alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
1st Anniversary Yang Ambyar
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d9f737f2f568d113976a91e/1st-anniversary-yang-ambyar

1st Anniversary Yang Ambyar

Spoiler for abstrak (abstrak babget kayak hidup) :


Begitu pula hari ini gan.
Niat hati merencanakan aniv 1st ane dan pasangan nyusun agenda buat bikin perayaan kecil2 gitu:

Agenda:
1-Belanja di mirota babarsari (gak di endors)
2-Makan sempol dan minum capcin kedai cinta di UIN sukijo (gak di endors juga
3-Pergi sama adek2 nya =anida dan anita (bukan nama sebenarnya= (baby shark) gak di endors juga. Ke langit ke tujuh ( bukan lagu kangen band) sevensky lippo mall jogja.


Jadwal ditentukan start pukul 16.30
Berhubung ane orangnya rada disiplin setelah dibilang dosen "kamu sebenernya pinter loh her, logikanya main (ada otak), tapi masalah kamu itu gak bisa manage waktu" maka ane sedikit demi sedikit belajar disiplin.
Jadi aane berangkat pukul 16.28 (ciihhh) setelah matching,.pake diodoran dan wewangian.

Sampe gerbang asrama. Ane lupa kasih makan ikan peliharaan. Akhirnya ane balik lagi. Kasih makan ikan. Baru ane pake parfum lagi biar baunya makin yahuud ala GPU.

Ane gas beat soul ane.. kiri kanan kiri kanan kecepatan stabil 40-60 m/h. Tujuan ane tak lain adalah kontrakan si ay beb daerah perpusda jec.
Tapi ya yang namanya the Jogjakarca. Sore hari ya pasti padat merambat kayak bulu jenggot yang beberapa kali dicukur.

Secara auto jl. Laksda Adisucipto depan uin menuju janti belok kanan jec. Sudah barang tentu njubel. Macet mlekecret. Pasalnya pemkab meloloskan IMB ( izin pembangunan) gedung hotel dan per mollan itu segaris dengan UIN, Amplas dan laksda Jadi so pasti human human yang balik kerja, ngampus dan berangkat sifting setiap hari harus menghadapi keadaan macet ini tiap sore.
emoticon-Cape deeehhemoticon-Hammer2

Sebab itu, ane dari tugu memilih melipir ke kanan arah lempuyangan bawah flyover belok.ke timur ke arah brimob lurus lewati 2 tetra polisi bobok,ke kanan dikit masuk timoho lanjut kiri masuk jalan bali rejo tembus Sorowajan baru ngetril dikit ke jec.
(Sori yang bukan anak Jogja bisa liat g maps, dunia udah canggih bro, technologi udah 4.0)

Eh lah ternyata, gak ada ujan gak ada ojek. Becek basah ah ah.
Ada acara entah acara apa dibelokan ke barat arah balirejo itu. Padet.padet gitu. Jadi ane mutusin lanjut arah ke taman siswa.
Ya alloooh ternyata di tamsis tambah di kwal banyak tentara, ane mulai penasaran dengan apa yang sebenarnya terjadi, entah apa yang merasukimu hingga kau tega mengianatiku yang.. eit eits stop.
emoticon-Cape deeehhcdemoticon-Cape d...



Pokonya ane bingung kok sore itu banyak polisi dan tetatara di tamsis dan kenapa jalan balirejo itu macet.

Sudah kadung lurus ane akhirnya belok kiri (timur) Muter dikit asal sampe ke ujung jalan yang ke Sorowajan baru yg setelah sekolah tinggi perikann itu. Dan gak berfikir mau lewat bonbin karena berfikir itu kejauhan.

Yng namanya tekat sudah bulat tau didepan masih macet ane malah penasaran pengen tau apa sih sebab macet. Eh bajigur ane malah sudah berada pada kacetan itu sendiri. Ibarat tikus penasaran sama apa yang ada di ujung jebakan kurung tikus. Tau tau ane malah sudah terjebak.

Ane cari inisiatif masuk ke timur ke gang yang ane sama sekali belum pernah masuk. Dan coba cari cara ke ujung sorowajan. Cuma itu yang ada di kepala ane. Dan kampretnya hal ihwal kemampuan spasial (Googling aja) dalam otak ane yang gak bekerja. Malah ane kesasar kesana kemari dan baru menyadari bahwa ane sudah 45 menitan ada di jalanan.

