alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d9650c6a7276804ad6acb7e/akhir-penantianku-jilid-iii-18-true-story

AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

SELAMAT DATANG AGAN SISTA


Gue adalah penulis cabutan dari forum Lautan Indonesiayang dulu sempet jaya dengan cerita-cerita fanfiction-nya. Karena satu dan lain hal, gue harus pindah ke forum lain untuk menulis cerita-cerita gue. Tapi belum kunjung menemukan yang sreg. Gue pun vakum dari Tahun 2010 dan baru kembali menulis di Tahun 2019 ini dengan dukungan dari orang-orang tersayang gue.

Kali ini gue coba untuk menulis di forum Kaskusini karena rekomendasi beberapa temen gue. Semoga gue dan Kaskus berjodoh!

Mohon maaf kalo bahasa gue ada yang berantakan karena udah lama ga terbiasa nulis lagi kayak dulu. Gue lupa lagi cara mengarang cerita dan banyak cerita lama gue hangus karena PC gue kena virus.

Jadi, sebagai langkah pertama kembalinya gue ke dunia sastra ini, gue coba menulis tentang kisah cinta gue dari gue kecil hingga saat ini yang ada serunya, lucunya, absurd-nya sedihnya, nyakitinnya dan tentunya ada nyempil ++ nya juga dong, biar pengalamannya lengkap.emoticon-MaluKisah cinta yang selalu gue kenang dan inget seumur hidup gue ini karena mereka yang mengajarkan gue banyak hal tentang kehidupan dan banyak pengalaman hidup yang gue udah lalui untuk menjadi bekal gue di kehidupan gue saat ini.

“Kok langsung Jilid III?

Yap. Kalian ga salah baca judul di threadini. Gue masih nubie dan langsung bikin postingan pertama dengan judul Jilid III. Karena gue akan menceritakan cerita ini dengan alur seperti bagaimana film Star Wars diluncurkan. Gue akan mulai dengan Jilid III, Jilid IV, Jilid II, dan kemudian Jilid I. Tidak lupa akan ada side story cerita lainnya yang akan gue bikin juga rencananya, tergantung dari respon agan sista terhadap cerita gue ini.

Tapi kalo agan sista nantinya mau baca stand-alonepun gapapa, atau misalnya mau baca dari Jilid I sampai Jilid IV secara berurutan pun boleh banget. Karena cerita di sini insya Alloh akan gue bikin mudah dipahami dan ga bikin agan sista kebingungan. Insya Alloh. Manusia cuman bisa merencanakan. Hehehe.

Semoga agan sista suka! emoticon-Big Kiss


AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]


Spoiler for INDEX:


Spoiler for MULUSTRASI:


HT PERTAMA @ SFTH

AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

HT KEDUA @ THE LOUNGE

AKHIR PENANTIANKU (JILID III) [18+] [TRUE STORY]

Alhamdulillah berkat support dari agan sista, thread ane ini jadi HT! emoticon-Malu
Terima kasih banyak ane ucapin buat agan sista yang udah setia nunggu update-an cerita-cerita ane.
Semoga tulisan ane bisa terus lebih baik dan bisa menyajikan cerita lebih seru buat dibaca agan sista!

emoticon-Peluk emoticon-2 Jempol emoticon-Kiss


Spoiler for PERATURAN:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
s.i.n.y.o dan 16 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 27
CINTAKU, F: AKU MEMILIH CINTA YANG SALAH (PART 01)


"Masa elu orang Jawa ga bisa Bahasa Jawa sih?” tanya Wulan ke Lydia yang mukanya udah pucet pasi sejak kita turun dari kereta di Stasiun Tugu, Yogyakarta.

“Ya aku lahir sama seumur hidup di Banyumas mosok wajib bisa basa jowo? Noh Emi dari lahir sampe detik ini di Jawa Barat, basa sundanya aja remed!” Lydia berusaha ngebela diri dengan nunjuk gue yang lagi mencoba nyari peruntungan dengan muterin Stasiun Tugu berusaha dapet peta Yogyakarta atau semacemnya. Tapi gue denger, gue diomongin. Bahkan dibawa-bawa keb*goan berbahasa daerah gue.

Gue masang muka males sambil ngedumel “Gue bunuh lu!” ke arah Lydia sambil ngarahin tangan gue ke arah leher gue seakan ada golok buat nyayat leher si Lydia.

“Ayolah, gue laper. Makan dulu aja!” Ajak Taya, yang dari tadi diem aja sambil duduk-duduk manja ke tembok Stasiun.

“Makan mulu ih! Kesel gua dengernya lu!” semprot Bimo yang dari tadi kerjaannya ngikutin gue mulu kemana-mana. “Bantuin gua lah! Dari tadi gua sama Emi mulu yang mikir! Ini udah di Jawa woy! Di sini ada 1 orang Jawa tapi ga guna hadeuh~ Masa nyuruh Emi yang bloon Bahasa Sunda ngomong Jawa, sama gua yang 1.000% Sunda Tulen???”

Rasanya gue pengen ngakak banget sekalian nangis sama keadaan kita saat itu. Kuliah kita lagi libur semesteran persiapan menuju semester baru yaitu Semester 4. Gue sama Bima idein untuk ajak anak-anak sekelas liburan ke Yogyakarta backpacker-an. Kita full naik angkutan umum dadakan. Buat ngirit ongkos dan nantinya mampirin ke kota-kotanya temen-temen kita yang ada di daerah Jawa Tengah maupun Yogyakarta.

Awalnya 1 kelas excited dengernya. Gue sebagai Sekretaris Kelas pun mencoba koordinir kira-kira siapa aja yang bisa ikut bareng kita. Seneng banget gue, responnya bagus banget. Gue pun ngabisin waktu detik-detik ujian semesteran gue kemaren dengan bikin itinerary mau kemana aja dan naik apa aja. Tapi karena keterbatasan pengetahuan gue tentang wilayah Jawa Tengah ke arah Timur, gue belum banyak kebayang apapun. Berharap banget dibantu sama anak kelas yang tinggal di daerah Jawa nanti.

Tapi ya kalian tau lah, gimana istilah “wacana” selalu muncul sebagai kejutan di akhir perjuangan kita ketika kita ngerencanain sesuatu. Dari 68 orang anak sekelas gue saat itu, berakhir cuman 4 orang yang bisa pergi awalnya. Gue, Bimo, Lydia, dan Wulan. Nyesek? Banget. Rasanya pengen dibatalin aja gue. Tapi gue ga tega sama Wulan yang seharusnya pulang kampung ke Bangka, malah tetep stay di kosan. Pengen gue bangs*t-bangs*tin aja tuh semua anak sekelas kalo tau ujungnya begini. Mana ngomongnya itu deket-deket hari H pulak! Bahkan worst-nya, ada yang ngabarinnya pas kita udah di Terminal nunggu bis Terang Mujur yang bakalan bawa kita ke Jawa Tengah! Gue diemin komen mereka di grup Facebook waktu itu. “MATI AE LU PADA!” rasanya pengen balesin begitu di setiap komen permintaan maaf mereka!

Kami berempat berasal dari 1 genk yang sama sejak duduk di Tahun Kedua kuliah ini. Masih ada Ratu, Depi, Sinta, Debby, dan Dwi anggota lain di genk kami ini. Ya mungkin kalian ngeh, kalo Bimo jadi satu-satunya cowo di genk kami. Bukan karena Bimo banci yak? Kayak yang orang-orang tuduhin ke doski. Tapi ya karena Bimo nyamannya aja begitu.

Gue sendiri, kenal si Bimo kacrut ini sejak kami menginjakkan kaki di kampus ini. Saat itu adalah tahap pemeriksaan kesehatan di kampus sebelum kami mulai perkuliahan. Momennya ga enak banget saat itu. Gue sebelahan sama Bimo bawa form untuk pemeriksaan urin. Antrian perempuan dan laki-laki beda dong kan ya saat itu. Pasti dong? Tapi si kacrut ini malah minta ke panitia buat ngantri masuk ke kamar mandi cewe aja karena lebih bersih. Respon pertama gue pas denger permintaan doski, “MANAAA ADA BAMBANK!” Lu mesti make urinoir, lha kita kan kagak make begituan. Gimane? Gue kira gue akan pernah ketemu lagi sama dia abis pemeriksaan urin itu.

Tapi sialnya gue, gue beres pemeriksaan urin bareng sama doski dan doski dengan ga tau malunya minta tisu basah ke gue sambil ngajak kenalan. “Bagi tisunya boleh?” tanya Bimo saat itu sambil ngerasa risih sama tangannya sendiri. Gue cuman masang tampang elu-lakik-bangs*t-masa-jijikan? Tapi gue tetep kasih tisu basah gue ke doski. Habis dia bilang makasih, gue tinggal doski buat lanjut ke pemeriksaan lainnya. Eh dilalahnya doski malah terus ngikutin gue sambil minta tisu kering ke gue yang bikin gue nyesel, kenapa harus gue bawa juga! Alhasil sepanjang hari itu, gue full pemeriksaan bareng Bimo. Karena tiap kali abis gue pemeriksaan kesehatan selanjutnya, Bimo ngajak bareng gue terus.

