KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cf83ccbc9518b7bfb723c1b/irasional-love

.. Irasional Love 21+ ..

Tampilkan isi Thread
Halaman 2 dari 27
Quote:


siap gan, gelar tiker aja .. ngopi dulu biar ga panik 😁

6. Secret

.. Irasional Love ..

Ga sia2 gw nungguin weha dari Nadia. Kok gw getol ga chat dia duluan kenapa. Simpel aja sih, kalo cewek itu ngrasa nyaman dengan keberadaan kita, dia pasti nyari. Entah itu sekedar ada butuhnya doang atau gimana. Kalo lu punya temen yg ada pas butuhnya doang, coba tanyain ke mereka, mungkin mereka ada rasa sama lo.

N : Ge, lagi sibuk ga ?
G : Engga Nad, da apaan ?
N : gw pen semir rambut
N : bisa bantuin ..
G : bisa kok ( loncat kegirangan )
G : kapan emang ?
N : sekarang bisa g sih ?
G : bisa ( bisa banget !!!! sambil salto )
G : semir dimana, sory gw bingung ( mendadak goblok )
N : d rumah gw aja ya ..
N : gpp kan
G : santai Nad ( gpp banget ini mah !!! )
G : gw cari makan dulu ya tapi, bentar
N : eh, klo blm makan, barengan aja
G : mksd ? ( sok cuek anjir )
N : gausa beli d luar, gw masak hari ini
G : oh .. ok ( ya illahi ya robbi sambil sujud syukur )

Btw gw belom masuk kerja d Barber koh Ahong. Baru kerja mulai minggu depan, itupun masih masuk training bulan ke dua. Tapi berhubung gw udah ada skill cukur under cut, mohawk, dll koh Ahong akirnya ngeiyain walaupun sedikit ragu. Soal gaji gw ngikut sama koh Ahong dulu, asal UMR kota Malang itu udah aman pikirku. Gw g pernah mikir hidup yang muluk2, cukup bisa ngejav tiap hari aja udah seneng gw mah.

Siang itu panas banget, sepanas hati gw yg udah gebar geber sedari tadi pengen ketemu sama Nadia. Gw anaknya dandan ga pernah ribet. Hal yg wajib bagi gw tiap kalo keluar adalah jam tangan dan roll on. Kalo g pake jam tangan itu serasa kaya orang terzolimi aja gitu. Dan gw g pernah seharipun lepas dari roll on, gw suka mual nyium bau ketek gw sendiri. Gw juga suka make topi, nutupin rambut kalo lagi berantakan. Pake jaket Jeans biru dekil dari jaman maba.

Gw kurang begitu suka beli barang baru, kebiasaan gw adalah beli barang ori atau kualitas, tapi dipake sampe busuk. Soalnya barang tuh kalo udah makin tua makin seni menurut gw. Di tangan kiri gw ada gelang Kaoka pemberian dari nyokap gw waktu dia Haji beberapa tahun lalu. Gelang ini ga pernah gw lepasin termasuk pas lagi cebok.

Untuk kaos sehari2 gw lebih seneng pake kaos polosan. Celana pencil rada ketat soalnya gw suka ama kaki gw yg kecil nan jenjang ini udah mirip kaya pencil 2B abis diongotin. Untuk sepatu gw ada spatu jogging yg biasa gw paduin ama warna atasan, sisanya ya spatu vans, sneaker, slop dll pokok nyaman dipake aja.

Bisa bayangin kan gimana komuk gw pas lagi mau ketemuan ama Nadia. Ga pake Ba bi bu gw langsung let's cuss to the Nadia House. Sesampainya di depan gerbang daerah perumahan, kok sepi2 amat. Kirain bakal ada bokap nyokap dia didepan siap introgasi gw. Eh taunya sepi mampring gini, sampe ga lama Nadia kluar rumah make kaos putih polos rada kegedean gitu. Secara badan dia kan kayanya ukuran S, nah dia itu pake baju ukuran XL. Jadi semi kedodoran gitu. Di paduin make kolor item ketet nyeblak banget.

