alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d9c56f0b84088519a789f3e/film-green-book

Film Green Book


Jadi film ini menceritakan tentang perjalanan hidup Don Shirley seorang Pianis terkenal pada Zamannya dan Tony Lip seorang yang kerja di Bar sebagai security yang menjadi asisten pribadinya.

Jadi Tony Lip awalnya kerja di Bar jadi security, trus di bar tempat dia kerja terjadi kericuhan yang membuat dia akhirnya mukulin orang yang membuat kegaduhan di bar tersebut. Trus gatau nya orang yang membuat kericuhan adalah orang penting gitu sehingga dia membuat bar itu ditutuplah, jadinya Tony Lip jadi pengangguran.

 

Sodara nya Tony nawarin dia pekerjaan untuk jadi asisten pribadi nya Dr. Shirley, karena merasa butuh pekerjaan jadilah Tony Lip dateng untuk interview kerja ke tempatnya Dr. Shirley. Sesampainya disana, Tony Lip kaget ternyata Dr. Shirley itu bukanlah seorang dokter melainkan seorang doktor musik, dan ternyata adalah seorang kulit hitam. Berhubung pada zaman itu masih kentel banget rasisme di Amerika dan merasa “gue kan kulit putih masa gue kerja jadi asisten nya kulit hitam” ya karena udah kepalang tanggung dia tetep lanjutin interviewnya.

Pada saat diinterview oleh Dr. Shirley, dia bertanya pada Tony Lip inti pertanyaannya gini: Lo mau gak ikut tur gue total perjalanannya 8 minggu, tur akan selesai dan tiba di kota setelah natal. Kerjaan lo gak Cuma jadi asisten pribadi aja, tapi supir, angkatin barang gue, cuci baju, setrika dan lain-lain. Gaji nya 100 USD per minggu. DP nya 50% dari total kontrak, sisanya akan dibayar setelah tur selesai. Kalau lo mangkir atau gak nepatin kontrak, sisa dari nilai kontrak gak akan dibayar. Tony Lip merasa keberatan dan ngejawab: gue punya keluarga yang mana keberatan untuk jauh pada saat natal, trus dia gak mau kerjaan cuci, nyetrika lah intinya kaya jadi pembantu, kalau sekedar jadi asisten untuk memastikan sepanjang tur lo akan baik-baik aja plus jadi supir okelah, tapi selebihnya dari itu gue gak mau. kerjaan ini gak cocok untuk gue, kata Tony Lip. Trus Dr. Shirley juga bilang, gue juga gak mau cari asisten yang udah berkeluarga karena pekerjaan ini gak cocok untuk orang yang udah menikah, tapi beberapa kali gue cari referensi asisten itu selalu muncul nama Tony Lip. tapi ya udah nanti gue telpon lagi deh kalau gue cocok. Tony Lip pun pergi ninggalin apartment Dr. Shirley.

Trus gak berapa lama, Tony Lip ditelpon Dr. Shirley yang menyatakan dia tetap tertarik mempekerjakan Tony. Karena merasa butuh pekerjaan jadi akhirnya Tony mengiyakan tawaran kerjaan tersebut asalkan gaji nya dinaikin jadi 150 USD. Dr. Shirley gak keberatan dengan permintaan Tony tersebut. Trus Tony packing, dan pamitan dengan istri, anak-anak dan sodara-sodara nya. Sodaranya bilang ke Tony kalau lo gak bakalan betah kerja sama orang kulit hitam, lo aja emosian, dan paling gak suka liat ada orang kulit hitam, palingan lo betah nya seminggu doang abis itu lo kabur. Tapi ya udahlah namanya juga orang butuh kerjaan. Dan perjalananpun di mulai. Tapi sebelum perjalanan dimulai, Tony dikasih “Green Book” sama management Dr. Shirley yang berisi buku panduan tur, rest area dan restoran yang akan dikunjungi yang dekat dengan tempat pertunjukkan, dan dikasih tau ada beberapa saat akan satu hotel dengan Dr. Shirley dan ada saatnya akan beda hotel, karena daerah-daerah tersebut masih menganut paham rasisme dan diskriminasi, orang kulit hitam dipisahkan hotelnya dengan orang kulit putih.

Di perjalanan, Tony Lip banyak membuka obrolan dengan Dr. Shirley tapi Dr. Shirley banyak gak menggubris obrolan Tony dan lebih milih untuk diem, kalau pun ngobrol Cuma seadanya dan sekedar menjawab pertanyaan Tony. Btw dalam tur tersebut Dr. Shirley gak Cuma sendiri, tapi ditemani dua orang temannya jadi mereka Trio. Dr. Shirley main piano, 2 orang temannya main apalah itu gue gak inget dan gak tau jenis alat musiknya. Tapi kedua orang temannya itu naik mobil yang berbeda dari Dr. Shirley, kan Dr. Shirley nya disupirin sama Tony Lip.

