alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! Mau dimodalin 25 Juta untuk acara komunitas? Ceritain aja tentang komunitas lo di sini!
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cfe618c5cf6c45c895fb2e7/mengejar-cinta-mona

Mengejar Cinta Mona

Untuk Bagian Indeks Cerita (Bagi yang mengerti cara bikin indeks yang baik dan benar, tolong komentar di bawah ya)
profile-picture
profile-picture
ym15 dan doctorkelinci memberi reputasi
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!

Part 1 . Minggu Pagi yang Suram.

"RUUUBEEENNNN!!!" Teriakan keras suara bokap gue seketika memecah kesunyian yang damai di hari Minggu pagi.

"Iya Pah ..." Jawab gue, lumayan kaget sampai loncat dari kasur, lalu segera keluar dari kamar untuk langsung menghampiri sumber suara tersebut.

Sampai disana, gue pun celingak-celinguk kebingungan. Ada apa sih nih sebenarnya, pagi-pagi begini udah berisik aja. Batin gue dalam hati seperti tanpa dosa. Di depan sudah menunggu Bokap gue dengan ekspresi wajah yang garang lengkap dengan nyokap gue mendampingi sambil berdiri di sampingnya.

"APA INI?! COBA KAMU JELASIN?!!" Tanya Bokap gue sambil tiba tiba menunjukkan selembar kertas.

DEG!!! MATI GUE. Itu kan kertas hasil ulangan harian pas di sekolah Minggu kemarin. Degup jantung gue makin berdebar, adrenalin pun meningkat tajam. Pertanda sidang perkara akan segera dimulai.

"Anu pah .... Itu ...." Mulut gue gelagapan. Masih diliputi kebingungan dan juga faktor udah tertangkap basah soalnya.

"ANU ... ANU ... ANU APA?! LIAT NIH NILAI KAMU!! MEMALUKAN!!!" Bentak Bokap gue makin beringas. Dari gesture tubuh nya seolah olah siap menerkam diri gue yang udah bener-bener pasrah berdiri di hadapannya.

Detail di dalam kertas ulangan tersebut tertulis jelas nama gue, RUBEN. Kelas tingkat paling akhir (sudah senior), terpampang kop nama sekolah dan juga jurusan kejuruan yang gue ambil. Di kolom mata pelajaran yang tercantum adalah MATEMATIKA. Kertas ulangan itu sendiri sebenernya cuma berisi sepuluh soal pertanyaan saja, format nya essai. Lebih tepatnya semacam uraian. Dari sepuluh soal yang ditanyakan hanya lima isi jawaban saja yang dianggap benar oleh penilai ulangan tersebut. (Itu pun di dapat dari hasil mencontek. Selebihnya gue mengisi nya dengan asal asalan). Yups, hasil nilai akhir yang gue dapatkan adalah cuma Lima Puluh. Hampir setengah soal benar, dan hasil itu masih dianggap memalukan oleh bokap gue. Sungguh terlalu. Tapi bagi diri gue itu sebuah prestasi. Karena biasa nya ulangan Matematika gue mendapatkan hasil empat puluh. Paling parah dua puluh.

"Dapet Darimana?" Tanya gue kebingungan, karena gue sendiri yakin sudah menyembunyikan hasil kertas ulangan sekolah tersebut di tempat yang benar-benar aman. Tanpa sepengetahuan orang lain yang ada dirumah.

"Tadi Bi Inem yang nemuin di Kamar kamu. Pas lagi beres beres." Jawab nyokap gue.

BENER BENER APES!!! Ternyata biang keladi nya adalah Bi Inem, istri nya Mang Jajang (Tukang Kebun di rumah gue)

"RUBEN, MANA KERTAS HASIL ULANGAN MATEMATIKA KAMU YANG LAIN?!" Tanya bokap gue semakin penasaran.

"Cuma satu itu aja pah, itu juga hasil Minggu kemarin" Jawab gue lesu. Bercampur muka melas. Ngibulisasi. Menghindari masalah tambah runyam.

"Maka nya Ruben, sebelum ulangan itu Belajar yang rajin. Dibuka kembali buku pelajaran kamu di sekolah. Biar nilai Ulangan Matematika kamu bagus dan gak bikin kesel Papa kamu lagi." Ujar nyokap gue agak sedih melihat hasil nilai ulangan matematika gue.

Gue cuma tertunduk lesu sambil pura-pura mendengarkan nasihat dari nyokap gue. Tentu aja dengan akting memasang muka penuh penyesalan. Biar cepat selesai masalah nya. Jangan ditiru ya.

"Mama sama Papa tau kan, Ruben paling gak suka sama mata pelajaran Matematika" Keluh gue membela diri.

"Ngeluh terus kamu ya bisa nya. Pokok nya Papa gak mau liat hasil nilai ulangan kamu seperti ini lagi Ruben. Sebagai hukuman nya, Papa akan berhentikan sementara dulu uang jajan sekolah kamu. Sampai kamu bisa membuktikan untuk mendapatkan nilai yang bagus di ulangan Matematika selanjutnya." Ancam Bokap.

