CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
BEING RICH IS NOT HAPPY.
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55ad6f11e05227fe558b4567/being-rich-is-not-happy

BEING RICH IS NOT HAPPY.

Tampilkan isi Thread
Thread sudah digembok
Halaman 8 dari 49
Part 7 JAKARTA 1

Sampai di Arrival, kami ber empat di jemput sama suami bibi Riska bernama pak Yanto. Pak Yanto adalah supir baru pengganti pak Bagus, pak Yanto terlihat sangat senang bisa berjumpa bibi Riska setelah 3,5 tahun lama nya.

Ibu : ini nak perkenalin namanya pak yanto, suami nya bibi Riska.
Gw : putra pak ( sambil bersalaman tangan )
Pak Yanto : sudah besar ya mas putra, dulu terakhir ketemu masih kecil belum bisa jalan
Gw : iya kah? aduh maaf ya pak, putra lupa hehe

Gw menarik tas koper gw berjalan ke arah halte jemputan, gw melihat kiri kanan beberapa orang merokok dengan santainya. Kalo dibandingin di NY, orang merokok malu2 jaga jarak, mulut gw pun jadi asam menahan rokok selama perjalanan. Gw meminta uang sama ibu untuk jajan membeli minum dikasih nya uang merah bertulisan ' seratus ribu rupiah '. Gw pun berjalan ke arah kios kecil yg berjualan bebrapa merek rokok dan minuman, lalu gw membeli Marlboro merah dan sebotol air putih.

Gw : berapa mas?
Mas : 25 ribu bang
Gw : kan tadi sama rokok nya mas bukan air nya saja ( sambil menunjukin marlboro yg sudah gw pegang )
Mas : iya rokok nya 20 aqua nya 5 ribu bang, diairport harga rokok emang agak mahal, dikios lain juga sama bang.

What? gw kaget membeli rokok disni harga nya gak sampai 2 dollar, sedangkan gw biasa beli rokok di NY seharga 12 dollar lebih. Kembalian 75 ribu sudah ditangan, gw pun membakar rokok yg telah gw beli didepan org tua gw. Ibu terlihat kaget, sedangkan ayah ikut membakar rokok nya. Gw lupa memberi tahu ibu kalo gw sudah jadi perokok.

Ibu : kamu ngerokok nak? sejak kapan?
Gw : pas semester 3 ma? penasaran eh jadi ketagihan
Ibu : aduh kamu dikurang2in ya ngerokok nya. Jgn ikut2an ayah
Gw : iya ma, ( gw pun langsung mematikan rokok yg baru beberapa sedut, gw jadi agak canggung mungkin ibu mikir gw anak yg nakal, padahal gw dlu cuman coba2 eh jadi kecanduan )
Ibu : bi, kok enggak ngasih tau putra ngerokok?
Bibi : maaf bu, saya juga tidak tahu..
Gw : udah ma, putra ngerokok di luar aprtemen, gak pernah di dalem jadi wajar bibi Riska gak tahu .

Ayah melihat ke arah gw cengir2 nahan ketawa sambil membuang asap rokok dengan cara sangat childish membuat gw jadi lebih asam. Pak Yanto terlihat turun dari mobil, ayah mematikan rokok dan mengajak kami masuk untung pulang. Diperjalanan, bibi Riska dan mama sedang asik membicarakan soal kuliah anak bibi Riska.

Ibu : bi, anggun sudah selesai kuliah? saya belum ketemu sama anggun nih, cuman baru sempat ketemu sma pak Yanto doang kemarin pas pindahan
Bibi : bu saya juga tidak tahu, kan saya juga baru pulang hehe
Pak Yanto : udah bu, sekarang masih lagi cari pekerjaan ( sambil menyetir dan ikut bicara )
Ibu : kerja di hotel putra aja bi, nanti putra yg urus
Bibi : makasih bu, pas banget anak saya ngambil jurusan perhotelan saat SMK pasti bisa deh kerja dihotel, maaf ya bu ngeropetin.
Ibu : aduh bibi, bibi yg sudah membantu keluarga saya selama 25 tahun, saya yg seharus nya minta maaf sudah terlalu merepotin,
Bibi : saya senang kok bu bisa kerja dikeluarga ibu, mas putra juga gak nyusahin saya kok

Gw akan menceritakan sedikit tentang keluarga dan pertemuan ortu gw dan keluarga pak yanto.

