CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Between Mom and My Indian Guy
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57df64b214088d552c8b456a/between-mom-and-my-indian-guy

Between Mom and My Indian Guy

Hai semuanya..
Thread pertama nih di subforum wedding, pengen curhat dan minta pendapat para sepuh yg udh berpengalaman dlm membina rumah tangga. Kalau dirasa salah kamar mohon petunjuknya dan mungkin momod bisa bantu pindahkan ke subforum yg lebih tepat. Sebelumnya maaf agak panjang hehe

Saya wanita usia 27 tahun tinggal di jawa timur, saat ini sedang in relationship dengan pria berkewarganegaraan India usia 33 tahun, tinggal dan bekerja di Dubai. Kami kenal di dunia maya pada awal Februari lalu, kemudian berkomitmen untuk menjalin hubungan serius tidak lama setelah berkenalan. Selama 8 bulanan pacaran sm dia, saya udah kenalin dia ke orangtua, adik2 dan beberapa teman dekat saya. Bahkan sebelum memutuskan pacaran, saya minta ijin ortu dulu dan alhamdulillah ortu mengizinkan. Karna memang dari awal dia mengajak saya untuk membawa hubungan ini ke pernikahan. Sempet video call juga sekali sm ortu, dan alhamdulillah ortu suka.
Selama ini dia datang ke Indo untuk ketemu saya 2x, yg pertama saya ketemu cuma berdua aja, yg kedua orangtua saya ikut nemuin dia.
Nah pertemuan kedua ini yang bikin saya agak kepikiran..

Jadi kondisinya agak kacau dan mepet sekali, karena dia cuma punya waktu 1 hari buat dateng ke jakarta. Dia sebetulnya pengen saya ktemu dia berdua aja karna cuma bisa ktemu beberapa jam (jam7 dia landing, jam12 harus balik lg krn msh ada urusan pekerjaan di Bangkok). Dia lg nyusun schedule buat cuti semingguan dan dateng ke rumah. Cuman ortu saya maksa pengen ikut ketemuan jg, dan saya pribadi jg pngen dia ktemu ortu saya, jd kita berangkat bertiga ke jakarta.
Di hari H, ada sedikit miskomunikasi dan pesawat delayed yang menyebabkan kami baru bisa ketemu jam 11 an (dia bilang saya sebelumnya buat naik taksi aja dan saya tunggu di rumah; tp ortu saya minta jemput ke bandara, jd malah ga ketemu dan dia kebingungan nyariin kita sama2 di jalan, ditambah macet pula). Alhasil kami cuman bisa ketemu 15 menitan di pinggir jalan (sayang banget waktu yg berharga terbuang di jalan hiks :'( ).
Nah pas ketemu itu, pacar saya ngga prepare utk ktemu orangtua saya.. Dia cuma pake sendal gunung, clana pendek, kaos ama ransel.. Antara kaget liat saya bawa rombongan segambreng dan marah krn saya ga nurut sm dia buat nungguin di rumah aja, jd dia ngomong sm saya dengan nada suara agak tinggi. Ketemu ortu saya pun apa adanya, cuman bawain kurma 2 pack. Dia belum ngerti salim (salaman cium tangan) sama ortu saya, cuman salaman biasa aja. Kami cuma ngobrol sebentar habis itu dia musti balik ke bandara..

Nah, penilaian orangtua saya:
1. Ga punya sopan santun, krn ketemu orangtua pakeannya clana pendek begitu. Ga ngerti salim juga, harusnya sama orangtua salim cium tangan. Sempet nawarin makanan tapi pake tangan kiri. (orangtua saya terutama nyokap adalah tipikal orangtua jawa yang sangat menjunjung tinggi tata krama)
2. orangnya temperamen, gampang marah. Karna liat dia ngomong sm saya pake nada bicara tinggi. (memang sih dia tipenya gampang emosian dan to the point, kalo suka/ga suka sama sesuatu langsung bilang depan muka kita, kebalikannya nyokap yg ewuh pakewuh (*banyak sungkan dan suka basa basi) dan banyak pake perasaan sm orang).
3. Nyokap bilang pikir2 lagi aja buat lanjut sama dia, ga usah buru2 nikah, krn karakter dan kebiasaan yang jauuh sekali berbeda. (padahal sebelum ktemu, ortu pngen dia nikahin saya cepet2). Bahkan sempet bilang, bakal lebih baik kalo saya merit sama orang lokal aja yg budayanya sama.
4. Menurut saya, nyokap agak panik krn ga bisa banyak ikut campur krn kendala bahasa, nggak seperti hubungan2 saya sebelumnya yang banyak sekali melibatkan ortu dan dapat banyak interupsi dari ortu. Sedangkan saya pengen diberi kepercayaan untuk sepenuhnya jalanin hubungan saya, ortu cukup mengawasi dan kasih restu aja.

