alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / Indonesia Update /
Pekan Kebudayaan Nasional Jadi Ruang Bersama Indonesia Bahagia
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d9da770c820843c404d3374/pekan-kebudayaan-nasional-jadi-ruang-bersama-indonesia-bahagia

Pekan Kebudayaan Nasional Jadi Ruang Bersama Indonesia Bahagia

Pekan Kebudayaan Nasional Jadi Ruang Bersama Indonesia Bahagia

JPP, JAKARTA - Sebagai salah satu resolusi yang dihasilkan dalam Kongres Kebudayaan Indonesia (KKI) 2018, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) melalui Direktorat Jenderal Kebudayaan menyelenggaraan Pekan Kebudayaan Nasional (PKN) di Istora Senayan, Jakarta, Senin-Minggu (7-13/10/2019).

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy mengungkapkan bahwa PKN merupakan perwujudan amanah Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2017 tentang Pemajuan Kebudayaan.

PKN menjadi wadah untuk memfasilitasi ruang ekspresi keberagaman budaya dan mendorong interaksi budaya guna memperkuat kebudayaan yang inklusif.

“Sebagai ruang bersama, PKN diharapkan dapat mendorong terwujudnya sikap saling memahami, menghargai, dan menghormati di antara anak bangsa,” ujar Muhadjir dalam siaran persnya, di Jakarta, Selasa (8/10/2019).

Pekan Kebudayaan Nasional yang diselenggarakan setiap tahun, menurut Mendikbud akan terus dikembangkan untuk menuju kegiatan berskala internasional. Serta dapat dimasukkan ke dalam kalender event tahunan.

“PKN ini akan menjadi event internasional, sehingga dalam waktu dekat akan terus dipromosikan menjadi bagian wisata budaya,” ujar Muhadjir.

Direktur Jenderal Kebudayaan (Dirjenbud) Hilmar Farid mengungkapkan bahwa konsep PKN mirip dengan Pekan Olahraga Nasional (PON) yang dimulai dari tingkat desa, kecamatan, kabupaten/kota, provinsi, hingga ke pusat. Namun, PKN tidak dikemas sebagai adu prestasi semata, tetapi lebih kepada representasi daerah-daerah atas kekayaan kebudayaan mereka masing-masing.

“Dengan kebudayaan diharapkan ada pola interaksi yang lebih fleksibel dan leluasa dengan basis kebersamaan, bukan persaingan. Ini adalah platform dengan tujuan memajukan kebudayaan Indonesia bahagia,” jelas Hilmar.

Pekan Kebudayaan Nasional yang pertama kali digelar tahun ini mengusung tema “Ruang Bersama Indonesia Bahagia”. Tema ini mengacu pada stanza kedua Lagu Indonesia Raya “Marilah Kita Mendoá Indonesia Bahagia”.

Terdapat lima aktivitas utama yang dapat diikuti dan dinikmati oleh publik secara gratis. Pertama, Pasanggiri atau kompetisi permainan rakyat berbasis obyek pemajuan kebudayaan. Permainan yang dilombakan dari tingkat desa hingga pusat adalah gobak sodor, terompah panjang, egrang, dan lari balok.

Selain dikompetisikan, PKN juga menghadirkan Kampung Permainan Rakyat yang sederhana, di mana tidak memerlukan peralatan, fasilitas, atau logistik yang rumit. Kegiatan yang digelar diharapkan mampu mengasah dan mengembangkan permainan rakyat tersebut, sehingga jadi lebih menarik dan bisa menjadi perhatian publik.

Kedua, Pameran kekayaan budaya 34 provinsi, Wastra Nusantara, Warisan Budaya Takbenda, Warisan Dunia, Kultur Perkayuan, Capaian Pemajuan Kebudayaan, Desa Percontohan Pemajuan Kebudayaan, Seni Rupa, dan lain sebagainya.

Berbagai artefak-artefak kebudayaan, purwarupa teknologi pemajuan kebudayaan hasil inovasi dari Kemah Budaya Kaum Muda, serta karya-karya unggulan dari kementerian/lembaga dan pemerintah daerah ditampilkan untuk publik.

Ketiga, Sawala Wicara atau konferensi yang membahas berbagai isu, mulai dari pengetahuan tradisional, florikultura, ekonomi budaya, asal-usul DNA, ekologi, etno astronomi, etno botani, hingga ketahanan pangan. Konferensi ini menjadi ruang pencerahan publik yang bertujuan untuk mempersiapkan perencanaan pembangunan berbasis kebudayaan.

Keempat, Pagelaran Karya Budaya utusan 34 provinsi serta kultur urban. Sederet seniman kenamaan tanah air turut meramaikan tiga panggung pertunjukkan di PKN. Di antaranya Rahayu Supanggah, Ki Manteb Sudharsono, Didi Kempot, Barasuara, Navicula, Ras Muhamad, Maliq & D’Essentials, Fourtwnty, Danilla Riyadi, dan Naura.

Kelima, Pawai Budaya bertajuk ”Parade Digdaya Nusantara” yang akan diikuti 10.000 orang dengan 200 penari Indonesia Permai dan pertunjukan Suara Anak Bangsa dan Rampak Nusantara dari 640 peserta Gerakan Seniman Masuk Sekolah.

Selain itu, pengunjung PKN juga dapat menikmati 50 menu kuliner khas nusantara. Setidaknya terdapat 245 kegiatan dalam rangkaian Pekan Kebudayaan Nasional selama 7 (tujuh) hari. Terdapat 4 (empat) kompetisi permainan tradisional, 6 (enam) kompetisi karya budaya, 27 konferensi kebudayaan, 120 pertunjukan, 17 pameran budaya, 10 lokakarya warisan budaya, 50 ragam kuliner tradisional, dan sebuah pawai budaya yang akan dilaksanakan pada 13 Oktober 2019.

“Keseluruhan rangkaian kegiatan ini dibangun atas dasar gotong-royong dengan para pemangku kepentingan, para pelaku dan pegiat budaya, serta berbagai unsur kementrian/lembaga lain dan pemerintah daerah,” ujar Hilmar.

Menurut Dirjen Kebudayaan itu, masyarakat umum dapat mengunjungi PKN secara gratis dengan mendaftar di laman pkn.kebudayaan.id. Informasi seputar jadwal dan deskripsi kegiatan terkait PKN juga dapat ditemukan pada laman tersebut. (stkb/dik/nbh)


Sumber : https://jpp.go.id/humaniora/sosial-b...onesia-bahagia

---

Kumpulan Berita Terkait HUMANIORA :

- Pekan Kebudayaan Nasional Jadi Ruang Bersama Indonesia Bahagia Kemenkes Upayakan Terus Indonesia Bebas Penyakit Kaki Gajah

- Pekan Kebudayaan Nasional Jadi Ruang Bersama Indonesia Bahagia Kemendikbud dan KPAI Bentuk Satgas Tim Terpadu Perlindungan Anak

- Pekan Kebudayaan Nasional Jadi Ruang Bersama Indonesia Bahagia Kontes Robot Terbang Indonesia Diharap Lahirkan Penemu Baru Bidang Kedirgantaraan

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di