"Yah jangan dong pah, please banget, Ruben mohon ..." Melas gue. Uang jajan sekolah gue tergolong lumayan waktu itu.

"Jangan manja Ruben, Buat pelajaran diri kamu sendiri, kalo gak begini. Kamu gak akan berubah, gak bakal pernah mau rajin belajar, terutama Pelajaran Matematika. Ilmu Matematika itu pasti penting Ben. Buat masa depan kamu nanti." Terang nyokap.

Karena sudah terpojok, gue pun terpaksa harus merelakan uang jajan sekolah gue diberhentikan sementara. Yaa mau bagaimana lagi. Keputusan Bokap dan Nyokap sudah tidak bisa diganggu gugat meskipun gue sendiri udah memohon berkali kali, tapi hasil nya semua mentah begitu saja. Pada akhirnya, mau tidak mau besok senin gue harus siap berangkat ke sekolah, menghadapi hari dengan tanpa uang jajan yang ada di dalam saku seragam sekolah gue.

***

Saat Pagi hari nya ...

Jarum jam belum menunjukkan pukul enam Pagi.

Gue sengaja bangun agak Pagi untuk mengintrogasi Bi inem soal masalah yang terjadi di hari Minggu Pagi kemarin. Setelah selesai mandi dan memakai seragam sekolah. Gue pun langsung menghampiri Bi inem yang sedang sibuk memasak makanan di Dapur.

"Eh Den Ruben, tumben udah bangun pagi pagi begini" Sapa Bi inem, Basa-Basi.

"Bi, Kemarin Bi Inem kok bisa nemuin kertas Ulangan Matematika Ruben?" Tanya gue penasaran.

"Ohh ... Kertas Ulangan Den Ruben yang nilai nya jelek itu ya Den?" Ledek Bi inem sambil senyam senyum.

"Aduh, Iya Bi, gausah diperjelas. Terus kok Kertas Ulangan nya bisa ada di tangan Papa kemarin??" Tanya gue lagi.

"Kemarin pas Bibi lagi beres beres kamar nya Den Ruben, Bibi nemuin kertas itu di bawah kasur pas mau pasang sprei, terus Bibi ambil deh. Tapi tiba tiba Ibu masuk ke kamar Den. Terus tanya, Ini apa Bi? Bibi jawab Kertas Ulangan nya Den Ruben, Bibi temuin di bawah kasur, Habis itu. Mungkin Ibu langsung laporan sama Bapak nya Den Ruben" Terang Bi Inem.

"Aduh ... Maka nya Bi, kalo mau ganti sprei kasur tuh bilang sama Ruben dulu." Keluh gue menyalahkan Bi inem.

"Iya Den Ruben, Maaf, tadi kertas itu sebenarnya mau Bibi kembalikan lagi ke tempatnya. Tapi keburu ketauan sama Ibu Den." Bela Bi Inem.

Gue cuma menghela nafas panjang ...

Setelah mendengar Penjelasan Bi Inem, gue pun langsung buru buru menuju ke meja makan untuk sarapan bareng sama Nyokap dan Bokap sebelum berangkat ke sekolah. Nanti kalo Bokap sama Nyokap dengar pembicaraan gue sama Bi Inem di dapur kan bisa gawat.

"Darimana Kamu Ben?" Tanya Bokap agak curiga.

"Dapur pah ..." Jawab gue datar.

"Ngapain kamu? Bantuin Bi Inem masak?? Yaudah nih kamu sarapan dulu. Udah Mama siapin." Canda nyokap gue sambil menyiapkan sarapan untuk gue di meja makan.

"Makan yang banyak Ben ..." Timpal Bokap.

Selesai sarapan, gue langsung pamitan untuk segera berangkat ke sekolah. Karena jam udah menunjukkan hampir pukul tujuh pagi. Terlambat lima menit bisa kena hukuman push up dari satpam sekolah.

"Kamu berangkat sekolahnya bareng sama Papa dan Mama ya Ben. Karena nilai ulangan kamu yang kemarin. Fasilitas Motor kamu juga sementara Papa sita. Jadi kamu gak bisa keluyuran saat jam pulang sekolah langsung belajar dirumah. Sini kunci motor kamu." Ujar Bokap.

"Lho maksud Papa? Gak bisa dong Pah, Naik Mobil Macet nanti Ruben terlambat datang ke sekolahnya. Udah kesiangan." Jawab gue sambil menyerahkan kunci motor kesayangan ke tangan Bokap.

Terpaksa deh ...

"Nanti pulang nya di jemput sama Mang Jajang ya." Ujar Bokap lagi. Tanpa memperdulikan alasan pembelaan gue sebelumnya.

Sementara nyokap gue sibuk menyiapkan kotak bekal yang berisi makanan lalu memasukan kotak tersebut ke dalam tas sekolah gue.

"Eh ... Gausah bawa makanan dari rumah Mah. Kayak anak SD aja, Ruben kan udah dewasa" Gerutu gue.

