KOMUNITAS
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kuharap Kau Selalu Ada Disini
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000010775386/kuharap-kau-selalu-ada-disini

Kuharap Kau Selalu Ada Disini

Tampilkan isi Thread
Halaman 4 dari 14
Part 25

“hallo, ini benar sonny ya??”kata orang dibalik telpon disana

“iya betul, ini siapa ya??”tanya gw bingung emoticon-Bingung (S)

“ini ibunya rina son.”jawabnya

“ouh tante, ada apa ya tante??”tanya gw lagi

“gini lho son, daritadi tuh rina belom pulang. Padahal udah jam 4 sore gini, mana dia nggak bawa hpnya lagi. Tadi tante kasih ijin sih dia ke sekolah bawa motor, tante takut kalau rina kenapa-napa son..sonny bisa tolongin tante nggak cariin rina son?? ”tanya mamahnya rina
emoticon-Gila
“oouuh yaudah saya cariin dulu ya tante. Nanti kalau sudah ketemu pasti saya suruh pulang tante.”kata gw emoticon-Malu

Itulah perbincangan antara gw dan mamahnya rina yang membuat gw sekarang kebingungan mencari kemana lagi rina perginya. Jam ditangan gw udah menunjukan pukul 17.20, namun daritadi gw udah kesana-kemari tapi tidak juga ada hasilnya. Gw udah coba telponin indri dan tika namun mereka juga tidak tahu dimana keberadaan rina saat itu. Namun entah kenapa motor yang gw kendaraankan sepertinya mengantar gw ketempat dimana gw bisa lihat senyum damai dari rina pertama kali saat tidur. Dan ternyata ada seorang cewek dengan seragam smu yang masi lengkap duduk dibawah pohon cemara, cewek itu rina. Entah apa yang dia lakukan disini daritadi, segera saja gw hampiri dia yang tampaknya sedang sedih dengan pandangan mata yang entah kemana. emoticon-Amazed

“nggak baik cewek bengong jam-jam segini. Ntar ayam tetangga mati dah.”kata gw emoticon-Smilie

“………………………………”

Nggak ada jawaban dari rina.. berarti dia bener-bener lagi sedih, seperti ada beban yang dipikirkannya.

“sore-sore begini emang suasananya enak banget disini. Boleh gw duduk disebelah lu??”tanya gw

“duduk aja”katanya pelan tanpa menoleh ke gw

“mau minum es tebu nggak??”tanya gw

“nggak, makasih.”kata dia pelan lagi

Ini anak sebenernya ada masalah apa lagi ya, sampe-sampe nggak menghiraukan gw yang ada disebelahnya

“gw rasa percuma lu liatin tuh danau nggak akan berubah. Jadi kalo ada masalah ya ceriakan aja.”kata gw

“lu nggak akan ngerti.”kata dia lebih panjang sedikit

“gimana gw bisa ngerti, tahu aja nggak masalah lu itu apa.”kata gw lagi

Tiba-tiba dia menoleh ke gw, gw sempat lihat ekspresinya yang nggak bisa dilukiskan dengan kata-kata. Namun dia terlihat seperti sedang memikirkan sesuatu yang membuatnya sedih seperti ini.

“eh lu son kapan datengnya.”kata dia seolah-olah nggak ada apa-apa

“Gile daritadi gw ngomong, dia nggak tahu kalo yang ngomong itu gw.”kata gw dalem hati emoticon-Frown

“rin, lu kalo ada apa-apa cerita dong sama gw, siapa tahu aja gw bisa bant ulu.”

“gw nggak kenapa-napa koq son.”kata dia sambil menghapus air mata yang daritadi mengalir dimatanya

“lu nggak usah bohong deh sama gw. lu tuh ada apa sebenernya.”

“beneran gw nggak kenapa-napa koq son, lihat nih senyum gw.”kata dia sambil senyum yang dibuat-buat

“ini bukan senyum rina yang gw kenal. Senyum dia tuh senyum ceria bukan senyum yang dipaksa.”

“lu koq sebegitu perhatiannya sih son sama gw. gw sendiri nggak tahu kenapa gw bisa begini.”balasnya

“coba lu ceritain dah sama gw. nanti dengan perlahan beban-beban lu akan terangkat dengan sendirinya.”

