alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d9e57ec82d495253a05ad6e/pendahuluan

Masa Sma Gua

Pendahuluan


Salam Hangat untuk seluruh penghuni kaskus. Izinkan ane yang masih newbie untuk berbagi cerita di forum SFTH ini. Cerita yang ane share kali ini adalah cerita ane pribadi, tapi kalian anggap aja ini fiksi supaya ane gak repot di tanya tanyaemoticon-Ngakak (S)

Maaf agan agan semua, ane masih newbie. jadi jika ada kesalahan bahkan banyak mungkin tolongan bantu koreksi bahkan kalo bisa kasih masukan. dan ts harap, komentar dari agan agan dapat memotipasi ts dan menambah semangat ts untuk nulis sampe tamat,

Langsung saja kita mulai ceritanya,
Spoiler for gambaran tokoh:
Diubah oleh ichamkbk
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!

Part 1 (Perkenalan)

Perkenalkan nama saya ilham(bukan nama sebenarnya) saya tinggal di salah satu kota terpencil di banten, dan bersekolah di salah satu aliyah di kota ini juga, saya anak ke 2 dari 4 bersaudara.
Dan saya akan bercerita kisah saya dari saya kelas dua aliyah sampai tamat sma, akan tetapi cerita ini memuat banyak kisah hidup saya yang amburadul karnanya tidak wajib di bacaemoticon-Ngakak

*******

(Langsung saja)

Dikarenakan tadi malem saya bergadang, jadi... pagi itu saya masih molor di kamar tercinta😂😂, akan tetapi tiba tiba ibu negara teriak teriak.

"Ilhammmmm" Kata ibu saya Dengan volume yang bisa membangunkan orang se rt, (bayangin aja ya gan)

"iya mah" Kata saya

"jam berapa ini" Dengan muka marahnya

"ilham ngantuk mah, kayaknya gak sekolah dulu, lagian masih bebas, belum banyak yang hadir"

"jangan banyak alesan, anak anak tetangga juga sekolah semua" dengan nada yang mulai meninggi

"kan beda sekolah mah"

"gak papa gak sekolah, tapi awas kalo minta duit(Keluar deh ancaman maunya gan)"

" iya ma ilham bangun", kata saya yang langsung pergi ke kamar mandi

Aceman ibu negara pasti sukses membuat kami sebagai anaknya nurut karna kami kami tentunya masih perlu duit darinya

setelah mandi dan berpakaian sekolah saya siap berangkat sekolah temanani si hitam(motor cbr saya), saya berangkat menyurusi jalan pedesaan yang masih asri belum tercemar..(asikkk)

*********

(Di sekolah)

Dikarenakan masih pelajan baru, temen saya gak ada yang sekolah(maklum temen saya bejat semua)emoticon-Blue Guy Peace:
Antara bingung ingin ke kantin atau ke kelas, saya lebih memilih untuk ke perpus
Dengan rasa yang tidak karuan.

****

Sesampainya di sana, ternyata ada kemal (temen waktu smp saya) dan pak dikdik (guru matematika sekaligus guru kesiswaan sekolah ane)

"ham" Kata kemal sambil tangannya memperagakan gestur memanggil.

"iya",kata saya yang di panggil pada saat sedang di pintu perpus

Saya pun berjalan mendekat, ke arah mereka....


"pak ini ilham temen saya waktu smp", kata kemal memperkenalkan saya pada pak dikdik

"bapak udah kenal mal, dia kan murid paling rajin menemui bapa, tiap minggu ada aja alesanya untuk ketemu saya" kata pak dikdik seraya menyindir. (Gimana gak kenal gan, orang setiap ada kasus di sekolah dia yang nanganin)

"nah dia ini dulu pas smp mewakili smp saya untuk lomba matematika pak, dan dia juga mendapatkan juara satu tingkat kabupaten...
Jadi apa salahnya sekolah kita juga mengandalkan dia pas ksm nanti".

" Yang bener mal, anak nakal gini juara satu tingkat kabupaten...
Sedangkan di perpus aja bapak gak pernah liat dia belajar,yang ada malah molor". (Ajirrrr di hina ane gan)

Kemal: " Dia memang gitu pak, emang sih dia nakal tapi otak dia tidak bisa di ragukan.. Dan dia juga memang jarang belajar tapi otak dia penuh dengan rumus rumus pak....
Dulu aja kalo mau belajar dia harus di jewer dulu sama bu tanti (guru matematika ane pas smp), baru mau belajar"

"(cuma nyengir doang)" Saya

"(cuma diem aja gan liat penjelasan kemal)" pak dikdik

Saya pun memutuskan untuk keluar, karna percakapan di dalam sangat sangat tidak bermutu dan memutuskan untuk mencari sohib sohib saya

*******

........(Di warung tongkrongan).....

"nal liat risky sama hadi gak" Nanya sohib ke salah satu teman ane

"biasa di rumah belakang" Kata dia yang fokus dengan hpnya

"oh oke, gua duluan ya"

Saya berjalan ke rumah belakang warung tempat biasa ane dengan kedua sohib ana kumpul kalo ada di warung...
Sedangkan warung itu adalah markas kami untuk kumpul, dan saya adalah pentolan sokolah yang sudah pasti jadi penguasa di tongkrongan itu...

"Bukan nya masuk malah asik di sini"

"ehhhh....Kirain siapa, udah mah gua buru buru matiin rokok" Kata dia dengan menyalakan kembali rokok di tangannya

" Dari jam berapa di sini" Kata saya sambil mengambil gelas berisi es yang ada di sana

"dari pagi, gua ama Riski cari cari loe ke dalem sekolah gak ketemu, loe abis dari mana sih"

"Biasa lah mantau adek kelas, kali aja ada yang yantol kan"

"adehhhh... Curang loe ham, giliran yang asik asik ehhh gak ngajak ngajak...."

" Hadi sih iya kalo dia mau gua ajak lah kalo loe sih ogah"

"kenapa emang, apa jangan jangan loe takut kalah saingan "

" Gua bukan takut kalah saingan kalo ngajak loe, yang gua takutin sih macan beti ngamuk kalo dia tau loe genit sama adek kelas"
(Macan betina=pacar Risky)

" (Memasang muka le'ceknya)"
"base camp yu" Kata hadi tiba tiba

" Yuk" Kata saya dan risky bersama

Kami pun pergi dengan motor kami masing masing menuju base camp

Base camp kami bertiga iyalah villa tingkat satu yang sudah tidak terpakai, dulunya sih milik seorang jenderal dan ayah saya adalah pengurus villa tersebut, tapi di karenakan ada suatu hal yang saya pun tidak tau kenapa villa ini di kosongkan....
Melihat tempat yang strategis untuk nongkrong kami bertiga pun merubah villa ini menjadi tempat yang layak untuk di tinggali setelah 5 tahun di biarkan kosong......
Jaraknya pun hanya 500 m dari rumah saya

*******

.......(Setelah sampai)....

Saya dan risky memilih membeli kopi untuk temen ngobrol kami berdua sedangkan hadi udah asik dengan kasur yang dia tiduri sekarang (entah mengapa dia selalu begitu kalo di sini, pwrnah saya tanyakan kenapa sih loe selalu tidur kalo lagi di sini dia cuma jawab tempatnya enak buat tidur bos)

"denger denger sekolah kita sama smk bu persaingannya mulai memanas" Kata risky memulai obrolan

"ya begitu lah, bukan soal prestasi saja ki, soal perebutan jalur pun sering" Kata saya
(Perebutan jalur adalah tawuran)

"Terus bagai mana kedepannya"

"sudahlah jangan di pikirkan, mending sekarang kita tidur terus tar sore baru kalian pulang"
Diubah oleh ichamkbk
maaf gan ane apdate lewat hp jadi maklumin ya kalo apdate dikit dikitemoticon-Malu

Part 2 (Curhatan Kesih)

Setelah tiga hari dari awal masuk sekolah, pembagian kelas di laksanakan dan ternyata oh ternyata saya sekelas lagi dengan dua sahabat baik saya...
Siapa lagi kalo bukan risky dan hady...
Bahkan saya juga sekarang sekelas dengan sahabat saya yang cewek yaitu kesih....

