alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Net Bangkrut ? Tayang Di Youtube Aja πŸ™„
4.43 stars - based on 7 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d5271dd28c9917db868609c/net-bangkrut--tayang-di-youtube-aja

Net Bangkrut ? Tayang Di Youtube Aja πŸ™„



Net Bangkrut ? Tayang Di Youtube Aja πŸ™„

Entah apa yang terjadi dengan NET TV, sebagai program dengan acara bergaya anak muda. Banyak kalangan mempertanyakan kenapa ada pemberhentian karyawan di tubuh NET walau disebutnya bukan PHK hanya pengunduran diri, dan mereka juga menolak dibilang BANGKRUT ? Bukan rahasia lagi tayangan yang banyak di cari oleh publik saat ini adalah tayangan tak mendidik, maka jangan heran bila Televisi Pendidikan Indonesia saja gulung tikar.

Nampaknya fakta di lapangan terhadap mereka yang lebih banyak dirumah dan nonton TV adalah ibu-ibu tukang nyinyir, serta ABG Alay yang sukanya ngeliat tokoh nyentrik seperti Atta Halilintar seharusnya NET memberikan porsi lebih untuk ngegosip para artis hmmm... di jamin deh tayangan NET akan laris manis namun tentu saja ampas, tak mendidik. Karena fakta yang ada berdasarkan data AC Nielsen rangking NET TV memang ada di urutan bawah, maka untuk urusan bisnis NET saat ini sedang kritis.

Net Bangkrut ? Tayang Di Youtube Aja πŸ™„

Bahkan rumor tentang Wishnutama yang tak lagi menjabat CEO bukan isapan jempol, ia digantikan oleh Deddy Sudarijanto. Nampaknya NET akan tetap ada namun akan merubah konteks dari isi tayangan, baik itu memulai dari ranah sinetron khas emak-emak, gosipin artis, atau acara musik khas Alay, bisa juga berubah ke arah news dan olahraga. Entahlah, namun yang jelas NET TV memang sedang berada di ujung tanduk.

Bahkan netizen yang julid pun menerka apa itu karma dari kasus Andre dan juga Nunung ? Entahlah sepertinya memang urusan rating NET yang memang hidup segan matipun tak mau. Lalu adalagi kicauan dari netizen agar NET beralih menjadi seperti T-Series, sebuah perusahaan besar di India yang selalu memberikan kontent full HD musik India. Hmmm nampaknya bisa saja NET TV menjadi sebuah channel di Youtube namun dengan kontent segar berbahasa asing dengan gaya khas dari anak muda.

Net Bangkrut ? Tayang Di Youtube Aja πŸ™„

Karena dunia youtube lebih cocok untuk anak muda, yang tinggal buka smartphone langsung deh nonton kontent yang mereka suka bisa saja NET mengulas game terkini, olahraga, History, Prank, Musik dan sebagainya namun di kemas apik dalam balutan sebuah perusahaan besar !! Bukan tak mungkin NET bisa menjadi T Series asal Indonesia.

Tapi nampaknya NET tetap akan bertarung menjadi sebuah tayangan di televisi, bila mereka fokus membuka channel youtube dan memanagenya dengan rapih hmmm pecinta Atta Halilintar bakal pindah haluan sepertinya 🀭

Net Bangkrut ? Tayang Di Youtube Aja πŸ™„

Nah bagaimana nih pendapat agan dan sista semua, silahkan komentar, beri TS cendol, follow, rate bintang 5, dan tentu juga jangan lupa share and like karena semua itu gratis !!Β 

emoticon-Wagelaseh

c4punk@2019

Gambar google
Referensi Disini dan Disini

Net Bangkrut ? Tayang Di Youtube Aja πŸ™„
Net Bangkrut ? Tayang Di Youtube Aja πŸ™„
Net Bangkrut ? Tayang Di Youtube Aja πŸ™„




profile-picture
profile-picture
profile-picture
achiever806 dan 15 lainnya memberi reputasi
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Quote:


Contohnye emak, tante dan kroni kroninya pasti milih nonton shitnetron. Tv di rumah di kudeta ama mereka ya jadilah kita ngalah ngedekem di kamar nontonin hape
profile-picture
profile-picture
profile-picture
hanadastore dan 4 lainnya memberi reputasi
profile picture
luv.you
Betul om, ini yg bikin net ga ada penonton.
Apalah daya kita ketika berhadapan dengan emak yang pengen nonton sinetron kebatinan. Maksudnya kalo lagi marah suara batinnya keluar, bibir gak gerak, mata sadis..