"Hello Geri, sini masuk .. masuk .." ajak dia.

" jadi gimana nih ? mau coloring sekarang atau gimana .." tanya gw bingung + deg2an.

"makan dulu lah, kan lo bilang belom makan tadi" jelas Nadia.

"oiya, .. ( gw sampe lupa sama rasa laper gw sendiri anjir, fokus napa !!! selow Ger, selow !! )

Gw masuk ruma dia, kecil ternyata. Tapi kecilnya ini minimalis banget. Banyak sudut ruangan yg didesain sedemikian rupa untuk memanfaatkan tempat. Ada banyak taneman hijau didalemnya, kolam kecil dg suara air yg gemericik pula. Tapi sejauh mata gw memandang gw ga ngeliat perabot yg berhubungan dengan bokap, nyokap atau sodara dia. Gw simpulin dy fix tinggal sendiri.

"pada kemana orang2 Nad ??" tanyaku heran karena suasana sesepi ini.

"gw kan sendiri disini" jelasnya.

"bonyok kemana emang ??" tanyaku lagi.

"ada d luar kota" jawabnya singkat tak ingin begitu ditanya tentang hal ini.

Siang itu dia masak sederhana, oseng2 kangkung sama beberapa lauk ayam, tahu tempe dan komplotannya. Selepas kenyang gw sempetin cuci tangan deket dapur, trus gw kan jalan mau k balkon lantai 2 tempat dia nyiapin alat2 coloring. Pas jalan mau naik ke tangga, gw liat ada kamar dengan pintu sedikit terbuka. Ada hal sedikit mencengangkan yg menurut gw sedikit Absurd. Salah satu sisi tembok dia ada coretan gede banget, kayanya make crayon. Warna merah, item, kuning, biru, ungu kalo diamatin kaya ngebentuk ...

wajah orang lagi nangis ...

Rada horo juga sih gw menyadari hal satu ini, soalnya gw pernah ngelakuin hal yg sama dulu. polanya emang rumit banget, banyak pola yg disamarkan seolah dia pengen nunjukin sesuatu tapi sebenarnya dia ga pengen. Untuk orang yg bener2 peka dengan seni, bakal tau itu gambar apaan.

"Baru dari mana, lama banget cuci tangannya" tanya Nadia mengintrogasi sambil cek Hp.

"kerannya tadi macet Nad" jawabku asal.

"owh, ga lagi liatin kamar gw kan" sambung Nadia.

Ya Robii ampuni hambamu ....

Gw mulai rada takut dan sedikit parno. Takutnya dia ini psikopat atau semacamnya. Mana kondisi gw udah didalem rumah dia pula. Mau pamit pulang dadakan kaya kaga mungkin, tapi kalo di terusin gw bisa berak dicelana ini beneran sumpah !!!
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 4 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh geri91

7. Permintaan

.. Irasional Love ..

Gw kira cuman gw yang nungguin WA Nadia sampe karatan. Ternyata dia juga nunggu gw chat duluan. Ga jelas apa alasan dia nunggu chat gw, yg jelas gw seneng aja dia ada kecondongan sama gw. Kejadian tentang lukisan abstrak itu juga ga pernah kita bawa dalam percakapan chatting sehari2.

Seperti kebanyakan orang pada umumnya, gw chattingan sama Nadia tiap hari. Saling tanya satu sama lain untuk mencoba lebih ngerti. Gw sebenernya lebih sering cerita ke dia tentang bagaimana brengseknya gw jadi seorang cowok. Iya gw pingin dia tau gmn sifat asli gw tanpa ada satu hal pun yg gw sembunyiin dari dia.