Tibalah di tempat pertunjukkan, Dr. Shirley main di suatu rumah orang kaya raya, disitu ngumpul orang-orang kaya penikmat musik. Disitu Tony melihat kalau Dr. Shirley ini jago banget main piano nya, Tony bener-bener kagum. Tapi karena mungkin nunggu lama, Tony keluar dan bergabung dengan para supir yang lain yang sedang main judi, dan ikutan main judi juga. Dr. Shirley yang ngeliat Tony ikutan main memanggil dan marahin Tony sambil ngomong: Lo ngapain sih ikutan judi kaya gitu, kurang duit lo, kalo kurang ngomong aja sama gue. Tony ngejawab: ya seneng aja gue main. Trus Dr. Shirley bilang: ya kalo menang, kalo lo kalah gimana? Tony bilang: gue gak akan kalah. Trus karena Tony ngeyel dan susah dikasih tau jadinya Dr. Shirley Cuma ngegeleng aja sambil ngajak pulang untuk istirahat sambil ngomong, tuh bersihin dengkul lo kotor penuh debu.

Melanjutkan perjalanan tibalah dikota Kentucky, legendnya Kentucky Fried Chicken. Tony excited banget nyampe dikota tersebut dan mampir disalah satu kedai yang menjual Kentucky Fried Chicken. Tony beli seember Ayam goreng, trus dimakan di perjalanan. 

Diperjalanan Tony nawarin Ayam goreng itu ke Dr. Shirley dan Dr. Shirley awalnya menolak untuk memakan ayam itu karena dia belum pernah makan ayam goreng seumur hidupnya, trus Tony menawarkan ayolahh ayam goreng ini enak banget loh, trus Dr. Shirley bilang, gue gak makan pake tangan, trus Tony maksa ini lo ambil, ayo ambil. Akhirnya dengan keadaan yang terpaksa banget Dr. Shirley ambil ayam goreng itu dan mulai nyoba untuk makan. Gak taunya setelah dia nyobain ayam itu, ENAK BANGET rasanya dan dia ketagihan. Tony seneng banget karena Dr. Shirley akhirnya ngobain ayam goreng dan mendapati kalau ayam goreng enak rasanya, trus Dr. Shirley nanya ini tulangnya buang kemana?, Tony ngejawab: nih lo lemparin aja kejalan tulangnya kaya gini, sambil nyontohin cara lempar tulang ayam ke jalanan. Trus Dr. Shirley pun ngikut lempar tulang ayam ke jalan dan mereka ketawa bareng. Trus Tony bilang, nih sampah minumnya juga lo lemparin aja kejalan kaya gini, bukannya dapet reaksi positif dari Dr. Shirley, Tony malah kena omelan dan menyuruh untuk mundur lagi dan angkat sampah minum yang dia buang. Dr. Shirley maksa, ambil harus ambil, akhirnya dengan terpaksa Tony mundur lagi untuk mengambil sampah bekas minuman yang dia buang tadi.

Disuatu tempat pertunjukkan di universitas, 2 orang teman trio nya Dr. Shirley udah nyampe duluan dan sedang check sound sambil latihan. Kemudian Tony dateng untuk mastiin keadaan piano Dr. Shirley. Tony kaget banget saat liat piano yang disiapin penuh dengan sampah bekas minum dan gak layak, lagi pula dalam kontrak kerjanya Dr. Shirley hanya mau bermain dengan Piano Steinway & Sons. Trus Tony manggilin petugas kebersihan yang ada di aula itu dan jelasin T&C nya. Petugas kebersihan itu ngejawab: ya lo pake aja Piano yang udah disiapin, lagian ini universitas ya adanya Cuma itu. Lagian kalo lo mau nyari Steinway & Sons lo cari di seantero kota ini paling Cuma ada 1 biji. Intinya Tony ngotot untuk harus ada piano tersebut dan akhirnya dipertunjukkan Dr. Shirley memainkan piano Steinway & Sons dengan riuh sorakan penonton, ga diceritakan gimana cara ngedapetinnya.

Intinya ini masih setengah cerita dari keseluruhan film, masih panjang lagi scene-scene yang menarik dan penuh lesson learn. Nanti dilanjutin kalau udah sempet lanjutin, sekian.

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di