Market nya Net tv kalangan anak muda populasinya makin sedikit,udh banyak yg beralih ke YouTube,ig tv, Netflix dll.. produknya sih oke tp konsumennya ga ad sama aj boong
profile-picture
profile-picture
profile-picture
strangekl dan 3 lainnya memberi reputasi
profile picture
demull
Udah bnyk kok gan yg beralih ke digital emoticon-Wakaka
beli hak siar EPL / UCL + turnamen BWF level superseries full 1 musim tiap tahun
emoticon-Jempol
auto banyak yang nonton
profile-picture
profile-picture
profile-picture
jagotorpedo dan 2 lainnya memberi reputasi
profile picture
harkos
persentase orang kita yang suka nonton olahraga sama acara yang ga berbobot jauh kayanya gan, liat aja sekarang yg nayangangin BWF sama EPL juga ratingnya jauh dibawah film india emoticon-Wow

Quote:


Nah bener bingits Gan...
emoticon-Leh Uga
profile-picture
profile-picture
pangeran2013 dan Zedcool memberi reputasi
bacaan bagus dan harus di share biar pinter bareng 😘

3 Pelajaran Bisnis dari Kasus Kejatuhan NET TV
Menyusul rumor tentang PHK karyawan NET TV, akhirnya manajemen Net mengakui memang ada proses efisiensi jumlah karyawan. Para karyawan secara sukarela diminta untuk mengundurkan diri demi perampingan organisasi.

Penyebabnya jelas : kinerja bisnis dan keuangan Net TV masih mengecewakan. Bahkan sejak tahun lalu lalu, penyandang dana Indika Group resmi mundur alias pecah kongsi dengan pengelola Net TV.

Net TV didirikan oleh Wishnutama, figur brilian dalam industri televisi, yang dulu juga sempat membuat TransTV berjaya dengan aneka programnya yang memukau.

Mungkin karena ingin lebih bebas menyuarakan idealisme dan visi-nya, Wishnutama memilih mundur dari TransGroup, dan kemudian mendirikan sendiri stasiun televisi dengan nama NET TV. Penyandang dananya adalah Indika Group yang menyediakan dana hingga triliunan rupiah.

Namun setelah berjalan lebih dari enam tahun sejak berdiri tahun 2013, ternyata kinerja bisnis dan keuangan Net TV tidak sesuai harapan. Rating-nya masih kalah jauh dengan stasiun televisi lain. Alhasil pendapatan iklan juga seret.

Pada sisi lain, biaya yang dikeluarkan sangat masif. Termasuk investasi untuk menggunakan teknologi High Definition TV yang amat mahal. Teknologi HD ini yang bikin kualitas gambar Net TV paling bagus dibanding stasiun televisi lainnya.

Sejak November tahun lalu, Wishnutama juga sudah tidak menjabat sebagai CEO Net TV, sebuah pertanda bahwa visi dia dianggap tidak lagi kompatibel dengan kepentingan bisnis dan keuangan Net.

Belum pasti bagaimana konsep dan masa depan bisnis Net TV setelah terjadi kasus kemunduran bisnis ini.

Namun dalam tulisan kali ini, saya ingin mengajak Anda semua untuk menelisik tiga pelajaran bisnis yang bisa kita petik dari kasus kegagalan bisnis Net TV ini.

3 pelajaran bisnis ini bisa diaplikasikan dalam arena bisnis lain, dan tidak hanya terbatas dalam bisnis televisi. Mari kita bedah satu demi satu.

Pelajaran Bisnis #1 : Salah dalam Membidik Target Market
Sejak awal, program NET TV memang sudah didesain untuk kalangan menengah atas yang tinggal di kota-kota besar. Konsep programnya mengarah pada target market kaum profesional (kelas premium) yang tinggal di kota-kota besar Indonesia.

Target market yang cerdik sejatinya, sebab jadi berbeda dengan target market TV lainnya yang lebih menyasar kelas menengah ke bawah yang tinggal di desa atau kota-kota kecil Indonesia.

Problem besarnya adalah ini : target market yang dibidik NET TV sudah direbut habis oleh Youtube, Instagram Stories dan layanan TV streaming seperti Netflix, Hooq, Iflix, dkk.

Dengan kata lain, target market NET TV sudah lenyap, atau makin kecil populasinya. Sebab sebagian besar sudah melakukan migrasi besar-besaran ke layar hape demi menyimak Youtube, IG atau Netflix.

Dan itu petaka bagi sebuah bisnis. Ibaratnya Anda mau menjual produk, namun potensi pasarnya sudah tidak ada. Jualan Anda tidak akan laku, karena tidak ada lagi pembelinya.

Yang kelam : layanan program NET TV sejatinya lumayan bagus. Konsepnya kreatif. Sentuhan tangan dingin Wishnutama sebagai sang jenius kelihatan sekali dalam beragam acara Net TV.

Namun produk yang bagus tetap tidak akan laku, kalau dijual pada pasar yang kosong melompong. Ibaratnya, Anda jualan produk hebat namun di pasar yang sudah seperti rumah hantu. Sudah lama tidak ada penghuni dan pengunjungnya.

