alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Hobby / Health /
Apakah Mastektomi Total Lebih Aman Daripada Terapi Konservasi Payudara?
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d0731dd337f933d177223d1/apakah-mastektomi-total-lebih-aman-daripada-terapi-konservasi-payudara

Apakah Mastektomi Total Lebih Aman Daripada Terapi Konservasi Payudara?

Apakah Mastektomi Total Lebih Aman Daripada Terapi Konservasi Payudara?
Operasi selalu menjadi metode pengobatan kanker payudara yang paling konvensional. Di mata sebagian besar orang, mengangkat seluruh bagian yang terkena tumor sama dengan mengangkat semua sel kanker dan kanker pun sembuh. Apakah itu benar? Memang tidak salah, operasi adalah metode pengobatan kanker yang efektif, namun untuk beberapa bagian tertentu, operasi pengangkatan sama sekali bukanlah satu-satunya cara. Contohnya kanker payudara. Payudara tidak hanya sekedar organ menyusui wanita, tapi juga memikul fungsi penting kecantikan tubuh wanita. Mengangkat payudara wanita dapat secara serius menjatuhkan kepercayaan diri pasien dan mempengaruhi kehidupan di masa depan. Tapi banyak pasien kanker payudara akan khawatir kanker kambuh kembali jika tidak melakukan mastektomi. Kalau begitu, apakah terapi konservasi payudara lebih rentan kekambuhan dibanding mastektomi total?

Operasi kanker payudara mulai dari Radical Mastectomy, Extended Radical Mastectomy, hingga Modified Radical Mastectomy telah dilakukan selama lebih dari seratus tahun. Namun, seiring penelitian mendalam dan berkelanjutan ilmu kedokteran modern terhadap kanker payudara, ditemukan bahwa: pengobatan komprehensif merupakan jaminan untuk meningkatkan kelangsungan hidup penderita kanker payudara, hasil dari mengejar extended resection tidak memperbaiki kelangsungan hidup pasien pasca operasi. Oleh karena itu, dalam 30 tahun terakhir ini “konservasi payudara” secara perlahan telah menjadi metode operasi utama untuk kanker payudara. Saat ini, Lumpektomi menyumbang lebih dari 50% operasi kanker payudara di banyak negara barat , sedangkan di Jepang, Singapura dan negara Asia lainnya, berkisar 60%-70%. 

Secara umum, terapi konservasi payudara ditujukan untuk tumor tunggal yang diameternya kurang dari 75px, termasuk kanker payudara yang tumornya mengecil hingga 75px melalui kemoterapi neoadjuvant (kemoterapi praoperasi), melakukan reseksi luas, mempertahankan keseluruhan bentuk payudara, dikombinasikan dengan radioterapi pasca operasi. Kelompok ahli kanker payudara internasional pada tahun 1990 telah mengusulkan: sebagian besar penderita kanker payudara stadium I dan II cocok melakukan terapi konservasi payudara. Sebenarnya, seiring meluasnya pengetahuan kesehatan payudara, pasien kanker payudara yang pergi berobat saat ini kebanyakan adalah stadium I dan II, namun mengapa lebih banyak pasien malah menjalani mastektomi total?
Saat sudah jelas terdiagnosa kanker payudara, penderita dan keluarga akan diliputi ketakutan dan berpikir bahwa semakin banyak yang diangkat maka akan semakin “aman”, tidak sempatmempertimbangkan dampak seperti kualitas hidup setelahnya dan kehilangan payudara. Selain itu, semakin banyak pasien di sekitar yang menjalani mastektomi total, maka semakin banyak pula keraguan pasien terhadap lumpektomi. Akibatnya, pasien yang seharusnya dapat mempertahankan payudaranya memilih mastektomi total, dan banyak pasien bertahun-tahun kemudian harus mempertimbangkan rekonstruksi payudara karena serangkaian masalah yang disebabkan oleh kehilangan payudara.  

Tujuan terapi konservasi payudara adalah pasien kanker payudara yang menjalani lumpektomi dikombinasikan dengan radioterapi, mencapai tingkat kelangsungan hidup yang sama dengan mastektomi total, mengurangi kekambuhan lokal dan mendapat bentuk payudara yang bagus. Kegagalan pengobatan kanker payudara seringkali dikarenakan obat yang tidak dapat memusnahkan sel kanker yang ada di seluruh tubuh, bukan karena operasi lokal yang “tidak tuntas”, tapi reseksi tumor dengan tuntas sama sekali bukan memperluas reseksi secara membabi buta atau bahkan mengorbankan seluruh organ. Oleh karena itu, sebelum operasi harus memastikan indikasi lumpektomi dengan menjalani USG Color Doppler, MRI payudara, atau pemeriksaan pencitraan lainnya kecuali kanker payudara multisentrik, menentukan ukuran tumor dan cakupan infiltrasi secara akurat, dengan demikian menentukan cakupan reseksi yang aman. Margin negatif operasi terpenuhi sekaligus mengurangi pengorbanan jaringan payudara normal. Dengan demikian akan mengurangi dampak operasi pada penampilan luar payudara dan memenuhi persyaratan pengobatan lumpektomi. Pada saat yang sama juga perlu memperlakukan lumpektomi secara ilmiah. Untuk kasus kanker payudara multisentrik, kanker payudara dengan invasi yang lebih luas, dan kanker payudara dengan margin positif berkelanjutan saat operasi, tidak boleh memilih metode lumpektomi. Kami hampir 1 dekade menindaklanjuti kanker payudara, jika membandingkan penderita kanker payudara dengan stadium sama yang menjalani lumpektomi dan mastektomi total, tidak ada perbedaan statistik pada tingkat kelangsungan hidup dan tingkat kekambuhan lokal pasca operasi, namun terdapat perbedaan yang signifikan pada kualitas hidup, kondisi fisik dan psikologi pasien.

Upaya dokter dalam mempertahankan payudara penderita kanker payudara sangatlah penting. Seorang ahli bedah seharusnya bertanggung jawab untuk membantu pasien kanker payudara secara ilmiah memilih metode bedah, tidak merampas kesempatan pasien untuk memilih. Sebelum operasi juga harus berkomunikasi dengan pasien secara rinci. Selain memperhatikan diagnosis dan pengobatan saat ini, juga harus mempertimbangkan kualitas hidup pasien setelah operasi. Seiring perkembangan ilmu kedokteran, diagnosis dan pengobatan kanker payudara sudah mengalami kemajuan besar. Pengobatan kanker sederhana bukan lagi satu-satunya standar untuk menilai keberhasilan pengobatan kanker payudara. Meningkatkan kualitas hidup pasien pasca operasi dan memulihkan payudara yang telah hilang adalah konsep yang harus dimiliki oleh ahli bedah modern. Selain memastikan penyembuhan radikal, secara ilmiah meningkatkan rasio lumpektomi. Bagi penderita kanker payudara yang harus menjalani mastektomi total, juga bisa memilih untuk menjalani rekonstruksi segera atau rekonstruksi tertunda. Tidak bisa menyamaratakan semua penderita kanker payudara dengan jenis pengobatan yang sama, seperti kata seorang ahli kanker payudara, “Mastektomi total memerlukan alasan yang kuat!”
Sumber artikel ini:http://www.cancercenter.co.id/berita-kanker/5178.html


Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di