CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5de13523a2d1954ff0723de0/under-the-influence

Under The Influence

Under The Influence

UNDER THE INFLUENCE

Genre : Romance, Drama, Crime, Mature, Voyeur.

Terjemahan dari judul, dibawah pengaruh. Multi tafsir, bisa dibawah pengaruh zat tertentu, dibawah pengaruh pikiran, dibawah pengaruh perasaan dsb.
Agar supaya bisa tetap menikmati cerita, anggap saja gw hanya seorang tukang cilok yang halu tingkat tinggi. Kalian tak perlu repot autentikasi maupun investigasi. Terima kasih.


Bonus mulustrasi.
Gw pake vectorizer online untuk menggambarkan karakter dalam cerita. Bukan asli pastinya.
Jika ada tokoh baru, nanti menyusul.


Spoiler for mulus:


Spoiler for INDEX:


《《《《《《《《《 ❖ 》》》》》》》》》》


PREAMBULE


Spoiler for Preambule:


profile-picture
profile-picture
profile-picture
Rasali dan 13 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh AresTheGodOfWar
Halaman 1 dari 2

1

     Malam ini, seperti biasa, kegiatan gw dikosan adalah menimbang, packing dan menghitung barang2 jualan gw. Ini adalah kosan ketiga gw sejak gw memutuskan untuk menjalani pekerjaan ini. Kosan dengan ukuran kira2 6x8, kamar mandi di dalem. Mayoritas penghuni kos ini adalah, pekerja, tak ada anak sekolah atau pun kuliah.

     Gw berpindah2 kosan untuk mengurangi resiko cepu2 diluar sana yg berkeliaran. Walaupun gw yakin manejemen usaha gw sudah sangat rapih, tetap saja, rasa paranoid selalu muncul. Setiap malam, di kesunyian, jika ada suara kendaraan yg terdengar berhenti tak jauh dr kosan gw, rasa parno itu selalu muncul.

     Gw membayangkan kendaraan itu adalah tim kepolisian yg sudah siap untuk grebek kosan gw. Biasanya, ketika ada kendaraan yg berhenti, gw mengintip dari selah gorden jendela kosan, menatap ke arah gerbang kosan. Hampir setiap malam kejadian itu selalu terulang. Parno is my life lah pokoknya.

     Ketika gw sedang fokus menghitung total uang jika barang gw semua habis menggunakan kalkulator di hp, ada panggilan masuk. Di layar tertera nama temen lama gw jaman SMA, namanya Jason. 

     Jason adalah salah satu orang kepercayaan gw. Temen dari jaman SMA. Satu2nya orang yg gw sangat yakin gak akan pernah makan temen sendiri. Rajin absen di tempat hiburan malam membuat Jason jauh lebih tersohor dibanding gw, ditambah lagi tampangnya yg limited edition plus sikapnya yg suka SKSD dengan org baru.

"Lex, siapin paket yg 500 ya... entar gw ambil kekosan"  kata Jason dari seberang telpon. 

     To the point, langsung ditutup. Baru saja gw mau tanya, beli, utang atau minta? Salah satu yg membuat omzet gw menurun, selain gw pake sendiri, kadang2 gw ksh supply ke jason. 3 kali utang, 5 kali minta, belinya cuma satu kali.

    Ok lah, gak masalah. Gw menjalani pekerjaan ini bukan untuk biaya nyaleg, bukan untuk naekin haji ortu gw, bukan buat ngelamar anak gadis orang, melainkan menyambung hidup. Menyambung hidup bukan agar dapur bisa tetap ngebul, lebih tepatnya agar bong tetap ngebul.

     Selang setengah jam telpon dari Jason, terdengar suara motor berhenti didepan gerbang kosan. Gw hafal suara motor Jason, tapi untuk memastikan, gw mengintip dari selah gorden jendela. 

     Untuk masuk ke kosan gw ini, ada satu gerbang besar untuk masuk mobil, satu lagi gerbang kecil yg hanya cukup untuk satu motor. Dibawah jam 10 pintu kecil kosan biasanya belum digembok. 

"KLOTEK... KLOTEK... NGIIIK..."

     Terdengar suara khas gembok bergesekan diiringi suara derit pintu kecil gerbang. Oh iya, bener Jason. Tapi gak sendiri, wah ini anak cari penyakit, selama ini gw gak pernah kedatangan orang tak dikenal kekosan ini.

"Hehe... Mana Lex? udah siap?" Setelah membuka pintu kecil gerbang, Jason memacu motornya menuju ke arah kamar kosan gw

     Seperti tanpa dosa, Jason masih bisa cengar cengir, mata gw masih fokus mengawasi ke arah sosok yg datang bersama Jason. Cewek, dengan celana jeans panjang, atasannya jaket kulit hitam. Gw gak bisa memandang wajahnya dgn jelas karena cewek itu menggunakan helm.

"PLAK! itu siapa? Sejak kapan gw mau terima orang gak dikenal kekosan gw?" 

     Gw menampar kepala Jason yg masih mengenakan helm, dengan mata agak melotot gw menunjuk2 ke arah sosok cewek yg datang bersama Jason.

"Sorry Lex, buru2 nih, kapan lg gw bisa dpt cewek cakep, aman kok nyantai aja, San! sini dulu San!"

     Jason meminta maaf memasang muka melas, lalu dia melambaikan tangannya memanggil sosok cewek yg masih berdiri didepan gerbang itu.

     Cewek itu pun berjalan mendekat kearah gw berdua. Semakin dekat gw bisa memandang samar wajah cewek yg datang bersama Jason. Walaupun terhalang kaca penutup helm, gw bisa melihat dagu cewek itu yg berbelah tipis, serasi dengan bibirnya yg jg berbelah, ditambah dengan hidungnya yg bangir, kombinasi itu membuat cewek yg datang bersama Jason ini mempunyai pesona yg menurut gw gak biasa.

"Disini gak ada yg bakal nilang, lepas aja helmnya" kata gw yg ditujukan untuk cewek yg datang bersama Jason. Muka gw masih agak jutek karena kesal dengan Jason.

     Setelah helm yg menutupi kepalanya terlepas, dengan jari2nya yg putih lentik, cewek itu mengibaskan rambutnya yg lurus panjang terurai. Gw menelan ludah, ternyata bener2 cantik. Beberapa detik gw bengong, gw bengong karena yg ada dipikiran gw, cewek ini mau sama Jason? Cewek2 yg biasa diajak Jason gak jauh2, pasti dr sama2 pengguna juga.

"San, ini sohib gw Alex, kapolsek aja kalah galak sama dia haha..." canda Jason memperkenalkan gw dengan cewek itu.

"Bentar ya gw ada urusan bentar dengan Jason" kata gw kepada cewek itu, gw menarik paksa tangan Jason, menggiring dia menjauh dr cewek itu, jarak yg kira2 cewek itu gak bisa mendengar percakapan gw.

"Ah Lex... Lex... lo gak bisa banget liat temen seneng..." Ternyata Jason udah paham apa yg ada dipikiran gw.

"gak usah bawel, ini paket 500 ribu, gw tambahin cepek nih"

     gw memasukkan 2 buah plastik klip berisi paket 250 ribu kesaku celana Jason, gw pun mengeluarkan 2 lembar uang kertas pecahan 50 ribu dari dalam dompet sebagai tambahan.

"ok lah, sohib nomer satu, cewek nomer sekian"  Jason memilih mengalah, gw gak yakin dia akan tetap mengalah kalau gw gak kasih sogokan.

"Malem ini lo cari cewek laen, klo modal kurang, lo minta Agus aja, belum setoran ke gw dia, sana lo pergi!"

     Jam 9 lewat, gw takutnya ibu kos nongol mau ngunci gerbang kosan, gak enak diliat bawa cewek ke kosan.

"San, lo tunggu sini bentar ya, gw ada urusan bentar" kata Jason beralasan dengan cewek itu, lalu pergi berlalu dengan motornya.

"Masuk dulu aja, duduk didalem" kata gw mempersilahkan cewek yg gw belum tau namanya itu. 

     Tanpa menjawab sepatah kata pun, cewek itu berjalan nyelonong masuk kedalam kamar kosan gw. Tatapannya berkeliling, berpindah2 dari satu sudut ke sudut lainnya.

"terserah lo mau duduk di karpet, dikursi, asal jgn di atas lemari aja" gw mencoba mencairkan suasana dgn candaan.

     Cewek itu duduk dikarpet yg berada tepat didepan TV, masih diam tanpa kata, kayaknya dia lagi bad mood. Atau mungkin, gara2 sikap gw tadi yg terlihat jutek di mata dia.

"gagu lo ya?" tanya gw kembali, namun cewek itu hanya memandang gw sekilas lalu mengalihkan pandangannya ke akuarium gw yg terletak disudut kosan.

     Wanita memang sulit dimengerti, gw jadi bingung sendiri, akhirnya gw memutuskan mengeluarkan perlengkapan gw. Dengan sebuah gunting, korek, satu botol air dalam kemasan, dan beberapa sedotan, gw merakit sebuah bong. Untuk urusan satu ini, biasanya gw gak butuh waktu lama.

     Sementara gw sibuk merakit bong, cewek itu memencet2 remote tv, bolak balik ganti channel, terlihat jenuh. Suwer, aroma parfum beraroma feminim yg dipake cewek itu bener2 bikin gw terbius. Wanginya itu gak terlalu kuat, tapi malah bikin penasaran, aromanya terbang ke hidung sesekali.

"udah gak usah jaim, gw paham bgt cewek2 yg biasa diajak Jason, coba lo cek dibawah karpet, ada satu ubin yg bisa didongkel"

     Cewek itu masih tak mengeluarkan sepatah kata pun, tapi dia menuruti perkataan gw. Disingkapnya karpet tempat dimana dia duduk, lalu meraba2 dan mencari ubin yg gw jelaskan. 

     Tak butuh waktu lama, dia sukses menemukan ubin itu, setelah mendongkel ubin itu, matanya terbelalak melihat barang simpanan gw. Di dalam kosan gw ini memang banyak tempat rahasia yg sengaja gw bikin untuk menyembunyikan barang gw.

"Wuih... lo BD ya?" tanya cewek itu menatap gw penuh curiga. 

"Kecil2an" jawab gw merendah

"mana ada kecil2an segini banyak" mendadak cewek itu memandang gw dengan tajam.

"tuh udah gw buatin bong, jgn bakar yg itu, coba lo cek dibawah akuarium, ada laci rahasia, yg itu boleh lo bakar sepuasnya"

     Gw menunjukkan satu lagi tempat rahasia. yg dibawah akuarium itu yg udah gw timbang dan gw masukin plastik klip, siap edar.

     Setelah menemukan tempat rahasia kedua dengan sedikit bantuan dan petunjuk dari gw, cewek itu tanpa ada rasa jaim meraih bong yg baru saja gw rakit. Dengan tangan kiri memegang korek gas yg sudah dimodifikasi untuk dijadikan kompor, tangan kanan memegang botol air dalam kemasan yg sudah dimodifikasi menjadi bong pula, cewek itu terlihat cekatan, tanpa canggung, kebulan asap putih pertama pun keluar dari mulutnya.

"Gak sopan ya gw, gak nawarin yg punya duluan hahaha"

     Setelah menghembuskan asap pertama, cewek itu menatap gw yg sedari tadi terlalu fokus memperhatikan setiap gerak geriknya. Mungkin dia grogi.

"enakin aja, lo sering diajak Jason? Nama lo siapa?" gw mencoba mengorek2 informasi.