Nah menurut agan2 dan para sepuh sekalian, gimana seharusnya saya nanggepin hal ini?
Saya udh jelasin ke orangtua bahwa budaya dia jelas berbeda, dan nggak bisa serta merta minta dia buat nyesuaiin dengan segala kebiasaan kita..
Saya kadang ngerasa berat ngejalanin LDR sm pacar, apalagi semakin kesini kerjaan dia makin sibuk jd waktu untuk komunikasi jd makin berkurang. Banyak orang yg ragu jg sm hubungan saya, ato curiga sm pacar saya kalo dia mau tipu2. Tapi saya masih mau perjuangin hubungan ini, karna saya liat dia sungguh-sungguh sm saya. Dan saya pengen buktiin sama orang kalo hubungan macem gini bisa saja terjadi kalo Allah ridho.

Ohya dia awalnya pngen nikahin saya bulan september ini, tapi karena dia mutasi kerja dan pegang project baru jd nggak bisa ambil cuti sesuai rencana. Jd rencana2nya terpaksa pending dulu. Sampai saat ini komunikasi kita masih baik walaupun nggak se-intens awal2 pacaran dulu. Mohon pendapatnya agan2, apa saya msh layak perjuangin dia dengan segala tantangan yg ada, atau nyerah dan cari pria lokal seperti yg nyokap bilang. Dan apakah menurut agan2 dia beneran serius sama saya? Kalau ada yg punya pengalaman yang sama boleh dishare juga. Terima kasih emoticon-Smilie
Halaman 1 dari 3
Reserved buat update cerita kalo banyak yg respon positif emoticon-Smilie
Quote:


Quote:


gw kuot dulu ya sis emoticon-Ultah
Hmm ... ini mirip kayak ane dl.

Ngaku mau dtg, suruh berdua aja sama ane, dia dtg buru2 katanya ada meeting sama client lah. cm ketemu 15 menitan di depan ruang tamu kos krn ane ga mau diajak ketemu di mall.

Ane tipe yg anti berduaan sama cowok meski pacar sendiri. dia ngakunya kecewa ane ga mau diajak makan keluar. Lha makan apaan 15 menit?

Tp pas diminta ketemu ortu, ngakunya pulang dr luar negeri, dr bandara ke bekasi aja bs NYASAR dan ga ketemu2 pdhl aku nungguin dr jam 11 siang sampe jam 8 malem di rumah dia sll alesan kebawa ke pantai utara lah. akhirnya ane minta putus. Dia ngerengek minta balik, ngancem bunuh diri segala. Ane blg "gih bunuh diri. Gimana mau jd imam kalau nepatin janji ketemuan aja mangkir. Kalau berani, yha ketemu sini ke rumah."
Dan dia menghilang. wakkakaka

trus ane tb2 dideketin lg di dumay sama cowok asing tg tb2 tau YM ane, nama ane dll. curiga tuh cowok bikin klonengan. Jd ane nolak lgsg deh.

Sry sis, aku bukan tipe percaya sama org yg pas ketemu calon mertua malah marah dan blg kita ga komit.

suamiku yg skrg jg kenal lewat dumay. Tp dia milih lgsg ketemu ortuku drpd cm ketemuan sama aku doank. Dan yg pasti dia ga marah pas tb2 dia dtg, ga cm ortuku yg ada. tp ada adik n sodara lainnya.

Buat ane, dia merit sama keluarga kita jg. kalau dia ga bs nerima kemauan ortu kita, gmn ke depannya?

Dan trust me. Feeling ortu itu KUAT.

itu cm saran. kalau sis Islam, bs coba istiharah. siapa tahu diberi petunjuk.

good luck
profile-picture
mi17k memberi reputasi
Pikir jgn pake perasaan, kondisi ente skrng lgi terbuai2 jadi semua opini jelek thd pacar lo, pasti ente tolak habis2an. I believe y dont know shit about him emoticon-Cools
Ya elah ditipu orang india langsung nafsu. Lu tuh cuman pelampiasan sex aja, ga bakal dia nikahin lo.
Quote:


Makasih sis udah mampir dan share pengalamannya

Aku lurusin dulu bbrp hal. Soal ktemuan yg cuma 15 menit itu, aku udh pastiin kalo memang kondisinya ga memungkinkan (ane cek tiket dan paspornya, emang betul dia ada prjalanan dinas di thailand selama 5 hari, dan cuma ada waktu kosong 1 hari buat ke jakarta). Utk ketemuan yg pertama, memang cuman berdua dan itu adalah salah satu keputusan yg aku sesali. Fyi aku waktu itu jg cuma ketemu di bandara krn waktu jg mepet. Dan ketemuan yg kedua pun, kita sepakat ketemu di rumah sepupu di deket soetta. Jadi nggak berduaan.

