alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
[ASK + STORY] Susahnya Buat Usaha Bareng Adik Sendiri. Minta Solusi Gan :(
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d4caeac337f936cbf658ba1/ask--story-susahnya-buat-usaha-bareng-adik-sendiri-minta-solusi-gan

[ASK + STORY] Susahnya Buat Usaha Bareng Adik Sendiri. Minta Solusi Gan :(

Halo agan agan kaskus, newbie disini emoticon-Baby Boy
Gw ingin bertanya sekaligus bercerita dengan agan agan semua.
Maaf kalo trit ini terlalu panjang ya gan emoticon-Malu (S)


Awalnya gw seorang pengangguran, 4 bulan gw mencari pekerjaan, apply sana sini, sayangnya belum juga dapat pekerjaan, rasanya lebih gampang cari kerja waktu gw kuliah dulu, gw berhenti dari tempat kerja gw karna dulu gw kuliah di bandung, sekarang gw di batam . Dapat kerjaan juga gajinya kecil banget cuma bisa mencukupi makan gw sebulan, apalagi biaya hidup di batam serba mahal, dan gw ga bisa nabung.
karna tidak tahan, Gw menemukan ide untuk membuka usaha clothing line, karna dulu pekerjaan gw adalah designer di salah satu usaha printing, tapi sayangnya modal gw ga cukup buat produksi kaos di konveksi,
Akhirnya gw memberanikan diri meminjam uang orang tua gw untuk produksi yang nanti untungnya akan gw bagi 2 dengan orang tua gw sampai lunas, tapi orang tua gw tidak ada respon.. gw ga ambil hati, dan gw tetap lanjutin pekerjaan gw, sambil gw ngerjain kerjaan2 freelance buat nambah uang jajan gw.
Akhirnya ga lama setelah itu orang tua gw bilang ke gue mau buat perusahaan tour and travel, perusahaan ini berbentuk PT, dan berbadan hukum.
Gw ditunjuk sbg direktur dan adik gw ditunjuk sbg komisaris, hubungan gw dan adik gw baik2 aja, cuman selama ini gw merasa kalau adik gw lebih dispesialkan orang tua dibanding gw, tapi gw tidak pernah mengambil hati, gw mengalah sebagai abang.
Akhirnya tidak lama setelah itu, adik gw mengikuti salah satu seminar tour and travel dan itu tanpa sepengetahuan gw, setelah seminar,adik gw kasih penjelasan tentang paket paket yang di tawarkan di seminar itu ke bapak gw, bapak gw langsung setuju dan daftar bareng adik gw untuk mengambil paket usaha tour and travel dan itu tanpa sepengetahuan gw juga, bapak gw bayar ke agen itu 12 juta yang katanya bakal dapat website dan aplikasi seperti Tr*veloka atau T*ket.com (tiket ya bukan tok*t hehe 😁) bisa pesen tiket pesawat, hotel, kereta api, token listrik, pulsa dll.
Singkat cerita, Bapak gw menghubungi gw untuk langsung ngurusin semua izin, dari NPWP, SITU, SKU, Dll, dan gw langsung kerjain, lengkap dengan plang kantor, stempel, kop surat, logo perusahaan, dan ke notaris.