''Ibu dan ayah asli keturunan Jakarta, Kakek dan nenek dari ayah maupun ibu sudah lama meninggal, mereka berdua adalah anak tunggal. Ibu dan ayah sudah kenal sejak kecil di salah satu yayasan yatim piatu di jakarta, sd smp dan sma bersama. Kedua ortu gw mendapatkan beasiswa di salah satu univeristas negri ternama di depok, mereka nikah saat selesai s2 bersama. Setelah menikah, ayah sudah berkerja di singapur dipertambangan pasir laut, sedangkan ibu sedang mengandung dan belum bekerja tinggal di Jakarta bersama pak yanto dan bibi Riska sebagai suster pribadi yg sedang mengandung juga, saat itu ibu menceritakan kisah hidup nya ke bibi Riska. Setelah seminggu gw dilahirkan, bibi riska pun menyusul melahirkan Anggun.

Disaat gw berumur 3 tahun, ibu mengajak bibi Riska untuk menjadi PRT di singapur dan mengawasi gw. Bibi riska setuju dan kerja meninggalkan Anggun yg masih kecil dan suaminya. Di singapur, ibu sudah mendapatkan pekerjaan di US dan ayah pindah ke Malaysia. Ibu dan ayah pulang tiap 2 tahun, mereka terlalu sibuk dengan pekerjaan nya sampai mengubah data kewarganegaraan nya.''


Didalam mobil diperjalanan ke rumah gw yg baru, ibu dan bibi riska yg tadinya sedang asik mengobrol tertidur. Sedangkan ayah dan pak yanto sedang membahas mobil yg cocok untuk transportasi gw kerja.

Ayah : nak, kamu kalau tinggal disni kurang pantes mempunyai mobil sport.
Gw : putra juga tidak punya rasa keinginan banget pnya mobil sport juga kok yah
Ayah : oh bagus deh, kamu perhatiin jalan deh kenapa ayah bilang gak pantes punya mobil sport disni.

Gw memperhatikan keluar emang traffic jam ny saat itu sedang parah2 nya, posisi gw saat itu sudah keluar tol airport sedyatmo dan menuju ke arah PIK. Macet? Mungkin ini alasan kenapa mobil sport tidak diuntungkan di Jakarta.

Gw : oh macet ya ayah?
Ayah : iya di Jakarta emang serba macet, sangat tidak diuntungkan disini membawa mobil sport.
Gw : putra juga bawa mobil gk pernah ngebut2 kok, yg penting nyampe tujuan selamat aja

Sampai di depan rumah, gw menurunkan tas koper gw dan ibu. Ibu menyuruh bibi Riska kembali masuk ke dalam mobil

Ibu : bi, bibi pulang saja sama pak yanto naik mobil ini dahulu kerumah ya..
Bibi : tapi bu ini bagaimana beres2 pakaian nya?
Ibu : uda itu gampang di urus, bibi pulang saja dulu . Besok pagi ke sini sama pak yanto, kalau bisa Anggun diajak sekalian biar Putra ada temen ny
Bibi : terus makan siang gmn bu?
Ibu : uda nanti pesan diluar aja.
Bibi : baik kalau begitu bu, terima kasih banyak ya bu

Bibi Riska dan pak Yanto pergi pulang kerumah nya di daerah grogol. Ayah menarik tas koper ke dalam rumah dan ibu langsung menuju ke kamar untuk istirahat. Gw masih duduk diteras rumah dan mulai membakar rokok, ayah tiba2 duduk disamping gw .

Ayah : kamu kalau depan ibu tahan ngerokok nya, nanti ayah yg diomelin pas lagi berdua sma mama haha
Gw : kok ayah yg diomelin?
Ayah : iya mama minta tolong ke ayah untuk nyuruh kamu berhenti ngerokok, nih sms nya liat tadi dimobil deket2an tapi mama sms hahaha
Gw : haha iya nanti putra usahain kurangin yah rokok nya.

Ayah balik ke dalam rumah, gw pun menyusul nya. Gw masuk ke kamar dan merapihkan pakai2an yg gw bawa lalu mandi. Setelah mandi gw menuju ke ruang tamu untuk menyalakan tv penasaran apa saja sih channel2 di sini. Saat itu rata2 channel berita sedang membahas jatuh ny Singa Udara di Bali. Ibu keluar dari kamar dan menghampiri gw untuk menanyakan makan siang

Ibu : mau makan apa nak? mama mau order ini
Gw : terserah mama

Enggak lama pesanan makanan nyampai dan mama membuka bungkus dan menata piring khusus nasi dan laukpauk diatas meja makan. Hari pertama makan siang bersama keluarga di rumah baru, walaupun makanan bukan hasil masak sendiri tapi gw sungguh senang. Ayah melihat gw senyum2 sendiri seperti org gila dan mengajak pergi nanti sore ke luar jalan2.

