alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / Sejarah & Xenology /
SRI BADUGA MAHA RAJA PRABU SILIWANGI
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d53ce0fc0cad7279142b0db/sri-baduga-maha-raja-prabu-siliwangi

SRI BADUGA MAHA RAJA PRABU SILIWANGI


Raden Pamanah Rasa, kakek dari Syarif Hidayatullah (Sunan Gunung Jati) dalam konteks Sunda-Siliwangi-Padjajaran merupakan episode The Last Kujang di abad XVI. Sosok pemimpin Sunda yang muncul dari latar kesedihan dinasti terdahulu, dengan kharisma yang merambat ke seantero Nusantara, tak terkecuali tatkala kepulauan ini terjamah para pendatang dari Eropa. Sosok raja Sunda yang berkarakter ‘teuas peureup lemes usap, pageuh keupeul lega awur’ yaitu kepemimpinan yang memiliki keteguhan dalam berprinsip dengan tetap menjunjung tinggi makna welas asih, serta memiliki jiwa yang bersahaja yang tetap memikirkan keadilan dan kesejahteraan bagi rakyatnya. Dialah sosok raja besar yang diakui oleh beragam keyakinan.
Prabu Siliwangi atau Sri Baduga Maharaja, penguasa Kerajaan Pajajaran dalam berbagai sejarah yang dimuat dalam literatur memang seorang penganut agama Hindu yang taat. Silsilah leluhurnya juga beragama Hindu mengingat waktu itu agama yang populer di Nusantara adalah Siwa-Buddha (Hindu-Buddha).

Dialah sosok raja besar yang diakui oleh beragam keyakinan.
Raden Pamanah Rasa atau dalam cerita pantun dikenal dengan nama Mundinglaya Di Kusuma atau Sunan Pagulingan ketika posisinya menjadi Rama adalah putra Sunan Prabu Dewa Niskala atau Ningrat Kancana bergelar Adipati Kertabumi ketika memegang posisi sebagai Ratu Galuh atau Prabu Anggalarang ketika menjadi Raja Sunda di Pakujajar. Ketika berdiam di Cirebon Girang, Prabu Anggalarang bergelar Ki Gedeng Singapura.