"hay" Kata kesih

Berjalan menuju bangku saya, saya duduk di paling pojok dan sendirian...
Entah bangkunya yang kurang atau gimana semua tempat penuh dan cuma tempat saya yang masih kosong, bisa untuk satu orang lagi

"ada apa col..."
(Kecol adalah panggilan saya ke kesih)

" Ternyata sekarang kita sekelas lagi, inget gak awal kita pertama ketemu pas kelas 7 dulu, kamu pendiem loh dulu mah bla bla bla"
(Dia cerita panjang x lebar)

"saya udah tau kalo kamu cerita masa lalu pasti udah ada maunya"

"hehehe.... Pengen cuehat"

"ya udah cepet saya dengerin"

Dia pun cerita kalo sekarang dia udah putus sama sahabat saya waktu smp, dia cerita kalo sahabat saya selingkuh di belakang dia....
Saya pun memberi saran dan masukan agar kejadian tersebut tidak terjadi lagi

(Tak lama)

Hadi dan risky meng hampiri saya yang sedang ngobrol dengan kesih

"kantin yu, kecut nih bibir"

"baru juga masuk masa mau keluar lagi"

"orang mulut gua minta jatah, lagian di dalem mau ngapain sih"

"gak.........
pokoknya hari ini ilham sama saya"
(Masang muka cemberutnya, otomatis membuat hadi langsung diem tak berkata apa apa lagi...)

Quote:


"udah udah..., lagian loe sih had ngomong mau keluar depan kesih..."

" Kirain gua dia gak bakal ngelarang, ya udah gua ama risky cabut duluan"

"ya udah sana"

" By... seneng seneng di situ ya ham, dengerin orang galau..." Kata risky Sambil tertawa

Saya pun ngobrol panjang lebar sama kasih di barengi dengan candaan candaan andalan saya yang mampu membuat kesih tertawa dan melupakan kesediaannya barang sebentar

"main gitar yu, udah lama saya gak ngeliat permainan gitar kamu"

" Gitu gitu aja gak ada perkembangan, mau sekarang main gitarnya"

" Iya lah masa mau taun depan" Masang muka juteknya lagi

" Iya deh iya, asal kamu yang nyanyi saya lagi males nyanyi,

"(mengangguk)"

"ya udah saya ambil dulu gitarnya di ruang tu"

Kami para murid murid sering meminjam gitar milik sekolah ketika pelajaran kosong,

" Lagu apah"

"angel 9 bend"

"masa sma"

"(mengangguk tanda setuju)"

Quote:


Dengan suara merdu kesih di tambah kehebatan permainan gitar saya mampu membuat seluruh isi kelas melihat ke kami semua, bahkan banyak yang ikitan bernyanyi
Diubah oleh ichamkbk
budayakan komen ya agan agan supaya ts tau kalo di sini udah ada penunggunya
Spoiler for ilustrasi tokoh:
Diubah oleh ichamkbk

Part 3 (Dimintai Tolong)

Pagi itu ketika saya,hady dan risky sedang asik nongkrong di warung blakang tiba-tiba salah satu teman satu sekolah datang menghampiri kami bertiga

"Ham pliss tolong gua...." Kata temen saya yang tak lain tak bukan adalah rendi....
Dia adalah anak kelas 11 ipa 3 dan entah kenapa dia tiba tiba datang minta tolong
"Emang loe kenapa sampai sampai minta tolong ke gua" Kata saya dengan penasaran
"Jadi gini ceritanya...."

Dia pun cerita kalau dia sedang di cari cari sama aldo anak 12 ips 2 karna dia telah berantem sama salah satu teman si aldo.....

"Hahahaha temen ko ada butuhnya doang" Kata saya yang langsung mukul muka dia

"Plisss ham tolongin gua.... Gua mohon" Kata dia dengan muka memelas

"Oke gua akan bantu loe tapi loe harus tetep di sini karna jika dia bener cariin loe dia pasti dateng ke sini" Kata saya dengan emosi

Gimana gak emosi orang dia dateng dateng minta bantuan yang otomatis ngebuat saya berantem dengan orang tersebut

**** (tak lama) ***

"Disini loe ternyata ren" Kata aldo sambil menunjuk muka rendi

"Wih entar dulu dong, maen tunjuk tunjuk aja, ada apa ini sebenernya" Kata saya ikut bicara

"Loe jangan ikutan ham, ini urusan gua" Kata dia dengan emosi

"Jelas jadi urusan gua sekarang, orang loe ribut depan muka gua di tambah lagi loe ributnya sama temen gua" Kata saya

"Hahahaa jadi loe mau ikutan ham, oke... Liat temen temen gua... Loe cuma ber empat sedangkan saya banyakan apa loe yakin" Kata dia seraya meremehkan saya dan teman teman
"Mudah saja bagi saya untuk mengumpulkan orang orang karna di warung depan banyak temen temen saya sedang kumpul.... Jadi apa saya harus manggil mereka" Kata saya seraya membalas kesombongan si aldo

Dia pun sedikit takut waktu itu karna dia langsung diam tak bersuara lagi saya pun lanjut bicara lagi

"Gimana..... Atau loe maunya kita berdua saja yang one by one" Kata saya dengan emosi yang membara

"Loe pikir gua takut sama loe, oke gua ladeni loe ham... Gua mau tau seberapa hebat sih orang yang katanya mau pegang sekolah kita ini" Kata aldo

Setelah aldo bicara seperti itu tampa basa basi lagi saya pun langsung maju memukul dia, terjadi perkelahian yang sangat seru antara kami berdua akan tetapi entah lengah atau apa aldo mengendorkan pertahanannya yang memberikan saya sebuah kesempatan emas untuk memukul dagu dia dan membuat dia ko.....

"Gimana mau di lanjutin" Kata saya

"Oke ham gua ngaku kalah dan urusan ini gua anggap selesai sampai di sini" Kata aldo

"Tapi bukan berarti gua takut sama loe ham" Sambungnya

"Oke gua pegang omongan loe do, dan gua gak butuh loe takut sama gua...
Gua maunya di segani bukan di takuti"
Kata gua dengan suara yang lantang

Tak lama genk aldo pun pergi dari tempat itu, menyisakan saya, risky, hadi dan rendy

"Makasih ham" Kata rendy

" Ya tenang aja" Kata saya

"Tepi sekarang saya mau loe beli es sama rokok karna sekarang saya jafi haus dan pengen ngeroko" Kata saya

"Iya ham siap, tenang aja kalo soal itu gua paham..." Kata dia seraya pergi ke warung depan untuk beli rokok dan es

" Nih" Kata dia setelah sampai

" Oke makasih ren"

"Iya sama sama, tapi saya mohon maaf ham karna saya harus pergi ada urusan tadi temen saya nelpon" Kata dia

"Ya oke tapi kapan kapan loe sini maen jangan ada perlunya aja" Kata saya menyindir

"Iya ham besok besok saya gabung" Kata dia seraya pergi meninggalkan kami ber tiga

Kami bertiga pun asik ngobrol sambil ngerokok menunggu waktu ber berbunyi
Diubah oleh ichamkbk