"Panggil aja Sandra. Baru kenal blm sebulan sih dengan Jason, kalo lagi bener2 gak punya duit ya begini lah kerjaan gw"

     Berbeda dengan sebelumnya, cewek yang ternyata bernama Sandra itu mulai bercerita. Kebulan demi kebulan asap yg keluar dari mulut Sandra pun mulai membuat kosan gw yg minim ventilasi menjadi berkabut. Aromanya mungkin gak terlalu mengganggu, tapi mata gw mulai merasa kurang nyaman.

"Pasang AC dong Lex besok2" ujar Sandra sambil melepaskan jaket kulit hitamnya, gw mengakui kondisi di dalam ruangan ini mulai menjadi gerah.

     Ketika jaket kulit hitam yg melekat ditubuh Sandra dilepas, semakin terlihat kulit Sandra yg terawat, dari tampangnya pun sepertinya Sandra bukan orang susah.

"Gak seru ah lo Lex, temenin gw lah..." menyadari hanya mulut dia saja yg ngebul, Sandra merengek meminta gw menemani dia.

"Ini pipetnya bekas bibir gw loh Lex hahaha..."

     Mendengar candaan Sandra, akhirnya tawa gw pun pecah. Sebenernya gw bukan gak mau nemenin Sandra, tapi tadi siang gw baru aja bakar, kalo kebanyakan dipake sendiri, nanti omzet gw bisa menurun.

"Besok2, misalkan lo lagi butuh, minta sama gw aja, jangan nyari cowok gak jelas." Ucapan gw kali ini menjurus ke arah kepedulian, perhatian. 

"Punya hak apa lo ngelarang gw? Gak deh Lex, lo kan usaha, nanti lo tekor hehe... " ujar Sandra menanggapi perkataan gw.

"Ya... ya... gw gak berhak ngatur hidup lo. Gw punya 2 adek cewek, walaupun gw rusak, gw gak pernah bosen ingetin, jadilah cewek yg bisa menjaga harga diri."
     
     Kali ini tatapannya bikin gw nervous berat. Tatapannya seakan meneliti dengan seksama apakah yg gw bilang barusan hanya untuk meraih simpati biar dianggep beda, atau bener2 tulus.

"Lo gak capek hidup begini?" sambung gw

     Sandra gak menanggapi perkataan gw. Dari bola matanya, dia terlihat banyak berpikir. 

"To the point aja Lex, gw gak mau dianggep matre atau manfaatin lo, ada take and gift, lo gak mau ngapa2in gitu sama gw?"

     Pertanyaan yg keluar dari mulut Sandra membuat gw tertawa, bukan karena lucu, tapi gw sendiri bingung mau jawab apa. Gw gak munafik, Sandra adalah sosok cewek dgn fisik dan face yg sempurna menurut gw. 

"lo itu jauh dari imej BD yg gw bayangkan, tatoan, dan lain2. " lanjut Sandra

     Mata memang jendela hati, tatapan kami berdua menunjukkan ada saling ketertarikan satu sama lain. Mungkin terlalu dini untuk jatuh cinta, tapi semenjak gw kenal dgn Sandra malam ini, gw percaya, bahwa cinta pada pandangan pertama itu benar2 ada. Kata hati gw seolah berbisik, dia adalah masa depan mu.

     Cukup lama gw jadi pendengar setia Sandra. Gw baru sadar hari sudah menjelang pagi, jam 2 an, gw tersadar karena udara dari luar mulai membuat suhu dalam kosan menurun beberapa derajat. Berawal dari cerita yg mulai menjurus ke hal vulgar, akhirnya naluri laki2 gw pun mulai bangkit. Malam itu diakhiri dengan 2 ronde yg membuat gw tertidur pulas.

《《《《《《《《《 ❖ 》》》》》》》》》》 


     Pagi harinya, gw terbangun, gw gak melihat keberadaan Sandra. Gw cari di toilet pun gak ada. Mendadak gw berpikir negatif, cek barang2 berharga gw. Ternyata aman semua. Dan akhirnya gw menemukan secarik kertas yg tertempel di cermin bertuliskan :

"Maaf Lex gak ijin dulu mau balik, gw buru2 mau berangkat kerja, gak enak mau bangunin lo, gw pinjem mobil lo, nanti sore gw kekosan lo, kalo ada yg penting hub nomer gw 0828282828. Thanks buat malem ini. "

     Dengan kondisi kesadaran belum pulih sepenuhnya karena bangun tidur, gw membaca pesan di secarik kertas itu. Gw inget2, kayaknya siang ini gw gak ada plan, kalau pun ada yg mendadak, gw bisa call Jason, pinjem motor. 

     Gw kembali merebahkan tubuh gw dikasur, mengingat semalam bersama Sandra. Gw jadi senyum2 sendiri, ditambah lagi, Sandra menambahkan gambar hati tepat dibawah pesannya.

"Gw Alex" gw coba tes telpon nomer yg tertulis dipesan Sandra. 

"Baru bangun ya? Hahaha... Maaf yaa... Aku buru2 bgt soalnya, nanti aku bawain oleh2 deh kekosan kamu" Dari seberang telpon Sandra meminta maaf, gw menemukan ada yg berbeda dari Sandra, dia berubah menggunakan aku kamu.

"Lain kali jgn gitu ya? Seandainya ada barang di mobil gw dan lo kena apes gimana?" Gw sedikit menasehati Sandra

"Iya deh maaf... Nanti jam makan siang aku telpon lg ya, gak enak nanti ditegur telponan jam kerja, bye..."

     Rencananya sih gw tadi abis nelpon Sandra mau lanjut tidur, tapi mengingat2 Sandra yg berubah menggunakan aku kamu, jadi agak semriwing2 gimana gitu perasaan gw.

     Gw itu kadang merasa minder dengan jati diri gw yg sekarang, apa pantas gw mendapatkan wanita baik2? Ternyata jawabannya adalah, bukan tentang baik atau tidaknya seseorang, bukan pantas atau tidak pantas, melainkan apakah hubungan itu bisa membawa kebaikan bagi kedua belah pihak.
profile-picture
profile-picture
idner69 dan NoMaLz memberi reputasi
Diubah oleh AresTheGodOfWar

2

     Baru kenal satu malam, Sandra sudah sukses membuat gw klepek2. Gw bisa kembali merasakan apa itu rindu. Sangking rindunya, gw gak sabar nungguin Sandra nelpon saat jam makan siang nanti sesuai janjinya.

     Saat gw lagi asik menghayal, speaker TV gw mengeluarkan suara khas yg ditimbulkan oleh radiasi sinyal hp, biasanya ada panggilan masuk atau SMS, gak lama kemudian, bener adanya, hp gw bergetar, gw liat jam yg menempel di dinding, masih jam 10, belum jam makan siang. Gw segera bangkit dari kasur mengambil hp gw untuk memastikan. Ternyata Jason.

"Oy Lex! Gimana semalem? Cerita2 lah, manteb gak dalemannya? Jago gak maennya?" Tanya Jason bertubi2

"Kepo lo, males ah, gak penting lo, gw mau molor" Jawab gw tak mau menanggapi pertanyaan Jason.

     Menjelang jam makan siang, gw makin intens bolak balik liat jam, sesekali melirik ke arah hp, pasang telinga lebar2, mendengarkan dgn seksama kali aja speaker TV gw kasih kode bakal ada panggilan masuk. Mondar mandir kayak gosokan dlm kosan, kasih makan ikan di akuarium, rebahan, duduk, berdiri, mondar mandir lagi, duh kok jadi gelisah gini gw hahaha. 

     Berkali2 mondar mandir, kali ini mata gw tertuju ke arah pintu kosan, dibelakang pintu kosan gw ada gantungan baju, di situ tergantung jaket kulit hitam Sandra yang tertinggal. Berhubung lagi gabut, iseng aja gw cek saku jaketnya, ternyata gak ada apa2, malah gw jadi tergoda untuk menghirup dalam2 wangi parfum yg melekat di jaket Sandra, wanginya enak bgt, gw suka, bukan parfum murahan sih kayaknya.

"Halo Lex, aku barusan aja mau telpon, eh udah duluan kamu, hehe..." Kata Sandra dari seberang telpon. Gw memutuskan untuk inisiatif telpon duluan.

"ini udah masuk jam makan siang kan?" tanya gw memastikan

"iya, ini sambil makan siomay yg biasa mangkal depan tempat kerja, kamu udah makan? Pasti belum hahaha..."

"iya belum, mau keluar cari makan gak ada kendaraan, mau minta tolong tetangga kosan gak enak ngerepotin"

"Nanti aku beliin makan deh, mau request gak kamu?"

"apa aja deh, jangan makanan berat ya, cemilan2 aja, minumnya cap kaki tiga yg dingin"

"ok2 siap, eh btw foto cewek yg di dashboard mobil kamu itu pacar? Cakep juga, pantesan kamu agak dingin semalem, ternyata mencoba setia dan ternyata tergoda haha..."

     Pacar darimana? Bingkai foto didashboard mobil gw itu kan adek gw yg bungsu. Salah satu motivasi gw, setiap liat fotonya, pasti kangen untuk pulang. 

"Oh foto itu hahaha... ya udah lanjutin aja makannya, nanti sore jgn lupa pesenan gw"

     Menunggu sore hari, gw menghubungi beberapa anak buah gw. Menanyakan setoran dan sisa barang yg mereka pegang. Biasanya kalau ada yg mau nambah stok barang, gw gak ketemuan secara langsung, gw hanya memberikan petunjuk dimana barang itu gw letakkan, kadang di dalem bungkus rokok gw geletakkin di sebelah tiang listrik, kadang di dlm kresek gw geletakin di tempat sampah.

     Mereka gak pernah tau siapa gw, tapi gw sangat paham mereka siapa, tempat tinggalnya. Jika barang sudah ditangan, mereka konfirmasi, jika barang sudah atau hampir habis, mereka setoran transfer via ATM. Rekening gw ada banyak, dan gak ada yg menggunakan identitas asli gw. Semua gw lakukan dengan penuh perhitungan dan perencanaan. Sistem ambil barang dulu baru bayar setelah barang habis memang rawan zonk, contohnya ketika ada salah satu yg tertangkap dengan barang bukti yg lumayan banyak.

"Tok! Tok! Tok! Lex..."

     Terdengar suara pintu diketuk dibarengi suara Sandra memanggil. Sebelum membuka pintu kosan, gw mengintip melalui celah jendela untuk memastikan Sandra dateng sendiri. Iya bener Sandra sendirian, dia menenteng sebuah kresek.

"Masuk cepetan, gak enak nanti diliat ibu kosan" Kata gw sambil tengok kanan kiri

     Penampilan Sandra sore ini berbeda dengan semalam, sore ini dia masih menggunakan pakaian kerja, dengan rok, kemeja putih dan blazer. Dengan penampilan formal seperti ini, Sandra tetap terlihat cantik dan mempesona.

"Nih gw beliin makanan"

     Sandra melempar kresek yg katanya pesenan gw kelantai. Gw bener2 gak bisa memahami wanita, tadi ditelpon aku kamu, sekarang gw2 lo2, mukanya pun ditekuk.

"kalo mau bakar sendiri aja ya..." kata gw sembari mengeluarkan isi dalam kresek

     Sambil ngemil gw memperhatikan sikap Sandra yg mendadak berubah, persis kayak semalem sebelum kenal, diam seribu bahasa, sibuk sendiri mencet2 remote TV. Gw berusaha menjadi cowok yg peka, menerka2 penyebab perubahan sikap Sandra. Setelah menebak2 dalam hati, dari beberapa dugaan, yg paling kuat penyebabnya adalah foto adek gw yg dikiranya pacar.

