CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Mengenal Penemu Baterai
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/51e5874b1bcb17eb3c000008/mengenal-penemu-baterai

Mengenal Penemu Baterai

permisi ane kali mau share Penumu Baterai
sebelumnya ane minta maaf kalo repost atau gimana gan emoticon-Big Grin

langsung aja deh gan

Baterai adalah alat listrik-kimiawi yang menyimpan energi dan mengeluarkan tenaganya dalam bentuk listrik. Sebuah baterai biasanya terdiri dari tiga komponen penting, yaitu:
  • batang karbon sebagai anode (kutub positif baterai)
  • seng (Zn) sebagai katode (kutub negatif baterai)
  • pasta sebagai elektrolit (penghantar)

Baterai yang biasa dijual (disposable/sekali pakai) mempunyai tegangan listrik 1,5 volt. Baterai ada yang berbentuk tabung atau kotak. Ada juga yang dinamakan rechargeable battery, yaitu baterai yang dapat diisi ulang, seperti yang biasa terdapat pada telepon genggam. Baterai sekali pakai disebut juga dengan baterai primer, sedangkan baterai isi ulang disebut dengan baterai sekunder.
Baik baterai primer maupun baterai sekunder, kedua-duanya bersifat mengubah energi kimia menjadi energi listrik. Baterai primer hanya bisa dipakai sekali, karena menggunakan reaksi kimia yang bersifat tidak bisa dibalik (irreversible reaction). Sedangkan baterai sekunder dapat diisi ulang karena reaksi kimianya bersifat bisa dibalik (reversible reaction).
Mengenal Penemu Baterai

Penemu Baterai
Alessandro Volta, seorang fisikawan Italia, adalah orang pertama yang menemukan baterai pada tahun 1800.

Volta juga membuat penemuan penting lain dalam bidang pneumatik, serta meteorologi dan elektrostatika.

Alessandro Volta lahir di Como, Italia, dan pada usia 29 tahun menjadi profesor fisika di Royal School di kota kelahirannya.

Pada tahun 1774, Volta menemukan electrophorus atau sebuah perangkat yang bisa menghasilkan listrik statis.

Setelah 5 tahun di Royal School, Alessandro Volta dipanggil untuk menjadi profesor di University of Pavia pada tahun 1779.

Di tempat tersebut, dia menemukan “tumpukan volta”, metode praktis pertama untuk memproduksi listrik.

Tumpukan volta dibuat dengan menumpuk piringan tembaga dan cakram seng secara berselingan dengan potongan karton yang dicelupkan dalam air garam ditempatkan di antara kedua piringan tersebut.

Tumpukan tersebut mampu menghasilkan arus listrik. Penemuan ini diakui sebagai baterai pertama yang menghasilkan arus listrik secara konsisten dan dapat diandalkan.

Luigi Galvani, yang hidup sezaman dengan Alessandro Volta, sebelumnya mengajukan teori galvanik yang menyatakan bahwa jaringan hewan memiliki beberapa bentuk listrik di dalamnya.

Sebagai bentuk sangkalan terhadap teori Galvani, Alessandro Volta menunjukkan bahwa listrik dihasilkan ketika logam yang berbeda seperti kuningan dan besi kontak satu sama lain dalam suasana lembab, dan tidak melalui jaringan hewan.

Sejarah Perkembangan Baterai
Penemu Baterai & Sejarah Perkembangannya
Amazine | Online Popular Knowledge
sel volta 150x150 Penemu Baterai & Sejarah PerkembangannyaBaterai mengubah energi kimia menjadi energi listrik dan digunakan untuk memberi tenaga pada berbagai perangkat elektronik.

Berbagai macam perangkat seperti ponsel, laptop, tablet, pemutar musik dan lainnya, mengandalkan baterai sebagai sumber energi.

Penemu Baterai

Alessandro Volta, seorang fisikawan Italia, adalah orang pertama yang menemukan baterai pada tahun 1800.

Volta juga membuat penemuan penting lain dalam bidang pneumatik, serta meteorologi dan elektrostatika.

Alessandro Volta lahir di Como, Italia, dan pada usia 29 tahun menjadi profesor fisika di Royal School di kota kelahirannya.

Pada tahun 1774, Volta menemukan electrophorus atau sebuah perangkat yang bisa menghasilkan listrik statis.

Setelah 5 tahun di Royal School, Alessandro Volta dipanggil untuk menjadi profesor di University of Pavia pada tahun 1779.

Di tempat tersebut, dia menemukan “tumpukan volta”, metode praktis pertama untuk memproduksi listrik.

Tumpukan volta dibuat dengan menumpuk piringan tembaga dan cakram seng secara berselingan dengan potongan karton yang dicelupkan dalam air garam ditempatkan di antara kedua piringan tersebut.

Tumpukan tersebut mampu menghasilkan arus listrik. Penemuan ini diakui sebagai baterai pertama yang menghasilkan arus listrik secara konsisten dan dapat diandalkan.