"Lho ... Kamu kan hari ini gak dapat uang jajan Ben. Nanti kamu mau puasa di sekolah? Gak makan?" Tanya nyokap.

Gue pun sempat menolak lagi tawaran nyokap gue. Alasan nya biar Bokap gue kasian. Padahal sebenarnya gue butuh kotak makanan tersebut untuk mengisi perut pada saat jam istirahat sekolah nanti. Tapi nyokap gue terus memaksa, akhirnya gue yang mengalah. Kotak makanan tersebut akhirnya masuk ke dalam tas gue.

"Dimakan ya pas istirahat ..." Pesan Nyokap gue perhatian. Memang benar, kasih ibu itu sepanjang masa kepada anaknya.

Setelah itu ... Mobil bokap pun melaju menembus kemacetan lalu lintas Ibukota di Hari Senin Pagi yang cukup sibuk. Mengantarkan gue ke sekolah, sekaligus Bokap dan Nyokap gue berangkat kerja ke kantor nya masing-masing. Di kursi belakang mobil gue hanya bisa duduk diam sambil menatap kosong jalanan dari dalam jendela mobil, meratapi nasib sial gue di Hari Senin pagi tersebut.
profile-picture
ym15 memberi reputasi
Diubah oleh flyzphoenixz

Part 2. Novel Cinta dari Nissa.

Sesampai nya di sekolah ... Gue pun langsung disambut oleh Joni, teman sekelas dan juga teman sebangku di sekolah gue.

"Tumben loe Ben baru dateng jam segini." Ujar dia sambil menunjuk ke arah jam tangan nya.

"Macet Jon ... Naik mobil bokap tadi gue berangkat nya." Jawab gue.

"Motor loe kemana emang Ben? Rusak??" Ledek Joni.

"Di sita Bokap. Hari ini gue juga gak dapet uang jajan. Jadi, sorry ya Jon. Nanti istirahat loe beli makanan sendiri di Kantin." Terang gue.

"Ada masalah apa emang Ben?" Tanya Joni penasaran.

"Nanti istirahat gue ceritain, sekarang gue lagi gak mood." Ujar gue dengan malas.

"Yaudah ... Eh, Loe udah kerjain PR Bahasa Indonesia nya Ibu Santi Ben?" Tanya Joni mencoba mengalihkan topik pembicaraan.

"Astaga belum Jon, hampir aja gue lupa, gue salin punya loe dong sini, cepetan!." Jawab gue.

"Dasar pemalas ..." Gerutu Joni sambil memberikan Buku PR nya.

Untung Joni sempat mengingat kan, kalo enggak, bisa double kesialan yang gue alami di pagi ini.

Singkat Cerita.

Setelah selesai mengikuti kegiatan Upacara Bendera dan Mata Pelajaran Pertama di kelas. Bel istirahat pun berbunyi ...

"Kantin yok Ben. Gue teraktir makan deh di sana..." Tawar Joni.

"Gue udah bawa makanan nih Jon dari rumah." Jawab gue sambil mengeluarkan kotak makanan tadi dari dalam Tas gue.

"Haha loe bawa bekal dari rumah Ben? Kayak anak SD aja loe." Ledek Joni.

"Resek loe Jon. Daripada gue kelaperan pas istirahat." Ujar gue sambil mulai menyantap bekal makanan gue.

"Emang nya loe ada masalah apaan sih Ben? Sampai kena hukuman kayak gitu dari Bokap loe?" Tanya Joni penasaran.

"Biasa ... Gara gara hasil nilai ulangan Matematika gue Minggu kemarin." Terang gue.

"Haha Pantes. Kan udah pernah gue bilangin Ben, Loe itu harus mulai menyukai pelajaran Matematika. Bagaimanapun cara nya. Biar dapet nilai bagus, gak pernah belajar sih Loe."

"Ngaca Loe Jon. Emang nilai Matematika loe udah bagus? Mending nasehatin dulu diri loe sendiri aja tuh baru ke gue." Ujar gue agak emosi.

"Bercanda Ben, sensitif banget Loe kayak anak gadis. Yaudah, gue mau istirahat ke kantin dulu." Pamit Joni.

Keadaan kelas kembali sepi, karena rata rata penghuninya pada istirahat di Kantin semua.

Kemudian ... Setelah tidak lama Joni pergi ke kantin, tiba tiba Nissa (Siswi kelas sebelah, beda jurusan) datang menghampiri ke dalam kelas gue.

"Kamu gak ke Kantin Ben?" Tanya Nissa. Sambil mendekat ke arah gue.

"Eh ... Enggak Niss. Udah bawa makanan nih dari rumah." Jawab gue agak malu.

"Kamu ngapain disini?" Tanya gue penasaran.

"Ohh ini Ben, mau kasih Novel ini buat kamu, kemarin aku beli di toko buku. Jalan Cerita nya bagus. Nanti dibaca ya." Ujar dia sambil tersenyum manis. Lalu melangkah pergi kembali ke dalam kelasnya yang bersebelahan dengan kelas gue.

