alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
#6 - Sepenggal Kisah Tentang Menuk
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5da2d66e018e0d78df6e8570/6---sepenggal-kisah-tentang-menuk

#6 - Sepenggal Kisah Tentang Menuk [TAMAT]

#6 - Sepenggal Kisah Tentang Menuk
#All picture From Google# 


Quote:



'’Semua nama tokoh disamarkan, untuk menjaga kode etik jurnalistik’’


Part 1
Part 2
profile-picture
profile-picture
eni050885 dan gegerorion124 memberi reputasi
Diubah oleh bossque.69
Halaman 1 dari 2
Part 1

Menuk, adalah panggilan kesayangan gw ke dia, Gadis jawa yang manis, cantik, dengan perawakan kurus tinggi langsing, dengan sifat manja yang selalu melekat padanya. Nama aslinya adalah Gustiyani Ratih.
Entah kenapa dia bisa dipanggil Menuk, mungkin panggilan kesayangan dari ibunya yang membuat gw biasa memanggil dia dengan panggilan itu juga.



Inilah sepenggal kisah tentang dia.



Siang itu hari biasa saja, panas yang masih bersinar dengan teriknya yang amat sangat menyengat. Karena bulan – bulan itu memang memasuki musim panas. Gw laju motor gw ke arah kebon jeruk, Jakarta barat.
Besok gw dapet panggilan interview disana, disalah satu perusahaan pertelevisian di daerah jalan panjang, gw dapet lowongan sebagai seorang teknisi disana. Hari ini gw survey tempat biar besok pagi gw ngga nyari – nyari lagi alamat perusahaan itu. Biar ngga telat dateng interviewnya.


Perlahan gw hentikan laju motor didepan sebuah kantor, gedung yang menjulang tinggi didaerah itu.


‘’Nah ini tempatnya’’.Batin gw. Perlahan gw parkir motor gw disebuah warung didekat kantor tersebut. Warung kopi yang cukup luas, warung tempat para karyawan kantor itu istirahat makan siang. Karena memang diarea itu banyak para penjual nasi dan makanan untuk biasanya mereka makan siang.
Tanpa gw sangka diwarung itulah sebagian kisah ini akan terjadi.



*****

Pagi itu, Jam 06:00 WIB Pagi gw udah berbaur dengan para pekerja yang masih berjibaku dengan kemacetan jalan raya depok lenteng agung. Memang daerah ini terkenal akan kemacetannya. Klo yang sering lewat sini pasti tau gimana macetnya daerah ini pas jam berangkat dan pulang kantor.



Mengenyit dahi gw sambil melirik jam tangan, motor masih melaju cukup stabil saat melewati daerah yang ngga terlalu macet, ‘’Haduuh udah jam 7 aja’’ Batin gw. Jam setengah 8 gw udah sampe di kantor yang kemaren gw survey, gw langsung kearah satpam untuk menanyakan prihal interview yang akan gw lakukan di kantor tersebut. Ternyata gw disuruh tunggu diruang lobby untuk tunggu panggilan interview. Singkat cerita pagi sampe siang gw sibuk dengan proses interview yang gw lakukan, dengan hasil gw akan ditempatkan dibagian teknisi di kantor tersebut.


‘’Brugh’’… suara bagian tubuh bertabrakan.
‘’Eh… maaf mas,… ngga sengaja… maaf ya…’’ sejurus suara seorang wanita meminta maaf.
‘’Ga apa – apa mba’’ . Gw jawab sambil memegangi bagian tangan gw yang terkena besi tangga yang menonjol itu.
‘’Mas nya ngga apa – apa kan?’’ Tanya nya lg.
‘’Ga apa – apa mba bener’’. Jawab gw. Sambil melihat siapa sih nie cewe, jalan maen tubruk aja. Baru gw sadar dia jalan sambil membawa setumpuk berkas yang membuatnya jalan agak ribet, mungkin berkas itu cukup berat untuk dibawa sendiri untuk wanita seukuran dia.
Wanita dengan dress batik coklat, dengan rambut sebahu, senyumnya cukup manis, ya lumayan bisa mengobati sakitnya lengan gw yang tadi kepentok tangga.

Disitulah awal gw ketemu Menuk.

