KOMUNITAS
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kuharap Kau Selalu Ada Disini
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000010775386/kuharap-kau-selalu-ada-disini

Kuharap Kau Selalu Ada Disini

Tampilkan isi Thread
Halaman 5 dari 14
ih waw 3 part update emoticon-Belo

tika cemburu tuh emoticon-siul:
Quote:


adooh
ya biar cepet selesai gan ceritanya emoticon-Malu (S)
update 3 part ini
asyik asyik asyik emoticon-Malu (S)
trus update lagi ya gan
Quote:


hahaha emoticon-Big Grin
ntar dah di update lagi dah
Part 29

Siang hari di musim kemarau ini cukup membuat baju olahraga yang tadi gw pake selagi pelajaran olahraga cukup dibanjiri oleh keringat yang bercucuran keluar dari diri gw. pelajaran olahraga adalah pelajaran terakhir kelas gw pada hari rabu.

Gw yang daritadi olahraga disuruh lari muter-muter pun cukup lelah dan langsung saja gw menuju kantin sekolah dulu sebelum gw pulang, namun saat gw berjalan menuju kantin gw berpapasan dengan rina dan indri.

“"hei son, si chandra mana??"” tanya indri ke gw

"“nggak tahu gw. semaput kali tuh dikelas gara-gara disuruh lari muter-muter tadi." ”kata gw asal emoticon-Peace

"“hah.. yang bener??yaudah gw kekelasnya dulu ya. Tungguin sebentar ya rin, kalo si sonny macem-macem colok aja hidungnya." ”kata indri sambil ngabur menuju kelas gw

mulai kurang ajar tuh anak, emangnya gw apaan pake di colok-colok hidungnya.” pasti ketularan chandra tuh anak." kata gw dalem hati emoticon-Kagets

"“lu kayanya capek banget ini son, mau kekantin ya??ikut dong.”" kata rina

"“iya nih..pegel+capek. Niatnya emang gw mau kesana. Lu mau ikut??hayo dah."”

Kami berduapun langsung menuju kekantin dan mencari posisi duduk yang enak buat senderan melepaskan lelah sekaligus untuk melihat nanti kedatangan indri.

“"oh ya son, kemarin lu pergi ke gra****a ya son sama tika??”" tanya rina

"“lha, koq lu bisa tahu dah??dari siapa yang ngasih tahu??”" tanya gw balik emoticon-Confused:

"“hhhmm.. nggak kemarin gw ke situ juga nggak sengaja lihat lu gitu, mau gw deketin ehk ada tika juga." ”jawab rina

"“ya aturan datengin aja. gw sama dia kemarin Cuma lagi cari buku bacaan aja koq." ”balas gw

"“yyaahh udah lewat mau gimana lagi.”" kata rina lagi

"“tapi lu kesitu sama siapa emang?? Nyokap lu udah pulang kantor kalo jam segitu ya??" ”tanya gw emoticon-Bingung (S)

"“gw sama seseorang koq.”"

"“siapa nih seseorangnya rin??pacar lu ya??”" tanya gw lagi emoticon-Mad:

"“hhhhhmmm.. ya ada deh."”jawabnya

Ttrrreeettt tttrrreeeettt

Tiba-tiba saja handphonenya rina bergetar tanda ada sms masuk. Rina pun langsung membalasnya sambil senyum-senyum gitu melihat isi pesan yang disampaikan oleh hpnya sendiri.

"“siapa tuh yang sms dia??koq rina sampai bisa jadi ceria gitu begitu nerima tuh sms??jangan-jangan dari seseorang-nya yang tadi dia bilang." ”pikir gw sedikit dalem hati kesal emoticon-Kagets

"“rin…. Rina, tuh minuman lu udah jadi tuh. Kayanya enak tuh jus sirsak punya lu. buat gw ya??" ”tanya gw, maklum haus abis olahraga

“"hhaaa…."”jawab rina singkat

"“mau nggak nih minumannya??”"tanya gw lagi

“……………………”nggak ada jawaban dari mulutnya sepatah katapun

"“rin..rina, ini minumannya udah jadi??”"