Di akhir pemeriksaan, Bimo nanyain gue jurusan apa, yang seharusnya Bimo tanyain itu sejak awal. Bukan ngurusin tisu mulu, Bim! Hahaha “Gue jurusan AB, Fakultas C.” Terus ini kacrut masang muka oh-i-see gitu denger jawaban gue seakan nunggu gue menanyakan hal yang sama ke doski. Gue terdiam dan sadar dengan kode yang doski tunjukin. Gue akhirnya nanyain lah pertanyaan yang selama ini doski tunggu “Elu apaan?”

“Gue Fakultas C, jurusan AB jugaaa! Hahaha Sama kita! Salam kenal ya, 4 tahun kedepan kita bakalan ketemu terus! Hahaha” kata dia sambil ngajak gue salaman, “Gue Bimo btw… Nama elu?”

Harusnya elu nanya nama gue dulu bukan, Bim? Malah jurusan gue duluan yang gue tanyain. “Gue Emilya, panggil aja gue Emi.”

Dan sejak saat itu, sampe detik gue nulis cerita ini, gue sama Bimo selalu Bersama. OMG! Momen ga akan gue lupain dan akan gue ceritain terus ke anak cucu gue kali kalo misalnya Bimo masih juga ngintilin gue sampe nanti gue kakek nenek hahaha Jadi ga akan aneh kalo di perjalanan ngebolang gue itu ada Bimo di dalemnya. Dia ga akan malu pergi sama cewe, selama ada gue. Dan ketika gue (ga sengaja ngebentuk) genk baru dengan cewe semua, Bimo tetep ada di dalemnya. Jadi SATU-SATUNYA cowo diantara cewe. Super sekali lah, kata Pak Mario Teguh mah!

Selain kami berempat, masih ada Taya. Dia bukan anggota genk kami. Dia anak sekelas yang well, kelakuannya rada aneh juga sih. Genk gue ngerasa Taya anaknya suka sok asik. Suka nimbrung kemanapun seakan-akan doski itu jago bersosialisasi, padahal lebih ke annoying kelakuannya. Sori ya, Tay! Tapi jujur, kalo ga ada doski, basi juga genk gue ga ada bahan gosipan di kampus. Ups, sori lagi, Tay! Hihihi

Demi biar satu kelas ga anggep perjalanan ngebolang gue itu lebih ke urusan genk gue, makanya gue terima aja Taya ikutan perjalanan kali ini. Maklum, genk gue sangat disensiin saat itu. Gue juga ga ngerti kenapa.

Mendadak gue dibilang Ketua Genk yang katanya jadi genk terbesar di jurusan gue padahal gue ga pernah ngerasa begitu. Gue cuman ngajakin orang-orang yang sendirian di kelas saat buat sering makan bareng dan pulang bareng. Eh efeknya mereka ngikutin gue mulu kemana-mana. Jadi deh kami berdelapan jalan bareng mulu kemana-mana. Gue namain aja genk gue ini dengan nama salah satu merk pakaian dalem laki-laki, Crocodile! Jangan tanya kenapa gue namain begitu karena gue pun ga tau! Hahaha

Karena alesan “Masa kita yang biasa gosipin orang malah balik digosipin?” gue ajak Taya di dalemnya. Jadilah HANYA kami berlima yang berangkat ke Yogyakarta.

Singkat cerita, disinilah kami, Stasiun Tugu Yogyakarta. Berlima. Ngebolang. 3 orang sunda, 1 orang Bangka, dan 1 orang Jawa. Tapi. Ga. Ada. Yang. Bisa. Bahasa. Jawa. PERFECT! LYDIA BALIK KAMPUNG AJA LU!

Akhirnya gue pun ngeberaniin diri buat nanya sama tukang becak yang ada di depan Stasiun Tugu, minta diarahkan ke Jalan Sosrowijayan untuk cari penginapan. Hari mulai gelap. Kita ga bisa luntang lantung b*go berlima gini sambil bawa tas gemblok gede ini. Dan dari hasil rekomendasi orang-orang di internet, penginapan murah banyak di Jalan Sosrowijayan. Tahun itu, Google Maps masih belum sepopuler saat ini digunakan. Lagian saat itu handphone gue hanya handphone N*xian yang punya kelebihan punya N*xian Messenger! Tapi ga ada satupun anak sekelas gue yang make N*xian Messenger. Jadi tetep aja percuma~

“Pak, hapunten…” Kaki gue diinjek sama Bimo mendadak seketika setelah gue ngomong.

“Elu-kenapa-make-bahasa-sunda-puah.” Bisik Bimo pelan-pelan di kuping gue.

“Oiyak!” kata gue. “Mohon maaf, Pak, saya mau tanya. Kalo dari Stasiun Tugu ini mau ke Jalan Sosrowijayan, ke arah mana ya?” tanya gue ke bapak tukang becak yang kebetulan menawarkan becaknya ke kami dan udah kami tolak beberapa kali. Alhamdulillah bapaknya ga ngambek!

“Mau ngapain Dek ke Sosrowijayan?” tanya bapaknya balik.

Gue dalem hati nanya “Apa gue yang b*go ya salah nama jalan? Atau itu sebenernya tempat yang salah buat dipake penginepan? Atau disana itu tempat jual beli anak illegal? Kenapa ditanyain balik seakan gue salah nanya?” Daripada gue asumsi aneh-aneh, biar cepet kelar gue jawab lah pertanyaan bapaknya “Mau cari penginapan, Pak. Saya diarahkan ke jalan itu.”

Bapaknya tersenyum. Terus bapaknya pergi nyamperin salah satu mobil taksi yang ada di depan Stasiun Tugu saat itu. Awalnya gue pikir bapaknya masih ngambek kali ya sama kita? Ditanya bukannya jawab, malah pulang naek taksi. Becaknya ditinggal gitu aja. Tapi ternyata bapaknya dateng lagi sambil ajak supir taksi dan nyamperin kita, “Nanti bapak ini anterin kalian muterin sini sambil cari penginapannya. Penginapan yang aman, murah, dan nyaman. Cocok buat anak muda.” Kata bapaknya sambil nunjuk dengan sopan ke arah bapak supir taksi.

“Nggeh. Nanti saya antarkan. Ada kok, ga jauh dari Stasiun Tugu sini.”

“Tapi kami maunya ke Jalan Sosrowijayan, Pak.” Kata gue ngotot. Gue feeling kuat kalo tempat yang gue pilih sebelumnya itu bukan tempat aneh-aneh kok. Kenapa malah dianterin ke tempat lain? Siapa yang tau kita mau dibawa kemana bukan?

“Tenang aja mbak e, di Yogya masih banyak orang jujur. Jadi saya ga akan bawa mbak e dan temannya ke tempat aneh-aneh. Saya punya kenalan hotel bagus untuk menginap. Nyaman, murah, dan aman.”

“Saya ngomong dulu deh pak sama temen-temen saya.” Gue Tarik Bimo buat ngomongin ini sama anak-anak. “Gue curiga kita mau diajak ke tempat aneh.” Bisik gue ke Bimo.

“Kebanyakan pikiran sih elu mah. Gua mah percaya aja.”

“Bim, diangkut naek mobil semua lho! Lakiknya elu doangan! Masa ga curiga? Kalo kita kenapa-napa elu bisa apa?”

“Gue bisa berdoa sama Alloh biar semuanya dikasih keselamatan dunia akherat, Mi.”

“Tabok lu yak!”

“Udah lah, ayo ajak anak-anak langsung aja ke taksi. Gue cape Mi. Lu liat anak-anak juga cape semua. Kita abis perjalanan jauh. Besok malem harus pulang lagi ke rumah Lydia. Masa nanti malem ga kemana-mana gegara kecapena?”

Gue ngeliatin ekspresi Bimo dan anak-anak yang mulai mengeluh tas mereka yang berat dan badan yang udah mulai pegel-pegel. “Yaudahlah. Ayo kita langsung naik taksi aja!”


XOXOXO


Seperti dugaan gue sebelumnya. Kita kena tipu. Kita diajak muter-muter Kota Yogyakarta for nothing bikin abodemen taksi kita membengkak. Padahal pas kita sampe di hotelnya, hotelnya itu bisa ditempuh jalan kaki ngelewatin Pasar Beringharjo. Dan pas kita check-in di hotelnya, kita harus pesen 2 kamar hotel karena ada Bimo. Supir taksi itu nganterin kita ke Hotel Syariah yang bikin kita ga boleh campur dalam 1 kamar. Padahal kita cuman make kamar buat nyimpen tas dan mandi. Ga akan kita pake mesum ramean di kamar hotel itu.

Jackpot-nya bertubi-tubi. Gue udah badmood duluan. Uang pegangan kita udah keburu abis dibanyak tempat padahal perjalanan ngebolangnya aja belum dimulai. Tapi karena ngeliat anak-anak ngerasa bersalah pas liat gue diem aja sepanjang bongkar tas, gue jadi ga enak hati sama mereka.

