CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / ... / Kepolisian /
Serba Serbi Tilang
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000008994943/serba-serbi-tilang

Serba Serbi Tilang

Tampilkan isi Thread
Halaman 83 dari 244
Quote:


disebelah mananya ya gan , soal banding tilangnya.
Quote:


dipanjaitan mana tu gan. ehehehhe
Quote:


itu gan, kebon nanas, deket univ. emp* tant*lar, jakarta timur
Quote:

1.yg mati itu STNK apa pajaknya?di halaman depan dh ditulis kok soal mati pajak,silahkan dibaca lagi.
2.mmg sejak uullaj yg baru ini,titip sidang(titip denda ke polisi) udh gk blh lagi,cm mmg ada bbrp daerah yg ngambil diskresi masih menerima titipan sidang..apa yg ane sampaikan di depan adalah hal2 yg seharusnya(sesuai aturan,saklek)
Quote:

gatur itu apa gan?maklum bkn org jkt emoticon-Hammer2
Quote:

silahkan dibaca lagi halama depan soal slip merah n biru...
trs sedikit informasi tambahan aja,bahkan sblm ada uullaj yg baru..pihak pengadilan tdk pernah mmpermasalahkan penggunaan slip merah n biru,tpt dpt perlakuan yg sama di dlm sidang,meski di aturanx berkata bahwa slip merah diberikan jika pelanggar tidak kooperatif,dan slip biru jika pelanggar kooperatif.
Quote:

silahkan dibaca2 lagi halaman depan,kpn pelanggar dikenakan denda maksimal.
Quote:

ada link prosedur tilang gan...

Setiap saran, opini dan masukan yang saya tulis adalah murni Pendapat Pribadi.
Tidak mencerminkan pendapat resmi dari Kepolisian Negara Republik Indonesia.
Gunakan untuk memperoleh "second opinion" untuk masalah Anda.
Kebijaksanaan dari para pembaca sangat disarankan.
dah temu

jatuh di parkiran.. emang gi apes

duitnya mana di surat tilang pula .

jadi surat tilang ada duit ilang gpp lah..

trs kena 2 pasal gua make calo.. sebenarnya sih mau g make calo cuman karena buru2 kerja ya terpaksa make calo

SIM 125 STNK 35 jadi 200
Quote:


wah bongkar2 dulu lah gan ..
Quote:



nah itu yg ga ane mengerti gan, di halaman depan kan tertulis, "denda maksimal kena bagi yg tidak hadir sidang", sedangkan ane minta slip biru, yg ane tau ga perlu ikut sidang, cuman bayar "Sejumlah" denda di Bank BRI kemudian ambil SIM yg ditahan dengan menunjukkan bukti pembayaran.

"Sejumlah" itu kan polisi yg nilang yg menentukan, yg ane ga mengerti itu dasar penentuan besaran "sejumlah" nya itu, karna yg ane baca2 beda, termasuk di thread ini, ada yg kena cuma 30.xxx, ada yg 50.xxx, ada yg sampe maksimal 500.000.

menurut logika ane, slip biru utk yg kooperatif, ga perlu nyusahin Hakim dll, ga menuh2in ruang sidang, tapi kenapa bisa kena sanksi yang berat?

kesimpulan yg ane ambil, tidak banyaknya pengguna kendaraan mengerti tentang prosedur tilang, sidang, sampe denda, membuat SUAP-MENYUAP semakin merajalela. karna dengan 20rb-50rb, kita bebas dari sanksi, dan ga perlu repot2 untuk mengikuti prosedur tilang..
merupakan PR bagi kepolisian kita utk mensosialisasikan prosedur tilang, denda, ataupun sidang, mengingat semakin bertambahnya jumlah pengendara, yg akan berbanding lurus dengan banyaknya kasus SUAP-MENYUAP di jalan..