“…………………..”masih nggak menghiraukan omongan gw malah dia makin asyik dengan hpnya

"“kalo lu diem berarti itu jawabannya iya.. asyiikkkk" ”kata gw langsung nyeruput minumannya rina hingga tinggal setengah gelas emoticon-Big Grin

"“ehk apaan sih lu son, inikan punya gw. punya lu belom jadi tuh."”

"“ya abisnya gw tanyain lu diem aja. gw kirain jawabannya iya tadi." ”kata gw membela diri emoticon-Belo

"“mangnya lu tanya apa sih tadi??" ”tanya rina dengan santainya

"“Buset dah, jadi daritadi dia sama sekali nggak menghiraukan gw ngomong.
Wah siapa sih ganggu aja lewat sms-sms yang datang ke hpnya rina. Gw harus cari tahu nih siapa tuh orang
."”kata gw dalem hati emoticon-Nohope

"“yaudahlah lupakan, siapa sih tadi yang sms itu rin??kayanya serius banget dah??”" tanya gw to the point emoticon-Blue Guy Smile (S)

"“hehehe.. mau tahu aja sih lu urusan orang.”" jawab dia sambil nyubitin pipi gw yang nggak bersalah apa-apa

"“adooh lu tuh rin,dikantin daritadi ya??gw nyariin lu, lu malah asyik berduaan disini.”" kata indri yang tiba-tiba datang bersama chandra

“"berduaan apanya, ber tigaan tau. Daritadikan rina asyik ma hpnya.”" kata gw dalam hati

"“iya tadi sonny ngajak gw ke kantin. Ya gw sih hayo aja, toh yang bayarin inikan dia." ”jawab rina dengan entengnya

udah dicuekin, disuruh bayar pula. Lengkap banget jadinya.”" sahut gw dalam hati emoticon-Nohope

"“benerkan dibayarin ini son??”" tanya rina keg w

"“iya..iya… akhirnya punya gw dateng juga." ”kata gw sambil menerima jus alpukat dan langsung meminumnya

"“woi santai dong minumnya. Kaya habis lari aja, gw juga mau dong. Sekalian ya sama indri, jadi tambah dua lagi." ”kata chandra sambil menepuk pundak gw
Jadilah chandra memesan 2 gelas lagi untuk dia dan indri, tapi kenapa gw yang mesti bayar itu semua. Nggak adil emoticon-Frown

Setelah minuman kita habis, kita pulang kerumah masing-masing. Namun dipikiran gw masih terbersit beberapa pertanyaan yang belum terungkap. Siapa seseorang yang dibilang rina tersebut??siapa pula yang sms rina sampai dia kelihatan happy banget dan nyuekin gw??apakah masih orang yang sama ya?? emoticon-Gila
Diubah oleh ghighe
Part 30


"“mah ..sonny berangkat ya." ”kata gw pamit ke nyokap gw. nggak lupa cium tangan dong, biar berkah. emoticon-Big Grin

"“iya, belajar yang bener ya. Hati-hati dijalan ya." ”kata nyokap gw

Gw langsung memacu motor yang gw kendarain menuju ke sekolahan gw. pas lagi macet, nggak sengaja gw melihat rina sedang diboncengi entah oleh siapa melewati gw. langsung saja gw ikuti mereka dari jarak yang cukup aman untuk menguntit mereka. Ternyata orang tersebut mengantarkan rina sampai depan sekolahan.

