CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cf83ccbc9518b7bfb723c1b/irasional-love

.. Irasional Love 21+ ..

Tampilkan isi Thread
Halaman 26 dari 27
Balasan post geri91
Mamah ente emang blm pernah ketemu sm Nadya, tp dulu ente sering ceritain tentang doi k Mamah. D tambah faktor Nadya yg sedang sakit n jadi mualaf bikin rasa simpati Mamah tumbuh. Gitu kali ya, Ger?
kolor anpanman.....wkwkwkwkwkwk
lanjut om Gerr.... mamah mau restuin kalian b3,, loh!??!?!
kan bisa di ambil 2 2 nya ger.
Tandai dulu dehh..2 hari estafet baca ni trith...
ditunggu updateannya wa...
emoticon-Cendol Gan
update ger
profile-picture
daniadi123 memberi reputasi

71. Boom !!!

.. Irasional Love ..



"mamah ngapain ikut jenguk Nadia segala sih, ????"

"kan mamah cuma tau Nadia dari cerita kamu"

"tar dulu deh ya, . . . ng . . . nih, nih.. fotonya, ini anaknya, tuh Nadia" gw sodorin Hp sambil ngasih tau nyokap.

"iya kalo dari sosmed mamah juga tau, mamah pengennya ketemu langsung Ger"

"lah kok tau dari sosmed juga sih ??!!!!!"

"apa gunanya adek kamu haaa ????"

WOOOOOOO SANTI BEDEBAAAHHH !!!!! DASAR ADEK KAMPRETULLAH !!!! Jadi selama ini gw di mata2in sama adek gw sendiri, kalo ketemu gw mohak pala dia baru tau rasa jadi anak pank.

"udah lah mamah pokoknya gausa ikut, pasti bikin runyam ih ntar !!"

"pilih coret KK atau gadapet warisan"

"minggu depan naik mobil mah, oke,.. !!"

Sekeji itu ancaman nyokap sejak gw jaman esema. Jadi dari jaman sekolah gw udah faham betul apa itu harta gono gini beserta pewaris sahnya. Kadang kala waktu diusilin Santi, ada pikiran gw pen jorokin dia ke laut dimakan ikan paus biar gw dapet semua warisan bonyok gw. Wkwkwkw abang laknat gw ini emang. Selama nunggu satu minggu kedepan gw abisin waktu seperti biasa kerja di RS dengan segala rutinitasnya yang bikin gw stres. Gak jarang gw kontak Nadia, sesekali juga telfon, hal yang gue tanyain pada intinya tetep sih. Gimana keadaan dia saat ini, gw berharap disetiap harinya denger kabar baik dari dia, ga pengen dia kenapa2 lagi, itu aja.

Karena tiap minggu gw ke RS otomatis waktu buat ketemu Citra makin intens berkurang, ini udah jelas dan mutlak. Mau gimana lagi, Nadia sekarang masuk dalam prioritas orang yang harus gw duluin. Jadi mau ga mau juga sesuai perkataan Nadia, gw mesti bilang ini ke Citra, ga bakal bisa diem dieman nyembunyiin terus.

"Hallooo A,

"iya hallo neng"

"minggu depan ini Citra kosong, Citra susul k rumah ya, udah mau sebulan nih ga ketemu"

"ketemuan di Malang aja gimana ??"

"Owh gitu, ya gapapa sih ... Aa ada urusan k Malang ???"

"iya ada urusan aja sama Anak2"

"kemarin kayanya Aa juga barusan pamit k Malang deh, ini ke Malang lagi gitu jadinya"

"iya kemaren diajakin ketemu anak2 aja sih"

"trus yang besok ini mau diajakin ketemu lagi kah ???"

"enggakkk gitu neng, jadi gini . . . duh . . . gimana ceritanya ya, issshhh !!!!!!"

"apa sih A, kaya orang bingung gitu ???"

"Jadi minggu kemaren itu aku barusan jengukin temen sakit di RS, ini mau jenguk lagi neng liat perkembangannya gimana"

"sakit apa sih A, parah gitu ya sampe seminggu lebih sakitnya dirawat di RS"

"Ng . . . semacem kelainan saraf tulang belakang lah pokoknya gitu, aku kurang faham juga gimana penyakitnya"

"trus ke RS nya gimana, Citra ikut apa nunggu di kos aja ??"

",di kos aja neng, abis dari RS aku samperin dluan, oke"

"yaudah, miss u A, Mwwaaachhh !!"

