alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / ... / SINDOnews.com /
Keluhkan Asap, Pengendara di Kota Pekanbaru Gusar
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d53bf27b84088233d246434/keluhkan-asap-pengendara-di-kota-pekanbaru-gusar

Keluhkan Asap, Pengendara di Kota Pekanbaru Gusar

Keluhkan Asap, Pengendara di Kota Pekanbaru Gusar

PEKANBARU - Kota Pekanbaru masih terdampak kabut asap. Hingga saat ini titik api kebakaran hutan di Riau masih belum teratasi. Berdasarkan data yang dikeluarkan oleh pihak Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Pekanbaru Selasa (13/8/2019) pagi masih ada ada 167 titik panas atau hotspot di Riau.

Ke-167 hostpot yang terdapat di Riau tersebut berada dilevel confidence diatas 50 persen. Lokasinya tersebar di beberapa daerah di antaranya Bengkalis 15, Kepulauan Meranti 8, Kampar 3, Dumai 4, Pelalawan 21, Rokan Hilir 61, Rokan Hulu 1, Siak 14, Indragiri Hilir 27 dan Indragiri Hulu 13.

Kondisi itu membuat Kota Pekanbaru masih diselimuti kabut asap. Meski demikian pantauan pada papan Indeks Standar Pencemaran Udara (ISPU) yang berada di Jalan Jenderal Sudirman menunjukkan kualitas udara di Kota Pekanbaru berada di level sedang.

Baca Juga:

Melihat kondisi ini masyarakat Kota Pekanbaru sangat berharap agar persoalan kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di beberapa daerah di Riau dan menyebabkan kabut asap hingga ke Kota Pekanbaru segera bisa diatasi. Mengingat saat ini sudah banyak yang tekena ISPA akibat dampak kabut asap yang melanda Pekanbaru belakangan ini.

"Kita berharap persoalan kabut asap ini segera bisa diatasi, jangan sampai peristiwa kabut asap parah pada tahun 2015 silam terulang kembali. Karena kasihan akan banyak warga yang akan jadi korban, yang pertama itu anak-anak sekolah. Jika kondisi kabut asap makin parah otomatis sekolah akan diliburkan," ujar Indra salah seoarang Warga Jalan Air Dingin, Marpoyan Damai, Selasa (13/8/2019).

Tidak hanya itu, Indra yang sehari-hari beraktivitas sebagai ojek online ini mengaku sudah merasakan langsung dampak kabut asap, di antaranya mata perih dan sesak dan tenggorokan yang kering.

"Jangankan anak-anak, kita aja yang orang dewasa sangat merasakan dampak kabut asap ini. Yang paling terasa itu mata sangat perih apa lagi kalau keluar pagi-pagi sekali. Makanya kita berharap sekali lagi kepada pemerintah dan semua intansi terkait bisa saling berkoordiansi, bekerja maksimal untuk mengatasi persoalan kabut asap di Riau," harap Indra. (Kominfo9/RD3)


Sumber : https://daerah.sindonews.com/read/14...sar-1565768266

---

Kumpulan Berita Terkait :

- Keluhkan Asap, Pengendara di Kota Pekanbaru Gusar Bapenda Kobar: Swiss Belinn Pangkalan Bun Nunggak Pajak Hingga Rp4 Miliar

- Keluhkan Asap, Pengendara di Kota Pekanbaru Gusar Keluhkan Asap, Pengendara di Kota Pekanbaru Gusar

- Keluhkan Asap, Pengendara di Kota Pekanbaru Gusar Harga Cabai Rawit di Pangkalan Bun Kian 'Pedas', Per Kilogram Rp120 Ribu

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di