Sampai akhirnya semua izin hampir lengkap dan SK Mentri udah keluar, Adik gw minta gw buat desain logo aplikasi, Disitu gw seneng dan bercampur kaget karna bisnis tour and travel ini bakalan berbentuk aplikasi dan website padahal gw kira sistem reservasi bakalan offline dulu, tanpa pikir panjang gw langsung desain logo itu, setelah logo selesai, gw tanya ke adik gw, kapan aplikasi itu selesai, berapa biaya yang dibayar, semua detil nya, Adik gw cuman jawab nunggu balasan email dari developernya, akhirnya gw tunggu,
Tapi setiap kali gw ketemu bapak gw, bapak gw selalu menanyakan kapan website dan aplikasi selesai ke gw padahal gw tidak tau menau tentang pembuatan website dan aplikasi tsb,
Akhirnya gw tanya ke adik gw kapan aplikasi selesai, dia masih jawab tunggu balasan email dari developer nya, gw emang bukan orang yang paham tapi gw tau kalo klien dengan developer aplikasi berkomunikasi dengan email sangat aneh padahal lewat chat juga bisa tanpa harus lewat email, dan disitu gw tanya gimana sih sistemnya, katanya dalam waktu 7 hari udah selesai, kok udah 2 minggu lebih belum selesai2, Gw sedikit protes karna pesan developer tanpa sepengetahuan gw padahal perusahaan ini dijalankan bersama dan gw direkturnya.
Akhirnya dia cerita ke gw, pas ikut seminar itu, dia ditawarin paket distributor dari salah satu perusahaan, sistemnya bayar 12 juta untuk jadi member dan bakalan dapet website dan aplikasi seperti situs reservasi di internet, katanya banyak member yang sukses ikut program itu, dan biasanya kalo udah jadi member bisa rekrut member lagi dan bayar ke kita.
Disitu gw curiga,
Pertama, untuk pembuatan aplikasi dan website yang se lengkap itu, gw rasa 12 juta ga cukup, sedangkan fitur di situ udah lengkap kaya tr*veloka.
Kedua, gw langsung buka website pusat dari program yang adik gw maksud, di halaman awal ada gambar buku bertuliskan "cara cepat dan mudah menjadi kaya dari bisnis tour and travel", dan gw pelajari gimana sistemnya, disitu gw mulai bepikir, "Lah ini mah kaya MLM, bisa member get member, dan di website itu persis dengan halaman website MLM yang gw pernah baca cara promosinya, disitu gw liat testimoni ada member yang penghasilannya ratusan juta perbulan, dan pastinya pusatnya jauh lebih kaya dong? Gw cek alamatnya dan gw buka di google map view, tenyata cuma ruko dan itu keadaan rukonya (maaf) kurang meyakinkan.
Kemudian, gw cek aplikasinya, dan ternyata jumlah download cuma 1k+ dan tidak ada review sama sekali. Terus gw liat lagi ternyata harga di website bukan 12 juta, melainkan 7,5 juta diskon dari 30 juta, lah kok beda?.
Sebenarnya gw ga mau langsung suudzon kalo ini penipuan atau MLM, tapi dari hati gw gelisah dan ga yakin sama program yang menjanjikan kaya mendadak dan mudah kaya gini, tapi gw ga langsung ngecap kalo ini penipuan, dan gw pikir oke mungkin nanti aplikasinya jadi, tapi kedepannya pasti akan ada masalah, atau aplikasi tidak sesuai dengan ekspetasi yang bapak gw idamkan

