alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Hobby / ... / Spiritual /
Bisakah mendapatkan kehidupan kekal dengan membaca Alkitab?
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d9c63548012ae52976ea170/bisakah-mendapatkan-kehidupan-kekal-dengan-membaca-alkitab

Bisakah mendapatkan kehidupan kekal dengan membaca Alkitab?

Oleh Tongtong, Tiongkok Ketika kita berbicara tentang Alkitab, semua orang mengetahuinya sebagai kanon agama Kristen. Semua orang Kristen memiliki Alkitab, selama renungan dan pada kebaktian, kita …

Ketika kita berbicara tentang Alkitab, semua orang mengetahuinya sebagai kanon agama Kristen. Semua orang Kristen memiliki Alkitab, selama renungan dan pada kebaktian, kita membaca Alkitab, dan kita semakin mengandalkannya dalam pekerjaan misi dan pengabaran. Alkitab dapat dikatakan sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan setiap orang Kristen.

Dengan membaca Alkitab, kita mengetahui bahwa Tuhan menciptakan langit, bumi, dan segala sesuatu di dalamnya, bahwa Tuhan pernah menggunakan air bah untuk menghancurkan dunia, bahwa Tuhan menuntun Musa keluar dari Mesir, dan bahwa Dia menyatakan hukum dan perintah dan membimbing bangsa Israel dalam kehidupan mereka, dan mengajari mereka untuk menyembah Tuhan. Kita juga mengetahui dari Alkitab bahwa, pada Zaman Kasih Karunia, Tuhan Yesus melakukan banyak mukjizat ilahi, menyembuhkan banyak orang sakit, menjadikan diri-Nya sebagai korban penebus dosa untuk menebus seluruh umat manusia, bahwa rahmat dan kasih-Nya adalah tulus, dll. Dengan membaca Alkitab, kita mengenal otoritas Tuhan, kita meningkatkan kepercayaan diri kita dalam mengikuti Tuhan, dan kita melakukan lebih banyak perbuatan baik dalam kehidupan dan pekerjaan kita. Semua inilah hal yang kita dapatkan dari membaca Alkitab. Tidak ada yang bisa menyangkal nilai keberadaan Alkitab bagi kita, atau manfaat dan pertolongannya. Oleh karena itu, banyak orang Kristen percaya bahwa Alkitab adalah jalan kita untuk memperoleh kehidupan dalam kepercayaan kita kepada Tuhan, dan bahwa hanya dengan terus membaca Alkitab kita dapat memperoleh kehidupan yang kekal. Namun, beberapa orang membaca bahwa Tuhan Yesus berkata: “Selidikilah kitab-kitab suci; karena engkau berpikir di dalamnya ada kehidupan kekal itu: padahal kitab-kitab suci itu memberikan kesaksian tentang Aku. Dan engkau tidak mau datang kepada-Ku untuk memperoleh kehidupan” (Yohanes 5:39–40), dan mereka merasa kebingungan: Karena Alkitab berisi firman Tuhan  dan kesaksian manusia, membacanya akan bisa memberi kita kehidupan kekal. Lalu, mengapa Tuhan Yesus berfirman bahwa Alkitab tidak mengandung kehidupan kekal?

Sebenarnya, pertanyaan ini mudah dijawab. Kita hanya perlu melihat kisah di balik pekerjaan Tuhan yang tercatat dalam Alkitab selama Zaman Hukum Taurat dan Zaman Kasih Karunia, serta hasil yang dicapai oleh pekerjaan ini, untuk memahami mengapa Tuhan Yesus berfirman demikian.

Pada Zaman Hukum Taurat, Tuhan Yahweh terutama menyatakan hukum dan perintah, dan menuntun kehidupan umat manusia yang baru diciptakan di bumi pada waktu itu. Meskipun Tuhan juga mengungkapkan beberapa kebenaran, Dia menyampaikan firman itu terutama untuk membuat orang-orang mematuhi hukum dan perintah-Nya, menyembah Tuhan, belajar membangun altar, dan mengetahui bahwa jika mereka melanggar hukum dan perintah-Nya, mereka harus membuat persembahan kepada Tuhan di atas altar-altar itu dan bertobat. Dia tidak melakukan apa pun untuk mengubah watak kehidupan orang-orang, Dia hanya melakukan hal-hal ini untuk menuntun kehidupan orang-orang. Pada Zaman Kasih Karunia, Tuhan Yesus melakukan pekerjaan penebusan, dan selama masa ini Dia melakukan banyak mukjizat ilahi; Dia menyembuhkan orang sakit, mengusir iblis, membangkitkan orang mati, menenangkan ombak dan angin dengan sepatah kata, dan menggunakan lima roti dan dua ikan untuk memberi makan 5.000 orang; dan Dia menyampaikan banyak firman, terutama untuk mengajari orang-orang agar mengakui dosa-dosa mereka dan bertobat, mengasihi orang lain seperti diri mereka sendiri, bersikap toleran dan sabar, tidak menghakimi orang lain, mengampuni tujuh puluh kali tujuh kali, dll.