Gw ga bisa ngomong kalo ini Nadia, entah kenapa rasanya berat aja. Gw juga ga bermaksud nyembunyiin ini dari Citra, gw coba berusaha terbuka dan jujur, asal ga bohong aja. Sabtu siang itu nyokap udah prepare rapih banget mirip orang mau ke istana presiden, dih ini dia kenapa dandannya rapih banget juga, padahal cm mau jenguk Nadia. Mobil udah siap depan rumah, abis dari RS gw langsung cuss k Malang bareng nyokap dan kabar kampretnya adalah si Santi ikut. Ini anak ngapain juga pake ikut segala sih, ni pasti bikin gosip yang engga2 nanti di depan Nadia. Cukup 2 jam an aja bawa mobil gw udah nyampe di RS. Saat itu anak2 lg pas ga jaga, cuma ada temen kampus Nadia yang kebetulan lagi jagain d RS, sedangkan kay lg belanja kebutuhan untuk satu minggu kedepan. Pas bawa nyokap k RS gw beneran agak gugup sih, bakalan ada kejadian apa kira2 nanti, itu yang ada d benak gw. Sesampai dikamar Nadia semua dipersilahkan masuk seperti biasa, kususon Santi gw suruh di luar biar ga muncul fitnah.

"Assalamualaikum,. dek Nadia" pecah nyokap kala masuk kamar duluan.

"iyaaa tante,.. maaf, siapa ya ???"

"mamahnya Geri dek"

"owhhh iya iya tante,, maaf Nadia lupaa !! loh Gerinya mana tante ??"

"itu di luar, biasalah ... lagi ribut sama adeknya, biarin aja"

-------------------------- Di luar kamar Nadia

"Bang, Santi pen masuk nih !!!"

"paan sih, Alaaahh gausah, lu pasti pen buat gosip yang engga2 kan !?"

"hhehehe engga bang, engga ... Santi janji ga gosip, sueerr !!"

"ga gosip pasti gibahin gue !!!"

"kagakkk bang !!!!"

"pasti bikin fitnah nih !!!"

"kalo macem2, Santi yang bayarin listrik ama Wifi rumah satu tahun penuh !!!! hiiihhh !!!!!"

"Beneran ye awas lu boong, ngaco dikit aja depan Nadia gw jorokin lu ke jendela juga"

"Dih sadis amat ama ade sendiri, cantik begini pula, uhuuuyy !!!"

"cantik nannggung, kelakuan keg Grandong, tuh kancut lo di kamar mandi barusan gw buang di tong sampah, gw lempar dari atas, tuingg !!!! wkwkwkwkw"

"ko di buang sih, itu mo Santi cuciiii abang !!!!! itu baru beliiii !!!!!!!" dia mulai uring2an.

"peraturan di rumah dari bokap, gada kancut dan pembalut di kamar mandi, lupa ???"

"yaa tapi Santi lupaa bang, mahal itu bang !!!! ih gimana sihhh !!!!!"

Dan Santi ngambek, jalan keluar entah kemana, gw mah bodo amat. Dia ngambeg gegara kancut dia gw sembunyiin di tempat baju kotor dia,.ga gue buang juga sih. Gw tau itu mahal ( buat dia ) dan karena di rumah ada peraturan gaboleh ada kancut di kamar mandi, jadi sejak kecil gw selalu risih tiap liat kancut ada di kamar mandi. Gw pun masuk nyusul nyokap d dalem yg udah ngobrol berapa lama, dan suasananya emang rada canggung dikit sih, soalnya gw belom pernah mempertemukan nyokap ke Nadia sebelumnya.

"Haii Nad, maaf baru masukk . . ."

"iyaaa, ade kamu mana, Santi ???"

"hmmm . . . ga tau kemana tadi katanya aus pen beli minum dulu di luar, sambil ngadem"

"owwhhh ... tar saruuh ksini ya, aku belum pernah ketemu juga soalnya hihihi"

"hhahaha oke oke ( gak janji tapi ) Mamah tadi ngobrolin apa aja selama aku diluar ??? ga bahas yang aneh2 kan ???"

"enggak, liat itu Nadia santai aja kan responnya ke kamu, berarti mamah ga bahas aib kamu, tenang aja, aman kalo sama mamah"

" ( duh ya Robb gini amat punya emak yaaa ) Trus sekarang kondisi kamu gimana Nad ???"

"yaa Alhamdulillah aga baikan sih, cuman ini kaki kaya mati rasa gitu, masih harus pake kursi roda, belom bisa jalan"

"itu untuk sembuh harus prosedur gimana sih ???"