"Yg di dashboard itu foto adek bungsu gw, bikin gw inget bahwa masih ada keluarga. Cewek baik2 mana yg bisa terima gw apa adanya? Mana ada ortu yg mau punya menantu BD? Mau gak jujur sampai kapan? Mau bersembunyi sampai kapan?" Mendengar penjelasan gw, Sandra menatap gw, merasa gak enak sudah salah paham.

"kamu ini kayak bisa baca pikiran ya, aku jadi malu... " Dengan cepat Sandra pun merapat ke gw, meluk gw dari belakang.

"gw belum mandi tau dari pagi" ceplos gw

"biarin, aku masih suka kok deket2 kamu, gak ada shower sih kamar mandi kamu, kalo ada enak mandi bareng. cari kosan yg ada AC, ada shower, ada heater nya dong, biar aku betah"

     Kayaknya Sandra ini beneran dari keluarga yg menengah keatas, mungkin dirumahnya fasilitas lengkap, serba kecukupan, mewah.

"yg lo sebutin itu fasilitas kamar hotel semua, nanti gw booking kamar 3 hari lah buat lo" kata gw menjanjikan Sandra

"Becanda tau Lex, begini juga betah kok, yg sweet dikit bisa gak sih Lex, nyebelin gak romantis gw gw lo lo"

     Sandra itu manja tapi gak annoying. Tapi gw gak mau terlalu dini kepedean melihat sikap Sandra yg tiba2 bisa langsung lengket2 manja.

"ehmm... aa.. aku coba deh biasain... gak enak bgt sumpah, gak biasa gw, males ah!" Mendengar gw yg terlalu memaksakan menggunakan kata ganti aku, Sandra terbahak.

"Mulai sekarang dibiasain pokoknya, jgn bosen klo aku ingetin kamu trus"

     Gw gak kebayang nanti didepan Jason gw mendadak jadi sok sweet didepan cewek, bakalan dibully abis gw.

"ok lah, jangan nambah2 pake beb2 yank2 segala ya... norak tau" sahut gw

"dalam waktu dekat gak kok, gak tau nanti kedepannya hehe... Eh btw aku nginep lagi apa gimana ya malem ini?"

     Pertanyaan dari Sandra ini membuat gw menimbang2, kalo gak nginep nanti gw gak dapet jatah ena2, kalo nginep, gw mikir apa keluarganya gak nyariin?

"Pulang aja, nanti aku anterin, gak ada masalah kan dirumah? Kalo aku ada alasan sendiri jarang pulang ke rumah, sebulan mentok2 dua kali, itu juga kangen berat dengan adek gw, nyokap gw. Yg bikin gw selalu kangen itu adek gw yg bungsu, klo gw balik, bisa sampe pagi dia curhat, dari masalah cowok, masalah temen sekolah." Sandra mendengarkan dengan seksama sambil manggut2.

"Aku yg salah denger atau kamu memang sama sekali gak nyebutin bokap? Oh iya, kamu lbh konsisten lagi ya... Tadi aku denger masih pake gw"

     Akhirnya gw bercerita banyak tentang hubungan gw dengan bokap didepan Sandra. Salah satu orang yg bisa membuat gw nyaman menceritakan semua itu sejauh ini. Yah, walaupun setiap gw gak pake aku selalu dipotong dan diingetin, secara keseluruhan, yg gw ceritakan adalah sebuah usaha untuk gw berdua bisa lebih jauh mengenal satu sama lain. Sama sekali gak ada yg gw lebih2 kan.

"Kamu buang ego lah, nanti kalau udah gak ada kamu nyesel, nanti kalo balik coba lah kamu yg buka percakapan, seenggaknya tanya gimana kabarnya basa basi, apa mau aku bantuin? Aku jago loh ngambil hati orang hehe..." Dalam hati gw, iya jago, hati gw pun udah tercoeri.

"Abang aku mirip bgt sama kayak kamu, bukan facenya ya... Kerjaannya. Abang aku pernah bilang, penyesalan terbesar di hidupnya bukan karena dia berakhir di bui, tapi karena aku ikut terjerumus. Ketika pertama kali tau kamu kerjaanya begini, aku langsung keinget abang aku. Bokap aku udah gak ada, abang aku di bui, aku cuma punya mamah. Kamu pikirin untuk keluar dari kerjaan ini ya... Aku gak mau nasib kamu kayak abang aku."

     Kepedulian, perhatian yg tulus dari Sandra bener2 bikin gw melted. Yg tadinya gw masih agak ragu, pelan2 gw bisa merasakan. Sikap Sandra itu natural, sikap seorang wanita yg merasa nyaman dengan kehadiran sosok yg menurutnya layak untuk menemani hari2nya.

     Sepertinya Tuhan mempertemukan gw dan Sandra untuk sebuah rencana. Rencana yg indah dari sepasang anak manusia yg berlumur dosa ini. Melihat mata Sandra yg mulai berkaca2, gw reflek memberikan sebuah pelukan hangat. Bukan malah menenangkan tapi dia malah mewek sesenggukan.

"Cup cup cup, gw sayang sama lo" bisik gw lembut ditelinga Sandra. Padahal gw udah berusaha sweet dan romantis, tapi kok malah dipukul2 setelah ngomong begitu?

"gak jadi sweet tauuu pake gw lo, nyebelin kamu..." Oh ternyata hahaha... gw kira ada salah apaan.

"aku sayang kamu." gw pun mengulangi kata2 gw, tak hanya lewat kata2, tapi gw juga memberikan beberapa kecupan didahi, dipipi, gw belai2.

"ayo siap2, aku anterin kamu balik, gak sopan nganterin anak gadis orang kemaleman"

     Berhubung hampir jam 9 malam, gw pun berniat nganterin Sandra balik, sekalian pengen tau rumahnya.

"anak gadis apaan, gadis rusak iya" celetuk Sandra ngasal

"gak boleh ngomong gitu ah, rusak kan bisa diservis hehe..." canda gw

"dikira kulkas apa? Lex, bilang aku sayang kamu lg dong..." minta Sandra manja

"aku sayang kamu" gw pun tanpa canggung, mulai terbiasa menggunakan aku kamu

"aku juga sayang kamu hehe... tadi kan aku belum bales"

     Dalam waktu yg relatif singkat, gw berdua sudah bisa saling berbalas rasa. Gw mengakui, Sandra lebih berperan penting menunjukkan perasaannya dibanding gw yg terlalu pasif dan kaku, untungnya gw bisa berusaha mengimbangi. 

"Buat stok kamu, kali aja dirumah pengen, kalo kamu masih cari cowok gak jelas, jangan pernah kenal lagi dengan aku"

     Sebelum mengantar Sandra pulang, gw memberikan Sandra sebuah paket yg biasa dijual dipasaran seharga 300 ribu. Gw gak pernah bermaksud membeli perasaan Sandra dengan barang haram ini, jauh di dalam lubuk hati, gw pengen Sandra itu bisa kembali ke jalan yg lurus. Ok lah, belum bisa stop total, seenggaknya dia gak perlu hinggap kepelukan cowok yg berbeda2 hanya untuk barang ini. 
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Phoenix24 dan 3 lainnya memberi reputasi

3

"Cakep gak pacar aku?"

     Didalam mobil diperjalanan menuju rumah Sandra, gw becandain Sandra membahas foto adek gw yg terpajang didashboard.

"Hahaha... Eh tapi beneran ya Lex, aku tadi pagi kesel bgt tau liat fotonya, aku beranggapan kamu sama aja dengan cowok2 lain, cuma mau enak2 doang abis itu dilupain deh... "

      Sandra duduk tepat disebelah kiri gw. Dari yg gw perhatikan, Sandra ternyata lumayan hobi bgt ngemil. Cemilan yg tadi dibeliin buat gw, malah abis sama dia sendiri.

"Seandainya aku beneran udah punya gimana?" Tanya gw pengen tau pendapat Sandra.

"Gak usah sok laku deh, yg udah laku klo deket sama aku pada ngaku jomblo, yg udah merit ngaku single hahaha..." Ujar Sandra dengan pedenya.

     Sebenernya gw mau membenarkan perkataan Sandra, tapi cukup dalam hati aja, nanti malah gede kepala gw puji2.

"Iya... gw emang kurang laku, gw gak pernah punya pacar. Ada yg naksir aja udah bersyukur bgt" Mendengar ucapan gw, Sandra menatap gw dengan teliti.

"Alah, potongan kayak kamu gini... Iya lah gak pernah punya pacar, kamu kan lebih suka hinggap kesana kemari tanpa komitmen, ya kan?" 

     Ada benernya sih kata Sandra, gw lebih memilih diem aja deh, gak mau melakukan pembelaan. Panjang urusannya debat sama cewek mah. Di tambah lagi, pengalaman Sandra tentang tipe2 cowok pasti banyak banget.

PLOK!

"Lupa, tadi kamu gak pake aku kamu kan?"

     Kaget gw tiba2 mulut gw di tampar. Enteng bgt itu tangan. Gw bener2 gak bisa marah dihadapan Sandra. Walaupun nyebelin, bawel, suka ngatur, memaksakan kehendak, gw masih merasa nyaman dengan segala sikapnya. Malah menurut gw seru, gak membosankan.

"Gagu ya? kok diem aja?" tanya Sandra yg mengingatkan gw akan kata2 saat pertama kali kenal kemarin. Gw hanya bisa menahan tawa.

"Lepas aja safe beltnya, udah malem gini gak ada polisi tau" Lanjut Sandra. Akhirnya gw gak bisa menahan tawa gw untuk pecah.

     Mungkin Sandra beranggapan gw diem aja karena merasa gak nyaman dengan sikapnya. Lalu Dia mencoba merubah suasana hati gw.

"Pipetnya bekas bibir aku lho"  Gw menyodorkan sebuah air minum dalam kemasan gelas yg sudah tertancap pipet ke Sandra. Gw yakin, Sandra juga masih inget dengan jelas kata2 gw barusan.

"HAHAHAHAHAHA..."  Tawa Sandra pun ikut pecah, setiap dia berusaha untuk menyudahi, tawanya malah kembali berlanjut.

"Kamu kenapa? Grogi nih diliatin... " Gw melirik ke arah Sandra yg setelah berhenti tertawa berubah memandangi gw tanpa henti.

     Sandra hanya menggelengkan kepalanya lalu berpaling menatap lurus kedepan. Mungkin dia selama ini lupa bagaimana caranya bahagia. 


"Nah yg ada pohon palemnya itu Lex"

     Selama perjalanan, sambil ngobrol becanda, Sandra menjadi navigator penunjuk arah jalan, sampai akhirnya dia menunjuk sebuah rumah. Disekitar sini hanya ada beberapa rumah, diantara rumah disekitar sini, rumah Sandra paling luas, besar, namun sayang, terlihat tak terawat. 

     Gerbang berlapis stainless steelnya mulai berkarat, cat di dindingnya pudar dan banyak mengelupas, pos satpam tepat digerbang masuknya tak ada penerangan, kolam dan air mancur di halaman depannya berlumut dan sudah tak berfungsi, rumput dihalamannya pun tinggi2. Terlepas dari kondisinya sekarang, sisa2 kejayaan dirumah ini sangat terlihat dengan jelas.

"Masuk dulu yuk, biasanya nyokap udah tidur jam segini. " Ajak Sandra menarik tangan gw. Gw gak menolak ajakan Sandra, mengikuti kemana kaki Sandra melangkah.

"Aku bawa kunci sendiri, soalnya sering keluar malem hehe..." Ujar Sandra mengeluarkan sebuah kunci dari dalam tasnya

     Begitu pintu berukuran besar didepan gw terbuka, makin terlihat jelas kemewahan arsitektur rumah ini, lampu kristal, tangga yg menuju kelantai atas, semuanya membuat gw tak henti2nya berdecak kagum dalam hati.