Tuhan Yesus memberitakan jalan pertobatan, dan ketika orang-orang menerima jalan pertobatan, hasilnya adalah mereka mengaku, bertobat, dan dosa-dosa mereka diampuni, secara lahiriah mereka melakukan lebih banyak perbuatan baik, mereka tidak mencuri, merampok, memukul atau memarahi orang lain, atau mabuk-mabukan, dan beberapa orang dapat bekerja dengan rajin, mengorbankan diri untuk Tuhan, meninggalkan segalanya untuk mengikuti Tuhan, dan menyebarkan Injil Tuhan Yesus. Namun, sekadar mendapatkan penebusan Tuhan atas dosa-dosa kita tidak menunjukkan bahwa akar penyebab dosa kita telah diselesaikan, juga bahwa kita tidak berada di jalan yang pasti untuk memperoleh kehidupan kekal. Bahkan sejak saat kita percaya kepada Tuhan, kita dikendalikan oleh watak angkuh, sombong, egois, tercela, bengkok, dan penuh tipu daya, dan karenanya kita sering terlibat dalam konflik, atau meremehkan dan mengecualikan orang lain; demi kepentingan dan reputasi, kita sering berencana jahat, menipu, dan berdusta; dalam kepercayaan kita kepada Tuhan, kita sering tidak dapat menyembah Tuhan bahkan ketika kita menyembah dan mengikuti manusia; pada kebaktian dan ketika kita memberitakan, kita sering meninggikan diri sendiri, dan tidak dapat menghormati Tuhan di atas segalanya atau bersaksi tentang Tuhan; dan terutama pada saat terjadi bencana, kita selalu berisiko salah paham, menyalahkan, atau bahkan mengkhianati Tuhan. Ungkapan-ungkapan ini membuktikan bahwa pekerjaan yang dilakukan oleh Tuhan pada Zaman Hukum Taurat dan Zaman Kasih Karunia bukan untuk mengubah watak hidup kita, melainkan untuk mengajari orang-orang agar mengetahui dosa mereka sendiri, dan untuk dapat mengakui dosa-dosa mereka dan bertobat.

Bisakah mendapatkan kehidupan kekal dengan membaca Alkitab?

Tuhan Yesus berfirman: “Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, siapa saja yang melakukan dosa adalah hamba dosa. Dan hamba tidak tinggal di rumah selamanya: tetapi Anak tetap tinggal selama-selamanya” (Yohanes 8:34–35). “Dan dalam Kekudusan, karena tanpa kekudusan, tidak ada manusia yang bisa melihat Tuhan” (Ibrani 12:14). Saat ini, kita sering berdosa, watak rusak dalam diri kita belum disucikan, dan kita masih menjadi budak dosa. Jadi, bagaimana kita dapat mengatakan bahwa kita telah memperoleh jalan hidup kekal dan siap untuk melihat wajah Tuhan? Tuhan itu suci, dan tidak akan pernah membiarkan orang yang penuh dosa memasuki kerajaan-Nya. Jadi, jika kita hanya menerima pekerjaan Tuhan pada Zaman Hukum Taurat dan Zaman Kasih Karunia, tidak peduli bagaimanapun kita mengejar, berapapun harga yang kita bayar, atau bagaimanapun kita menderita, kita tidak akan pernah mencapai perubahan dalam watak hidup kita, kita tidak dapat mencapai efek dari melepaskan diri dari dosa, dan bahkan semakin sedikit kita mendapatkan jalan kehidupan kekal.