Luigi Galvani, yang hidup sezaman dengan Alessandro Volta, sebelumnya mengajukan teori galvanik yang menyatakan bahwa jaringan hewan memiliki beberapa bentuk listrik di dalamnya.

Sebagai bentuk sangkalan terhadap teori Galvani, Alessandro Volta menunjukkan bahwa listrik dihasilkan ketika logam yang berbeda seperti kuningan dan besi kontak satu sama lain dalam suasana lembab, dan tidak melalui jaringan hewan.

Sejarah Perkembangan Baterai
Berikut akan disajikan sejarah perkembangan baterai dari masa ke masa:
1748 – Istilah ‘baterai’ mulai dikenal setelah Benjamin Franklin mendefinisikannya sebagai susunan pelat kaca yang diberi arus.

1780 – 1786 – Teori bahwa aliran listrik terdapat di sel-sel hewan dikemukakan oleh Luigi Galvani, yang menyediakan landasan bagi ilmuwan lain untuk penelitian lebih lanjut.

1800 – Alessandro Volta menemukan tumpukan volta, yang merupakan baterai pertama yang menghasilkan arus listrik konsisten.

1836 – Sel Daniel diciptakan oleh John Daniel, yang terdiri dari seng dan elektrolit tembaga dan dianggap jauh lebih aman daripada baterai yang ditemukan oleh Volta.

1839 – Sel bahan bakar pertama diciptakan oleh William Grove, yang menghasilkan arus listrik dengan menyatukan oksigen dan hidrogen.

1839 – 1842 – Berbagai ilmuwan dan penemu banyak melakukan penyempurnaan terhadap baterai dengan menggunakan elektroda cair untuk menghasilkan listrik.

1859 – Baterai timbal-asam (aki) yang bisa diisi ulang diciptakan oleh penemu Perancis, Gaston Plante. Mobil dan kendaraan bermotor lain masih menggunanakan aki hingga kini.

1866 – Baterai karbon-seng dipatenkan oleh seorang Prancis bernama Georges Leclanche.

1881 – Baterai pertama yang memiliki elektroda negatif dan pot berpori dalam wadah seng ditemukan dan dipatenkan oleh JA Thiebaut.

1881 – Baterai sel kering pertama ditemukan oleh Carl Gassener. Penemuan ini juga menuai sukses secara komersial.

1899 – Baterai nikel-kadmium, yang juga dapat diisi ulang, ditemukan oleh Waldmar Jungner.

1901 – Baterai alkaline ditemukan oleh Thomas Edison.

1949 – Baterai alkaline kecil diciptakan oleh Lew Urry.

1954 – Baterai surya pertama diciptakan oleh Calvin Fuller, Daryl Chapin, dan Gerald Pearson.

Baterai juga dapat dikelompokan menjadi 2 jenis yaitu :
• baterai Primer yaitu baterai yang hanya digunakan satu kali, dan setelah habis tidak dapat diisi ulang. Contoh baterai ini adalah baterai jam tangan
• baterai Sakunder yaitu baterai yang bisa digunakan berkali kali dengan mengisi kembali muatannya, apabila telah habis energinya setelah dipakai. Contohnya seperti yang biasa terdapat pada telepon genggam.

Spoiler for Beberapa Bentuk Baterai:


TS mengharapkan emoticon-Blue Guy Cendol (L)
TS menolak emoticon-Blue Guy Bata (L)

Tinggalkan Comment Dan Jangan Lupa Rate 5

Quote:


Quote:
Diubah oleh KidCacink
emang kreatif banget tuh penemunyaemoticon-thumbsup
salut sama Alessandro Volta, sebagai penemu baterai emoticon-Angkat Beer
tengkyu dah share gan emoticon-shakehand
Penemu handphone sapa gan emoticon-Big Grin
Quote:


penemu handphone bapak ane gan emoticon-Hammer2
Diubah oleh KidCacink
oh jd ukuran tegangan volt itu diambil dari nama penemunya ya gan emoticon-Big Grin
[/FONT]
Quote:


mantab bner bapak ente gan Mengenal Penemu Baterai
emang keren gan doi emoticon-Matabelo

btw

Alessandro Volta kayak nama pemaen bola emoticon-Ngakak (S)

kok dia seorang fisikawan ya? bukannya komponen batre itu belajarnya di kima emoticon-Bingung (S) emoticon-Bingung (S) emoticon-Bingung (S)
Diubah oleh kemanajabole
Quote:


emoticon-Hammer2 tapi dalam mimpi gan emoticon-Ngakak
Tambah ilmu lagi ane di Kaskus emoticon-I Love Kaskus
penduduk bumi harus berterima kasih ma penemu batre, sampai dg skrg kita bisa menikmati manfaat batre itu karna sang penemu batreemoticon-Kiss
baru tau ane penemu betere gan


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di