“gw kangen kebahagiaan keluarga gw yang hilang.”kata dia lirih

“hhhhmmmm… trus tujuan lu dateng kesini buat apa emangnya??”tanya gw emoticon-Peace

“gw mau menghapus semua memory ini. Gw pengen ngelupain semua yang telah terjadi.”

“lu itu salah rin, masa lalu birin aja berlalu. Itu semua nggak akan bisa terulang lagi walau satu detikpun rin. Lu bilang mau keluarga lu bahagia lagi, kenapa lu nggak bikin nyokap lu bahagia. Diakan keluarga lu jugakan??kita tuh nggak boleh terjebak dalam lingkaran masa lalu. Tapi kita tuh harus belajar dari masa lalu rin.” emoticon-thumbsup:

“lu nggak pernah ada dalam posisi gw son. Lu tuh nggak tahu apa-apa.”kata dia

“emang gw nggak tahu apa-apa rin, tapi gw tahu kalo hari ini harus lebih baik dari hari kemarin dan besok harus lebih baik daripada hari ini. Jadi hidup kita tuh harusnya berjalan seperti itu.”

“iya juga sih..”

“nah kan masih ada nyokap lu. Lu bahagiain dia dong rin. Jangan pernah buat dia cemas sama lu ya.”

“iya deh son…thanks ya.”

“ya pokoknya jangan pernah sia-siain yang ada didepan lu saat ini ya.”kata gw mencoba memberikan motivasi ke dia emoticon-Cool

Dia pun memberikan gw senyum yang indah sekali, entah apa makna dari itu. Tapi yang pasti gw seneng dia udah bisa senyum lagi, senyum yang tulus tanpa paksaan ataupun dibuat-buat. emoticon-Kiss (S)
gan yang semangat donk ngelanjutin ceritanya gan emoticon-Malu (S)
penasaran ini emoticon-Belo
wadooh TS-nya sibuk mulu nih..
padahal mau baca kelanjutan ceritanya juga :(
Part 26-A

Selama gw sekolah kegiatan rutin yang gw paling seneng dari proses belajar yaitu pas terdengar suara bel yang meraung-raung menandakan berakhirnya pembelajaran disekolah setiap hari. Entah kenapa setiap denger suara bel pulang sekolah sangat menyenangkan.

“"waaahh cepet banget ya udah pulang aja. nggak terasa hari ini sekolahnya." ”kata gw emoticon-Big Grin

“"yeee…. Pas bel bunyi aja seneng banget, lu liat dong tadi muka lu pas lagi pelajaran yang pake rumus-rumus itu gimana." ”kata chandra sambil membereskan buku-buku pelajarannya

"“ya itukan tadi. Sekarang ya bedalah. Umur gw aja yang tadi sama sekarang aja udah beda, lebih tua beberapa jam disbanding tadi." ”kata gw membela diri emoticon-Wink

"“dasar lu nggak punya pendirian." ”kata chandra

"“heiii...ribut banget sih nih daritadi, emangnya ada apa sih??”" kata tika yang tiba-tiba dateng ke meja gw dan chandra

"“nggak ada apa-apa koq. Itu tadi kucing lewat bawa buntut keren banget.”" kata gw ngarang emoticon-Hammer (S)

"“chan, temen lu obatnya abis tuh. Kasih obat gih biar sembuhnya cepet.”" kata tika meledek gw

"“dia mah obatnya kasih aja makanan gratis ntar juga sembuh. Tapi gw sekarang lagi nggak punya uang buat beli makanannya dia.”" kata chandra menimpali tika emoticon-Nohope

"“ya ampun.. gw kaya kucing aja kalo begitu." ”kata gw emoticon-Confused: emoticon-Nohope

"“lha, itu ngaku." ”kata tika sambil ketawa terbahak-bahak

"“udahlah.. kasian kaum kaya gw selalu dianiaya sama orang yang kaya kalian ini." ”kata gw memelas emoticon-Belo

"“yee gitu aja ngambek. Gw duluan balik ya, mau nyari makanan ma indri." ”kata chandra pamitan sama gw dan tika

"“buat neraktir cewek aja ada, buat gw lu bilang lagi nggak punya uang.”" kata gw emoticon-Frown

"“kalo mau lu jadi cewék gw dulu." ”kata chandra sambil tertawa lepas meninggalkan gw dan tika emoticon-Nohope

Gw dan tika pun berjalan melewati kelas-kelas yang murid-muridnya sudah keluar. Entah kenapa kita berdua jadi saling membisu tanpa ada sepatah katapun yang keluar dari mulut kita, hanya suara langkah kaki kita yang saling bersahutan mengiringi kita berdua.

