alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Aku, kamu, Tuhanku dan Tuhanmu (True Story) - part 1
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d9abe57a7276850210af170/aku-kamu-tuhanku-dan-tuhanmu-true-story---part-1

Aku, kamu, Tuhanku dan Tuhanmu (True Story) - part 1

Selamat pagi hari baru!
Begitu ungkapan gue memulai kehidupan SMA gue, masa ospek udah berakhir dan seperti biasa gue enggak ikut kegiatan ospek, gue enggak suka ngeliatin tingkah sok galak kakak kelas osis dan nurutin semua kegiatan yang menurut gue pembodohan, gue adalah tipe orang-orang yang duduknya di kelas bagian belakang dan susah deket sama orang baru dan susah memulai sebuah percakapan, jadi butuh waktu buat gue berbaur.
 
Oh iya, nama gue Ara, gue mau nyeritain kisah cinta gue yang membuat gue terjebak dalam suatu tembok besar dan enggak bisa keluar tapi gue suka. Dia adalah Dita, seorang cewe yang membuat gue belajar apa itu cinta, bucin banget enggak sih? hehe.

Singkat cerita, hari pertama masuk sekolah itu seperti biasa pada umumnya kita mencari kelas kita, dan berbaur sama temen baru, saat itu gue ngeliat mading dan nama gue ada di kelas X.10, kelas terakhir dan gue engga kaget, gue selalu menjadi yang terbelakang entah mengapa, hehe..

"lah terakhir lagi?"

"takdir kebodohan njir" cetus gue.

kemudian gue pun mencari kelas gue, saat gue masuk disana udah banyak anak-anak yang heran karena gapernah liat gue, gue sedikit lega karena ada beberapa temen satu SMP gue dan ngebuat gue sedikit enggak canggung.

Gue pun mencari posisi favorit gue di bagian belakang, tempat nyaman dimana mata enggak memandang, gue pun ngelakuin kebiasaan gue, make headset dan play lagu pop punk terus smsan minta maaf sama Kaza mantan pacar gue dari SMP, saat itu gue baru diputusin sama Kaza karena ketauan gue selingkuh sama cewe lain yang sekolah di daerah jaktim dan dibenak gue enggak mungkin kan beda daerah ketemu tapi nyatanya karma menyerang cowo sok ganteng kaya gue.. hehe.., Tiba-tiba ada yang nyolek gue dari samping, dan gue ngeliat bangku sebelah gue udah ada orang yang nyodorin tangannya.

"bray, gue Lana dari SMPN 5, Lo dari mana?" kata dia.

"oh iyaa, gue Ara dari SMPN 2 bro" bales gue.

"lah lo pinter dong, kok masuk sini enggak SMANSA?" kata dia pede.

"kaga sih bray, gue sisaan orang paling ampas di SMP 2" kata gue.

"hahaha... sama njir gue sisaan tai" respon dia dengan tawa senasib.

Kemudian teman-teman cowo yang lain pun bergabung dan ngajak gue kenalan, edo, remon, yudan, mereka ngenalin diri dan cerita alasan mereka masuk sekolah ini yang akhirnya mereka menjadi lingkaran sosial pertama gue di kelas. Saat itu posisi Lana membelakangi kaca kelas, dimana saat itu juga menjadi awal pertama gue ngeliat dia melewati kelas gue, disitu gue engga fokus ngeliat sosok cewe berambut panjang, mantanya besar kaya cewe jepang, tinggi, putih, mukanya rada blasteran gitu, cantik deh, sampe ngebuat gue ngeliat dia kaya ada blink-blink gitu disekitar kepalanya persis dikomik-komik deh.

Saat itu gue ngerasain serangan bego cinta pandangan pertama di SMA dan melupakan pacar gue yang dari SMP "mumpung beda SMA kan ya, hehehe..." pikir gue saat itu, gue mulai tertarik sama dia, karena cinta otak gue terkontaminasi iklan salah satu deodoran pria merek kapak dimana gue jadi konsumennya.

"apa karena gue pake ini jadi ada bidadari jatoh ke bumi ya?" pikiran bodoh gue.