Trs utk sikap dia waktu ada ortu, itulah knp aku butuh saran orang lain, takutnya subjektif, krn bikin kepikiran dan kecewa dia bersikap kayak gitu bahkan di pertemuan pertama (habis ngomong sm aku lgsg baik lg dan ngobrol sm ortuku). Kalo mslh pakean dan salim ane no komen deh.

Oya makasih jg atas pendapatnya, bikin ane mikir lagi dari sudut pandang yang laen. Insyaallah aku msh terus doa dan istikharah, dan bener pendapat ortu itu yg terpenting. Aku nyesel udh bersikap egois dan mentingin perasaan sendiri, pacarku pun jg udh minta maaf ke ortu krn sikapnya dan kondisi yg kurang baik.
Quote:


Makasih udah mampir gan..
Iya makasih diingetin, ane jg berusaha buat berpikir selogis mungkin dengan banyak pertimbangan. Itulah knp dari awal ane kenalin dia ke keluarga dan sahabat2 ane, dan ane jg minta pendapat mereka selama ane berhubungan sama dia. About his shits, he let me know some, tapi ga mungkin ane beberin disini. Sekali lagi makasih gan, ane inget2 terus supaya jalanin hubungan ini ga cuman karna terbuai kata2 manis (pacar ane emg ga prnh ngmong manis2 sih)
Quote:


Makasih gan udah mampir emoticon-Smilie
Fyi gan, dari awal ane bilang utk no sex before marriage, dan dia oke. Setiap kita ketemu jg ga prnh berduaan. Dan no offense ya, komentar yg sama ttg sex selalu ane dapet krn dia bukan org indo. Padahal pasangan yg sama2 indo jg ga sedikit yg udh ngelakuin sex sebelum nikah (ane baca di subforum wedding pun banyak curhatan ttg sex sebelum nikah, tapi jarang tuh yg komen jelek dan menjudge).
Yg jadi masalah ane adalah watak dia yg temperamen, but anyway trims udh kasih pendapat. Saya akan lebih menghargai kalau bahasa yg digunakan lebih santun emoticon-Smilie
pacaran apalagi nikah beda budaya biasanya tantangannya banyak. yg skg sis hadapin adalah kendala dari ortu sis. belum nanti ada kendala dari ortu dia (yg mgkn anggap sis ga ngerti adat india)

sekali lagi balik lagi ke sis dan pasangan seberapa kuat mengatasi perbedaan budaya. kalo ditanya yg pasangan beda budaya yg berhasil ada banyak, yg gagal juga banyak.

nanti setelah nikah sis ikut suami? siap meninggalkan ortu? saran ibu sia ga salah, emang lbh mudah kalo satu budaya. tapi balik lagi ke pribadi masing2.

kalo belum tau jawabannya, pacaran aja dulu ga usah buru2 nikah biar lebih siap. skg sis ama dia LDR, coba ditingkatkan frekuensi ketemunya biar tau kecocokan msg2.
kamu beruntung sis,
dapet cowo india yang mau menikah sama orang yang bukan india lagi.

karena setau ane, orang india ingin menikahkan anaknya ya dengan yang lokal lagi..
persis kan yang ingin dilakukan sama ortu mu ?
ya.. karena menyangkut budaya, keturunannya nanti dll.

Hm..
kalau dipikir2, ya memang yang salah itu kamu.. kamu dan kamu. ga ada lagi. wkwk
tapi..
buat apa mikir siapa yang salah.
nah, sekarang kamu masalah sama sifat tempramennya dia,
setauku sifat tempramen susah diubah, tapi bukan berarti itu ga bisa.
bisa saja diubah tapi ga gampang,
karena setahuku loh ya, mereka yang temperamen itu karena memiliki tingkat egois yang cukup tinggi dan kurang pandainya manajemen emosi.
karena sifat egois itulah, ia sulit menerima keadaan yang nyatanya sudah terjadi kemudian seketika emosinya meluap.