“"son.." ”panggil tika

"“ya" …”jawab gw

"“ntar sore ada acara nggak??”" tanyanya

"“ada sih mau nyuci motor." ”jawab gw singkat emoticon-Hammer

"“oohhh.”" kata dia

"“kenapa emangnya tik??" ”tanya gw balik

"“nggak koq,Gw Cuma mau ngajak lu makan aja diluar. Tapi kalo lu nggak bisa juga nggak apa-apa koq." ”jawab tika

"“bisa koq gw. kapan nih mangnya??" ”tanya gw lagi emoticon-Shutup emoticon-Embarrassment

"“nanti di *** tapi sore aja. Bener nih mau??”" tanya dia balik

"“ya maulah. Yaudah oke nanti sore ya."”

"“iya… jangan lupa ya."”

Akhirnya kita berdua pun sampai diparkiran motor.kita pun pulang ke rumah masing-masing.
Diubah oleh ghighe
ikutan nimbrung ye gan sambil baca nyante :linux:
Part 26-B

Saat gw mengendarai motor gw melewati tempat pemberhentian angkutan kota, gw lihat seorang gadis dengan tas pink yang sepertinya gw kenal. Setelah lebih dekat lagi ternyata benar it urina sedang menunggu angkutan. Langsung aja gw deketin dia

“"haii cewek godain abang dong." ”kata gw ke dia

"“nggak janji deh." ”kata rina

"“lu belom pulang nih?? Kalo mau nungguin gw jangan disini. Ntar malah salah orang lho." ”kata gw emoticon-Malu (S)

"“rajin banget gw nungguin lu. Mendingan gw nungguin kerbau lewat, ntar bisa gw naikin sampe rumah.”" jawab rina

"“yeee.. berarti motor gw lu bilang kerbau dong??kan gw mau ngajakin lu pulang bareng." ”kata gw emoticon-Nohope

"“bukan motor lunya yang kerbau, tapi lu itu yang kerbau.”" balas rina

"“ngaco lu ini…. Udah ayo mau pulang bareng aja sama gw.”" tawar gw ke rina

"“yaudah deh. Sekalian menghemat biaya."”

Akhirnya kita rina naik juga ke motor gw. diperjalanan kita berdua masih mengobrolkan hal-hal yang nggak penting banget buat di obrolkan. Dan nggak terasa kita sampai juga di depan rumahnya rina. Rina pun menyuruh gw untuk mampir dulu kerumahnya, gwpun jadi mengikuti perintahnya.

“"mau minum apa nih??”" tanya rina

"“nggak usah repot-repot, yang berwarna aja boleh kalo ada." ”jawab gw

"“yang berwarna ya…....hhhmmm…....oh ya, itu masih belum dibuka dari kalengnya.”" kata rina sambil menunjuk kearah cat tembok yang masih belum dibuka diteras rumahnya

"“bukan itu maksudnya. Gimana sih sekolah tapi koq nggak pinter-pinter juga." ”kata gw

"“tadi lu bilang yang berwarna, itukan berwarna. Siapa yang salah hayo?? Makanya yang jelas dong kalo ngomong”."

"“iya iya deh, ampuunn..”" kata gw memelas emoticon-Belo

"“jadi mau minum apa nih??”" tanya rina lagi

"“udahlah basa-basi mulu. Apa aja yang ada ntar juga abis.”" kata gw kesal emoticon-Cape d... (S)

Rina pun langsung masuk kedalam rumahnya untuk memberikan gw air minum. Gw yang waktu itu ada diruang tamu rumahnya, gw lihat-lihat ternyata disana sudah tidak ada lagi foto ayahnya rina, hanya ada foto rina dan ibunya saja yang menempel didinding. Rina kalo difoto maupun aslinya ternyata sama saja (sama-sama cantik emoticon-Embarrassment ). Saat gw lagi memandangi foto-foto yang ada tiba-tiba rina datang membawakan segelas sirup dingin ditangannya.

“"cantik ya gw kalo difoto??" ”tanya rina

"“iya tapi koq yang aslinya nggak ya.jangan-jangan ini tipu muslihat kamera" ”kata gw emoticon-Big Grin

"“hah…..wah kurang ajar lu." ”balas rina

"“hehehehe…...becanda koq, gitu aja manyun udah kaya bebek." ”kata gw emoticon-Shutup

“"berarti bener dong gw cantik??" ”tanya dia lagi

"“ya sedikit..”"