“Udah ya. Jangan pada sedih. Kita kan kesini buat jalan-jalan. Kita nanti saling nutupin aja kalo ada yang kekurangan uang. Namanya juga belajar. Kesini walopun jalan-jalan tujuannya, kan bisa jadiin pembelajaran. Jangan maen asal percaya sama orang yang baru dikenal. Kalo bisa ya kita bawa peta Yogyakarta dulu sebelum kemana-mana. Atau mungkin di lobi hotel ini ada petanya? Buat pegangan biar kita ga ditipu lagi. Ya?”

“Lu pasti marah sama gue…” kata Bimo sambil nyamperin gue.

“IYALAH KACRUT! Boong kalo kagak!” semprot gue di muka Bimo. “Tapi yaudah. Gue mau marah berapa lama pun ga ngubah keadaan. Lu balik sonoh ke kamar lu, nanti dikata mesum lagi kita. 4 cewe sama 1 cowo dalem 1 kamar. Mesum ae pikiran orang entar.”

“Gue mau mandi, Mi.” Si Bimo malah jawab gue dengan pernyataan.

“Terus? Minta gue mandiin juga?”

“Temenin di kamar. Takut sendirian. Nanti pintunya dibuka aja.” Pinta Bimo dengan manjanya sambil ngerangkul gue. Tapi gue mundur ngejauh dari dia saking males dan jijiknya.

“GUE GA MAO LIAT ELU TELANJANG BULET MANDI SEDANGKAN GUE TIDURAN DI KASUR BEGITU!” teriak gue yang bikin anak-anak ngakak ngebayangin kejadiannya.

Bimo nempeleng gue. “Ya kagak lah bedon! Elu di kamar terserah mau ngapain. Gue mandi di kamar mandi. Pintu kamar mandinya DITUTUP. Yang dibuka PINTU KAMAR nya biar kagak disangka mesum!”

“Oh kirain. Abis gue ga mau masa remaja gue hancur karena ngeliat bokep live-nya itu elu, Bim…”

“BOKEP TEROOOS!” sahut anak-anak sambil nimpukin gue sama barang-barang yang lagi mereka pegang.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ndank83 dan 2 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
CINTAKU, F: AKU MEMILIH CINTA YANG SALAH (PART 02)


Dret. Dret. Dret.

Handphone gue bergetar. Gue lupa nonaktifin silent di handphone gue. Dan gue lupa ngabarin ke bokap nyokap gue kalo gue udah sampe di Yogyakarta. Gue pun langsung sms bokap nyokap gue buat ngabarin. Maklum, jaman itu belum ada aplikasi chatting kekinian yang bisa langsung kirim foto keadaan gue saat itu.

Setelah kirim sms ke bokap nyokap, gue buka sms yang barusan masuk. Ternyata sms dari pacar gue, Fandi. Well, bisa ga dibilang pacar juga sih. Kita lagi break dan kayaknya dia ga ada niatan buat balikan sama gue. Gue pun berpikir yang sama. Hubungan kami terlalu sampah buat dilanjutin.

Gue baru sadar, kalo hubungan gue adalah hubungan ga sehat. Bukan! Bukan karena narkoba, kekerasan, atau semacamnya. Tapi karena overprotektif-nya dia yang bikin gue seakan ga punya kehidupan lain. Hidup gue saat itu cuma Fandi dan kuliah. Gue punya orangtua pun bisa dinomorsekiankan karena permintaan Fandi. Kuliah gue bisa gue skip kalo Fandi mendadak ada di kampus dan minta jalan sama gue. Pertemanan gue bisa rusak cuma karena Fandi, deketin temen-temen gue itu. Fandi emang sebrengsek itu. Bingung gue juga kenapa dulu bisa pacaran sama Fandi. Mungkin kalo istilahnya jaman sekarang gue adalah BuCin, Budak Cinta.

Pernah suatu waktu Fandi sengaja nabrakin motornya ke tembok biar tangan dia keseleo cuma demi dateng nemuin gue dengan tangan berbalut gips biar gue mau maafin doski. Freak. Tapi lebih freak lagi gue yang masih mau nemuin dia dan maafin semua kesalahannya saat itu.

Bahkan gue ga tau apa ini cinta?

Belum lagi, Fandi ga pernah berani nemuin bokap nyokap gue pas dulu dia ngelakuin kesalahan. Gue hampir bikin gue kehilangan orangtua, tempat tinggal gue, dan pendidikan gue yang saat ini lagi gue jalani.

Fandi dan gue udah pacaran hampir 1,5 tahun. Fandi adalah anak Selatan Jakarta yang kini sudah bekerja di salah satu toko retail yang juga masih di daerah Jakarta. Selain bekerja, Fandi juga suka main musik. Cita-cita dia jadi salah satu band dari Indonesia yang nantinya bisa manggung di Negara Sakura sana. Tapi entahlah itu emang cita-cita dia atau hanya sekedar mimpi yang ga pernah dia usahain. Yang dia tau, dia cuma kepengen jadi seorang cassanova yang dikejar oleh ribuan cewe cantik di dunia. Oh, gue masih sangat kesel sama si Fandi dan kelakuannya itu!

Fandi bukan lahir dari keluarga yang punya banyak uang, katanya. Ayahnya seorang pensiunan dan ibunya hanya seorang ibu rumah tangga. Dia anak pertama dan punya 2 orang adik. Karena ayahnya udah pensiun, akhirnya Fandi harus menggantikan Ayahnya untuk kerja membantu keluarganya. Jadi dia ga bisa melanjutkan kuliahnya. Bencinya gue ketika dia selalu bilang, “Aku orang miskin! Beda sama kamu yang bisa kuliah jadi orang pinter! Biar bisa kerja kantoran! Parlente!”

Gue kuliah buat ngejar mimpi gue, bukan mikirnya cuma sekedar nanti lulus kuliah bisa kerja di kantor dan digaji gede doang kayak apa yang Fandi terus tuduhin ke gue tiap kali gue ajak dia buat ambil kuliah karyawan atau semacamnya.

Kadang gue bingung, kenapa dulu gue nerima Fandi jadi pacar gue.

Di tengah pemikiran gue tentang Fandi ini, handphone gue bergetar panjang. Pertanda ada telepon yang masuk. Dan di sana tertulis nama Fandi. Sms dia aja belum gue baca, udah masuk aja teleponnya. Apa karena gue udah ga ngabarin dia sejak ujian semesteran kemaren? Entahlah. Gue ragu mau angkat telepon dia. Gue takut gue kembali nerima dia.

Tapi saat ini kayaknya kondisi tangan, otak, dan perasaan gue lagi ga seimbang. Gue malah angkat telepon Fandi dan langsung nempelin handphone gue ke kuping. “Emi… Halo, Emi?” tanya Fandi dari sebrang telepon di sana.

“Aah i-iya, Fan. Halo…” jawab gue terbata-bata sambil berusaha benerin duduk gue yang tadinya gue tiduran di kasur kamar hotelnya Bimo.

“Kamu dimana? Ga ada kabar udah seminggu. Sms aku juga ga dibales-bales.”

“Dibales-bales? Emang kamu sms berapa kali?”

“Kamu ga baca sms-sms aku?”

“Sial! Gue lupa bukain inbox gue sampe ga tau ada sms siapa aja tadi dan kapan aja sms Fandi masuk.” Gumam gue dalam hati.

“Ah iya, aku lagi di Yogya sekarang…” Gue coba mengalihkan pembicaraan kita.

“Yogya? Yogyakarta? Sama siapa? Kok ga ijin sama aku?” Here we go. Raja Fandi dengan segala perintahnya meminta gue harus selalu ijin sama doski tentang apapun yang akan gue lakuin.

“Kita itu lagi break, Fan.”

“Aku masih punya kewajiban untuk jaga kamu!” Oke, seperti biasa. Nada bicara Fandi mulai meninggi kalo udah ngebahas masalah hak dan kewajiban dalam hubungan kami ini.

“Kewajiban kamu? Kewajiban kamu itu BERTANGGUNGJAWAB sama aku ke keluarga aku, Fan. Bukan cuman sekedar perijinan begini. Siapa emang kamu? RT RW? Dikit-dikit ijin?”

“KAMU ITU! AH YAUDAHLAH! Lupain!” Fandi mau mulai meledak-ledak. Tapi dia memilih untuk nahan emosinya saat itu. “Kamu sama siapa aja di sana?”

“Sama temen-temen aku…”

“Bimo?” Fandi berusaha to the point dengan apa yang dia mau tanyain.

“EMIIII~ GUE LUPA BAWA ANDUK! LEMPARIN DONG KE PINTU! ANDUKNYA ADA DI KASUR DEKET ELU TIDURAN NOH!” Tiba-tiba Bimo teriak kenceng dari arah kamar mandi dengan salah satu tangan dikeluarin di pintu sambil melambai ke arah gue.

Timing-nya Bimo pas banget ya! Cenayang emang si Bimo! “MANDINYA LAMAIN AJA, BIM!” teriak gue balik.