Dari gambar cover depan nya, pasti novel ini genre nya Romantis. Nissa memang udah sejak lama suka sama gue, Gue tau semua itu dari Joni, kata nya Nissa sering curhat sama dia tentang perasaan nya. Tapi selama ini dia gak pernah terus terang tentang perasaan hati nya langsung ke gue. Mungkin dia malu, atau karena sifat gue yang kelihatan hanya menganggap dia sebagai teman biasa. Jujur ... Boleh dibilang Nissa itu sifatnya baik banget ke gue, perhatian juga, termasuk siswi yang pintar lagi di kelasnya. Gue udah coba berusaha untuk bisa mencintai dia. Tapi perasaan hati gue selalu menolak. Jadi gue hanya mengganggap hubungan gue ke dia sebagai teman biasa aja, Seperti ke Joni. Sahabat gue di sekolah.

"Cieee ... Dapet Novel Cinta nih kayak nya dari Nissa" Ledek Joni yang baru saja balik dari kantin sekolah.

"Resek loe ya Jon, pasti Loe kan yang kasih tau Nissa kalo gue hari ini gak pergi ke Kantin?" Gerutu gue.

"Tau aja Loe Ben Haha, Omong-omong sampai kapan Hukuman Loe ini berlangsung Ben?" Tanya Joni.

"Sampai gue dapet hasil nilai ulangan Matematika yang bagus Jon." Keluh gue.

"Wah ... Kacau, Loe harus berubah Ben. Kalo gak, Loe bakalan kayak gini terus, Kantong Loe kosong, Pulang sekolah di antar jemput. Sekedar info nih Ben, Minggu depan Kita ada jadwal buat Ulangan Matematika lagi, Loe jangan sampai gagal." Terang Joni.

"Gue harus gimana Jon? Loe tau sendiri kan, gue paling benci sama yang nama nya Matematika. Kalo pun gue harus belajar buat menghadapi Ulangan Minggu depan, rumus dan hitungan nya gak bakal bisa masuk ke dalam otak gue Jon." Keluh gue lagi.

"Loe jangan belajar sendiri lah Ben, gak bakalan bisa masuk tuh ke dalam otak Loe. Solusi nya ikut Bimbel, atau Loe minta bantuan aja sama Nissa, buat ajarin loe Matematika. Dia kan lumayan pinter tuh, pasti dia bakalan dengan senang hati mau bantuin Loe." Saran Joni meyakinkan gue.

Saran Joni barusan ternyata ada benar nya juga. Tapi kalo misalkan gue ikut Bimbel, gue jadi gak bisa keluyuran/nongkrong sampai malam pas pulang sekolah karena harus ikut Bimbel. Udah gitu kelas Bimbel pasti isi nya orang-orang kuper yang maniak banget sama Pelajaran. Beda banget sama sifat gue. Kedua, Kalo minta bantuan nya Nissa buat ngajarin gue, nanti itu malah bikin gue sama Nissa jadi tambah Deket. Nissa pasti jadi berfikiran yang lebih. Membuka peluang untuk dia semakin berharap tentang perasaan cinta nya ke gue. Tujuan gue menjaga jarak ke Nissa hanya untuk hubungan sebatas teman bisa jadi gagal total.

***

Bel masuk pun berbunyi, Mata pelajaran selanjut nya adalah Bahasa Inggris yang diajarkan Oleh Mister Anwar. Selama pelajaran berlangsung, gue hanya memikirkan saran yang barusan Joni berikan. Ada dua pilihan saran sampai gue jadi kebingungan sendiri.

"Gausah dipikirin terlalu serius Ben, fokus aja ke pelajaran." Hibur Joni, gue pun cuma membalasnya dengan tatapan yang dingin.

Singkat cerita. Jam pulang sekolah pun tiba ... Handphone gue berdering menandakan ada notifikasi satu pesan masuk. Ternyata SMS dari Mang Jajang.

"Den, Mang Jajang jemput ya." Isi pesan tersebut

"Gausah jemput Mang, Ruben bareng sama Joni pulang sekolahnya." Balas gue.

"Balik sama siapa Loe Ben?" Tanya Joni di parkiran.

"Bareng Jon" pinta gue.

"Ikut Nissa aja tuh, naik angkot" Ledek Joni sambil nyengir.

"Sial Loe Jon, udah cepetan Jalan." Jawab gue sambil nangkring di atas jok motor nya.

Sesampainya di rumah, gue langsung rebahan di atas kasur. Entah mengapa hari ini terasa melelahkan, tanpa uang jajan dan juga motor kesayangan. Baru hari pertama merasakan itu semua, mental gue hampir saja menyerah dengan keadaan yang gue sedang alami.

Tidak lama kemudian ... Handphone gue berdering lagi, kali ini ada satu pesan notifikasi masuk, pas gue cek, ternyata ada chat dari Nissa.

"Kok kamu tadi pulang sama Joni? Motor kamu kemana Ben?" Isi dari chat tersebut.