"“koq sedikit???yang banyak apa..”"

"“dasar lu.. nanya apa maksa nih??" ”tanya gw emoticon-Bingung (S)

"“hehehehe..”" balas dia yang nyengir emoticon-Big Grin

"son...."panggil rina

“"iya”"

"“ntar ada acara nggak nih??jalan keluar yuk. Makan gitu atau nggak maen gitu.”" ajak rina

"“kemana emang maunya??gw sih siap kemana aja." tanya gw

"“ke *** aja yuk yang deket sekolah. Mau nggak??”" tanyarina kembali

"“boleh-boleh..kapan nih maunya??" ”tnya gw balik

"“ntar sore gimana??" ”

"“siap deh ibu boss." ”kata gw semangat emoticon-Metal:

Kita pun melanjutkan ngobrol-ngobrol lagi, nggak jarang juga kita membahas tentang pelajaran yang tadi dipelajari disekolah.
Akhirnya setalah cukup lama mampir dirumah rina,gw pun pulang. Sesampainya dirumah gw baru inget kalo gw juga punya janji sama tika buat makan nanti sore ditempat yang sama dengan tempat yang mau gw datengin nanti sama rina. Semakin lama gw memikirkan hal itu membuat gw semakin ppusing dan gw pun tertidur buat menenangkan pikiran gw yang kemana-mana. emoticon-Thinking emoticon-Gila
Diubah oleh ghighe
Quote:


pasti di update koq kalo udah saatnya sist emoticon-Malu

Quote:


ya namanya juga lagi uts. ribet jadinya emoticon-Frown

Quote:


ooohh silahkan aja koq emoticon-shakehand
maap nih tulisannya masih amburadul emoticon-Embarrassment
gimana sih gan bikin janji sama 2 orang yg berbeda di tempat berbeda dalam waktu yg sama (ntar sore) ? emoticon-Bingung (S)

ntar bakalan runyam deh emoticon-Ngakak (S)
Quote:


tempat dan waktunya sama gan emoticon-Cape d... (S)

ya namanya juga orang lupa mau gimana lagi gan emoticon-Frown
Quote:


tempat dan waktunya sama gan emoticon-Cape d... (S)

ya namanya juga orang lupa mau gimana lagi gan emoticon-Frown
Part 26 – C


Sore ini, gw berangkat sendirian ke salah satu pusat perbelanjaan di deket sekolah gw. gw dateng karena gw punya janji ke dua orang yang berbeda namun tempat dan waktunya sama. Setelah gw memarkirkan motor gw ditempatnya, gw pun langsung menuju ke salah satu lantai yang banyak tempat makannya. Setelah sampai disana gw langsung duduk ditempat gw bisa melihat para pengunjung yang datang ketempat ini.

Ttrrreeettt ttttrrrrreeeettt….getaran hp gw yang nggak bisa diem

“hallo.”sapa gw

“lu dimana son??”suara orang yang menjawab sapaan gw

“gw di lantai 3 di **** ***** nih. Lu kesini aja.”kata gw

Telpon pun langsung diputus secara sepihak oleh orang yang menelpon gw. baru saja gw masukin hp gw ke saku celana, sudah terasa bergetar-getar lagi.

“iya hallo.”

“lu dimana sih??tadi gw telpon sibuk dah.”kata orang diseberang telpon

“nggak kemana-mana koq gw. gw di **** *****. Lu kesini aja langsung.”balas gw

“iya, tunggu sebentar. Gw udah dilantai 1 nih.”kata orang ini langsung memutuskan telponnya

Gw jadi pusing gara-gara hal ini. Gimana nanti gw jelasin ke mereka ya kenapa bisa begini.
Tidak lama pun gw lihat seorang gadis yang gw kenal. Dia adalah rina yang datang dengan tas berwarna pink kesayangannya. Dia sepertinya sedang nyariin gw karena gw lihat dia daritadi celingak-celingukan. Nggak berselang lama datang pula tika dengan kacamata beningnya yang membuat dia terlihat sangat manis. Dia juga sempat kebingungan mencari gw karena dia juga melihat ke kanan-kiri.

“hheeeiii.”sapa gw ke mereka

Mereka sangat kaget setelah melihat satu sama lain. Mereka yang masih kaget langsung menghampiri gw yang sudah duduk daritadi.