Waktu perjalanan pulang beli makan berdua sama adik gw,
Akhirnya gw sampaikan ke gelisahan gw ke adik gw tentang yg gw pelajari itu, adik gw bilang kalo program ini sudah terpercaya dan bisa dipertanggungjawabkan,
Gw juga bilang, "Kalau mau buka usaha sama2, harusnya keputusan juga dibuat sama2 karna gw direktur, dan gw juga ngurusin izin perusahaan, masa gw tau kalo kita bikin aplikasi setelah jauh hari lu pesen,
Setidaknya kan bisa kita pelajari sama2 agennya gimana, kalo ini penipuan gimana?"

Adik gw langsung balas dengan nada tinggi

"Yaudah kalo lu ga percaya bilang ke bapak, kalo ini penipuan, kasih tau yang benernya gimana"

Gw balas

"Lah gw kan nanya sama lu kalo ini penipuan gimana, gw cuma mau kalaupun bukan gw yg daftar membernya, setidaknya lu kasih laporan ke gw semua yg lu daftar, detil nya, sistemnya, kalo lu orangnya teliti harusnya lu nanya2 dulu ke gw dan bisa dirundingkan bersama, Lu ikutan seminar aja ga laporin ke gw gimana seminarnya, lu diam2 aja, tau2 langsung pesen"

Adik gw jawab
"Karna bapak yg nyuruh langsung ambil aja paket itu, dan gw daftarnya juga sama bapak, ya lu tanya sama bapak lah"

Gw :

"Kenapa lu ga inisiatif menghubungi gw dulu sebelum lu pergi pesen sama bapak? Lu tau sendiri kan bapak ga paham sama programnya? Kan lu yang ikut seminar"

Adik gw dengan gampangnya jawab begini :
"Ya karna gw kira yg ngurus perusahaan ini cuma gw dan elu ga ikutan"

Disitu gw emosi, Padahal dari awal orang tua gw mau buka usaha itu orang yang pertama kali disampaikan niatnya itu gw bukan dia, dan yang tandatangan di notaris itu gw juga tanda tangan, bukan dia doang.
Gw yg desain perusahaan, gw ngurusin izin, gw bolak balik keliling kota seolah2 ga ada artinya.
Suasana pun makin memanas, dan tiba2 adik gw teriak "Anjing!" Ke gw, disitu gw merasa sangat tidak dihormati sebagai abang, gw negur supaya dia paham kalau keputusan bukan ditangan dia doang, gw juga nyucurin keringat buat perusahaan ini, Gw mencoba untuk tegas ke adik gw tapi respon yg gw dapet kurang ajar spt itu.

Sesampainya dirumah, gw dengan adik gw masih ribut, kebetulan ada ibu dirumah dan bapak gue di luar kota, disitu gw jelaskan keluhan gw ke ibu gw, tapi adik gw ikutan ngomong juga, dan malah jadi ribut di depan ibu gw, disitu yang emosi bukan gw doang, tapi adik gw juga,
Ibu gw malah kaya memihak ke adik gw, seolah2 gw sengaja cari ribut sama adik gw, semua pendapat dan keluhan gw ga ada satupun di nilai sama ibu gw, disitu gw dibilang egois, maunya menang sendiri, padahal gw cuma kasih tau yg benernya gimana, akhirnya gw telfon bapak gw dan gw jelasin keluhan gw, kalo gw juga harus terlibat dalam keputusan, bukan dia doang, dan respon nya sama aja, gw dibilang ga sabaran, ga bersyukur udah dikasih kepercayaan ngurus perusahaan, padahal dari awal gw ga pernah berniat buat minta perusahaan, gw cuma mau pinjem duit buat produksi kaos yang duitnya bakalan gw balikin lagi, gw ga masalah ga hidup seperti orang kaya,ga punya mobil, yg penting gw punya penghasilan dan gw bisa nyicil rumah, masalah mobil dan barang lain urusan nanti, cuma sekedar itu impian gw, tapi gw dibilang egois, gw dibilang ga percayaan sama bapak gw. Bapak gw minta telpon di alihkan ke adik gw, disitu dia sampaikan alibi2 tentang agen itu yang lambat pengerjaannya. Tau apa yang dia blg ke bapak gue?

"pak, coba cari di google ciri2 orang yang takut ditipu karna tidak ngerti tentang tour and travel