Chat dari Nissa cuma gue read saja. Habis itu gue letakkan kembali handphone gue di atas kasur. Seakan akan tidak perduli. Gue pun mengambil Novel yang diberikan Nissa tadi di sekolah dari dalam tas gue. Sejenak gue memperhatikan gambar cover depan nya. Seorang cowok yang menggenggam tangan pasangan nya dihiasi dengan ikon lambang hati yang menandakan Cinta. Gue jadi paham kenapa Nissa memberikan buku Novel ini ke gue.

"Maafin gue Nissa, Bukan nya gue bermaksud buat mengabaikan perasaan Loe. Tapi Loe harus tau, gue cuma mengganggap Loe sebagai teman biasa aja. Gue udah berusaha buat bisa sayang sama Loe, tapi gak pernah bisa. Gue gak mau kita berdua menjalani hubungan dengan keterpaksaan." Gumam gue sambil menyimpan Novel tersebut ke dalam lemari Buku gue.

Mudah mudahan suatu saat Nissa akan mengerti, dan nanti akan ada bagian cerita khusus dimana gue akan menjelaskan semua tentang perasaan gue sendiri ke Nissa tanpa menyakiti hati nya.
profile-picture
ym15 memberi reputasi
Diubah oleh flyzphoenixz

Part 3. Solusi Hukuman dari Nyokap.

Hari demi Hari yang berlalu berhasil gue jalani walaupun dengan penuh rintangan. Sampai akhirnya tiba di titik puncak hilang nya kesabaran gue untuk menjalani hukuman dari Bokap yang sedang gue alami ini. Gue udah bener-bener gak tahan. Selalu di ejek oleh teman teman sekolah gue dengan perkataan Ruben Anak Mami lantaran hampir setiap hari bawa makanan dari rumah, lalu di antar jemput saat jam berangkat dan juga pulang sekolah. Mirip seperti anak SD. Terkadang, gue diam-diam lebih memilih pulang naik angkutan umum hasil meminjam uang dari Joni untuk menghindari ejekan dari mereka semua. Luntur sudah imej Cowok Keren yang melekat pada diri gue saat di sekolah selama ini.

Tok … Tok … Tok …

Suara pintu kamar gue di ketuk dari luar. Tak lama, pintu itupun dibuka. Ternyata nyokap gue datang masuk ke dalam kamar sambil membawakan makanan. Selama gue menjalani masa hukuman, memang orang yang paling peduli adalah nyokap gue, sedangkan bokap gue sendiri terkesan cuek atau bahkan terlihat biasa aja tanpa ada rasa peduli sedikitpun.

“Ben, makan dulu, dari pulang sekolah tadi belum makan kan? Di dalam Kamar terus.” Tanya nyokap gue khawatir.

“Ruben gak nafsu makan mah.” Jawab gue dengan nada datar, di kasur gue banyak tumpukan Buku-buku paket pelajaran yang sempat gue pinjam dari perpustakaan sekolah.

“Yaudah makanan nya Mama letakin di meja kamu aja. Kenapa Ben? Kalo Kamu mau hukuman dari Papa berakhir. Kamu harus tunjukkin kalo kamu bisa dapetin nilai ulangan yang bagus.” Hibur nyokap gue sambil mengelus perlahan pundak gue.

“Iya mah, Ruben sebenernya udah gak tahan sama hukuman dari Papa. Ruben pengen menyerah aja, tapi Ruben bingung gak menemukan solusi nya” Keluh gue yang sudah putus asa.

“Ruben sebenernya pengen banget buktiin ke Papa, kebetulan beberapa hari lagi ada ulangan Matematika di sekolah, tapi pasti Ruben dapet nilai di bawah standar lagi, karena Ruben gak suka sama pelajaran Matematika mah, semua buku paket dari sekolah udah coba Ruben baca tapi gak ada satupun yang Ruben mengerti.” Jelas gue lagi ke nyokap dengan raut wajah yang sedih tentu nya.

“Mama punya solusi nya Ben. Mama Udah siapin guru les privat pribadi buat kamu untuk menghadapi Ulangan Matematika di sekolah besok. Pokok nya Mama siapin yang terbaik. Kamu tenang ya Ben” Terang nyokap gue.

“Ruben gak mau mah, itu bukan solusi.” Bantah gue.

“Udah Ruben ikutin saran Mama aja ya, besok Les privat kamu dimulai sore hari setelah kamu selesai pulang sekolah, Guru nya les privat nya baik Ben, ramah dan juga menyenangkan. Pasti kamu bakalan cepat paham dan mudah mengerti sama materi pelajaran nya.” Ujar nyokap meyakinkan gue.

Batin gue pun mulai bergejolak … Antara setuju dan menolak saran dari nyokap gue barusan

Akhirnya, gue hanya bisa mengangguk pelan, menandakan sudah pasrah dan menerima saran apapun dari nyokap gue.

Nyokap gue hanya tersenyum simpul mendengar jawaban dari gue saat itu.

“Ohh iya Ben, Di luar Ada temen kamu tuh si Joni.” Info Nyokap gue.

