KOMUNITAS
Home / FORUM / All / News / ... / Dunia Kerja & Profesi /
Tanya jawab perpajakan, gratis
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000008888186/tanya-jawab-perpajakan-gratis

Tanya jawab perpajakan, gratis

Tampilkan isi Thread
Halaman 18 dari 43
Quote:

kursus Brevet klo di Jakarta di STAN aja gan, masalah terbaik sih entah ya, semua itu relatif hahaha

Quote:

boleh minta nama CVnya ga om, mau ane tanyain langsung ke ARnya aja wkwkw emoticon-Ngakak, sebagai pegawai ane rada sebel nih sama PT yang kerjaannya klo lagi mau ikutan tender baru sibuk ngurusin pajak -_-'a, kewajiban perpajakan buat WP Badan ga cuma bayar doank gan, walau ga ada kegiatan wajib lapor SPT Masa PPh Pasal 25 Nihil, dan kalau ga lapor ya ada denda STP yg diterbitkan sama ARnya, dan biasanya bakal masuk ke Penagihan Aktif klo udah g bayar2 emoticon-Ngakak, mending agan dateng ke KPP tempat CVnya didaftarin, tanya ARnya siapa terus konsultasi sama dia masalah utang Pajaknya gmn, 5 tahun STP lumanyun loh gan bayarnya wkwkw emoticon-Kiss, tapi tergantung ARnya juga sih, klo "toleran" ya dibiarin, maklum banyak WP yg lebih gede buat diurus juga

Quote:


hampir miriplah sama agan yang satunya, agan dateng aja ke KPP tempat terdaftar, tanya AR dari CV agan apa, btw itu CV ada kegiatan gak? koq ga ada keterangannya, 2012 PKP dicabut karena apa? permohonan sendiri?
Quote:


bisa dikatakan ga ada kegiatan.. emoticon-Big Grin
PKP dicabut dari sononya, kayaknya ada pencabutan masal di 2012 ya? emoticon-Embarrassment
Quote:


hmm STP ga lapor SPT Masa PPN 500 rebay lo gan per bulan emoticon-Ngakak, kalo dari 2010 PKP mpe 2012 dicabut berapa tuh emoticon-Matabelo, baru STP PPN, blom yang pasal 25

mending agan temuin aja AR dari CVnya, datengin ke KPP terdaftar, trus tanyain masalah dendanya, kalo ada ya lunasin gan, kalo ga ada ya syukurlah ARnya lalai hehehe

Helppppp my friend kena denda pajak

ASK HITUNGAN SANKSI/DENDA PAJAK

Duh ane jadi ikut pusing nih Gan abis diceritain temen.

Ane dah coba baca2 undang2/peraturan pajak dengan maksud mau bantu cari info malah puyeng Gan emoticon-Berbusa (S), katanya2 susah di mengerti dan banyak pula aturannya emoticon-Hammer (S)

Pas search nemu thread ini, kebetulan deh, mohon bantuan, ceritanya gini :

Temen ane WP pribadi kena masalah pajak, ceritanya dia terkena masalah PPN masukan (tanggung berenteng/berantai gitu deh katanya) sehingga dia kena hutang pajak + denda.
Dia bilang dia dah kena tepu orang sekarang jadi kena masalah pajak ini, ceritanya dulu dia beli barang murah eh ternyanya PPN nya bodong.
Saat ini rekening banknya semua kena blokir pajak, jadi dia ga bisa ambil uangnya sama sekali.

Di surat putusan pajaknya itu ada tulisan Hutang + Sanksi Administrasi, sebut aja hutang 500 + denda 400 = total 900
pas ane nanya itu denda kok gede amat ? dia blg iya soalnya itu kena denda dua kali: 48% + 100%

Ane di tunjukin Surat pajak tadi, tertulis jatuh tempo September 2011, dan dia belum nyicil sama sekali soalnya usaha dia sendiri juga menurun, mana hutang ke supplier dia masih banyak juga.

Dia dah ke kantor pajak, minta di buka blokirnya, soalnya kalo diblokir gini orang mau bayar/bayar supplier kan ga bisa.
Sama orang pajaknya di jawab, ga bisa, harus bayar lunas dulu/pindah buku lunas baru bisa dibuka.

yg ane mo tanyain :
  1. Apakah benar harus bayar lunas/pindah buku baru bisa buka blokir ? Apa ga ada alternatif lainnya ?
    terus terang saat ini dananya ga cukup buat lunasi.

  2. Temen ane dah bilang ke petugas di kantor pajak, dia bersedia ngangsur 2 taon tapi minta tolong buka blokir dulu, kasih waktu buat ngumpulin duit dulu.
    Di jawab kalo pun di cicil ga bisa selama itu. So berarti bisa di cicil donk sebenarnya ? kalo ngangsur batas waktu maksimalnya berapa lama sebenarnya ?