"aku kurang faham juga sih, kata dokter nunggu observasi dulu, tapi juga udah lama kok belom ada hasilnya gimana, cuman tadi ada spesialis yang dateng ke sini bilang kalo d suruh rujuk k Singapore aja"

"buseettt itu biaya berapa berobat disana Nad !!"

"ya ga tau berapa, masih di konsulin sama pihak dokter yang nanganin aku kan, soalnya disini udah hampir angkat tangan"

"kalo fix berobat ke Singapore berarti nanti gimana ????"

"gimana apanya ??? ya kan tinggal kesana aja toh, diobatin sampe sembuh gitu"

"kalo ga sembuh gimana ???"

"yaaa ga tau, aku cuma biss berusaha Ger, kok jadi kamu yang pesimis"

"entah lah, tiba tiba aja aku kepikiran yang engga2"

"kamu mestinya suport Nadia Ger, di semangatin dong, jangan bikin terpuruk"

"ng.... iya mah, aku bakal suport Nadia kok"

"mamah keluar dulu nyari makan siang, sama nyari Santi"

"iya mah, tiati ... Geri tungguin disini ya"

"Jadi gimana kalo nanti ke Singapore, siapa yang bakal nemenin ???"

"yang jelas sih Kay, mungkin Frans juga bakal ikut, katanya gitu. Kalo kay dia fix bakal nemenin aku terus, aku banyak hutang budi sama dia, temen2mu juga, baik2 semua, Alhamdulillah jadi kaya ngerasa punya keluarga berkat kamu"

"yaahhh yang aku punya juga cuma mereka sejak dulu, syukur kalo km ngerasa nyaman. Tapi kalo aku pengen ikut ke Singapore gimana ???"

"kerja kamu ????"

"mungkin ambil Cuti, nyoba ngomong dulu lah ka atasan gimana prosedurnya"

"Aku seneng kalo kamu ada waktu buat aku, tapi aku g pernah mau ngrepotin kamu, juga ngerusak hubungan km sama Citra, kalian jangan sampe kenapa2 gara2 aku ya"

Gue sih ga bakal kenapa2 gara2 Nadia, cuman Citranya aja ini gimana ngomongnya. Secara pastilah dia rada gimana gitu kalo denger orang yang sering gue jengukin disini adalah Nadia. Ga lama mamah nelfon dari depan RS, dan seperti biasa, semua gara2 Santi Kampretullah.

"Ger, turun dulu deh bentar . . ."

"da apaan sih mah ???"

"udah turun aja dulu . . ."

"Ini Nadia gimana, sapa yang jagain ???"

"Santi nyusul k atas udah, kamu turun gih"

"ah entar aja mah . . . Geri belom laper"

"bukan masalah laper nak, nih dengerin suaranya"

"Hallo A, turun gih, neng tungguin d bawah ya"






SUARAA CIIITRAAAAAHHHH !!!!!!
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 6 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
ancemannya sadis sekali euy emoticon-Wkwkwk
Sungguh Terlalu kau Santi..
emoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
emoticon-Hammerhammer
Balasan post geri91
Nah looo,eneng Citra akhirnya tau duluan...Ente pake ribet sih,Ger..
Niat ente baik pengen ngasih support ke Nadia,tapi buat Citra gak sesederhana itu masalahnya kan? Ini masalah hati.
Quote:


Auto nurut kalau diancem kayak gini mah emoticon-Ngakak (S) ,sadis juga ya ancemannya emoticon-Takut

Quote:


Pas bilang gini mah adem,gak tau dalem hatinya emoticon-Takut
Diubah oleh anwarabdulrojak
uda ketangkep, sama nyokap lagi kena nya.. tabah om Ger..
Pembalasan Yg Sadis Dari Santi, 😆
oh my God.
serem uy
nah lho....ke gep kan lu...coba dari awal ngomong terus terang kalo sebenernya yg sakit itu nadia..
Lebih baik jujur bng walaupun sakit hehehe
dan gw yakin lu bisa ngehandle ini bang

72. Evil Sister

.. Irasional Love ..


"San yang bener aja dong pasti lu cerita kan ke Citra kalo gw lagi jengukin Nadia ???" heboh gw d lorong RS

"lah emang abang ga cerita ke mba Cicit, ya mana Santi tauk bang !?"

"Allahuakbar Santiiii,. gw itu diem2 ga cerita dulu ke Citra soal Nadia, pasti ricuh ih ntar"

"ya cepet atau lambat mba Cicit mesti tau kali bang, cewe mana ga jelous yang di jengukin pacarnya tiap minggu itu mantannya ternyata"

"lu mihak disiapa sih, Nadia apa Citra, ko kaya mojokin gw kesannya ?!"