Keesokan harinya gw mulai kerja dibagian teknisi, kebetulan ini bukan teknisi lapangan, hanya admin teknisi bagian aktivasi. Hari itu gw mulai dengan memperkenalkan diri dengan para senior disana, ya namanya anak baru harus pintar menjalin keakraban dengan para senior, biar kerja lebih nyaman. Mulai basa – basilah dengan semua yang ada disana. Temen gw se Team itu ada Andi, Fadlan, Dewa dan Samsul dengan Bu Titi sebagai leader disana.



****

Seminggu berlalu, gw kerja seperti biasa. Ngga ada hal aneh yang gw rasa. Selama seminggu gw kerja disini gw ngga terlalu memperhatikan itu. Karna saking sibuknya beradaptasi.

Pagi itu….

Dari jauh udah gw perhatikan seseorang…. Berjalan kearah bagian Teknisi. Makin lama makin dekat. Dan…

"Bruuk…'' duduk didepan gw, gadis berbatik coklat itu. Kali ini dia memakai dress biru dengan rambut diikat kebelakang.
Masih sedang merapikan rambutnya, Gw sapa dia.

‘’Mba yang waktu itu yaaa??’’….
‘’Eh mas nya? Ko ada disini, Kerja dibagian teknisi juga?’’
‘’Iya mba.. Oh iya… saya Raka, Raka Achmad Abdillah’’. Sambil menyodorkan tangan.
‘’Ratih, Gustiyani Ratih’’. Jawabnya sambil menyambut tangan gw.
‘’Maaf ya mas soal kemarin’’.
‘’Owh ngga apa - apa Mba’’.
Jangan panggil Mba donk, aku kan lebih muda,.. panggil Ratih aja..
‘’Eh iya Mba…. Eh Ratih…’’.
‘’Mas nya baru masuk kemarin ya?’’
‘’Iya’’. Jawab gw.
Siang makin berlalu, kami konsen bekerja seperti biasa, tidak ada lagi percakapan penting saat itu selain membahas masalah pekerjaan.

****

Kamis sore menjelang maghrib, bertepatan dengan jam pulang kantor, gw ambil motor ke parkiran,
Sesampainya dipintu keluar, gw liat Ratih sedang menunggu, entah menunggu siapa…

‘’Hei Tih (Ratih), Lagi nunggu siapa?’’
‘’Eh Mas Raka, Lagi nunggu papah mas.. Katanya mau jemput..’’ Balasnya.
‘’Owh.. Yaudah aku temenin yah..’’ sambil memarkir motor gw dipinggir jalan.
‘’Iiiih.. Ngga usah Mas Raka… Nanti ngerepotin..’’
‘’Ngga apa – apa ko.. Emang rumah kamu dimana Tih?’’
‘’Di deket Taman Mini Mas..’’
‘’Owh Taman Mini..’’. Jawab gw.
Ngga lama seorang pria paruh baya datang dengan motor matik merahnya.
‘’Owh itu papah aku udah sampe Mas Raka..’’
‘’Ayok de…’’ Ujar pria itu memanggil Ratih sambil melempar senyum ke gw.
“Iya pah…’’ Jawab Ratih.
‘’Aku pulang duluan ya Mas..’’
‘’Iya Tih’’. Jawab gw.
Berlalulah anak dan bapak itu meninggalkan gw
‘’Yap.. lanjut pulang aaah…’’. Batin gw.


****


Sebulan berlalu, gw makin deket dengan Ratih, Kami sering menghabiskan waktu makan siang bersama di warung depan kantor. Sambil bertukar cerita tentang diri masing – masing.

Hingga pada suatu siang…

‘’Kamu kenapa siang ini ko murung amat Tih?’’
‘’Papah aku sakit Mas..’’
‘’Sakit apa Tih? ‘’
‘’Biasa, papah emang udah sakit – sakitan, tapi masih tetep kekeh mau antar jemput aku’’. Sesalnya.
‘’Terus sekarang dimana? Udah dibawa ke Rumah Sakit Tih?’’
‘’Belum Mas.. Masih istirahat dirumah’’
‘’Yaudah nanti kamu pulang aku anter aja yah.. pasti papah kamu ngga bisa jemput kan?’’
‘’Ngga usah Mas.. Aku ngga mau ngerepotin ah..’’
‘’Ngga apa – apa Tih.. Sekalian aku mau jengukin papah kamu, Boleh kan?’’
‘’Tapi ngga ngerepotin kan Mas?’’
‘’Ngga lah Tih…’’

****

Sore sepulang kantor gw anter pulang Ratih, di tengah jalan gw beliin melon untuk papahnya, soalnya melon buah kesukaan papahnya setelah gw tanya Ratih.

