CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
5 Persepsi Umum Yang Keliru Tentang VIDEO GAMES
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/580d4a339e740492758b4567/5-persepsi-umum-yang-keliru-tentang-video-games

5 Persepsi Umum Yang Keliru Tentang VIDEO GAMES

Tampilkan isi Thread
Halaman 8 dari 22
Kalo mainnya jago ikut turnamen menang dapet duit emoticon-Cendol (S)
Habis itu jadi atlit e-sport dapat sponsor jadi kaya deh emoticon-Malu (S)
Hmmm...
Dulu pas kuliah nie kecanduan maen game...emoticon-Embarrassment
bener bgt gan, setuju emoticon-Toast
Video game bukan hanya untuk anak-anak itu bener tapi semua video game itu tidak untuk semua kalangan dan usia oleh karna itu ada rating untuk semua video game, inilah yang orang indo jarang tau,contoh seperi rating ESRB tapi tidak semua negara berpatokan ESRB karena beberapa negara memiliki rating tersendiri untuk video game termasuk indonesia. Kalo masalah punya teman atau tidak tergantung gamenya, biasanya kalo game online multiplayer memang interaksi antar pemainya lebih banyak, beda dengan game offline singel player yang kudu main sendiri tapi hati-hati tidak semua orang di game online itu bener karena banyak gamer game online yang suka pake kata-kata kasar jelas bukan untuk anak-anak takutnya ketularan kaya bocah-bocah di warnet, kalo masih bocah mending maen game offline dulu aja.emoticon-Cool
ane suka game i love emoticon-Wkwkwk
bener bgt gan, main game bisa nambah temen.
persepsi buruk muncul tentang gamer karena beberapa oknum gamer yg kencanduan sampe lupa untuk melakukan hal lain emoticon-Cool
ada sisi baiknya, ada pula sisi negatif., jadi tergantung pribadinya masing-masing dlam menyikapinya. lagi pula game jaman sekarang udh berkembang pesat kok (e-sport)
Tapi kalo maen game sampe niat (bli cash/diamond/dll) itumah pemborosan bre...
Para gamers abis baca ni trit pasti ada timbul rasa bangga dalam dirinya wkwk emoticon-Leh Uga
Game is love, game is life emoticon-Games
Ane maen game buat refresh aja gan
tergantung orang nya juga gan
bisa benar bisa juga enggak
Video game doesn't make us violent..


Lag does..
Sering banget yg bikin trit kaya ginian
1. Masalah buang2 waktu tergantung mainnya kapan dan durasinya berapa lama. Kalo yg masih sekolah ya mending belajar, ngegame boleh tapi jgn over.
2. nambah temen atau nggak kembali ke pribadi orangnya dan gamenya juga, tapi ya rata2 interaksi lewat keyboard
3. Gk ada penelitian yg valid. Mau orang jahat/baik ya suka2 mereka mau main apa. Tapi inget game ada ratingnya sesuain sama umur, banyak banget bocah main game mature.
4. Berapa sih perbandingan gamer didunia yg kaya mereka, paling ya cuma segelintir orang aja. Ya kalo ingin jd kaya mereka ya terserah tapi dunia youtube itu kejam bro..
5. Game sekarang emang kebanyakan buat dewasa(mature) yg buat anak2 ane liat tambah jarang.

Kalo ane main game ya buat fun aja gk lebih emoticon-Big Grin
berarti main game nya serius dong emoticon-Hammer
Hidup juga kan butuh hiburan. Apanya yang buang2 waktu ?!?!
Quote:

Apalagi kalo dibilang game bikin pinter dan dikasih contoh inspirasi kek pewdiepie emoticon-Leh Uga
itu main dota tp kok pake stick ? emoticon-Bingung
mungkin main game bukan cuma buat anak anak, tapi kalo sikap lo dewasa, lo gk akan main game banyak banyak

paling nggak jangan tiap hari lah, jangan lupa sama masa depan, toh yang bisa dapet duit cuma sepersekian gamers, kalo pngen ngilangin stres bukannya jauh lebih baik olahraga
Quote:


Berarti ente juga bocah ababil ya, bukti nya ente tau pasti pernah kewarnet nya
Halaman 8 dari 22


×
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di