Asli gw SAKIT HATI Habis habisan gan, ga tau lagi harus berkata spt apa lagi, tiba tiba gw langsung ga habis pikir sama adik gw sendiri kaya gitu, mentang2 baru ikut seminar sekali sudah merasa paham dengan tour and travel.
Dan pas gw protes karna adik gw bicara spt itu, eh ibu gw masih tetap bela dia.
Besoknya bapak gw udah balik dari luar kota, dan bapak gw, ibu gw, adik gw. ngobrolin tentang perusahaan, sesangkan gw DIKACANGIN.
Ibu gw dengan adik gw ngobrol, sedangkan ibu gw ga mau negur gw, bapak gw ga mau negur gw, gw ga mau suudzon, tapi gw merasa sangat DIPOJOKIN sama keluarga gw sendiri.
Semuanya seolah2 balik seperti keadaan waktu gw dan adik gw waktu masih sekolah dulu, perlakuan ortu gw ke adik gw tidak seperti perlakuan ke gw, dari kecil gw merasa kasih sayang orang tua gw berat sebelah, contohnya dulu waktu lulus SMA gw mau ikut seleksi angkatan udara bapak gw ga kasih karna bapak gw maunya gw di arsitek atau sipil, atau politik. Sedangkan adik gw lulus SMA langsung dibawa seleksi ke ST*P sekolah pelayaran itu gan, bolak balik batam - jakarta (tetep ga lulus) orang tua gw ngabisin duit berjuta2 nemenin dia dan ngusahain dia supaya masuk ST*P (tetep ga lulus). Itu cuma salah satu contoh, tapi gw sama sekali tidak pernah protes ke ortu gw tentang kasih sayang yang berat sebelah.

Jujur gw tau kalau disini gw seperti tidak dewasa ribut sama saudara gw sendiri, dan gw sebagai abang harusnya ngalah, tapi yg jadi masalah, gw dan adik gw udah sama2 dewasa, dan harusnya ngerti kalau mau berusaha sama2 keputusan harus sama2, dan gw berhak negur adik gw kalo ada yang salah, karna adik gw bukan anak kecil lagi, dan gw juga berhak dihormati sama adik gw.
Disini bukan berarti gw mau berebut perusahaan sama adik gw, gw cuma mau keputusan dibuat sama2, bukan diam2, dan gw mau adik gw lebih komunikatif sama gw tentang apa yg dia urus, jadi gw juga tau apa perkembangannya, dan bisa cari tau agennya gimana, kantornya gimana sama2, jadi kalo ada kecurigaan bisa sama2 mikirin backup plan yang lain, bukan dengan buat keputusan sepihak seperti itu.
Gw bener2 ga terima diteriakin anjing oleh adik gw sendiri, gw ga terima orang tua gw cuma mau dengarin kata2 dia bukan kata2 gw, padahal gw juga berhak berpendapat. gw kecewa dibilang egois ingin menguasai perusahaan ini, padahal gw maunya gw sama adik gw bekerja sebagai tim, dan saat ini gw bener2 merasa dipojokin sama keluarga gw yg ga mau negur gw.
Demi Allah, gw ga pernah minta kepercayaan buat ngejalanin perusahaan sebesar ini, gw cuma mau pinjem duit 2 juta buat produksi kaos secukupnya yang nanti untungnya bisa gw bagi dua sama orang tua gw,
Tapi yaudah lah, gw udah dewasa, tentang orang tua berat sebelah mungkin bisa gw kesampingkan, yang jadi masalah, gw dicap buruk sama orang tua gw sendiri, gw dianggap tdk bisa diandalkan padahal gw juga nyucurin keringat buat bikin orang tua gw senang kalo gw juga berusaha. Gw susah payah mikirin logo yang ga norak dan beda dari yang lain, gw susah payah cari ide buat perusahaan ini, dan gw tulis satu2.
Dan sekarang gw akhirnya berpikir, kalau dapat proyek dari orang tua ya begini, sepertinya gw mau mundur dari perusahaan ini, dan gw mau kerja lagi, kumpulin duit buat buka usaha kaos tanpa harus minjem sama ortu lagi, biarlah adik gw yg dapat perusahaan itu, biar gw berusaha cari kebahagiaan gw sendiri dengan cara gw sendiri.
Gw ga percaya dengan kata2 "cara mudah menjadi kaya dengan cepat" karna bagi gw jadi kaya itu harus dengan proses dari kecil ke besar bukan langsung instant.

