alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Dewan Pers Nilai Tempo Langgar Kode Etik soal 'Tim Mawar'
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d2886f48d9b170e7808cd0d/dewan-pers-nilai-tempo-langgar-kode-etik-soal-tim-mawar

Dewan Pers Nilai Tempo Langgar Kode Etik soal 'Tim Mawar'

Jakarta, CNN Indonesia -- Dewan Pers menyatakan Majalah Tempo menyalahi Etika Jurnalistik dalam terbitannya yang berjudul 'Tim Mawar dan Rusuh Sarinah' edisi 22-26 Juni 2019.

Dalam keterangannya, Dewan Pers menyatakan Majalah Tempo melanggar Pasal 3 Kode Etik Jurnalistik.

Hal ini tertuang dalam Pernyataan dan Penilaian Rekomendasi Dewan Pers nomor 25/PPR-DP/VI/2019 tentang Pengaduan Mayjen TNI (Purn) Chairawan terhadap Majalah Berita Mingguan Tempo. Pengacara Chairawan, Hanfi Fajri membenarkan surat dari dewan pers tersebut.


"Ya benar, putusannya sudah keluar dan Tempo terbukti melanggar kode etik," kata Hanfi kepada CNNIndonesia.com, Jumat (12/7).

Dalam surat itu dijelaskan bahwa Majalah Tempo melanggar Pasal 3 Kode Etik Jurnalistik karena memuat opini yang menghakimi. Penulisan judul 'Tim Mawar dan Rusuh Sarinah' disebut Dewan Pers berlebihan.

"Karena Tim Mawar yang terlibat penculikan aktivis 1998 itu sudah bubar," ujar Ketua Dewan Pers M Nuh yang menandatangani surat tersebut.

Lihat juga: Polisi Kembalikan Laporan Eks Tim Mawar Terkait Rusuh 22 Mei
Kemudian, dalam artikel 'Bau Mawar di Jalan Thamrin', Tempo, kata Nuh, menyebutkan keterlibatan salah satu anggota Tim Mawar dalam kerusuhan 21-22 Mei 2019. Dewan Pers menilai dugaan tersebut tidak disertai data yang memadai.

"Data juga tidak cukup menjadi dasar pengaitan 'Tim Mawar' dalam kerusuhan 21-22 Mei 2019," jelas Nuh.

Atas kasus ini, Dewan Pers memberikan tiga rekomendasi. Pertama, Majalah Tempo harus memuat hak jawab dari Chairawan serta permintaan maaf kepada Chairawan dan pembaca selambat-lambatanya pada edisi berikut setelah hak jawab diterima.

"Hak jawab pengadu wajib dimuat karena Tempo memuat pengadu sebagai pemimpin Tim Mawar," jelas dia.

Kedua, karena berita Tempo juga dimuat di media siber, maka permintaan maaf dan hak jawab harus dimuat di media siber tersebut. Ketiga, pengadu memberikan hak jawab selambat-lambatnya 7 hari setelah menerima surat rekomendasi dari Dewan Pers.

"Perusahaan Pers wajib memuat hak jawab jika tidak ingin terkena Pasal 18 ayat 2 UU 40 tahun 1999 tentang Pers agar tidak terkena pidana Rp500 juta ," jelas dia.

Nuh menegaskan surat rekomendasi ini dikeluarkan karena sudah sesuai dengan Undang Undang nomor 40 tahun 1999 tentang Pers. "Keputusan ini bersifat final dan mengikat secara etik," tutup dia.

Pihak Majalah Tempo sendiri belum memberi tanggapannya soal putusan Dewan Pers ini.


source


sudah kuduga...

Dewan Pers Nilai Tempo Langgar Kode Etik soal 'Tim Mawar'

emoticon-Cool emoticon-Toast
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Kalau tempo langgar kode etik,
pasti Wowo yang bakal dilantik Oktober nanti.

emoticon-Selamat
penggunaan kata TIM MAWAR emang menurut gw salah. karna gw yakin ini menyangkut anggota yg lain.

tapi keputusan dewan pers ini tidak serta merta menghilangkan fakta ada kelompok yg berusaha buat rusuh 22 mei kmaren
Quote:


no shit sherlock.

sejak kapan dan siapa yang blg keputusan dewan pers bisa merubah hasil investigasi, yg dirubah plg "tim mawar" nya jadi istilah lain.

dan keterlibatan pihak lain itu sesuatu yg jelas, rusuhny aja live di kompas tv ampe subuh.

yg dimasalahin kan kode etik pers nya.

emoticon-Cape d...

Diubah oleh KuwuRT
Quote:


gada korelasinya.

emoticon-Entahlah
harusnya kmaren pakek tim krisan, tim bougenville atau team rumput teki
Kalau pakai "sebut saja mawar" boleh?
Quote:


Quote:


kalau begituan jadinya parodi bukan investigasi, gabakal lolos di editor.

:emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
profile-picture
masmomon memberi reputasi
mungkin salah ketik harus nya

sebuah tim sebut saja mawar
udah pake tim melati aja kenape sih emoticon-Big Grin
Silahkan Tim Redaksi Tempo agar menerima rekomendasi yg diberikan dan segera ditindak lanjuti dengan sebaik²nya.
Goblok sih kyk nastak asal nuduh gk pake takaran. Wkwkwkk giliran dikasih data datanya mana kan koplak. Wkwkwk


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di