“Suruh langsung masuk ke kamar Ruben aja mah …” perintah gue. Joni memang sering datang berkunjung ke rumah gue kalo sore hari. Untuk main video game di kamar gue atau sekedar numpang makan.

Tidak beberapa lama kemudian, Datang Joni masuk ke dalam kamar gue.

“Wah … Sibuk belajar Loe Ben?” Tanya Joni

“Iya lah Jon, Loe liat tuh banyak tumpukan buku paket. Emang gue kayak Loe.” Ejek gue.

“Sial Loe Ben, Eh … Ini bukan nya Buku Novel dari si Nissa ya? Loe udah baca isi cerita nya??” Tanya Joni lagi sambil mengacak-ngacak Lemari buku gue.

“Mau gue balikin besok, Belom gue baca sama sekali” Jawab gue agak cuek. Buku Novel tersebut masih terbungkus dengan rapi lengkap dengan cover plastiknya.

“Wah … Kasian si Nissa, Cinta nya ternyata Bertepuk Sebelah Tangan.” Ledek Joni sambil menatap gue serius.

“Resek Loe Jon, Kalo loe mau ambil aja buat loe tuh.” Ujar gue agak emosi.

“Bercanda Ben … “ Kilah Joni. “Ngomong-ngomong, gimana rencana loe Ben buat menghadapi Ulangan Matematika di sekolah? Tinggal beberapa hari lagi. Ikut kelas Bimbel atau … ehem … minta tolong diajarin sama Nissa nih?” Tanya Joni.

“Gue pake Guru Les Privat pribadi, ikutin saran nyokap gue. Kata nya sih pengajar nya yang terbaik. Tapi kok gue agak kurang percaya ya Jon?” Tanya gue agak ragu.

“Jangan pesimis gitu dong Ben, Optimis. Loe udah dapet support dari nyokap Loe sendiri, harusnya loe bersyukur.” saran Joni.

“Iya Jon, tapi gue jadi agak parno, kalo guru Les privat gue nanti cara mengajar nya agresif, galak, terus tampang nya judes. Apa beda nya sama cara mengajar nya Ibu Wati (Guru Matematika) pas di sekolah?” Tanya gue lagi.

“Ahh payah Loe Ben, udah menyerah sebelum perang dimulai. Kalo menurut gue, pilihan loe itu udah tepat banget buat ikutin saran dari nyokap loe. Pasti nyokap loe bakalan memberikan solusi yang terbaik apalagi buat anak kesayangan nya sendiri.” Terang Joni untuk meyakinkan gue.

Gue mengangguk pelan mendengar penjelasan dari Joni,ada benar nya juga sih, otomatis pasti Nyokap gue udah memberikan pilihan solusi yang terbaik buat gue sendiri, Bagaimanapun cara nya gue harus menemukan jalan keluar dari masalah yang sedang gue hadapin sekarang. Jangan sampai hasilnya buntu.

“Besok udah dimulai Jon. Emang nya cukup buat memahami rumus dan hitungan Matematika sementara Ulangan sekolah tinggal beberapa hari lagi?” Ujar gue masih pesimis.

“Cukup Ben, maka nya belajar nya yang serius. Nanti pas ulangan sekolah tiba. Gue tinggal contek jawaban yang ada di kertas ulangan loe hehe.” Ledek Joni.

“Sialan Loe Jon, Eh … itu Novel nya Nissa, besok gue minta tolong kembaliin ya ke yang bersangkutan.” pinta gue ke Joni karena dia daritadi sedang memegang Buku Novel nya Nisa.

“Lho kenapa harus lewat gue Ben, Loe aja balikin sendiri nih sekalian omongin semua tentang perasaan loe yang biasa aja ke si Nissa. Gentleman dong jadi cowok” Tolak Joni sambil melempar pelan buku Novel tersebut ke arah gue.

“Aduh … Gue kayaknya belum bisa Jon, Gue lagi menunggu momen yang tepat buat omongin itu semua ke Nissa, gue takut dia kecewa atau bahkan sakit hati, akhir akhir ini sengaja gue jaga jarak sama dia Biar dia sadar sendiri kalo gue cuma anggap dia sebatas teman aja.” Jelas gue panjang lebar.

“Halah pake rok aja loe besok. Cewek kalo Lagi di mabuk cinta mah gak bakalan sadar Ben. Haha” Ledek Joni

Sepanjang sore itu hingga sampai malam hari, gue mengobrol ngalor ngidul bersama Joni.Membahas topik apa saja yang bisa jadi pembahasan yang seru. Saat Joni udah pamit pulang. Dalam perasaan hati gue sendiri sebener nya tidak sabar untuk menanti hari esok, karena baru pertama kali menggunakan jasa Guru Les Privat untuk belajar pelajaran Matematika.

“Semoga hari esok berjalan dengan baik sesuai dengan harapan” Batin gue sambil memandang kosong langit-langit kamar.
profile-picture
profile-picture
ym15 dan doctorkelinci memberi reputasi
Sekedar membantu.emoticon-Angkat Beer

=Cara buat indeks=

Part I
Part II

Ikuti saja format di atas. emoticon-Ngacir










emoticon-Paw
Diubah oleh doctorkelinci

Part 4. Guru Les Privat.