  3. itu denda 48% + 100% kok gede amat dan berlapis2 ya ? Apakah benar seperti itu ?
    itu kena denda apa aja sih ? itungannya jelasnya gimana ? dan mengacu ke peraturan yg mana aja?

  4. Dan yg lebih mengagetkan lagi, dijelaskan juga sama orang pajaknya kalo ngangsur dendanya lebih gede lagi, soalnya tuh denda jalan terus 2%/bln dari jumlah yg belum lunas.
    Apa bener begitu gan, ini kok kayak bunga berbunga ya? aturan yg mana pula ini ?

  5. Terus dia nanya lagi ke orang pajaknya "Kalo misalkan di bayar lunas langsung tuh 900 sekarang ? (pikiran dari pada denda 2% terus kegulung ama bunga, mending minjem2 ke teman/sodara dulu). Eh di jawab lagi "masih kena denda 2% x bln lwt jt tempo nya dari September 2011 tadi" emoticon-Cape d... (S) emoticon-Hammer (S) Apa benar demikian ? peraturan yg mana lg ini ?
  6. sebenarnya untuk kasus seperti ini, skenario pembayaran gimana yg bisa diterima ? mungkin ga kalo mohon di hapus denda2nya, hutang pokoknya aja kan dah gede itu emoticon-Berduka (S)emoticon-Berduka (S)
  7. pihak/pejabat mana yg berwenang memutuskan semua ini ?? secara temen aku dah berkali-kali ke kantor pajak, yg nemuin bagiannya ga selalu sama, so actually who is the boss/the decision maker gitu biar ga muter2


Haduh ini kok sadis banget ya "kayak rentenir" gitu sistemnya bunga/denda melulu ? Apa ga ada kebijakan/kelonggaran/pengampunan gitu ?
(maaf bapak/ibu aparat yg disini ane jgn di emoticon-Bata (S) ya emoticon-Takut (S) )

Serba salah jadinya, apa mending ga di bayar aja sekalian emoticon-Bingung (S)emoticon-Bingung (S), konsekuensinya apa ?

mohon penjelasannya yg sebenar2nya please, tolong kasih peraturan terkait dan penjelasan pake bahasa awam aja ya berikut contoh2 hitungan pake angka gitu supaya lbh jelas, nanti ane mau kasih liat temen ane emoticon-Berduka (S) emoticon-Berduka (S) emoticon-Berduka (S)

temen ane satunya bilang di nego aja biasanya bisa, apa memang bisa ? negonya ke sapa ? secara menurut teman yg kena masalah ini petugas pajak sekarang beda banget, kayaknya lurus banget gitu, dia sempet aba2 mau kasih "uang jasa" tetep dijawab kita aturannya begitu Pak emoticon-I Love Indonesia (S)

Ane jadi takut nih mo buka usaha, kok urusannya jadi seruwet ini emoticon-Takut (S) emoticon-Takut (S) emoticon-Takut (S)
Post ini telah dihapus
Quote:

ASK SSPD-BPHTB

Aloow..
Mo nanya nih ttg SSPD-BPHTB :

Di tempatku (Pasuruan)
Formulir SSPD-BPHTB (Surat Setoran Pajak Daerah - Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan) tidak tercantum (pada point C) :
- Pengenaan 50% karena Waris/Hibah Wasiat/Pemberian Hak Pengelolaan

Sedangkan aku browsing contoh formulir Departemen Keuangan RI Direktorat Jenderal Pajak ada..
Di kota Batam juga sama persis dgn yg punya Dirjen Pajak itu..
Tapi di kota Malang, setelah aku browsing, sama persis dgn Pasuruan..

Pertanyaanku :
- Apa tiap kota berbeda ???
- Ataukah ada 2 bentuk formulir ???

Ta tunggu ya jawabannya..
Maturnuwun..
Quote:

pertama kita bahas dulu apa itu tanggung renteng. dalam ppn ada istilah pajak keluaran (pk) dan pajak masukan (pm), misalkan agan beli barang 100, nah agan bayar ke penjual 110 karena plus ppn 10%. ppn ini disebut pm. kemudian barang tersebut agan jual lagi 200, agan akan dibayar 220 plus ppn yang disebut pk.

ppn yang disetorkan pemerintah adalah >> pk - pm = 20 - 10 = 10.
nah gimana misalkan kita ga jual tuh barang (pk = 0)? ppn nya jadi >> 0 - 10 = -10. kok pajak minus? ya emang gitu mekanismenya, gan. nah minus 10 bisa kita simpen (anggap aja seperti tabungan) dan dipakai kalo sewaktu-waktu pk nya lebih besar, mekanisme ini dinamakan kompensasi. di akhir tahun kalo masih minus juga, kita bisa minta tuh duit ke negara atau disebut juga restitusi.

