alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Jadi Omongan Keluarga Besar Suami
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d27039965b24d52505a319e/jadi-omongan-keluarga-besar-suami

Jadi Omongan Keluarga Besar Suami

Sekedar curhat ya gan sist,
Maaf bila tidak berkenan, karena ane gak bisa real curhat di kehidupan nyata (Sama org sekitar).

ane ibu 1 anak + sedang hamil anak kedua 5 bulan...
Ane berasal dari kota yang jauh dengan kampung halaman suami..

Sebelum menikah dengan suami ane ada 2 kali menjalin hubungan serius dan berakhir gagal. Dengan 2 mantan ane ini hubungannya sangat baik dengan keluarganya, bukan cuma keluarga inti tapi keluarga besar sampe ke kakek, nenek, ua, bibi, sepupu-sepupunya yang tinggalnya juga d lain kota. fyi 2 mantan ane berasal juga dari kota yg sama dengan ane.

Berbekal dengan pengalaman "hubungan dengan keluarga besar baik-baik saja" akhirnya ane menikah dengan suami... posisinya ane belum mengenal betul keluarga besar nya karena suami juga waktu sebelum nikah tidak pernah cerita apa-apa tentang watak keluarganya...

Keluarga nya juga terlihat baik-baik saja bahkan ngeburu-buru ane buat menikah dengan suami.

dan setelah menikah...

gan...

sist...

TERBONGKAR SEMUAAAAA....

1. suami banyak hutang 

2. uang pernikahan yg pihak keluarga suami berikan diminta lagi (harus dicicil kemabali) padahal cuma 10jt .................. sementara dia di kampung pesta-pesta kaya ngunduh mantu dan amplop nya sama sekali gak kita ganggu (gatau kemana). Bayangin, uang seserahan diminta lagi dicicil????? alesannya itu boleh minjem. laaaaaaaaaaaaah kalo gak ada uang kenapa gak bilang dari awal pak buk ua bibi? terus kalo gak ada uang ngapaaaaiiiin ngunduh mantu? terus itu uang amplop gak d bawa 1perakpun kemanaiiiin??? kenapa gak d bayarin hutaaaaaang??? 

3. akhirnya gue resign dari kantor, setelah resign kami kekurangan, sudah coba dagang seblak, dagang keliling ternyata masih kurang karena posisi point no 1. Akhirnya dengan berbagai pertimbangan ane nurut untuk ngantor lagi, demi terbebas dari hutang... anak sama mertua, gue pun tinggal d rumah mertua karena kantr gue yg baru dekat dengan mertua. JRENG JREEEEEENG....  sekeluarga besar mengolok - olok ana!

katanya ana malaaas, tidak bisa urus anak, terus gak bs urus suami, setinggi apapun jabatan ana, ya ana harus sadar diri ana numpang, harus nya ana beres" sebelum kerja, masak untuk keluarga suami sepulang kerja daaaaaaaaaaaan lain lain, intinya ana kudu kerja kaya kuda nyari duit udah gt malem sama pagi kudu jadi babu. 

katanya kalau misal ada keluarga suami dr luar kota ana harus sigap bawain tas, bikinin teh atau kopi, SHIIIIIT KEBAYANG GAK SIH SEBERAPA HINA NYA ANA?

FYI itu yang sidang ane begitu bukan KAKA SEPUPUNYA YANG TINGGAL D LUAR KOTA!
jadi ana tuh jadi trending topik di keluarga nya bahkan sampai luar kota!

kebayang gak sih d buru-buru nikah terus di hina-hina

padahal ana jauh dari kata pelit. mertua minta sofa ana beliin, mertua mau kasur ana turutin, sampe motor baru ana pake 6 bulan ana kasiin ke adiknya.

tapi emang lain ladang lain belalang sih.
didikan keluarga ana serba mandiri dan privasi
lah ini disini hal kecil itu menyebar ke keluarga besar...