“gimana nih perjalanannya??ayo silahkan duduk”tanya gw sambil menawarkan duduk ke mereka

“udah nggak usah basa-basi deh. Kitakan janjian berdua, kenapa bisa bertiga begini??”tanya tika ketus

“enak aja. lu janjinya sama gwkan son tadi??”tanya rina nggak kalah ketus

“udah makanya duduk dulu, biar gw yang jelasin.”kata gw

Setelah mereka duduk ke bangku masing-masing, gw langsung jelaskan kenapa bisa terjadi seperti ini dengan sangat detail.

“pikun dasar lu. Udah tua kali punya janji malah mau ngikut janji laen.”kata tika sewot emoticon-Kagets

“ya namanya juga manusia, tempatnya salah dan lupa.”kata gw pelan emoticon-Belo

“kalo tahu begini mendingan dirumah aja nonton tv.”kata rina juga sewot emoticon-Kagets

“iya deh.. maaf, maaf banget ya. Yaudah mau mesen apa nih, gw yang bayarin deh karena kesalahan gw“kata gw memelas emoticon-Belo emoticon-Peace

“yaudah kalo begitu. Gw pesen es capucino aja dah,biar otak gw adem.”kata rina masih sewot emoticon-Amazed

“gw pesen orange juice aja dah.”kata tika

“makanannya pada mau apa nih??”tanya gw emoticon-Bingung (S)

“GW LAGI DIET!!”kata rina dan tika berbarengan emoticon-Bingung (S)

“yaudah deh. Tapi kompakan banget nih kalian berdua??”tanya gw lagi

“BUKAN URUSAN LU!!”kata mereka berbarengan lagi

Akhirnya daripada gw disewotin sama mereka berdua gw langsung saja memesan minuman yang kita pesan. Selama menunggu minumannya diantarkan, kami Cuma bisa saling diam membisu dan saling pandang-pandangan. Jujur gw karena kejadian ini gw jadi takut ngeliat cewek kalo lagi marah. emoticon-Takut (S) emoticon-Frown
Quote:


oh sama toh tempatnya emoticon-Big Grin

abis di sensor nama tempatnya gimana ane mau tau, kalo itu sama atau beda emoticon-Ngakak (S)
Quote:


ya kalo ane sebutin
ntar dikirain promosiin tuh tempat lagi emoticon-Hammer
kan nggak di sponsorin ama tuh yang punya tempat emoticon-Malu (S)
son, updatenya sering-sering donk :D

sumpah penasaran sama masa lalu kamu emoticon-Malu (S)
Quote:


ini kekasihnya masa kini yak? emoticon-Embarrassment
Quote:


uuppss. ketahuan nih emoticon-Malu (S)

kata engkong ane kalo udah ketahuan lariiiiii \temoticon-Ngacir
Quote:


heh siapa bilang \t:confused:

ngaku-ngaku aja nih \t:nohope:
Part 27

“"hhhoooaaammmm…..”"

"“woi nguap aja nih, ngantuk lu ya??”" tanya rina

"“sedikit doang koq. Gara-gara semalem nonton bola nih.”" kata gw emoticon-Belo

"“yaampun, lu tuh ya. Ngerusak suasana aja.”" kata rina pura-pura ngambek

"“ya maaf, ya abisnya kalo ngantuk mau digimanain lagi??”" tanya gw

"“huh..lu tuh ya."”

"“minjem paha lu ya sebentar aja. ntar kalo udah 30 menit lu bangunin gw.”" kata gw ke rina emoticon-Genit:

"“yaudah 30 menit ya.. kalo kelebihan nambah lho sewanya." ”kata dia sambil ketawa

"“iya iya… lu tuh ternyata bawel ya.”"

Gw pun langsung terlelap karena cuacanya yang membuat suasana disini jadi sejuk.

Gw tadi sepulang sekolah ngajak rina ke salah satu situ dikota gw lagi. Gw bilang sih daripada nggak ada kerjaan mendingan main dulu bentar,Dia pun ikut tanpa dipaksa. namun gara-gara kantuk yang nggak bisa ditahan akhirnya gw tidur dengan kepala gw meminjam pahanya rina supaya jadi bantal.
Waktu terus berjalan, dan baru menunjukan 20 menitan ketika gw bangun.