Part 4 (Anak Baru)

Dua minggu setelah kejadian saya berkelahi dengan aldo, ternyata kelas saya kedatangan murid baru pindahan dari bandung

Kalo gak salah waktu itu pelajaran seni, wali kelas lagi yang ngajarnya

"Assalamu'alaikum" Kata guru beka membawa seorang perempuan

"Wa'alaikumussalam pak" Kata kami serempak

"Begini anak anak kalian kedatangan teman baru hari ini, dia murid pindahan dari bandung" Kata guru bp

"Sok kenalin sendiri nak" Sambung guru tersebut

"Perkenalkan nama saya chelsea Agatha saya pindahan dari bandung, salam kenal semua" Kata murid baru tersebut yang ternyata namanya chelsea

"Kalo umur sih berapa chel" Kata rohim dalah satu anak rempong di kelas

"Umur saya 16 tahun" Kata dia menimpali

"Kalo pacar sihemoticon-Hai" Kata rohim dengan gaya hasnya

"emoticon-Malu" Chelsea pun hanya dia dengan muka memerah di depan kelas

"Udah udah... ...
perkenalannya di lanjut nanti ya anak anak....." Kata bu umi guru seni sekaligus walikelas kami

"Sekarang kamu chelsea duduk sebelah ilham saja, karna cuma itu bangku yang kosong" Sambung umi

"Baik bu" Katanya seraya pergi ke arah saya dan langsung duduk tampa menyapa saya lagi

"Ilham" Kata saya sambil menjulurkan tangan

"(Hanya diam)"

"Kenapa memilih pindah sekolah di sini" Sambung saya

"(Dia masih dia)"

"Ko diem aja"

"Bisa diem gak, saya sedang merhatiin guru yang lagi ngajar" Kata dia dengan marah

"Oh iya" Kata saya, saya pun langsung diam dan memilih tidur


****istirahat****


Mungkin karena chelsea cantik jadi dia di sambut baik di kelas bahkan banyak yang ingin ngajak kenalan..... Yang jelas kepindahan chelsea ke sekolah ini membuat sekolah ini jadi heboh sekali

Ketika saya sedang asik mengerjakan pr mtk di bangku saya, tiba tiba ada anak kelas tiga mendekat ke arah bangku saya...

"Bisa pindah gak, gua mau kenalan sama anak baru" Kata dia sambil ngelirik ke arah saya

"Oh oke" Kata saya

"(Belum tau saya kayaknya)" Berkata dalam hati

Saya pun pindah duduk ke depan bareng risky dan hady tetapi tetap saja saya tetap memperhatikan mereka berdu dari sini

Chelsi terlihat risih dengan orang tersebut tapi tetap saja melayani orang tersebut mungkin karena dia anak baru jadi segan atau entah apa

Ketika orang itu keluar dari kelas saya, saya pun mengikuti orang tersebut dan ternyata orang tersebut pergi ke tongkrongannya depin

"Wih masih pada nongkrong aja kalian" kata saya ke depin

"Biasa lah ham cuma nongkrong biasa aja sambil nunggu bel" Kata depin dengan senyum hasnya

"Siapa dia pin" Kata saya melirik orang yang tadi di kelas ngusir saya

"Oh dia rio ham kenapa emang"

"Kayaknya perlu di ajarin sopan santun nih anak, masa saya lagi duduk di bangku saya eh malah di usir sama dia gara gara ingin kenal sama anak baru"
Kata saya

"Apa perlu saya yang kasih dia pelajaran" Kata saya yang langsung pegang kerah baju rio

"Udah ham gua aja, kalo loe yang turun tangan bisa mampus nih anak orang" Kata devin yang langsung memukul perut si rio itu tiga kali

"Asal loe tau aja ya rio, dia inceran gua jadi jangan harap loe mau kenal sama dia" Kata saya sambil mukul kepala dia

"Udah lah ham kan tadi udah gua pukul dia" Kata kevin memelas

"Gua gak mau ya vin ini terjadi untuk ke dua kalinya" Kata saya

Saya pun langsung pergi ke dalam kelas karna tak lama bel pun berbunyi....
Dan soal tadi bukanya saya cemburu karna di rio dekat dengan chelsea tapi saya hanya mempertahankan harga diri saya walau dia kakak kelas

*******

Di kelas ternyata udah ada pak dik dik

"Assalamu'alaikum" Kata saya sambil melangkah maju

"Waalaikumsalam" Kata semunya

"Dari mana ham" Kata pak dik dik

"Abis dari wc pak" Kata saya

"Oh ya udah duduk, karna bentar lagi pelajaran akan di mulai" Kata dia

Ternyata pak dik dik jadi guru mtk kelas saya jadi dia kedepannya dia bakal tau seberapa jauh saya menguasai pelajaran ini
Spoiler for ilustrasi chelsea:

Part 5 (Menolong Chelsea)

Malam itu saya tidak kumpul dengan hady dan risky, karna saya memilih main ke tongkrongan dekat rumah saya

"Wih ham kemana aja" Kata nugi salah satu temen dekat saya di rumah

"Biasa lah nug anak sekolah, kalo gak sibuk di sekolah ya paling maen sama anak anak" Kata saya

"Sombong sekarang mah ya jarang nongkrong sini lagi" Kata dia

"Nih buat jamu badan loe biar gak pegel pegel" Kata dia memberikan segelas miras

"Wah sorry aja nih ya nug, gua udah pensiun sama yang begituan" Kata saya

Jujur saja di daerah dekat rumah saya jarang yang melanjutkan sma mereka memilih menjadi nelayan jadi wajar saja setelah pulang dari laut mereka membeli miras buat obat supaya badan mereka besoknya kembali fit lagi

"Ada siapa aja di dalam" Kata saya bertanya pada nugi

"Udin,tion,dijah,sama neli... Biasa lah mereka bisnis s*l*ngk*ng*n hahaha" Kata nugi sambil ketawa

"Anjir belum berubah aja mereka hahaha, selalu s*l*ngk*ng*n yang di utamakan" Kata saya

Saya pun masuk kedam untuk Mencharjer hp saya,tapi di dalam saya melihat dijah sedang bersandar di dinjing sambil merokok

"Dijah, dijah belum berubah aja dari dulu masih suka merusak badan loe sendiri" Kata saya sambil benerin charger an...

"Namanya hidup ham, harus di bawa heppy biar gak cepet tua.... Dan dengan kayak gini saya merasa sangat bahagia" Kata dia

"Loe salah mengartikan hidup jah" Kata saya sambil menyalahkan rokok

"Hidup itu kita yang menentukan, entah mau berjalan ke depan atau berhenti di tempat" Sambung saya sambil berjalan ke luar

Malam itu saya habiskan berkumpul dengan teman teman di sekitaran rumah saya


*********

Siang itu ketika jam istirahat kami anak laki laki memilih untuk main sepak bola di lapangan sekolah, saya pun menjadi penjaga gawang, karna itu adalah posisi favorit saya....