Langsung Gw berhenti dan berpura-pura sedang menunggu seseorang didepan sekolahan. Ternyata yang mengantarkan rina itu adalah seorang cowok sekilas cukup tampan soalnya orang tersebut masih pakai helm jadi samar-samar terlihatnya dengan perawakan tinggi besar dan berkulit putih.

sial, jadi itu orang yang dibilang sama rina seseorang itu. Kurang ajar”." kata gw kesal dalam hati \temoticon-Kagets

Rina tampaknya sangat akrab dengan orang tersebut, mereka masih sempat bercanda-canda sebelum akhirnya rina masuk kedalam sekolahan. Gw menunggu tuh cowok pergi dulu baru gw menyalakan motor lagi dan mau memasuki sekolah.

Belum sempat motor gw memasuki sekolah tiba-tiba pintu gerbang sudah ditutup oleh security sekolah.

"“set dah beh,ini pager bukain dong beh. Telat Cuma sedikit aja koq beh ini." ”kata gw kepada security sekolahan yang akrab dipanggil babeh emoticon-Amazed

"“nggak bisa. Kamu itu udah telat 5 menit, ngapain coba daritadi bukannya masuk tapi malahan diem disitu." ”sahut sang security sekolah

"“yaelah beh, baru juga 5 menit beh. Buka dong beh pagernya." ”kata gw memelas emoticon-Belo

"“nggak bisa.. kalo ada bom trus telat dijinakin 5 menit apa yang bakalan terjadi. Ya meledak-meledak juga.”" kata dia kukuh pada pendiriannya emoticon-Nohope

Tiba-tiba saja datang seorang guru yang menghampiri kami, dia adalah guru BP disekolah ini.

“"pak, yang telat suruh masuk aja dulu pak. Nanti disuruh baris pak, pagi ini kayanya cukup banyak anak-anak yang telat.”"kata guru BP kepada sang security

"“ouuhh..iya pak… ayo yang telat masuk cepetan, langsung baris disitu." ”kata babeh kepada murid-murid yang telat

Ada 9 murid entah itu kelas X, XI maupun kelas XII yang telat termasuk gw. alhasil nama gw masuk mengisi buku BP yang dicatat oleh guru BP tersebut. Selain itu juga kami mendapatkan misi untuk membersihkan toilet seperti biasa. Namun sudah dipastikan bahwa yang akan mengerjakannya adalah anak-anak kelas X, untung saat itu gw udah kelas XI. emoticon-Shutup

"“ gw bener-bener nggak cocok kalo nanti jadi mata-mata." ”keluh gw dalam hati kalo membayangkan kenapa gw bisa telat saat itu emoticon-Frown
Diubah oleh ghighe
Part 31


Masih dihari yang sama, bel tanda proses belajar-mengajar disekolah hari ini sudah selesai. Namun semenjak gw liihat rina diboncengi oleh cowok itu, yang ada dipikiran gw kejadian tadi pagi itu. Gw jadi nggak begitu mengerti oleh pelajaran yang diberikan oleh para tenaga pengajar terhadap gw. emoticon-Cape d... (S)

“"son, kayanya hari ini lu agak ngaco dah. Pelajaran biologi yang lu paling senengin nggak bisa lu jawab." ”kata tika mendekati tempat duduk gw

"“sebenernya tik, dia dari lahir aja udah ngaco. Kemarin-kemarin dia pake obat buat pinter, mungkin obatnya udah habis." ”sahut chandra emoticon-Nohope

"“sial lu.. mang lu kira gw apaan pake obat-obat segala. Gw lagi bingung aja ini." ”kata gw membela diri emoticon-Kagets

"“ya lu kayanya hari ini aneh banget sih kelihatannya. Bingung kenapa emangnya sih??”" tanya tika

"“gw tadi pagi lihat ………………..” " uuppsss hampir aja gw keceplosan ngomong emoticon-Shutup

"“lihat apaan sih lu tadi pagi??lihat hantu ditoilet ya pas disuruh ngebersihin toilet." ”sahut tika makin ngotot mau tahu apa yang gw lihat

"“bukan koq, gw tadi lihat angin pada berantem satu sama lain.”" jawab gw bohong+ngarang emoticon-Big Grin