"Sini deh Lex, aku tunjukkin tempat favorit aku dirumah." genggaman telapak tangan Sandra yg halus nan lembut menuntun gw.

     Saat mengikuti Sandra dari belakang, gw sempat melihat beberapa pajangan, ada sebuah lemari kaca besar yg membuat langkah kaki gw terhenti, di dalam lemari kaca itu banyak banget piala. Salah satunya trophy ajang putri daerah yg ukurannya paling besar dari yg lainnya. Banyak juga trophy2 sejenis yg semuanya atas nama Sandra. Gak kaget sih gw, Sandra cantik, juga terlihat cerdas dan berpendidikan.

"Lex, sini cepetan..." Kata Sandra ketika melihat gw yg masih sibuk melihat2 isi lemari. 

"Nah disini nih tempat favorit aku, gimana bagus gak?"

     Sesampainya disebuah balkon yg menghadap kebelakang rumah, Sandra menjelaskan bahwa disini lah tempat favoritnya. Wajar sih, dengan posisi rumah agak tinggi seperti ini, anginnya lebih sejuk, view lampu2 kota, suasananya pun hening, jarang bgt terdengar ada kendaraan lewat.

"kamu hanya berdua dengan nyokap dirumah ini?" tanya gw

"Ada mbak yg biasa bantu2, pagi sampe sore biasanya sih ada Pak Soleh yg ngurusin taman, tapi kabarnya sakit, udah sebulan lebih"

     Gw manggut2 mendengar penjelasan Sandra, ya.. ya.. maksudnya pembokat dan tukang kebon, dalam hati gw menyimpulkan. 

     Gw menyalakan sebatang rokok, berdiri ditepian balkon yg berbataskan pagar besi, sangat terasa dinginnya besi pembatas itu ketika tangan gw bersentuhan. Sambil menikmati view lampu2 kota, gw bisa merasakan apa yg Sandra rasakan, ya, rasa kesepian dan kehilangan yg mendalam.

     Beradu tatap dalam suasana seperti ini membuat gw hanyut, gw merangkul bahu Sandra, memberikan pelukan hangat, tak ketinggalan, gw pun memegang dagu Sandra lalu memberikan kecupan di bibir lalu mengusap2 rambut halusnya.

"Sini deh Lex, aku mau nunjukin sesuatu"
profile-picture
profile-picture
profile-picture
elangbiru00 dan 3 lainnya memberi reputasi

4

Sandra kembali menuntun tangan gw untuk mengikuti kemana langkahnya menuju. Kali ini langkah Sandra menuju ke sebuah pintu kamar, dilihat dari pernak pernik hiasan yg tertempel di pintu kamar, sepertinya ini kamar Sandra. Nuansa feminimnya sangat terasa.

"Kamu cowok pertama yg bisa masuk sini, setelah almarhum papa sama abang aku ya pastinya" Sandra memberi penjelasan.

Kamar yg luas, dengan wallpaper berwarna ungu bercorak bunga, tempat tidur bak putri kerajaan, disisi lainnya gw melihat sebuah cermin besar lengkap dengan meja rias didepannya. Mata gw melirik ke arah sebuah botol parfum yg kemungkinan besar selalu dipakai Sandra sehari2.

Sementara Sandra terlihat sibuk mencari2 sesuatu di dalam lemarinya, tanpa permisi gw merebahkan badan gw di tempat tidur dan menatap lurus ke gypsum dengan pandangan kosong.

"Kamu tidur apa lagi ngelamun jorok?" tanya Sandra membuyarkan lamunan gw, kostum Sandra sudah berganti baju tidur, gw bahkan gak menyadari kapan Sandra ganti baju.

"Kapan gantinya? tau gitu aku ngintip tadi hehe" canda gw

"Nakal kamu... Eh Lex, liat deh koleksi aku"

Dengan bangga Sandra menunjukkan beberapa bong kaca yg bentuk2nya aneh2, ada yg bentuk spiral, yg paling lucu ada lagi, bentuk love warnanya pink. Rupanya selama gw ngelamun tadi, Sandra sibuk mengeluarkan koleksi2nya.

"Lucu yg ini" Gw menunjuk ke arah bong yg berwarna pink.

"Aku pulangnya gimana nih btw? ngendep2 tiba2 ke gep nyokap kamu trus diteriakin maling kan gak lucu?" Gw baru sadar ini kan kamar anak gadis orang dirumah orang tuanya.

"Biarin aja, kamu kan emang maling. Maling hati aku, iya kan? hehe..."

"Yg namanya maling itu pemiliknya gak tau, aku bukan maling dong, yg buka pintu kamu, yg bolehin masuk kamu, yg ngasih hati kamu, salah saya apa pak hakim?"

Candaan demi candaan malam itu membuat Sandra tak henti2nya tertawa lepas. Tanpa gw duga, ternyata Sandra juga punya simpenan rokok pocong, menurut dia sih buat nambah nafsu makan.

"Kamu gak demen yg ginian? tenang aja, aku banyak kok stok cemilan" tanya Sandra menawarkan rokok pocongnya lalu membuka salah satu lemarinya yg berisi banyak cemilan, dari ciki, biskuit dll.

"Gak deh, aku kurang minat. Nanti jadi kayak org bego ketawa2 gak jelas" jawab gw

"Temenin aku pokoknya, enak tau Lex, abis ngisep ginian trus ciuman, rasa bibirnya itu jadi gurih2 gimana gitu kayak dikasih micin hahahahahaha" Sandra tak henti2nya tertawa terbahak, bahkan hal yg sebenernya gak lucu pun bisa bikin dia tertawa.

"Capek Lex, rahang aku pegel, kamu abis ngemil micin ya, bibirnya gurih, hahahahaha..... Lex, menurut kamu bener gak yg baru kita pake ini bikin horny?" tanya Sandra

"hmmm.... Relatif sih menurut aku, kalo kondisinya lagi sendirian biasa aja tuh. Tanpa pake ginian, cowok impoten pun mendadak sembuh kalo didepannya cewek kayak kamu"

Tangan Gw mulai gerilya meraba2 tubuh Sandra. Dengan sengaja Sandra mendekatkan bibirnya ditelinga gw, desahan lembutnya membuat gw makin on fire. Sandra mulai memberikan serangan balasan ketika tangan gw menelusuri area diantara kedua pahanya.

"Nyokap kamu sering kebangun gak malem gini?" tanya gw memastikan ketika mendengar suara desahan Sandra yg makin tak terkendali.

Bukan menjawab dengan kata2, Sandra malah melumat bibir gw. Malam ini Sandra lebih liar dibanding dikosan gw semalam. Gw tak bisa menghitung dengan pasti berapa kali tubuh Sandra menunjukkan ciri2 cewek mencapai klimaks, bergetar mengejang.


««««««««« »»»»»»»»»»


"Kamar nyokap itu di lantai bawah, suara musik keras aja hampir gak kedengeran, aku pernah coba tes puter musik" Sandra baru menjelaskan pertanyaan gw yg tadi belum terjawab, gw pun manggut2.

"Kurang gak?" tanya gw untuk memastikan, Sandra menggelengkan kepalanya lalu menyandarkan kepalanya di dada gw.

"Beda bgt rasanya kalo dengan cinta ya Lex?" Sandra semakin membenamkan kepalanya di dada gw.

Dalam hati gw menjawab mungkin, selama ini gw kan gak pernah punya pacar, gak pernah merasakan cinta.

"Oh, kamu cinta ya sama akuu?" melihat Sandra yg makin terlihat ngantuk, gw ledekin dikit, biar melek.

"GAK! sana pulang! biarin aja diteriakin maling" sahut Sandra dengan nada kesal. Ledekan gw sukses bikin Sandra sebel, matanya yg tadi mulai sayup2, sekarang kembali melek

"Becanda... Lagian kamu, tinggal jawab iya aja apa susahnya"

Pillow talk menunggu mentari pagi, topik pagi ini banyak membahas tentang angan2, cita2, harapan. Sampai ke sebuah cerita yg semakin membuat gw gak akan pernah bikin Sandra kecewa, sedih, kesepian, kehilangan.

Cerita tentang kenangan dirumah ini, ketika dulu masih lengkap, hingga akhirnya cerita tentang nasib rumah penuh kenangan ini beberapa bulan lagi. Menurut cerita Sandra, rumah ini statusnya disita bank, menjadi milik negara, kompensasi penggantian kerugian negara yg melibatkan bokap Sandra. Untuk bertahan hidup saja keluarga Sandra pas2an, apalagi untuk menebus rumah ini yg nominalnya gak sedikit.

Masih menurut cerita Sandra, tak lama setelah bokap Sandra dinyatakan sebagai tersangka, beliau lebih memilih mengakhiri hidupnya dengan cara menembakkan timah panas dari mulut hingga tembus kepala belakang.

Hanya segelintir orang yg tau bagaimana beliau meninggal, kebenarannya ditutupi. Ditambah lagi tak lama setelah bokapnya meninggal, abang satu2nya diciduk polisi. Gw gak bisa membayangkan seandainya gw berada di posisi Sandra saat itu. Mungkin otak gw udah konslet.

"Aku dulu sering bgt matrein cowok, waktu belum dapet kerjaan, lalu aku kenal dengan salah satu temen abang aku, yg bikin aku kenal barang ginian, aku gak pernah menyalahkan dia aku jadi rusak kayak sekarang, mungkin saat itu aku bener2 kacau2. Sempet punya pikiran pengen mati aja"

Begitu banyak untold story yg keluar dari mulut Sandra. Sanksi sosial memang kejam. Gw speechless. Ini bukan lagi sekedar curahan hati, ini curahan batin yg tak cukup hanya mengucapkan kata sabar untuk Sandra. Gw harus bisa lebih dari sebatas kata, gw lebih mau menunjukkan dengan sikap daripada kata2 berbau motivasi, karena kata2 terkadang hampa, penuh dusta, janji terkadang ingkar.

"Aku gak pernah minta dikasihani, aku cerita kayak gini sama kamu karena aku yakin kamu itu tulus, ya kan Lex?"

Gw masih bisa mendengarkan suara Sandra dengan jelas, tapi mata gw berat bgt, gw pun menanggapi hanya dengan anggukan kepala, mata gw terpejam, cerita demi cerita dari Sandra seperti dongeng yg meninabobokkan gw.

"ANJ*..!!"

Gw terhentak kaget merasakan area selangkangan dihantam sesuatu, mata gw langsung melek, menatap mata Sandra yg melotot. Ternyata ulah Sandra. Gila, keras bgt nampol onderdil gw, ngilu bgt rasanya.

"Diajak ngobrol malah merem, masih ngantuk gak? Mau lagi?" Sandra mengepalkan tangannya

"Kamu tega, kalo telornya pecah gimana coba?" Gw meringis menahan rasa ngilu sambil ngelus2 onderdil gw.

"Kasiannya... Sini2 aku obatin..."

Dielus2 manja tangan lembut nan halus otomatis ada yg berontak, gw menduga, wah kayaknya akan ada pertempuran terakhir pagi ini.

"Mau lagi?" bisik Sandra lembut ditelinga gw yg hanya gw iyakan dengan anggukan kepala. Tanpa ada rasa curiga, gw trus saja menikmati belaian tangan Sandra. Tapi ternyata, lagi2 gw harus menahan rasa ngilu itu kembali, Sandra tiba2 menampar selangkangan gw kedua kalinya.

"Hahahaha... Kamu mau lagi kan?"