Selama berminggu-minggu awal masuk sekolah, yang dipikiran gue cuma ada muka dia dan berusaha untuk namanya, gue selalu nunggu dia lewat depan kelas gue sama gerombolannya sampe akhirnya gue tau kelasnya sebelahan sama gue yaitu kelas X.9, dan saat tau itu setiap istirahat gue selalu duduk di bangku kelas cuma untuk nunggu dia lewat dan ngeliat dia tanpa berani buat menyapa, setiap ngeliat dia gue jadi batu, gue degdegan mampus dan ngerasa kaya kaki enteng, ya lo pasti pada taulah rasanya orang jatuh cinta.

pada suatu hari yang tepatnya gue lupa hari apa, dia lewat kelas gue dan tanpa gue sengaja secara spontan gue nyeplos.

"eh si cantik lewat"

ceplosan gue pun kedengeran sama Lana di sebelah gue dan membuahkan suatu kebetulan buat gue dimana ternyata dia temen SMPnya si Lana, B***sat! engga dari kemarin aja gue tanya ama si Lana, udah kaya orang goblok beminggu-minggu kaya orang bego (kalo sekarang orang nyebutnya Bucin).

"dih? lu suka yan?" kata Lana.

"iya lan, cakep sih asli" kata gue.

"Itu Temen SMP gue bego, anak G**un dia (sebutan SMP Lana)" kata lana serius.

"NAMANYA DOI SIAPA LAN??" tanya gue dengan ngotot dan menggebu-gebu.

"Dita, lo mau nomernya? ntar gue mintain" kaya lana.

"mau lan mau!!!" gue bersemangat.

"bentar gue mintain" Lana langsung mengambil hape dan nge-bbm dita.

setelah beberapa saat gue nunggu sambil merhatiin guru menerangkan pelajaran yang ngerti pun gue enggak, akhirnya Lana mendapat balasan.

"nih ra nomernya" lana memberikan hapenya.

"sip, thanks lan" dengan sigap menyalin nomer.

"tembak aja bego yan, mantannya baru 1" kata Lana.

"tai kali cewe cakep gitu" tanya gue bingung.

"serius ra, cocok bego lu" Lana manas-manasin.

Gue pun nyengir-nyengir sendiri dan mengakhiri percakapan, hari pun bergati malam, saat itu gue lagi nongkrong di Warkop Ryzki atau biasa di sebut WR, disitu gue pun melancarkan aksi pertama gue bermodalkan paket 2000 sms dan gue pun sms dia..

"hai" sms gue.

"iya, siapa?" Dita membalas.

"ryan anak X.10" balas gue grogi.

"oh temennya Lana ya? knp sms?" balasnya.

dan disini otak gue bertanya-tanya "what? kok doi tau gue temenya Lana?", disini gue mikir si kampret udah cerita yang aneh-aneh lagi, tapi semoga aja enggak, gue tetep mencoba stay cool gitu.

"iya, gapapa cuma mau kenalan" lanjut gue.

"oke gue Dita anak X.9, udah kenalkan?"

ngeeeekk?? cuek banget! langsung to the point no basa-basi, kayanya gue bakal usaha keras nih.

Setelah cukup lama berbasa-basi ria, gue pun mengakhiri smsan sama dia karena gue merasakan semakin terpojok, keesokan harinya gue berpapasan sama doi..... gue merasa bodo anjir, gue dianggap kaya enggak ada! kasih muka aja enggak, seenggaknya bilang "eh lo ya yang sms semalem" atau enggak minimal "halo" atau "hai" gitu kek, sumpah demi apapun dia bikin gue makin penasaran.

Jam berganti hari, hari berganti minggu dan enggak terasa udah cukup lama gue PDKTin tapi responnya selalu datar, dan disini gue rada udah mulai nyerah, gue ngerasa tiap hari sms-in dia tapi kaya hopeless gitu, gak ada tuh dia nanggepin yang gimana-gimana gitu, gue selalu sms dia duluan, ada kala gue seneng dia sms gue dulua, tapi itu gajelas banget sms duluan dia, yang pertama dia sms "soimah" (maksudnya apa anjir??) yang kedua "kebo" (random bgt sumpah nih orang), tapi senggahnya di pdkt gue itu dia pernah sms gue duluan.. heehe.