"“tuh lihat sendirikan tik, dia ini sebenernya ngaco banget.”" kata chandra sambil ketawa ejekan

"“lu mah gw serius son, lu nggak sakitkan lagi??”" tanya tika

"“iya gw sehat-sehat aja koq. Lihat nih muka gw. emang muka begini menandakan orang sakit ya??" ”tanya gw sambil menampilkan muka planga-plongo emoticon-Roll Eyes (Sarcastic):

"“tuhkan lu tuh sakit son. Sakit jiwa lu tuh." ”kata tika yang membuat dia dan chandra makin terbahak-bahak tertawa

"“sakit jiwa juga manusia, tetep keren dong.”" kata gw emoticon-Big Grin

"“udah gila, narsis lagi. Udah chan temen lu ini bawa ke rsj aja sana." ”kata tika yang disambut oleh gelak tawa kita bertiga

Tanpa terasa sudah 1 jam lebih gw masih dikelas bertiga sama tika dan chandra masih dengan obrolan-obrolan yang nggak ada sedikitpun seriusnya. Chandra yang baru sadar bahwa cukup lama kita dikelas langsung ngacir tanpa pamitan ke gw dan tika. Gw dan tika yang ngelihat tingkah polah chandra yang terburu-buru pulang ke kost-annya (mungkin dia ada janji jadinya pamitan pulangpun tidak)hanya tertawa terbahak-bahak. Cukup lama kami menertawakan chandra yang orangnyapun sudah pulang dan kami sadar bahwa hanya tinggal kita berdua yang menghuni kelas ini. Langsung aja gw ajak tika untuk pulang daripada timbul fitnah yang aneh-aneh. Kitapun jalan menyusuri kelas-kelas yang sudah kosong tak ada tanda-tanda kehidupan didalamnya. Cuaca yang mendungpun menambah kesepian yang terlihat disekolah ini.

"“tik lu nggak takut apa tik??" ”tanya gw

"“takut apaan sih son??" ”tanya dia balik

"“lu belum pernah dengar cerita tentang sekolah ini ya yang cukup mistis." ”jawab gw

"“ahk...lu mah nakut-nakutin gw aja son. Gw takut sama yang begituan tahu”." gerutu tika

"“serius tika… jadi dulu itu ceritanya disekolah ini tuh ada..."

Belum sempat gw meneruskan cerita yang sebenernya gw karang sendiri, tika tiba-tiba memeluk gw dengan eratnya. Dia langsung nangis begitu memeluk gw, gw yang kaget Cuma bisa pasrah saja sama keadaan. emoticon-Stick Out Tongue

“"udah stop son.. gw takut tahu." ”kata dia terisak-isak

"“udah lu nggak usah nangis lagi tik, gw tadi Cuma bercanda koq. Sorry ya sorry sampe jadi lu nangis begini." ”kata gw menenangkan tika

"“jadi yang tadi itu bohongan??”" tanya dia melepaskan pelukannya

"“iya tik, gw bohongan koq. Sumpah deh tik."”jawab gw emoticon-Wink

"“sialan lu ngerjain gw mulu. Lu ngambil kesempatan ya.… jahaatttt....”" gerutu tika sambil memukul-mukul gw

"“iya ampun… sorry..sorry deh." ”kata gw memelas mengharapkan pukulannya berhenti emoticon-Belo

"“enak aja sorry sorry.. nih lu rasain cubitan gw." ”sahut dia sambil menyubit tangan gw sampai berbekas kukunya dia

"“belom pulang nih dek??" ”kata suara yang tiba-tiba hadir ditengah guyonan gw dan tika

Tika yang kaget langsung saja langsung saja kabur keparkiran sambil teriak-teriak emoticon-Ngacir . Sedangkan gw Cuma mencari sumber suara tadi dengan menengok ke kanan dan kiri. Ternyata suara tadi itu,milik seseorang yang berpakaian kemeja kotak-kotak yang tiba-tiba keluar dari salah satu kelas dan menghampiri gw, dialah si penjaga sekolah.