Itulah pelajaran marketing yang amat penting dari kasus NET TV. Saat Anda salah menentukan segmen pasar dan target market, maka bisnis Anda akan kolaps.

Kesalahan Net TV adalah memilih target market kelas premium yang sudah lama enggan menonton layar televisi.

Sebaliknya, target market terbesar bisnis TV itu adalah orang-orang yang masih suka nonton sinetron Tukang Bubur Naik Haji, Cinta Fitri atau Tukang Ojek Pengkolan.

Dana iklan triliunan ada dalam sinetron seperti itu, bukan dalam konsep program yang dibuat oleh NET TV.

Akibatnya : pendapatan iklan Net TV seret, dan akhirnya terus mengalami kerugian karena biaya opersional TV sangatlah tinggi.

Pelajaran Bisnis #2 : Idealisme dan Passion adalah Bullshit.
Wishnutama adalah figur kreatif dalam industri televisi. Dia punya idealisme dan passion untuk menghadirkan layanan program TV yang kreatif dan tidak abal-abal. Dan dia sebenarnya sangat berhasil dalam hal ini.

But business is business.

Business is all about making money.

Kalau produk yang Anda jual sudah sesuai passion dan visi Anda, namun kemudian tidak ada yang mau beli, lalu keluargamu mau makan apa?

Dulu saat di Trans TV, visi dan passion Wishnutama bisa berkibar, namun tetap ada rambu bisnis dari sang pemiliknya yakni CT (Chairul Tanjung). Jadi ada kombinasi yang pas : ada program kreatif yang bagus, namun ada juga program yang memang ditujukan untuk mendapat uang.

Sebab pada akhirnya, uang juga yang bisa membuat semua operasi bisnis bisa terus berjalan. Kalau tidak ada profit, ya akhirnya akan bubar jalan.

Pelajarannya adalah : kombinasikan passion dengan profit dan market demand.

Kombinasi maut akan terjadi saat passion dalam bidang yang kita geluti, juga ternyata memiliki potensi pembeli yang banyak, dan karena itu bisa hasilkan profit yang maknyuss.

Saat Anda terlalu memburu passion personal, dan gagal melihat potensi pasar, maka Anda akan terpelanting menjadi sang pujangga yang kesepian dan jatuh miskin.

Pelajaran Bisnis #3 : Kompetisi Digital yang Makin Kompleks
Yang membuat babak belur NET TV ini ternyata bukan pesaing tradisional dari sesama staisun televisi lainnya. Sebab seperti yang diulas di depan, segmen pasar mereka berbeda.

Namun ternyata pesaing yang menghantam bisnis NET TV datang dari tempat yang sangat powerful, yakni kekuatan layar hape yang makin variatif kontennya.

Youtube, IG Stories dan Netflix adalah pesaing disruptif yang menghancurkan potensi bisnis Net TV. Dan kekuatan digital players itu terlalu tangguh untuk dilawan.

Pelajarannya : dalam era digital disruptif seperti saat ini, potensi persaingan ternyata memang bisa datang dari arah yang tak teduga. Artinya bukan hanya datang dari pesaing tradisional atau dari pelaku bisnis yang sama.

Rival bisa datang dari mana saja.

Misal pesaing bank kelak bisa bukan sesama bank saja, namun juga dari layanan dompet digital dan peer-to-peer lending (layanan pinjam dana dari sesama pengguna internet).

Pesaing hotal datang dari AirBnB. Pesaing toko buku Gramedia datang dari Facebook dan Twitter (sebab orang sekarang lebih suka baca status FB atau Twitter, daripada baca buku bagus).

Kalau kata pakar manajemen Michael Porter, ancaman tidak hanya datang dari rival penyedia produk yang sama, namun juga datang dari β€œproduk subtitusi” atau produk pengganti yang dirasa lebih memuaskan keinginan pelanggan.

DEMIKINLAH, tiga pelajaran bisnis yang bisa kita petik dari kisah kegagalan NET TV untuk menjadi stasiun televisi yang kreatif namun sekaligus profitabel.

Pelajaran bisnis ini berharga bagi pelaku bisnis lainnya.

Tiga pelajarannya adalah :

1. Jangan salah menentukan target market
2. Tanpa profit, passion adalah omong kosong.
3. Rival bisnis bisa datang kapan saja, dari arah yang tak terduga.

Source : Blog Strategi Manajemen
profile-picture
profile-picture
fadahoy dan rhodrey memberi reputasi


×
GDP Network
Beritagar β€’ Bolalob β€’ Garasi β€’ Historia β€’ IESPL β€’ Kincir β€’ Kurio β€’ Opini β€’ Womantalk
Β© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di