Kami main dengan sirius karna kaum hawa sedang menonton dan menyemangati kami, tak jarang saya dengar suara saya di teriaki oleh mereka ketika saya berhasil menghentikan serangan lawan

"Nih akua" Kata kesih

"Makasih cantik" Kata saya sambil mengedipkan sebelah mata

"Yeeee..... Geliran di kasih aku aja di bilang cantik" Kata dia dengan bibir manyun ala dia banget

"Orang beneran cantik juga" Kata saya sambil duduk di depan kelas

"Iya deh iya, duh yang jago gombal ya" Kata dia sambil cubit pipi saya

" Itu fakta bukan gombalan " Kata saya sambil noel hidung dia

Dia pun ikut duduk di sebelah saya, bahkan kami cerita hingga a sampai z tapi ada satu pembahasan yang menurut saya menarik

"Ham kata kamu chelsea si anak baru itu gimana orangnya" Kata dia

"Gimana apanya" Kata saya

"Ihhhh.... Kan kamu temen sebangku dia" Kata kesih kesel

"Orang kalo saya ngomong gak pernah di bales, ya berarti orangnya cuek" Kata saya

"Masa sih orang dia selalu ngeladenin setiap orang yang ngajak kenalan" Kata dia

" Gak tau, udah yu masuk ko jadi ngebahas dia" Kata saya

"kali aja kamu suka, kan dia cantik" Pancing kesih

"Gak ah orang cantikan kamu" Kata saya

"Ihhhh.... Serius" Kata dia

"Iya serius cantikan kamu, udah yu masuk" Kata saya



******
Setelah bel pulang berbunyi, saya tidak langsung pulang melainkan dulu sebentar dengan hadi dan risky

Ketika saya berjalan di Koridor saya melihat chelsea sedang di godai oleh anak kelas 11 ips 2,

Tampa ba bi bu lagi saya langsung tarik tangan chelsea keluar sekolah supaya dia bisa cepet pulang

"Eh anj*ng maen tarik aja loe b*ngs*t" Kata salah seorang dari mereka, mungkin karna posisi saya membelakangi mereka jadi mereka tidak tau kalau itu saya

"(Balik badan) ada apah" Kata saya

"Eh maaf ham kirain bukan loe" Kata fikri

Gua pun memberi hadiah bogem mentah ke fikri karna dia udah nyebut saya anjing, dan langsung narik tangan chelsea lagi keluar Sekolah

"Makasih" Kata chelsea setelah kita berhasil keluar dari sekolah

"Sama sama" Kata saya yang langsung berjalan meninggalkan dia menuju warung karna motor saya ada di sana

Saya pun langsung ambil motor dan pergi menemui chelsea

"Mau bareng" Kata saya

"Engga makasih saya pake angkot aja" Kata dia

"Oh ya udah duluan ya" Kata saya

Saya pun langsung tancap gas pergi meninggalkan dia supaya cepat sampai rumah



~Ternyata belum ada yang berkunjung dan ninggalin jejak juga~
Diubah oleh ichamkbk

Part 6 (Filosofi)

Siang itu saya nongkrong di warung... Tidak seperti biasanya karna saya sedang meliat sikap temen temen saya... Mereka bercerita kalau mereka sedang pusing dengan masalah mereka masing masing... Saya pun berinisiatif menyuruh bibi warung membuat kopi dengan satu gelas pelastik......

Saya menghitung jumlah mereka ada lima saya pun memesan enam kopi pada bibi, yang tentunya dengan satu gelas dari pelastik...

Seperti dugaan saya hanya gelas pelastik yang tidak mereka ambil.... Saya pun langsung berkata

"Jika kalian perhatikan, semua cangkir yang indah dan mahal telah diambil, yang tertinggal hanyalah gelas pelastik saja. Meskipun normal bagi kalian untuk menginginkan yang terbaik bagi diri kalian, tapi sebenarnya itulah yang menjadi sumber masalah dan stress yang kalian alami.” kata saya

"Pastinya cangkir itu sendiri tidak mempengaruhi kualitas kopi. Apa yang kalian inginkan sebenarnya adalah kopi, bukanlah cangkirnya, namun kalian secara sadar mengambil cangkir terbaik dan kemudian mulai memperhatikan cangkirnya" Sambung saya

"Kehidupan bagai kopi, Cangkir bagaikan alat untuk memegang dan mengisi kehidupan.  Jenis cangkir yang kita miliki tidak mendefinisikan atau juga mengganti kualitas kehidupan yang kita hidupi.......
Seringkali, karena berkonsentrasi hanya pada cangkir, kita gagal untuk menikmati kopi yang sediakan bagi kita.
Bibi memasak dan membuat kopi, bukan cangkirnya.Jadi nikmatilah kopinya, jangan cangkirnya" Lanjut saya

"Keren kata kata loe ham gua langsung tau arti dari ucapan loe" Kata jelas

"Saya hanya mengajarkan arti hidup pada kalian, walau hidup saya masih berantakan. Tapi setidaknya ambil lah ilmu dari siapa saja walau dari pemulung sekalipun" Kata penutup dari saya


Saat kita ditimpa musibah, atau kesulitan yang sulit kita yang meratapi takdir dan gagal.

Kenapa harus saya yang menerima ini? 
Kenapa bukan orang lain saja? 
Apa salah saya sampai Tuhan membiarkan saya mendapatkan musibah ini?
Bagaimana bisa melanjutkan hidup dalam kondisi seperti ini?
Mengapa orang lain tampak begitu mulus dan mudah? Ah, Tuhan tidak adil!

Depresi, kecewa, dan putus asa menghantui diri kita. Namun, jika mau berpikir kembali, kita bisa selalu menyalahkan? Tapi Apakah masalah akan selesai

Segalanya telah diatur oleh Yang Maha Kuasa. Sekecil apapun kejadian itu, Tentu saja mewakili kehendak-Nya. Tuhan selalu punya alasan Dia memberikan keadaan demikian kepada kita. Cermati, sungguh Tuhan ingin Anda membicarakan hikmah dari kejadian tersebut.

Tuhan tidak akan memberi cobaan yang tidak bisa dilewa tiolehhamba Nya. Karena itu, percayalah . Mengapa Tuhan memilih Anda untuk mengubah keadaan sulit yang Anda rasakan, adalah karena Tuhan tahu bahwa Anda mampu melewatinya. Jika orang lain yang menyelesaikan apa yang Anda alami, belum tentu mereka bisa sekuat Anda saat ini.


********


Persahabatan tidak terjalin secara otomatis tapi membutuhkan proses yang sangat panjang. Persahabatan diwarnai dengan berbagai suka dan duka. dihibur disakiti, diperhatikan-dikecewakan, didengar-diabaikan, dibantu-ditolak, namun semua ini tidak pernah sengaja dilakukan dengan tujuan kebencian. Proses dari teman menjadi sahabat memang sangat membutuhkan usaha pemeliharaan dari kesetiaan. Dan semua orang pasti membutuhkan sahabat sejati. Bagiku, sahabat itu keluarga kedua. karna sahabat itu terkadang super cerewet banget seperti Ibuku yang ada dirumah, tegas seperti ayahku, dan super menjengkelkan seperti adik-adikku tapi tetap ngangenin karna itu saya lebih memilih bergabung dengan hady dan risky walaupun di sana saya lebih di hargai tapi mereka berdua telah menunjukkan arti sahabat yang sesungguhnya
Diubah oleh ichamkbk
part 7 (pembentukan band dan hari festival)

Part 7 (Pembentukan Band Dan Hari Festival)

Waktu itu pelajaran seni dan tentunya guru seni kelas saya adalah walikelas saya....

