alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / ... / SINDOnews.com /
Morowali Persembahkan Tarian Luminda di Karnaval Budaya Indonesiana II
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5da03bd3e83c726d5256ff0d/morowali-persembahkan-tarian-luminda-di-karnaval-budaya-indonesiana-ii

Morowali Persembahkan Tarian Luminda di Karnaval Budaya Indonesiana II

Morowali Persembahkan Tarian Luminda di Karnaval Budaya Indonesiana II

BUOL - Menyukseskan dan menyemarakkan gelar Budaya Indonesiana II tingkat Provinsi Sulawesi Tengah, kontingen Morowali mempersembahkan tarian ndengu-ndengu dan tarian luminda, Selasa (8/10/19).

Selain diikuti kabupaten/kota se-Sulteng, karnaval budaya juga dimeriahkan peserta dari Kabupaten Bolaang Mongondow Utara Provinsi Sulawesi Utara, Kabupaten Bone Bolango dan Kabupaten Gorontalo Utara Provinsi Gorontalo, serta peserta dari Kecamatan, SD, SMP, SLTA, se-Kabupaten Buol.

Dilepas Wakil Bupati Buol, H. Abdullah Batalipu, peserta pawai Karnaval Budaya mengambil star dari Pelabuhan Leok menuju alun-alun Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Buol.

Baca Juga:

Mengendarai mobil tronton yang dihias dengan ornamen khas kebudayaan Bungku, kontingen peserta budaya Kabupaten Morowali yang dipimpin Kepala Bidang Budaya, Nuryazila Ahmad mempersembahkan alat musik tradisional ndengu-ndengu dan tarian Luminda.

Tarian Luminda dimainkan oleh siswa Madrasah Aliyah Al-Khairaat Wosu, dan SMK Negeri I Bungku Barat dari sanggar Tari Bumi Maleo Morowali dengan Penata Tari Abdul Mukim. Sedangkan ndengu-ndengu dipersembahkan dari tari kreasi mompela fula yang dimainkan oleh SMA Negeri I Bungku dengan penata tari Nurfalah Ahmad.

Di atas mobil, ndengu-ndengu menggambarkan suatu pondok yang terbuat dari bambu yang tingginya antara 12 sampai 15 meter. Pondok tersebut akan terdengar dan terlihat fungsinya ketika menjelang sahur dan menjelang waktu sholat subuh.

Ketika menjelang sahur dan menjelang waktu sholat subuh masyarakat yang rumahnya berada didaerah ndengu-ndengu tersebut akan naik keatas pondok dan membunyikan alat-alat musik tradisional yang mereka buat dengan kreasi sendiri. Hal ini bertujuan untuk mempersiapkan diri makan sahur dan sholat subuh.

Ndengu-ndengu mempunyai ciri khas tersendiri yang dimana alunan nada yang digunakan itu unik, jika kita mendengarnya akan mengetahui bahwa musik tersebut adalah musik ndengu-ndengu.

Pengaruh nilai-nilai budaya ndengu-ndengu dapat kita lihat dalam segi pembangunan religi atau keagamaan. Adanya ndengu-ndengu dibulan suci ramadhan, orang makan sahur dan sholat subuh tepat pada waktunya.

Sedangkan tarian luminda adalah Tari tradisional Suku Bungku yang ditarikan pada saat pesta rakyat atau hiburan dilingkungan keluarga istana. Kata ‘’Luminda’’ berasal dari bahasa bungku, lumi ; halus atas perlahan-lahan dan mepinda ; menginjakkan kaki atau bergerak. Sehingga secara etimologis, tari luminda diartikan sebagai gerakan tarian yang indah secara halus dan perlahan-lahan.

Asal-muasal tari Luminda pada hakekatnya merupakan sebuah akulturasi budaya antara Kerajaan Buton dan Kerajaan Bungku. Terdapat empat gerak dasar dalam tari luminda yaitu Tumadeako Samba (pola berbanjar atau saling berhadap-hadapan), Palampa dan Losa-losa sebagi gerak melingkar, dan Tumadentina (Mompangifi ) merupakan gabungan antara pola berbanjar dan melingkar.


Sumber : https://daerah.sindonews.com/read/14...-ii-1570779891

---

Kumpulan Berita Terkait :

- Morowali Persembahkan Tarian Luminda di Karnaval Budaya Indonesiana II Siswi SMA Dijual Ibu Tiri ke 'Pria Hidung Belang' Seharga Rp250 Ribu

- Morowali Persembahkan Tarian Luminda di Karnaval Budaya Indonesiana II Morowali Persembahkan Tarian Luminda di Karnaval Budaya Indonesiana II

- Morowali Persembahkan Tarian Luminda di Karnaval Budaya Indonesiana II SLB Morowali Gelar Sosialisasi dan Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana



GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di