Ayah : nak, nanti sore ikut bapak ya ke Pondok Indah .
Gw : oke ayah, mama ikut gak?
Ibu : aduh mama masih capek mau istirahat dulu..
Ayah : iya nanti ayah pesen taksi aja, kita cari mobil yg cocok buat kamu disana, ayah kenal teman owner delear mobil disana.
Gw : oh baik ayah nanti putra ikut..

Jam 5 sore gw dan ayah berangkat, diperjalanan gw melihat keluar banyak sekali yg namanya Motor, macet dimana2. Setelah 2 jam di dalam taxi, gw sampai di salah satu delear mobil teman ayah di daerah Pondok Indah. Om rido adalah salah satu teman ayah saat kuliah.

Om Rido : eh ini dia yg gw tunggu2 dateng juga,
Ayah : sorry do, gw kena macet parah
Om Rido : elo son, tau sendiri Jakarta kyk gmn, lo janji jam 6 tapi berangkat jam 5 dari sana, sialan lo
Ayah : wahahaha sorry do, oh iya ini kenalin anak gw do

Gw pun bersalaman dengan om Rido, kok mereka bisa yah bicara santai begitu.

Om Rido : putra ya? wah anak lo lebih ganteng kyk ny nih son, kalah elo pas masih muda hahaha
Ayah : ah lo tau sendiri bini gw cakep ny begimana haha, bdw mawar mana?
Om Rido : itu anak gw baru aja pergi, katanya nungguin lo kelamaan haha
Ayah : baru aja pengen gw kenalin ke anak gw, gw pengen minta tolong diajak keliling Jakarta nih anak gw sma mawar.
Om Rido : ohh, yaudah ntar gw tanyain nanti dirumah. Uda ini anak lo mau mobil yg kyk gimana? Lo gak liat tuh sebrang uda tutup
Ayah : nak tuh kamu ke depan ada 2 mobil, ngambil yg sport juga gpp kok. Tapi lebih bagus ambil family car aja biar nanti gak gonta ganti pas uda married
Om Rido : yg dluar kan second son? lo gak mau yg baru?
Ayah : biar langsung gw bawa kerumah, repot keluar masukin mobil, lo juga harus ny uda tutup ini kan.
Om Rido : uda tenang ntar lo pulang gw anterin. biar gw tau juga alamat rumah lo yg baru dimana.
Gw : uda om gpp kok yg diluar ( keluar ke depan delear )
Om Rido : PILIH YG SPORRRT AJA PUTRAAA, HAHAHAHA ( om Rido teriak ke arah gw )

Gak lama gw balik lagi ke tempat ayah dan om rido sedang mengobrol

Gw : yah, putra ambil RR aja ya?
Ayah : evoque? oke bagus pilihan ny nak, lo denger kan do
Om Rido : gpp tuh put? katanya pas kuliah di NY bawa ny porsche, kenapa gak milih f12 ny aja?
Gw : tadi kata ayah lebih bgus pilih yg family car.
Om Rido : yakin gak mau berubah pikiran? bokap lo duit ny byk ini kok hahahhaha
Ayah : uda lah do, mungkin anak gw pengen cepet2 married hahahaha
Gw : enggak gitu juga ayah, yg f12 juga warna ny terlalu nyentrik
Om Rido : oh yaudah ini putra test drive dlu sna ( sambil ngasih kunci )
Ayah : uda gw langsung balik aja ya do, gw ga enak nih bini dirumah sendirian.
Om Rido : oh okd, ntar balik nama pake nama siapa?
Ayah : anak gw aja, tapi ntar dlu gw mau ngurusin ktp anak gw dlu. Masih kewarganegaraan singapur,
Om Rido : yauda punya lo aja son
Ayah : gw juga masih jadi penduduk malaysia do, hahaha belum gw urusin semua nya.
Om Rido : oh yaudah ntar kabarin gw kalo dah siap.
Ayah : ok gw balik dluan ye, thanks bro
Om Rido : salam sma bini lo
Gw : om makasih ya,

Gw berjalan keluar delear bersma ayah dan berterima kasih atas mobil baru nya, si Putih. Itu nama mobil yg akan gw pakai sebagai teman transportasi sehari2 gw kerja. Tiba2 Om Rido memanggil ayah sambil berlari kecil.