Setelah terjadinya Perang Bubat, bukan saja menggagalkan pernikahan Mayong Wuruk (Hayam Wuruk) dengan Dyah Pitaloka Citraresmi, Raden Purwa Andayaningrat atau Hyang Bunisora yang ketika menjadi Mahapatih Pakuan dikenal dengan nama Mahapatih Anapaken atau Batara Guru Niskala Wastukancana memindakan Kerajaan Galuh dari Panjalu ke Lawang Gintung dengan nama Galuh Anyar atau Kerajaan Pakujajar. Sementara Adipati Kertabumi atau Ningrat Kancana atau ketika berasa di Muntur/Panjalu dikenal dengan nama Prabu Di Muntur, pindah ke Jonggol mendirikan Kerajaan Subang Larang. Di Kerajaan Subang Larang inilah Ningrat Kancana bergelar Ki Gedeng Singapura. Kerajaan ini diperuntukan untuk putra mahkotanya yaitu Raden Pamanah Rasa.
Semasa Kerajaan Pakujajar yang berdiri di atas falsafah negara yaitu Negara Kerta Bumi, posisi Ratu dipegang oleh Ningrat Kancana atau Dewa Niskala, sedangkan posisi Resi dipegang oleh Rahyang Kancana atau Prabu Susuk Tunggal atau Sang Haliwungan yang ketika di Jawa bernama Mayong Wuruk atau Hayam Wuruk. Kerajaan Pakujajar tidak lama berdiri karena hadirnya Amuk Murugul atau Adipati Nangganan yang menginginkan posisi Rama Agung. Obsesis Amuk Murugul ini diwujudkan dengan upaya mengadudomba dua saudara yaitu Prabu Anggalarang dengan Prabu Susuk Tunggal. Akibat dari fitnah inilah kemudian muncul Perang Cogreg. Sebagai akibatnya kedudukan Prabu Anggalarang dari posisi Ratu dan menurunkan Prabu Susuk Tunggal dari posisinya sebagai Resi, kemudian memindahkan pusat pemerintahan dari Lawang Gintung ke Sumedang Larang dengan nama Pakuan Pajajaran.
Sebelum peristiwa ini Raden Pamanah Rasa yang waktu itu posisinya masih sebagai Putra Mahkota Kerajaan Galuh, pernah saling berhadapan dengan Amuk Murugul yaitu dalam peristiwa sayembara yang diselenggarakan oleh Ki Gedeng Tapa penguasa di Cirebon Girang, untuk memperebutkan putrinya Nyai Subang Larang. Sayembara ini dimenangkan oleh Raden Pamanah Rasa yang menyamar menjadi Raden Sunu sebagai perwakilan wilayah Surantaka. Kemudian keduanya menikah. Ini merupakan pernikahan kedua bagi Raden Pamanah Rasa, karena sebelumnya setelah menaklukan Harimau Putih atau Giling Wesi dari Kerajaan Harimau, telah menikah dengan Nyai Ambet Kasih atau Putri Buniwangi, putri Ki Gedeng Sendang Kasih penguasa di Surantaka yang tak lain adalah adik Raja Galuh (ayah Raden Pamanah Rasa), Prabu Anggalarang. Pernikahan Raden Pamanah Rasa dengan Nyai Ambet Kasih merupakan wujud cinta yang telah lama bersemi, karena sejak kecil sebenarnya Raden Pamanah Rasa dididik dan diangkat putra oleh Ki Gedeng Sendang Kasih.
Kegemaran Raden Pamanah Rasa mengembara, menyebabkan posisi sebagai Surantakan ditinggalkan dan diurus oleh Nyai Ambet Kasih. Baru setelah turunnya Prabu Anggalarang dari posisi Ratu dan memindahkan pusat Kerajaan ke Sumedang Larang dengan nama Pakuan Pajajaran, Raden Pamanah Rasa menerima jabatan sebagai Raja Pakuan Pajajaran.
Datangnya Portugis ke Malaka menjadi pekerjaan berat bagi Raden Pamanah Rasa dalam posisi sebagai Raja Sunda. Ekspedisi Portugis yang datang ke Malaka dengan persenjataan modern (menggunakan senapan dan meriam) bukan tandingan para datuk di Nusantara yang pada saat itu masih menggunakan senjata tradisional. Misi ekspedisi Portugis yang datang untuk menjalin hubungan perdagangan dengan raja-raja di Nusantara ternyata menyimpan misi rahasia yaitu penyebaran agama katolik. Keadaan ini juga membuat bingung para datuk karena ternyata misi dagang itu dipersenjatai lengkap seperti layaknya pasukan atau angkatan perang. Tentu saja ketika para datuk di Malaka bertekuk lutut, mereka dipaksa untuk menyampaikan ajaran agama baru itu. Inilah yang kemudian membuat bingung para datuk, sebab Nusantara pada saat itu telah menganut agama islam. Ketika dalam pertemuan, akhirnya para datuk menyetujui niat ganda pasukan Portugis itu dengan catatan mendapat persetujuan dari Raja Sunda yang pada saat ini sedang dipegang oleh Raden
Pamanah Rasa. Pernikahan ketiganya dengan Nyai Kentring Manik Mayang Sunda putri Prabu Susuk Tunggal. Pernikahan ini sebagai pertanda disatukannya Kerajaan Galuh dan Kerajaan Sunda.