"Anak anak hari ini adalah peraktek, ibu mau tau alat apa yang bisa kalian main dan sehebat apa kalian memainkannya" Kata umi lida

Kami pun sibuk menyiapkan mental kami masing masing, giliran pertama adalah asti dia memainkan pianika, permainannya amat sangat bagus mungkin cukup bagus bagi kami yang pemula

Banyak anak anak menunjukkan aksi mereka dari yang main gitar, biola, Angklung piano, bahkan ada yang main drum juga sampai tibalah giliran saya

"Mau main apah ham" Kata umi lida

"Hehehehe....., gitar aja lah bu" Kata saya

"Ya udah mau nyanyi sendiri atau di bantu" Kata umi lida

"Nyanyi sendiri aja lah buh, gak nilai suara ini kan tapi nilai skill gitarnya" Kata saya

"Ya udah cepet" Kata umi

Saya pun membawakan lagu petra sihombing yang berjudul mine


Quote:


Ketetika itu suasana kelas menjadi riuh bahkan umi lida pun membenarkan bahwa suara saya biasa aja tapi skill gitar saya yang cukup luar biasa,
Penampilan selanjutnya permainan temen temen saya terlihat datar saja, sampai tiba giliran terakhir dari chelsea

Dia bermain piano dengan suara yang merdu bahkan suitan tepuk tangan bahkan sorakan kerap menghiasi penampilan chelsea.....

"Ibu sudah menilai penampilan kalian, dan sebenernya kelas ini bisa membuat satu band yang terdiri dari kesih jadi vokalis, wendi pegang bass, chelsea pegang piano, dan ilham sebagai gitaris... Kalian berempat ada bakat" Kata umi lida

"Dari dulu kami mau buat bu, kan dramer ada afrijal tapi ilhamnya gak mau" Kata kesih

"Gimana ilham, ya minimal bisa tampil di acara perpisahan sekolah" Kata umi

"Adehhhhh, iya udah iya ilham mau" Kata saya

Sejak saat itu kelas kami mempunyai band bahkan band yang kami buat ini baru di bubarkan setelah kami tamat sma dan banyak piala yang kami sumbangkan untuk sekolah

*******


Dengan bend buatan dadakan ini kami terus latihan, latihan dan latihan...
Hingga tidak terasa telah satu bulan kami latihan....
Waktu itu kesih melihat di browser ada festival pelajar di kota tetangga, saya dan anak anak pun sepakat untuk ikut, tapi karna festival ini genrenya rock jadi chelsea tidak main karna dia pegang piano tapi dia tetap ikut



*******



Hari ini festival pelajar di mulai, gw dan temen temen band gw termasuk Chelsea sudah ijin utuk tidak masuk sekolah, ga susah untuk mendapat ijin karena memang kami salah satu perwakilan yg di utus pihak sekolah untuk mengikuti festival musik pelajar..

Gw berangkat dari rumah pukul 8 pagi naik motor pergi ke sekolah dulu karna kita janjian di sana dulu
Sampai di sekolah gw lihat temen2 gw udah nunggu gw di deket pintu masuk sekolah kami pun berangkat ke sana sama sama

******

" ya udah masuk yuk " jawab wendi sambil menyerahkan kertas peserta kepada penjaga pintu masuk, lalu satu per satu kita masuk 

Kitapun duduk dan acarapun di mulai

Festival pelajar kali ini di ikuti 52 peserta perwakilan dari sekolah2 di daerah ini, kami mendapat nomor urut 36, jadi sebetulnya bisa saja kami sekolah dulu, tapi kami lebih memilih datang awal untuk melihat peserta2 yg lain tampil..

Gw lirik chelsea begitu asik menikmati pertunjukan, sepertinya dia seneng ada di sini walau gak tampil.....

Rata2 peserta yg tampil membawakan lagu dengan standart, yg di maksud standart yaitu mereka main sama persis dengan aransement asli, tanpa mereka improvisasi, beda dgn gw yg hampir 80% gw rubah aransement lagunya..

Sekitar jam 1 siang, ketika nomor urut peserta 34 yg tampil, gw di kejutkan kehadiran muniroh dan angga teman smp gua yg tau2 nongol di depan gw

" wah wah bang haji udah siap tempur ya " sapa muniroh

" hahaha iya nih mudah2an barokah ya " sambung gw sekenanya

" kita doain deh mudah2an sekolah kamu menang aminnn " kata muniroh

" iya aminn " kata gw

Jujur saat itu gw sebenernya males ketemu dan ngobrol

" eh yuk kita ke belakang panggung siap2 dulu nih" ajak chelsea

" yaudah muniroh angga gw ke panggung dulu ya " pamit gw ke iggrid dan angga

Lalu gw ber 5jalan ke belakang panggung dan masuk ruang ganti

Setelah ganti baju, gw berdiri di depan cermin besar.. gw liat tubuh gw jadi enak di lihat setelah memakai baju panggung ini..

" ciee ganteng sekali gitarist kita ini " ledek afrijal

Gw cuma cengir2 bingung

" yuk doa dulu.. tuh nama band kita dah di panggil " kata wendi

Kita kumpul berdiri berhadapan dan afrijal mimpin doa, gw ga denger apa yg di baca afrijal yg jelas gw cuma amin amin ajaemoticon-Ngakak


Kitapun naik panggung
Pengalaman pertama gw ikut lomba ginian, grogi dan takut jadi satu
Dengkul gemeteran pengen pipis pengen boker pengen jajan es dll
Gw siapin gitar gw, gw tune gitar gw dan ketika semua siap, gw liat ke afrijal memberi aba2 kalo gw sudah ready afrijal pun mulai memberi ketukan dan kami memulai lagu pertama kami

Selama permainan gw ga berani melihat ke arah penonton, gw hanya nunduk fokus ke permainan gw, sampai lagu ke 2 hampir selesai gw masih belum berani melihat ke arah penonton.. 

Dan ketika musik kami berhenti dan suara bising yg kami ciptakan sudah selesai
Baru telinga gw bisa mulai mendengar suara tepuk tangan penonton, gw mulai ngerasa pede, gw berani-beranikan buat tegakin kepala gw dan melihat ke arah penonton..

Hampir 70 % penonton berdiri bertepuk tangan,gw lihat 3 dari 4 juri juga berdiri bertepuk tangan
Whatt?? Dunia apa ini?? Di mana gw?? Gw yg biasanya genjrang genjreng di gardu bareng orang mabuk, dan sekarang berdiri di panggung dengan penonton yg hampir semua bertepuk tangan???

Pelan pelan kesadaran gw pulih, gw lihat afrijal wendi dan kesih mendekat ke gw dan memberi kode buat hormat ke penonton dan juri setelah itu gw turun dan jalan menuju kursi penonton tempet gw duduk sebelum main tadi..

Gw jalan paling belakang mengikuti temen2 gw..gw liat banyak sekali mata yg ngeliat gw, gw masih belum percaya yg barusan terjadi.. sampai di kursi gw langsung duduk dan muniroh tiba2 aja datang mendekat dan lagi gangggu gua


" emang hebat lo, ga nyangka permainan rock lo bagus kereennnn " kata muniroh, gw ga jawab dan cuma senyum, lalu muniroh salaman ke temen2 band gw yg lain sambil ngucapin selamat
Sementara otak gw blank, gw lirik chelsea yg juga senyum2 ngelihat ke gua.......
Diubah oleh ichamkbk

Part 8 (Pengumuman Pemenang)

Sekitar jam7 malam, semua peserta sudah tampil dan juri lagi berunding untuk menentukan pemenang
Gw masih duduk2 lemes karena belum makan, dan gw liat anak2 yg lain juga pada duduk ngobrol santai....
gw pejamkan mata, mencoba untuk tidur barang sebentar, tapi baru aja gw merem,chelsea udah duduk di samping gw dan menaruh tangan dia di paha gw

" setelah menimbang dan mengumpulkan nilai yg di berikan dewan juri,maka kami sudah menentukan siapa siapa saja yg berhak mendapatkan juara" suara mc terdngar kencang dan membuat gw bangun
..

" kami akan bacakan dulu the best player untuk tahun ini " suara mc

" the best vokal jatuh pada perwakilan smu *** atas nama **** " suara mc di sambut tepuk tangan meriah penonton, gw tetep merem


" the best guitar jatuh pada perwakilan man *** pandwglang atas nama ilham " suara mc terdengar jelas

Hah? Nama sekolah gw? Nama gw??

