CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Syafii Ma’arif Bela Ahok, Aktivis Muhammadiyah: Jaga Marwah Islam-mu di Sisa Umurmu!
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57ff93911ee5dfbc768b456c/syafii-maarif-bela-ahok-aktivis-muhammadiyah-jaga-marwah-islam-mu-di-sisa-umurmu

Syafii Ma’arif Bela Ahok, Aktivis Muhammadiyah: Jaga Marwah Islam-mu di Sisa Umurmu!

Tampilkan isi Thread
Halaman 4 dari 9
Syafii Ma’arif Bela Ahok, Aktivis Muhammadiyah: Jaga Marwah Islam-mu di Sisa Umurmu!

semoga bisa di renungkan

Syafii Ma’arif Bela Ahok, Aktivis Muhammadiyah: Jaga Marwah Islam-mu di Sisa Umurmu!
Diubah oleh win061
Hadeww...
Anak bau kencur........... Paling juga gak jauh dari urusan tahta + harta
Quote:


hmmm...
kejadiannya kan di jakarta ya..
kebetulan pas jelang pilgub pula.

gak usah ahok lah..
ane di jakarta.
jelang bursa cagub kemaren,
sdh rame di dengung2kan ttg ayat al maidah 51

baik itu melalui broadcast medsos.
ataupun posting di forum2
oleh mrk yg berseberangan dgn kubu ahok.

menyampaikan ayat al maidah 51 bukanlah sebuah penghasutan.
tapi..
menjadi penghasutan apabila itu ditumpangi oleh tujuan tertentu.

& yg ane lihat,
didengung2kannya al maidah 51 emang sangat beraroma politis.
& itu gak bisa dipungkiri.

ane sendiri sering debat dgn kaum misionaris di dunia maya.
metode mrk sama, penyesatan melalui kutipan ayat2 quran.
seolah mrk muslim.

tp ya gitu.
main comot,
seolah ayat itu berdiri sendiri.
tnp ada pembahasan asbabun nuzul, tnp ada background turunnya ayat itu.

lalu,
ttg kasus ahok di pulau seribu kemaren,
tanpa berfikir, tanpa meneliti, tanpa kroscek, tanpa konfirmasi, tanpa klarifikasi,
lsg memvonis bhw ahok telah menghina quran.
seolah ingin ini dijadikan momentum & bom utk menghabisi ahok.

plis...
jujurlah.
pihak kita, muslim,
sangat ketakutan kalo ahok jadi pemimpin nasional.
sehingga dgn membohongi hati nurani sendiri,
seolah buta dgn apa yg sdh dilakukan ahook utk dki.

rezeki itu gak kemana.
kalo ahok (yg kristen) itu sampe jadi pemimpin nasional,
berarti udah rezeki dia.
meskipun dia difitnah spt apapun.

& itu salah kita sendiri,
knp kita (muslim) gak bisa & gak pantas terpilih utk jd pemimpin nasional.

tapi pula,
kalo bukan rezeki ahok,
mau kayak apapun,
gak bakal dia jd pemimpin nasional.
tanpa di fitnah2 pun gak bakal juga dia jadi.

ane inget pas sby terpilih kedua kalinya jd presiden.
ane menimang2,
siapa ya, yg pantas jd pemimpin setelah sby nanti ?
calon yg ada gak masuk kriteria ane semua.
termasuk prabowo sekalipun.

tapi apa?
ternyata negeri ini sdh mempunyai takdir sendiri.
tnp ane duga,
dalam waktu 3 tahun,
sby pun blm habis masa jabatannya
muncullah jokowi yg tadinya cuma walikota kota kecil.
orgnya pun kurus krempeng.
sama sekali gak ada potongan presiden.
tapi itulah takdir, gan emoticon-Smilie

ada sebuah nasehat bijak,
anda kuatir besok mau makan apa,
itu berarti anda sudah menghina Allah.

anda sesumbar bhw besok anda bakal menang,
itu berarti anda sudah takabur kepada takdir Allah.