Akhirnya utusan Portugis dibawah pimpinan Laksamana Bungker bertemu dengan Raden Pamanah Rasa bergelar Sri Baduga Maharaja, di suatu tempat ketika sedang mencangkul. Tentu saja utusan Portugis merasa heran bagaimana mungkin seorang Raja Sunda yang demikian dikagumi para datuk di Nusantara ternyata hanya seorang tukang berkebun. Utusan Portugis memang tidak tahu bila Raden Pamanah Rasa sedang menyamar. Utusan Portugis itupun menyampaikan niatnya. Raden Pamanah Rasa bersedia untuk hadir di Malaka. Sebelum pergi ke Malaka, Raden Pamanah Rasa melakukan sowan ke Banten Girang, kepada seorang guru agama yaitu Tubagus Hasanudin putra Amuk Murugul atau ketika masih di Jawa Timur dikenal dengan nama Damar Wulan. Sowannya Sri Baduga atau Raden Pamanah Rasa merupakan perwujudan kesederajatan antara Sunda dan Islam. Missi Raden Pamanah Rasa sebagai Raja Sunda ke Malaka juga mewakili negeri-negeri islam di Nusantara pada saat itu seperti Malaka, Goa, Aceh dan negeri lainnya.
Raden Pamanah Rasa memimpin delegasi islam di Malaka menghadapi perwakilan Portugis. Diskusi panjang terjadi karena berubahnya niat Portugis yang awalnya ingin berdagang, kemudian mengemban misi agama. Raden Pamanah Rasa meminta perwakilan Portugis itu menyatakan dengan tegas apa yang dikatakan perwakilan itu merupakan kebijakan Ratu di negerinya. Raden Pamanah Rasa menolak menyebaran agama karena di Nusantara sudah menganut islam, tapi bila ingin berdagang dengan tangan terbuka negeri-negeri di Nusantara. Akhirnya Portugis mengakui bila tujuan utamanya adalah berdagang, sehingga dipersilakan membuka kantor perwakilan dagang di Nusantara. Ketika Portugis memilih perwakilan dagang di Malaka, dengan tegas Raden Pamanah Rasa menolak karena daerah itu sudah cacat hukum. Sebab sebelumnya Portugis sudah mengerahkan pasukan bersenjata untuk mengintimidasi para datuk. Akhirnya disetujuilah kantor perwakilan dagang Portugis itu di ujung timur Nusantara.
Sepulang dari Malaka, Raden Pamanah Rasa tidak kembali ke Pakuan Pajajaran melainkan ke Gunung Gede, menyambut kedatangan saudaranya yang memegang surat suci dari Ratu Sunda. Di tempat inilah kemudian diikrarkan untuk pembagian kekuasaan. Sejak saat inilah Gelar Siliwangi mulai dipergunakan.
Sementara kisah Prabu Siliwangi saat beliau hendak menyerang Pesantren yang di pimpin seorang ulama yang fasih Al Qur'an yaitu Syekh Quro atas perintah ayahandanya Prabu Anggalarang.
Syekh Quro adalah seorang ulama yang menghafal Alquran atau hafidz. Beliau juga dikenal sebagai ulama yang ramah, penyebar agama Islam di Tanah Sunda yang baik.
Namun, syiar agama Islam yang dilakukan Syekh Quro ditentang oleh penguasa Pakuan Pajajaran waktu itu, yaitu Prabu Anggalarang, ayah Raden Pamanah Rasa. Utusan sudah diperintahkan untuk mengusir Syekh Quro, tapi menemui kegagalan.
Bahkan, seorang tokoh yang disegani, Ki Gedeng Tapa justru menitipkan putrinya untuk dididik oleh Syekh Quro agar menjadi wanita yang salehah. Putri Ki Gedeng Tapa lantas dibawa ke Negeri Champa di mana Syekh Quro dibesarkan di sana.
Putri Ki Gedeng Tapa bernama Dewi Subang Larang. Saat tiba di Pakuan Pajajaran, mereka lantas mendirikan tempat ibadah di Karawang dan kembali memperjuangkan syiar agama Islam.
Lagi-lagi Prabu Anggalarang menentangnya karena ulama tersebut berhasil mempengaruhi rakyat Pakuan Pajajaran yang beragama Hindu untuk masuk Islam. Lantas diutuslah putra sang prabu sendiri yang bernama Raden Pamanah Rasa.
Raden Pamanah Rasa inilah yang kelak bergelar Prabu Siliwangi. Dia diminta ayahnya, Prabu Anggalarang untuk menghancurkan Syekh Quro, pengikut dan ajarannya.
Namun tanpa diduga, Pangeran Pamanah Rasa terpikat dengan suara lantunan ayat suci Alquran yang dibacakan Dewi Subang Larang. Dadanya bergetar mengagumi keindahan ayat suci Alquran.