“KAMU SEKAMAR SAMA BIMO? BIMO MANDI KAMU TIDURAN DI KASUR? KAMU SAMA BIMO ABIS NGAPAIN? ATAU MAU NGAPAIN HAH?” Fandi ngamuk di telepon. Kalo Bimo ga nyalain shower kenceng-kenceng. Mungkin Bimo udah denger kali suara si Fandi.

“Apaan? Aku ga… AH BODO AMAT FAN! YOU KNOW WHAT? KITA PUTUS AJA SEKALIAN! MANA ADA ORANG YANG KERJAANNYA NUDUH PACARNYA MULU YANG KAGAK-KAGAK! GA USAH ADA BREAK-BREAK LAH, LANGSUNG PUTUS AJA KITA! GA USAH NYUSULIN GUE KEMANA-MANA! GA USAH MINTA BALIKAN LAGI! PERGI LU DARI HIDUP GUE!” bentak gue sambil tutup telepon Fandi.

Ga terasa, gue udah nangis kejer dan badan gue bergetar hebat karena berantem sama Fandi. Minta putus sama Fandi butuh keberanian hebat. Sejak 2009 sampe 2011 ini gue jadian sama Fandi. Ga pernah seumur-umur gue minta putus sama dia.

Kami sering berantem, hampir setiap hari kali sepanjang pacaran kami berantem. Tapi ga pernah ada kata putus. Gue hampir selalu dibuat minta maaf ke Fandi. Kadang kalo gue lagi lelah, ya gue yang ngehindar dari Fandi. Tapi Fandi selalu punya cara bikin gue nerima dia lagi. Pacaran lagi. Dan buat keadaan seolah-olah bisa dilupain, jadiin pelajaran, dan senyum lagi.

Fandi pun tau tentang keberadaan Bimo. Tapi Fandi ga pernah tuh seumur-umur nerima Bimo bebas sahabatan sama gue. Fandi selalu bilang Bimo sok banci biar bisa manfaatin kebaikan gue. “Tunggu aja Bimo ambil kebahagiaan lain di hidup lu.” Fandi selalu ngomong gitu tentang Bimo. Gue ga suka Fandi ngomongin Bimo dengan cara begitu. Bimo ga begitu. Gue cukup kenal Bimo.

Oke Bimo ganteng. Bahkan Bimo bikin gue dilabrak banyak fans-nya di kampus karena kedeketan gue sama Bimo. Tapi Bimo ga akan nyakitin gue kayak Fandi. Dan sejauh pertemanan gue, Bimo ga pernah bikin gue sakit hati. Ribut ada, risih banget lah ada doski, tapi Bimo bukan Fandi. Bimo ga pernah nuduh gue dan ga pernah bikin gue nangis dengan rasa sakit ga berdarah ini. Gue pun stay sama Bimo bukan karena kegantengan Bimo yang bikin gue bangga. Tapi murni karena Bimo ga pernah lepas dari gue dan Bimo selalu ada buat gue.

Air mata gue terus ngalir dengan derasnya. Handphone gue terus bergetar. Fandi ga berentinya nelponin gue. Bersyukur gue ada di Yogyakarta saat itu. Jadinya gue ga perlu mendadak nemuin ada Fandi di depan komplek rumah gue. Atau Fandi ada di kampus. ‘

Gue geletakin handphone gue di kasur. Gue banting badan gue ke kasur sambil nutupin muka gue make bantal. Gue mendadak kebayang semua perjuangan gue pertahanin hubungan ini. Gue kebayang pertemuan gue sama Fandi dan berusaha nyari alesan kenapa gue pacaran sama dia kalo tau akhirnya bakalan begini. Gue juga kebayang sakitnya perlakuan dia ke gue yang bikin gue kehilangan banyak hal. Semuanya mendadak muncul di pikiran gue.

“Emi… Gue kedinginan. Mau anduk~” Pinta Bimo dengan melasnya dari arah celah pintu kamar mandi sambil melambaikan tangannya lagi ke arah gue.

Tapi selalu ada Bimo yang ada di sisi gue buat nemenin gue ngejalanin kehidupan gue di kampus ini sejak Tahun 2010 lalu. Gue apus air mata gue dan gue ambilin anduknya Bimo. Gue lempar anduknya ke arah tangan Bimo. Eh dilalahnya, itu anduk jatuh ke keset kamar mandi. Keset adalah salah satu barang yang bikin Bimo jijik karena kotor.

“EMIIII!” teriak Bimo kesel.

Gue udah ga kuat lagi. Gue nangis lagi di depan kamar mandi.

“Emi? Elu nangis?” Tanya Bimo dari dalem kamar mandi sambil perlahan matiin shower. “Elu yang nangis kan, Mi? Bukan kunti?” Tanya Bimo lagi.

Pertanyaan Bimo sukses bikin gue makin nangis kejer.

Ga lama, Bimo keluar dari kamar mandi, udah berpakaian lengkap dan langsung meluk gue yang duduk sesengukan di lantai kamar. “Emi gue becanda ya Alloh, jangan nangis gitu. Gue ga tau kalo lu lagi sensi makanya jadi nangis begini. Mi maafin gue…”

“Gue putus sama Fandi, Bim.. Gue… Putus… Ya Alloh. Sakit…” kata gue terbata-bata dan sesengukan nangis di dalam pelukan Bimo.

“Ya Alloh Emiii… Yang kuat, Mi… Ya Alloh!” kata Bimo sambil meluk gue dan berusaha nenangin gue yang nangis kejer dan bergetar hebat saking sakitnya ini hati.

“Ada gue, Mi. Gue temenin elu oke? Lu jangan sedih lagi. Bimo ga akan ninggalin elu.” Bimo berusaha nenangin gue. “Tolong jangan nangis, Mi…”

Mungkin tangisan gue saat itu, kedengeran kenceng kali. Anak-anak yang lain pun pada dateng nyamperin kamar dan nemuin kita lagi pelukan di depan kamar mandi. Mereka cuma terdiam sambil berusaha nanya ke Bimo dengan isyarat nanyain gue kenapa.

Tapi Bimo cuma diem aja ke mereka. Bimo maunya gue yang ceritain langsung ke mereka. Bimo cuman minta mereka keluar dari kamar dan minta privasi.

“Mi… Udah ya. Gue temenin elu terus kok, Mi… Udah ya.” Kata-kata terakhir Bimo yang bikin gue mulai bisa nenangin diri gue saat itu. “Kalo elu nangis terus, nanti gue makin ketakutan tidur di kamar. Elu mau sepanjang malem gue tanyain kunti apa bukan?”

Gue otomatis langsung dorong badan Bimo sambil jalan ambil handphone gue di kasur dia dan balik ke kamar gue. Ga lupa gue banting pintu kamar Bimo sambil berusaha nahan ketawa. Bimo selalu punya cara bikin gue ilfeel buat keliatan lemah di hadapannya.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
dennisCS1 dan 5 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
cerita baru ini, dan menarik isi nya, klo bisa dbikin indeks nya yaa, lanjutkan emoticon-2 Jempol
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi


Quote:


Makasih supportnya, Gan! emoticon-Malu Siap, segera disiapkeun indexnya untuk kedepannya... Makasih lagi udah diingetin emoticon-Jempol
Masih anget kayaknya nihemoticon-Belo nenda dulu deh dimari emoticon-Big Grin

Mudah mudahan gak ditinggal sama TS emoticon-Peace

Sama update nya jangan lama kalau bisa yaa sis .. emoticon-Angkat Beer

ane nganggur berat soalnya emoticon-Hammer
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Balasan post redhead10
Quote:


Monggo gan dinikmati mumpung anget emoticon-Malu Jangan lupa bawa cemal cemilannya biar betah disini, gan emoticon-Jempol Makasih supportnya, Gan emoticon-2 Jempol
CINTAKU, F: BISA KARENA TERBIASA (PART 01)


Malam di langit Yogyakarta hari itu bener-bener ga cerah seperti biasanya.

Wait, aslinya gue pun ga tau malam cerah di Yogyakarta itu kayak gimana sih. Wong ini gue pertama kalinya juga dateng ke kota ini! Hahaha Tapi ya intinya, malem ini langit ga cerah sama sekali. Mendung, tapi ga ujan-ujan. Panas, tapi masih banyak angin malam yang semilir meniup leher, muka, dan telapak tangan kami yang ga tertutup kain.

“Tatapan lu kosong. Kek mayat idup!” tegur Bimo sambil membuyarkan gue yang lagi jalan sambil ngelamun memandang langit.

“Emi… Lu kalo mau stay di hotel gapapa kok. Seriusan deh.” Tambah Taya yang biasanya bacot ini itu, mendadak aja malem itu jadi pendiem. Gue pun baru sadar itu.

“Gapapa… Gue gapapa. Ngapain gue ngelamunin orang yang salah. Gue yang b*go. Gue salah milih orang untuk gue cintai. Gapapa kok. Gue masih muda. Hal yang begini buat jadi pelajaran aja di hidup gue. Gue akhirnya pernah mengalami hubungan yang ga sehat.” Kata gue sambil nenggakin kepala gue biar air mata gue ga jadi jatoh.