DKI MEMANG MENGGODA SIAPAPUN
Quote:


kalo menurut ane ya gan,
pengajian itu bagus.
takbiran itu bagus.

tapi,
kalo dalam penyelenggaraannya ternyata merepotkan bahkan menggangu pihak lain,
ane pun sangat tidak setuju.

jakarta tanpa ada acara apa2,
udah macet banget gan.

apalagi ditambahi dgn pengajian di monas.
takbir keliling emoticon-Hammer

menurut ente,
apa gak lebih enak pengajian di dalam mesjid istiqlal ?
adem, sejuk, gak bikin macet.

takbiran apa gak bisa dilakukan di dalam masjid ?
apakah di zaman rasulullah pun takbiran dilakukan dgn cara yg urakan gitu ?

kata kuncinya menurut ane,
janganlah mengganggu kepentingan umum.

ente sendiri mungkin juga gak suka,
jika ada tetangga komplek ente yg hajatan besar2an di rumah.
jalan menuju komplek ente jd macet bahkan ditutup.
ente harus muter yg lbh jauh.

menurut ente gimana gan ?

------------------------------

masalah perang,
jika musuh ente ngajak perang opini,
ya lawanlah dgn opini.

musuh ente ngajak perang senjata,
ya lawanlah dgn senjata.

emoticon-Cendol (S)
Quote:


nah itulah bro..
ane jg sedih dgn kondisi spt itu.
macam sdr2 kita yg masih suka pengajian yg bikin macet, bikin susah org lain.
makin macet, berarti makin hebat pengajiannya / ustadnya emoticon-Hammer

msh banyak yg suka takbiran dgn cara2 urakan.
pawai sepanjang jalan.
rumangsa nya gagah gitu kali..? emoticon-Hammer
Quote:


ente coba buka lagi quran,
buka ayat al maidah 51
baca terjemahannya aja dulu.
lalu baca juga ayat ayat sebelumnya dan sesudahnya.
kalo ente punya buku tafsir quran,
baca juga asbabun nuzul surat al maidah

background turunnya ayat / surat itu spt apa ? emoticon-thumbsup
Diubah oleh preketek887
Quote:


Hal yg wajar. Tdk ada salahnya.
Tdk semua penyampaian "jangan pilih pemimpin non muslim jika ada pemimpin muslim lainnya, dalil nya ayat al maidah bla bla bla" bernuansa politis.
Mslhnya ketika disampaikan oleh ahok yg non muslim menjadi generalisir akhirnya. Bahwa org yg menyampaikan surat al maidah itu adalah pembohong penghasut, baik sdg pilkada atau tidak.

Skrg kita balik aja. Ahok menyebutkan jangan mau di bohongi org pake surat al maidah....... Kalau kita tanya balik ahok ini sedang berbohong atau tidak? Jangan2 dia sedang berbohong menggunakan kata2 diatas. Semua bisa berbohong bukan?

Kalai mau fair ya ungkap siapa yg berbohong dan menghasut dgn surat al maidah tsb? Berbohong nya seperti apa? Masa menyampaikan syiar atau dakwah dgn menggunakan surat al maidah secara benar disebut berbohong juga? Berarti kalau sy saat ini sdg berbicara al maidah dgn teman sy maka sy bisa dikategorikan pembohong penghasut di jakarta? Karena skrg ini sdg mau pilkada begitu?

Pahami bahasan ane. Ane ga bahas ayat nya. Ane ga terjebak di mainstream ayat potong per potong. Bahasan ane adalah org yg disebut ahok pembohong dan membohongi dgn ayat al maidah itu siapa? Karena setau ane ayat al maidah itu dari dulu sampai skrg disampaikan begitu2 saja. Ada atau tdk niatan politisnya.
Jangan kan di lain keyakinan. Di keyakinan yg sama pun ketika memilih pemimpin bisa berbeda2, multi tafsir, bahkan saling tikam. Di medan ketika pilkada semua pemimpinnya muslim terjadi perpecahan (jangan pilih si A karena Muhammadiyah, pilih si B karena alwashliyah), di flores ketika pemilihan bupati pecah (jangan pilih si a karena dari gereja bethel, jangan pilih si b karena orang advent), di bali pun begitu ada yg aliran siwa, brahma, dll. Biasa saja utk mslh ini, ga perlu terlalu lama terjebak di pola kebodohan kuno seperti ini. Jadi jgn terjebak di ayat, muslim - non muslim, takut ahok begini takut ahok begitu, ga bakal selesai2 dan ga akan dewasa2. Gaya puter2 kabur2an bahasa begini sudah ada sblm ahok jadi trending topic.