kalau nurutin ego rasanya ingiiiin berita sama orang tua, tapi ana tau ortu ana gak akan terima.
dan ana masih menjaga nama baik suami beserta keluarganya di depan keluarga ana.

pernah suatu waktu ana baru keluar dari rumah sakit, lalu anak ana dirawat. status kami pasien umum otomatis pengeluaran membengkak yang mengakibatkan tabungan ana keluar semua, modal usaha ana habis (ana selain ngantor juga punya usaha kecil) tapi semua gak ana fikirin karena ana sangat takut kehilangan anak ana yg waktu itu udah lemes banget, sampai pindah rumah sakit dooong karena rumah sakit 1st gak sanggup.

disituuuu mertua gue gak pernah nginep buat nemenin gue yg baru keluar rs dan harus jaga anak d rs (semenjak gue d rs juga gak pernah nginep sih), keluarganya juga cuma jenguk sebentar udah pulang, kaga adaaaaaa yg care. gue dan suami melewati ini ber2.

beruntung ibu ana datang dari luar kota dan bersedia bergantian menjaga ana.

aneh gak sih nenek yg setiap hari bareng sama cucu nya, liat cucunya udah gawat banget gt gak tergerak buat menunggu di rumah sakit barang 1 malam aja????

but whateverlah mungkin beliau canggung sama ana ditambah lagi ada ibu ana yg akhirnya datang.

karena bahagia, ana update status tuh "untung ada amih (ibu ana), makasih amih"

ANA DISERANG NETIZEN gan sistttt dari berbagai kota...

salah satunya bibinya mencak-mencak langsung. 
dia wa suami ana "liat kelakuan april, gak menghargai sekali ke ibu kamu, membanding-bandingkan, yang dibanggain cuma ibunya"

DIH EMANG SARAP YA (sorry kasar, ane sudah hilang respect soalnya)
emang salah ane apaa? status ane emang ada perbandingannya
walaupun gak deket ngak juga kali gue bandingin emak gue sama emak laki gue, lah wong keduanya sama sama emak gue.

ini lambe runtah 1 bikin masalah, langsung telpon sana sini untuk menyebarkan berita, nelponnya sampe ke keluarga yg di luar kota...

KEBAYANG GAK SIH TRADISI NYA? YANG KALAU APA APA LANGSUUUUNG MENYEBAR KE SELURUH PENJURU MESKIPUN ITU HAL KECIL! RUMAH TANGGA KAMI TANPA PRIVASI!!!

disitu ana masih sabar, gak bales, dan suami pun cuma iya bi nanti d nasehati, bales begitu meskipun gak setuju sama argument ngaco si lambe runtah.

BESOKNYA alhamdulillah anak ane d perbolehkan pulang, 
mertua ane khawatir ane gak punya uang untuk biaya rumah sakit, jadi berinisiatif menghubungin si lambe runtah buat pinjem duit (ini gak salah mertua gue, dia maksdnya baik...)

eh si koplok emang...

dia langsung dong bikin status di wa "BISMILLAH.. OTW... DEMI SIAPA INI TEH (+emot ketawa menghina)

disitu ane udah gak kontrol. hp langsung ane banting depan mama kandung ane, mama yg gak tau apa-apa jelas cuma bs melongo kaget. ane langsung ultimatum, 

"Maaf ya, saya sudah gak ridho di injak sama keluarga kamu! saya masih bisa bayar rumah sakit untuk anak saya! kamu laki-laki baik saya tau tapi keluarga kamu udah gak bisa saya toleransi! pilihannya 2, silahkan ambil pinjaman dari bibi kamu itu dan ceraikan saya! atau tolak tegas pinjamannya!!! saya masih punya harga diri! sudah cukup dijadikan keset!"

mama kaget pastinya, hanya saja tradisi di keluarga ane pribadi kalau masalah rumah tangga itu privasi, sebelum yg bersangkutan minta saran tidak diperkenankan berkomentar atau memberi saran! dan ketika melihat pertengkaran sehebat apapun cukup menenangkan keduanya dan yasudah keep! gak boleh telpon keluarga lain buat kasih tau kayak keluarga onoh!!!