just share my opinion... emoticon-I Love Indonesia (S)
gann, jadi kalo ane kena tilang slip biru, ane transfer aja kan ke bank BRI yang dituju terus tinggal ambil di satlantas setempat. nah terus duit denda nya itu bakal dibalikin ga sesuai dengan jumlah yang kita bayar? cara ambilnya gimana?thx gan
Quote:



kirain di deket ane. kwkwkw. ternyata jakarta
Quote:



mahal tu gan. hehehe. di tawar harusnyaemoticon-Add Friend (S)
Quote:

saat ini di bbrp polda,penggunaan slip biru ditunjukkan hanya kpda pelanggar yg tidak mau ikut sidang(gk peduli kooperatif apa tidak)..ini bentuk diskresi kepolisian aja...
dmn ya ane nulis sejumlah denda dlm konteks tidak ikut sidang ato penggunaan slip biru,tlg di quote gan...lupa ane,dicari2 gk ketemu..nyelip kali emoticon-Hammer (S)

knp gk ikut sidang dikasih denda maksimal,krn agan gk bargaining ama hakim soal pelanggaran yg agan lakukan...trs,mnkn jg supaya org2 kapok melakukan pelanggaran.sehingga smw bisa tertib di jalan...

soal sosialisasi..polisi pasti berusaha gan,cm minta tolong juga ama masy,apa yg udh disosialisasikan ama polisi jangan cm iya2 sesaat aja,soalnya ane bny nemuin yg kaya gitu emoticon-Berduka (S)
Quote:

klo hbs agan nyetor denda maksimal trs ikut sidang,baru agan bisa dpt kelebihan denda gan...
Percuma lah kalo cuma teori doankemoticon-Najis... kalo pas praktek uda ketemu lopis nya juga uda pada mati kutu. Banyakan oknum kyk gt uda maen tilang aja gak jelas.

Kalo emang niat memberikan informasi ya skalian praktek langsung dilapangan survey beberapa org relawan bersedia dirinya ditilang gitu. trus praktekin yg ada di kaskus. Kalo gak dibilang sok tau sm lopis nya uda bagusemoticon-Ngakak
Quote:


wkwkwkwkwk....orang niat baik,supaya org2 lebih paham aturan malah ente jatuhkan emoticon-Cape d... (S)
orang2 kaya ente lah yg mnybabkan negara ancur,dh tau aturan apa aja yg berlaku utk tertib lalu lintas tapi tidak dilaksanakan,trs nyalahi2n polisi klo ditilang,menawarkan n ditawarkan utk korupsi iya2 aja emoticon-Cape d... (S)

Setiap saran, opini dan masukan yang saya tulis adalah murni Pendapat Pribadi.
Tidak mencerminkan pendapat resmi dari Kepolisian Negara Republik Indonesia.
Gunakan untuk memperoleh "second opinion" untuk masalah Anda.
Kebijaksanaan dari para pembaca sangat disarankan.

titip denda di bank

Gan mau nanya nih, dua hari yang lalu baru kena tilang karena lampu motor ane putus, ane di kasih slip biru dan disuruh setor ke bank dengan jumlah uang titipan denda Maks. 250k.
Apakah ane harus stor ke bank dulu terus baru urus ke pengadilan untuk tau keputusan hakim berapa denda sebenarnya?

Karena ane dapet info di milis lain uang titipan denda yang kita setor di bank itu bisa di kembalikan kelebihannya kalau keputusan denda di pengadilan lebih kecil, bener gak gan?
----edited-----
sorry om lebih baik lewat PM aja

pibot,,posting ane g dihapus khan???
Quote:

adanya kelebihan denda hny jika agan dh nyetor ke bank n hadir sidang...
jadi nyetor dulu,trs ikut sidang..dpt vonis,mnta salinan vonisx utk dibawa ke bank
Quote:

ok2,ane cek PM

Setiap saran, opini dan masukan yang saya tulis adalah murni Pendapat Pribadi.
Tidak mencerminkan pendapat resmi dari Kepolisian Negara Republik Indonesia.
Gunakan untuk memperoleh "second opinion" untuk masalah Anda.
Kebijaksanaan dari para pembaca sangat disarankan.

