alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Ini Dia 3 Pelajaran Bisnis dari Kasus Net TV
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d52830b2f568d473e1f4b1f/ini-dia-3-pelajaran-bisnis-dari-kasus-net-tv

Ini Dia 3 Pelajaran Bisnis dari Kasus Net TV

Ini Dia 3 Pelajaran Bisnis dari Kasus Net TV

Akhirnya manajemen Net TV mengakui terkait adanya efisiensi jumlah karyawan setelah doterpa rumor pemutusan hubungan kerja (PHK) massal belakangan ini.

Para karyawan secara sukarela diminta untuk mengundurkan diri demi perampingan organisasi.

Baca juga : Pabrik Garmen Bangkrut, Ratusan Karyawan Belum Terima Haknya

Penyebabnya jelas: kinerja bisnis dan keuangan Net TV masih mengecewakan. Bahkan sejak tahun lalu, penyandang dana Indika Group resmi mundur alias pecah kongsi dengan pengelola Net TV.

Net TV didirikan oleh Wishnutama, figur brilian dalam industri televisi, yang dulu juga sempat membuat TransTV berjaya dengan aneka programnya yang memukau.

Baca juga : 2 Pabrik Akan Tutup, Sekitar 2.000 Pekerja Berpotensi Kena PHK

Mungkin karena ingin lebih bebas menyuarakan idealisme dan visi-nya, Wishnutama memilih mundur dari TransGroup, dan kemudian mendirikan sendiri stasiun televisi dengan nama NET TV. Penyandang dananya adalah Indika Group yang menyediakan dana hingga triliunan rupiah.

Namun setelah berjalan lebih dari enam tahun sejak berdiri tahun 2013, ternyata kinerja bisnis dan keuangan Net TV tidak sesuai harapan. Rating-nya masih kalah jauh dengan stasiun televisi lain. Alhasil pendapatan iklan juga seret.

Baca juga : Konten NET TV Bermutu, Tapi Kalah dengan Tukang Bubur Naik Haji

Pada sisi lain, biaya yang dikeluarkan sangat masif. Termasuk investasi untuk menggunakan teknologi High Definition TV yang amat mahal. Teknologi HD ini yang bikin kualitas gambar Net TV paling bagus dibanding stasiun televisi lainnya.

Sejak November tahun lalu, Wishnutama juga sudah tidak menjabat sebagai CEO Net TV, sebuah pertanda bahwa visi dia dianggap tidak lagi kompatibel dengan kepentingan bisnis dan keuangan Net.

Belum pasti bagaimana konsep dan masa depan bisnis Net TV setelah terjadi kasus kemunduran bisnis ini.

Namun dalam tulisan kali ini, saya ingin mengajak Anda semua untuk menelisik tiga pelajaran bisnis yang bisa kita petik dari kasus kegagalan bisnis Net TV ini.

3 pelajaran bisnis ini bisa diaplikasikan dalam arena bisnis lain, dan tidak hanya terbatas dalam bisnis televisi. Mari kita bedah satu demi satu.

Pelajaran Bisnis #1 : Salah dalam Membidik Target Market

Sejak awal, program NET TV memang sudah didesain untuk kalangan menengah atas yang tinggal di kota-kota besar. Konsep programnya mengarah pada target market kaum profesional (kelas premium) yang tinggal di kota-kota besar Indonesia.

Target market yang cerdik sejatinya, sebab jadi berbeda dengan target market TV lainnya yang lebih menyasar kelas menengah ke bawah yang tinggal di desa atau kota-kota kecil Indonesia.

Problem besarnya adalah ini: target market yang dibidik NET TV sudah direbut habis oleh YouTube, Instagram Stories dan layanan TV streaming seperti Netflix, Hooq, Iflix.

Dengan kata lain, target market NET TV sudah lenyap, atau makin kecil populasinya. Sebab sebagian besar sudah melakukan migrasi besar-besaran ke layar hape demi menyimak YouTube, IG atau Netflix.

Dan itu petaka bagi sebuah bisnis. Ibaratnya Anda mau menjual produk, namun potensi pasarnya sudah tidak ada. Jualan Anda tidak akan laku, karena tidak ada lagi pembelinya.

Yang kelam : layanan program NET TV sejatinya lumayan bagus. Konsepnya kreatif. Sentuhan tangan dingin Wishnutama sebagai sang jenius kelihatan sekali dalam beragam acara Net TV.

Namun produk yang bagus tetap tidak akan laku, kalau dijual pada pasar yang kosong melompong. Ibaratnya, Anda jualan produk hebat namun di pasar yang sudah seperti rumah hantu. Sudah lama tidak ada penghuni dan pengunjungnya.