Sial! Gue lemah banget! Kenapa cowo kayak Fandi mesti ditangisin terus sih? Elah.

Bimo mendadak nyodorin gue kamera digital yang dia bawa. Kalo cowo romantis lainnya pasti kasih gue tisu kan atau minimal sapu tangan kek. Terus arahin gue ke pundaknya buat dipukpuk ye kan? Tapi tolong, ini Bimo! Dia mana ada kepikiran buat ngelakuin begitu. Bimo tersenyum terus megang pundak gue sambil bilang “Potoin gue, Mi.”

“SI BANGS*T!” Hanya itu respon pertama gue ke dia pas dia lebih mikirin diri daripada kondisi gue saat itu. Tapi kelakuan kacrut si Bimo, sukses bikin air mata gue males keluar dan mungkin masuk lagi ke dalem. Soalnya emosi yang keluar dari jiwa gue adalah rasa amarah buat gebugin Bimo saat itu juga!

Beginilah kehidupan gue sama Bimo sejak Tahun 2010 lalu, ga pernah serius. Kadang kelakuan Bimo yang begini, bikin gue ketawa. Tapi ga jarang kita debat karena dia terlalu egois mikirin dirinya sendiri. Gue jamin 100%, gue ga akan jatoh cinta sama Bimo kalo gue jadi cewe deh! Cewe juga males kali sama cowo kayak Bimo, yang kerjaannya mikirin dirinya sendiri mulu. Gue ga yakin juga Bimo mau nyari pacar dalam waktu deket ini. Hahaha Jahatnya gue.


XOXOXO


“Buset, Mi! Itu nasi kucing kelima yang elu makan dan sate yang kesepuluh, Mi!” teriak Lydia ke gue yang lagi anteng makan nasi kucing di sekitaran Alun-Alun Utara Yogyakarta.

“Harganya murah ini. Nasinya tiga rebuan, satenya serebuan.” Jawab gue sambil ngunyah terus. Gue sama kok kayak cewe kebanyakan, kalo sedih pasti pengennya ngemil. Tapi gue ga butuh eskrim. Gue butuh nasi sama lauk yang banyak buat ngobatin kesedihan gue! Hahaha Dan saat kayak begini, gue sangat amat bersyukur punya badan yang ga gampang gemuk berapa pun banyaknya gue makan. Cuman pipi gue aja nih yang out of control kalo udeh muncul kebiasaan ganyem gue.

“Iya emang tiga rebuan sama serebuan, kalo diposisi lu sekarang udah abis dua puluh lima rebu coy!” sahut Wulan mencoba ingetin gue buat berenti makan karena dia udah bosen nongkrong umpel-umpelan di angkringan yang mejanya sempit ini.

Taya dan Bimo bahkan memilih duduk lesehan di jalanan saking lamanya gue makan. Mereka asik nyemilin satenya doang sambil ngobrol apapun itu make Bahasa Sunda. Oh iya, Taya dan Bimo memang berasal dari kabupaten yang berbeda di Jawa Barat. Tapi karena Bahasa Sunda yang lebih sering mereka pakai daripada Bahasa Indonesia di kelas, makanya mereka pun cukup akrab. Apalagi Bimo yang kelakuannya emang demen bacot sana sini. Gampang lah ngobrol sama orang baru.

“Oke abis ini gue kenyang!” kata gue sambil ngebungkusin bekas nasi kucing yang gue makan dan coba ambil dompet gue di tas yang kebetulan dijadiin sama si Bimo Kacrut alas.

Tapi pas gue mau narik tas gue dari pantat Bimo, gue ngeliat Bimo ngelirik ke arah lain. Mata dia ga ke Taya. Gue ikutin arah pandangan mata Bimo. Hmm. Lydia. Menarique. “Elu demen Lydia, Bim?”

“Mulut elu, Mi!” teriak Bimo sambil nyemprot gue make . “Ini apaan sih narik-narik pantat gue segala!” tambah Bimo yang risih yang ikut ketarik pas tas gue yang dia dudukin itu gue tarik.

“Elu mau jalan kagak? Gue mau bayar dulu. Dompet gue di tas. Tas gue didudukin elu! Makanya buruan kasih tas gue! Mata jelalatan aja sih lu!” Mulut gue dibekep sama Bimo abis gue nyelesein omongan gue itu.

“Mi, jangan kebanyakan cots!”

“Sini dompet lu, bayarin gue aja lah!” kata gue. Bimo pun akhirnya ngebayarin semua makanan yang gue makan biar sebagai biaya tutup mulut gue. Fix. Bimo suka sama Lydia.

Malam itu kami full habisin waktu sampe menjelang Subuh di Alun-Alun Utara Yogyakarta. Cerita ngalon ngidul, berusaha ngelupain rasa sakit dan kesedihan yang masing-masing dari kita rasain. Kita baikdang sama minum kopi item sambil dengerin ada sekumpulan remaja yang seumuran kita berkumpul tukar cerita tentang segala hal. Mungkin semacam komunitas sastra kali ya? Entahlah.

Gue pun sukses lupa dengan keberadaan Fandi. Apalagi dengan adanya temen-temen gue dengan segala kelakuan bodohnya berbahasa daerah setempat seadanya, mencoba berbaur dengan sekitar. Makin cekikikan aja sepanjang malem kayak orang mabok. Tapi mabok karena wedang ronde.

Kami pun memutuskan untuk pulang ke hotel saat udah banyak terdengar suara orang mengaji dari kejauhan. Udah hampir Subuh dan ga disangka, Alun-Alun Utara Yogyakarta inipun udah hampir kosong. Tinggal kesisa para pejuang Subuh yang menyapu jalanan Kota Yogyakarta. Kami jalan dengan kesadaran seadanya menuju hotel yang jaraknya lumayan sih kalo jalan kaki.

“Padahal pas tadi malem ga begitu jauh. Sekarang kok kayaknya jaraknya jauh banget. Jangan-jangan depan udah Jakarta nih, deket Gambir…” kata gue yang matanya udah hampir nutup 100% saking ngantuknya.

“Udeh buru jalannya! Tidur ayo kita!” ajak Taya sambil berusaha dorongin kita semua biar lebih cepet jalan buat nyampe ke hotelnya. Semoga nanti pagi ga hangover kita gegara wedang ronde.


XOXOXO


Baru juga merem sekitar setengah jam kali gue, ada suara orang ngetuk pintu kamar kami para cewe. Bimo ada di kamar sebelah kami, tidur sendirian. Mata gue udah gue paksa buat buka dan coba liat jam berapa sekarang. Tapi doski tetep memilih untuk tertutup. Gue berusaha yakinin diri gue untuk ga ngedenger suara apapun dari arah pintu, biar gue terlelap kembali.

“Kalo orangnya butuh. Pasti manggil nama. Palingan juga si-“

“PSSST! EMIII! GUE TAU ELU BELUM TIDUR!” bisik Bimo dari arah sebrang pintu tapi bisikannya kedengeran seantero kamar. Herannya denger aja lagi gue. Pada kemana sih yang laen? Elah. Mimpi pada jauh-jauh bener.

Belum aja kesebut itu nama si kacrut di dalem pikiran gue, doski udah manggil nama gue aje. Sial. “I’m trying to sleep, Bim!” jawab gue sambil balikin badan ke arah kanan gue yang berujung gue mentok tembok. “YAK! GUE UDAH SEGER!” kata gue sambil berusaha duduk dan ngomel-ngomel sendiri karena jidad gue mentok tembok gara-gara kebodohan gue sendiri.

Kami tidur dibagi dua, gue sama Taya tidur di lantai beralaskan bedcover. Sedangkan Lydia sama Wulan tidur di kasur tanpa selimut apapun. Kami sengaja ga pesen kasur tambahan karena uang kami yang banyak udah abis sia-sia karena urusan tipu-tipu kemarin. Gue sama Taya ngalah tidur di bawah karena Lydia ketiduran dan susah dibangunin, sedangkan Wulan parno ada cicak di lantai misalnya dia tidur di bawah. Jadilah formasi cantik seperti ini.

“Kenapa sih harus ganggu gue tiap saat, Bim? Ga bisa nunggu siangan apa ngeganggunya?” tanya gue sambil berusaha ngumpulin nyawa untuk bukain pintu buat si Bimo. “Heh kut*l lu semua! Ga ada yang kebangun!” kata gue nambahin sambil nunjuk-nunjuk semua anak yang lagi tidur dengan pulesnya. Entahlah kenapa gue ngelakuin itu. Gue cuma kesel aja. Susah tidur pasti gue abis ini soalnya.

“Gue ga bisa tidur sendirian, Mi. Takut! Mandi sendirian aja takut. Apalagi tidur sendirian?” kata Bimo pas gue udah bukain pintu buat dia.

Gue ngelirik jam yang ada di tangan Bimo. “Jam 5 pagi? Takut? Elu apaan emang? Bences takut kena Razia?” Gue ga percaya ada seorang cowo yang ketakutan tidur sendirian di hotel abis Subuh begini.