mohon pencerahannya gan!!

gan ane mo nanya soal tilang-menilang ne gan?walopun di depan dah di jelasin panjang lebar tp ane msi ada yg bngung??

jdi kjadiannya dialamin sama temen ane yang baru aja ketilang tdi malam, dia kena razia gara2 ga bawa stnk gan.. walopun ane dah datangin dia ke pos, trus bawain stnknya tp polisi ttep nganggep salah n nilang dia.... sehingga motornya ditahan gan?dan hrus ikut sidang tgal 24 agustus ntar, yg brarti motor bru bisa diambil setelah sidang kn gan?
nah trus ane saranin minta slip biru aja yg brati ngakuin ksalahan dan bayar denda ke bank,thu polisi mlah ky kaget krn ane ngerti soal slip biru sgala, akhirnya sambil agak nyolot temen ane di kasih thu slip biru n suruh bayar denda maksimal 500rb.emoticon-Hammerhammer

nah yg jadi ptanyaan ane thu byarnya ke bank apa n rekening apa y gan?soalnya waktu polisinya ditanyain smua bank bisa katanya trus mreka (dari bank) dah tahu rekeningnya apa?bner gtu gan?

trus yg kdua, abis kita bayar denda itu.. dan nunjukin bukti pembayarannya brati motor bisa langsung diambil kn gan?soalnya temen ane mo make buat mudik lebaran ke daerahnya pake thu motor gan?lha klo bru bisa di ambil setelah sidang,bisa ga jadi mudik dia gan.. mkanya itu ane nyaranin minta slip biru aja soalnya stau ane stelah bayar denda barang bukti sitaan bisa lngsung diambil kn gan??

mohon pencerahannya gan.. trims sebelumnya.
domisili ane di palangkaraya, Kal-Teng
gan, ane wktu tanggal 27 Januari 2010 jalan dr Salatiga, Jateng menuju Blora, Jateng sampai di daerah Godong, Jateng mobil yang ane tumpangi sekelurga di tabrak anak SMP yang baru pulang pramuka dr arah depan karena mau nyalip truk anaknya itu gan. orangnya sampe di bawa kerumah sakit. trus ane bwa anaknya ke RS, kakak ane ngurus di polsek situ gan. anehnya ko kakak ane di suruh bayar 750rb buat ngeluarin mobil ane yang di tahan di situ ya gan? padahal yang di tabrak kan kita. kata polisinya karna ane yang lebih besar (naik mobil) jadi ane tetep yang salah.. apa emang gt ya gan peraturannya yang gede bener ato salah tetep aja salah? mohon pencerahannya ya gan..

TANYA Tolong bantu Jelasin

yang saya tanyakan bukan mengenai Tilang gan tapi berhubungan dengan UU Lalulintas. Critanya gini gan Karna Hobi sy Balap dan sering balap Liar ane jadi sedikit males karna Polisi Slalu merazi para Pebali... karna Di daerah sy gak ada Faslitas sih buat Balap Akirnya yah terpaksa pake jalan umum. Nah karna ane dah mulai males karne berhubungan dengan polisi dan biar gak mengganggu masyarakat serta aman buat balap. Apakah boleh Ijin Pada Polisi buat Surat atau sewa polisi buat memakai jalan umum buat balapan...??? nah mengenai tata caranya gimana?? serta dalam UU LL apakah dibolehin???
Quote:


hukum di indo gan gitu. om saya udh pernh juga gitu. klo om saya malah jelas" di tabrak dari belakang. yang nabrak udh damai ew polisinya malah minta keduabelah pihak.emoticon-Add Friend (S)
Halaman 83 dari 244


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di