Pada siang hari itu, Gue baru saja pulang dari sekolah. Selesai turun dari angkot, gue langsung berlari menuju ke arah pagar depan rumah yang telah dibuka pintu nya oleh Mang Jajang. Suasana diluar rumah panas nya lumayan terik. Tidak salah kalo gue mengatur pendingin ruangan di kamar gue sampai ke suhu yang paling dingin.

“Lho … Mama udah pulang dari kantor?” Tanya gue heran kepada nyokap sebelum masuk ke dalam kamar, karena tidak biasa nya nyokap gue udah ada dirumah saat jam segini.

“Mama pulang cepat hari ini Ben, Nanti kan ada Guru Les Privat kamu yang mau datang ke rumah.” Jawab nyokap.

“Ohh gitu Mah. Yaudah Ruben masuk ke kamar dulu ya, mau ganti baju.” Pamit gue kegerahan.

Di dalam kamar … Gue hanya menghabiskan waku dengan bermalasan-malasan di atas kasur sambil menonton acara di televisi, sedangkan Buku paket pelajaran Matematika yang gue pinjam dari perpustakaan sekolah kemarin sudah gue rapihkan kembali ke dalam Lemari buku pelajaran gue

Terpengaruh oleh suhu ruangan yang sejuk sedangkan kondisi badan gue lumayan lelah sehabis panas panasan di dalam angkot saat pulang sekolah tadi, mata gue pun mulai diserang rasa kantuk dan pada akhirnya gue pun tertidur dengan lelap.

Sore Hari nya …

“Ruben, Bangun nak. Udah sore … Sebentar lagi kan Les Privat Matematika nya mau dimulai.” Ujar nyokap sambil membangunkan gue.

“Aduh … Ruben Capek banget Mah hari ini, les privatnya besok aja ya” pinta gue yang masih dikuasai oleh rasa kantuk.

“Bangun dong Ben. Jangan Malas begitu. Cepetan mandi biar badan kamu seger lagi” Ujar nyokap terus berusaha.

Akhirnya, dalam kondisi yang masih setengah ngantuk, gue berjalan ke kamar mandi untuk sekedar mencuci muka untuk menghilangkan ekspresi muka bantal gue.

“Kamu duduk disini aja ya Ben, jangan dikamar. Nanti kamu tidur lagi di atas kasur.” Gerutu nyokap gue.

“Iya … Ruben tunggu disini.” Jawab gue dengan nada masih mengantuk.

“Yaudah Mama mau ke dapur, Mau Bantuin Bi inem siapin makanan” Ujar nyokap gue sambil berjalan pergi meninggalkan gue sendirian di ruang tamu.

Beberapa Menit kemudian …

Ting … Tong … Bel Pintu depan rumah pun berbunyi.

Cukup lama Bel itu Berbunyi … Namun gue belum beranjak dari sofa untuk membuka kan pintu. Biasanya sih yang menyambut tamu itu tugas dari Bi Inem ataupun Mang Jajang. Mungkin karena Bi inem lagi sibuk di dapur bersama nyokap, sedangkan Mang Jajang … mungkin lagi sibuk juga merawat tanaman pohon bonsai kesayangan milik bokap gue di halaman belakang rumah. Akhirnya gue sendiri pun bangkit untuk membuka pintu tersebut.

Dan ternyata … tamu rumah gue saat sore hari itu adalah seorang perempuan muda berparas cantik, senyum nya manis dan menawan. Memakai celana jeans biru gelap dan kaos putih yang dipadukan dengan cardigan lengan panjang berwarna merah. Rambut gerai nya yang lurus dan berwarna hitam membuat nya terlihat semakin anggun. Membuat gue terpesona saat memandang nya dari atas sampai bawah. Kecantikan yang natural.

“Cari siapa ya mbak? Tanya gue agak gerogi

“Maaf mas … Benar ini kediaman nya Ibu Hartanti (Nama nyokap gue)?” Tanya nya balik.

“Iya benar mbak. Sebentar ya saya panggilkan dulu ke dalam.” Jawab gue sedikit terbata-bata.

Gue pun bergegas pergi ke dalam dapur untuk memanggil nyokap gue untuk mempertemukan dia dengan perempuan tersebut.

“Bu Mona ya? Sudah datang rupa nya …” Sapa nyokap gue berkenalan

“Iya Bu Hartanti.” Jawab perempuan itu sambil tersenyum. Senyum nya benar benar menawan.

“Ayo kita masuk dulu, kita mengobrol sebentar di dalam,” Ajak nyokap gue dengan ramah.

Di ruang tamu, gue diperkenalkan oleh nyokap dengan Bu Mona, yang ternyata Guru Les Privat Matematika gue di rumah.

“Ruben, Kenalkan ini Bu Mona. Guru Les Privat Kamu.” Ujar nyokap gue.

“Ruuuu … Beeenn …” Kata gue terbata-bata sambil menyodorkan tangan.

