alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Mencari yang Tak Kembali (true story)
4.86 stars - based on 7 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d491227be0f7c31eb413afd/mencari-yang-tak-kembali-true-story

Mencari yang Tak Kembali (true story)

Hallo Agan, Hallo Sista. Sudah makan?
Setelah mengamati beberapa thread dan berdiskusi dengan beberapa teman (tentang cara menulis thread yang based on true story), akhirnya gue putuskan untuk menuliskan kisah ini. Alasannya, biar gue bisa tetap waras. Soalnya, gue pendam sendiri kok lama-lama bikin senewen ya. emoticon-Nohope
Ini real story, tapi subjek utamanya bukan gue. Gue di sini sebagai pemeran figuran, tapi gue paling banyak tahu. Karena paling banyak tahu, gue merasa cukup terbebani. Terlebih lagi, gue nggak bisa ngelakuin apa-apa selain sebagai pendengar setia saja.
Kisah ini masih anget-anget tai ayam. Kejadiannya di tahun 2019 awal dan masih belum menemukan penyelesaiannya sampai sekarang. Namun, seenggaknya sekarang alias bulan Agustus ini, keadaan sudah agak lebih baik.

Mencari yang Tak Kembali (true story)

Hari Rabu pagi, gue dipanggil oleh Tante Beth untuk datang ke rumahnya. Tante Beth minta tolong merapikan ketikan word-nya. Pekerjaan sepele kan. Gue berpikir siang atau sore pasti bisa selesai. Jadi, gue yang saat itu kerja di malam hari, masih bisa ada waktu untuk istirahat sebelum berangkat.

Oh ya, panggil gue Cel. Gue cewek umur 20++, seumuran dengan anaknya Tante Beth. Bedanya, gue masih single, anaknya Tante Beth udah punya pacar (Oke maaf bila informasi ini nggak penting, tapi someday akan penting karena berhubungan dengan kelanjutan kisah ini). Anehnya, meski seumuran, gue sama dia nggak deket. Padahal sejauh yang gue tahu, kalau sepupuan dengan umur yang sama (beda beberapa bulan) biasanya jadi BFF. Namun, gue dengan Stela (sepupu gue) malah seperti tidak memiliki hubungan keluarga. Ada banyak jarak yang nggak gue pahami kenapa bisa seperti itu.

Karena kisah yang gue ceritakan ini tentang Stela, gue akan kasih sedikit informasi tentang dia. Stela lulus kuliah hanya membutuhkan waktu 3 tahun saja. Setelahnya, dia melanjutkan kuliah profesi selama 1 tahun. Silakan tebak, kuliah di jurusan apa Stela ini. Luckily, dia nggak mengalami apa yang namanya menganggur setelah mendapat gelar. Dia langsung diterima bekerja di salah satu instansi kesehatan, meskipun hanya sebagai pekerja kontrak yang setiap tahun harus diperbaharui kontraknya bila ingin memperpanjang kerja di tempat tersebut. Tapi, honor yang dia dapat bisa melebihi honor PNS. Bedanya hanya pada jumlah tunjangan saja. Menurut gue sih, segitu udah lumayan ya. Seenggaknya bisa banget dipake buat bayar cicilan mobil kaleng kong guan (red: mobil lcgc).

Pagi itu, Stela belum keluar kamar padahal udah jam setengah 8. Gue yang ada di rumah Tante Beth dari jam 7, otomatis jadi orang yang tahu apa yang sedang terjadi.

“Stel, udah jam setengah 8. Nanti kesiangan,” ujar Tante Beth.

Tanpa membuka pintu kamar, Stela menjawab dengan agak berteriak, “Udah izin, nggak akan masuk kerja.”

“Stela sakit?” tanya Tante Beth dengan mimik wajah yang khawatir.

“Cape aja. Pengen istirahat,” jawab Stela masih tetap tidak membuka pintu kamar.

Tante Beth tidak melanjutkan pembicaraan. Dia balik lagi ke ruang kerjanya dan menghampiri gue.

“Kemarin pundung sama si Om,” kata Tante Beth. “Pengen kuliah S2 di Jogja. Si Om nggak ngasih izin. Lagian di sini juga kampus negeri ada 2. Bagus-bagus pula. Ngapain jauh-jauh ke Jogja.”

Gue mendengarkan sambil masih bergelut dengan layar komputer.

“Sempet ikut tes LPDP nggak lulus di bagian persyaratan. IELTS nya kurang. Udah tes 2 kali tetap nilainya kurang. Maksa pengen kuliah di mana sih negara yang deket kutub itu?”

Gue yang udah lupa pelajaran Geografi, sempet bingung saat Tante Beth bilang negara yang deket kutub. Apa ya? Antartika?

“Ya kalau maksain kuliah di luar negeri tanpa beasiswa sih bisa. Tapi kalau Bahasa Inggris aja nggak lancar kan malah jadi masalah ke dia sendiri,” kata Tante Beth. Gue cuma senyum dan manggut-manggut.

Beberapa saat kemudian, Stela keluar dari kamarnya dengan pakaian rapi dan tas ransel besar yang kayaknya penuh banget. Dia nggak menghampiri Tante Beth bahkan untuk salam. Dia cuma ngomong dari kejauan kalau dia mau ke perpustakaan.

“Itu bawa apa di tas?Gede banget?” tanya Tante Beth.

“Novel. Mau dikembaliin.”

“Ya udah, hati-hati di jalan. Pulang jam berapa?”

“Sebelum magrib.” Stela keluar rumah dan Tante Beth pun tidak mengantar sampe pintu. Selain karena deadline kerjaan untuk besok, yang gue perhatikan kayaknya Tante Beth agak malas dengan kelakuan anaknya.