Mulai dari kapan gw pertama kali ML, dimana gw ML, ama siapa pertama kali ML dan pertanyaan2 semacamnya, dia tau semua. Kadang dia cuman ngerespon "hmm, oh, trus, gitu ya". Mungkin canggung kali ya baru kenal tp udah nyeritain hal sejauh ini. Dia tau banyak tentang gw karena gw lebih sering d tanya ama dia. Macem orang interogasi aja, susah mau boong ama dia, kecuali soal gw sering ngecrot di 15 menit pertama ( ini udah jadi aib goblok !! )

Disisi lain hubungan gw jalan Ama Nadia, diwaktu yg lain ada juga kesibukan yg terus berjalan. Gw udah mulai kerja di Barber koh Ahong bulan ini. Kerja gw seperti kapster pada umumnya, gw kerja pukul 11 siang ampe 9 malem. Libur satu minggu sekali bebas terserah gw harinya. Kadang kalo si Bogel kaga masuk, gw yg gantiin posisi dia dimana banyak klien yg pada cocok sama hasil cukuran gw.

Rada gaenak juga sih kadang ama Bogel, tapi dia udah faham ini konsekuensi kalo sering ambil libur lebih dari jatahnya. Asal kerjaan aman, halal, gada musuh, gw fine fine aja sih.

Ini udah minggu ke dua sejak gw sering chatingan ama Nadia. Kesibukan dia seperti biasa kuliah, ngerjain tugas, nongkrong di rumah, ngabisin waktu dikamar, nonton drama korea, masak, baca novel dan sisanya adalah gw. Waktu itu malem minggu gw masih inget, Nadia Nelpon dari WA bilang.

"Hallo, Ge .. masi kerja ??" tanya Nadia kalem diseberang telfon.

"ini udah mau closed, stgh 9 gw udah mau cabut. da apaan Nad." tanyaku balik.

"item atau putih ??" tiba2 dia nanyain sesuatu.

"kok tiba2 nanya gitu sih, da apaan ??" Heranku.

"Udah ayok jawab aja Ge" jawabnya.

"ng ... oke2, item aja" jawabku.

"aroma ocean / maskulin ??" tanyanya lagi.

"ocean" jawabku.

"candle light atau Nobar ??" tanya Nadia terus menerus.

"candle light. udah ah, apaan si dari tadi nanya gituan aneh aja jawabnya Nad" hentiku pada pertanyaan Nadia.

"gada acara sama anak2 kan, gw tadi uda pesen Konjin buat ga ngajakin lo keluar sepulang kerja" tukasnya.

Pantesan anak2 semua gw ajakin keluar pada bilang ga mau. Ternyata ini kerjaan Nadia, Gw g tau acara apaan yg lg dia settings sampe anak2 pada di larang semua. Belum selesai gw mikir Nadia ngomong lagi diseberang telfon.

"abs dari Barber main k rumah ya"

"rumah lo ??" jelasku.

"iyalah siapa lagi, gw tungguin jangan lama" pesan Nadia.

"oh iya oke2"

Gw masih bingung sama maksud Nadia apaan. Kelar beres2 Barber gw cabut duluan pamitan sama Adit & koh Ahong. Malem itu Malang dingin banget anjir. Harusnya ini udah masuk musim dingin, tapi Anehnya ada satu hal yg sebelumnya belum pernah gw alamin. Di tengah gw otw rumah dia, turun hujan.

Duh gusti kenapa pake acara ujan segala sih, bukannya musim ujan udah selesai bulan lalu. Udah lama ga ujan, sekalinya ujan bikin berantakan acara orang gerutuku dalam hati. Di sela nunggu gw mau ngabarin Nadia kalo gw lagi neduh gara2 ujan. Dan hal aneh lainnya lagi, hp gw mati. Gw nyalain berkali2 sampe kasih nafas bantuan tetep g mau idup. Gw emg ga ngcek tadi sisa berapa persen tapi harusnya ga sampe mati sebelum jam 12 malem.

