alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / ... / IDNTimes /
Gak Mau Putus Meski Pacar Bad Boy? Hati-hati Superhero Syndrome
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d4c0cfae83c72732556de1e/gak-mau-putus-meski-pacar-bad-boy-hati-hati-superhero-syndrome

Gak Mau Putus Meski Pacar Bad Boy? Hati-hati Superhero Syndrome

Gak Mau Putus Meski Pacar Bad Boy? Hati-hati Superhero Syndrome

Samarinda, IDN Times - Pasanganmu sering berbohong, suka menunda, marah meledak-ledak bahkan kasar secara fisik dan verbal, tapi kamu masih bertahan? Dengan alasan, kamu yakin dia bisa berubah suatu saat nanti.

Jika yakin pasangan bisa berubah karena usahamu, boleh jadi kamu terkena superhero syndrom (SS) biasa disebut juga savior complex. Sederhananya, sindrom tersebut merupakan suatu kepercayaan atau kemampuan diri menyelamatkan seseorang atau sekelompok orang dari suatu masalah atau memperbaiki kondisi orang tersebut. Hal ini bisa terjadi dalam konteks kehidupan apa pun, termasuk pekerjaan, lingkup sosial, dan terutama hubungan romantis. 


1. Superhero Syndrome bentuk kasih sayang yang berlebihan
Gak Mau Putus Meski Pacar Bad Boy? Hati-hati Superhero Syndrome
"Perlu dipahami bahwa menjalani hidup berpasangan yang sehat itu, dasarnya adalah hubungan yang saling menyenangkan satu sama lain,” kata Wahyu Nhira Utami, psikolog klinis RSUD AW Sjahranie Samarinda. 

Bicara tentang SS, lanjut dia, umumnya dialami oleh perempuan. Tetapi pria juga bisa mengalaminya, tergantung dorongan dalam diri untuk mengubah kondisi orang lain.

Seorang psikolog Amerika Serikat, Henry Murray, menyatakan bahwa manusia memiliki 20 kebutuhan, salah satunya adalah need of nurturance atau kebutuhan untuk mengasuh. Hal ini yang mendasari pendapat Nhira, bahwa awal mula dari SS ialah keinginan untuk memberikan perhatian, bantuan, pertolongan, serta kasih sayang pada orang lain yang berlebihan. 


2. Mengapa sindrom ini bisa terjadi?
Gak Mau Putus Meski Pacar Bad Boy? Hati-hati Superhero Syndrome
Mengapa SS bisa muncul? Bisa jadi karena banyak hal, seperti kebutuhannya untuk menyayangi yang tidak terfasilitasi dengan baik, atau mungkin sejak kecil mereka melihat pola hubungan orangtua seperti itu.

"Boleh juga karena dia mengharapkan apresiasi dari lingkungan atas apa yang dia kerjakan, atau bahkan motif ekonomi," papar Nhira.

Menyayangi dan membantu pasangan menghadapi permasalahan adalah hal yang baik untuk dilakukan. "Tetapi, ketika dia merasa bahwa semua masalah pasangan harus diselesaikan dan terlibat penuh dalam setiap upaya pasangan untuk memperbaiki diri, maka itu adalah hal yang jauh berbeda," terangnya.


3. Tidak membantu pasangan, justru semakin menyakiti diri
Gak Mau Putus Meski Pacar Bad Boy? Hati-hati Superhero Syndrome
Jika pasanganmu memiliki perilaku atau sikap yang secara norma sosial tidak baik, harus dipahami bahwa tanggung jawab untuk membuat dirinya lebih baik ada pada kemauannya.

"Peran pasangan sebagai pihak yang memberi dukungan dan bantuan yang dibutuhkan, bukan sebagai orang yang bertanggung jawab untuk membuatnya berubah. Karena bagaimana mungkin kita bisa mengajak pasangan untuk berubah, jika dirinya sendiri tidak merasa ada hal yang perlu dia ubah," masih keterangan Nhira.

Seseorang yang hendak berubah biasanya memerlukan kemauan dan kesiapan. Hal ini hanya bisa dimunculkan dan dipertahankan keberadaannya oleh orang tersebut. Sebab itu, jika kamu selama ini merasa memiliki SS, ada baiknya meluruskan pemahaman bahwa apa yang selama ini dilakukan sama sekali tidak membantu pasangan, tetapi justru semakin menyakiti diri kamu.

Jika kondisi seperti ini berlangsung terus, kamu memiliki kerentanan yang lebih tinggi untuk cemas, gelisah, merasa bersalah pada diri sendiri maupun orang lain, dan akhirnya berdampak pada kondisi tubuh yang makin lemah, lho. Gak mau, kan?

"Pasangan kamu juga tidak merasa nyaman karena adanya tuntutan untuk mengubah dirinya, sekalipun hal itu sebenarnya demi kebaikan dia," terangnya.


4. Move on untuk hidup yang lebih baik
Gak Mau Putus Meski Pacar Bad Boy? Hati-hati Superhero Syndrome
Saatnya kamu memilih untuk lebih menyayangi diri dengan berfokus kepada apa yang saat ini membuatmu lebih nyaman. Tidak perlu merasa egois atau merasa bersalah karena gagal memperjuangkan hubungan dan menuntun pasangan jadi pribadi lebih baik.

"Ingat, pasangan kamu sudah dewasa dan bertanggung jawab atas dirinya sendiri. Akan sangat menyakitkan bagi kamu yang punya SS ini, karena berharap sesuatu yang gak pasti," lanjutnya.

Bertahan pada suatu hubungan yang tidak sehat adalah hal yang melelahkan. Jika merasa lelah dan tidak mampu lagi menghadapi hal seperti ini, Nhira menyarankan untuk melepaskan diri dari hubungan tersebut.

Segera cari bantuan profesional seperti psikolog atau konselor keluarga yang bisa diajak bercerita dan berdiskusi tentang kondisimu.

"Mereka adalah orang terlatih yang dapat membantu untuk mengurai permasalahan dan mempermudah kamu untuk mendapatkan solusi," pungkasnya.


Sumber : https://www.idntimes.com/life/relati...mpaign=network

---

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di