“Hai Ruben, Saya Mona …” Jawab nya sambil menyalami tangan gue. Tangan nya terasa lembut banget saat menyentuh telapak tangan gue.

“Ohh ini anak nya Ibu Hartanti?” Tanya nya kepada nyokap gue.

“Iya Bu Mona. Dia sebentar lagi akan menghadapi ulangan Matematika di sekolahnya. Jadi saya minta tolong sekali bantuan nya Bu Mona untuk mengajari Ruben supaya Nilai Ulangan Matematika nya nanti bagus.” Pinta nyokap gue.

“Saya akan usahakan yang terbaik buat Ruben ya Ibu Hartanti.” Jawab Bu Mona.

Gue hanya bisa terdiam mendengar pecakapan antara nyokap gue dan juga Bu Mona. Entah karena ada rasa malu atau masih terpesona dengan kecantikan nya Bu Mona, Guru Les Privat Pribadi gue di rumah. Tidak disangka, kalo guru Les privat nya model nya kayak begini, seratus persen gue bakalan semangat untuk belajar Matematika, gumam gue dalam hati.

“Yasudah, Bu Mona langsung saja ya dimulai pembelajaran nya, Ruben … perhatikan Bu Mona ya, yang serius belajarnya.” Pesan nyokap gue lalu meninggalkan gue berdua dengan Bu Mona di ruang tamu.

"Oke ... Pertama-tama kita mulai belajar tentang operasi hitung perkalian,pertambahan, pengurangan dan pembagian. Kalo kamu mau pintar Matematika, kamu harus kuasai materi itu dulu Ben." Jelas Bu Mona.

Setelah itu ... Bu Mona mulai mengajari gue pelajaran Matematika, Bab demi Bab dipelajari. Dia menerangkan materi pelajaran tersebut dengan sabar walaupun gue kebanyakan bingung alias tidak mengerti. Tak terasa, hari sudah mulai malam, Gue pun dengan Bu Mona tampak mulai akrab satu sama lain.

"Kamu kapan ulangan Matematika nya Ben?" Tanya Bu Mona.

"Lusa Bu ... Waktu nya udah mepet hehe" Jawab gue sambil senyum.

"Sebentar lagi ya, berarti di hari pertama kamu belajar, udah mulai harus dapat materi tambahan nih." Terang Bu Mona

"Tapi nanti Bu Mona pulang nya kemaleman?" Tanya gue sedikit khawatir.

"Gapapa, cuma butuh waktu beberapa jam aja kok, tinggal kamu pahami materi yang ini." Jelas Bu Mona.

Gue dan Bu Mona pun melanjutkan kembali sesi belajar tambahan. Entah mengapa, hari itu gue menjadi semangat sekali untuk belajar Matematika. Benar-benar kejadian yang aneh tapi nyata. Karena sebelumnya gue sendiri sangat anti dengan pelajaran tersebut. Kami berdua selesai belajar tambahan sampai Bokap gue pulang kerja dari kantornya

"Selamat malam pak ..." Sapa Bu Mona ke bokap gue yang baru saja sampai di rumah.

"Ini guru les privat nya Ruben pah. Nama nya Bu Mona" Kata gue memperkenalkan Bu Mona.

"Iya, Mama kamu udah cerita barusan. Bagus Ruben kalo kamu ada keinginan untuk belajar. Silahkan dilanjutkan lagi ya." Puji bokap gue.

"Kita berdua baru aja selesai kok pak. Ini saya mau pamit pulang." Ujar Bu Mona.

"Ohh sudah selesai ya, Ruben antar Bu Mona pulang ya, sudah larut malam soalnya." Perintah Bokap gue.

"Gausah pak. Saya bisa pulang sendiri, nanti ngerepotin." Tolak Bu Mona.

"Gapapa biar Bu Mona diantar saja sama Ruben ya." Kata Bokap gue.

"Ruben udah boleh pakai motor lagi pah?" Tanya gue agak kaget.

"Silahkan Ruben, Tapi hanya untuk antar Bu Mona pulang ya. Habis itu kamu langsung pulang kerumah." Ujar bokap gue.

Kedatangan Bu Mona ke dalam hidup gue benar benar membawa aura yang positif. Perlahan-lahan sikap Bokap gue pun melunak terhadap hukuman nya yang diberikan ke gue. Mungkin karena Bokap melihat kemauan gue untuk belajar pelajaran Matematika. Berkat Bu Mona tentu nya. Akhirnya mulai malam ini gue diizinkan untuk membawa motor kesayangan gue lagi. Yaa ... Walaupun hanya untuk mengantar Bu Mona pulang, tapi menurut gue itu adalah suatu kemajuan untuk membuka peluang mengembalikan kehidupan gue yang normal seperti dulu lagi.
profile-picture
ym15 memberi reputasi
Quote:


Terima kasih sudah mampir gan, nanti akan coba dibuatkan indeks diatas. emoticon-Cendol Gan
profile-picture
doctorkelinci memberi reputasi


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di