" selamat cuy " kata temen2 gw sambil salaman dan peluk gw

Sedang gw masih blm percaya kalo gw dapat the best guitar player, dgn tanpa ekspresi gw jalan menuju panggung dan setelah mendapat piala dan juga amplop kecil isi uang, gw jalan kembali ke kursi gw, dan gw liat muka temen2 gw pada aneh ngeliatin gw..


" lo ga papa kan cuy" tanya wendi aneh di ikuti raut muka dari temen2 gw yg lain

" iya gw ga papa kok, cuma gw ngerasa kok kayanya ini ga beneran terjdi ya " jawab gw polos di sambut suara ketawa berlebihan dari temen2 gw

" hahaha lo kebanyalan tidur sih jadinya lo bingung bedain mana mimpi mana yg kenyataan " jawab chelsea yanh spontan bikin gw senyum.. senyum bukan karena perkataan dia, tapi gw senyum karena sesuatu yg lain..

Gw pun duduk dan membuka amplop hadiah tadi

" wow uang 500 rb" Kata gua

" nih uangnya mau di gimanain" Sambung saya

" ini kan uang hadiah the best palyer, brarti ini uang hak lo " kata chelsea menolak gw kasih uang

" udah bro ambil aja, lumayan tuh buat beli rokok " kata afrikal

" tapi kan.. " belum selesai gw bicara, terdengar suara mc lagi menyampaikan sesuatu

" skr tiba pengumuman juara untuk band pelajar tahun ini " 

" juara ketiga jatuh pada perwakilan smk negri **** " terdengar sorak2 dari sudut sebelah kiri gw, oh ternyata suara dari grup band yg baru saja di sebut namanya..

" juara ke 2 jatuh pada smu **** " dan terdengar sorak2 dari arah belakang gw yg ternyata grup band yg baru saja di sebut

" dan juara pertama untuk tahun ini jatuh pada man *** pandeglang " terdengar sorak2 di sekitar gw, oh ternyata grup yg barusan namanya di sebut.. 
loh?? Kan sekolah gw?? Kan yg teriak2 seneng ini temen2 gw?? Ahh gw selalu aja telat untuk memproses semua kejadian yg memang sebelumnya tak pernah terfikirkan

" selamat ya, selamat ya selamat ya.. " 
entah berapa puluh kali gw salaman sama orang yg ga gw kenal, yang jelas gua sangat bahagia

Setelah pembagian hadiah,gw dan 5 temen gw pergi untuk pulang karna badan kami cape semua
Diubah oleh ichamkbk

Part 9 (Awal Chelsea Naik Si Hitam)

Pagi itu Sampai di sekolah, gw langsung menaruh tas dan pergi ke lapangan buat upacara
Dan sewaktu kepala sekolah pidato belia mengucapkan terima kasih pada band gw karena berhasil menang lomba, dan juga memberikan selamat ke gw karena dapat best player ..

Ya saat itulah di mana gw udah mulai di kenal banyak siswa mulai kelas 1 sampe 3..
saat gw mulai gampang cari teman, saat apapun kesulitan gw pasti banyak tangan yg membantu..
gw bener2 merasa di manjakan sama lingkungan gw..

Dan gw jalani hari2 gw seperti itu selama kurang lebih 6 bulan..
Hingga gua jadi patih dari sekolah ini
Dan semua cowok menganggap gua sebagai ketua.....

"Wih yang udah terkenal sekarang jadi sombong loh had" Kata risky

"Iya nih ki jadi lupa sama sahabatnya" Kata hady

"Kalo guanya elu sih mungkin iya ki, karna dalam kamus hidup gua gak ada namanya kaca lupa kulit" Kata saya

"Hhaha..... Ada yang ke sindir loh di" Kata risky

"Iya nih ki hahahah" Kata hady

"Ah udah lah yu masuk kelas"

Kami pun memasuki kelas dan seperti biasanya....
Tapi tak seperti hari biasanya chelsea mulai mau bergabung dengan saya hady risky dan kesih

"Cie yang udah mau gabung nihhh" Kata kesih

"Lagi pengen kumpul aja males sendirian mulu" Kata chelsea

"Lagi pengen kumpul atau mau ketemu sama aa risky ni chel (sambil membetulkan rambutnya)" Kata risky

Kami semua pun tertawa karna tingkah laku risky yang spontan itu, bahkan chelsea pun di buat ngakak gak tidak berhenti berhenti oleh kekonyolan risky dan hady

"Seru juga ya gabung sama kalian, pantes kesih betah sama kalian padahal dia cewe sendirian" Kta chelsea

"Saya seneng gabung di sini karna kalo ada di sini saya paling cantik (sambil bergaya sok imut, tapi memang imut sih)" Kata kesih

"Hhahahhaha gimana gak paling cantik orang kamu cewe sendirian" Kata chelsea

Tak ada yang spesial setelah itu hanya obrolan biasa layaknya pelajar pada umumnya


******

Seminggu setelah hari itu

"Ham saru bulan lagi ada ksm jadi kita harus mulai latihan karna waktunya mepet" Kata pak dikdik

"Tai ko mendadak gini sih pak, kalo saya di sibukan oleh persiapan ksm gimana dengan persiapan band saya untuk pelajaran nanti pak" Kata saya membantah

"Ya mau gimana lagi ham, sekolah memberitaukanya memdadak, itu gimana kamu pinter pinter bagi waktu saja" Kata pak dikdik

"Ko bapak bicara enteng gitu sih pak, maaf kalo begitu saya lebih memilih mempertahankan kinerja band saya dibandingkan lomba gak jelas ini" Kata saya emosi dengan perkataan pak dikdik barusan, bagaimana saya tidak emosi diq terlalu menganggap remeh semua masalah itu sifat yang paling saya benci dari guru saya yang satu ini

"Jangan begitu ham, kamu yqng paling pintar di sekolah ini jika soal matematika, walaupun sekolah ini udah ada atu tapi apa salahnya sekolah kita mengirim yang terbaik untuk ksm tahun ini" Kata pak dikdik

"Oke sekarang saya kasih pilihan ke bapa, biarkan saya gak ikut dan fokus dalam band saya supaya kami mendapatkan juara seperti yang lalu atau memaksa saya tetap ikut tapi saya tidak ikut belajar bapa tinggal beri tau saja materi materi yang bapa bahas dengan anak anak ke saya supaya saya bisa belajar sendiri di rumah" Kata saya dengan tegas

"Ok gak papa kamu belajar sendiri tapi kamu tetap ikut ya( senyum)" Pak dikdik

"Ya udah jika begitu swya pamit pulang dulu pak" Kata saya pamit ke pak dikdik dan mencium tangannya

Saya pun pergi ke ke warung untuk mengambil motor saya, karna haru sudah sore jadi saya harus cepat pulang, ketika di jalan saya bertemu chelsea saya pun berhenti

"Hay chel nunggu jemputan ya" Kata saya memulai percakapan

"Eh kirain siapa.... Iya nih ham lagi nunggu ayah saya" Kata dia

"Manah ayahnya ko udah sore belum nongol juga" Kata saya

"Justru itu masalahnya ayah saya ada tugas dadakan jadi dia gak bisa jemput saya," Kata dia

"Biasanya kan naik angkot" Kata saya

"Angkotnya udah lewat, ya karna ayah saya ingin menjemput jadi hari ini saya gak naik dulu eh malah gak dateng" Kata dia

Saya pun menawarkan tumpangan awalnya dia tidak ingin ikut tapi karna saya memaksa jadi dia mau mau naik motor saya.... Hari ini lah awal dia nak motor saya