Sejauh ini cuma itu yang bisa gw cerita gan, kalo ada yang kurang nanti gw tambah lagi sambil jawab respon dari agan2. dan ini pertanyaan dari gw:

1. Apakah sikap gw yg ingin adik gw lebih teliti dan lebih detil sama gw seperti itu salah? Dan apakah sikap gw ingin adik gw menghormati gw sebagai abang itu salah?

2. Menurut agan, Kecurigaan gw tentang program itu masuk akal ga sih?

2. Gw bener2 pemula di bidang perusahaan kaya gini, Apa sih gan perbedaan sebenarnya dari tugas direktur dan komisaris? Apakah hal yang gw lakuin itu cocok dgn tugas yg harus gw lakuin dan apakah tugas adik gw itu cocok sebagai seorang komisaris?

3. Salah atau tidak kalau gw berpikir sepertinya gw harus mundur dari jabatan dan gw serahkan semuanya ke adik gw?
Gw merasa kaya gw ga mau pegang perusahaan yg bergantung dari orang tua, dan perusahaan yg berjalan bareng adik gw sedangkan hubungan gw sama adik gw ya kaya gitu gan. Gw merasa, belum mulai aja udah masalah kaya gini, apalagi kedepannya? Gw ga mau jadi anak manja dan lebih baik gw berusaha sendiri tanpa ada ikut campur orang tua dan keluarga gw..

4. Bisa ga sih gan direktur mengundurkan diri? Sedangkan perusahaan belum sepenuhnya berjalan.

Itu dulu pertanyaannya gan, nanti gw tanya lagi, makasih buat agan2 yang sudah membaca dari awal sampai akhir.
emoticon-2 Jempolemoticon-2 Jempolemoticon-2 Jempol
Salam kenal ya gan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ziont dan 3 lainnya memberi reputasi
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
share pemikiran aja ya,

Pngn dihargai dan diajak diskusi jg normal lah ya aku rasa tinggal lihat dari lawan agan (maaf ya gan) mau apa ga diajak diskusi tukar pikiran dan pendapat..

Kalau lihat dari cerita agan sih rasanya mundur jauh lbh baik cuma ya ttp aja sih ada ribut sama keluarga lagi pasti nya.

Skrng balik ke agan lagi, ada passion ga utk jalanin usaha ini.?? kalau ada passion ya agan mulai belajar2. Tapi kalau dlm hati agan jalanin usaha ini kyk kepaksa ya jangan krna mungkin nnti hasil nya ga maximal.
Quote:


Lu abg n curhat panjang kayak cewek ? emoticon-DP
Gk salah nih ?

Lu urus pendirian sampe pengesahan PT gimana dulu kalau memang lu sendiri yg urus ?
Kamu dan keluarga kamu gak tahu apa2 soal bisnis. Ini usaha sudah pasti gagal, modal hilang, itu jelas penipuan. Cuman gara2 ikut seminar langsung bayar duit, bego banget.

Kamu mau angkat kaki, ya silakan, karena mau nama kamu ditaruh sebagai direktur pun, itu perusahaan gak bakal menghasilkan. Mana uda bikin npwp segala, sementara tar urus bangkrut gak gampang (pengalaman kk ipar gw yg usaha gagal, tapi masih dpt surat cinta dari KPP).

Tapi, kamu juga belum cukup berhasil jadi orang. Masak duit 2 juta saja mesti minjem ke orang tua, umur berapa kamu!? emoticon-Gila Setidaknya kamu gak bego-bego amat dan maen pinjol.

Kamu jadi domisili di mana? Batam? Punya motor? Kalo domisili di Jakarta sudah jangan gengsi, daftar ojol saja, sesial-sialnya sehari dapat 100rb, sehoki-hokinya 300rb. Sudah ada tabungan, hengkang dari rumah, bikin tuh usaha kamu (ini juga gw yakin pasti gagal, usaha gak segampang cocot dan mimpi).
Skrg kl km mau tinggalin usahanya, apa km tega & siap dicaci maki ortu?
1. Jawab nya tidak dan tidak.
2. Sangat masuk akal sekali.
2 yang satu lagi nya. Direktur dan komisaris terutama sangat berbeda dari pendapatan nya. Direktur masih mendapatkan gaji dengan sedikit deviden. Sedangkan komisaris secara penuh pendapatan nya berasal dari deviden. Selain itu juga komisaris turut andil dalam menentukan besaran deviden dan gaji yang di terima direktur.

