CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Sopir Taksi Demo, Inilah Fakta Antara Taksi Online VS Taksi Regular, Cek Gan!
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/56e8104cc1cb1725508b456d/sopir-taksi-demo-inilah-fakta-antara-taksi-online-vs-taksi-regular-cek-gan

Sopir Taksi Demo, Inilah Fakta Antara Taksi Online VS Taksi Regular, Cek Gan!

Tampilkan isi Thread
Halaman 15 dari 52
Kalo ane jarang naik taksi sih gan
Tapi ane pernah pake taksi konvensional dan ojek online pada saat tertentu
Kalo dibilang enak mana ya enakan pake ojek online, murah dan cepat sampai
Tapi kalo dari segi aturan pemerintah ya macam taksi dan ojek online ini ya bisa dikatakan melanggar karena mereka ga punya kir dan ber plat hitam, yang seharus nya angkutan umum paling tidak mempunyai hal tersebut
Tapi jika begitu berarti ojek konvensional ga legal juga dong
Tapi karena mungkin jumlah nya yg ga terpantau jadi dibiarkan aja ya
kmaren dapet info dari ceo grab kalo mereka itu bayar pajak lho kalo untuk kir memang mereka kan ga menyediakan kendaraannya, cuma untuk npwp mereka ada... buktinya udah jadi PT
dan untuk kendaraan mereka pakai yg batas usia 5 tahun padahal pemerintah kasih maksimal 7 tahun jd mereka lebih baik
kemaren supir taksi sama ojek pangkalan masalahin npwp
lha itu ojek pangkalan pake npwp juga kagak??
Di pejwan ada kumpulan alay ternyata hahaha

Di kota ane belum ada taksi "ilegal" ini, sori gw pake kata "ilegal" karena trnyata taksi biasa pun sudah ada yg pake online (katanya), jadi ga bisa dikata online vs konvensional.

Nah penyelesaiannya menurut ane ga usah ditutup, cukup dibuat regulasi baru ttg taksi "ilegal" ini biar jadi legal. Nanti bisa disebut taksi perorangan, karena yg punya perorangan bukan perusahaan.

Biarkan mereka saling bersaing, gw rasa taksi yg legal pun mau kok bersaing, semakin banyak persaingan konsumen akan semakin dimanjakan. Begitu pula taksi perseorangan pastinya juga mau kok buat taat hukum.

Regulasinya buat taksi perorangan seperti ini, bisa soal tarif maximal harus sesuai aturan pemerintah. Kir dan ijin transportasi publik harus ada. Kepemilikan mobil harus atas nama sendiri, atau paling tidak satu pemilik mobil hanya bisa memilki satu ijin taksi perorangan. Soalnya ini pembeda utama taksi perorangan sama yg perusahaan. Kalo taksi perorangan bisa punya banyak mobil, tapi ga mau bikin perusahaan taksi biar ga kena aturan2 faak juga kan orangnya. Dan yg terakhir aturan2 yg sudah dibuat harus ditaati dan di tegakan tanpa kompromi, baik buat taksi perirangan maupun yg perusahaan
kalo ane mah bebas aja
Ya sih,Bagi penumpang yang hanya mementingkan Efisiensi ya On-Line yg didukung,tpi klo penumpang yg taat aturan ya yang reguler.
Angkutan umum di indnesia masih menjadi misteri
online kadang emang bikin kesel, yg resmi kena pajek ini itu, online jg harusnya ada aturannya, paling nggak jgn terlalu bebas, yg uda duluan kasian donk klo ky gt..dibatasi daerahnya minimal biar sepak terjangnya g ganggu pasaran yg lain, jd tenggang rasa ga saling ganggu cari makan,emoticon-Peace dirundingkan aja dulu biar sama2 enakemoticon-Big Grin
klo ane cendrung lebih setuju taksi online ditertibkan gan
demi perlindungan konsumen
skrg driver2 uber itu kan bekerja perorangan n tidak terikat badan hukum yg jelas
klo ad konsumen yg mengalami kecelakaan ketika menggunakan jasa taksi uber siapa yg bertanggung jawab terhadap cedera n kerugian yg diderita konsumen???siapa yg bertanggung jawab terhadap driverny???
klo ada badan hukumny kan enak baik konsumen maupun driver sama2 dilindungi
sejak kapan gan harga cabe ditentuin pemerintah?
hahahha ngelawak dia...
Kalo ane sempat make jasa grab beberapa waktu lalu pas ke jkt
Sangat2 membantu, dan praktis emoticon-Embarrassment
iya, meskipun hajat orang banyak di atur pemerintah, masa' swasta gak boleh "membantu" ??
toh grab dan uber pun membantu dalam pengurangan kendaraan pribadi ( meskipun tidak signifikan ), dengan harga murah dan kendaraan yang nyaman..
enak naek motor gan Hot, apalagi kalau disebelahnya ada cewe cantik balik kerja pake rok kantor emoticon-Peluk
ane rasa kembali lagi ke kita pengguna secara murah ya pasti semua orang mau murah tapi nanti kalo bermasalah gimana?
jarang naksi ane gan
itukan cuman aturan mainnya aja tapi untuk pelayanan kenyataannya berbeda nyet emoticon-fuck2
kenapa masyarakat beralih?
1.warung klontong gak pernah demo walau banyak minimarket yang harga lebih mahal toh warung kelontong malah makin banyak.
2.warkop/burjo gak pernah demo wlo cafe2 banyak yang buka dan harganya lebih mahal malah warkop/burjo makin banyak.

salah sendiri ditinggal konsumennya toh pelayanan mereka ke masyarakat juga buruk udah bukan rahasia lagi angkot dan taksi dijakarta kaya gmn.
w juga gak anti angkot atau taksi prinsipnya w butuh w pake gak butuh ya naik motor sendiri.
sama juga dengan taksi online w gak butuh gak w pake w butuh w pake.
hidup dibuat ribet emoticon-fuck

intinya sama-sama nyari makan emoticon-fuck3
intinya harus mengikuti arus zaman lah emoticon-Traveller
naek ojek online ane gan emoticon-Toast
sama2 resmi aja gan. lalu lihat persaingannya gimana
Quote:
ini dia nih gan, harus di regulasi lagi dan masih banyak yang harus di revisi lagi supaya dapat menguntungkan semua pihak. dan semoga juga gak terjadi anarkis.
NICE INFO THANKS
Halaman 15 dari 52


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di