alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
30 Hari Tinggal di Rumah Bekas Pembantaian (Perkenalan)
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d26f166b41d3065f82e09a0/30-hari-tinggal-di-rumah-bekas-pembantaian-perkenalan

30 Hari Tinggal di Rumah Bekas Pembantaian (Perkenalan)

Hallo.. agan, sista, ane masih newbie main kaskus emoticon-Wink Ane berani main kaskus karena tertarik untuk berbagi pengalaman ane semasa kuliah dulu. Beberapa hal yang bakal ane ceritain ini, mungkin ga seseru cerita dari temen-temen sebelumnya, maklum ane ga pandai nulis. Langsung aja ya gan, sis.

Nama ane cece (panggilan kakak perempuan di budaya tionghoa). Nama itu hanya panggilan ane di kampus dan di rumah. Ane sekarang udah lulus kuliah, tapi kejadian yang mau ane bagi ke kalian ini sewaktu ane masih semester 7, tepatnya di tahun 2017. Ane ga bisa sebutin tempatnya dimana, karena dari pihak keluarga bilang ini menyangkut nama keluarga kedua belah pihak (keluarga terpandang di desa itu alias kepala desa).

Kejadian ini terjadi bulan januari tahun 2017. Waktu itu gue harus ngelaksanain KKM (Kuliah Kerja Mahasiswa) salah satu mata kuliah wajib yang harus dipenuhi. Kalo kalian bingung, apa itu KKM, mungkin kalo nama lainnya KKN. Cuma bedanya kalo kampus ane tempat pelaksanaannya udah di atur, kira2 daerah mana aja yang boleh di pake. Waktu itu ane ambil KKM mandiri, jadi kelompok, tempat, termasuk penginapannya kita tentuin sendiri. Waktu itu ane sekelompok sama kembaran ane, temen sejuruan kembaran ane, temen ane dari SMA yang kebetulan 1 kampus cuma beda jurusan dan abang-abang jurusan teknik yang udah jadi dedengkotnya kampus. Pokoknya jumlahnya 15 orang.

KKM itu mewajibkan kita para mahasiswa untuk mengabdikan diri di masyarakat, selama 30 hari kita hidup di desa orang, jauh dari perkotaan dan no signal! Mantap!emoticon-thumbsup Kebetulan ketua kelompoknya kembaran ane, jadi kita sepakat moment KKM ini kita jadikan untuk pembelajaran hidup. Bener-bener melepas atribut anak kota, anak orang kaya, anak pejabat, sampe anak-anakan yang lain juga ikut dilepas! 

Sekitar tanggal 12 Januari, kita berinisiatif mencari tempat KKM deket tempat pariwisata di sebuah gunung. Kita berpikir, di tempat itu masyarakatnya masih melakukan segala sesuatunya secara tradisional meskipun dekat dengan tempat pariwisata peternakan. Singkat cerita, pas kita mau ngurus surat menyurat perizinan, ternyata di kecamatan itu sudah ada kelompok lain yang lebih dulu kasih surat. Otomatis kita udah gak bisa pake itu kecamatan, karena peraturannya 1 kecamatan 1 kelompok. Kita mulai bingung harus kemana lagi, tapi karena kembaran ane tetep ngotot harus tetep dapet lokasi, jadi kita maksain cari tempat lain di hari yang sama. Waktu itu kondisi hujan gerimis, gue sama 6 orang lainnyacoba tanya-tanya sama warga sekitar, kira-kira masih ada atau ga tempat yang cocok sama kriteria tempat KKM kelompok ane. Dua jam muter-muter, akhirnya kita tertuju ke desa terakhir di atas gunung. Menurut Pak RT di tempat sebelumnya, desa itu jauh dari kata "layak". Masyarakatnya jauh lebih terbelakang hampir dari semua aspek. "Oke! Kita kesana!" Gitu kata kembaran ane yang semangatnya kembali berkobar.