Kita kami di motor sempat ngobrol dan dari situ saya tau kalo ayah dia polisi dan dia sekarang tinggal di rumah bibinya

"Udah sampai ham" Kata dia

"Mana rumahnya ini" kata saya menunjukkan rumah cat putih

"Mau masuk dulu ham" Kata dia

"Gak usah chelsea lain waktu aja ya udah sore" Kata saya

"Iya udah saya masuk ya ham" Kata chelsea

" Sampai ketemu besok ya" Kata saya

Saya pun segera pergi dari rumah chelsea karna waktu sudah menunjukkan jam lima sore
Diubah oleh ichamkbk
jejak 👣 gan
Quote:


bikin tenda aja gan sekalian, maaf baru belajar nulis gan

Part 10 (Chelsea Tinggal Di Markas)

Sore itu kami latihan band di salah sutu studio deket sekolah, kami waktu itu membawakan lagu pawer metal....
Salah satu band favorit saya hingga tak terasa waktu sudah menunjukkan jam 6 sore

"Pulang yu udah sore" kata wendi

"Ya udah oke, seperti biasa ya kesih sama afrijal pulangnya dan chelsea sama wendi" Kata saya

"Tapi ham, saya mau ke rumah rosi dulu dan pastinya pulangnya malem" Kata wendi

"Terus chelsea gimana" Kata saya

"Sesekali sama loe lah ham" Kata wendi

Terpaksa nganterin chelsea pulang deh, padahal mau cepet cepet baringan di kamar tercinta.

"Ya udah chel hayu naik, kan rumah kamu lawan arah sama rumah saya tar saya kemaleman lagi" Kata saya

"Jadi gak iklas nih" Kata dia dengan cemberut

"Kata siapa, tiap hari juga gak papah nganterin pulangnya" Kata saya sambil tertawa

"Ye itu mah maunya" Kata dia

Kamu pun meluncur menuju rumah chelsea, tapi tampa di duga ketika sampai rumah dia sama melihat barang barang dia ada di luar

"Ko barang barang ini ada di luar chel" Kata saya yang heran melihat barang barang sebanyak ini ada di luar

"Inikan barang barang aku sama papah tapi ko ada di luar ya" Kata chelsea

"Saya yang mengeluarkan barang barang kamu, enak aja mau nempatin rumah ini... Ini kan rumah warisan suami saya" Kata dia yang entah siapa

"Tapi kan kami hanya numpang sebenar tante, rumah kami di bandung belum terjual paling kami hanya menetap sebulan dua bulan lagian ini kan bekas rumah nenek" Kqta chelsea bicara dengan seseorang yang ternyata tantenya

"Tapi ini udah jadi milik suami saya karna itu jadi kalian harus pergi dari rumah ini malam ini juga" Kqta tantenya chelsea dengan amaran yang menggebu gebu

Saya pun membantu chelsea membawa barang barangnya pergi dari rumah itu, dan kami berhenti di sebuah warung dekat rumah chelsea

"Ini terus gimana chel" Kata saya

"Saya juga gak tau, tapi saya sudah nelpon papah katanya bentar lagi dia pulang" Kata chelsea

Saya pun membeli dua botol akua di warung tersebut sambil menunggu ayah chelsea pulang

"Nih minum dulu biar agak tenangan dikit" Kata saya

"Makasih ham" Kata dia

Tak lama ada sebuah mobil hitam menghampiri kami dan ternya itu adalah ayahnya chelsea

"Papah, ini gimana" Kqta chelsea yang meluk ayahnya sambil menangis

"Ya udah kita masukin barang barangnya dulu ke bagasi terus kita cari kontrak" Kata ayahnya chelsea

Saya dan ayahnya celsi pun memasukan semua barang barang ke dalam bagasi dan kami pun ngobrol sebenar di sana

" Di mana ya kontrak yang masih kosong nak, udah malam lagi" Kata ayahnya chelsea berkata dengan cemas

"Kayaknya sih gak ada om tapi om gak perlu kuatir saya tau salah satu tempat yang bisa di tinggali oleh om sama chelsea sementara waktu" Kata saya

"Dimana nak, bisa tolong antar saya ke sana" Kata beliau

Saya chelsea dan ayahnya chelsea pun pergi ke markas kami, dan saya memanggil ayah saya untuk meminta ijin agar mereka bisa tinggal di sini

"Saya sih boleh boleh aja pak ngijinin kalian tinggal di sini, tapi ini bukan milik saya jadi saya tidak bisa mengijinkan anda tinggal di sini lama lama ya mungkin hanya beberapa bulan" Kata ayah saya memang ayah saya mengerti keadaannya memang dia adalah orang paling ramah dan baik menurut saya berbanding terbalih dengan mamah yang cerewet banget dan jika dia marah tamat lah dunia ini

"Kami hanya minta waktu sebulan pak, karna mungkin dalam waktu sebulan rumah saya udah laku terjual, jikalau belum juga kami bakal pergi dan mencari kontrak" Kata ayah chelsea

" Ya sudah jikalau begitu, mari saya bantu membereskan tempat ini.... Maklum ini tempat anak anak cowok berkumpul jadi acak acakan" Kata ayah saya sambil melirik ke saya

"Adehhhh buka kartu aja, malu tuh pah sama chelsea" Kata saya

Bukan malah diam ayah saya dan ayahnya chelsea malah ketawa terbahak bahak,.....
Kami berempat pun membereskan tempat ini, tak butuh waktu lama untuk membereskan tempat ini karna tempatnya yang kecil dan barang barangnya pun hanya sedikit maklum anak cowok jangankan buat beli barang buat nabung aja susah orang uangnya habis aja sama rokok

"Ya udah pak di karenakan sudah beres saya dan anak saya pamit pulang, kalo perlu apa apa jangan sungkan langsung datang saja ke rumah" Kata ayah saya

Saya tak menyangka ternyata sekarang cewek yang awal kedatangannya ke sekolah sangat cuek ke saya eh sekarang tinggal di markas saya

Part 11 (Tugil Teman Lama)

Pagi itu tidak seperti biasanya bagi saya, biasanya si Mamah yang bangunin saya sambil teriak teriak eh ini malah si chelsea yang bangunin saya, yang unik adalah cara dia bangunin saya yaitu dengan menutup hidung dan mulut saya sehingga membuat saya tak bisa nafas otomatis saya bangun

"Aduhhhhhh chelsea iseng deh pagi pagi gangguin orang tidur" Kata saya

"Yeeeeee orang di suruh ngebangunin kamu, udah cepetan mandi kan ini udah siang" Kata chelsea

saya datang terlalu cepat ke sekolah karna chelsea nebeng ikut saya,
Saya pun tidak labgsung ke kelas malainkan ke warung terlebih dahulu

"Kamu masuk duluan aja ya aku mau di warung dulu, tar masuknya bareng risky sama hady" Kata saya

"Mau ikut" Kata dia sambil merengek

"Inikan tongkrongan laki laki chel, tar kamu di apa apain aku tidak tanggung jawab ya" Kata saya

"Bodo, lagian kan ada kamu" Kata chelsi

Saya pun seperti biasa memesan kopi dan chelsea membeli gorengan

"Tumben ham ceweknya di bawa ke sini" Kata si bibi

"Eh,..... Bukan pacar ko bi cuma temen sekelas, mana mau dia sama saya orang jelek gini" Kata saya

"Jangan salah loh ham cewek menilai laki laki bukan dari fisik tapi dari hati walau ada juga yang menilai dari fisik" Kata bibi

"Nah karna itu bi, udah mah jelek hatinya jelek pula mukanya jadi ilham gak cocok sama dia bi, dia berhak dapet yang lebih baik dari ilham" Kata saya

Chelsea pun hanya menunduk dengan muku merahnya....
Tak lama dateng anak anak kelas satu, mereka salaman semua sama saya karna itu udah tradisi kami anak warung tapi ada satu anak yang aneh

"Wih tumben nih di sini ada cewe" Kata anak kelas satu

"Kenapa emang kalo ada cewek di sini" Kata saya

"Ya jarang aja kan biasanya isinya batang semua" Kata dia

"Boleh kenal ka" Kata dia

Ehmmmm belum tau gua rupanya, oke gua akan buat sedikit drama pada anak satu ini, gua pun memberi kode ke chelsea untuk diam saja

"Sombong amat ka, tar susah jodoh loh" Kata dia

"...." Chelsea masih diam

Tak lama datang jenal,risky, dan devin barengan.....