"Alhamdulillah suami wataknya teduh dan sabar, dia meluk ana, ngusap air mata ana dan bilang, sudah anggap orang itu ngak ada, ayah tau bunda itu udah lakuin semua yg terbaik buat keluarga kita. jangan hirauin mereka, mereka emang gitu wataknya."

dan saat si lambe runtah datang suami ana to the point untuk bilang ke bibinya untuk gak menghakimi ana lagi, karena ana pilihan hidupnya dan ana yang terbaik untuk dia.

sampaaaaai sekarang ana no kontak sama itu org 
HAHAHAHA

dan kami memutuskan untuk menjaga jarak dengan keluarga besar suami.
Suami pun sudah tidak keberatan kalau ana menyerang balik kalau d hina

plong rasanya gan sist ...

ana gak tau apa hubungan ana bisa baik dengan keluarga suami.
bisa sih kayaknya kalau duit ana sama suami udah gak kewadahan.

sekian buang sampah dari ana, terimakasih gan sist...
buat yg mau curcol buang sampah juga silahkan emoticon-afroemoticon-afroemoticon-afro
profile-picture
sagutumbuk memberi reputasi
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 6
yaaaaaah nasib banget deh
dapat suami banyak hutang gitu

lain kali kalau menikah
pastikan ekonomi stabil dulu
biar gak pakai acara hutang segala
Lihat 5 balasan
Balasan post feereex
yah kkk mana ane tau gan... orang gak ada cerita doi punya hutang.

yang bikin gereget tuh keluarga nya yg bak keluarga kerajaan nginjek" ana... ana mesti kek babu..untung gue masih bisa kerja, gak punya gaji makin lah gue d pandang rendah.

gak ngaca buset ana nikah dalam keadaan anaknya (maaf) membebani ana dengan hutang"...

Balasan post april1611
@april1611 bentar.. sista dulunya sama suami pacaran atau langsung nikah gitu aja?
Balasan post feereex
@feereex temen kantor dulu nya gan... +_ 6bulan kenal langsung nikah gan
Balasan post april1611
selama -+6 bulan itu, ente gak mengenal sifat-sifat asli suami ente dan keluarga suami ente kah?
Iii... Waw...
You go girl! Chin up!

Semoga makin lancar kedepannya tanpa 'pengganggu' emoticon-thumbsup:
Lihat 1 balasan
Balasan post feereex
@feereex suami ane baeeeeek banget gan... kalo gak baek mah keluarganya begitu yaudah ane tinggalin. kesalahan dia memang banyak hutang d awal nikah. dan setelah d usut emang tradisi keluarganya berhutang, biar tekor asal kesohor.

Alhamdulillah setelah gue press dia juga menyelami karakter gue akhirnya dia yg dulunya apa apa orang tua apa apa cari jalan pintas (ngutang) jadi mandiri dan mikir lagi untuk ngutang.

gue emang karakternya lebih keras gan, karena ortu broken home dan semenjak kuliah merantau, kuliah juga sambil kerja + cari" beasiswa sendiri. tp Alhamdulillah dari broken home itu gue banyak belajar hikmahnya gue rasakan setelah menikah..
Balasan post irazz1234
hahaha sekarang yang ganggu gue kentutin...

no menner gan, gue udah lelah nyelondo diinjek injek mulu...
muka tebal saja sis

mereka muna semua itu
Lihat 3 balasan
Quote:


Setujuh emoticon-2 Jempol
Meskipun harusnya dihadapi dengan sabar
Tapi ada banyak jenis makhluk yang gak boleh dikasih sabar emoticon-Mad
Ngelunjak emoticon-Mad

Kucing gw juga gitu emoticon-Hammer
emoticon-Leh Uga
Lihat 1 balasan
Yah kenal 6 bulan nikah, tanpa tau keadaan financial pasangan, ya resep asal mula masalah emang.