(Atau kalau direkturnya bandel protes mulu bisa di pecat oleh komisaris lho emoticon-Ngakak )

3. Jawabnya antara salah dan tidak salah. Secara langsung dan kasat mata serta secara logis, ente memang tidak salah. Tetapi perhitungan akhir nya tetap ente yang salah.
Orang tua ente mungkin hanya tidak sanggup menjelaskan kenapa mereka membela adik ente. Di kasus ini, semata bukanlah membahas persoalan bisnis. Tetapi secara lebih jauh menurut ane ini adalah sebuah persoalan keluarga.

Bergelar anak semata untuk berbakti...
Bergelar saudara semata untuk menjaga...

Cobalah renungkan menurut kedua kalimat di atas, ...

Ente langsung akan paham bahwa ente di vonis salah bukan karena pandangan ente tentang perusahaan...

Ente di vonis salah karena ente belum menjalankan kedua kalimat yang ane sebutkan di atas...

Selanjut nya jangan coba memberi bantahan ke ane bahwa ente merasa sudah berbakti pada orang tua ente dan juga merasa sudah menjaga saudari ente...

Karena kalau ente bilang begitu, arti nya ente masih belom faham...

Karena kalau ente bilang begitu, arti nya sebetulnya ente masih belom jadi anak berbakti dan belom jadi saudara yang menjaga...

Seperti sebuah pepatah lama...

Saling Asah...
Saling Asih...
Saling Asuh...

emoticon-Bingung
profile-picture
route16 memberi reputasi
wakwakwawkwakawkwak selamat ente berhasil dikibulin jadi kambing congek~

1.tidak salah
2.masuk akal
3.direktur itu kacung,komisaris duduk2 cantique
4.ya.kasih semuanya.urus pengunduran diri lu biar adek lo yg kurang ajar itu tau diri dan kena batunya.kurang ajar kayak gt sm kakak.
4.sayangnya ga bisa jaenal,itu perusahaan harus dissolve dulu,bubar,klo bentuknya pt.klo bentuknya cv,lu bisa limpahin tanggung jawab ke ibu bapak lo yg udah numbalin lo.

makanya sekolah jaenal.lu minta sekolah aja.dr sekolah itu kan lu dapet jajan,dari jajan itu lu bangun usaha lu sendiri.klo gt diinjek2 gpp.rengganglah sm adek lo biar dia tau diri.ntar biar tuhan tunjukin orang belagu ga bisa kemana2 klo ga dengerin kakaknya.
lippo? sampoerna? mayapada? etc etc

apa bukan adik kakak bapak anak tuh yg bikin ?
Salah satu peraturan dalam berbisnis adalah: Jangan berbisnis dengan keluarga. Karena dalam bisnis pasti suka ada masalah. Dan ketika ada masalah pasti jadi renggang hubungannya. Jika berbisnis dengan anggota keluarga, tidak hanya hubungan bisnis yang jadi renggang, tapi hubungan keluarga juga.