Itulah pelajaran marketing yang amat penting dari kasus NET TV. Saat Anda salah menentukan segmen pasar dan target market, maka bisnis Anda akan kolaps.

Kesalahan Net TV adalah memilih target market kelas premium yang sudah lama enggan menonton layar televisi.

Sebaliknya, target market terbesar bisnis TV itu adalah orang-orang yang masih suka nonton sinetron Tukang Bubur Naik Haji, Cinta Fitri atau Tukang Ojek Pengkolan.

Dana iklan triliunan ada dalam sinetron seperti itu, bukan dalam konsep program yang dibuat oleh NET TV.

Akibatnya : pendapatan iklan Net TV seret, dan akhirnya terus mengalami kerugian karena biaya opersional TV sangatlah tinggi.

Pelajaran Bisnis #2 : Idealisme dan Passion adalah Bullshit.

Wishnutama adalah figur kreatif dalam industri televisi. Dia punya idealisme dan passion untuk menghadirkan layanan program TV yang kreatif dan tidak abal-abal. Dan dia sebenarnya sangat berhasil dalam hal ini.

But business is business.

Business is all about making money.

Kalau produk yang Anda jual sudah sesuai passion dan visi Anda, namun kemudian tidak ada yang mau beli, lalu keluargamu mau makan apa?

Dulu saat di Trans TV, visi dan passion Wishnutama bisa berkibar, namun tetap ada rambu bisnis dari sang pemiliknya yakni CT (Chairul Tanjung). Jadi ada kombinasi yang pas : ada program kreatif yang bagus, namun ada juga program yang memang ditujukan untuk mendapat uang.

Sebab pada akhirnya, uang juga yang bisa membuat semua operasi bisnis bisa terus berjalan. Kalau tidak ada profit, ya akhirnya akan bubar jalan.

Pelajarannya adalah : kombinasikan passion dengan profit dan market demand.

Kombinasi maut akan terjadi saat passion dalam bidang yang kita geluti, juga ternyata memiliki potensi pembeli yang banyak, dan karena itu bisa hasilkan profit yang maknyuss.

Saat Anda terlalu memburu passion personal, dan gagal melihat potensi pasar, maka Anda akan terpelanting menjadi sang pujangga yang kesepian dan jatuh miskin.

Pelajaran Bisnis #3 : Kompetisi Digital yang Makin Kompleks

Yang membuat babak belur NET TV ini ternyata bukan pesaing tradisional dari sesama staisun televisi lainnya. Sebab seperti yang diulas di depan, segmen pasar mereka berbeda.

Namun ternyata pesaing yang menghantam bisnis NET TV datang dari tempat yang sangat powerful, yakni kekuatan layar hape yang makin variatif kontennya.

Youtube, IG Stories dan Netflix adalah pesaing disruptif yang menghancurkan potensi bisnis Net TV. Dan kekuatan digital players itu terlalu tangguh untuk dilawan.

Pelajarannya : dalam era digital disruptif seperti saat ini, potensi persaingan ternyata memang bisa datang dari arah yang tak teduga. Artinya bukan hanya datang dari pesaing tradisional atau dari pelaku bisnis yang sama.

Rival bisa datang dari mana saja.

Misal pesaing bank kelak bisa bukan sesama bank saja, namun juga dari layanan dompet digital dan peer-to-peer lending (layanan pinjam dana dari sesama pengguna internet).

Pesaing hotel datang dari AirBnB. Pesaing toko buku Gramedia datang dari Facebook dan Twitter (sebab orang sekarang lebih suka baca status FB atau Twitter, daripada baca buku bagus).

Kalau kata pakar manajemen Michael Porter, ancaman tidak hanya datang dari rival penyedia produk yang sama, namun juga datang dari “produk subtitusi” atau produk pengganti yang dirasa lebih memuaskan keinginan pelanggan.

DEMIKINLAH, tiga pelajaran bisnis yang bisa kita petik dari kisah kegagalan NET TV untuk menjadi stasiun televisi yang kreatif namun sekaligus profitabel.

Pelajaran bisnis ini berharga bagi pelaku bisnis lainnya.

Tiga pelajarannya adalah :

1. Jangan salah menentukan target market
2. Tanpa profit, passion adalah omong kosong.
3. Rival bisnis bisa datang kapan saja, dari arah yang tak terduga.
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Market nya salah sasaran
jualan azab aja murah laris manisemoticon-Cool
Tambahin gambar gan biar makin manteb tritnya. Analisisnya ane setuju emoticon-2 Jempol
"...Konten berbobot disajikan receh,

Konten receh disulap berbobot,

Kreatif penggaet subs dan iklan..."



Atta Halilintar
Content Creator
profile-picture
pengomon memberi reputasi


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di