Suamimu kerja juga apa nggak?
Mau dia kerja ataupun nggak, ya harusnya dia juga bantu2lah di rumah.
Jadi kalau keluarga dia nyinyirin kamu nggak bisa ngapa2in, harusnya dia yg handle kerjaan itu.
Kan kalian tinggal disana gara2 dia ga mampu biayain kalian tinggal terpisah, jadi ya dia harusnya lindungin kamu biar jangan sampai ada yg injak2 kamu, bukannya malah biarin kamu yg jadi macan sendiri buat ngadepin keluarganya.

profile-picture
pjhpjh memberi reputasi
Lihat 3 balasan
Intinya cman 1 sis...
Apapun itu..lebih baik misah gk tinggal sma mertua...
Ane jg punya ade cwe ...gk beda jauh bgtu kisah nya..apa2 di kepoin..kebayang dong klo punya balita gmana sibuk nya..udh gtu tinggl disana berasa kyak pembantu.pdhl disono ada 3 kepala keluarga.karna ade ane yg paling muda..ini lah itu lah...ane iseng2 mampir ke sono...buset..kelitan bngt dri muka nya tertekan...apalg pas depan ane..kk iparnya suami ade ane disuruh buat kopi buat suami nya tu orang..trus disuruh2 smbl ade ane gendong ank yg usianya bru 5 bulan...ade ane..ane ajak ngobrol..smbil ane paksa buka mlut..baru kebongkar smua...
Mlm ny ane ajak tu suaminya keluar..di mobil ane ta*2 tu orng..smbil ane toyor2 palanya...
Gk lama dri situ 1 minggu kemudian..mrk pisah rmah..mskpn ngontrak....
Lihat 1 balasan
Sebaik apapun dan sekuat apapun hubungan bini sm mertua, kalo tinggal serumah, lama2 juga bakalan ada aja masalahnya. Makanya kalo uda berkeluarga, sgt disarankan utk tinggal terpisah. Ngontrak, dsb.

Habis uang...?? Biarkan...!! Uang msh bs dicari, tp kedamaian/kebahagiaan hati, keutuhan keluarga itu lbh penting dr sekedar nominal uang sewa kontrakan. Ga masalah kalo msh gali lubang tutup lubang... namanya lg masa2 perjuangan, kok. Semua org jg gitu awal2 berkeluarga mandiri.

Btw, Perempuan itu emg sensitif, apalagi kalo sedang hamil. Ada aja keluhannya...
Ini storynya kalo diminta cerita/pendapat dr pihak mertua jg bakalan banyak juga keluhan mereka ke kamu, sis.

So,, Sangat disarankan tinggal terpisah. Namanya br berkeluarga, ya hrs dr NOL. Berjuang pelan2... Kalo akur seiya sekata sama suami, meskipun ga kaya, tp hidup kaliang akan menyenangkan, penuh kedamaian.

Btw, utang2 itu diselesaikan. Sama2 dicari jalan keluarnya, bukan sama2 utk dikeluhkan. Ga usah ungkit2 itu utang siapa.. tp belajarlah menerima, itu uda kondisi suami kamu saat ini.
Diubah oleh meuruwachung
Lihat 1 balasan
Lebih baik ngontrak biar kecil tapi hati tentram daripada mesti tinggal ama mertua n keluarga nya yang kek taik gitu kelakuannya
Lihat 1 balasan
Klo ga ada masalah sama suami kecuali dia sex nya pasif seperti ceritamu dulu..

Satu2nya cara utk menghindari nyinyiran keluarga besar suami ya dengan ngontrak sendiri. Tinggal pikirin apakah kamunya yang mau ngasuh sendiri anakmu dan kerja dr rumah. Entah jd produsen makanan atau produsen barang craft mungkin. Atau ya syukur2 bisa jualan baik offline ataupun online.

Atau cari kerja yg lebih mapan yang kamu bisa ngegaji baby sitter sendiri.