Iya sih, gw juga yg salah, gak teliti maksudnya mau lagi apaan? Seneng bgt kayaknya Sandra melihat gw tersiksa. Ketawanya gak berenti2.

"Aduh... Perut aku sakit, jadi kebelet... mau lagi gak? ayo sini, sambil mandi bareng." Melihat gw menggelengkan kepala, Sandra kembali terbahak melangkah ke arah pintu toilet.

Sementara Sandra ke toilet, jiwa detektif gw muncul, gw itu pengen tau merk parfum Sandra, dengan gerak cepat gw bangkit dari kasur lalu berlari kecil menuju ke meja rias di depan cermin. Gw mendekatkan wajah ke botol parfum itu untuk membaca merknya. Oh ok, noted, sekarang gw tau darimana aroma bidadari itu berasal.

Jam menunjukkan jam 4 lewat, Sandra masih di toilet, gw mendengar suara gemericik air dari dalam toilet yg tak tertutup rapat, mandi deh kayaknya, udah 15 menit lebih.

Keluar dari toilet, Sandra memakai baju mandi, rambutnya yg masih basah digosok2 menggunakan handuk, dia hanya menatap gw sekilas, lalu melangkah menuju ke tempat duduk yg berada tepat di depan cermin. Sambil bersenandung, Sandra mengambil hair dryer yg tergeletak di meja riasnya untuk mengeringkan rambut.

"Lex, jam 5 nanti kamu siap standby di depan halaman ya, kalo udah aku miscall, kamu pura2nya baru dateng, mau jemput aku" Sandra menjelaskan rencana pagi ini. Gw malah gak kepikiran kesitu.

"Pinter juga kamu" sahut gw menanggapi rencana Sandra.

"Kamu gak mau cium2 aku? Wangi loh baru mandi" Sandra menawarkan diri

Gw beranjak dari kasur menuju ke arah Sandra yg masih sibuk dengan hairdryernya. Dengan posisi duduk memunggungi gw, kibasan rambut Sandra memuncratkan aroma shampo yg terbang membuai indra penciuman gw.

"Coba kamu perhatiin deh, keliatan jelas kan mana yg belum mandi? Kamu mandi sana ah, masa ketemu mamah aku kusut gitu..." melihat tampang gw yg kusut belum tidur di cermin, ada benarnya juga kata Sandra, tak mau membuang waktu, gw pun bergegas mandi.

Kamar mandi Sandra bener2 mewah, keramik lantainya putih polos, sedangkan separuh dindingnya bagian bawah dilapisi keramik berwarna biru laut. Di dinding yg tak berkeramik bagian atas ada corak awan2 gitu, serasi dengan gypsumnya.

Di dalam sini ada 3 bagian, 2/3 bagian adalah toilet kering yg terdapat closet duduk, tepat di depan closet duduk ada sebuah wastafel dan cermin satu set, tepat disebelah wastafel ada sebuah rak gantungan baju. 1/3 bagiannya adalah tempat mandi yg dikelilingi kaca transparan. 1/3 bagiannya lagi, tepat disebelah tempat mandi, ada bath tub.

Berhubung gw agak norak, gw kurang paham gimana caranya mengeluarkan air panas dari shower ini. Beda nih bentuknya dengan yg biasa ada dihotel, ini buat apa ya? Puter kiri, puter kanan, oh yg ini mah buat ngatur deresnya air yg keluar, gw asal puter2 aja kiri kanan.

Begitu airnya keluar gw menadahkan tangan dulu untuk memastikan airnya dingin atau panas. Setelah air mengguyur tangan gw, ternyata airnya dingin. Kalo udah gak berfungsi pemanasnya, di kaca ini masih tersisa jejak uap air Sandra mandi barusan.

"Lex? belum mandi juga? udah hampir jam 5 loh"

Gw kaget tiba2 Sandra buka pintu, sedangkan gw masih kayak orang bego ngutak ngatik semua yg ada disini, sampai benda yg gak ada fungsinya pun gw pegang2, pencet2.

"Air panasnya yg mana ya?" tanya gw polos

Sandra terkekeh menghampiri gw, lalu menekan keran yg daritadi gw puter2 ke kanan kiri, rupanya bisa diteken kedalem toh...

"Hmmm... udah kuduga, disitu tempatnya..." ujar gw sok tau

profile-picture
profile-picture
profile-picture
elangbiru00 dan 2 lainnya memberi reputasi

5

     Udah seger, udah wangi, gw bercermin, merapihkan diri bersiap menjalankan rencana yg tadi sudah dibahas. Dengan mengendap2 gw keluar dari kamar Sandra, tepat di depan gw, Sandra memastikan kondisi aman terkendali. Sepertinya aman, belum ada tanda2 kehidupan.

"Dah sana, tunggu depan gerbang, nanti kalo aku miscall, kamu masuk aja, ketok pintu" Sandra kembali menjelaskan rencana pagi ini. Gw mengacungkan jempol menyetujui rencana Sandra.

     Di dalam mobil, gw menunggu miscall dari Sandra. Gw berusaha menghilangkan rasa nervous ketika nanti berhadapan dengan Nyokap Sandra. Gw mulai mencari dan merangkai kata2 yg nanti akan gw pergunakan di depan Nyokap Sandra.

     Tapi ternyata, usaha gw untuk menghilangkan nervous itu kurang membuahkan hasil, ketika HP gw bergetar ada miscall dari Sandra, gw makin nervous.

"TOK! TOK! TOK! Assalamualaikum..."

     Gw mengetuk pintu dilanjutkan dgn mengucap salam. Ada sebuah kekuatan yg mendadak membuat perasaan menjadi tenang, kekuatan yg berasal dari niat baik, walaupun mungkin gw tidak bisa dikatakan orang baik2.

"Walaikumsalam... Siapa yaa?"

     Tak lama kemudian, ada suara wanita menjawab salam, suara langkah kakinya yg beralaskan sendal berbahan karet terdengar jelas, makin lama makin mendekat.

"Halo tan, saya Alex, mau jemput Sandra nih, nganterin ke tempat kerja"

     Begitu pintu terbuka, seorang wanita paruh baya nampak dihadapan gw, dengan setelan daster, dari tampangnya, ini nyokap Sandra kemungkinan besar, pembokatnya gak mungkin deh kayaknya. gw langsung menyapa Nyokap Sandra, memperkenalkan diri, sekaligus menjelaskan maksud kedatangan gw pagi2 buta begini.

"Oh... Masuk dulu, duduk"

     Nyokap Sandra mempersilahkan gw masuk, dengan suara yg agak serak namun lantang, nyokap Sandra memanggil nama Sandra. Agak down gw gak dikasih senyum sama sekali. Entah mungkin karena baru bangun tidur, ekspresinya datar, malah terkesan jutek.

"Anak siapa kamu? Dimana rumah kamu?" tanya Nyokap Sandra menginterogasi gw yg sudah duduk di sofa. Gw pun menjawab dengan apa adanya, nama orang tua gw, alamat rumah gw.

"Oh ya ya... Kenal saya dengan mamah kamu itu, dulu bareng aktif di organisasi."

     Gw mencoba positif thinking, memang cara berbicara dan pembawaannya seperti itu. Dan ternyata dunia itu sempit, nyokap Sandra kenal dengan nyokap gw. Nyokap Sandra menceritakan tentang kedekatannya dengan nyokap gw.

"Kamu bagus, jadi laki2 harus punya etika, sopan santun, gak sopan itu jemput anak orang cuma didepan gerbang, baru kamu ini berani masuk"

     Menang banyak gw pagi ini, sikap gw di apresiasi, latar belakang keluarga gw yg jelas pun sepertinya gak membuat Nyokap Sandra berpikir negatif tentang gw. Hanya saja, selama ngobrol gw agak cemas seandainya nyokap gw pernah cerita kalo anak cowok satu2nya bandel gak ketulungan.

"Apa kerjaan kamu?"

     Ketika nyokap Sandra bertanya tentang kerjaan, gw berpikir keras, padahal pertanyaan ini penting, tapi gw malah gak mengantisipasinya.

"Yg penting gak nganggur maa..." tiba2 Sandra nongol. Untung aja Sandra fast respon, klo gw terlihat lama berpikir, nanti keliatan ngarang dan menutupi.

"Kalian kenal dimana?"

     Gw dan Sandra saling tatap. Tatapan kami berdua saling melempar untuk memberikan penjelasan.

"Mau tau aja mamah, udah ah mah, aku langsung berangkat ya, mau cari sarapan dulu, takut telat"

     Tak mau pertanyaan demi pertanyaan yg mengharuskan gw berdua berpikir keras untuk mengarang cerita, akhirnya Sandra memutuskan mengakhiri interogasi ini secara paksa. Setelah sandra cipika cipiki, gw berdua pun pamit.

《《《《《《《《《 ❖ 》》》》》》》》》》 


"Lex, kira2 mamah kamu suka gak ya aku deket sama kamu? Mamah kamu kan pasti tau bgt tuh gimana keluarga aku?"

     Diperjalanan, Sandra membuka pembicaraan, dia terlihat kurang nyaman, kurang percaya diri ketika mengetahui bahwa nyokap gw berdua saling kenal.

"Gak lah, mamah aku gak begitu orangnya, apa pun pilihan aku, nyokap selalu dukung"

     Gw mencoba mengembalikan kepercayaan diri Sandra, gw paham, sanksi sosial dari beberapa orang selama ini membuatnya sering kehilangan kepercayaan diri.

"Emang bener kata mamah kamu, gak pernah ada yg berani masuk ngenalin diri selama ini?" Gw mengalihkan topik

"Gak ada, gak pernah serius dan gak ada yg pernah berusaha serius" jawab Sandra singkat dan jelas

"Oh jadi sama aku serius? Kalo aku gak serius gimana?" ledek gw

"Maaf ya, aku mulai terbiasa dengan cara kamu coba2 bikin sebel aku." Sandra menjulurkan lidahnya

"kamu itu talk less do more, lebih banyak usaha drpd cuma bacot. Lebih banyak mencoba mengerti drpd ingin selalu dimengerti, aku gimana menurut kamu?." lanjut Sandra mengemukakan semacam testimoni tentang gw.

"hmmm... kamu hot hehe" jawab gw singkat melirik kearah Sandra, selain susah dijelaskan dengan kata2, gw kurang bisa berpikir jernih, lbh fokus mengemudi.

"ih.. gak seru bgt sih jawabannya, aku disamain kayak panci dong, jelasin kek sikap aku gimana, yg bikin kamu tertarik dan nyaman yg mana, jawaban gitu doang, udah kayak cowok otak mesum tau ga, bla bla bla bla...." Sandra nyerocos gak berenti2, gw bawa santai aja sambil siul2.

"kamu itu kebiasaan, orang ngomong panjang lebar suka gak nyimak." 

     Menyadari gw yg seakan gak mendengarkan perkataannya, Sandra memukul pelan lengan gw melampiaskan kekesalannya. Lalu gw pun menanggapi dgn mengulangi setiap perkataan Sandra barusan. Lengkap dengan intonasinya.

"Hahahahaha... Iya deh aku percaya kamu nyimak."

Sandra terbahak mendengar gw mengulangi dan menirukan setiap perkataannya.

"kamu itu lucu gemesin kalo lg ngomel kayak tadi" Gw mencet idung Sandra setelah gw menepikan mobil tepat didepan sebuah bank swasta tempat dimana Sandra bekerja.

"Nanti sore aku jemput ya, telpon aja klo udah mau pulang" gw menawarkan diri, Sandra mengangguk tanda setuju

"kamu nungguin apa? yaudah sana turun"

     Sandra masih duduk anteng disebelah gw, kebiasaan bgt memaksa kepekaan gw. Kadang ceplas ceplos, kadang membuat gw berpikir keras untuk memahami.