"ga mihak lah, tapi kalo Santi jadi mba Cicit juga ogah d gituin, abang tu musti jujur dari awal, jangan d tutup2in"

"iyaaa jujur San, tapi gak secepet ini, abang juga ga bongin Citraaaaa .... Hhhaaahhhhh FAKKK !!!!!"

Yah begitulah prolog cerita kali ini by Santi. Tiap ada Santi, suasana pasti pecah, iya pecah, pecah belah udah ga karuan lagi. Gw berharap Citra ga pake drama berlebihan kala tau yang gw jengukin dari kemarin itu ternyata Nadia. Nyampe depan RS nyokap masih disana nemenin Citra, barulah gw nyamperin Citra nyokap naik ke atas nyusul Santi. Jadilah gw d bawah berdua sama Citra dan memulai dramanya dari sini.

"ng . . . . gimana neng, mau keluar sekarang apa ya ????" tawarku pada Citra.

"ntarr dulu deh A, Citra pen duduk dulu disitu" sambil muka bete dia dudukan di kursi tunggu yang lagi sepi pengunjung.

"aku tau kamu marah, dan aku minta maaf"

"maaf buat apa ???" jawabnya seolah tak terima.

"ya kejadian hari ini lah, kamu pasti marah gara2 hal itu kan, aku tau, aku minta maaf"

"dibohongin sih emang enggak ya A, tapi di sembunyiin tuh iya, rasanya tu kaya sama aja !"

"iya tau ... aku gada niat bohongin kamu, mau cerita aku bingung harus dari mana, kamu tau orang ini siapa, kamu pasti jelous lah kalo ada dia sekarang, gabakal bisa kaya dulu lagi kan waktu kamu suport aku untuk dia"

"Cerita jujur dari awal itu lebih baik A daripada di sembunyiin !! Citra itu yg bikin jengkel adalah Aa kenapa berasumsi Citra bakalan marah kalo yang Aa jengukin itu Nadia"

"lah emang kamu ga marah kalo aku cerita dari awal ???"

"marah sih iya, tapi perasaan Citra tentang Nadia bisa aja berubah kan"

"trus kamu sekarang pengennya gimana deh, bilang baik2, jangan marah2 lagi"

"aku pengen ketemu Nadia !"

"Eh ??????"

"Lah, kok jadi gini neng, jangan lah . . . dia lagi sakit neng, kasian sumpah. . ."

"kok kasian emang Citra mau ngapain Nadia Aa pikir ???"

"lha mau ngapain emang ??"

"kasih tau cepet gausa banyak nanya !!"

"iya iya iya . . . jangan marah lah"

Sebenernya Citra itu kalo marah gada serem seremnya sama sekali, dia marah itu mirip anak kecil gayanya kaya sambil ngambeg gitu trus mukanya merah. Kadang ini juga alesan kenapa gw ga takut kalo dia marah, hhahaha. Abis gw kasih tau dia nylonong duluan ninggalin gw nuju kamar dimana Nadia berada. Selama jalan di lorong RS gw cuma bisa menghelas nafas dalam2 duh Ya Robb gini ama hidup gue, hari ini apa lagi, Citra nemuin Nadia, ada Nyokap gue juga, gara2 si Santi ?? ah sudahlah . . . kayanya emang udah jalannya kaya gini. Kalo harus ribut di RS yasudah ribut lah kalian berdua.

"aku lama banget lo nyariin kamu Nad, tapi anak2 selalu nyembunyiin kamu dari aku, Geri juga ga cerita dari awal kalo yang sakit disini itu ternyata kamu, tau gitu udah aku jenguk sedari dulu"

Otomatis kan nyokap gw bingung ini Citra kesambet apaan, Nadia juga baru ini ketemu langsung ama Citra, si Santi, tau apa anak ingusan itu . . . bikin runyam hih !!!

"sini nduk duduk dulu nduk, ga baik ngomong langsung kaya gitu sambil berdiri depan orang sakit"

"Citra jengkel sama keadaan tante"

"iya ibuk tau, kamu yang tenang dulu, duduk sini sebelah ibuk, bicaranya kalem aja sama Ka Nadia, dia lagi sakit"

"Aku tau dari awal kamu sengaja lepasin Geri ke aku kan, jawab jujur"

"hmmm .... yah, itu bener. ada lagi ???" Nadia masih dengan santainya.

"aku udah filling dari awal, sesama cewek tindakan kamu itu gak wajar. kenapa kamu gak milih bertahan buat Geri waktu itu ?!"