Sesampainya dirumah Ratih…

“Assalamualaikum’’. Berbarengan kami mengucap salam.
‘’Waalaikum salam’’. Terdengar suara serak seorang wanita paruh baya dari dalam rumah.
‘’Eh udah pulang Nuk, dianter siapa ini?’’. Tanya wanita itu.
‘’Eh ini Mas Raka bu.. Temen kantor aku’’. Jawab Ratih sambil mencium tangan wanita itu.
‘’Owh silakan masuk Nak Raka..’’. Pintanya.
‘’Iya bu’’. Gw mengiyakan.
Masuklah gw ke dalam rumah itu, rumah yang cukup sederhana, ngga ada perabot yang berlebihan dirumah itu.
‘’Mas aku ganti baju dulu yah’’ Ujar Ratih membuyarkan lamunan gw.
‘’Iya tih’’. Jawab gw singkat.


****

Datanglah ratih dengan baju rumahannya.. Kaos putih dengan celana Jeans pendek sebetis.

‘’Papah kamu mana tih?’’
‘’Lagi istirahat dikamar Mas.. Habis minum obat kata ibu’’
‘’Owh yaudah biarin istirahat deh, Oh iya ini melonnya bawa masuk’’.
‘’Iya Mas… Makasih yaa.. Ngerepotin banget nih aku hari ini’’
‘’Ga apa – apa ko tih’’
‘’Aku kedalem naro ini dulu ya Mas..’’. sambil menenteng plastik berisi melon tadi.
‘’Iya’’. Jawab gw.

Keluar Ratih sambil membawa nampan berisi kue dan air teh.

‘’Di minum mas teh nya’’..
‘’Iya tih’’. Jawab gw.
‘’Owh iya tadi itu ibu kamu yah? Ko manggil kamu ‘’Nuk’’ Tih?’’
‘’Hehehe iya Mas, Ibu emang manggil aku Menuk kalo dirumah, Udah panggilan dari kecil’’
‘’Owh.. Aku boleh donk panggil kamu Menuk juga? Hehehe.. panggilannya lucu kayak orangnya’’. Ujar gw.
‘’Hahaha.. Mas bisa aja.. ya terserah mas aja deh’’.

Sejak saat itulah panggilan Menuk terus menempel pada Ratih.


****

profile-picture
profile-picture
profile-picture
g3nk_24 dan 3 lainnya memberi reputasi
Part 2

‘’Bib bib bib’’ Suara Alarm pagi gw terdengar sangat nyaring. Pukul 04.30 WIB, seperti hari – hari sebelumnya. Mandi dan Sholat subuh adalah awal hari ku seperti biasanya. Berangkat ke kantor Pukul 05:30 WIB karena jika melewati jam itu sudah pasti gw akan menghadapi kemacetan yang luar biasa seperti hari – hari kemarin saat gw telat ke kantor.


‘’Met pagi menuuuk, Lg dimana? Bussway yah? Hati – hati dijalan yah’’ . SMS gw ke Menuk

Entah sejak kapan perhatian – perhatian itu mengalir, perhatian yang mulai kami rasakan, perasaan yang mulai berbunga – bunga dihati kami. Karena ngga cuma dari gw, Menuk pun mulai membalas dengan sikap dan bahasa tubuhnya setiap ketemu gw.
Malah sering ada kejadian lucu setiap paginya saat gw kirimkan pesan “Mau liat senyumnya donk’’
Dia akan membalas dengan menjuruskan muka ke arah gw sambil menampakkan senyum terindahnya. ‘’So sweet banget”. Batin gw.


***

Sore itu seperti sudah menjadi kebiasaan gw nganter dia pulang ….

‘’Nuk …’’
‘’Iya Mas… ‘’
‘’Nanti mampir makan dulu yuk.. Aku laper… ‘’
‘’Iya Mas.. Deket Taman Mini aja mas ya.. biar ngga terlalu jauh dari rumah aku’’
‘’Ok Nuk’’

Sesampainya ditempat makan, Di sebuah warung makan seafood di deket taman mini..