Jadi, apa jalan kehidupan kekal itu? Kita semua tahu bahwa umat manusia mati karena dosa. Jika umat manusia memperoleh kebenaran sebagai kehidupan dan menyelesaikan masalah dosa, Tuhan akan memberkati umat manusia dengan menghilangkan kematian dan memberinya kehidupan kekal. Jadi, perubahan dalam watak kehidupan terjadi pada mereka yang memperoleh jalan kehidupan kekal. Watak rusak mereka disucikan, mereka melepaskan diri dari kekuatan Iblis, dan mereka tidak lagi mengalami kendala dan belenggu dari sifat iblis mereka. Akhirnya mereka memperoleh kebenaran sebagai kehidupan, menjadi sesuai dengan Kristus, dan tidak pernah lagi berdosa untuk melawan Tuhan atau mengkhianati Tuhan. Hanya cara yang dapat memberikan hasil-hasil ini yang dapat dikatakan sebagai jalan kehidupan kekal.

Mungkin beberapa orang akan bertanya: “Lalu bagaimana kita dapat memperoleh jalan kehidupan kekal?”

Tuhan Yesus berfirman: “Ada banyak hal lain yang bisa Kukatakan kepadamu, tetapi engkau tidak bisa menerima semuanya itu saat ini. Namun, ketika Dia, Roh Kebenaran itu, datang, Dia akan menuntun engkau sekalian ke dalam seluruh kebenaran: karena Dia tidak akan berbicara tentang diri-Nya sendiri; tetapi Dia akan menyampaikan segala sesuatu yang telah didengar-Nya: dan Dia akan menunjukkan hal-hal yang akan datang kepadamu” (Yohanes 16:12–13). Selain itu, pasal 9, ayat 28 dalam Ibrani menyatakan: “So Christ was once offered to bear the sins of many; and to them that look for Him shall He appear the second time without sin to salvation.” Dalam Kitab Wahyu ada juga beberapa yang menyebutkan bahwa “Barang siapa memiliki telinga, hendaklah ia mendengarkan apa yang diucapkan Roh kepada gereja-gereja” (Lihat Wahyu 2-3). Melalui nubuat-nubuat ini, kita dapat melihat bahwa Tuhan Yesus akan kembali pada akhir zaman untuk memberikan keselamatan kepada kita untuk kedua kalinya. Pada akhir zaman, Tuhan akan mengungkapkan bahasa kehidupan, yang tidak kita lihat dalam Alkitab, dan yang merupakan firman baru yang akan Tuhan ungkapkan di luar Alkitab.

Sebuah kitab menyatakan: “Kristus akhir zaman membawa kehidupan, dan membawa jalan kebenaran yang abadi dan tidak berkesudahan. Kebenaran ini adalah jalan yang memungkinkan manusia memperoleh kehidupan, dan satu-satunya jalan untuk manusia mengenal Tuhan dan menjadi berkenan di hadapan Tuhan. Apabila engkau tidak mencari jalan kehidupan yang disediakan Kristus akhir zaman, engkau tidak akan pernah berkenan di hadapan Yesus, dan tidak akan pernah memenuhi syarat untuk memasuki gerbang kerajaan surga, karena engkau adalah boneka dan tawanan sejarah. Mereka yang dikendalikan oleh peraturan-peraturan, oleh huruf-huruf tertulis, dan terbelenggu oleh sejarah tidak akan bisa memperoleh kehidupan, dan tidak akan pernah mendapatkan jalan hidup yang kekal.” Dari sini, kita dapat melihat bahwa hanya Kristus pada akhir zaman yang dapat mengungkapkan kebenaran yang menyucikan dosa-dosa kita dan memberi kita jalan kehidupan kekal. Kita harus melepaskan pandangan kita bahwa Alkitab mengandung kehidupan kekal, menerima Kristus pada akhir zaman, dan mendapatkan kebenaran dari Tuhan sebelum aliran air kehidupan yang kekal dapat memasuki kehidupan kita. Alkitab tidak dapat menggantikan otoritas dan kuasa Tuhan, itu tidak mewakili kehidupan yang Tuhan anugerahkan kepada manusia, dan itu tidak mewakili pekerjaan Roh Kudus. Alkitab hanyalah catatan dari firman dan pekerjaan Tuhan sebelumnya, yang berarti bahwa Alkitab hanyalah kesaksian tentang Tuhan. Sumber kehidupan kekal adalah Kristus, bukan Alkitab. Alkitab bukan pengganti Tuhan, dan tidak memiliki kehidupan. Kristus adalah Tuhan dalam Alkitab dan sumber kehidupan, dan hanya dengan menerima keselamatan Tuhan pada akhir zaman kita akan memiliki kesempatan untuk memperoleh kehidupan kekal.




Diubah oleh NilamSudiati
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di