“Plis. Gue bisa tidur di lantai, Mi.”

Gue ga jawab pernyataan dia itu dengan sedikit memundurkan badan gue kebelakang biar Bimo liat dimana gue sama Taya tidur dari tadi.

“Ups. Ada yang udah ngeduluin gue kayaknya. Hehehe.” Kata Bimo sambil berusaha masuk ke dalem sambil bawa selimut dan bantal dari kamarnya.

“Serah lu aja lah, Bim. Tidur dimana aja dah. Asal jangan bikin kita kegep terus kesannya abis gangbang aja yak! Rugi gue ketangkep tapi ga dapet apa-apa!” kata gue sambil ngunci pintu kamar.

“Sarap!” kata Bimo sambil ngegelar selimut dia di lantai tepat di depan kamar mandi.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
deawijaya13 dan 2 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
bimo itu parah amat yaa jd laki emoticon-Ngakak
cpt bgt update nya, lanjutkan yaa emoticon-2 Jempol
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi


Quote:



Emang kalo dipikir-pikir sampe sekarang, kenapa bisa-bisanya dipertemukan sama si Bimo kacrut itu pas dulu wkwkwk Tapi mungkin jalannya mesti begini dulu dah, diajarin jadi hamba yang lebih sabar emoticon-Malu
Lihat 1 balasan
asik ni , gelar tikar sambil makan nasi kucing + sate plus kopi jos enak juga ni ...
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
Balasan post dissymmon08
Quote:


iya sis, ane sndri baru x nie tmn kbnyakan prempuan pas dikantor, istri jg nyambung ma mreka, udh kaya keluarga jg, cma dsini ane lbh usil dibandingkan mreka
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi


Quote:


Haha iya gan monggo.. biar kenyang, jangan lupa ududnya hehehe
profile-picture
bourjoe memberi reputasi


Quote:


Haha iya yang penting mau saling mengerti ya gan. Apalagi kalau istri udah tau, ya aman lah jadinya
Lihat 5 balasan
CINTAKU, F: BISA KARENA TERBIASA (PART 02)


“Ga habis pikir gue elu, Bim! Bisa-bisanya kok elu ketakutan tidur sendirian jam 5 pagi? Elu di kosan gimana selama ini?” tanya Lydia sambil berusaha ngebenerin duduknya dia di becak.

Kami saat itu udah check-out hotel dan mau jalan-jalan sebentar untuk foto-foto plus beli oleh-oleh sebelum pulang sore harinya nanti. Kami memutuskan untuk naik becak daripada naik taksi lagi ataupun jalan kaki. Kaki gue masih gempor! Dan untuk menghemat pengeluaran, kami hanya sewa 2 becak. 1 becak diisi sama Wulan dan Taya, 1 becak lagi diisi oleh gue dan Lydia aja awalnya. Kalian pasti tau dimana Bimo bakalan ikutan naik becaknya. Yap, Bimo duduk diantara gue dan Lydia.

“Udah ga usah dibahas! Jangan pernah bahas ini di kampus! Oke?” ancem Bimo sambil berusaha dapetin haknya untuk duduk di becak itu.

“Woy, Bim! Jangan geser mulu! Elu sama Lydia sih bisa duduk, gue yang duduk cuman bayangan gue doangan ini. Pantat gue ga nyentuh joknya sama sekali!” kata gue sambil ngedorong badan Bimo. Kelakuan kita yang rebutan bangku di dalem becak ini cukup ngehibur bapak becaknya yang dengan leganya duduk di jok sepedanya sendirian. Ya horor kali kalo dia juga boncengan di sana. Hahaha.

“Kita ke Taman Sari ya, Pak.” Kata gue ke bapak becaknya. Sambil berusaha baca peta yang gue dapet dari hotel. Biar ga kena tipu lagi dan disasarin entah kemana nantinya.

“Nggih, Mbak e…” kata bapaknya ramah.

Tanpa terasa, kami pun sampe ke Taman Sari ini. Sesampainya di sana. Kami urus tiket untuk masuk di dalemnya. Dan di sana, Bimo mulai nunjukin perubahan sikap. Dia sama sekali ga ngegodain gue sejak turun dari becak. Dia ngejar Lydia kesana sini. Bahkan Bimo yang biasanya minta gue buat fotoin dia, sekarang ga lagi. Bimo minta gue fotoin dia dan Lydia secara candid. Gue ga jealous. Gue cuma heran, apa ada yang sadar hal ini selain gue? Apa cuma karena gue terlalu deket sama Bimo makanya jadi ngerasain perubahan hal ini?

Cukup lama kami habiskan waktu di Taman Sari. Mulai dari ngikutin bule-bule yang bawa tour guide biar bisa tau sejarah Taman Sari kayak gimana, tapi sayangnya ga kami lanjutin karena cuman gue yang ngerti Bahasa Inggris di antara mereka. Sampai ke foto di lorong, anak tangga, sampe parkiran Taman Sari. Semuanya difotoin. Eh ga gitu. Semuanya GUE yang fotoin. Kesannya ga ikhlas? Iya jadinya begitu. Karena pas gue cek di kamera digital, hasil foto gue yang mereka jepretin hasilnya jelek semua! Huhuhu. Kenapa harus selalu begitu ya kalo minta difotoin sama temen?

“Emiii… Mau ke Alun-Alun Selatan!” pinta Lydia sama Bimo barengan ke gue dengan gaya anak bocah yang lagi minta permen ke emaknya yang galak.

“Kamu cariin Papa buat Mama dulu sayang-sayangku, baru kita ke Alun-Alun Selatan yaa...” jawab gue yang berakhir ditempeleng bersamaan sama mereka berdua dan diikuti tawa ngakak dari Taya sama Wulan. “Ya ya ya, ayo kita ke Alun-Alun Selatan. Kali aja bisa nemuin jodoh.”

Singkat cerita, kami pun sampai di Alun-Alun Selatan. Jujur, gue hampir kebingungan, ada apa yang terjadi di sini? Ada orang yang merem jalan sendirian ke arah jalan raya. Ada yang jalan bareng temen-temennya tapi nabrak tembok pohon alun-alun. Ada yang sendirian juga nabrak pohonnya. Ada yang malah belok sendiri balik ke titik awal dia jalan. Aneh dah semuanya! Sempet bikin lucu buat kami! Maklum anak perantauan saat itu.

“Mitosnya, kalian jalan dulu ke ujung jalan sana dan kemudian pikirin orang yang kalian sayang saat ini. Terus kalian jalan kaki, usahain lurus ke arah pohon. Kalo kalian bisa jalan ngelewatin antara dua pohon beringin di sana sambil tutup mata, mitosnya sih kalian dan si-yang-ada-di-pikiran-kalian itu berjodoh…” kata seorang Mas-Mas yang lagi duduk di pinggir jalan dekat kami.

“Terus Masnya berhasil?” tanya gue iseng sedikit bercanda.

“Kalo saya berhasil, saya pasti lagi ngegandeng pacar saya sekarang mbak e, wong pacar saya marah karena dia nabrak pohon sedangkan saya malah balik lagi ke titik saya jalan. Sekarang pacar saya pergi kemana tau itu… Wes uapes tenan! Pekok!” kata Masnya sambil ngecek handphone-nya. Mungkin dia mau ngehubungi pacarnya atau ya sekedar main game Onet yang saat itu lagi populer.

Belum gue nengok buat kasih tau ke anak-anak tentang mitosnya, eh anak-anak udah nyebar ke sana sini dan nyoba merem sambil jalan sendiri-sendiri. Bimo sama Lydia jalan sebelahan. Wulan kemana tau. Taya apalagi. Gue? Gue ga berani nyoba. Gue aja bingung mau mikirin siapa saat itu. Gue pun cari spot di deket tukang es kelapa di sekitaran Alun-Alun Selatan itu sambil merhatiin mereka. “Kira-kira pada berhasil ga ya?” tanya gue dalam hati.

Di sana mendadak ada rasa nyesek di hati saat melihat Lydia dan Bimo jalan bareng sebelahan bahkan colek-colekan jalan menuju pohon beringin kembar itu. Kok mendadak ada keinginan dalam hati untuk berdoa “Mereka ga boleh berjodoh… Bodoh banget gue kalo gue suka sama Bimo! Dan ga mungkin juga gue lesbi sama Lydia toh? Halah. Apaan sih ini?”

“Sendiri, Mbak e?” tanya tukang es kelapanya sambil menyodorkan satu gelas es kelapa seger ke hadapan gue.

“Saya pesennya satu kan ya, Pak?”

“Nggeh, kali aja satu berdua gitu sama Mas yang di sana…” kata tukang es kelapa sambil nunjuk Bimo.

“Dia cuma temen saya, Pak! Itu dia sama pacarnya.” ENTAH KENAPA! Entah kenapa gue malah bilang Lydia pacarnya Bimo. Padahal Bimo ga bilang apapun dan Lydia juga ga pernah bilang dia lagi suka sama siapa.