"“belum ini pak, tadi masih ngerjain tugas dikelas. Ehk lupa waktu.”" jawab gw

"“itu temennya kenapa dek??koq langsung lari gitu aja??”" tanya sang penjaga sekolah tersebut emoticon-Bingung (S)

"“ya mungkin kaget karena bapak tiba-tiba muncul dari kelas. Jadinya langsung lari deh tuh anak. Ya udah saya pulang dulu ya pak." ”kata gw sambil pamit kepada sang penjaga sekolah emoticon-Bingung

Gw pun melanjutkan langkah gw yang sempat berhenti karena bertemu dengan penjaga sekolah menuju ke parkiran motor. Di parkiran motor gw masih melihat tika yang terlihat masih ketakutan. Dia mencoba menghidupkan motornya namun tidak bisa-bisa karena masih ketakutan

“"lu kenapa tik maen ngabur aja??" ”tanya gw emoticon-Smilie

"“gw udah bilang sama lu tadi. Gw takut banget sama yang begitu-begituan. Mana motor nggak nyala-nyala lagi. Tolongin dong”..please "kata dia panik

"“hah.. motor lu mogok??bikin kerjaan baru aja dah." ”kata gw

Gw langsung mengambil alih motornya. Terang saja motornya nggak nyala-nyala, dia belum nge-on-in motornya.

"“ini bisa nih…..takut sih takut tapi jangan sampai jadi pikun gitu dong, inikan belom lu nyalain on-nya”." kata gw emoticon-Amazed emoticon-Nohope

"“oh iya ya..hehehe." ”balas dia dengan senyumnya emoticon-Big Grin

“"tuh udah hidupkan motornya. Udah pulang gih, hati-hati dijalan banyak lobang.”"

"“makasih ya son… lu tuh emang hebat dah.”" kata dia langsung menancapkan gas dan meninggalkan gw sendirian di parkiran motor emoticon-Malu (S) emoticon-Takut (S)
Diubah oleh ghighe
wah udah update lagi nih anak :D
ayo updatenya jangan setengah-setengah dong :matabelo:
Quote:


setuju nih gan emoticon-Malu (S)
Mnteb cerita ny bro (bru slesai bca smuany)
Slalu dlm cerita sfth ts ny slalu bruntung di dktin bnyak cew emoticon-EEK!:
*ngiri.com
Kuharap Kau Selalu Ada Disini
Quote:


ya iyalah emoticon-Big Grin
walaupun banyak tugas,
bisa nyolong-nyolong waktukan emoticon-Peace

Quote:


iya nanti di update lagi koq sist. emoticon-Malu

Quote:


ahk bisa aja si agan mah emoticon-Malu (S)
nggak juga koq,
ya mungkin lagi hoki aja gan emoticon-Big Grin
Quote:


wadooh nih anak cuma nongol doang..
mana kelanjutan ceritanya nih?? emoticon-Cape d... (S)
penasaran tahu jadinya :metal:
Quote:


sabar mbule,
ini tugas banyak nih. emoticon-Frown
makanya bantuin donk emoticon-Big Grin
Part 32

Siang dihari kamis awal bulan mei tahun 2008, matahari seperti berada dekat sekali dengan bumi. Mata pelajaran terakhir guru gw nggak datang, jadi anak-anak kelas pada ngabur entah kemana. Namun semenjak tadi pagi sebelum sekolah, gw sudah merasakan firasat bahwa hari ini akan jadi hari yang panjang dan melelahkan.