Saran saya, udah enggak usah ikut campur lagi dalam usaha itu lagi. Buat usaha sendiri aja, kalaupun kerja sama dengan teman ataupun orang lain. Lihat saja bagaimana mereka menjalankan bisnis tersebut. Kalaupun dimintain tolong lagi, tidak perlu terlalu antusias lagi karena sudah tahu responnya begitu.
elu kek anak burung yg baru netes dah disuruh terbang.
belajar dulu, maen yg jauh.
masalah adek lu yaudah biarin aja urus hidup masing2.
mending lu jalan sendiri dah.
Panjang ya.
Sebenarnya sich klo perusahaan start up itu perlu quick decision.
Permasalahannya klo quick decision nya blunder.
Aq juga kadang blunder n make mistakes pas di projek.
Blunder bisa macam2 ya, ditipu vendor,budget tekor, add cost,, gak ada man power dll.
Tapi keblunderan/mistske mu itu anggap aja cost untuk pelajaran.
Aq gak mau nyalahin adik or ayah mu yg ketipu.
Anggaplah lagi apes.
Uang hilang.
Nah sekarang mendingan kalian berempat dinginin kepala masing2.
Jangan kebawa ego masing2.
Setelah cooling down, kalian pikirin lagi mau diapain usaha kalian.
Coba aja dianalisa kerugian mu.
Sering rembukan bareng.
Apalagi klo usaha keluarga.
masih freelance2 gan? ya udah nabung aja dlu gan, klo cukup modal bisa buka usaha
ane jg ga gitu ngerti sih usaha kayak gituan, tp klo hubungan sodara emng ga sehati dan sejiwa ya ga bisa diajak kerja sama. ane punya banyak sodara dan cuma 2 yg bisa ane percaya
Ya udah jgn trlalu diambil hati, bapak ente lebh percaya adek ente itu krn bapak ente sangat excited dengan usaha adek ente yg inisiatifnya tinggi gitu, dan ngarep besar ke adek ente
Wkwkwkwk Masa direktur ga megang duit 2 juta?

Lo kok kalah sama kuli macem gue si ?
Quote:

Tidak. Itu wajar kok.

Quote:

Ya emang program tipu2. Ente sekeluarga udah kena tipu. Adik ente udah kebrainwash MLM. Sudah nggak ada harapan lagi kalau sudah berani sama saudara. Di mana2 MLM kaya gitu bikin renggang hubungan teman, saudara.

Quote:

Ya kalau perusahaan cem milikmu ya nggak ada pekerjaan spesifik dan memang masih srabutan, niat bikin kan untuk usaha bareng sama adikmu kan tujuan ortumu? Yang penting jalan aja sudah bagus.

Quote:

Kelihatannya ente juga gak punya passion di bisnis. Meladeni adik sendiri masih kaya gitu apalagi kalau meladeni customer yang rewel, belum lagi kalau berhubungan dg orang2 yang memang niat jahat.

Quote:

Secara legal sudah banyak kan dibahas di atas. Kalau mau bikin usaha ya usaha aja sendiri. Kalau kelakukan adikmu seperti itu juga malah merusak hubungan dengan semuanya. Udah usaha yang lain aja, itung2 memperbaiki hubungan dengan saudara. Besuk lama-lama juga sadar adikmu kalau ditipu bisnis MLM. Saat ini masih gengsi dan terbuai mimpi sama seperti korban2 MLM.

Quote:

Ok semoga usahanya lancar, dan hubungan dengan saudara kembali baik. Jangan lupa update.
Diubah oleh suhartojaya
baru mulai udah ada direktur ama komisarisnya segala emoticon-Ngakak:
1. menurut ane wajar banget karena sebagai pemimpin perusahaan ya ente kudu tau semua seluk beluk yang terjadi di perusahaan sekecil apapun, apalagi baru ngerintis.
2. SANGAT MASUK AKAL. ibaratnya, ngapain lu bikin aplikasi lagi kalo di trave**** aja udah lengkap semua? belom lg ada tike*.*om dan sebagainya, buat apa? gak seharusnya fokus di app. ane sih malah deteksi ada fraud.
3. SANGAT BENER. ngapain bertahan kalo pendapat ente sebagai pemimpin aja ngga dihargai? cabut gan. gak semua keluarga itu baik.
4. kalo ini ane kurang paham secara hukum bisnis yak, coba dibicarakan ke ahlinya.


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di