“Oh pacarnya toh? Berarti wes ga jodoh. Santai aja Mbak e…” kata tukang es kelapa sambil pergi ngebuatin es kelapa buat pelanggannya yang lain.

“Seriously?” tanya gue dalam hati sambil liat Bimo dan Lydia ketawa-tawa karena mereka ada di jarak yang berjauhan tanpa sama sekali berhasil ngelewatin pohon kembar itu. “Tapi… Gue ga boleh suka sama Bimo.”


XOXOXO


Seminggu kemudian, kami udah harus melakukan rutinitas kami kembali di kampus. Pasca pulang dari Yogyakarta kemarin, kami full stay di rumah dan kosan masing-masing dan ngobrol via chat di Facebook. Kecuali gue sama Bimo yang hampir setiap hari teleponan 1 sampai 2 jam sepanjang liburan cuma buat ngomongin apapun itu. Gue jadi ga pernah ngerasa ada kangen-kangennya sama si Bimo kacrut ini.

Sesampainya gue di kelas, beberapa anak yang udah sampe di kelas pun ngerubungin gue dengan bilang “Eciyee yang abis dari Yogyakarta. Bawa oleh-oleh apa nih?”

“Mau foto-foto gue aja? Kalian semua jahat sumpah! Dari 68 orang masa yang berangkat cuman 5 orang doangan? Gila!” kata gue pura-pura ngambek di hadapan mereka.

Ga lama, genk gue pun pada dateng juga nyamperin gue. Anak-anak yang tadi ngerubungin gue bubar ke tempat duduk mereka masing-masing. Entah kenapa jadi kebiasaan begitu. Genk gue semacem disegani sama anak sekelas. Tapi dalam kasus ini, disegani sama dibenci itu tipis perbedaannya lho!

“Aman disana?” tanya Debby sambil berusaha nyari posisi tidur dia di meja.

“Anjir, masih pagi sih Deb! Udah ngantuk aja lu!”

“Karena masih pagi, makanya ngantuk! Andai hari ini ga halal bi halal yang diabsen, gue pasti udah kasih surat ijin sakit.” Jawab Debby yang kemudian nutup mata kupingnya make jaket.

“Kiw kiw kiw! Lydia sama Bimo berangkat bareng kiw!” teriak seseorang dari luar kelas. Semua mata pun tertuju sama mereka. Gue kaget! Bimo bahkan ga pernah ceritain apapun sama gue tentang Lydia sepanjang teleponan setiap hari. Masa udah jadian???

“Apaan sih lu? Orang ketemu di depan fakultas tadi! Elah. Ribet lu idupnya ngurusin orang doang!” semprot Bimo sambil jalan cepet ke arah gue dan ambil spot duduk di samping gue. “Ngehe emang!”

“Kan biasanya elu sama Emi itu kayak biji orang, berdua nan tak terpisahkan. Lha ini sama Lydia tumbenan? Hahaha.” Bimo abis diledekin sama cowo-cowo nakal di kelas yang lagi pada nongkrong di bangku dosen dekat pintu.

“Biji lu kendor! Diem ah! Masih pagi jugak!” teriak gue dari bangku gue dan kodein Lydia buat duduk deket gue. “Udeh, Lyd! Diemin aja mereka mah! Makin kamu ekspresi panik begitu, mereka makin seneng.”

“Iya, Mi… Malu aku tuh.” Kata Lydia sambil cemberut ngambek.

Gue nengok ke arah Bimo yang lagi ngeluarin buku catetannya yang isinya full tulisan ngobrol gue sama Bimo kalo lagi ada dosen killer. Gue ambil pulpen dari tempat pensil gue dan nulis di catetan Bimo. “Bim, mereka bener kan?”

Bimo ngeliat gue dengan tatapan ga percaya. Dia ambil pulpen dari tangan gue dan nulis “Kalo iya kenapa terus kalo ga kenapa juga?”

Gue tau, feeling kuat gue itu bener. Bimo suka sama Lydia. Pasti. Kelakuan dia mendadak berubah. Tapi yang gue butuh itu sejak kapan Bimo suka Lydia? Dan kenapa Bimo ga cerita? Apa Bimo takut nyakitin perasaan gue? Masalahnya gue sakit hati karena apa? Gue ga kenapa-napa kok. Seriusan.

Gue setiap hari sama Bimo pasti. Minimal chat atau telepon kalo ga ketemu. Even kalo hari Minggu, Bimo udah otomatis nelpon gue. Apalagi kalo gue ga sempet ngobrol sama Bimo di kampus, Bimo pasti ngehubungi gue duluan antara via Facebook atau ya telepon. Bahkan Bimo lebih hapal nomor handphone gue dibandingin nomor ade dia yang suka ganti-ganti.

Tapi kita ga ada apa-apa. Gue punya pacar. Bimo juga hmm entah punya pacar apa ga. Dia ga pernah cerita. Yang gue tau cuma Bimo udah putus sama pacarnya sejak awal pertemuan kami karena mereka ga kuat LDR.

Nembak kagak. Bimo pun tau tentang Fandi dan dia ngedukung apapun keputusan gue tentang Fandi. Jadi ga mungkin Bimo mikir gue suka sama dia. Gue emang selalu bilang sama Bimo “I LOVE YOU!” hampiiir tiap saat karena ya terbiasa aja bilang gitu. Tanpa perasaan sama sekali. Dan setiap kata “Sampah lu, Mi!” dari dia akan selalu gue bales dengan “Love you too, Sayang!” dari gue. Semua orang tau kalo itu cuma becanda.

Jadi, ga mungkin kan ada perasaan di antara kita?

“Tenang kok, gue cuma mau ngeyakinin diri gue aja. Iseng doang.” Bisik Bimo.

“Lydia temen kita, Bim.” Bisik gue balik ke Bimo.

“Gue ga pernah nyakitin temen sendiri, Mi.” tulis Bimo di catetannya dan nyodorin ke gue.

Jujur, saat itu gue ga ngerti maksud Bimo itu gimana. Dia suka apa ga sama Lydia. Dia mikir apa tentang hubungan kita. Dan kenapa Bimo bilang tentang meyakinkan diri dia. Gue ga tau Bimo lagi mikirin apa sekarang.

Bimo ngambil buku catetannya dari tangan gue. “Gue ngantuk. Bangunin gue kalo dosennya dateng.”

“Ngomong aja kalo begituan bangs*t, ga usah ditulis!” kata gue kenceng di kuping dia dan dibales dengan ketawa cekikikan dia sambil dia tidur telungkup ke tas gue yang ada di depan meja gue.

“Love you too, Emi!” jawab Bimo sebelum dia deep sleep. Semoga perkataan itu tanpa perasaan, Bim. Gue ga mau ngerusak apapun yang gue miliki saat ini. Cukup hati dan hubungan gue rusak karena Fandi, jangan persahabatan kita.

“Kalo kata orang jawa sih ada istilah ‘witing tresno jalaran soko kulino’. Tapi untuk hubungan ini, jangan pernah ada, Bim. Gue ga mau. Gue ga akan pernah mau. Gue nyesek kemarin itu cuma karena gue takut lu nanti ga ada lagi buat gue. Bukan karena gue ga mau lu punya orang yang lu suka. Jangan, Bim. Gue ga mau.” gumam gue dalam hati.
profile-picture
profile-picture
ndank83 dan hayuus memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
Balasan post dissymmon08
Quote:


iya sis, malah udh jln dan nginep brng bbrapa x, kbnyakan mreka jg dh pd berkeluarga jg. tpi yaa krna ane laki sndri prnh mreka ada msalah, yaa psti ane yg tengahin ampe pd baikan lg
profile-picture
profile-picture
deawijaya13 dan dissymmon08 memberi reputasi
CINTAKU, F: AKU SUKA KAMU, KAK NATHA! (PART 01)


Hari ini adalah hari puncak dari masa Orientasi Studi dan Pengenalan Kampus (OSPEK) yang diadakan oleh jurusan gue. Ya, gue setuju sama pemikiran kalian semua, LAMA BANGET! Baru setelah 2 tahun lamanya gue ada di kampus ini, akhirnya gue baru bisa full diterima sebagai mahasiswa yang sebenarnya. Rangkaian dan drama yang ada membuat OSPEK jurusan gue ngabisin waktu selama 1 tahun sendiri. Sedangkan tahun pertama itu fullfokus sama pengenalan kampusnya alias OSPEK kampus. Rumit dan melelahkan, serius.

Tapi kayaknya berbeda halnya yang gue rasain saat ini dengan apa yang dirasain sama Bimo dan Lydia yang tiap hari makin deket aja. Mereka udah ga mikirin kali OSPEK jurusan kita lama atau bahkan ga peduli kali kalo ada gue diantara mereka sekarang.

Mungkin orang lain di luar sana ada yang ga sadar akan hubungan Bimo dan Lydia, tapi gue sebagai temen deket mereka berdua ga buta. Gue bisa liat kalo masing-masing dari mereka udah saling kode satu sama lainnya tentang perasaan mereka.