“buru-buru amad dah lu, mau kemana sih??”tanya chandra

“gw mau ke kantin dulu, mau beli minuman dingin nih. Panas banget hari ini.”jawab gw malas emoticon-Belo

“nitip dong gw……. ouwh ya sekalian ya bawain air got yang ada di depan sekolah dimaasukin kedalem ember ya.”balas chandra

“hah.. buat apaan nih??”tanya gw heran emoticon-Bingung (S)

“si indri ulang tahun, mau gw kerjain dia nih.”jawab chandra

“wah, gw ikutan ya. Telornya udah ada belom??kalo belom, ntar gw beliin deh.”tanya gw semangat mau ngerjain orang emoticon-Cool

“ouwh iya, gw lupa belom ada. Yaudah lu beliin ya yang udah busuk kalo ada.”jawab chandra lagi

“siipp beres boss.”balas gw emoticon-Big Grin

Gwpun langsung menuju kantin untuk menyegarkan tenggorokan gw terlebih dahulu yang sudah kering karena hari ini bener-bener panas. Setelah tenggorokan gw sudah cukup lebih baik, gw langsung menjalankan perintah oleh chandra dengan semangat 45, Karena gw memang paling suka kalo urusan mengerjai orang.
Setelah semua yang dipersiapkan selesai, gw langsung balik lagi ke kelas sambil bawa pesanan si chandra.

“woi, ini pesenan lu tadi. Ouwh ya, semuanya udah beres. Barang-barangnya gw udah taruh diparkiran tuh. Jadi ntar gampang ajadah ngambilnya.”kata gw penuh semangat emoticon-Metal:

“sip deh. Tinggal tunggu tanggal mainnya aja nanti dah, pasti akan heboh nih nanti.”kata chandra sambil menyunggingkan senyuman yang aneh banget ke gw

Kamipun melanjutkan obrolan tentang “mengerjai indri”. Tiba-tiba saja tika yang entah datang darimana dan muncul secara tiba-tiba mengejutkan gw dan chandra yang sedang membahas tentang jebakan tersebut.

“hayooo..serius amad ngomongnya nih. Ngomongin apaan sih??pasti gw ya??”tanyanya dengan percaya dirinya

“bukan sih, yeee pede dashyat banget lu mikir begitu.”jawab gw singkat emoticon-Wink

“ahk lu mah. Emangnya ngomongin apa sih??”tanya tika lagi

“’jadi nanti siang kita tuh mau ngerjain indri soalnya dia ……………..”kata gw coba menjelaskan ke tika apa yang daritadi gw dan chandra obrolin

Akhirnya kitapun makin larut dalam perencanaan untuk memberikan surprise buat dia. Ditengah-tengah pembicaraa, gw melihat tika yang sepertinya merasa heran memandang gw. entah apa yang sedang dia pikirkan. emoticon-Bingung (S)

Bel sekolahpun berdering dengan kencangnya, gw,chandra & tika langsung menjalankan tugas masing-masing. Gw dapat tugas berbohong kepada indri bilang si chandra lagi pacaran sama cewek lain di parkiran, selain itu ada rina yang kata chandra sudah diberi tahu melalui sms tadi. Gw menjelaskan secara gamblang kepada indri, kitapun langsung pergi menuju parkiran. Dan disana sudah bersiap-siap chandra dan tika.

“mana son, chandranya nggak ada gitu koq??”tanya indri

“sabar ndri, ntar juga dateng lagi. Mungkin lagi ke kantin kali beli minuman, tunggu aja dulu ya sebentar.”kata gw supaya dia nggak curiga emoticon-Smilie

Tiba-tiba saja

Bbbyyyyyyuuuuuurrrrrr….

Tubuh gw langsung saja sekejap basah kuyup mendapati sebuah siraman. Gw lihat ke belakang gw ternyata yang menyiram si chandra yang masih memegang ember yang tadi gw kenakan untuk mengambil air got depan sekolah.

“wooiiiii apa-ap…..”kata gw kesal :kagets

Belum sempat gw menyelesaikan kalimat kekesalan gw, dari tangan rina dan indri langsung menaburi gw dengan tepung terigu yang entah didapet darimana. Seketika saja tubuh gw yang tadi basah kini menjadi putih terigu.