Cuma bisa goblok di jalan neduh kedinginan, gada kabar buat Nadia, disana dia nungguin gw, entahlah dia mikir apaan disana, gw harap dia bisa tau kondisi gw saat ini gimana. Udah hampir sejam ujan gamau reda, akirnya gw nekat basahan ke rumah Nadia. Gw ogah di cap sebagai cowok php, karena itu hal yg paling dia benci.

"brum brum brum cesss !!" mati motor gw depan rumah Nadia.

Disela kedinginan hebat gw gedor pintu rumah Nadia, tapi gada orang didalem kayanya. Gw cek pintu rumah dia ga di kunci, akirnya gw beraniin diri buat masuk daripada mati Hipotermia diluar sana. Gw masuk ngendap2 kaya maling beha kan, deg deg an gimana gitu sensasinya. Gw tengok kanan kiri Nadia dimana gw ga nemu juga. Pas mau naik balkon, kamar dia seperti biasa stengah kebuka, ternyata dia lagi tidur di kasur pules banget. Pengen bangunin ga tega, badan masih basah kuyup dingin gila.

Akirnya gw cek lemari yg ada di ruang tamu, gw nemu kolor panjang buat jogging ama kaos oblong putih, Mandilah gw d rumah Nadia pake shower air anget buat nyelametin diri. Udah kaya maling aja ni pikir gw masuk ga salam, minjem baju ga bilang, mandi ga permisi, ya robbi.

Abis mandi gw ngrasa mendingan, masih ngeringin pala gw pake handuk yg puyeng gara2 kedinginan sebelumnya trus gw naik k atas balkon. Di sana aja beberapa camilan yg masih fresh belom dimakan sama lilin yg mulai meleleh di sampingnya. Pas mau balik ke bawah gw denger ada suara naik pelan banget menaiki anak tangga. Bulu kuduk sempet merinding hebat sama kejadian ini, tapi ga berlangsung lama.

Dari jauh Nadia mandang gw masih berselimut tipis diseluruh badannya. Ternyata dia lagi make baju tidur warna item di dalemnya sama aroma parfum ocean yg biasanya gw hafal. Tiba2 gw inget pertanyaan dia waktu telfon tadi kan.

"hitam atau putih"
"arema ocean atau maskulin"
"nobar atau candle light"

yang sedang terjadi saat ini, itu semua pilihan gw . . .
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 3 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh geri91
ahh monyong si mamang, udah mulai masuk fantasi yg ena ena terus malah bersambung gini emoticon-Big Grin
Quote:


gw kaga monyong bang, rada manyun dikit bibirnya. sedia tisu gih bang 🤭

8. Rasa

.. Irasional Love ..


Dari jauh Nadia cuma mandangin gw depan meja sambil gw gosok2 kepala yang terasa mulai rada berat. Ngomong apa kek, samperin gw kek, ngapain kek, salto juga boleh asal jangan diem aja gw canggung begini terus. Akhirnya gw yg buka omongan duluan berharap dapet respon dari dia.

"ng ... sorry btw gw tadi telat" maafku pada Nadia.

Dia cuma kode mejamin mata sambil ngangguk doang. Lo pada bisa bayangin komuknya kan. Apasi ini kaya drama korea bikin ga betah aja suasananya anjirrr.

"tadi ujan Nad, gw neduh kan .. mau hubungin lo, hp gw mati" sambil nyengir.

Dia kasih kode yang sama seperti sebelumnya. Ya tuhan gada respon lain apa sih. Gw mulai ga enak. Mana pantat sempet2nya gatel pula minta digaruk kan anjir gini banget sikonnya bangsad.

Ga lama dia turun ke bawah didapur kaya lagi buat sesuatu (kayanya gw mau ditumis nih). Trus dia naik lagi bawa dua gelas teh panas sambil jalan deketin gw trus duduk duluan di kursi balkon. Berhubung beberapa kursi masih basah bekas ujan, gw terpaksa duduk sebelah dia agak mepet. ternyata ngeteh gaes, gw ga jadi ditumis Alhamdulillah.