Misalnya deh kayak kejadian kemarin saat si Bimo lagi sibuk ngerjain tugas di Perpustakaan Kampus berdua bareng gue. Entah disengaja apa ga, Bimo manggil gue dengan sebutan Lydia. “Ini buku yang elu cari bukan, Lyd?” kata Bimo yang matanya masih ngeliat indeks buku-buku yang ada di rak Perpustakaan tapi tangannya ngarahin buku ke arah muka gue.

“Bim? Sehat?” kata gue sambil ngelirik Bimo dengan nurunin kacamata gue ke ujung hidung gue ala profesor.

“Alhamdulillah sehat, Mi… Eh, Lyd.” Kata Bimo sambil sok keceplosan tapi garuk-garuk rambutnya sok salah tingkah gitu. Gue tau, Bimo itu sengaja. Bimo dan segala keboongannya itu kebaca sama gue kek baca buku cerita anak kecil.

“Cots lu! Nama gue Bambang, bukan Emi!” kata gue sambil melengos ninggalin Bimo di antara kerumuman rak yang ada di Perpustakaan.

Tenang, gue ga jealous kok. Gue udah mengumpulkan segala kelogisan dan mempertanyakan perasaan gue tentang hubungan gue dan Bimo. Gue cuma ga suka cara Bimo nunjukin rasa Sukanya sama Lydia dengan cara kayak begini. Kode-kodean dan jujurnya cuma pas sama gue. Kalo ada Lydia, dia lebih memilih ngerjain atau ajak Lydia seakan best friends forever (BFF). Padahal dia suka sama Lydia. Ga gentle. Keburu diembat senior entar si Lydia. Nanti nangis-nangisnya ke gue. Udah mana dia kalo lagi patah hati suka kayak bikin seakan dia melas-melas ga terima diputusin sama gue lagi. Kan ketenaran gue sebagai High Quality Jomblo hilang. Hahaha.

Berbeda dengan Lydia, cara Lydia nunjukin kalo dia suka sama Bimo pun lebih ke konyol. Kekonyolan itu ga sengaja dia tunjukin secara sukarela tanpa paksaan apapun dan dalam tempo sesingkat-singkatnya pas lagi OSPEK hari ini.

“LYDIA!” teriak senior ke Lydia saat di Pos Alumni.

Buat kalian yang pada rela dan ikhlas ikutin segala rangkaian OSPEK pasti kebayang kalau dalam OSPEK ada pos-pos tersendiri dan salah satunya adalah Pos Alumni dimana seluruh senior dan alumni ada di situ untuk menguji mental kita.

Kebetulan Lydia dan Bimo ada dalam satu kelompok yang sama karena urutan nomor induk mahasiswa saat itu. Mungkin karena perkuliahan udah berjalan selama 2 tahun lamanya, senior dan alumni yang masih berkecimpung di Kampus pun ga buta sama kondisi hubungan mereka berdua atau mungkin hanya sekedar asumsi.

“KENAPA BENDERA KELOMPOK KALIAN, RELA DISERAHIN SAMA ORANG LAIN YANG KALIAN TEMUIN DI JALAN?”

“Maaf, Kak. Sa-sa-saya ga tahu!” jawab Lydia terbata-bata.

Senior itu pun nyamperin Lydia dan melototin Lydia, bikin Lydia salah tingkah dan mau nangis. “Kalo kamu ga tau, terus kamu taunya apaan?!” Lydia diem ga berkutik sama sekali.

“LYDIA! JAWAB!” bentak alumni lainnya yang akhirnya ngerubungi Lydia.

“LYDIAAA! JAWAB YANG LANTANG! KAMU MAHASISWI FAKULTAS C BUKAN?” sahut alumni lainnya lagi sambil nyamperin posisi dimana Lydia berdiri.

“IYA KAK!” jawab Lydia dengan kekuatan yang dia punya saat itu sambil memejamkan mata dia.

“KAMU BANGGA JADI MAHASISWI JURUSAN AB GA?”

“IYA KAK!”

“KAMU CINTA SAMA ALMAMATER KAMU GA?”

“IYA, KAK!”

“KAMU CEWE KAN?”

“I-IYA, KAK!” Lydia mulai ga kuat dengan bentakan alumni yang ada di hadapannya.

“KAMU CINTA SAMA BIMO GA?”

“IYAAA, KAK!” jawab Lydia kenceng dan bikin semua orang yang ada di Pos Alumni itu tertawa terbahak-bahak karena jawaban Lydia. Ga temen sekelompoknya, ga senior, ga alumni, dan Bimo pun ngakak sama jawaban Lydia. Lydia pun ngeliat sekeliling dan sadar kalo pertanyaan tadi cuma jebakan. “EH ENGGA, KAK!” kata Lydia untuk merevisi jawabannya.

“KAMU PIKIR INI LAGI BIMBINGAN SAMA DOSEN ADA REVISI SEGALA HAH?! PUSH UP SEKARANG KALIAN SEMUA!”

Dan kejadian itu ga akan pernah dilupain sama mereka berdua plus harusnya sama orang-orang yang ada di Pos Alumni itu. Karena saat penutupan OSPEK hari itu, alumni ngebahas kejadiannya pada penutupan acara.

“Saya sebagai perwakilan alumni mengucapkan selamat dan bangga atas hubungan Lydia dan Bimo. Saya bangga melihat kalian yang bisa melakukan hubungan inbreeding di jurusan kita tercinta ini. Saya mengucapkan duka yang mendalam terhadap para senior dan teman sekelas kalian yang masih menjadi fakir cinta hingga saat saya berdiri di hadapan kalian ini. Sekian dan terima kasih.”

Udah ga ada lagi yang bisa mereka tutupi. SEHARUSNYA. Dan harusnya mereka pun ga usah malu lagi untuk mengakui hubungan mereka berdua. Wong di depan alumni aja begitu . Hahaha. Tapi hingga saat OSPEK selesai, Bimo dan Lydia ga pernah mau mengakui kalo mereka saling suka dan saling menunggu satu sama lainnya.

Jujur, gue hepi kok. Bimo bisa nemuin siapa yang dia suka. Bimo bisa move on dari mantannya yang mutusin Bimo untuk tunangan dengan senior 1 angkatan di atas Bimo saat mereka SMA dulu. Dan bakalan jadi suatu kemajuan kalau Bimo mau ungkapin rasa cintanya ke cewe lain secara jujur, selain ke gue.

Gue posisinya saat ini udah merelakan Bimo ga selalu ada di sisi. Sekarang gue ga lagi harus selalu berdua sama Bimo, tapi BERTIGA. Kayak. Cabe-cabean. Bukan. Lagi. Berdua. Kayak. B*ji. Kekhawatiran gue selama ini lebay dan tanpa alasan. Gue bersyukur banget Tuhan masih sayang sama gue dan ga bikin gue terjerumus dalam kebaperan yang haqiqi.

Kenapa?

Karena sekarang gue kalau naik motor HARUS BERTIGA. Jalan di kampus HARUS BERENTENG BERTIGA. Duduk di kelas, HARUS BERJEJER BERTIGA. Nraktir makan siang, HARUS ADA KAMI BERTIGA LENGKAP. Foto HARUS BERTIGA dengan baju yang samaan. Makan HARUS MUAT UNTUK TIGA ORANG. Dan segala hal harus bertiga.

Gue ga kebayang dan sangat ga mau membayangkan kalau mereka akhirnya menikah dan gue sebagai bridesmaid ikutan duduk bertiga di pelaminan. Entah bakal jadi judul video viral apa nanti gue dimasa depan!

Oh, gue berharap saat itu ga merestui hubungan mereka kalo tau akhirnya harus ada diantara kacrut ini berdua. Berasa punya double Bimo yang harus gue urus saat ini! Satu aja bikin gue ga dapet-dapet pengganti Fandi, apalagi double? Ind*mie makan double mah enak, lah ada 2 orang kayak Bimo? Bikin orang pengen melanglangbuana kayak Hachi yang pergi mencari ibunya.

“Kapan hamba bisa dapet tambatan hati, Ya Alloh? Hamba lelah jadi orang ketiga yang dipaksa begini…” pinta gue tulus dari dalam hati.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
dennisCS1 dan 3 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dissymmon08
Balasan post tidhy010709
Quote:


Enak ya kalo sahabatnya kayak agan emoticon-Angel Cowo sendiri tapi bisa bantu nyari solusi dan ga nyusahin. Lha Bimo? Udah cowo sendiri, nyusahin, ngeselin lagi, lebih rempong ngurus dia daripada ngurus temen-temen cewe yang lain emoticon-Ngakak
Balasan post dissymmon08
Quote:


mungkin krna faktor umur dh emoticon-Ngakak
ngerasa tua ane jg
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
Balasan post dissymmon08
@tidhy010709 haha umur hanya angka gan, kan kalo kedewasaan mah ga ngeliat seutuhnya dari situ hehehe
Balasan post dissymmon08
Quote:


iya seh, tpi gmna skrng Bimo? msh sama kah?
profile-picture
dissymmon08 memberi reputasi
Halaman 1 dari 27


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di