"“lu udah bangun..akhirnya.”" kata rina

"“kenapa emangnya rin??ada penjahat yang godain lu ya??”" emoticon-Metal:

"“nggak.. tapi awas dulu lu nya. Capek nih pegel kaki gw." ”kata rina

"“ouhh.. kan belom 30 menit, so gw masih ada sisa waktu nih.”" balas gw emoticon-Belo

"“heh enak aja lu, kaki gwkan nggak di gaji buat jadi bantal lu.”" kata rina kesal

"“ye… perjanjiannya apa tadi??kan tidur 30 menit, kalo lebih baru dibayarkan??”" kata gw sambil nyengir lebar-lebar emoticon-Nohope

"“ya ampun.. koq jadi gw yang dirugikan sih.. yaudah sebentar dulu kaki gw bener-bener pegel nih. Sebentar aja ya...please" ”mohon rina

Gw langsung bangun dan membiarkan rina mengistirahatkan kakinya dulu.

"“wah bener-bener pegel nih. Berapa sih berat kepala lu??”" tanya rina kesal

"“nggak tahu, yang pastikan perjanjiannya kaya tadi.”" kata gw emoticon-Big Grin

"“pokoknya pijitin nih kaki gw..gw nggak mau tahu, walau nggak ada diperjanjian tapi udah pegel kronis nih.”" kata rina sambil mengeluh keadaan kakinya

"“iya iya ibu boss..yang mana nih yang mau dipijit??" ”tanya gw emoticon-Cape d... (S)

"“dua-duanyalah..”"

Gw pun langsung memijat kakinya rina yang tadi gw pake buat tidur gw.

“"nah gitu dong. Jadi simbiosis mutualisme kan kalo begini. berbakat lu jadi tikang pijit”." kata rina

"“yeeeeeee…..udah diem aja nggak usah komentarin pijitan gw." ”kata gw

"“beneran koq ini gw..berani sumpah dah gw.”" kata rina lagi

"“udah jangan dikomenin lagi. Belom tahu yang sebenernya aja lu, gw ini tukang pijit bokap gw." ”kata gw sambil gw kerasin pijitan dikakinya rina emoticon-Smilie

"“aduuhh.....…sakit tahu, pelan-pelan napa sih. Tukang pijit nggak professional dasar." ”keluh rina

"“makanya dibilang jangan dikomentarin lagi, jadi nggak enakkan pijitannya.”" emoticon-Mad:

"“iya iya dah gw diem nih.”" balas rina

Nggak terasa 15 menit sudah gw mijitin kakinya rina.

“"son.." ”panggil rina

"“iya ada apaan??" ”tanya gw sambil masih mijitin kakinya rina

"“nggak koq.. nggak apa-apa." ”jawab rina

"“kalo mau nanya, ya tanya ajar in. nggak dipungut biaya koq."” emoticon-Big Grin

"“bener nih gw boleh nanya??”" tanya rina

"“ya bolehlah.. kenapa juga nggak boleh.”"

"“hhmmm.. si chandrakan udah punya si indri dari kelas 1, lu koq nggak ikut pacaran kaya chandra??apa jangan-jangan lu itu.............." ……………”kata rina sambil ketawa lebar

"“yeee.. gw normal kali suka sama cewek juga.”" emoticon-Kagets

"“trus lu kenapa nggak kaya chandra gitu cari cewek trus pacaran deh??”" tanya rina lagi

"“abisnya gw masih ngumpulin kekuatan buat sama tuh cewek.”" kata gw pelan emoticon-Malu

"“siapa ceweknya??siapa siapa ayo kasih tahulah!! Gw kenal nggak??apa masih satu sekolahan sama kita apa sekolahan lain”??" tanya rina mendesak gw

"“buset dah… satu persatu dong. Yang pasti lu tahu koq orangnya." ”kata gw serasa maling diwawancarain

"“ahk pelit lu kasih tahu dong!!”"

"“ntar juga lu tahu koq.”"

"“emangnya ciri-cirinya gimana sih son cewek idaman lu itu??kaya tika ya??”" tanya rina sambil di cemberutin mukanya

"“bukan rin,tapi kaya lu itu idaman gw."” Kata gw dalam hati emoticon-Shutup

"“ya pokoknya dia cantik koq menurut gw. anaknya baik,perhatian juga,kadang-kadang suka ngambek juga ya trus pokoknya perfect dah menurut gw." ”jawab gw

"“siapa sih orangnya??gw mau tahu son..ntar kenalin gw ya sama dia.”" kata rina memaksa gw

"“iya iya gw pasti kenalin koq. Dan lu juga pasti tahu koq."”