Ada sekitar 10 menit gw masih asik sruput teh panas sembari gosok2 tangan biar anget ni badan. Di tengah kondisi maha canggung yg dia ciptain ini, tau2 dia buka selimut yg bungkus badan dia dan kemudian berbagi selimut dg tubuh gw. Keliatan banget dia ga lagi make beha bangsaadddd. Baju tidur lo ketipisan Nadia, lo bikin otong gw berontak tau ga sih. Dan asal kalian tau ye, gw make kolor lagi ga make kampes. Kan kampes gw basah tadi abis kena ujan, ga mungkin gw make G-string Nadia yg ga sengaja gw temuin di lemari bawah tadi.

Sambil sibuk nutupin otong gw yg udah berontak, Nadia nyandarin pala dia di bahu gw yg penuh dengan tulang belulang gegara badan terasa kurusan. Barulah dalam situasi kaya gini Nadia mulai ngajakin ngobrol.

"maafin gw yah udah egois sama lo" ucapnya.

"santai aja cuma keujanan kok. oiya tadi gw minjem kolor panjang ama kaos dari lemari lo" terangku.

"iya gpp, pas kok lo pake" imbuh Nadia.

"btw ada apaan nih lo tadi nelfon nanyain hal2 aneh dan sekarang kayanya suasana jadi agak canggung gini" kataku.

"gw mau jawab, tapi nunggu jam 12 malem ya. ini masih jam 11 Ge" jawabnya.

Kebayang ga sih lo nanya gituan disuruh nunggu sampe jam 12 malem dia mau jawab apa coba lu pada tebak dia mau ngomong apaan ntar.

"owh gitu, oke2 .. bakalan mid night an disini nih gw malem ini" sambungku.

"iya gpp, santai aja. lo masih inget kan lukisan dikamar gw"

"iya gw masih inget, kenapa emang Nad ?"

"Gw berasal dari keluarga yg berada tapi gw selalu ngerasa kesepian" jawabnya dg mata sendu.

"ng ... kalo boleh tau bokap nyokap kemana ??"

"ada di Jakarta, sibuk ngurusin kerjaan travelnya bareng nyokap"

"trus kenapa lo g nyari kuliah disana aja biar deket ama bonyok lo ??" tanyaku.

"gw kuliah disini cuman pengen tau, mereka itu sebenarnya ngerasa kehilangan gw ga sih"

" dan jawabannya" tanyaku.

"mereka don't care sama gw. yg mereka inget kapan transferin gw duit doang. ga pernah nanyain kapan gw pulang, seolah kalo gw mati itu gada artinya buat mereka" mata Nadia mulai merah berair.

"hush !! ga boleh bilang gitu Nad, pamali" larangku.

"mungkin lo masih enak sih Ge, ada adik perempuan di rumah yg care sama lo. sejak kakak gw gada, gw ngrasa jadi anak tunggal paling ngenes didunia ini" suara Nadia mulai berat.

"kakak lo kemana emang ??" sambungku lagi.

"kakak gw serangan jantung 3 taun lalu. diusia dia mau nikah beberapa bulan lagi dia mendadak gaada" pecah tangis Nadia.

Gw ga bisa bantu banyak dalam situasi kaya gini. Cuman bisa tepuk bahu dia sambil elus elus pelan berharap ini dapat sedikit membantu. Tapi bukannya dia diem, nangisnya malah makin kenceng coy. Nah ini jadi makin serba salah kan gw.

"celana dan kaos yg lagi lo pake itu Ge" sambil isak tangis Nadia.

"iya ini kenapa Nad" pandangku pada kolor yg tengah ku pakai saat ini.

"itu punya mantan gw, lo masih inget kan knp gw g suka d phpin sama cowok, mantan gw gada juga selang 6 bulan dari kakak gw gegara kecelakaan" jelasnya.

innalilahi ini kolor keramat gw pake sekarang, mana ga pake kampes lagi duh ya lord bisa d kutuk otong gw ntar. Berasa auto ngompol rasanya abis tau Nadia denger cerita kaya gitu. Pengen lepas kolor tapi ntar gw bugil malah nambah salah goblok.