"sini2" ujar gw mendekatkan kepala gw, Sandra pun menyodorkan pipinya, ternyata bener, minta cium pipi, berhubung kondisinya memungkinkan, gw sosor aja deh.

"tau aja kamu hehe, aku kerja dulu ya, dadah..."

     Jatuh cinta membuat segala urusan kerjaan gw menjadi sedikit terlupakan, gw gak pusing mikirin setoran, gw gak pusing mikirin supply barang, gw gak pusing mikirin omzet. Hari ini, rencananya gw mau balik kerumah ngajak Sandra. Siap gak siap, Sandra harus bersedia.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
elangbiru00 dan 3 lainnya memberi reputasi
mantau dulu ah
seru nih nampaknya, lanjutkan gan emoticon-Angkat Beer
Km hot kayak panciemoticon-Ngakak

Rasanya gimana bree si otong di bogememoticon-Wakaka
Diubah oleh joki.ngepot
Quote:




Quote:


emoticon-thumbsup
sambil adaptasi tampilan n fitur2 baru kaskus

Quote:


klo lo minum le mineral^ kan kayak ada manis2nya gitu
nah ini kayak ada ngilu2nya gitu

6

Di dalam kamar kosan, gw mencari2 kesibukan. Gw menghidupkan PC gw yg terkoneksi dengan modem usb, saat itu modem usb masih menjadi pilihan banyak orang untuk berselancar di dunia maya atau pun bermain game online. Gw termasuk orang yg kurang eksis di dunia persosmedan, kuota lebih banyak gw pergunakan untuk iseng main judi online. Gw lebih suka judi bola yg minim kecurangan dan pengaturan.

Gw iseng cek inbox, membaca ulang PM dengan beberapa cewek, gw jadi geli sendiri. Ada satu cewek temen SMA gw, namanya Vania, paling panjang history chatnya. Setelah gw baca ulang, sekarang gw baru sadar, gw yg dulu sangat2 tidak peka. Ada cewek yg perhatian, fast respon, pendengar yg baik, selalu ada, gw malah datar2 aja.

Chat Gw : "Van, apa kabar?" gw menuliskan PM menanyakan kabar Vania, gw liat terakhir online beberapa menit yg lalu, Kemungkinan PM gw dibaca lebih besar.

Bener dugaan gw, gak lama gw PM, statusnya berubah menjadi hijau, menandakan Vania online. Tapi belum ada balasan. Mungkin dia masih berpikir merangkai kata haha.

Chat Vania : "baik, lo gimana Lex? lama gak keliatan, udah damai dengan bokap?"

Masih sama seperti dulu, fast respon, dari jejak keterangan history chat, sudah hampir dua tahun gw gak komunikasi, masih inget aja curhatan gw.

Chat gw : "belum, gw sekarang ngekos, masih deket2 sini juga kok"

Chat Vania : "minta kontak lo dong, susah bgt nyari lo ini, gak ada yg punya kontak lo"

Chat Gw : "gampang lah, nanti gw kasih, btw gw dulu gak peka bgt ya Van? hahaha..."

Chat Vania : "Maksud lo?"

Chat Gw : "ada cewek perhatian, bisa jadi pendengar yg baik, bisa selalu ada, gw malah datar2 aja gitu, gw tadi iseng aja baca2 history chat sama lo"

kata2 gw kali ini membuat Vania agak lama mengirim balasan.

One hour later

Chat Vania : "Baru sadar? Udah telat bgt Lex, lo baru sadar sekarang, gw udah laku nih hahaha..."

Chat Gw : "Udah merit?"

Gw memastikan status Vania yg katanya udah laku.

Chat Vania : "Belum sih, masih bisa goyang kok, janur kuningnya belum melengkung hahaha..."

Chat Gw : "Gw gak mau goyang2 hubungan lo kok, geer lo. gw hanya tersanjung pernah ada cewek yg dengan sabar dengerin curhatan gw, kasih perhatian, cuma mau bilang makasih."

Chat Vania : "iya deh sama2, sekarang gw yg gantian curhat boleh gak nih?"

Sebenernya gw agak males dengerin curhat orang, berhubung gw pernah melakukan hal yg sama dengan Vania, gak ada salahnya sekarang gantian gw jadi pendengar setia. Dari cerita awal Vania, curhatannya ini tentang hubungan dengan cowoknya sekarang. Yg awalnya hanya chat, akhirnya berlanjut via telpon. Menurut Vania, dia ragu dengan cowoknya yg sekarang, panjang bgt ceritanya. Intinya, yg membuat Vania bertahan itu, karena dia merasa terlanjur melepas keperawanannya untuk cowok itu.

"Gw bingung Lex, gw pengen lepas, setiap putusan, gw selalu diganggu klo deket dengan cowok, gw juga jadi minder tau Lex kondisi kayak sekarang, mau gak mau balik lagi deh, sakit bgt Lex rasanya, gw gak boleh deket2 cowok lain, sedangkan dia... gw tau bgt sering main cewek, bosen gw dengernya janji klo udah nikah gak main cewek lagi"

Panjang lebar Vania menceritakan keluh kesah hubungannya dengan seorang cowok.

"Gak usah dipertahanin Van, gw yg jamin, diluar sana masih banyak yg bisa terima lo apa adanya kok, ikhlasin aja yg pernah lo kasih"

Gw berusaha memberikan saran yg menurut sudut pandang gw sebagai cowok, itu adalah yg terbaik untuk Vania.

"Lo udah punya cewek ya Lex?"

Tanya Vania. Bukan kepedean, gw yakin klo gw bilang belum ada, lalu gw bilang biar gw yg gantiin cowok lo, pasti Vania gak akan nolak.

"iya gw udah ada. yg lo pertahanin bukan cinta Van, jangan jadi cewek bego, jangan rendah diri. Secepatnya lo putusin, sering2 lah tuker pikiran dgn cowok, cewek itu kan feeling oriented bgt, ribet, gak efisien"

Gw terus terang bilang udah punya cewek, gw mencoba menularkan pemikiran logis sudut pandang cowok.

"gw sabar2in aja deh, kali aja bisa berubah"

Kata2 Vania bikin gw naek darah. WHAT? Sabar2in aja?

"Eh GOBLOK! Lo dipertahanin cuma buat bahan pakean dia, lo ditinggal merit nanti baru lo ngerasain lebih sakit lagi, apa kelebihan itu cowok? Tajir? Vania yg gw kenal dulu jauh dari kata matre, apa lo seneng dipake dia? Gw sangat yakin lo gak kegatelan"

Aduh, kayaknya gw terlalu keras, anak orang jadi mewek. Terdengar jelas Vania sesenggukan di telpon gw bentak2.

"Van? Maaf kalo pake nada tinggi, itulah gunanya bertukar pikiran dengan cowok, sudut pandang cowok itu lebih logis, realistis"

Sadar nada bicara gw terlalu tinggi, gw menurunkan volume suara dan intonasi.

"Iya Lex, selama ini gw gak pernah cerita2, bahkan dengan temen cewek, gw takut, gw malu, gw emang lemah"

Masih terdengar sisa isak tangis Vania di setiap dia menarik nafas. Walaupun nyesek, gw yakin perasaan Vania lega.

"Yaudah ikutin apa kata gw, kabar2in lg perkembangannya, klo setelah putus lo diteror, bilang sama gw, biar gw injek2 itu cowok"

Gw rela bela2in Vania bukan karena menyimpan perasaan, tapi gw merasa berhutang budi, selain temen curhat, dulu Vania sering minjemin gw duit. Gw dulu luntang lantung, gak pernah balik kerumah, numpang sana sini. Berharga bgt pinjeman dari Vania buat makan dan rokok. 3 tahun satu kelas di masa SMA, kasih gw contekan, ngerjain PR, tugas, the best lah pokoknya Vania.

Masalah tampang, Vania itu dasarnya manis, mungkin jaman SMA belum ngerti dandan, jadi keliatan biasa aja, tapi sekarang makin keliatan pesonanya dari yg gw lihat di foto2 terbarunya. Semua sikap gw ke Vania sekarang, pure rasa peduli seorang sahabat. Di hati gw, Sandra tetap tak tergantikan.

《《《《《《《《《 ❖ 》》》》》》》》》》


Sekitar jam 10, rasa ngantuk mulai melanda, mau tidur gw takut kelabasan nanti sore mau jemput Sandra. Sebentar lagi juga jam makan siang, gw mau telpon Sandra. Mau browsing buka sosmed, gak ada yg menarik. Dret! Dret! Hp gw yg tergeletak di kasur bergetar, ada panggilan masuk. Gw lihat di layar HP, ternyata Jason. Tiba2 gw kepikiran nyomblangin Jason dengan Vania.

Jason : "Pacaran trus lo" Jason membuka pembicaraan

Gw : "Pacaran lah, manusia butuh pasangan buat berkembang biak, meneruskan keturunan, emang bisa buat anak sama sabun?" ledek gw

Jason : "Hahaha... Sial lo Lex, umpan lambung dong buat gw"

Gw : "Hmmm... Lo inget Vania kan? Temen SMA dulu?"

Jason : "Inget lah! Yg biasa kasih lo contekan hahaha... Cakep tau sekarang Lex"

Gw : "Lo minat gak? Seriusan ini gw, Tapi ada syaratnya..."

Jason : "Mau gw Lex, PNS dia sekarang, lumayan buat bayar cicilan rumah hahaha..."

Gw : "Gw bisa bantu, syaratnya... Jangan lo rusak, jangan lo maenin, macem2 gw injek2 muka lo yg gak seberapa itu"

Jason : "Boleh deh, masih rata kayak dulu gak ya Lex? hahaha..."

Obrolan berlanjut ke arah tentang curhatan Vania ke gw barusan. Gw sangat sadar Jason itu rusak, keputusan gw bukan tanpa alasan, gw gak punya banyak teman dekat, gw gak mau Vania ikut rusak, melainkan gw mau Vania bisa menularkan kebaikan untuk Jason. Gw sangat mengenal dua orang ini, seandainya Vania bisa luluh, dengan segala perhatian dan dukungannya, gw yakin Jason bisa perlahan berubah.

Gw : "Jangan lo tanya atau bahas yg baru gw ceritain ke lo, biar nanti Vania sendiri yg cerita. Nanti gw yg atur kita jalan bareng"

Obrolan panjang tentang percomblangan gw akhiri, ada nada panggilan masuk dari Sandra.

Sandra : "Telponan dengan siapa?" tanya Sandra membuka pembicaraan

Gw : "Dengan Jason, nanti kamu ikut aku balik kerumah ya?"

Sandra : "Ehm... gimana ya? belum siap deh kayaknya, kamu inget tadi pagi? Mau ngarang cerita apa klo ada pertanyaan yg gak bisa dijawab?"

Gw : "Kamu percaya aja sama aku"

Sandra : "Gak bisa Lex, aku gak siap..."

Gw berdebat sengit dengan Sandra di telpon. Gw paham, Sandra kurang percaya diri, tapi setelah gw yakinkan berkali2, akhirnya dia setuju.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
elangbiru00 dan 3 lainnya memberi reputasi
ijin gelar tiker gan

7

"Duh, beli oleh2 apa ya Lex? Aku gpp nih masih pake baju kerja?"

Setelah jemput Sandra di tempat kerja, sesuai rencana, sore ini gw mau ngajak Sandra ikut pulang ke rumah. Sandra keliatan gugup bgt. Berulang kali dia meminta mengundur waktu.

"Lex! Gak mauuu... Besok deh ya... Plis..." ujar Sandra memohon kesekian kalinya.

