CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
70 Persen Dokter di Indonesia Tak Sejahtera;Pemerintah Setuju Gaji Dokter Rp17 Juta;
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/50bc7bcc0a75b4430900000d/70-persen-dokter-di-indonesia-tak-sejahterapemerintah-setuju-gaji-dokter-rp17-juta

70 Persen Dokter di Indonesia Tak Sejahtera;Pemerintah Setuju Gaji Dokter Rp17 Juta;

Tampilkan isi Thread
Halaman 6 dari 115
Menurut ane sih ini ide yang masuk akal sih. dengan gini waktu yg dihabiskan dokter untuk menangani pasien2 kurang mampu di puskesmas akan lebih banyak. lebih fokus juga karna gak sibuk cari ceperan di sana sini.

oiya, menurut ane kok aneh ya ada istilah 'dokter lulusan S1' ? setau ane dokter itu setelah lulus s1 (dapet gelar s.ked) harus lanjut lagi untuk jadi dokter muda atau koass selama 1.5-2 tahun, setelah lulus masih aja uji kompetensi, habis gitu masih harus menempuh internship (kerja di rumah sakit tipe c atau puskesmas di kota2 kecil) sampe setahunan kalo gak salah.
Quote:


satu pelajaran hidup buat lu...Hidup itu memang tak pernah adil

"life is not fair..." Bill Gates

selain dokter masih banyak jurusan lain yg kuliahnya susah + biaya mahal + buang waktu banyak tapi gajinya yah segitu2 aja contohnya fakultaas teknik

kalau anda orientasinya uang yah masuk manajemen atau akuntansi, murah gampang, pendataptannya juga bagus (alumni PTN)
Quote:


lu punya sodara ato temen dokter g,jgn asal ngemeng kalo g pny,emang gaji dr pns brp,gaji dr ptt brp,kami d tuntut profesional dgn harus mendapat kredit poin 50/tahun yang mana utk dpt 10skp aja mahalnya selangit,kalo ga tau cari tau dl y,jangan asal nyablak
Quote:


Meski setelah lulus S1 dg gelar Sked, lalu melanjutkan pendidikan profesi untuk memperoleh gelar profesi sbg dr, tidak serta merta itu sama dengan S2....belajar lagi mengenai UU Sisdiknas ya tong... emoticon-Ngakak
Quote:


lagi pula S-2 (fresh grad) gajinya mentok Rp 7 juta/bulan *itu yg bagus loh

*anti V-bot


Quote:


nah ada agan sanak keluarga doket, perbulan dokter PNS atau PTT dapet berapa gan ??

klu gaji dokter PNS sih saya setuju tp kalau naiknnya sampai meroket wah geleng2 kepala
Diubah oleh AkuCintaNanae
Quote:


salah sendiri mau jadi dokter PTT gan...emoticon-Ngakak...sekarang PTT sudah gak wajib kan..., mau jadi PNS yach....apa mau ngikut PPDS dananya belum cukup????


hmm.... setau ane, tahun 80-an dokter dibayar mahal,
karena jumlah dokter sedikit.

kalo dokter udah melimpah, kenapa harus gaji besar?
biarkan sistem yg bermain, pemerintah duduk dipinggiran aja
jadi wasit.

kalo segala sesuatu orientasi uang, gak akan maju negara ini pak!
Quote:


nah ini ada yg agak bener juga. maksud dari kenaikan gaji emang seperti itu kali ya mungkin, biar dokter lebih konsentrasi ke puskesmas jadinya pasien miskin juga diperhatikan dengan baik.emoticon-I Love Indonesia (S)emoticon-I Love Indonesia (S)

Quote:

eh, onok afi juragan berang-berang

Quote:


tapi buktinya kalau masuk PNS, dokter akan langsung masuk golongan yg setara S2. cmiiw
Quote:


bukan setara S-2 tapi masuk golongan III B

kt temen depkeu, ditjen perbendaharaan, golongan III-B masih dibawah 10 jt
ane ingin punya istri dokter dong gan. emoticon-Kiss
Quote:


kalo S2 masuk PNS langsung gol apa gan?

iyasih, gaji pokok ya cuma 2 jutaan kalo IIIB..emoticon-Cape d... (S)emoticon-Cape d... (S)
Kayaknya efek kenaikan gaji buruh merambet kemana - mana nihemoticon-Hammer2
Kalo bisa pegawai kantoran kayak ane juga dinaikin donk, gak perlu sampe 17jt, 5jt aja deh ane ikhlasemoticon-Hammer2
Quote:


setuju ma sista ini...
apalagi klo ana liat dokter yg kerja di klinik yg sistem pembayarannya kapitasi yang perpasien dibayarnya kurang dari Rp 1000....
miris ana gan sekolah mahal2 dengan biaya selangit,cuma dihargain segitu..
bener-bener gak sepadan dengan resikonya.... emoticon-Cape d... (S) emoticon-Cape d... (S)
Quote:


emoticon-Shakehand2 setuju anget ama ente broo..



Posted with KaskusQR
Kalau bener begitu, bagus juga si dengan berlakunya sistem baru asuransi ini. Jadi dokter mengharapkan masyarakat sehat. Tapi alesan kenapa terjadi malprakteknya kok begitu ya? masa malpraktek gara-gara gajinya kurang, ini nyawa orang lho taruhannya...emoticon-Belomatabelo
"Bagaimana dokter bisa melayani pasien dengan baik kalau gaji yang diterima sangat sedikit. Ambil contoh layanan primer, di puskesmas dokter hanya diberi Rp1,8 juta," ujarnya.

Ini bener gan, ga semua dokter dan drg sejahtera, kelihatan saja namanya dokter, lihat dokter2 di puskemas, pasien banyak gaji PNS cuma 1.7 + tujangan daerah beras, 2.2 Juta total /bulan ,dengan gaji buruh DKI saja hampir sama, secara sekolah lama resiko pekerjaan besar, dan para dokter & drg di puskesmas ini melayani, sabtu masuk tidak seperti PNS lainya, bahkan dengan gaji guru pun yang skr ada sertifikasi , lebih besar guru di banding dokter dan drg

Bayanganya skr puskesmas gratis, dokter bisa melayani sehari 70 pasien pendidikan tinggi di hargai oleh pemerintah cuma = 2.2 / bulan, kalo agan liat banyak buruh demo kenaikan upah, guru2 demo kenaikan gaji, dokter sebenarnya juga pengen naik, tapi karena profesi mereka mereka lebih baik diam dan terus melayani, walau tak semua dokter sperti itu , yang kita banyak lihat dokter2 yang

Belom lagi dokter dan drg harus selalu update ilmunya, karena untuk membuat SIP itu harus ada
kredit point yang di update dengan selalu ikut seminar, kalo kredit point itu tak di penuhi
maka tak ada SIP ( surat Ijin praktek)

belom lagi para dokter yang resiko tertular penyakit dari pasien, saya kira wajar gaji mereka
segitu, setelah kuliah yang lama, resiko besar, dan pengabdian pada masyarakat

*gw bukan dokter cuma designer, yang sering dapet curhat seperti hal di atas di daerah ane

Taro page one gan, jika berkenan
Quote:


logika yang bagus
Quote:


semang lansung masuk III-B

tapi S-1 juga bisa ke III-B

jadi penyamaan dengan S-2 itu kurang tepat
wow itu 17 juta setahun untuk fresh grad?
busetttt bnyak ya
emoticon-Big Grin naikin gaji! kalo sesuai sm skill dan kemampuan sich gk masalahemoticon-Big Grin.
Halaman 6 dari 115


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di