"“oouuhhh…”..."

"“lha gw jadi keterusan mijit kaki lu nih. Udah ahk gw mau tidur lagi.”" kata gw menghentikan pijatan gw emoticon-Roll Eyes (Sarcastic):

"“yeee.. ini udah lebih dari 30 menit daritadi.. jadi nggak mau ahk.”" kata rina sambil ketawa lebar emoticon-Nohope

"“yaaahhhh.. curang lu masa ngitungnya daritadi pas gw mijit juga diitung sih.” "emoticon-Frown

“"yang pentingkan 30 menit ya 30 menit. Nggak bisa tambah sekarang.” "

Akhirnya sore itu gw dan rina habiskan untuk memandang tenangnya air yang ada. Namun pertanyaan rina tadi tentang cewek yang gw suka tadi biking gw cukup dag dig dug menjawabnya. Hampir aja ketahuan. emoticon-Malu (S)
Diubah oleh ghighe
Part 28 - A

Pagi yang cukup mendung di atas langit sekolahan gw. menjadikan pagi ini cukup dingin karena dari kemarin gw sudah merasakan nggak enak badan,apa lagi ditambah gw dateng kepagian dan masuk kelas yang di dalamnya AC-nya sudah nyala jadi membuat gw kedinginan di pojok kelas.

"“kenapa lu son??sakit ya??baru dateng juga udah mojok aja di kelas.”" kata temen sekelas gw yang selalu datang paling awal dikelas

"“nggak tahu nih, hawanya dingin banget nih pagi ini. Apa Cuma perasaan gw aja ya..”" balas gw emoticon-Bingung (S)

Tidak berapa lama, anak-anak mulai berdatangan memasuki kelas.

“"woi kenapa lu??abis ronda semalem, trus sekarang masuk angin gitu??" ”tanya chandra

"“berisik lu, nggak tahu gw lagi nggak enak badan masih aja diledekin.”" emoticon-Belo

"“ya gw kan Cuma bercanda son, sorry sorry..." …”kata chandra sambil menempelkan tangannya kekening gw untuk mengukur gw beneran saki tapa nggak

"“cie..cie..cie..ssuuiitt ssuuiii..pagi-pagi udah mesra banget pasangan yang satu ini.”" kata tika yang baru datang emoticon-siul:

"“yeee… ini anak malah yang macem-macem aja pikirannya.." ”kata chandra sewot emoticon-Kagets

"“abisnya masih pagi begini dipojokan lagi udah gitu jidatnya dipegang-pegang lagi..adooh....so sweet banget.."”kata tika sambil ketawa lepas emoticon-Nohope

"“ahk bodolah terserah lu. ini temen gw lagi sakit nih." ”kata chandra makin sewot

"“uduh uduh perhatiannya. Sakit apa sakit nih??”" tanya tika

"“lu liat dong tuh muka nih bocah udah pucet banget masa gw bohong.”" kata chandra

"“hah.. yang bener son??lu sakit beneran ya??”" tanya rina ke gw

Gw yang daritadi diam mendengar percakapan mereka berdua Cuma bisa ngangguk-ngangguk saja menjawab pertanyaan tika.

"“lu kenapa bisa sakit son??ke uks aja yuk!!”" saran tika

"“gw nggak apa-apa koq." ”kata gw pelan emoticon-Nohope

"“udah ayo ikut aja ke uks biar disana ntar disana dikasih obat!!”" balas tika yang tetap memaksa gw

"“yeee… tadi aja ngata-ngatain gw, sekaran koq jadi lu yang panik sih tik??”" tanya chandra emoticon-Gila

“"wajar dong temen sakit harus dikasih bantuan. Siapa tahu aja ntar kalo gw gantian yang sakit jadi bisa dibantu juga." ”jawab tika

"“udah bener gw nggak apa-apa koq. ouh ya bilangin ntar sama dedy gw duduk ditempatnya dulu sehari aja ya, dia duduk disebelah lu aja chan." ”balas gw emoticon-Smilie

Tidak berselang lama pun pelajaran pertama dimulai. gw yang memang dari awal datang tadi merasa nggak enak banget badan hari ini,langsung tidur-tiduran sambil mendengarkan apa yang diterangkan oleh guru yang mengajar didepan. Namun gw nggak hanya tidur-tiduran tapi juga malah ketiduran. emoticon-Hammer (S)
Diubah oleh ghighe
Part 28 – B