“woiii stoopp. Tap dulu nih, koq jadi gw yang disiram??”tanya gw heran emoticon-Frown

“inikan emang sengaja buat lu, lu lupa ya inikan tanggal 1 mei. yang ulang tahun ya lu.”kata indri yang masih menaburi gw dengan terigu

Ternyata ini semua tuh bukan buat indri yang ultah, ternyata ini ultah gw. gw baru ingat sekarang, ternyata firasat gw benar tadi pagi. emoticon-Nohope

“selamat ulang tahun ya dodol, pas banget nih sweet seventeen-an lu. ehk, bukan dodol lagi dah, kan udah putih begini.”kata rina mencubit pipi gw sambil ketawa lebar dan disambut tawa dari mereka

Belum berakhir sampai disitu, tiba-tiba saja mendarat tepat di kepala gw telor busuk yang tadi gw minta sama salah satu penjual dikantin dilempar oleh tika. Dan tidak berhenti sampai disitu karena telor yang gw minta tadi ada 5 buah dan semuanya telah mendarat di kepala dan tubuh gw. lengkaplah gw sekarang jadi adonan kue. emoticon-Belo

Setelah acara membuat gw menjadi adonan kue nggak jelas, mereka meminta maaf dan mengucapkan selamat ke gw. gw yang benar-benar terkejut Cuma bisa bengong meratapi keadaan gw yang jadi aneh begini. Acara yang gw nggak duga-duga akhirnya selesai juga, mereka pulang satu persatu meninggalkan gw yang masih kaget dengan kejadian tadi. gw pun juga langsung pulang tetapi Gw pulang menjadi pusat tontonan orang-orang yang gw lewati. Gw sangat malu dengan keadaan yang begini lewat orang-orang dipinggir jalan. emoticon-Frown
Part 33


“kenapa gw jadi suka kesini ya??”tanya rina

“nggak tahu gw, kan bukan peramal.”jawab gw emoticon-Hammer (S)

“yeee… serius dikit kenapa sih. Gw bingung kenapa gw jadi suka kesini, tapi kalau gw sendiri ke sini sama aja.”balas rina

“sama aja gimana maksud lu??”tanya gw

“ya kalau gw kesini sendiri rasanya beda, nggak kaya pas di temenin sama lu. kaya ada rasa nyaman dan tenang”jawab rina

“wah mungkin emang tergantung sama siapa lu kesininya, kalau sama gw itu kali yang lu rasain.”balas gw emoticon-Malu (S)

“mungkin…”

Itulah percakapan gw dan rina di tempat yang dimana dia bisa tenang. Sepulang sekolah tadi, dengan keadaan hancur-hancuran karena dikerjain sama anak-anak. Gw sampe dirumah langsung mendapatkan sms dari rina yang mengajak gw ke tempat ini.

“son..”panggil rina pelan

“iya kenapa??”tanya gw sambil menikmati hari yang teduh ini emoticon-Smilie

“menurut lu arti masa depan tuh apaan??”tanya dia sambil memandangi langit

“hah.. kenapa emangnya??”tanya gw yang bingung dengan pertanyaannya emoticon-Bingung (S)

“ya nggak Cuma mau tahu aja, menurut lu arti masa depan tuh apa??”tanya dia lagi

“hhhmmm.. menurut gw sih masa depan itu ya hasil yang kita kerjakan sekarang.”jawab gw emoticon-Cool

“lha, koq bisa begitu??”tanya dia yang masih memandangi langit

“ya iyalah, kan yang namanya masa depan itu misteri. Jadi yang ada di masa depan itu ya hasil dari yang di perbuat saat ini. Kalo saat ininya aja udah ngaco apa lagi nanti masa depannya, jadi ngaco kuadrat.”jawab gw

“wah berarti masa depan lu ngaco kuadrat dong, sekarang aja lu ngaco.”kata dia sambil menatap gw