Saranku, kalau memang kamu siap dengan berbagai resiko dan tetap pada keputusan..
ga ada lagi selain meminta perjuangan pacarmu untuk dekat ke keluargamu.. bukan hanya dari seringnya berkunjung dll. tapi juga ditunjukkan ibadahnya bagus, sifatnya yang berbeda dengan waktu ketemu terakhir kali. dsb.
butuh waktu? ya memang..
karena orang tuamu juga butuh rasa yakin. dan rasa yakin itu ga muncul dalam semalam..


profile-picture
mi17k memberi reputasi
Diubah oleh vuraddo
Quote:


Setuju ama agan maho satu ini emoticon-shakehand

Masa mau serius ketemu sama camer marah2 emoticon-Hammer2 !!
menurut aku lebih baik sis bilang dengan tegas
"kamu mau serius sama aku, kamu harus seminggu ke indo buat ktmu dan kenal keluarga aku"
dan sis juga bgtu, ke india(bareng sama keluarga sis atau siapa yg sis percaya)
nah disitu sis dateng tiba2 buat ketemu ortu si cowo
jujur yah sis, harus kenal ortunya dan ketemu langsung. dan ortu sis harus sreg sama cowonya
di pernikahan internasional, kalau keluarga aja ga cocok, kedepannya bakalan susah dan suram. dan jujur aja, kalau ketemu ortu aja ngeles terus, jangan ngarep deh bisa ke jenjang berikutnya
Semua saran saran diatas sudah mengakomodir dan menjawab masalahmu,lhoh sist.
Sering saya ingat kata kata alm ibuku, untuk cari orang biasa saja. Karena aku ngeyel dan sok percaya diri, akhirnya kupilih jalan ini. Nikah dg org lain adat dan budaya, banyak gesekan yg kdg berakhir ribut. Tapi jangan salah, banyak juga disini yg spt saya, bahagia dan harmonis.
Saran saya, dipikir lagi, digulung digelar berkali kali.
Think wisely yah
Baper sama orang india emoticon-Hammer (S)

Ya iyalah dia nggak bi salim cium tangan sama ortu lo. Wong budayanya beda.
Quote:


Lu baru kenal 1 india.
Gua dah kenal seabrek2 india. Dari yang masih fresh dari india asli, yang lahir di us, yang kerja di microsoft, yang buka restoran, dsb. Gua bisa kasi tau lu, bentar lg either lu serahin keperawanan lu ato dia bakal bosen ma lu.
Gua bicara fakta, mau gaya bahasa gimana tetep aja fakta.
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Pernah baca kalau di budaya india itu dalam pernikahan, yang ngasih mas kimpoi/mahar itu justru dari pihak perempuan. Mereka menganggap mempunyai anak laki-laki adalah lambang keberuntungan. Cmiiw.
ente uda tau latar belakang si cowo itu gak?
ente uda tau keluarga si cowo itu gak?
jangan langsung main nikah2 aja.
okelah,yang gue tangkep si cowo mapan.
jangan langsung percaya sis,hanya karna dia mau nyamperin.
ane juga pernah kok rela terbang jauh karna penasaran mau nidurin itu cewe.
serius ane.
selanjutnya ya keputusan ente sendiri mau gimana.
Nanti kabarin perkembangannya yha.
Ane oengin tahu.

krn temen2 ane yg nekat nikah sama org asing yg pas minta ketemu dg keluarga (baik keluarga cowok maupun ceweknya) ribet n ga klop, mayritas berakhir buruk.

tp temen2 ane yg nikah sama org luar tp pas ketemu sama ortu lancar sejak awal, ke belakangnya lancar. ribut2 minor ada, tp ga ada yg sampe cerai atau bahkan ditinggal kabur sama lakinya ke negaranya.

the worst case muridku yg nikah sama org pakistan tp ditentang ortunya, eh skrg ditinggal sendirian di pakistan sama suaminya. mau balik ke indonesia ga bs krn uang segalanya diambik suaminya. terlunta2. akhirnya bs balik pas minta bantuan org apa kedubes gitu. lupa aku. kesian dengernya.
satu kata singkat jelas....

modus itu....
Quote:


Hai gan, makasih udah mampir..
Sebagian besar iya bener gan, terutama untuk orang India yg beragama Hindu. Tapi nggak semuanya. Dari beberapa teman India muslim yang ane kenal rituap pernikahannya nggak jauh beda dg di Indonesia, justru sangat simpel tanpa ada acara tunangan/seserahan dll sperti banyak dilakukan di indo. Cukup akad nikah dan resepsi. Tapi nggak tau juga sih, bergantung bgmn kebiasaan keluarga masing2
Halaman 1 dari 3


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di