‘’Pesen aja duluan Nuk, Kayaknya kepitingnya enak tuh’’
‘’Iya Mas… Mas suka kepiting?’’
‘’Suka kok.. Pesen aja..’’
‘’Kepitingnya 2 Porsi, sama Jeruk Angetnya 2’’ Ujar Menuk ke pelayan yang menunggu kami memesan.
‘’Tambah cah kangkungnya 1 porsi ya nuk’’
‘’Hmmmm Itulah menu wajib makan malam kami sampai beberapa waktu’’
Sambil menunggu pesanan datang ….
‘’Nuk, ada yang mau aku omongin’’
‘’Apa Mas?’’
‘’Hmm…. ‘’. Gumam gw.
‘’Apa Maaaaass?. Selidiknya sambil menatap gw tajam. Makin bikin gw gugup.
‘’Aku udah cukup mengenal kamu dan keluarga kamu, kamu pun udah kenal keluarga aku kan,…
Aku mau menjalin hubungan yang lebih serius sama kamu, Kamu mau ngga jadi pacar aku Nuk?’’.
Menunduk Menuk mendengar pertanyaan gw. Membuat gw makin salah tingkah.
‘’Gimana Nuk?’’. Tanya gw lagi.
Setelah terdiam lama, akhirnya dia memberikan jawaban.
‘’Iya Mas, Aku mau Kok..’’. Sambil melayangkan senyum terindahnya.
‘’Alhamdulillah’’. Batin gw.



***


Singkat cerita..


Quote:



Setahun kemudian di Pantai itu ……


‘’Bbbbbyuuuuurrrr’’. Desiran suara ombak menambah romantis suasana. Malam itu Gw dan Ratih habis kan di tepi pantai, Menikmati suasana cerahnya sinar bulan. Senyum dan tawa tak habis – habis nya kami nikmati. Seakan kebahagiaan takkan pernah bertepi.

‘’Nuk?’’
‘’Iya Mas ku sayaaang?’’
‘’Malam ini indah banget ya?’’
‘’He em… Iya Mas… Makasii ya udah ngajak aku jalan – jalan’’
‘’Iya Sayaaang ……. Nuk, udah setahun kita pacaran kan?’’
‘’Iya Mas..’’
‘’Klo aku minta kamu jadi istri aku kamu mau ngga?’’. Pinta gw sambil menggenggam erat tangannya saat itu.
‘’Mas serius?....’’
‘’Ya serius lah Nuk? Emang kamu ngga mau?’’
‘’Maaaaau Mas…’’ Teriaknya sambil memeluk erat tubuh gw.
Gw balas pelukannya sambil mencium hangat keningnya..
‘’Nanti aku akan bilang keluarga kamu yah untuk niat aku ini’’
‘’Iya Mas’’. Jawabnya sambil matanya berkaca – kaca.
‘’Owh iya Nuk, Satu lagi permintaan aku.. Aku mau kamu pake hijab yah..
Aku mau kamu Cuma buat aku Nuk’’. Pinta gw.
‘’Iya Mas,… Aku juga mau lebih memperbaiki diri untuk jadi Istri Mas’’

Seminggu kemudian gw dateng bersama keluarga besar gw untuk melamar menuk secara resmi, persiapan pernikahan pun mulai kami lakukan, dengan membeli cincin pernikahan sampai mencari Wedding Organizer pun kami lakukan. Dress Code warna merah sudah kami sepakati.


Sampai disaat itu…pertengkaran yang hingga saat ini sedikit ku sesali.

***

‘’Kamu apa – apaan kemaren sama rendi?. Ditempat gelap kayak gitu.
Kamu selingkuh??’’. Hardik gw ke Menuk dengan penuh emosi.
“Aku ngga ngapa – ngapain Mas, Rendi emang udah lama deketin aku terus, tapi aku tolak, semalem tuh dia bilang ada perlu disitu makanya aku kesitu’’. Jawab Menuk.
‘’Kenapa kamu ngga bilang aja kamu mau nikah sama aku?? Apa kamu belum yakin sama aku? Apa semua yang udah aku lakukan ini ngga ada artinya buat kamu?. Aku ngga ngerti ya sama jalan pikiran kamu, Besok mau nikah masih sempet – sempetnya berduaan sama cowok lain’’. Bentak gw penuh emosi.
‘’Maafin aku Mas’’. Sambil terisak menahan tangis.
‘’Udahlah… Klo kamu emang belum yakin sama aku, lebih baik batalin aja rencana pernikahan kita’’. Kata gw sambil meninggalkan Menuk yang masih terisak.
Mulai saat itu entah setan apa yang membuat emosi gw terus meluap – luap. Mengingat kejadian itu memang sungguh menyakitkan.