Dan saat gue mulai hopeless, gue pun memutuskan buat nembak dia, karena pemikiran gue ya ini final perjuangan gue aja, jadi kalo dia engga terima ya seengganya gue udah nyoba, enggak nyerah dan tinggalin gitu aja perjuangan gue yang pasti nantinya gue nyesel. Dan kebetulan saat itu bulan november yang spesial karena memiliki tanggal cantik yaitu 11.11.11, banyak tuh acara gosip yang nayangin artis-artis yang mau nikah tanggal segitu, dan gue yang tau akan tanggal cantik itu pun mulai memikirkan buat nembak dia pas tanggal itu, sinyal-sinyal dan sedikit bucin udah ada di kepala gue , gue ngerasa gue bakal diterima, karena gue pikir itu tanggal cantik pasti dia mau punya cerita ditembak ditanggal cantik, jadi kalo besoknya dia putusin gue, seengganya dia pernah jadian di tanggal cantik (goblog wkwk..).

Akhirnya.. hari yang gue nanti-nantikan pun tiba, hari itu adalah yang yang paling akward buat gue, dengan segala rencana yang gue buat, gue berniat nembak dia ketika pulang sekolah, tapi itu semua GAGAL!..

etiss... gue tetep nembak dia kok, cuma enggak sesuai dengan perencanaan gue selama seminggu buat nembak dia, kegagalan rencana gue berawal dari bel istirahat, gue yang orangnya males ke kantin biasanya nitip jajanan dan gue cuma duduk-duduk di jembatan penyeberangan antar kelas ipa dan ips, karena pada saat itu gue dan temen-temen cowo kelas lagi duduk-duduk dan tumben temen cewe ikutan disitu, tiba-tiba Dita sama temen lewat, akhirnya temen cewe gue yang namanya Nita dan si Winda yang itemnya kaya bola 8 yang lambe turah yang sudah mengetahui rencana gue bilang " eh Dita Sama temennya lewat, nah loh!?!", mereka pun memanggil dita (memang manusia-manusia perusak rencana!), mereka enggak tau maksud gue nembak pas balik itu biar kalo di tolak bisa langsung pulang, engga malu menjalani sisa hari disekolah, sialan.

"sekarang aja yan!" tegas winda.

"Dita.. Dita.." Nita sama Winda manggil Dita.

Mereka pun langsung narik Dita ke hadapan gue yang ngebuat gue langsung bego seketika, diem, gagap, semua ini enggak kaya rencana anjir!

"Ta... hmm.. gimana ya.." Gue dengan terbatah-batah.

"Iya? Kenapa?"

"ngg.. nngg..." gue jadi goblok dan ngeliat temen-temen yang udah cekikikan ngebuat gue drop.

"ih kenapa sih?" kata Dita dengan nada tinggi sambil nyelonong pergi karena bete ngeliat ketidak jelasan gue.

"Eh.. ta.. taa.. tunggu ta!!" gue mencoba nahan dia.

"iya kenapa?" dengan nada tinggi dibalesnya.

"engg.. langsung nih?" ungkapan gue ke temen-temen yang dibales anggukan.

"apaansih!?" Dita ngelanjutin jalannya.

"eh Ta tunggu, sini bentar" gue pun langsung megang tangannya biar dia engga kabur.

"mau engga Ta jadian sama gue" sumpah saat itu muka sama gestur gue enggak semacho kata kata gue ini, akward abis!

Temen-temen gue yang ngedenger ungakapan gue pun langsung rame, ya kaya yang euforianya laga bola AFF pas indonesia main, "anjaaaayy weeeeedeeehh, ciamik asli" teriakan teriakan temen-temen cowo gue, tapi..... Dita engga respon, dia cuma senyum, dan pergi masuk kelasnya.

Gue pupus, Malu, Pengen pake topeng , anjirr.... gue mengungkapkan sesuatu dan ga ada jawaban apapun dari ungkapan gue, temen-temen cewe gue yang merasa bersalah pun langsung pukpuk gue dan coba ngebangkitin gue yang selama pelajaran penga-pengo, "gapapa yan! yang penting udah jantan nembak langsung" begitu kata mereka, ya sebenernya mereka sangat binatang sih cuma seengaknya kata-kata jantan mereka sedikit naikin kePDan gue yang drop.