Jarum jam sudah menunjukkan pukul 17.30 an. Ane akhirnya cari cari jalan dan berang berang makan kreseknya (brengstut tut) nya buanyak polisi bobok dijalanan komplek itu, bikin ane tambah emosi.

Alhasil ane nemu jalan lurui menuju lampu merah di belakang tamsis. Tepatnya bangjo SGM. Ane belok kiri dan sial minta ampun di depan bonbin masih saja padet. Ya tergolong ramai lancar sih. Ane langsung belok kiri setelah lampu merah menuju jec. Dan harus nyebrang ring road karena kontrakan kekasih ane sejatinya disitu.

Ane udah siapin alasan karena sampe di kontrakan pacar ane sekitar jam 17.52. tp nampaknya doi gak begitu percaya dan terakhir melempar kata " baru taukan rasanya njemput". Batjingdul nan. Rareti pie kene kepontang panteng. Ta ne. Haiiiyaaa fokus curhat.

Tp tenang ane orangnya sans skuy living bangs.
Ane langsung ngelaksanain agenda pertama yakni belanja.
Eittss tapi si kampret beat soul minta makan. Ane harus nyebrang ring road dan mampir pertamina depan perpusda. Dan ane lihat berderet memanjang antrian motor yang mengisi di situ. Ane udah bilang ke pacar " itu antri panjang" tp dia ngeyel dan minta ngisi di situ aja. Oke ane abisin 15 menitan di pertamina. Dan ternyata sudah adzan dooong ala raditya dika.

Ane solat di kampus stie pram atau kampus apa gitu deket situ. Lupa ane.

Dan setelah sholat harus nungguin si bebeb nelpon sama adiknya yang lagi curhat entah apalah.

Sampe satu kata sebelum penutup dalam percakapan telepon itu mengingat ke ane satu hal yang ane lupa di hari itu.
" Jangan lupa yasinan, al kahfian"
Jangreeeeeek ane lupa kalau di asrama ane ada agebda rutinan yasinan. Dan barang siapa meninggalkannya maka akan di hukum traktir makan anak se asrama. Setelah ane kalkulasikan setidaknya ane abis 250k jika izin tak syar i menunggalkan acara rutinan tersebut.

Lalu ane pun bilang ke si bebeb. " Aku lupa hari ini ada yasinan, gimana kalo nanti aku jam 7 pulang dan jam 8 atau ya jam stgh 9 kesini lagi kita lanjut ke seven sky" mendadak mukanya kusut kayak jaket asli gojek driver 4 tahunan.

Entah kerasukan squeeshe (gimana nulisnya) model apa dia mendadak bergerak dengan kecepatan prosesor intel Pentium core i7 ram 32gb. Hdd 5tera. Dan berkata


"Ya udah cepet"
"Mana aku belum makan tadi lupa, pantes kok lemes kok sakit perutku" curhatku padanya.
Eits tp gak doi respon sekenanya aja

Kami langsung ngacir melewati kontur khas komplek di daerah Jogja,polisi tidur. Menuju mirota babar sari. Sampai sana tanpa kata, tanpa nada rintik hujan pun menyayikan kedamaian (lagu indie-anak indie pasti tau).
Kami cari barang yang kami butuhkan dan hibgga kami selesai belanja tak bersua apapun.

Ane ciba memecahkan suasana dengan menawarkan membeli eskrim ke pacar. Tapi dia keburu ngambek dan gak mau. Kami di mirota ya kira kira sekitar 25-30 menitan. Lalu pulang. Dijalan pulang pacar ane tetep aja bungkam sampe ane coba pecahin suasana lagi untuk beli gorengan di beberapa meter sebelum sampai ke kontrakan nya.

But nihil tetep aja dia dingin sedingin banyu langet. Dan watu gede. Lalu ane mulai ngobrol dan membangun penawaran 2 agar ia mau jalan lagi setelah ane pulang barabg 2 jam ikuti kegiatab di asrama. Bukan 2 jam, 1,5 jam malah. Tapi doi tetep aja gak mau. Ane bujuk buat senyum eh tetep aja cemberut.

Spoiler for epilog ( pengen milok muka ane):



Quote:



Bagi agan yang pernah merasakan hal semacam ini, angkat cendolmu kawan-emoticon-Cendol Gan
agan pasti tau bagaimana kesalnya. Salam ambyaarrr awar awar..

Next tommorow.
Diubah oleh hossetiyawan
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di