Perjalanan menuju desa itu cukup susah, mobil temen ane yang kebetulan kita tumpangin sampe ngegas dalem dalem karena medan yang cukup miring dan jalanan ga semulus aspal kota. Gatau deh itu mobil temen ane, pas balik rusak apa kagak hahaha... bodo amat, bukan mobil ane iniemoticon-Big Grin 1 jaman kita menuju lokasi, pas sampe sana bener aja gan! Itu rumah penduduk kondisinya di kemiringan yang lumayan tajam, mobil temen ane sampe gak berani naik ke atas. Alhasil kita jalan kaki sampe ke tempat kecamatannya. Itu capek banget, asli!

Lanjut ga nih, gan?emoticon-Cool

Part 1: https://kask.us/iBXyq
Part 2 : https://kask.us/iBXAu
Part 3 : https://kask.us/iBXHC
Part 4 : https://kask.us/iB0OR
Part 5 : https://kask.us/iB0SC
profile-picture
profile-picture
profile-picture
awanpeteng dan 3 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gadischina
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 2
LANJUTTTTTT !!!!!!

ane pertamax ya?

profile-picture
agahigh memberi reputasi
Lanjuttttttt
KKM berhantu lagi emoticon-Takut (S)
Anak Wattpad ya? emoticon-Thinking

Maaf izin menginterupsi sedikit, tapi kamu salah kalau membuat thead cerita dipisah-pisah kayak gini. Sistem posting Kaskus beda dengan Wattpad.


Silahkan copy cerita pada ketiga link di atas, dan pindah saja ke thread ini.

Jadikan thread ini sebagai thread utama, sehingga sekarang dan seterusnya kamu nggak usah membuat thread baru. Cukup posting update an mu pada kolom REPLY.










emoticon-Paw
serem emoticon-Takut
ikut nimbrung..
nyimaakkk .. nggelar tikar
Part 1
Sampailah kita di desa yang di tuju, kami ber-enam langsung cari pak camat setempat. Sayangnya, beliau lagi gak bisa di temui gan. Kita cuma ketemu sama mang pendi, salah satu pengurus kecamatan tersebut. Mang pendi emang terkenal ramah gan, meskipun mukanya pas-pasan tapi ini orang bae banget. Singkatnya, setelah urusan surat menyurat selesai, kita di arahkan ke RT 03 waktu itu gan. Karena RT itu adalah RT yang paling parah kondisi penduduknya, sampai-sampai tempat MCK aja ga ada gan. Otomatis kalo buang hajat, mereka di selokan depan rumah masing-masing. Kebayang gak tuh, lagi duduk depan rumah eh ada kuning-kuning lewat hahhaha..emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)

Waktu itu kondisi RT 03 emang memprihatinkan gan, semua rumah terbuat dari rotan dan ukuran rumahnya kecil tapi bisa ditinggali 1-2 kepala keluarga. Hebat kan? Ane sendiri aja sampe ga habis pikir. Nah, terus ane sama temen2 di arahin ke salah satu rumah paling sudut dekat jurang. Rumah ini emang paling bagus diantara rumah lainnya, kondisi rumah udah di keramik, besar, barang perabotannya juga lengkap gan. Rumah ini milik salah satu warga namanya pak Karyo (nama samaran), lebih tepatnya rumah anak kandungnya yang katanya kerja jadi TKW di luar negeri.

Proses deal deal-an harga sewa udah beres, dapetlah kita diangka 800rb/bulan dengan gas, air, dan listrik udah ditanggung semua. Waktu itu, ane sama kembaran ane ngeliat seisi rumah. Ada satu ruangan tempat tidur, ada kasur springbed tapi ada bercak coklat-coklat gitu hampir di semua sisinya gan. Kamar itu emang gak pernah di buka kata bapakanya, cuma karena emang mau di pake sama kelompok ane, jadi terpaksa di buka. Aroma pertama kali pas di buka, kayak apek, anyir, sama kayak kain basah tapi gak kering kena sinar matahari. Nah begitulah kurang lebih. Tapi ane sama kembaran ane ga curiga sama sekali, cuma berpikir "Oh, mungkin karena kamar ini letaknya gak langsung kena sinar matahari. Jadi baunya kayak gini".