Pihak kita takut ahok jadi gubernur? Pihak muslim? Jangan begitu gan. Jgn menggeneralisir. Ga boleh begitu. Muslim tdk pernah takut siapapun yg jadi pemimpinnya (dari jaman khalifah pun sdh begitu), muslim tdk mengurus apapun yg bukan agamanya. Agamamu agamamu agamaku agamaku. Yg takut dan tdk mau ahok jadi gubernur cuma kepentingan golongan dan elit yg kebetulan beragama islam. Mau bukti? Fadli zon contohnya (dengan aliran islam radikal sumbar nya) menolak ahok, tapi di sisi lain memilih kubu donald trump yg jelas2 anti islam, begitu juga dewan tinggi pks yg juga memih trump drpd hillary disisi lain menolak ahok. Mereka beragama islam tapi bukan mewakili islam.
Sekali lagi jangan terjebak di bahasan SARA.

Sy teman ahok juga. Tp sy tdk menutup mata atas kesalahan dan tdk pula buta akan kebenaran. Skrg ini rata2 teman ahok pada gila dan ketakutan semua seolah2 gara2 mslh ini ahok bakal kalah. Ga ada hub nya kesalahan ahok ini dgn kerja nyata nya. Dimaklumi saja karena dia juga tdk mengerti Al-Quran.

Berserah pada takdir hanya buat yg melepas diri dari beratnya takdir itu sendiri. Berusaha bersama takdir lebih baik daripada berserah kepada takdir. Percaya kpd qada dan qadar.

"Kejahatan yang terorganisir mutlak akan mengalahkan kebenaran yang hakiki di dunia yg semakin tua ini."

Syafii Ma’arif Bela Ahok, Aktivis Muhammadiyah: Jaga Marwah Islam-mu di Sisa Umurmu!

Tidur dulu sudah malam biar besok gak ngantuk jualan mijon..... emoticon-Traveller
Quote:


Ga bahas ayat gan. Ga bahas tafsir. Ane bukan ahli tafsir. Al maidah pun multi tafsir. Tdk berani mentafsirkan sendiri Al-Quran dibawah ulama dan guru ane. Dan tidak pula mengikuti aliran tafsir manapun.

Yg jadi bahasan ane adalah bahwa Al Maidah dari jaman dahulu memang menjadi ayat acuan utk syiar atau dakwah leadership. Dan dari dulu memang ulama pun menyampaikan nya begitu2 saja.

Makanya ane coba rubah persepsi dan paradigma rekan2 yg terjebak di kata per kata.. Kalimat per kalimat..

Gampang nya.... Siapa yg disebut ahok berbohong dgn ayat al maidah tsb? Ulama kah? Haji kah? Guru kah? Tukang becak kah? Karena ketika ane umroh, penjual kurma arab di sana pun menyampaikan ayat al maidah pun sama saja dengan yy disampaikan di indonesia. Lalu kalau sy berbicara dfn teman sy di ruang private dan sy menyampaikan surt al maidah tsb disaat kita diskusi kepemimpinan di saat skrg ini (pilkada jkt) maka sy disebut pembohong dan penghasut yg sama dgn ahok?

Thats my point. Sorry bukan tdk mau diskusi ayat, tp sy kira pembahasan ayat dan Al-Quran baiknya di forum yg lbh private agar tdk menjadi bias baik bagi sy maupun bagi orglain. Msh takut dosa gan bahas2 ayat. Diluar ilmu sy namun sy tetap beriman dan mengimani.