Jam terakhir, seperti biasa jam terakhir entah kenapa pasti kelas gue engga ada guru, semua orang pada rame sendiri, tapi gue malah mojok di pinggiran sambil keringet dingin, baju gue lepek sama keringet malu, dan jam-jam akhir itu gue jadi diem dan jarang ngomong.

Enggak terasa bel pulang pun berbunyi, gue enggak ada nyawa banget saking malunya, biasanya bel pulang bunyi gue langsung balik enggak pake pamit, tiba-tiba si Nita sama Winda Narik gue dan bilang "Ra buruan Ra, tuh ada Dita", aduhhh engga cukup mereka mempermalukan gue pas istirahat, tapi disitu gue ikutin mereka karena sejujurnya gue masih nuntut jawaban Dita.

Ngeliat gue ditarik ke hadapan Dita sama duo lambe turah, seketika temen-temen kelas gue pada ngerubungi gue sama Dita kaya emak-emak lagi rebutan diskon, gue punya udah makin drop disitu malu jadi pertontonan, Nita pun langsung Tegas ke Dita "jadi gimana? elo tuh harus tegas, iya atau engga, kasian temen gue cuma butuh jawaban", gue pasrah, entah mengapa pertolongan dari temen-temen gue ngebuat gue semakin malu.

dan tiba-tiba....

"iya" Jawab Dita.

ANJIRRR SEKETIKA NYAWA GUE BALIK!

"apaa dit?" gue sok engga denger padahal nahan seneng.

"Yaudah iya" kaya biasa jawabannya simpel dan kurang memuaskan.

mendengar jawaban dari Dita temen-temen gue langsung rame, ya rame rame noraknya anak SMA kalian pasi bisa ngebayangin deh, rame banget sampe menimbulkan pertanyaan guru guru lewat.

"ciyeeeee... Araa asiikkkk.. kiwkiw langsung traktir babeh (nama tempat nongkrong)" kata Lana.

Ada yang gestur ngelapin iler ama conge gue yang ala-ala netes, ada yang dorong dan ngelepak gue, emang nyari kesempatan si anjing-anjing ini...

malam pun tiba...
Di TL Twitter gue sama temen-temen sekolah gue saat itu topiknya gue sama Dita, seketika gue jadi Pasangan baru hits sekolah, anjir gue berasa artis saat itu, banyak ucapan yang kebanyakan gue belum kenal dan mereka sksd, wkwkwk...

di malam yang berbahagia titu gue cuma ngucapin terima kasih buat yang udah ngasih selamat ke gue dan gue tidak membalas ke orang orang yang minta PJ (pajak jadian), gue menjalani kegiatan sehari-hari gue, nongkrong di WR dan sampe rumah terus senyum-senyum kaya orang gilang. hahaha.. pokonya hari itu gue seneng banget, apalagi dapet ucapat "aku tidur duluan, love you", gue merasa si cantik ini sebenernya mau juga tapi jual mahal anjir, bodo amatlah intinya gue seneng.

bersambung....


first thread gue, maaf bertele-tele karena ini adalah kisah asli, ini kisah terjebaknya ara dalam perbedaan keyakinan yang dari 2011 sampe sekarang Ara sama Dita masih sama sama.

Gue udah lama ngikutin SFTH, dan sekiranya gue mau berbagi kisah sama agan-agan disini, dikisah ini nama-nama tokohnya gue samarkan, makanya namanya kaya cerita fiktif, suka atau engganya agan sekalian gue mohon maaf karena masih newbi jadi belum telalu jago memilih dan menyusun kata-kata jadi dalam kisah ini semua kata-kata pure sesuai kejadian.

Spoiler:
- bakal ada kisah naked
- drama Dita mau ikut kepercayaan Ara tapi takut sama keluarga
- masa ara jadi model remaja dan sakit hatinya dita
- masa-masa ara menjadi taruna ada orang ketiga dan keempat

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di