"Seharusnya kamu bersemangat, ini bukti keseriusan aku. Seumur hidup aku gak pernah bawa cewek, ngenalin ke orang rumah. "

Kata2 gw membuat Sandra berpikir.

"Kok minggir disini Lex? Udah deket ya?" tanya Sandra ketika gw menepikan mobil.

"ikut turun gak kamu?" ajak gw lalu membuka pintu mobil, Sandra terlihat bingung, agak ragu untuk turun dari mobil. Gw melangkah ke arah belakang mobil, menunggu seorang wanita paruh baya menggunakan topi caping mendorong sepedanya. Setelah wanita itu melintas, gw pun memanggilnya.

"Piro iki bude tak borong kabeh?" tanya gw menanyakan rambutan yg diangkut dibelakang sepedanya.

"Kabeh2 tenan to mas?" ibu itu balik bertanya untuk memastikan.

"Iyo bude, iki loh bojoku ngidam rambutan, iso sak kulit2e dipangan kabeh" canda gw, Sandra yg berada disamping gw memukul punggung gw. Rupanya Sandra paham juga bahasa jawa.

"mase iso wae guyon, yo wes lah mas, seket tak kei kabeh" ibu itu pun mematok harga.

"murah men to bude? ro ngatus seket lah yo, ben sesuk ra usah ngider, istirahat nang omah wae"

Sandra hanya menyimak, bingung kenapa gw beli banyak banget? Dari perkataan terakhir gw, seharusnya dia bisa menangkap maksud dan tujuan gw.

"Tenanan to mas?" tanya ibu itu memastikan gw serius atau becanda

"Iyo bude, awak e dieman2, sesuk istirahat, ra usah ngider2"

Setelah deal, gw memberikan uang pecahan 50 ribu lima lembar ke ibu itu. Sumringah bgt wajahnya bantu masukin ikatan demi ikatan rambutan dari sepedanya ke belakang mobil.

"Enak ya? Manis kayak kamu hehe..." ujar gw di dalam mobil sambil makanin rambutan yg barusan gw borong

"Hahaha... Gombal... Kamu orangnya suka gak tegaan gitu ya Lex?"

"Tergantung sih, aku ngebayangin aja ibu tadi dari pagi ngider2 jualan, masih banyak gitu, ngebayangin seandainya ibu aku sendiri di posisi kayak gitu. Kamu tuh, cewek biasanya kan kalo nawar sadis bgt, ya kan?"

Sandra tertawa, membenarkan ucapan gw.

"Papah aku dulu, suka bawel sama mamah, klo belanja ke pasar tradisional gitu gak boleh pake nawar" Sandra terkenang.

Gw sebenernya mau menanyakan, selama ini Sandra sering mendoakan papanya atau gak pernah sama sekali. Tapi gw merasa, urusan yg satu ini harusnya diimbangi dengan contoh dari diri gw sendiri. Gw sendiri sangat jauh dari Tuhan.

"Yeee, sampe nih, yuk turun"

Akhirnya sampe juga ditempat yg gw sebut rumah ini. Rumah gw itu masuk gang dikit, gang buntu, di dalam gang ini hanya ada 4 rumah, 4 kepala keluarga. Halaman depan rumah banyak dihiasi pot2 bunga kesayangan nyokap. di sebelah teras depan, ada sebuah garasi yg ngepas untuk 1 mobil, berhubung lagi kosong, gw parkirin aja di garasi.

"ABAAANG! MAH ABANG BALIK NIH!"

Adik gw yg bungsu heboh sendiri menyambut gw.

"Bang, siapa nih?" Tanya adik gw bisik2 menanyakan sosok yg bersama gw.

"Anak kecil kepo aja. Duduk San, ini adek aku yg bungsu, namanya Sherly" gw mempersilakan Sandra duduk dan memperkenalkan adik bungsu gw.

Sherly menatap gw dan Sandra bergantian berulang kali, untuk seumuran Sherly, kayaknya gak perlu dikasih tau hubungan gw dan Sandra dia sudah bisa cukup paham.

"Aku setujuuu.. Cocok kok" Ujar Sherly mengacungkan dua jempolnya, sedangkan Sandra masih kaku, belum bisa membuka pembicaraan.

"temenin ngobrol dulu dek, gw mau nyari mama"

Gw masuk kedalam rumah, meninggalkan Sherly dan Sandra di teras depan. Gw sengaja membiarkan mereka berdua mengakrabkan diri, adek gw itu bawel, kayaknya gw gak perlu khawatir mereka berdua kekurangan topik pembicaraan.

Sebulan lebih gak balik kerumah, susunan perabot rumah banyak yg berbeda, berpindah2. Gak heran sih, nyokap gw orangnya suka mindah2 posisi perabot rumah, diprotes orang rumah pun ya tetap gak berubah, gak bisa diem bgt lah pokoknya nyokap gw itu, Kamar gw pun biasanya nyokap gw yg ngerapihin.

Lama gak balik membuat gw agak canggung dirumah sendiri, ketika gw melangkah menelusuri ruang demi ruang, gw mendengar ada suara2 dari arah dapur, setelah gw hampiri arah suara itu, ternyata nyokap gw yg lagi sibuk beres2 di dapur.

"Mama sehat?" tanya gw membuka pembicaraan

Mama menoleh sekilas kearah gw, memastikan yg bertanya adalah anak cowok satu2nya. Gw duduk di kursi makan, buka2 tudung saji, kangen juga dengan masakan nyokap.

"Alhamdulillah, kamu gimana Lex? Tinggal dirumah aja ya, papa kamu hampir tiap hari nanya kabar kamu, nanya dengan Adek kamu, kalian berdua itu persis bgt, sama2 mikirin, tapi gengsi mau nanya langsung" ujar nyokap gw sambil meneruskan beres2nya.

Ya, gw mengakui apa yg dikatakan nyokap gw, jangankan telpon, SMS pun jemari tangan gw ini begitu berat rasanya, apalagi untuk bertegur sapa.

"Ya begini lah Ma. Eh Mama kenal dengan Bu Fitri kan?"

Ketika gw membahas tentang nyokap Sandra, Nyokap gw menghentikan kesibukannya, ikut duduk di kursi meja makan.

"Iya, jelas kenal, kamu ketemu dimana?" tanya nyokap gw penasaran

"Dirumahnya, ini Alex pulang ngajak anaknya bu Fitri, lagi ngobrol dengan Sherly di teras depan"

Mendengar penjelasan gw, raut wajah nyokap gw menjadi campur aduk, antara bingung, khawatir. Gw yakin nyokap gw paham tentang apa yg menimpa keluarga Sandra beberapa tahun kebelakang, bahkan mungkin lebih paham dari gw.

"Oh ya ya... Yg Sandra itu kan ya? Mama inget, bagus loh itu anaknya, cantik lagi"

Nyokap gw makin antusias mencecar gw dengan beberapa pertanyaan. Hingga akhirnya nyokap gw menceritakan sedikit tentang keluarga Sandra.

"Kamu jgn bahas2 masa lalu ya dengan Sandra, disemangatin, yg berhak menghakimi kesalahan manusia itu cuma Allah, kita sebagai sesama manusia itu harus saling mendukung"

Gw mendengarkan wejangan dari nyokap dengan seksama, gw bersyukur, walaupun nyokap gw tau persis bagaimana keluarga Sandra, nyokap gw malah memberi dukungan.

"Yuk kedepan"

Setelah dirasa cukup memberikan wejangan2nya, nyokap gw mengajak gw kedepan untuk menemui Sandra.

"Kok disini lo dek? Sandra lo tinggalin sendirian?"

Gw bertanya melihat Adek gw yg malah lagi nyantai nonton TV.

"Gw disuruh kedalem loh bang sama papa, padahal masih pengen ngobrol"

Deg2an gw sumpah. Nyokap gw memberikan isyarat agar gw jangan ikut ke depan dulu. Entahlah mereka mau membahas apa, gw nurut aja. Gw memilih untuk ngobrol2 dengan Sherly.

"Mbak lo mana? Belum keliatan?" gw bertanya ke Sherly tentang Adek gw yg nomor 2, Lidya

"Gak tau lah bang, biasanya balik dianterin cowoknya"

Menurut cerita Sherly, Lidya hampir tiap hari di anter jemput cowok, pake mobil, orangnya gak pernah turun. Gw bukan berusaha untuk over protective, tapi gw cuma gak mau kecolongan, mengingat saat SMA adek gw Lidya emang agak bandel. Suka nongkrong, cowoknya gonta ganti.

"Lo jangan bandel2 ya dek, pacaran gak apa2 boleh, gw percaya kok adek gw yg satu ini pinter. Gw kedepan dulu ya... Anak kecil disini aja, gak usah ikut2 hehe..."

Sherly beda bgt dengan Lidya, lebih terbuka dengan gw. Pernah sherly menceritakan tentang pengalaman pelecehan verbal yg dilakukan teman2 cowok disekolahnya. Sherly itu kan semok, tau sendiri lah gimana cowok2 puber masa SMA liat yg semok2, ada yg diem2 mengkhayal, ada yg terang2an nyeletuk dengan kata2. Dia merasa risih, gw bilang aja, bagus klo masih merasa risih, berarti dia gak kecentilan kegatelan.

Gw meninggalkan Sherly yg manyun kesel selalu dianggap anak kecil. Di teras depan rumah, sebelum gw menampakkan diri, gw nguping sedikit pembicaraan ortu gw dengan Sandra. Gw mendengar suara isak tangis sesenggukan, gw gak bisa mendengar pembicaraan dengan jelas, akhirnya gw memutuskan untuk keluar.

"Papa sehat?"

Pertanyaan pembuka yg lumayan berat keluar dari mulut gw. Posisi Sandra duduk ditengah diantara bokap nyokap gw. Gw bingung kenapa Sandra sampe mewek.

"Ya, alhamdulillah Lex sehat, coba kamu baca ini, itu SMS tepat sehari sebelum Papa Sandra ini meninggal"

Bokap gw menyodorkan HP nya dengan maksud agar gw membaca SMS itu. Setelah membaca SMS itu, gw jadi paham kenapa Sandra bisa mewek. Isi SMS itu kurang lebih isinya : "Saya minta maaf atas segala kesalahan dan kekhilafan, saya titip anak istri, saya tidak tau lagi bagaimana caranya bisa membuat mereka kuat menjalani ini semua..."

"Mulai sekarang, anak perempuan om nambah satu, pokoknya Sandra udah om anggep anak sendiri, jangan pernah sungkan kalau ada kesulitan. Om ini punya anak laki kayak gak pernah punya, mau om apus aja dari KK."

Kata2 terakhir dari bokap gw membuat suasana menjadi menegang. Gak bisa liat kondisi lagi apa? Ini didepan Sandra bilang begitu. Padahal gw kan udah mau berusaha mencairkan.

"Jangan salah paham Lex, maksud Papa itu biar kalian berdua bikin KK sendiri. Jangan terlalu serius hahaha... Papa masuk dulu, kalian berdua baik2, apa pun yg kamu lakukan di luar sana, Papa tetap percaya, yakin, bangga dengan anak Papa."

Baru aja gw mau narik tangan Sandra, ngajak angkat kaki dari rumah ini, eh ternyata bokap gw becanda. Plong bgt rasanya. Secara tak langsung, kehadiran Sandra bisa membuat hubungan gw dan bokap mencair.



Tak terasa adzan magrib berkumandang, mengetahui adek gw Lidya belum pulang, bokap gw uring2an. Dirumah gw itu ada aturan tak tertulis, jika tak ada urusan atau alasan yg mendesak, harus sudah dirumah sebelum magrib, sudah menjadi kebiasaan sholat magrib berjamaah.