Lagian tdk perlu lah agan menganjurkan ane atau siapapun disini utk mengulas tafsir al maidah keseluruhan apalagi sampai ulas ayat sebelum dan sesudah al maidah komplit. Karena yg di ucap ahok hanya al maidah 51. Sy kira ahok pun tdk mengerti al maidah 51 makna sebenarnya, apalagi ayat selurunya, apalagi ayat sblm dan sesudahnya, jadi tdk perlu kita terlalu jauh dari substansi. Kalau maksud agan buat sy agar memahami maksud agan demi kebaikan sy, terima kasih dan, InsyaAllah ane sudah paham gan.
Diubah oleh cobabikinidnih
Wihh orang tua aja di gituinemoticon-Wkwkwk
Kesalahan muslim, membawa bawa agama pada politik..

Ok, dakwah itu baik, tapi lihat situasi n kondisinya, n tempat juga harus diperhatikan

Di politik, debat itu biasa.. kalo 1 pihak menyerang pihak lain, pasti akan ada serangan balasan..

Nah, agama apakah siap untuk didebat? Siap untuk dilawan? Apakah umat yang agamanya didebat, bisa berpikir jernih?

Politik itu bukan iman n harus percaya seperti agama..

Karena itu, jangan nistakan agama dengan membawanya pada posisi seperti sekarang..

Saat ini buat ane, jelas sebagian dari orang muslim lah yang menistakan agamanya sendiri

Ingat!!!
"Dibohongi Pake......."
bukan,
"Dibohongi Oleh......"
Tauk ah.....
Quote:


Yang bawa2 agama itu siapa? Yg bawa agama as a starting trouble itu ahok yg notabene non muslim. Anda ini ngomong apa?
Agama Islam itu malahan agama yg siap didebat dan siap di uji. Jgn kan ruang private, di ruang publik pun agama Islam siap di debat.

Anda muslim? Kalau dilihat dari id anda maka anda bukanlah muslim. Cerminan diri.
Kalau anda bukan muslim tdk sepantasnya anda berargumen seperti ini.
Diubah oleh cobabikinidnih
Dopost.
Diubah oleh cobabikinidnih
Quote:


mantap..ulasan ente,man.
Alqur'an dan segala didalamnya gak perlu didebatkan, disini kite persempit ke siapa yang sering menggunakan tafsir Alqur'an untuk kepentingan politis . ane rasa udah banyak headline tendensius yang menyudutkan subjek kita (ahok) dalam berita politik pilgub jakarta, stigma "kafir" "non muslim" dan julukan negatif lainnya.
Syafii Ma’arif Bela Ahok, Aktivis Muhammadiyah: Jaga Marwah Islam-mu di Sisa Umurmu!
ahok pun sebenernya enggak etis menggunakan salah satu ayat dalam Al quran ,apapun alasannya itu tidak etis mengingat die non muslim, dia terpancing mind games lawan politiknya.
Jika ada org yg menyampaikan jangan pilih pemimpin yg non muslim atau jangan pilih gubernur jakarta yg bukan islam jika ada pilihan lain yg muslim karena ayat al maidah menyebutkan bla bla bla....... LALU APAKAH LAYAK DISEBUT SEBAGAI ORANG YG BERBOHONG MENGHASUT MEMAKAI SURAT AL MAIDAH UTK TIDAK MEMILIH AHOK?
yes.
dalam konteks menggunakan isi AL qur'an untuk kepentingan politik dan mendiskreditkan calon lainnya. Sudah terlalu lama Alqur'an dijadikan bahan jualan politik/black campaign . sudah terlalu banyak list politisi penjual agama yang akidahnya jauh dari apa yang dikampanyekannya.
ente harus inget, agama dan politik itu dua hal yang berbeda. AGama itu suatu keyakinan yang tidak bisa dinegosiasikan, sedangkan dalam berpolitik , negosiasi dan lobi adalah langkah krusial yang menentukan.
Diubah oleh tonidookie
Quote:


Yang di anggap membohongi ya politisi yang menggunakan pengggalan ayat tersebut untuk mendapatkan "keuntungan" pribadi Pak.. emoticon-Embarrassment
Bukan ulama, bukan pula guru-guru..
Masa' begitu saja sampeyan ga ngeh, jangan terlalu polos ah Pak.. emoticon-Embarrassment
Mau contoh ?
Coba serch berita lama pas pilgub DKI sebelumnya (pilgub 2012)..
Pola yang sama, menggunakan potongan-potongan ayat demi "keuntungan" pribadi tersebut..
Jadi tidak ada yang salah dengan ulama-ulama kita, apalagi ayat suci nya. Tapi yang salah ya orang yang mengambil "keuntungan" pribadi dengan mengatasnamakan agama dan menggunakan agama untuk dalih kekuasaan.
Ayat nya pasti, tafsir dan sebab turun nya ayat pun bisa di jelaskan. Tetapi ketika itu di politisasi, ya wallahu 'alam.. emoticon-Embarrassment
Quote:


Anda pikir ahok tahu sendiri atau cari masalah dengan mencari cari ayat di Al-Quran?

Atau, ahok dan kafir seindonesia raya tau ayat itu karena sudah terlampau sering muslim mengucapkannya sampai non muslim jadi ikut hafal?

Silahkan tentukan jawaban anda..

Dan.. Bukan hanya sekali ini saja, jaman jokohok cagub jakarta dulu juga ayat ini keluar..

Bahkan jokowi yang seorang muslim juga ikut diserang pakai ayat ini..

Kafir kah yang membawa ayat ini?

Kalo ditanya mbah gugel mah, akan keliatan kronologisnya..
Quote:


1. Bahas ini aja ya.. Ngga panjang2 ntar di closed..
Ahok agak meledak soal Al-Maidah ini setelah nongol video mahasiswa UI pemegang ktp Sumenep...
Sampe sini oke ya.. Jd boleh ngga saya bilang
Kalo ahok itu tersinggung ama si mahasiswa UI itu..?
Apakah anak UI itu melakukan syiar di masjid..? Bukan.. dia bikin video itu di area UI..
Mungkin kalo isi video cuma tongolin tafsir Al-Maidah aja tanpa ada penyebutan nama ahok kafir di video itu, ahok juga anteng aja..
Masalahnya nama ahok disebut wajar dong dia marah juga..

2. Kembali ke Al-Maidah ayat 51..
Menurut ahok Al-Maidah ayat 51 sudah sering digunakan lawan ahok di Belitung
Menurut saya ahok paham dgn ayat itu karena seringnya ahok diserang..
Apakah orang seperti ahok ini tidak mencari tahu apa isi ayat itu dan tafsirnya..?
- jika tafsir awliya itu pemimpin..
Boleh ngga ahok bilang jangan mau dibohongi pake Al maidah ayat 51..?
Boleh menurut saya.. Kenapa? Karena kalo arti awliya itu pemimpin.. Batasan pemimpin itu apa aja..? Apa cuma gubernur DKI aja pas ada ahok di situ?
Bagaimana dgn pemimpin perusahaan ..? Pemimpin sekolah..?
Pemimpin Club motor dll?

Di ayat itu ngga ada syarat apapun yg artinya awliya aja..
Berarti ahok nangkapnya begini ini ayat, kenapa kalo ke gw berlaku aturan jangan mengambil non musim jd pemimpin.
Tapi utk pemimpin yg laen kok adem adem aja..
Kesimpulan ahok jd seperti itu.. Jangan mau dibohongi pake Al maidah 51..
Krn ada ketidak konsistenan orang2 yang mengajak warga dki tidak pilih pemimpin non musim jd gubernur..
Tapi utk pemimpin yg laen sah sah saja..

- jika tafsir awliya itu sebagai teman kepercayaan..

Kalo tafsirnya almaidah 51 awliya itu temen
Maka Ahok makin yakin kalo selama ini dia dibohongi oleh orang yang menggunakan ayat itu..
Apakah ahok menghina islam..?
Tidak menurut saya.. Kenapa..?
Ya karena arti awliya itu temen kepercayaan..

Kalo ahok punya referensi tafsir almaidah 51 itu sebagai pertemanan.. Maka apakah salah kalo ahok bilang jangan mau di bohongi pake ayat itu..,?

Baca post saya dgn pikiran jernih..
Otak nasbung nya kalo ada ya ditinggal duli


Halaman 4 dari 9


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di