"Wih ham udah ada di sini aja, ama chelsea pula" Kata devin

Waduh yang kaya gini nih yang ngancurin drama udah lah sekalian aja gua bongkar

"Iya nih chelsea tinggal di markas sih jadi terpaksa deh kalo dia sekolah bareng sama gua, oh iya nih anak siapa sih ko dari tadi gua liatin maksa bener kenalan sama chelsea gak tau gua apa ya ni anak" Kata saya

"Wihhhh chelsea tidur di markas ham, ko bisa" Kata risky

"Panjang ceritanya ki" Kata saya

"Wajar dia gak tau loe ham, orang baru nongkrong kemarin kemarin di sini" Sambungdevin

"Siapa nama loe" Kata saya sambil menatap anak itu

"Emang loe siapa pake mau nama gua segala, gua tau loe, loe yang dapet juara gitar itu kan........ tapi loe gak ada hak untuk tau siapa gau" Kata dia

Boleh juga nih anak, perlu di coba nih apa kata kata sama kemampuannya sama

Gua pun langsung pukul perut tuh anak, sampai dia tak bisa berdiri

"Udah gitu aja kemampuan loe, kebanyakan bacot loh, tapi kemampuan gak ada" Kata saya

"Udah ham yuk ke kelas, ki hayu ke kelas" Kata chelsea

Saya pun di tarik oleh chelsea risky pun ikut ke kelas,
Seperti hari hari biasanya tak ada yang spesial hanya belajar belajar dan belajar
Sampai tiba waktu pulang chelsea pun pulang bareng dengan saya mungkin seterusnya saya akan berangkat dan pulang bareng chelsea, tapi ketika di jalan saya di hadang oleh anak anak bu

"Wih ternyata ada ketua anak anak man nih" Kata salah satu dari kelima orang tersebut

"Gimana kita hajar aja" Kata satunya

"Gimana ini ham" Kata chelsea sambil berbisik

"Udah tenang aja, sekarang kamu telpon devin kasih tau saya kalo saya sedang di royok, saya akan hadapi mereka mungkin bisa untuk mengulur waktu sampai anak anak datang" Kata saya

Saya pun maju menghadapi mereka, di karenakan mempunyai beberapa jurus bela diri jadi saya tidak gentar, bagaimana tidak saya mantan anggota merpati putih, dan saya belajar taekwondo pada paman saya, bahkan saya di ajarkan Wingchun oleh ayah saya.... Otomatis ealau saya sendiri dapat merepotkan mereka berlima

Mereka terus menyerang membabi buta tapi saya berhasil mengalahkan mereka satu persatu walau saya harus bertahan dan menyerang

"Bangun dong, cuma segitu kemampuan kalian, kata saya

" Tunggu loe kami akan panggil ketua baru kami" Kata mereka

"Silahkan saya akan tunggu di sini" Kata saya

Mereka pun pergi kalang kabut, dan tak lama rombongan devin datang mereka menanyakan mana musuhnya tapi saya jawab kalau mereka udah pergi dan kita harus menunggu ketua mereka di sini...
Saya ingin tau seberapa hebat ketua mereka

Tak perlu waktu lama karna sekolah mereka dekat dengan tempat kejadian, mereka berlima pun datang lagi ditambah satu anak yang memakai helm dan saya tidak tau itu siapa

"Manggil bantuan ternyata" Kata salah satu dari kelima anak tadi

"Mereka gak akan ikut urusan kalian dengan saya" Kata saya

"Abangggggg" Kata anak baru tadi sambil melepaskan helmnya

"Tugil katanya kami di bekasi ko ada di sini" Kata saya

"Iya saya gak betah di bekasi bang, dan saya udah tiga bulan di sini" Kata anak ini yang ternyata tugil adek adekan saya waktu smp

Dia pun mendekat dan meluk saya sambil nangis

"Saya kira abang jadi sekolah ke Australia" Kata dia

"Mana mua gua gil, orang gua gak bisa bahasa Inggris yang ada tar gua gak punya temen di sana" Kata saya

Dua pun tertawa bahkan chelsea dan gengnya devin pun tertawa mendengar celotehan saya

"Tapi gua masih gak Terima sama temen temen loe yang tiba tiba ngerokok saya, kalah pula" Kata saya

"Hahahaha, masalah itu saya yang urus abang anterin aja tu papacarnya" Kata dia sambil nunjuk chelsea

"Saya pun langsung naik motor saya untuk segera pergi dari tempat ini dan tak lupa saya berterima kasih sama devin atas ke solidaritasannya
Diubah oleh ichamkbk

Part 12 (Pembohongan Kelas Kakap)

Waktu itu saya bertemu dengan sahabat karib saya setelah bertahun tahun berpisah.....
Kami tak sengaja bertemu di jalan, saya pun mengajak dia mampir di sebuah kedai sekedar ingin ngobrol dan membahas masa lalu, nama sahabat baik saya ini adalah dayo

"Lama ya kita tak jumpa kawan aku kangen sekali sama kamu" Kata saya

"Iya kawan, saya juga kangen sama kamu, Eh ngomong ngomong udah lama kita ga bertemu, apakah ada perubahan sama kamu, sama hoby kau, sekarang hoby kamu apa? Apa Hoby Kamu masih merokok hahahaha?" Kata dayo

"Ya begitulah, meroko sodah jadi kebutuhan bagiku" Kata saya

"Minum miras apa kau sudah insyaf atau masih mabuk mabukan? Sambut saya

"kagak ah Ngapain Abis abisin duit aja" Kata dia

"Apa kau masih suka selingkuh kawan dulu kau hoby sekali nyeleweng" Kata saya

"Kagak Juga Kita meski setia kawan" Kata dia

"Kalo Judi masih kau, parah banget lah kau dulu" Kata saya

"Kagak males banget, bisa bisa saya bangkrut gara gara judi" Kata dia

"terus sekarang Hoby Kau apa, hebat sekali kau sekarang.. mungkin kau jadi Alim Begini, salut aku Sama kau, terus hoby yang masih kau jalani apa" Kata saya

"Boong, saya demen banget boong apalagi kalo ditanya saya boong teruussss B: ?????!!?!?!?!?!?!!?" Kata dia

"buset dah saya dikibulin, bener bener kau,... sahabat sendiri Kau kibulin hikkk" Kata saya kami pun tertawa bersama

Kami pun menikmati makanan yang telah kami pesan tadi, sungguh saya tidak menyangka bisa bertemu dia lagi teman konyol yang sangat berjasa di hidup saya....

Dulu saat smp kami sama sama menjalani hidup yang berat, sama sama dari keluarga susah sama sama mencoba hal hal baru bahkan kami saling dukung walau dalam hal salah sekalipun
Diubah oleh ichamkbk


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di