Saat mengajak Sandra untuk ikut berjamaah, ada fakta yg membuat gw mempunyai PR baru. Ketika Sandra mengambil wudhu, gw memperhatikan, sejak kapan dari telapak tangan langsung ke daun telinga? Bener2 acak2an lah pokoknya. Tapi gw gak mau berkomentar saat itu, mungkin nanti ada waktu yg tepat.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
elangbiru00 dan 3 lainnya memberi reputasi
Lanjoooooooooot
Quote:


Quote:


8

Selesai sholat magrib berjamaah, gw baru keinget, di belakang mobil ada rambutan yg tadi sore baru gw borong. Memang bener kata pepatah, buah jatuh tak jauh dari pohonnya. Nyokap gw geleng2 kepala menyadari kemiripan sikap gw dengan bokap. Gw inget banget, bokap gw juga dulu kalo pulang ke rumah, sering banget bawa makanan, buahan dll yg buanyaak, yg jika dipikir, orang satu rumah gak akan habis.

"Liat Pa, anak kamu beneran ini Pa, persis ckckck"

Mendengar perkataan nyokap, Bokap gw terkekeh.

Sementara itu, Sandra gw perhatikan betah, gak ada tanda2 isyarat untuk ngajak pulang. Tapi gw harus segera nganterin Sandra balik, gw ada urusan bisnis jam 9 nanti.

Ketika mau keluar Gang, mobil gw berpas2an dengan sebuah mobil, karena jalan gang ini hanya muat untuk satu mobil, gw memundurkan mobil gw terlebih dulu. Dilihat dari mobilnya yg dimodifikasi, banyak stiker, wah anak gaul nih. Dari balik kaca depan mobil, gw melihat seorang cewek, adek gw Lidya duduk disebelah kiri. Momentumnya pas banget, gw berencana turun dari mobil seandainya cowok yg nganter adek gw gak turun dari mobil.

Gw tungguin, masih gw liatin... Ok pintu sebelah kiri dibuka, adek gw turun. Dan ternyata emang bener apa kata Sherly, gak pernah turun dari mobil ini cowok. Gw yg udah merasa gerah dan risih pun segera keluar dari mobil, menghampiri mobil yg nganter Lidya sebelum keburu pergi. Saat mobilnya mundur untuk berputar, gw menepuk2 kap mobilnya beberapa kali. Akhirnya dia menghentikan mobilnya dan membuka jendelanya.

"Ada urusan apa ya?" tanya sosok cowok didalam mobil

oh kayak ini tampangnya... Ok lah good looking jg, tapi kayaknya musti diajarin etika sedikit.

"Turun dulu lo" gw menyuruh cowok itu untuk turun. Untuk memastikan, dengan cepat gw mencabut kontak mobilnya.

"Maksud lo apa?" tanya cowok itu dengan nada tinggi

Gw gak menjawab pertanyaannya, gw trus melangkah dan duduk dikursi teras depan. Dengan terpaksa cowok itu turun dari mobilnya.

"Lo siapa? Ada urusan apa?" Cowok itu mengulang pertanyaannya yg belum gw jawab.

Mungkin karena suara cowok itu yg bernada tinggi, orang rumah gw pun satu persatu keluar. Tak terkecuali Sandra, ikut keluar dari mobil.

"Duduk lo" ujar gw menepuk bantalan kursi disebelah gw, orang rumah terlihat masih bingung dengan permasalahan ini.

"Gw gak pernah ngelarang, gak pernah mau ikut campur adek gw mau pacaran dengan siapa aja, gw cuma mau kasih tau, setiap rumah punya aturan, tolong anterin adek gw sebelum adzan magrib, satu lagi, lo bukan taksi atau ojek, gak ada salahnya turun ngenalin diri"

"Nih kunci lo, mundurin sana mobil lo, gw buru2"

Tanpa menatap ke arah cowok yg entah namanya siapa, gw mengembalikan kunci mobilnya, lalu pamit untuk kedua kalinya dengan ortu gw. Gak tau kelanjutannya gimana itu cowok, mungkin nanti gw tanya2 ke Sherly aja.

"Kamu jgn terlalu keras gitu, kan masih bisa tadi baik2"

Di mobil, Sandra mengingatkan gw, jangan terlalu keras dengan adek gw.

"Makan dulu ya?" tak mau membahas lebih lanjut, gw mengajak Sandra untuk makan dulu sebelum pulang, gw menepikan mobil di depan sebuah tempat makan tenda kaki lima.

"Iya deh" ujar Sandra sambil menguap

Mengingat dari kemarin gw berdua belum tidur sama sekali, wajar Sandra sekarang butuh istirahat.

Jika gw perhatikan, Sandra itu termasuk cewek yg gak ribet masalah makan. Mau dimana aja gak masalah. Gak pernah ngeluh ini itu.

"Malem ini libur dulu ya? Gak apa2 kan?"

Sandra mengangguk pelan, kalo lagi ngantuk jadi kalem gak bawel. Tanpa harus gw jelaskan, Sandra sudah paham maksud gw libur apaan. Sebenernya Gw mau ngetes, seberapa lama tubuh Sandra bisa kuat tanpa asupan metamfetamin.

"Yank, seandainya nanti aku gak kerja ginian lagi, aku bener2 dari nol, aku gak punya apa2, kamu masih mau?"

Sambil makan, gw ngobrol membahas tentang realita yg harus gw hadapi ketika gw nanti bener2 meninggalkan dunia yg sekarang.

"iya gak apa2, aku masih mau, aku gak akan lari, bareng2 dari bawah"

Mata Sandra yg sayu karena ngantuk tiba2 melek.

"Eh! Aku salah denger gak sih? Barusan kamu panggil yank? Hahahaha..."

Bahagia itu ternyata sederhana, melihat orang yg kita sayang tertawa bahagia pun sudah cukup. Selesai makan, gw gak mau mampir kemana2 lagi, sudah hampir jam 9.

Sesampainya didepan rumah Sandra, gw melihat Sandra terlelap, entah sejak kapan Sandra terlelap, tak mau mengagetkan perlahan gw buka pintu mobil lalu berputar melangkah ke pintu kiri depan. Pelan2 gw buka pintu tempat dimana Sandra terlelap.

"Bangun, udah sampe rumah kamu" bisik gw pelan ditelinga Sandra

"Hoaaaamzz.... " Sandra menguap lebar, menoleh kesekitar, memastikan dia sudah bener2 di depan rumahnya.

"Kalo mamah udah tidur, kamu keatas dulu ya, temenin aku dulu sampe ketiduran..."

Duh, gw itu ada janji mau supply barang ke anak buah gw malem ini. Kalo kayak semalem bisa sampe pagi.

"udah gak usah kelamaan mikir, kalo ada yg lebih penting dari aku sih gak apa2..."

Tidak bisa bilang tidak, Sandra udah bilang begitu. Bener2 ngebucin gw. Selain gak bisa menolak, gw juga ngarep dikasih jatah. Urusan bisnis nanti2 dulu deh, bisa besok malem, lagian mereka yg butuh, bukan gw.

Setelah membuka pintu, Sandra menyuruh gw menunggu sebentar di ruang tamu, Sandra mau memastikan nyokapnya udah tidur apa belum. Gak lama kemudian, Sandra kembali, memberi isyarat bahwa keadaan aman terkendali. Gw pun mengikuti Sandra dari belakang menaiki anak tangga menuju keatas.

"Aku mandi bentar ya, gerah lengket, kamu sekalian gih, belum mandi kan daritadi pagi? Ngaku... haha"

Ini adalah pengalaman mandi bareng diguyur air panas dibawah shower pertama dalam hidup gw. Bukan hanya peluh keringat yg hilang, tapi juga rasa lelah dan beban pikiran.

"Lex, aku tadi awalnya tegang bgt waktu pertama dirumah kamu, untungnya ortu kamu wellcome bgt, aku malah ngerasa menemukan keluarga baru, nyaman. Menurut kamu semua ini kecepetan gak?"

Setelah Mandi bareng, gw berdua ngobrol2 di balkon tempat favorit Sandra. Ucapan Sandra membuat gw flashback beberapa hari kebelakang. Iya, gw mengakui, perasaan dan kedekatan gw berdua prosesnya sangat cepat.

"Aku mesin cc besar, kamu pertamax, jadi ngebut deh, hehe..."

Gw menanggapi dengan sebuah perumpamaan yg menggambarkan kecepatan hubungan gw berdua.

"Aku tanya kecepetan apa gak? Bukan perumpamaan"

Mendengar tanggapan gw yg kurang bisa menjawab pertanyaannya, Sandra mengulangi kembali pertanyaannya.

"Terlalu cepat bukan berarti kayak fast food yg kurang sehat kan? Kamu bergizi kok, penuh nutrisi hehe..."

Sandra mulai manyun, jawaban gw yg syarat akan perumpamaan membuat Sandra menampakkan muka sebelnya.

"Itu berarti kita sama2 menemukan orang yg tepat, diwaktu yg tepat."

Akhirnya gw pun memberikan jawaban yg bisa dengan mudah dicerna otak oleh Sandra.

"Iya juga ya Lex. Gitu kek daritadi, intinya aja langsung, muter2 ngomongnya"

Gw terkekeh, mau bilang Sandra lemot, takutnya nanti makin manyun.

Malam itu berlanjut dengan obrolan2 ringan, tepat diluar pintu kamar Sandra itu ada sebuah jam kuno klasik, setiap satu jam sekali berbunyi. Dari jumlah dentang jam itu gw bisa tau sekarang sudah jam 1 pagi. Dentang jamnya itu agak horor menurut gw.

"Kamu penakut gak Lex orangnya? Maksud aku sama hantu gitu?" tiba2 Sandra menanyakan hal yg agak aneh

"Hantu? Hahaha... Aku kasih gambaran dikit nih, populasi manusia dibumi itu sepersepuluhnya jin, populasi manusia ditambah jin itu sepersepuluhnya hewan yg ada didaratan. Manusia, jin, dan hewan yg ada di daratan itu sepersepuluhnya hewan2 yg ada di lautan. Manusia, jin, hewan di daratan dan lautan itu sepersepuluhnya malaikat yg bertugas dibumi. Belum lagi malaikat2 dari langit pertama hingga langit ketujuh, dari perbandingan jumlah itu, seharusnya kita lebih takut dengan malaikat. Setiap perkataan, perbuatan, gak ada yg luput dari pantauan."

Kebetulan Sandra nanya hal yg bisa gw manfaatkan untuk memberi penjelasan diiringi sedikit pengetahuan. Gw bukan berlagak sok alim, walaupun ilmu gw cetek, niat gw mau membimbing Sandra.

"banyak bgt ya Lex, aku taunya cuma 10 malaikat, itu juga lupa hahaha... Kalo lebih banyak malaikat, kenapa manusia lebih banyak yg terjerumus Lex? banyak manusia yg jahat? Malaikatnya kalah sama setan?"

Aduh, gw jadi garuk2 kepala kebingungan jawabnya.

"Berat pertanyaannya, lain kali aja ya aku jawabnya?"

Akhirnya malam itu Gw pamit dengan Sandra, gw gak mau pura2 jemput Sandra pagi2 buta lagi.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
elangbiru00 dan 3 lainnya memberi reputasi
ijin mantau dulu bosquuu....

cerita'a keren.. jngn lpa di lanjut bosquuuuu
Nitip sendal wkkkkk.... jot lanjoooot
sedih banget bacanya apaka beneran ga sih ??
gelar tiker lagi gan
keren gan ceritanya...
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di