Lantunan itu berbunyi, “la ilaha illallah” yang berarti tidak ada Tuhan kecuali Allah. Sang pangeran pun mengurungkan niatnya mengusir Syekh Quro dan justru ingin menemui seorang wanita yang melantukan ayat suci Alquran tersebut.
Prabu Pamanah Rasa kemudian berniat meminang wanita yang diketahui santri Syekh Quro bernama Dewi Subang Larang itu. Putri Ki Gedeng Tapa itu mau diajak menikah Raden Pamanah Rasa dengan dua syarat, yaitu mahar lintang kerti jejer seratus dan kelak anak-anaknya yang lahir dijadikan raja.
Lintang Kerti Jejer Seratus adalah pusaka yang diminta Dewi Subang Larang sebagai syarat jika Pangeran Pamanah Rasa atau Prabu Siliwangi hendak menikahinya. Ini sejarah yang terjadi pada zaman Kerajaan Sunda Galuh atau Pakuan Pajajaran Pasundan sekitar abad ke-15.
Lintang Kerti Jejer Seratus bukanlah pusaka berupa keris, kujang, tombak atau senjata lainnya pada zaman kerajaan. Pusaka itu merupakan pasemon, perumpaan dari tasbih yang berisi seratus biji.
Artinya adalah sebuah perhiasan yang harus dipahami oleh hati, jiwa dan pikirannya. Jika hal itu dapat dia wujudkan melalui hati dan jiwanya, maka Nyai Subang Larang akan menerima lamaran Prabu Siliwangi yang saat itu masih seorang pangeran Pemanah Rasa.
Nyai Subang Larang adalah anak Ki Gedeng Tapa yang waktu itu dititipkan kepada seorang ulama penyebar agama Islam di Tanah Sunda bernama Syekh Quro. Dewi Subang Larang menjadi santrinya beliau yang datang dari negeri Champa.
Arti dan makna sesungguhnya Lintang Kerti Jejer Seratus adalah tasbih di mana Prabu Siliwangi harus memeluk agama Islam jika ingin menikahi Dewi Subang Larang. Karena pada waktu itu, Raden Pemanah Rasa yang beragama Hindu berniat menggagalkan penyebaran agama Rasul di Tanah Sunda atas perintah ayahnya, Prabu Anggalarang.
Namun, Prabu Siliwangi terketuk hatinya setelah mendengar kalimat tahlil berbunyi “La ilaha illallah” yang dilantunkan Nyai Subang Larang, serta berniat menikahinya.
Tapi syaratnya dia harus masuk agama Islam yang disimbolkan dengan pusaka atau perhiasan Lintang Kerti Jejer Seratus yang tak lain adalah tasbih sebagai sarana untuk berdzikir, mengingat Allah.
Syarat itu dipenuhi oleh Prabu Siliwangi. Hal itu yang lantas membuat sang prabu memeluk ajaran Rasulullah Muhammad SAW, yaitu Islam.
Selain Lintang Kerti Jejer Seratus, Dewi Subang Larang juga memberikan syarat yang kedua, yaitu kelak anak-anaknya harus dijadikan sebagai raja.
Syarat itu juga dipenuhi. Dari Nyai Subang Larang, Prabu Siliwangi punya anak yang namanya tersohor dan legendaris itu.
Pertama, Pangeran Walangsungsang atau Cakrabuana yang kemudian pergi ke Cirebon untuk memperdalam agama Islam di sana. Beliau juga menyebarkan agama dan mendirikan kerajaan di sana.
Kedua adalah Rara Santang. Dari putri sang prabu ini lahirnya Sunan Gunung Jati yang merupakan satu di antara anggota Dewan Wali Sangha atau Walisongo. Jadi Sunan Gunung Jati adalah cucu Prabu Siliwangi.
Ketiga adalah Raden Kian Santang yang dikenal sakti mandraguna. Beliau dikenal juga sebagai Prabu Sangara atau Syekh Sunan Rohmat Suci.
Melalui sarana pusaka Lintang Kerti Jejer Seratus sebagai syarat dari Nyai Subang Larang itulah, agama Rasulullah Muhammad SAW menyebar pesat di Tanah Pakuan Pajajaran Pasundan.
Syarat itu diterima Prabu Pamanah Rasa! Mereka akhirnya menikah dan diberikan keturunan yang namanya tersohor di seluruh penjuru dunia, yaitu Raden Walangsungsang, Nyi Rara Santang dan Raja sangara yang dikenal dengan Kian Santang!
Setelah naik tahta menjadi raja, Raden Pamanah Rasa dikenal dengan gelaran Prabu Siliwangi atau Sri Baduga Maharaja. Ketiga anaknya itu semuanya memeluk agama Islam seperti ibundanya, Nyai Subang Larang.
Wallahu'aklambhissowab..
Sesungguhnya segala kebaikan adalah datangnya dari Allah dan jika ada kekhilapan mohon di maafkan...
Semoga bermanfaat



Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
sekedar meluruskan.

Sri Baduga Maharaja berbeda dengan Prabu Siliwangi.
Prabu Siliwangi hanyalah raja saga/raja mitos (tokoh fiktif) yang besar kemungkinan terinspirasi oleh sosok Prabu Niskala Wastu Kancana, raja agung ketika Sunda-Galuh bersatu (atau boleh gw namakan: United Kingdom of Pajajaran). emoticon-Stick Out Tongue tahtanya ditandai oleh Carita Parahyangan sebagai negeri yang makmur dan sejahtera, sang Prabu juga dikenang oleh pengabdian yang luar biasa dari rakyat Sunda. dalam Prasasti Batu Tulis tertulis nasab Sri Baduga Maharaja yang merupakan anak dari Rahyang Niskala dan cucu dari Prabu Niskala Wastu Kancana. sedangkan Sri Baduga Maharaja aka Sang Ratu Jayadewata adalah raja terakhir Sunda. dan jangan salah, justru Kerajaan Sunda mencemaskan kehadiran Islam dan pengaruhnya yang berkembang luas dari Demak yang akhirnya berhasil menghancurkan Daha, juga telah menghancurkan setiap sendi pemerintahan Hindu Majapahit tahun 1517. bahkan, hanya Blambangan di tepi timur Jawa, dan Sunda di bagian barat yang masih tetap mayoritas beragama Hindu di Jawa. Sementara itu, di tanah Sunda, pengaruh Muslim mulai merambah kerajaan dan dalam Carita Parahyangan, ini disebut salah satu ancaman oleh "musuh alit" (musuh halus). Carita Parahyangan mengelompokkan dua kubu musuh Pajajaran, yaitu "musuh ganal" (musuh kasar, yang merupakan ancaman dari pasukan negara asing yang selalu siap melakukan invasi ke Sunda) dan "musuh alit" (musuh halus, yang merupakan ancaman dari Muslim yang dianggap merusak melalui pencucian otak/indoktrinasi kepada agama baru yang nantinya melawan kewibawaan sang raja).

yang menarik, di masa pemerintahan Sri Baduga Maharaja, salah satu penjelajah Eropa ternama pernah menghadap langsung kepada sang raja dan meminta izin menetap, yaitu Tomé Pires dari Portugis. itulah sebabnya Tomé Pires sangat lengkap menulis tentang deskripsi Kerajaan Pajajaran, sekaligus ketegangan antara Muslim Jawa dengan Hindu Sunda, dalam memoarnya Suma Oriental. ini bukan pertama kalinya orang Eropa menghadap para raja di Jawa. sebelumnya ada Odorico da Pordenone (Odorico Mattiussi) dari Italia, seorang kardinal Katholik Roma dari Ordo Fransiskan yang menghadap raja Jayanegara di Majapahit. kedua peristiwa ini terjadi jauh sebelum VOC hadir. seabad setelah itu, banyaknya pelancong Eropa datang ke Jawa, tidak melulu Portugis Spanyol dan Belanda, begitu juga Denmark dan Norwegia. ada juga yang sudah memulai hubungan bilateral, salah satunya Sultan Ageng Tirtayasa dari Banten yang pernah berkirim surat ke Raja Frederick III dan Christian V dari Denmark terkait perdagangan lada dengan meriam dan mesiu. hubungan ini terputus setelah Banten takluk oleh VOC.
profile-picture
profile-picture
comrade.frias dan kutil75 memberi reputasi
Diubah oleh tyrodinthor
Quote:


emoticon-Shakehand2

Siliwangi berasal dari kata “Silih” yang berarti menggantikan dan “Wangi” yang merujuk kepada tokoh Prabu Wangi.  Jadi Siliwangi adalah yang menggantikan Prabu Wangi. Prabu Wangi adalah Maharaja Niskala Wastukancana, sehingga Siliwangi merupakan penerus dari raja tersebut.
Dari mulai Maharaja Niskala Wastukancana sampai keruntuhan kerajaan di tahun 1579, Kerajaan Sunda (yang di situs ini kemudian diteruskan dengan nama Kerajaan Pajajaran) terdapat 7 nama raja yang pernah berkuasa. Jadi sampai disini, ada 7 nama yang bisa jadi merupakan Prabu Siliwangi yang disebut dalam kisah-kisah.

Pengganti langsung dari Niskala Wastukancana adalah Dewa Niskala, namun dari beberapa kisah yang ditemui mengenai Prabu Siliwangi, biografi Dewa Niskala sama sekali berbeda dengan kisah-kisah tokoh Prabu Siliwangi. Yang sangat-sangat mendekati karakter Prabu Siliwangi justru Jayadewata yang merupakan penerus dari Dewa Niskala.

Sehingga beberapa peneliti sejarah mengungkapkan bahwa istilah “pengganti” ini bukan “pengganti” dalam arti penerus langsung, tapi “pengganti” dalam artian memiliki ciri yang sama dengan objek yang digantikan.

Seperti yang kita tahu bahwa Niskala Wastukancana dan Jayadewata adalah 2 tokoh yang membawa kerajaan mencapai puncak kejayaan dan dicintai rakyat Sunda.

Namun, di beberapa kisah pantun serta cerita lisan yang ada, raja-raja lain setelah Jayadewata pun memiliki karakter dan cerita yang sama dengan Prabu Siliwangi (meskipun secara kuantitas, kisahnya jauh lebih sedikit dibandingkan kemiripan kisah Prabu Siliwangi dengan Jayadewata).
profile-picture
tyrodinthor memberi reputasi
Diubah oleh m0buh41


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di