Semua pun berimbas pada rencana awal kami.

Sampai pada saat pertemuan keluarga pun gw ngga ikut karena masih terbawa emosi karena kejadian itu, keluarga Menuk dan keluarga gw pun berselisih paham mengenai hari pelaksanaan pernikahan kami, mengenai tanggal pernikahan.
Pada awalnya keluarga Menuk menyerahkan semua ke keluarga gw, tapi pada saat pertemuan itu entah semua rencana yang sudah keluarga gw rencanakan dipatahkan oleh argumen dari keluarga Menuk, terutama dari Kakaknya.
Itu membuat Nyokap gw geram.
Semua jadi serba ngga jelas, keluarga gw merasa seperti dipermainkan.
Sampai terjadilah peristiwa pembatalan pernikahan itu.
Keluarga gw terutama nyokap adalah orang yang tidak suka mencla – mencle dalam mengurus segala hal. Itu pun menurun ke gw. Disaat gw udah serius, tapi disaat itu juga gw dikecewakan.
Semua alasan – alasan itu terkumpul sampai saat rencana pernikahan itu benar - benar dibatalkan.


***


Sedikit sesal yang masih tersisa saat mengenang masa – masa itu,….
Cincin, Semua persiapan pernikahan, terbengkalai…
Tapi yasudahlah Vrohh…
Kini semua terbayar dengan kebahagiaan yang gw rasakan, saat dimana kini gw memeluk anugrah terindah yang Tuhan berikan. Seorang istri & anak laki – laki.
Gw udah menemukan tambatan hati gw yang sebenarnya. Ibu dari Anak – anak gw.
Hikmah dari semua cerita yang mungkin menyayat hati.

Quote:


“Sebenernya pengen cerita yang lebih detail, Cuma TS suka ngga kuat ngingetnya, Sakit Vroooh..’’
Sampai jumpa di cerita selanjutnya masih di Tag #Sepenggal Kisah Tentang#

profile-picture
profile-picture
profile-picture
g3nk_24 dan 4 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh bossque.69
Lihat 4 balasan
Page One Masih Lega... emoticon-Sundul Up
nice thread
profile-picture
bossque.69 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Masih stay di page 1 emoticon-Cendol Gan
profile-picture
profile-picture
bossque.69 dan adityasatriaji memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Balasan post bossque.69
Jadi gak sama menuk ya?
Apapun itu semoga apa sudah dimiliki saat ini jangan pernah lupa utk disyukuri.
profile-picture
bossque.69 memberi reputasi
PENGGALAN KISAH YANG SEPENGGAL
profile-picture
bossque.69 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Mantap
profile-picture
bossque.69 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Makasii yang udah pada mau mampir.. emoticon-Shakehand2
bagus...emoticon-Thinking
profile-picture
bossque.69 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
nice...
profile-picture
bossque.69 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support16
Balasan post dikna936
Quote:


Terima kasih sis... emoticon-Toast
Balasan post putraafn
Quote:


Page 2 nya gan..emoticon-Shakehand2
Balasan post jiyanq
Quote:


Ngga gan.. endingnya ngga sama menuk.. sekarang udh sama - sama punya keluarga masing2.. Menuk juga udh punya suami.. emoticon-Toast
Balasan post afton12345
Quote:


Iya sepenggal gan.. emoticon-Sundul
profile-picture
afton12345 memberi reputasi
Balasan post akhmadfauzi844
Quote:


Makasii ganemoticon-Shakehand2
Balasan post eni050885
Quote:


Makasii ganemoticon-Shakehand2
profile-picture
eni050885 memberi reputasi
Balasan post Mintaraga77
Quote:


Makasii ganemoticon-Shakehand2
profile-picture
Mintaraga77 memberi reputasi
Balasan post bossque.69
@bossque.69 Semoga masing2 bisa menjadi keluarga yg samawa.
Ditunggu cerita selanjutnya,gan.
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di