Adooh gw nggak tahan banget sama tatapannya rina, nggak bisa di jelasin dah waktu itu begitu indahnya melihat tatapannya ditambah dengan bibirnya yang menyunggingkan senyum di bibirnya. emoticon-Wowcantik

“wwwoooiiii koq malah bengong sih……”kata rina sambil nabokin pipi gw emoticon-Frown

“adooh iya sakit tahu. Lu itu ya, pipi gw kana aset gw. maen di tabok-tabok aja.”jawab gw kesal emoticon-Kagets

“ya habisnya lu, diajakin ngobrol malah bengong sendirian. Ayam tetangga mati lho ntar.”kata dia sambil ketawa seneng banget

“ehk, tadi lu bilang gw ngaco kuadrat ya??enak aja lu nebak-nebak masa depan gw ngaco kuadrat.”kata gw sambil masih memegangi pipi gw emoticon-Frown

“lha, tadikan lu bilang masa depan hasil dari saat ini. Gimana sih?? Lu itukan ngaco sekarang.”balas dia yang masih ketawa-tawa kecil

“enak aja gw ngaco. Nih ya gw kasih tw lagi. ikan yang mengikuti arus tuh ikan mati, kalo ikan yang hidup tuh ikan yang berusaha melawan arus.”kata gw lagi emoticon-Cool

“maksud lu apaan lagi??”tanya dia kebingungan

“lu itukan cantik, pinter lagi. Masa gitu aja nggak tahu”

“apa lu bilang barusan??gw cantik??masa sih??yang bener nih??”tanya dia mencecar gw dengan pertanyaan-pertanyaannya

“ahk kenapa jadi ngomong beginian lagi??udah udah ganti topik pembahasan.”kata gw berusaha menghindari pertanyaannya rina emoticon-Malu

“ehk ehk jawab dulu dong, kenapa sih lu itu.”

Adooh gw bingung harus jawab apa, tadi itukan gw keceplosan. Gw harus bilang apa ya ke rina emoticon-Gila

“hhhmmm.. iya beneran lu itu cantik koq…”

“wah jadi malu… terus terus…”

“terus apaan nih??”

“ya terus masa Cuma begitu doang”

“begitu gimana lagi??adooh makin nggak ngerti gw nih.”balas gw emoticon-Belo

“ahk payah lu, perasaan lu ke gw gimana??”tanyanya yang langsung to the point

Gw makin bingung, gw harus jawab apa ini dengan keadaan begini. Apa gw harus jujur ke dia tentang perasaan gw ke dia,tapi gw nggak mau nanti malah ngerusak suasana. emoticon-Cape d... (S)

“jawab dong!!”pinta dia

“gw… gw sebenernya suka sama lu.”jawab gw pelan emoticon-Malu

“yang bener??terus”

“gw suka sama lu dari pertama kita kenal, gw selalu terbayang diri lu. mungkin gw salah bilang ini tapi jujur gw sayang sama lu” jawab gw setelah mengumpulkan keberanian maksimal emoticon-heart

Setelah itu tiba-tiba suasana hening untuk waktu yang cukup lama. Entah apa yang ada di dalam pikiran rina rina, yang pasti dipikiran gw jadi kacau balau. emoticon-Gila
ceritanya bagus banget gan. Mantap. Keep update gan
Kuharap Kau Selalu Ada Disini
kapan update tanya gan emoticon-Cool
mantap gan ceritanya bikin ketawa sendiri emoticon-Malu (S)
ayo cepet apdet dong gan emoticon-Big Grin
Quote:


Quote:


Quote:


waaaahhh..
makasih gan atas pujiannya emoticon-Malu (S)
nggak tahu gan,lagi pusing dengan tugas-tugas yang ada emoticon-Frown
tapi setiap minggu pasti di update koq emoticon-Malu
Quote:


santai aja lah gan gak usah dibikin ribet, yg penting update aja emoticon-Big Grin
Halaman 5 dari 14


×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di