Hidup itu ga ada yg sempurna.. tp pilih mana yang resikonya paling bisa kamu terima.
Lihat 1 balasan
Emang lbh baik gitu, sis. Api dilawan api kalau air ga mempan... Yg ad mrk makin ngelunjak, kuliat kenalanku yg tadiny ngalah mulu jd ngelawan org yg ngebullynya. Justru tukang bullyny jd show respect ke dia dan sekarang malah mayan akrab. Moga2 cara sista berhasil jg kayak gitu
Lihat 1 balasan
Balasan post sagutumbuk
yes gan... kaga ngaca pada..
Balasan post irazz1234
3tahun ane sabar malah makin diinjak, ya berarti setuju deh sama agan, gak bs d sabarin pada..

sampe pernah sekali wktu gue marah ke suami dan bilang terus terang.
kampungan ya keluarga kamu, dari bangun tdr sampe mau tdr ada weh tetelponan ngomongkeun batur.

kkkk suami gue malah jawab "gatau heran gosip terus"

suami gue nya aja udah gerah banget apalagi gue yg sering dihina hina
Balasan post ishtar77
Alhamdulillah suami ngantor juga di kota x, kita sudah cicil rumah di kota itu. saygnya demi bakti gue harus ikut mertua di kota y karena kantor gue di kota y...

kita LDR'n

mantaff gak tuh gan ane tinggal sendirian d antara para penggosip

wkwkwkwkwkk
dia kalau pulang bantuin ane gan buat beres" dan bersih"
gak pernah maksa ane buat jadi jongos juga,
dia gak pernah keberatan kalo ane ngelaundry...
kalo laki ane bantuin nyuci, atau ngeliat ane ngelaundry, atau pernah laki ane yg nyuci karena ane kurang fit (hamil 5 bulan) rame lah mereka kayak petasan betawi...

yg resek mah keluarganya..

jadi ane tuh kerja dipikirnya buat ngehindarin kewajiban sebagai ibu dan istri dipikir mentingin karir... ane sampe dibandingin sama anak mantu yg lain yg notaben nya anaknya ustad...

padahal ane kerja kan karena untuk bantu anaknya ya

mereka kaga nyampe otaknya
dikiranya hutang belasan juta bisa lunas tuh laki gue sendiri kali yg nanggung...
profile-picture
profile-picture
ikfiny dan meuruwachung memberi reputasi
Balasan post 328745
mantul gaaaaan... Alhamdulillah adik agan punya kaka yg TOP BGT!

mewakili adik agan..
kenapa "kami" yang ditindas tidak pernah bercerita meskipun badan makin kurus, muka kusam, rambut rontok gegara setres...
KARENA KAMI SANGAT SAYANG KELUARGA KAMI, KAMI TIDAK INGIN KALIAN KHAWATIR DAN LAGI KEHORMATAN SUAMI KAMI ADALAH SEGALA-GALANYA.

fyi sama gan anak ane juga masih batita + bonus ane lagi hamil anak ke 2 jalan 6 bulan.

one day ane bakal misah sama mertua,
karena memang kita sudah cicil rumah Alhamdulillah...
hanya saja suami masih butuh dukungan ane secara aktif dari segi finansial...

kami sepakat untuk all out demi persiapan anak anak kami masuk sekolah. tahun-tahun sekarang ini masa berjuang buat beli properti kendaraaan dan sarana yg lain buat menunjang sekolah anak. jadi nanti ketika anak kami usia sekolah,,, kami tinggal memikirkan biaya sekolah saja sudah tidak pikir lagi harus berteduh dimana atau antar anak sekolah pakai apa...

begitu gan harapan kami, dan itu yg bikin ana kayak maung kuat sendiri diantara hutan belantara hahahahaaa sendirian di rumah mertua dengan suami di kota lian. emang konyol kalo dipikir ane nyiksa diri.. but ini untuk anak anak ane gan.....
profile-picture
profile-picture
AntiMAHOgan dan gambit410 memberi reputasi
Halaman 1 dari 6


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di