"waduh gw ga tau kalo soal itu nad, Maaf, tar gw ganti baju deh" jawabku sedikit panik.

"tadi gw pas naik k atas sejenak kaget liat sosok lo dari belakang. mirip banget ama mantan gw. tapi setelah lo noleh, gw ngerasa tenang karena itu adalah lo, bukan Willy" derai air mata Nadia mengalir lagi.

oh jadi Willy nama mantannya. oke, jangan bahas dulu soal mantan, jelas Nadia masih butuh waktu untuk berusaha move on. Kenapa gw berasumsi dia belum move on dari mantannya ??

Quote:


Gw sempet sedih karena masih ada sosok mantan di benak dia, dibilang mirip pula. Seolah sekeras apa gw berusaha ngegapai dia, gw tetep Geri, bukan Willy. Ga banyak hal yg bisa gw beri untuk Nadia malam itu. Entah perasaan itu datengnya dari mana, dalam sela tangis Nadia mandang mata gw dalem, seolah dia bilang ...

"tolong selamatkan gw dari keadaan ini"

Pelan kepala gw mulai beranjak dari tempat semestinya. Maju ngedeketin bibir Nadia yang sedari tadi sesenggukan ga mau diem gara2 nangis. Semua insan dalam situasi seperti ini pasti tau harus ngapain. Sambil berusaha menghentikan tangisnya, dia mulai bales respon gw. Ya, kita berciuman, pelan tapi pasti, berusaha membunuh waktu berharap detik dapat berhenti lebih lama lagi, tetaplah seperti ini hingga laramu pergi ...

Lukisan itu emang bener adanya, ekspresi terdalam dari Nadia. Cuma gw yg bisa sampai pada titik ini, mengetahui segala sisi lemah Nadia. Berharap dia dapat terlihat tegar dibalik rambutnya yg pendek. Berharap sial tak lagi membuntutinya, dan membiarkan pergi bersama rambut panjangnya yang teramat sangat gw rindukan. Entah butuh waktu berapa lama gw dapat ngeliat sosok Nadia dengan rambut terurai panjang. Mulai dari sini, gw pingin berhenti sejenak dihati Nadia, berharap ada hal yg bisa gw perbaiki.

"Ge, Selamat ulangtahun !" ucap Nadia lirih usai bibir kami berpisah satu sama lain.

"eh .. apaan ??" jawabku bingung.

Gw liat jam dinding, pukul 12.07. Bener aja, Hari ini hari ulangtahun gw. Dia inget hal sekecil ini. Bahkan gw sendiri udah lupa karena terlalu sibuk nenangin perasaan Nadia. Jadi segala sesuatu yang sudah dia request sebelumnya adalah kado kecil terindah yg sengaja dia siapin untuk gw. Tapi siapa yang tau kalau kita bakal kejebak dalam situasi kaya gini.

Cuma tuhan yang tau . . .
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 5 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh geri91

9. Relationship

.. Irasional Love ..

Melem itu otong yang udah sange di awal harus rela gw nina boboin karena suasana yang lagi bikin ga mood nglakuin ML. Tp dalam lubuk hati yg paling dalam sebenarnya gw yakin Nadia ada kecondongan nglakuin hal itu. Gestur dia sedari awal sebenernya udah ngasi beberapa kode seperti berbagi selimut, kaga make beha ( lah kok gw tau, iya tau waktu elus2 bahu dia gw kaga nemuin tali beha dia, hhahaha, brengsek ya gw ), sama pas waktu ciuman yang awalnya sekedar untuk ngurangin rasa sedih jadi ciuman nafsu karena di waktu akir Nadia sempet masukin lidah dia di mulut gw. Otomatis gw sedot kan lidah dia gw bales di dalem lumat sana lumat sini, cuman karena ngrasa momentumnya udah beda, gw berinisiatif mengakiri ciuman ini terlebih dahulu.

