alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Ini Dia Ketika Pemimpin Baik Menciptakan Hasil yang Buruk (BUKAN POLITIK)
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d0b23b2349d0f21635ec8fd/ini-dia-ketika-pemimpin-baik-menciptakan-hasil-yang-buruk-bukan-politik

Ini Dia Ketika Pemimpin Baik Menciptakan Hasil yang Buruk (BUKAN POLITIK)

Kepemimpinan yang baik/etis sangat penting untuk keberhasilan bisnis. Pemimpin yang tidak baik/etis pada akhirnya akan merusak kesuksesan bisnis jangka panjang untuk keuntungan pribadi mereka atau untuk hasil jangka pendek.

Ini Dia Ketika Pemimpin Baik Menciptakan Hasil yang Buruk (BUKAN POLITIK)


Sebuah studi dari Baylor University dalam laman Entrepreneur menunjukkan, secara berlawanan, bahwa ketika kepemimpinan etis tidak ditangani dengan benar, itu dapat menjadi bumerang dan memiliki konsekuensi negatif juga.

Ini Dia Ketika Pemimpin Baik Menciptakan Hasil yang Buruk (BUKAN POLITIK)

Hasil penelitian ini memiliki implikasi penting bagi masa depan kepemimpinan dan manajemen yang baik, di mana menunjukkan bahwa memiliki kebijakan etika yang baik tidak cukup jika pertimbangan untuk psikologi pekerja tidak diterapkan dengan benar.

Kepemimpinan Etis yang Buruk

Hasil dari penelitian tersebut juga memberi tahu bagaimana bentuk "badai sempurna" dari kepemimpinan etis yang buruk akan terjadi. Beberapa hal ini menunjukan bagiamana kepepimpinan etis yang buruk.

1. Manajemen menegakkan kepemimpinan etis dengan melembagakan aturan yang tidak fleksibel.

2. Penyimpangan dari aturan-aturan yang tidak fleksibel ini, bahkan ketika beretika, dicap tidak etis.

3. Jika penyimpangan ini juga menghasilkan peningkatan kinerja, ini juga disebut perhatian.

4. Karyawan diberi metrik yang melacak kepatuhan mereka terhadap etika serta kinerja dan didorong untuk bersaing di keduanya.

Hasil akhir dari pengaturan ini adalah sebuah skenario di mana banyak karyawan diberitahu oleh manajemen bahwa mereka berkinerja rendah karena mereka lebih etis daripada rekan kerja mereka.

Ini Dia Ketika Pemimpin Baik Menciptakan Hasil yang Buruk (BUKAN POLITIK)


Sehingga akhirnya menciptakan tenaga kerja kehilangan hak yang merasa tidak ada dukungan dari manajemen atau rekan kerja mereka dan sedikit alasan untuk mematuhi persyaratan etis.

Kepemimpinan Etis yang Baik

Selain memberikan beberapa poin terhadap kepemimpinan etis yang baruk. Studi ini juga menawarkan rekomendasi berikut ini untuk kepemimpinan etis.

emoticon-Baby Girlemoticon-Baby Girlemoticon-Baby Girlemoticon-Baby Girl

1. Menyediakan Sumber Daya Karyawan

Menjaga agar karyawan tetap rendah stres sambil mempertahankan standar etika yang tinggi. Ini berarti bahwa karyawan yang mematuhi standar etika tidak akan menderita dalam pekerjaan mereka.

2. Memerangi Ambiguitas

Menegakkan etika dengan menuntut kepatuhan terhadap aturan ketat seringkali menciptakan ambiguitas. Ini karena etika yang ketat dan berbasis aturan dibangun untuk kepatuhan di lingkungan yang statis daripada yang dinamis.

Penegakan etis berbasis aturan yang ketat juga sering mengarah pada konflik yang melekat, karena mempersiapkan semua cara di mana kepatuhan terhadap satu aturan mungkin membuat tidak mungkin atau sulit untuk mematuhi aturan lain bisa sangat sulit dan terlibat.

3. Pemodelan

Manajemen harus memberikan contoh yang baik bagi karyawan, tidak hanya untuk memodelkan perilaku sehingga karyawan tahu seperti apa perilaku etis di dalam perusahaan, tetapi juga karena karyawan yang merasa perilaku mereka sendiri lebih etis daripada manajemen akan merasa dikucilkan dan dirusak secara sosial.

4. Efisiensi dan Etika

Efisiensi dan etika sering bertentangan satu sama lain, dan ketika keduanya didorong dan dilacak, ini pasti mengarah pada konflik. Singkatnya, pada akhirnya tidak ada cara untuk menghindari pertukaran antara efisiensi dan etika dalam jangka pendek.

Beban membuat keputusan seputar trade off ini tidak boleh ditempatkan pada karyawan level rendah. Hambatan efisiensi harus diatasi oleh manajemen dan dikomunikasikan dengan jelas kepada karyawan.

Sumber: Male Indonesia, Pria Dewasa Berbeda dengan Pria Tua
Penulis: Sopan Sopian | Jurnalis Senior MALE


Sosok PENULIS
Ini Dia Ketika Pemimpin Baik Menciptakan Hasil yang Buruk (BUKAN POLITIK)
profile-picture
lefthanded77 memberi reputasi
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 2
nah bener itu..
harus jadi role model yang baik,kuncinya
PASTINYA hehehe
yah padahal pengen pertamax :v
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bhismaytbagas dan 2 lainnya memberi reputasi
klo pemimpin beda omongan dan tindakan namanya apa yakemoticon-No Hope
good article
kekayaan lamsiadiatas 3,5milyar wajib maein karyawan lamsiadi usaha perusahaan
memerangi ambiguitas yang kadang malah ga masuk..
Sebaiknya menciptakan hasil yang baik.
out lamsia krunɡu di
Ingat bukan Politik
emoticon-Travelleremoticon-cystg
Diubah oleh gamingear
Bahasanya kok kayak dewa langit? Bisa disederhanakan?
Di Indo kerja mengikut aturan hukum yg berlaku malah susah gan. Unsur KKN pasti masih ada, asalkan jgn berurusan sm BUMN atau Pemerintahan. paling betul adalah jaga relasi dgn etika bisnis yg benar, krn usaha apapun juga harus pikir long term nya
ini artikel buat kaum magister ama doktoral doank ya..??
bahasanya berat bat anjay.. 😂😂😂😂
Coba ketik kata katq yg berat nanti kami coba artikan qaq hehehe
klo pemimpin yang tidak pegang amanah gmn tuh...
bisa bisa bisa yaaa
Post ini telah dihapus oleh azhuramasda
good chef made a good dish
Pemimpin itu ditiru sama bawahannya secara tidak langsung.
Hasil yang buruk selalu bisa diperbaiki.
Pemimpin yang buruk tidak menjamin hasil yang baik.
Inspiratif bgt euy. emoticon-Embarrassment
Sering2 gan bikin thread ginian. emoticon-Smilie
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di