nah kalo pk lebih besar dari pm kan harus disetor ke negara, dalam kasus ini lawan transaksi temen agan ga nyetorin tuh ppn. jadinya ga match nih. teman agan ngakunya ppn minus, padahal ppn nya ga pernah masuk ke negara. dengan kata lain (kasarnya) negara dirampok, ini modus yang sering dipake para bajingan dulu. dan mohon maaf, alasan "kena tepu orang" itu juga sering dipake. tapi kita ga bisa dong nuduh si pembeli pembohong karena ga ada bukti. so biar negara ga dirampok lagi dan pembeli lebih berhati-hati dalam bertransaksi, dibuatlah pasal baru di uu ppn no. 42 tahun 2009 yakni pasal 16f atau lebih dikenal pasal tanggung renteng.

pasal ini menyatakan kalo pk ga disetor sama penjual, maka pembelilah yang bertanggung jawab. kecuali temen agan bisa membuktikan waktu beli udah bayar ppn nya. biasanya bukti yang kuat sih bukti transfer lewat bank, karena ga mungkin dimanipulasi. sepanjang pembayarannya ga bisa dibuktikan, mo pake 1001 alasan pun ga akan bisa dan temen agan wajib membayar ppn nya.

Quote:

nggak ada, gan. kalau mau blokirnya dibuka harus lunasi dulu utang pajaknya.

Quote:

tentu bisa, gan. tapi permohonannya harus diajukan 9 hari kerja sebelum jatuh tempo berakhir, kalo dah lewat ya ga bisa. jangka waktu angsuran maksimal 12 bulan. (lihat peraturan dirjen pajak no. per-38/pj/2008).

Quote:

itu ada dua denda, tapi ga berlapis gan. kurang lebih kaya gini:
a = utang pokok
b = denda 48% x a
c = denda 100% x pokok
total = a+b+c

yang 48% itu kemungkinan sanksi pasal 13(2) uu kup karena ada pajak yang kurang dibayar, sanksinya 2% per bulan maksimal 24 bulan = 48%.
yang 100% itu sanksi pasal 13(3) uu kup karena temen agan mengklaim pajak masukan yang sebenernya bukan haknya.

untuk itungan jelasnya agak panjang buat dijabarin, dan karena kasus per kasus itu unik ane khawatir ga sesuai ama kasus temen agan jadi ane skip aja. (lihat pasal 13 uu kup no. 28 tahun 2007).

Quote:

betul, gan. aturannya seperti yang di poin 2.

Quote:

betul lagi, gan. jadi mo bayar langsung atau cicil, selama udah lewat jatuh tempo pasti kena bunga. (lihat pasal 19 uu kup no. 28 tahun 2007).

Quote:

mungkin, gan. utang pokoknya harus udah dilunasi dulu trus bikin permohonan tertulis ke kpp nya. permohonan maksimal sebanyak 2 kali, jadi kalo yang pertama ditolak ada kesempatan kedua. menurut ane tinggal cara ini yang bisa ditempuh temen agan. (lihat peraturan menteri keuangan no. 21/pmk.03/2008).

Quote:

decision makernya adalah seksi penagihan di kpp bersangkutan. kalo masalahnya cukup rumit, biasanya seksi penagihan akan berkonsultasi dengan ar (dan atasan ar) yang bersangkutan atau bahkan kepala kantor.

Quote:

setelah proses pemeriksaan temen agan dikasih tahu ada kurang bayar sekian sebabnya ini itu dll. kalo temen agan ga setuju, dikasih waktu 3 bulan buat keberatan tanpa harus bayar pajak dan sanksinya. kalo ga mau keberatan, bisa minta angsuran seperti yang ane jelaskan diatas. kalo jatuh tempo 3 bulan dah lewat, 7 hari kemudian dikasih surat teguran untuk lunasin pajaknya. masih ga bayar, 3 minggu kemudian dikasih surat paksa biar bayar. masih ga bayar juga, 2 hari kemudian diblokirlah tuh rekening. jadi blokir itu ga ujuk-ujuk dari langit gitu aja, ada prosesnya gan. pintu "kebijakan/kelonggaran/pengampunan" dibuka seluas-luasnya selama wajib pajak kooperatif sebelum utang pajaknya jatuh tempo.

masalah bunga atau denda ya emang harus gitu, gan. makin berat pelanggarannya makin berat punishmentnya.