Setelah Stela berangkat dengan motornya, Tante Beth sempat berkata, “Katanya mau istirahat, tapi jam 9 udah pergi buat jalan-jalan.”

Lagi-lagi, gue cuma bisa senyum ketika menanggapi keluhan Tante Beth.

Di luar dugaan, ternyata membantu pekerjaan Tante Beth cukup memakan banyak waktu. Jam setengah 6 sore, gue masih di rumahnya. Om Dion udah pulang dan Tante Beth mulai menghubungi Stela yang masih belum pulang juga.

Telepon Stela nggak diangkat. Whatsapp nggak di read.

Selesai lewat magrib, ada pesan masuk ke handphone Tante Beth. Om Dion yang membukanya karena Tante Beth masih sembahyang. Gue yang masih di depan layar komputer, sempat melihat ekspresi Om Dion saat membaca pesan dari handphone Tante Beth. Buru-buru Om Dion masuk ke kamar. Jiwa kepo gue masih belum maksimal, tapi gue yakin pasti ada sesuatu yang buruk.

Dalam hitungan detik, suara tangis Tante Beth pecah. Dia manggil gue sambil tetap menangis. Gue masuk ke kamar lalu Tante Beth menyerahkan handphone-nya ke gue.

“Stela kabur, Cel. Ini wa nya panjang. Katanya jangan dicari, jangan lapor polisi,” kata Tante Beth sambil terus menangis.

Gue membaca pesan dari Stela. Pesan itu adalah awal mula dari kekisruhan yang terjadi di keluarga Tante Beth dan Om Dion yang juga membuat gue ikut masuk ke dalamnya.

To be continued.


Yes, you got it? Ini kisah tentang pencarian Stela. Semua nama disamarkan. Gue berani menuliskannya di sini karena Tante Beth pernah bilang, “Cerita tante kalau dijadiin novel kayaknya bagus ya, Cel.” Jadi, kisah ini udah ada izin dari Tante Beth meskipun gue belum cerita ke beliau di mana gue menuliskan kisah tentang mereka.
Mohon maaf kalau penulisannya jauh dari puebi dan dasar-dasar penulisan yang baik dan benar. Karena curhat itu kadang terlalu kaku kalau harus pake aturan penulisan (red: pake bahasa baku).
Terimakasih untuk GanSis yang sudah membaca. Semoga dari kisah ini, banyak hikmah yang bisa diambil.
emoticon-kucing
profile-picture
profile-picture
profile-picture
adnanami dan 20 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Rapunzel.icious
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 4
Page one
profile-picture
profile-picture
profile-picture
oddete dan 2 lainnya memberi reputasi
profile-picture
profile-picture
profile-picture
adnanami dan 2 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Rapunzel.icious
Kali aja ada yang request mulustrasi
profile-picture
profile-picture
oddete dan iissuwandi memberi reputasi
Untuk FAQ
profile-picture
profile-picture
oddete dan iissuwandi memberi reputasi
Gak pernah kembali 😢 lanjut cepet, ya, Sis
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Cahayahalimah dan 2 lainnya memberi reputasi
pinter beud kalo.bikin yg gini niih...idup...kalo sy ?....hhhh....kaku deh kalo buat cerita begini...sehat dan bahagia.selalu.dear
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Cahayahalimah dan 2 lainnya memberi reputasi
Quote:


Siaaap. Mudah mudahan dapet moodnya. Makasih udah mampir sista 😊
profile-picture
profile-picture
iissuwandi dan darmawati040 memberi reputasi
Quote:


Mungkin efek seneng curhat hihihihihi.
Amin amin, makasih ummiii-ku
emoticon-Peluk
profile-picture
iissuwandi memberi reputasi
Quote:


Sama sama, Sist 😊
profile-picture
profile-picture
iissuwandi dan Rapunzel.icious memberi reputasi
Numpang bangun tenda dimari dah ya. Sampe tamat ya ceritanya kak emoticon-Malu
profile-picture
profile-picture
iissuwandi dan Rapunzel.icious memberi reputasi
Quote:


Oke gan.
emoticon-Blue Guy Peace
profile-picture
iissuwandi memberi reputasi
nenda dulu
profile-picture
profile-picture
iissuwandi dan Rapunzel.icious memberi reputasi
Nenda gan... menunggu yang mau kembali😏
profile-picture
profile-picture
iissuwandi dan Rapunzel.icious memberi reputasi
Ok, di tunggu part selanjutnya. Kemanakah Stela?
profile-picture
profile-picture
iissuwandi dan Rapunzel.icious memberi reputasi
waduh true story.. tp bagian dialognya kasih space enter dong cel.. pusing bacanya.

aku mantan pendaftar lpdp gagal di wawancara akhir ahahahaa (curhat).. trtarik bgt baca ini
profile-picture
profile-picture
iissuwandi dan Rapunzel.icious memberi reputasi
lanjutttkan cell
profile-picture
profile-picture
iissuwandi dan Rapunzel.icious memberi reputasi
Aku mampir puncel. I miss ur story yang tiap baca dapat banget feelnya 😁
profile-picture
iissuwandi memberi reputasi
Quote:

Silakan gan emoticon-kucing

Quote:

Oke, tar ane kembali emoticon-kucing
profile-picture
iissuwandi memberi reputasi
Quote:


Siapp. Nah, gatau kemana wkwkwkwk
profile-picture
iissuwandi memberi reputasi
Quote:


Udah dikasih enter hahahaha. Sama aku sekalian dibikin italic juga. Malah bikin pusing gaksi? Atau mending biasa aja.

Berarti ieltsnya lolos dong!!! Wiiih jago nih bahasa linggisnya emoticon-thumbsup
Lihat 1 balasan
Halaman 1 dari 4


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di