"Gada kemungkinan terbaik dia ttep jalan sama aku, u can see me now ??? aku terbaring sakit di kasur, jalan tiap hari pake kursi roda, selalu butuh orang buat jagain aku, itu hal yang ribet dan menjengkelkan, aku ga mau Geri ngelakuin itu untuk aku"

"kamu sayang sama dia, bahkan sampai saat ini kan ?!! tapi aku ga mau mundur meskipun kamu masih sayang, aku bakal pertahanin dia sampai waktuku"

"yayayaya aku tau, jagain dia baik2 untuk aku, demi aku, demi saraf yang gak mau sembuh ini, aku iklas asal itu kamu, bukan yang lain. Kalopun aku masih sayang ke dia, itu skedar dia tau aja, gada hal lebih yang bisa aku kasih ke dia"

"aku berharap kamu cepet sembuh, aku pingin kamu ada saat aku diatas pelaminan sama dia, bukan berarti aku ingin nyiksa perasaan kamu atau gimana, tapi aku bener2 berharap kamu bisa sembuh itu aja dulu. bisa kan kita jadi sahabatan ???"

"sure ... aku emang ga salah pilih nyerahin dia ke kamu kan"

"take care sama kesehatan kamu, aku makasih banget udah dikasih kesempatan untuk jagain dia, maaf kalo sejauh ini belom bisa jadi yang terbaik buat dia"

"u can do it Cit, dia itu gampang kok, kalo lagi marah aja jeleknya, hhihhihihi"

Wait . . . kenapa mereka kesannya jadi sahabatan sih ?? gue masih ga fahham nyampe sini. Citra say thanks buat Nadia, dan Nadia welcome aja kalo mereka jadi sahabatan ??? gada baku hantam nih ??? padahal gw udah persiapan perang dunia ke 3 loh, serius anjir !!!!

Malam itu habis dari RS gw cabut keluar nemenin Citra keluar, untuk nyokap, dia balik bareng santi bawa mobil entah jam berapa karena nyokap masih pingin disitu nemenin Nadia saat itu. Perasaan gw pada saat itu jujur masih campur aduk, mereka bisa saling membaur satu sama lain, gada baku hantam, gada perang, damai aja. Yah emang kalo harus gitu jalannya ya gw oke oke aja. Waktu itu malem minggu, gw nae motor matic Citra yang unyu unyu serba pink semua udah mirip odong2 puter. Kita nongkrong di cafe sambil makan Jasuke ( jagung susu keju ) yang biasa gw beli kala di Malang.

"aku fikir tadi kamu bakalan marah ke Nadia"

"gimana bisa, dia yang kasih kita kesempatan buat bisa sama2 kan, kamu juga kasih waktu buat jagain dia di saat kaya gini, dia gada keluarga yang mau ngurusin kan"

"iya dia emang gada keluarga yang ngurusin, buat minggu depan ini aja aku denger dia bakal mau ke Singapore buat rujuk kesana, aku bingung mesti gimana"

"pasti gara2 RS ya, waktu kamu jadi terbatas"

"iya, jadi susah buat jengukin dia, bisanya juga cuma sabtu minggu, belom lagi kalo kamu ngajakin keluar, pasti bingung kan aku"

"gpp, sesekali kalo kita lagi ga bisa ketemu kamu prioritasin dia aja dulu, tapi kalo soal urusan dia berobat di RS kamu bisa ikut, temenin dia aja dulu gapapa"

"kamu yakin gapapa aku yg jagain dia d singapore ???"

"gapapa sih A, dia lagi butuh kamu, kamu sosok yg bikin dia kuat saat ini, alesan dia bertahan hidup Citra rasa cuma Aa"

Citra sama sekali ga mempermasalahkan hubungan gw sama Nadia saat itu. Bahkan prioritas dia sama kaya gue, pen Nadia cepetan sembuh itu aja dulu. Gada perasaan cemburu atau gimana jika gw banyak waktu ama Nadia, karena Citra tau, ini soal sebuah harapan nyawa hidup seseorang, bukan sebatas perasaan cemburu sesaat yg bisa menghanguskan segalanya dalam waktu sekejap.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
dany.agus dan 7 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
jalan pikiran ciwi emang tak bisa dimengerti
Balasan post geri91
Quote:


Ini emang Nadya udah tahu kalo dirinya sakit saat masih sama Geri?
Luar biasa nih dua wanita ini,Nadya yg rela mengorbankan perasaannya biar Geri gak perlu menderita bersamanya,dan neng Citra yg merelakan Geri menemani mantannya.
Beruntung banget Geri...
Quote:


Setuju gan yang menurut kita baik belum tentu baik, pemikiran cew banyak cabangnya
Halaman 26 dari 27


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di