Om Rido : son, ntar dirumah gw tanyain mawar mau atau engga nemenin anak lo keliling besok ye.
Ayah : oke santai do,
Om Rido : alamat rumah lo mana? biar mawar yg kesana besok kalau bisa. anak lo belum tau jalan kan?
Ayah : iye, ntar gw kirimin. thanks ye
Om Rido : hati2 dijalan, bilangin anak lo jgn ngeluh macet hahahhaha

Didalam mobil gw melihat jarum bensin mendekati huruf E, lalu gw bertanya pom bensin ke ayah yg terdekat disini.

Gw : yah, ini mobil bensin ny hampir abis. isi dimana yah?
Ayah : uda nanti di pom bensin yg lewat isi aja.
Gw : ok

Gw pun menyalakan mobil dan mulai menginjak pedal gas. Belum lama keluar dari delear, gw uda ngeluh aja di dalam hati ' omg macet nya, untung gw gak ambil kopling' . Setelah setengah jam di Jalan, gw disuruh ayah belok ke kiri untuk mengisi bensin,

Ayah : itu nak Pertamina tempat isi bensin, ambil pertamax plus aja. bilang full tank

Sampai di pom bensin gw turun dan ditanya sama mas2 nya.

Mas : isi berapa mas?
Gw : full tank, ( gw pun berjalan ke arah fuel dispenser dan saat gw baru megang curat atau pompa fuel ny tiba2 mas nya memberhentikan gw)
Mas : saya yg isikan mas, dimulai dari 0 ya.
Gw : ohh iya
Mas : semua jadi 600++ mas, 63 litter

Gw membuka pintu mobil dan ayah memberikan kartu atm nya

Ayah : pin ny hari kelahiran kamu

Setelah keluar dari pom bensin ayah terlihat ketawa2 sendiri melihat tingkah gw tadi

Gw : kenapa yah?
Ayah : kok kamu mau ngisi sendiri sih? nanti kalau fuel dispenser ny meledak gimana? hahahaha
Gw : kan putra biasa nya juga isi sendiri yah?
Ayah : ini Indonesia nak, beda sama yg disana. hahaha

Gw sudah mulai merasa ayah sangat dekat dengan gw, ayah menunjuk jalan pulang ke rmh dan menyuruh gw untuk selalu mengapal jalan yg akan dilewatin. Gw sempat bertanya tentang om Rido teman ayah tadi,

Gw : ayah, tadi om rido siapa?
Ayah : itu teman kuliah ayah nak pas di depok, sahabat ayah.
Gw : ohh sahabat..........................
Ayah : iya anak nya cantik loh, besok ayah kabarin jadi atau engga dia nemenin kamu keliling2
Gw : siap yah,

Sahabat,,,, selama diperjalanan gw mulai berpikir tentang itu. Sampai dirumah, mama sedang diruang tamu menonton tv dan mulai ngedumel.

Ibu : aduh tega deh itu orang ninggalin perempuan sendiri dirumah ( sambil menunjuk di tv )
Ayah : tadi diajak gak mau katanya mau istirahat, sekarang ngedumel hahaha
Ibu : kirain sebentar, taunya lama.
Ayah : macet bu, iya kan nak?
Gw : iya ma, macet maaf ya ma...
Ibu : iya iya, mama lapar beli makanan gak?
Ayah : ini tadi ayah beli drive thru, untung ayah inget, kalau gak mama ngamuk2 nih nak hahaha
Gw : kan tadi putra yg minta untuk mampir drive thru yah?
Ibu : tuh coba liat anak mama, perhatian mama kelaperan
Ayah : hehehe

Kita pun membuka bungkusan makanan dan mulai memakan nya bersama di ruang tamu, saat gw baru menggigit 1x cheese burger . Ibu keluar melihat ke arah garasi mobil dan balik ke ruang tamu.