“"ada dimana nih gw??tadi seinget gw, gw kan masih dikelas. Koq bisa disini??" ”pikir gw begitu mata gw terbuka

Gw terkaget begitu gw bangun entah ada diruangan mana, yang pasti di ruangan ini sudah kosong dan gw daritadi tidur diatas kasur. Ternyata ruangan ini adalah ruangan uks. Yups, dari bau-bau obat-obat yang ada disini cukup menyengat dan sedikit demi sedikit membuat gw kembali bangun walaupun badan ini masih belum stabil. Gw pun langsung turun dari ranjang tersebut dan bermaksud kekelas biar langsung bisa pulang kerumah.

"“son, lu mau kemana??" ”tanya tika diluar ruangan tersebut

"“lha. Koq kalian semua pada disini??nggak belajar apa sekarang??”" tanya gw

"“belajar??lu lihat dong sekarang jam berapa son??makanya lu tuh jangan tidur aja.”" jawab chandra

"“lha, emang sekarang jam berapa??koq gw bisa didalem sini sih??”" tanya gw heran emoticon-Malu

"“ceritain tik ke dia, lu kan yang daritadi nangis juga ngelihat sonny tepar gitu.”" kata chandra

"“maksudnya apaan tik??”" tanya gw yang semakin bingung emoticon-Bingung (S)

"“nggak apa-apa koq, tadi gw Cuma mikir lu tuh pingsan aja jadi chandra gw suruh ngebawa lu kesini langsung." ”kata tika

"“yaelah.. tadi siapa ya yang nangis kaya air terjun deresnya.”"balas chandra

"“son,lu kalo merasa udah enakan yaudah ayo pulang." ”kata tika

Dari arah kejauhan gw mendengar seseorang memanggil gw

"“ssoonnyyy…...sooonnn.”"

"“sebentar dulu dah, gw kayanya denger seseorang manggil-manggil gw nih??”" tanya gw

Gw langsung saja mencari sumber suara tersebut. Dan di ujung lorong terlihat dua gadis sedang berjalan menyusuri lorong-lorong menuju kearahku. Mereka adalah rina dan indri. Rina yang tiba-tiba datang langsung meluk gw. emoticon-Confused

"“aduuh rin lepasin dong, nggak enak nih sama temen-temen.”kata gw sesak nafasnya." emoticon-Belo

"“lu tuh kalo sakit bilang-bilang kenapa sih son, ntarkan gw bisa jagain. Gw aja baru tahu kabarnya dari smsnya chandra ke indri." ”balas rina sambil melepaskan pelukannya

"“iya iya maaf.. siapa juga yang mau sakit sih.”" kata gw pelan emoticon-Nohope

"“yaudah ntar lu jaga kesehatan ya kalo sudah sampe rumah.”" kata rina sambil nyubitin pipi gw

"“makasih ya chandra dan elo juga tik..."……”kata gw sambil menengokkan kepala ke belakang gw emoticon-Confused:

Namun yang gw lihat koq Cuma chandra aja. tika yang daritadi ada disebelahnya chandra tiba-tiba menghilang bagaikan ditelan bumi.

"“tika mana chan??" ”tanya gw heran emoticon-Bingung

"“lha, gw juga nggak tahu tadi sih ada disebeah gw, sekarang koq bisa menghilang gitu aja ya." ”jawab chandra yang heran

"“emangnya ada tika ya dari tadi??”" tanya indri

"“beneran koq. Tadi ada disebelah lu kan chan??”"

"“iya beneran koq. Kemana ya tuh anak, susah banget ditebak ternyata sifatnya." ”jawab chandra

"“udah mendingan kita pulang saja yuks, lu juga butuh istirahatkan son.”" usul indri

Akhirnya kami pulang ke rumah masing-masing. Namun chandra mengantar gw pulang, dia membawakan gw beserta motor gw sampai dirumah dengan selamat. Lalu dia meneruskan perjalanan pulangnya dengan di antar oleh saudara gw yang dirumah.
Begitu masuk kamar gw langsung merebahkan diri dan mencoba menjelaskan setiap kejadian yang tadi gw lewati. Dan gw masih bingung dengan kepergiannya tika yang begitu gw nengok saja dia sudah menghilang.emoticon-Bingung (S)
Diubah oleh ghighe
Halaman 4 dari 14


×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di