CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/537d9c1b0e8b46ad0b000002/kisah-inspiratif--anak-nakal-yang-mendapat-nilai-un-10

Kisah Inspiratif : Anak nakal yang mendapat nilai UN 10

Tampilkan isi Thread
Halaman 32 dari 101
waktu mau ujian makan apaan tuh anak ,, emoticon-Ngakak
Salut gan
Anak bandel emang gak semuanya bodoh gan emoticon-2 Jempol
emoticon-Matabelo ane jg gitu ntar
Kalo di sma ane dulu kalo gak bener2 pinter ato bener2 bandel gak bakal jadi temennya guru
gak kaget gan , percaya sama ane .. Orang yang biasa diremehin bakal jadi besar, Orang yang sering dipuji gak bakal keluar dari ZONA NYAMAN
sangat inspiratif gan emoticon-Matabelo
ane dapet 5,5 aja udah bersyukur emoticon-Ngakak
Ane juga gan gk bagus amat nilainya tapi yg pasti ane bukan anak nakal. hee. flat aja
kalo sungguh sungguh sih pasti bakal berhasil
Quote:


baguslah kalau agan begitu juga
semoga agan sukses ya emoticon-shakehand
Memang kebanyakan kayak gitu sih kasusnya. Hampir semua orang pasti punya satu temen yang luarnya acak-acakan ga karuan, di kelas juga kalo ngga tidur ya ngobrol, dateng kesiangan terus, dan perilaku-perilaku yang istilahnya 'ngawur' tapi begitu ada ujian/ulangan nilainya tergolong bagus (tanpa contekan lho ya).

Guru juga harusnya ga boleh melabeli murid-murid yang berkelakuan 'nyentrik' atau berbeda dari kebanyakan. Pengalaman gue waktu UN tahun kemaren, murid-murid yang dibangga-banggain sama guru atau yang rajin nyatet dan ngedengerin guru di kelas malah pada akhirnya ga pede dan ikut bayar. Di sekolah gue ga beli bocoran, jadi uangnya langsung ke bagian pendidikan kota gue. Jadi ga peduli jawaban, tapi pasti lulus karena PTN udah nggak peduli sama nilai UN asalkan lulus.

Gue termasuk bukan yang bayar, dan di angkatan gue dikit banget orang yang ga bayar. Dan yang bikin gue kaget, ada beberapa orang yang nggak bayar justru orang-orang yang agak 'nyentrik'. Istilahnya pas nama mereka disebut pasti kebanyakan anak mikir kalo mereka pasti termasuk salah satu oknum yang ngurus masalah bayar-berbayar nilai UN. Tapi enggak, ada beberapa anak yang ngga bayar. Saat itulah respek gue jadi bertambah sama mereka. Saat itu pihak yang bayar dan ga bayar emang jadi kaya terbagi dua kubu gitu, pihak yang bayar ngerasa kalo pihak yang ga bayar itu sok suci, sementara sebaliknya, pihak yang nggak bayar ngerasa kalo pihak yang bayar itu curang. Ya tapi mau gimana lagi, itu udah hal yang sangat lumrah dalam pelaksanaan UN kan.

Gue masih inget waktu UN Fisika setelah selesai satu sekolah pada depresi wakakakk yang anak cewe pada nangis. Tapi yang bikin bete tuh yang nangis itu malah anak-anak yang bayar, anak-anak yang ga bayar malah udah pasrah aja. Gue juga udah pasrah soalnya fisika emang bukan keahlian gue wakakak.

Eh pas pengumuman nilai ternyata nilai gue termasuk nilai tertinggi sekelas dan masuk 10 terbaik seangkatan untuk IPA. Anak-anak pada heran soalnya mereka tau gue ga bayar dan saat gue kelas 3 SMA kemaren gue sakit (bukan sakit fisik) jadi sering banget ga masuk kelas dan hampir kena DO juga gara-gara kehadirannya ga memenuhi syarat. Untungnya banyak guru senior dan kepseknya kenal sama gue karena pas kelas 1-2 SMA gue termasuk sering ikut lomba terus gue juga seneng ngobrol sama guru-guru jadi waktu gue udah mau dikeluarin banyak guru yang ngebela gue emoticon-Ngakak

Ya intinya walaupun klise, tapi ucapan 'jangan nilai buku hanya dari covernya' itu emang harus ditanam di pikiran kita dan diterapkan. emoticon-Kiss
Patut di banggakan gan,
anak nakal itu banyak akal gan buat iseng, dan kalau pinter akademis itupun hanya beberapa, ane sebagai anak yang dulu pernah dicap sebagai anak nakal oleh semua guru juga pernah mendapatkan judge guru yang mentah- mentah gan. Semua kembali kepada kesadaran masing masing gan emoticon-Jempol
Dan terkadang gan, ada anak yang disekolah baik tapi kalau diluar sekolah sifat brengseknya keluar gan emoticon-No Hope
Diubah oleh imrifpo
hahaha kisah ente beda tipis sama ane gan . agak sedikit sedih serta haru membaca trit ente emoticon-Big Grin
gk ada yang salah jadi anak badel, karena masa depan bisa berubah sewaktu-waktu emoticon-I Love Indonesia
sorry gan, gua sok bener emoticon-Ngakak
kalo ane semasa SMA cuman ngerokok sama ngejailin cewek aja gan. hampir di semua semester dapet rangking 2. kecuali semester 5 cuman dapet rangking 4.

kalo anak yang selalu rangking 1 dia cuman ngerokok doang.

BTW, ane mantan anggota kelas XI IPS 4 sama XII IPS 4 juga emoticon-Cool
jadi kesimpulannya boleh bandel cuma nilainya bagus..wkwk
Just Kidding bro..
Tiap guru punya cara sendiri-sendiri jadi jangan pukul rata semua guru
masih banyak lagi gan kisah anak nakal yg sukses,
ya emang pada dasarnya sih dia kreatif. emoticon-I Love Indonesia (S)
Quote:



itu murni gan skolah kami gak prnah tuh beli kunci jawaban,nyontek aja takut,nilai kesehariannya wihhh paling yinggi tuh dia
emoticon-Ngakak
ane gak kaget gan ane sendiri ngalamin ampe temen2 sama guru2 ane bingung emoticon-Ngakak

nb:bukan hasil nyontek lho alias usaha sendiri emoticon-Peace
Halaman 32 dari 101


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di