Tanggal 20 Januari, kita udah masuk ke rumah itu. Formasi lengkap nih gan, 15 orang kumpul dalam 1 rumah. Tapi meskipin begitu, cowo sama cewe punya wilayah masing-masing. Tidur pun gak kayak ikan asin, semua ada kamarnya masing. Kamar yang memiliki ada bercak coklat itu ane kasih ke anak cowo, biar mereka aja yang tidur disitu. Lagian mereka juga happy happy aja di kasih tidur di springbed. Sedangkan anak cewe sebagian tidur di alas tikar di ruang TV, sebagian tidur di kamar dengan kasur tipis. Siang itu, semua sibuk pada ngurusin perlengkapan masing-masing, termasuk ngelaksanain tugas di masing-masing bidang. Kebetulan ane di bidang acara, jadi ngatur waktu beberes. Rumah itu ada 2 kamar, 1 ruang kosong, 1 ruang tamu, 1 ruang nonton TV, 1 dapur luas, 1 kamar mandi dan ruang jemur baju. Kamar mandi sama ruang jemur masih beralas tanah, karena letaknya di luar rumah tapi masih 1 atap. Ane waktu itu kebagian check kamar mandi gan, soalnya yang lain pada gamau masuk situ dengan alasan "serem". Ane akuin, emang serem gan. Atap transparan dengan pohon pisang yang menghalangi pencahayaan, bak (tempat penampungan air) di buntu, sedangkan di dalamnya banyak cacing merah kecil-kecil yang perlu dibersihin. Alhasil, air di kuras dengan cara di masukin ke ember. "Ini gimana si, yang bikin rumahnya, ga jelas banget". Pikir ane.

Kemudian malam tiba, suasana maghrib mulai merubah suasana rumah. Cuaca dingin mulai berhamburan masuk rumah. Kembaran ane duduk di teras, sambil makan chiki dan minum teh anget. Tiba-tiba dia masuk rumah, meluk gue yang lagi main game uler di hp. "Kenapa lu?" tanya ane ke dia yang nangis di belakang punggung ane. Dia bales dengan gelengan kepala, sambil tetep nempelin muka dia ke punggung ane. "Ada anak kecil ya di depan rumah?" dengan bodohnya ane nyaut kayak gitu ke dia.

Inget gak, waktu ane bersihin kamar mandi di belakang? Ane ngeliat ada anak kecil di deket pohon pisang di pintu belakang. Ane kira anak tetangga, cuma kulitnya pucet banget. Pasti agan, sis, nanya kok ane bisa liat? Iya, di keluarga ane rata2 bisa liat yang begituan, cuma ane sama kembaran ane yang masih ketakutan. Kita berdua gamau dianggap indigo atau apalah itu, jujur aja hal kayak gini bikin kita berdua gak nyaman. Bayangin aja, agan lagi makan di suatu tempat terus ngeliat makanan agan, sis, di ludahin sama jin penglaris. Yang ada, mau muntah ngeliatnya!
profile-picture
profile-picture
NoMaLz dan AntiMAHOgan memberi reputasi
hantam terus ce emoticon-Smilie
sambil nunggu episode yg blom dicopas kemari ..

masi mikir ada yaa rumah dindingnya rotan emoticon-Malu

rotan apa bambu (gedég klo kt orang jawa) Ce ?
Ceritanya seru, Ce. Suka gue. Gue udah baca sampe part 3.
Jangan kentang yah.
baru ngerasain part 1 doang.. pindahin dimari smua dong ce
Lihat 1 balasan
kentang detected
Lihat 1 balasan
oke ane masukin ke part ini semua ya, maaf ane newbie jadi belum tau cara pake kaskus hehe
profile-picture
ganjabang memberi reputasi
Balasan post ganjabang
kagak dong gan hahaha ane update setiap hari,
profile-picture
ganjabang memberi reputasi
Balasan post kokisyantik
oke, ini ane pindahin gan. maapin, ane masih newbie kgak ngerti pindahin ini itu hahaha mohon bimbingannya gan
profile-picture
ganjabang memberi reputasi
lanjutkan ce emoticon-Angkat Beer
profile-picture
ganjabang memberi reputasi
Quote:


minta ajarin temen disini buat bikin indeks ka,ane sendiri juga kurang ngerti cara buatnyaemoticon-Big Grin
lanjut....
ini horor mistery, ga cuman nakutin aja, setannya main teka teki emoticon-Wakaka
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di