alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Hubungan Anak Dan Orang Tua
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d72608d0577a96fa5612ca9/hubungan-anak-dan-orang-tua

Hubungan Anak Dan Orang Tua

Hubungan Anak dan orang tua

Hubungan Anak Dan Orang Tua

Dulu saya termasuk orang yg memandang hubungan anak dan orang tua itu spt ini, apa ya simpelnya mungkin mengagung2kan posisi org tua dibanding anak, spt ini misalnya :
Anak harus hormat sama ortu karena ortu sudah mengorbankan segalanya, mempertaruhkan nyawa demi kita anaknya, anak berhutang banyak pada orang tua, anak tidak akan mampu membalas jasa orang tua, anak harus berterima kasih karena dilahirkan ke dunia oleh ortu, anak harus membalas jasa ortu

Dan berpikir demikian itu tidak apa2 memang ortu kita sudah sedemikian luar biasanya ya demi kita, rasanya nyes ya

Lalu di era jaman now ini banyak brbagai pikiran muncul dan tersebar, termasuk dr sisi yg lebih apa ya namanya open mind, realistis, thinking bgt, rasional, otak kiri banget dll.. dari tipe2 ini kurang lebih memandang hubungan ortu dan anak itu spt ini:
Anak ga pernah minta dilahirkan, orang tua itu melakukan kewajiban dan ga usah dianggap pengorbanan, karena yg mau punya anak si ortu, ortu harus tanggung jawab, ortu udh ngelahirin anak ke dunia yang udh makin banyak masalah, nambah2in beban di bumi,, terus misal ada case soal kaka yg harus membiayai adiknya karena saat ortu udah pensiun/ga mampu menyekolahkan adeknya ada yg masih sekolah terus dikomen "yg mau punya anak lagi kan si ortu kok si kakaknya yg harus nanggung.." bahkan sy pernah baca semacem meme gt dlm bahasa inggris intinya : "saya ga minta dilahirin, saya ga mimta ada dunia, trus knp sy skrg harus bayar berbagai tagihan harusnya itu tugas ortu saya" wow kok gmn gt ya, mgkin mmg ada benarnya kl cuma pakai untung rugi tp ya gmn gt..

Pikiran spt ini menurut sy mmg ada benarnya si krn emg kan pas abis nikah kita yg pngn punya anak, ngitungin masa subur, yg senang luar biasa saat positif, yg nyiapin lahiran, yg seneng banget gt saat anak kita lahir,, tp bgt anaknya gede seolah kita jd nuntut anak dg alasan mama udh susah2 hamil dan lahirin kamu, besarin kamu, udah berkorban banyak,, seolah2 si anaknya yg emg pengen lahir dan jadi anak kita,, padahal kan nggak,, kitanya yg pengen punya anak

Tp bagi sy pikiran open mind yg spt itu justru spt mengurangi keindahan dan kehangatan hubungan keluarga, terlalu apa2 pake otak, apa2 diitung2 rasional, apa2 harus logis, dll padahal sisi lain juga yaitu ada hati dan perasaan

Rata2 ortu normal pasti akan memberi yg terbaik buat anak dan menomorsekiankan dirinya sendiri,, menomorsatukan anak, mgkin ada yg smpe puasa, kerja keras, demi memenuhi kebutuhan anak, makan seadanya asal anak bisa makan bergizi, menekan keinginan2nya yg kini diprioritaskan tuk anak

Kalo pake otak doang pasti bakal ngomong yaiyalah emg harusnya gt kan anak ga minta dilahirin, tp kl pakai hati perasaan dan kasih sayang ya kita sbg anak jg ga bakal ngmg gt kan ya kita akan sgt berterima kasih dengan sendirinya hormat ingin membalas jasa sm ortu kl kita mampu..

Jd intinya ambil yg baik2 dari kedua sisi,, sbg anak kita harus hormat sm ortu meski emg kita ga pernah minta dilahirin, mski skrg kita merasa kok ya hidup itu berat, tp apa yg dilakukan ortu kita mmg sgt luar biasa, ga ada yg smpurna tp mereka sudah bertanggung jawab memberi yg terbaik buat anak, merawat membesarkan dg penuh kasih sayang krn mengurus anak itu susah bgt prlu kesabaran tingkat tinggi, perlu perasaan yg kuat, sy skrg sbg ortu yya ngerasain gmn nano nano nya, jungkir baliknya, roller coasternya menjadi org tua, dari kita yang dulu ga bisa apa2 sama sekali smpe yang awalnya tdr harus dibantu, ada peran ortu ajarin tdr, makan harus dibantu malah sering gamau makan, bs makn nasi, ada perjuangan ortu yg menghadapi GTM, susahnya naik tekstur, terus pake baju, mandi, toilet training, dll susaah ituu

Juga kalo case kaka yg harus bantu biayain adiknya mah pasti kl pake hati dan perasaan beda, ga bakal lah ada pikiran loh adek kan mamah yg bikin knp aku harus bantu biayain adek sekolah krn papa udh pensiun?? Sama sekali ga ada malah pengen bisa bantu,, gmn mengingat masa kecil dulu, senangnya kita punya adik, senangnya ortu kita punya bayi lg di saat anak2 sblmnya sudah pd besar semua, bagaiman menghabiskan masa kecil sama2, melihat kelucuan2 adik T.T pengen adik kita baik2 saja dan punya masa depan yang baik juga