Ibu : wah kok gak ngambil mobil sport nak?
Ayah : itu katanya putra ngambil family car sengaja biar gak ganti2 mobil ntar pas married.
Ibu : aduh anak mama pengen cepet2 married ya?
Gw : uhuk2 anu .. engga itu apa ayah ( suara gw tersedak makanan )
Ayah : tadi ayah nawarin mau sport atau family car, ayah bilang ke putra lebih bagus kalau bisa ambil family car aja. Biar gak ganti2 mobil lagi, bener gak ma tawaran ayah?
Ibu : iya bener banget, ternyata anak mama pengen cepet2 married hahaha

Gw hanya ikut tersenyum saat ayah dan ibu terlihat gembira tertawa bersama. Padahal gw gak ada niat ingin cepat2 married kok, cmn gak pengen boros aja. Ibu dan ayah pamit untuk tidur duluan, gw juga balik ke kamar lalu keluar balkon membakar sebatang rokok yg sangat nikmat di hidangkan setelah makan.

Gw teringkat kembali saat ayah berbicara dengan om rido dengan sangat santai nya, ''itu kah yg dirasakan seseorang yg mempunyai sahabat?'' Bisa canda tawa dengan orang luar selain keluarga. Gw bertekad dalam hati '' Dengan kehidupan baru di tanah kelahiran gw, besok gw akan coba untuk berbaur dengan org luar ''
Diubah oleh berkah.rezki
Hay orang kaya, salken yak emoticon-Shakehand2 emoticon-Big Grin
Becanda gan


emoticon-army
Diubah oleh alexy07
Quote:


edited
Diubah oleh berkah.rezki
F12? Ferrari berlennita? Omigot emoticon-Matabelo 730hp yg gak berguna kalo di indo wakakaka emoticon-Ngakak (S)
Btw ati2 rr evoque dimari banyak yg mleduk ntah kenapa emoticon-Bingung (S)
wah,apdetnya panjang..

anggun ato mawar nih??

btw,selama kuliah apa beneran ga pernah sosialisasi? even sama 1 org?
Diubah oleh bendajkt
Weh berapa duit tuh beli mobil gituan? emoticon-Big Grin beneran kaya nih
itu mobil yg jadi DP si black yg d pake pas kuliah?
ijin bangun warung kopi dimari gan emoticon-Toast
Ni ceritanya ntar dijodohin ma mawar ato mawar suka ma lo.. Terus lo suka ma anaknya bibi riska gt ya bro.. Hehehe
suruh pilih mobil dijakarta dan ada ferarri berlinetta f12? ediaannn hahaha
asli berarti tajir mampus ya lu gan? dan memang being rich is not happyemoticon-Smilie
akankan sih TS bertemu perempuan dan pura pura menjadi miskin untuk menggebet si wanita? asli penasaran rajin update ya gan cmiww
salam kenal
waduh ini om puput kenceng amat apdetnya ...

sekalian ane nenda deh biar enak emoticon-Malu (S)
Diubah oleh ssatria12
Sekian lama ga masuk SFTH, sekalinya masuk ada cerita baru yang mantep emoticon-Angel
Selamat gan akhirnya mudik ke tempat kelahiran emoticon-I Love Indonesia
Ditunggu updetannya selalu gan ijin gelar tiker emoticon-2 Jempol
kira kira sapa yah jodo nya
mawar ato anak bibi riska emoticon-Big Grin
ditunggu update nya gan
ane milih anggun
*untuk saat ini
ntar kalo ada yg baru
tau dah bakalan berpaling pa kagak
emoticon-Ngakak (S)
ninggalin jejeak dulu ye gan...emoticon-Shakehand2
Quote:


alhamdulillah selama ini pake masih baik2 aja gan haha

Quote:


Eat study sleep and repeat gan.

Quote:


ya uda di bawa ke hongkong dipake teman kerja.

Quote:


nantikan saja gan part berikut nya haha. emoticon-Malu (S)
Ceritanya keren bgt gan, gk sabar nunggu lanjutannya..

Ane numpang parkir sandal ya gan..
di tunggu update nya gan...
waduh sedih juga ga berteman
ane aja cuma deket beberapa temen kadang kerasa kurang
kalau ane jalanin hidup eat study sleep kerasa "ga bener bener hidup"
tapi agan hebat sampe jadi lulusan terbaik emoticon-2 Jempol
hidup banyak urang, beli mobil aja kaya beli permen, ga pake banyak mikir
ane beli hp aja pake pikir pikir pake bingung milih segala emoticon-Hammer2

ditunggu kelanjutannya gan
lulus kuliah tahun berapa gan? btw pasti susah banget ya beradaptasi tiba2 tinggal di jakarta yg macetnya semrawut
Halaman 8 dari 49
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di