alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / Dunia Kerja & Profesi /
Dari Supir Taksi Ke Dunia Trading - Dari 3 jt Menjadi 180 jt
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d4e87c009b5ca22aa750b3f/dari-supir-taksi-ke-dunia-trading---dari-3-jt-menjadi-180-jt

Dari Supir Taksi Ke Dunia Trading - Dari 3 jt Menjadi 180 jt

Dari Supir Taksi Ke Dunia Trading - Dari 3 jt Menjadi 180 jt

Berinvestasi di pasar saham dapat dilakukan oleh siapa saja. Bahkan, seorang pengemudi dapat menghasilkan jutaan rupee dengan berinvestasi di pasar modal. Bagaimana ceritanya?

Percaya diri. Istilah Warren Edward Buffet sebagai investor, pengusaha, dan dermawan Amerika Serikat mungkin cocok untuk dua investor individu ini.

"Untuk menjadi investor yang sukses, Anda perlu membebaskan diri dari ketakutan dan keserakahan orang-orang di sekitar Anda, bahkan jika itu sulit, jadi percayalah pada kemampuan yang Anda miliki," kata Buffet.

Aab Abdullah, seorang pengemudi Uber yang berusia 49 tahun, adalah seorang sopir taksi Blue Bird. Orang yang tidak memiliki anak bukanlah pedagang saham atau ahli yang berkualitas.

Awalnya, dia adalah sopir taksi biasa. Pria berkulit rata-rata yang tinggal di Citeureup, Bogor, sama sekali tidak mengenal dunia pasar keuangan.

Ketika dia ditempatkan di depan gedung Bursa Efek Indonesia sekitar satu setengah tahun yang lalu, dia memiliki seorang penumpang dari sana. Sebagai sopir, ia terbiasa berbicara dengan penumpang, bahkan tentang tindakan.

Penumpang itu dengan susah payah menjelaskan kehalusan pasar modal global. Dia menyarankan Aab untuk menyiarkan acara radio tentang masalah musik yang saling terkait sebagai hiburan di dalam kendaraan.

Sejak itu, Aab tertarik untuk belajar tentang saham dan pasar modal. Tak lama setelah itu, ia kembali untuk penumpang dari gedung Bursa Efek.

Saat itu, di BEI, ada 'Yuk! Hemat stok. Penumpang menjelaskan setelah ditanyai oleh Aab tentang 'Yuk! Simpan tindakan. Aab disarankan untuk menghadiri acara tersebut karena hari berikutnya adalah hari terakhir.

Menurut saran para penumpang, Aab akhirnya memasuki kabin 'Yuk! Simpan stok pada hari terakhir. Dia bingung dengan jumlah stan dengan nama-nama perusahaan yang tidak dia kenal.

Sebagai klien dari bank Syariah Mandiri, ia kemudian pergi untuk berdiri Mandiri Sekuritas. Aab hanya tahu merek 'Bank Mandiri', dia mendekati titik penjualan Mandiri Sekuritas.

Para pemimpin Mandiri Sekuritas menanggapi pertanyaan Aab tentang investasi ekuitas dan pasar modal. Meskipun dia tidak mengerti, Aab hanya menyetujui. Sampai akhirnya bertanya bagaimana dan bagaimana berinvestasi di saham.

Ketika agen Mandiri Sekuritas meminta ponsel Aab untuk memantau pergerakan barang, dia menunjukkan ponsel polifonik yang hanya bisa mengirim SMS dan telepon. Dianjurkan bagi Aab untuk membeli smartphone jika Anda ingin memantau fluktuasi harga saham dalam investasi.

Tiga bulan lalu, Aab sudah memiliki smartphone murah. Dia memanggil petugas Mandiri Sekuritas untuk mendaftar sebagai klien. Dia juga menyisihkan Rp3 juta sebagai modal untuk membuka piutang.

Sebulan kemudian, akun klien Aab di Mandiri Sekuritas selesai. Dia menerima penjelasan dan pesan dari petugas, "Jika hijau dijual, merah tahan."

Saham pertama yang dibeli oleh Aab adalah PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. Dia membeli saham WIKA yang kemudian terus memerah selama tiga minggu. Sebuah pesan yang dikirim oleh pejabat Mansek untuk menahan investasinya ketika sahamnya berwarna merah dipegang teguh oleh Aab.

Tiba-tiba, aksi WIKA menjadi hijau. Dia kemudian menghubungi broker untuk menjual saham WIKA. Tapi, pialang menyarankan untuk menyimpannya sementara, hingga akhirnya ia mendapat untung yang cukup pada saham WIKA. Aab kemudian melepas saham WIKA dan memperoleh 300.000 IDR dari Rp 3 juta sebagai hasil awal.

Dalam debutnya sebagai investor, Aab sakit-sakitan. Dia memutuskan untuk mengundurkan diri sebagai pilot Blue Bird. Tapi, broker Mansek memprotes keputusan untuk meninggalkan posisinya sebagai sopir taksi.

"Berinvestasi dalam saham bukanlah pekerjaan utama, Anda harus memiliki pekerjaan utama," kata Aab, meniru broker Mansek saat itu.

Benar-benar basah, Aab menganggur selama enam bulan setelah mengundurkan diri dari pilot Blue Bird. Dia rajin bergabung dengan kelas pelatihan saham yang diadakan oleh Mansek. Aab semakin ingin berinvestasi di pasar modal.

Dengan modal Rp3 juta dan terus selesai, Aab akhirnya mendapatkan laba yang layak. Dia kemudian bertemu mitra Uber, layanan taksi online.

Mitra Uber kemudian menawarkan diri untuk menjadi pengemudi menggunakan mobil sewaan atau ingin menggunakan mobilnya sendiri. Aab berpikir keras, dia ingin punya mobil sendiri agar lebih fleksibel.

Dia berkonsultasi dengan broker Mansek dan menghitung portofolionya. Akhirnya, Aab mengeluarkan 40 juta IDR dari akun efeknya untuk memajukan mobil.

Mobil Agya adalah pilihan dengan uang muka (DP) sebesar 40 juta Rp. Ia membeli sebelum Idul Fitri tahun ini. Setelah Idul Fitri, ia bergabung dengan Uber sebagai mitra.

Aab sekarang memegang portofolio sebesar 180 juta rupee di Mandiri Sekuritas. Portofolio tersebut menjadi milik setelah 1,5 tahun sebagai investor ritel dan ditarik dari 40 juta rupee untuk mobil DP.

"Saya menghitung bahwa satu bulan bisa menghasilkan 1 juta rupee jika, dalam tiga bulan, saya bahkan mencapai 20 juta rupee, saya tidak pernah menarik semua portofolio saham, setengah dari yang harus ditransfer ke Tindakan lain: Harus bersabar, saya hanya bekerja untuk anak-anak, "katanya.

"Negosiasi saham itu mudah. Itu benar, saya sudah mengalaminya sendiri, selama kita fokus pada kelas perdagangan, itu penting, dan jika kita sudah berinvestasi, kita tidak perlu mengambil uang kita cepat. investasikan saja "pesan Aab saat menerima hadiah.


Quote:


Dari Supir Taksi Ke Dunia Trading - Dari 3 jt Menjadi 180 jt
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di