Dan sbg ortu harus inget anak itu titipan, kita yg pengen ada anak, jd janganlah beri tgs anak yg ga sesuai dg status anak yaitu sbg titipan dan sbg keinginan kita yg terwujud nyata, jd ortu tdk perlu merasa terlalu berkorban, terlalu harus diagung2kan, terlalu meromantisasi peran ortu apalg menuntut anak macam2, anak akan punya kehidupannya sendiri, kita laksanakan kewajiban dan tanggung jawab kita ingat itu kewajiban kita lho gausah dikit2 merasa sudah banyak berkorban buat anak

Sy liat di sebuah akun ada perempuan blm menikah rencana mau steril permanen karena tdk pengen punya anak, dan di komen banyak yang apresiasi pilihan hidupnya yang tidak menambah beban di muka bumi dg melahirka seorang anak ke dunia seolah anak hanya tambahan manusia saja, terserah sih ya pilihan hidup masing2 tp buat sy memiliki anak itu jauh dari itu jauuuuh lebih besar, sy hidup di dunia hanya sekali dan saya ingin dan bersyukur sekali punya anak, dg adanya anak mmg memberi kita kebahagiaan yg tak terbayangkan sebelumnya namun kesedihan dan kekhawatiran yg ta, terbayangkan juga sebelumnya.. dan sy merasa syukur bahagia tak hingga karena trmasuk org yang bisa merasakan memiliki anak,, Memiliki anak itu seperti pembelajaran kehidupan yang besar, membuat kita mengingat dan mereview kehidupan kita sendiri lagi memilah pengalaman hidup kita yang mana yang mau diturunkan ke anak, selain itu jiwa kanak2 kita seakan muncul lagi tiap wiken ajak anak jalan2 emaknya ikutan exited bgt kyk ke tempat2 wisata lah, staycation di hotel ramah anak, dll pusat kehidupan bener2 berubah menjadi terletak pada anak, tujuan hidup juga jd serasa jadi lebih jelas

Apalagi ya, itu sih

Semoga otak, pikiran rasional, realistis bisa seimbang dengan hati perasaan dan kasih sayang

Manjadi orang yg open minded bukan berarti kehilangan perasaan2 yg manusiawi


Catatan Gambar dr google
Ini utk case umum realita sangat bervariasi ada ortu yg toxic bgt dan ada anak yg durhaka bgt
profile-picture
profile-picture
profile-picture
triwinarti dan 3 lainnya memberi reputasi
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
aku termasuk yg dulunya berantem melulu sm emak krn sama2 keras.
begitu punya anak rasa sayang n hormat ke emak naik 1000%,
setelah rasain sendiri gmn rasa sayang aku ke anak
, jd mikir oh sedalam ini jg trnyata rasa sayang mama ke akuuuu.
duuuh nulis ini pun jd netes air mata saking terharu.

dulu pas nikah blum hamil2, ane blm ada keinginan kuat punya anak, dikasih syukur - engga jg gpp..
gt
eh pas dapet ini n rasain.
alhamdulillah bgt ya bisa rasain punya anak, sangat sangat indah, dulu ane pikir punya suami sebaik suami ane udh hal terindah dlm hidup ane, udh bersyukur n bahagia bgt saya.
eh ternyata punya anak lebih indah lg dong.

capeknya memang jauh lbh cape dr smua rasa cape yg pernah ane rasain.
tapi bahagianya pun jauh lbh bahagia dr smua rasa bahagia yg pernah ane alamin.
ga heran lah skrg knp banyak bgt orang sangat mengidam2kan anak atau mau nambah.
semoga yg sedang menunggu momongan bisa segera diberi kepercayaan juga emoticon-Angel
profile-picture
profile-picture
mozillafirefox dan lazyistj91 memberi reputasi
profile picture
orgasmax
tetap waspada suami baik didekat kita bisa jadi diluar liar...seperti thread yang dibuat entah siapa lupa lagi....( soalnya gua juga di kantor para suami kalo lagi ngumpul pada bahas selangkangan orang mulu...entah itu joke aja apa guys talk aja )
profile picture
lazyistj91
Iya banget kan sis ane jd mbayangin aktivitas keseharian kita dr bangun tdr ke tdr lagi itu yg dipikirnya simpel ternyata dulunya pas bayi kita ga bisa apa2 sama sekali ya ortu kita bersusah payah sekali dulu biar bs tidur ternyat harus dieyong dulu, skrg saya bisa makan nasi dan makanan padat krn jasa ibu yg sabar telaten ngajari makan dan naik tekstur,, mski dl makanan disembur2 lah, GTM lah.. Bahkn skrg sy bs bab bersihin sendiri krn ortu berjuang toilet training ,, dll pokoknya lah perintilan banget itu susah bgt pas skrg ngrasain jalaninnya,

Soal nambah anak kalau ane so far ane berpikir mampunya 1 anak dl sis dr segi mental ane, hub sm suami, finansial,dll mau liat dl nnti anak ane tumbuh spt apa smg baik2 saja dan sehat2 saja lumayan trauma jg sama hamil yg dulunya IUGR dan setaun awal yg super jungkir balik, mski y pngn sih emg ada bayi terus.. Kepolosanmya ketulusannya innocentnya dianggap jd org paling penting ama anak itu priceless bgttt dan jd penyemangat bgttt
Nice info gan
yang terpenting, mau sesibuk apapun orang tua sudah seharusnya tidak luput dalam menjaga anak. pastikan anak mendapatkan cukup kasih sayang. anak pun begitu, sebisa mungkin usahakan untuk selalu cerita dan terbuka dengan orang tua
yaitu hubungan sedarah :tepuktangan
saiya dulu mah mo ngapain di bebasin ma ortu
cuman diwanti2 kudu bisa jaga diri
mo nikah belom gawe juga di iyesin
yg penting dah mantep n niatnya untuk kebaikan



GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di