Quote:

tergantung jumlahnya, bisa sampe dikurung. konsekuensi moralnya, ya si pelaku ga ada bedanya sama gayus, sama-sama maling uang rakyat emoticon-Big Grin

Quote:

ente kira semua pegawai pajak kaya gayus yang mau diajak maling. jauh lebih banyak yang lurus ketimbang pengusaha-pengusaha yang justru banyak maunya maen uang biar urusan selesai. emoticon-Mad (S)

kalopun si pegawai pajak ngasih kode mau disuap, hati-hati aja. kan dah ada mou sama kpk, polisi, dan jaksa. bisa-bisa jebakan buat ngurangin populasi pengusaha maling di indonesia. amiin emoticon-Big Grin emoticon-I Love Indonesia (S)
Diubah oleh si petung
Mau nanya gan...
Saya mengalami kesulitan pada saat mengisi SPT Tahunan Pembetulan untuk Pelayaran Dalam negeri.
Dimana pada laporan SPT Tahunan(20011) saya dan yang diperiksa Fiskus ada selisih sehingga saya kurang bayar. Kantor pajak memberikan surat himbauan untuk pembetulan .
Yang ingin saya tanyakan adalah :
1. Bagaimana cara mengisi SPT Tahunannya.
2. Bagaimana cara menyetor Kekurangannya.
2. Bagaimana cara mengisi SSPnya.
karna saya sudah membayar sekitar 2jtan dan untuk pasal 25 saya membayar 200rban/bulan,tapi dengan adanya perubahan bagaimana proses selanjutnya apa saya bayar saja total kurang bayarnya atau pasal 25 yg saya bayar perbulan juga berubah

Demikian permasalahan saya..saya sangat memohon bantuannya. Terimakasih...
Quote:


untuk hal tersebut silahkan tanyakan ke pemeriksanya yang mana kena koreksi, setelah itu benerin laporan keuangannnya baru bikin ulang spt nya gan
nanti akan diketahui brapa kurang bayarnya..

krn pajak itu sistematis,,jd kita ga bisa tebak2an apakah pembayaran agan skrng udah bener atau ga sebelum kita tau brp omset, pembelian barang, beban, penghasilan laen2, beban laen2
gan, ikutan nanya ya...
pembayaran pbb via atm itu dah dapat nptn belum ya? bank yang ada layanan pembayaran pbb via atm setauku bukan sebagai bank persepsi, nah trus gimana tuh prosesnya agar bisa masuk ke rekening bank persepsi? taun depan pbb di kabupatenku belum di alihkan ke pemda, jadi pingin tau gan...
ada yang bisa bantu ane cara ngisi SPT badan ?
di laporan keuangannya ga ada keterangan HPP, ane ga ngerti ngisi SPT nya bagian HPP dari mana heeelp emoticon-Frown
Quote:


untuk pbb via atm tidak mendapatkan ntpn setau ane karena di bank persepsinya aakan disetorkan secara gelondongan


Quote:


harga pokok penjualan adalah seluruh biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh barang yang dijual atau harga perolehan dari barang yang dijual.
cara gampangnya:
HPP = Persediaan awal barang dagangan + pembelian bersih – persediaan akhir
HPP = Barang yang tersedia untuk dijual – persediaan akhir
Nanya dong,, disini bikin NPWP pada lewat www.pajak.go.id kan yah?
kan msuk ke menu e-registration tuh,, tapi link-nya malah ga bisa dibuka ane coba..
apa ane ada yg salah yah ? emoticon-Bingung (S)

Ask

Gan mau tanya, apa itu faktur pajak yg digunggung?
maaf gan, ada yg bisa bantu ane nyari tempat pkl ngga?
kali aja ada yg tempat kerjanya ada lowongan buat pkl
ane lokasi surabaya
jurusan D3 perpajakan
terimakasih emoticon-Big Grin emoticon-I Love Kaskus (S)

[ASK] PBB

Gan, ane belum bayar PBB tahun 2012 yang jatuh tempo tanggal 31 Agustus 2012,

Kalo sekarang mau bayar caranya gimana ya? Terus dendanya kira2 berapa?

Mohon petunjuknya ya gan, emoticon-Angkat Beer

pajak progresif

Gan, kalo ane beli kendaraan atas nama perusahaan apakah masih kena pajak progresif gan?
Quote:


Gan, ane udah ngerti. Di laporan keuangannya bukan "Harga Pokok Penjualan" namanya. tapi "Beban Pokok Penjualan" dan ane baru tau kalo itu sama (?)
BTW ane baru belajar perusahaan dagang dan manufaktur dan laporan keuangan tsb dari perusahaan manufaktur. ngebedainnya kalo diliat dari laporan keuangannya, tau itu manufaktur dan dagang gimana ya?
Quote:


manufaktur pasti ada barang dalam proses awal
barang dalam proses akhir
barang jadi awal
barang jadi akhir
bahan baku awal
bahan baku akhir

klo perusahaan dagang: persediaan awal persediaan akhir
Halaman 18 dari 43


×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di