Sejak dari rumah Nadia, gw bingung nyebut status gw sama dia ini apaan. Soalnya gw kaga nembak dia coy. Tapi kalo chatan manggilnya jadi "aku kamu" kan aneh. Trus kalo pagi dia sekarang suka bangunin gw duluan. Entah sekedar nelpon atau weha "met pagi Ge" gitu doang sih. Ya gw seneng aja kondisinya kaya gini, cuman hubungannya ini nih yang bikin bingung tuju turunan.

Siang itu seperti biasa gw mau gawe ke Barber pukul 11. Karena alesan motor dia lagi mogok, Nadia minta anter k kampus skalian. Ya oke aja gw anterin kan, tapi naek motor gw bilang. Gw gada mobil di Malang, kesian kulit dia tar item kaya bule dengan kearifan lokal kaga lucu. Sesampainya di parkiran kampus gw masih ngobrol ringan ama Nadia, enak2 lagi ngobrol datenglah beberapa komplotan temen kampret yg biasanya nongol kalo kita lagi seneng doang.

"hei Nad,. ga buruan masuk kelas ??" sapa temen kampret Nadia.

"iya ntar lagi, masi ngobrol, duluan aja"

" cieee yang lagi ngobrol, kenalin lah" cewek kampret mulai genit.

"paan si, cuman temen doang ini"

Nah lo bingung kan. Udah ciuman, minta anter kampus, ngucapin ultah gw, curhat dari sabang sampe merauke ini masih dianggep temen ama Nadia. Kontak hp yg awalnya gw kasih nama "Someone" langsung gw ganti "Nadia". Aku tu ga bisa di giniin, syedich tauk !!

"oh cuman temen ... oke,, okee" ucapku lirih selepas temen kampretnya pergi.

"uda dong km jangan ngambeg, kan depan orang ga penting" cemas Nadia.

"iya kaga ngambeg, kaya anak kecil aja. Kan gw cuman temen"

"ih kamu gitu deh, udah mau masuk nih, nanti jemput ya" pinta Nadia.

"abis dari temen naek status jadi abang gojek nih,. oke .. oke .."

"ntar pulang ngampus km temenin aku nongkrong ya, ada orang yg mau aku kenalin k kamu"

"Konjin ???"

"bukan !!!"

"ya sapa, aku g tau mana temen kamu yg real, kebanyakan pada fake kan"

"iya ini sahabat aku dari Jogja, dia pas main k rumah tadi malem"

"lah kan ada temen kamu di rumah, ko minta anter aku, ga kasian apa dia gimana d rumah ndirian ??"

"Kamu jangan mojokin ih !!"

"iya iya faham, cewe sukanya emang main kode kan, tinggal bilang sayang aja apa susahnya sih"

"masa aku yang bilang ?!!!" Nadia bengong.

"kamu sayang ga sama aku" tanyaku.

"serius disaat kaya gini ???"

"yaudah yaudah, masuk kelas sono .. kena Alpa ngehe km ntar"

"jam 3 sore jangan lupa !!!"

"iya iya bawel"

Sejak jalan ama Nadia emang ada beberapa waktu kerja gw yang sedikit berantakan. Misal kalo dia ngajakin keluar atau jemput pas jam kerja gw jadi harus kordinasi ama Bogel atau Adit buat handle klien yg kebiasaan ama gw. Sebenernya ga berdampak ama pendapatan sih, gaji gw ttep utuh. Cuman gw harus ganti jam yg udah gw pake di hari lain dengan cara lemburan lebih malem atau ngurangin jatah libur. Sebelum jam 3 sore gw udah stay di parkiran kaya tadi, nungguin Nadia nongol dari kelasnya.

"ciee ga telat" ledek Nadia.

"naik go-fly tadi"

"hhaha mana ada, duh ini helm ku susah banget di cetekin" sibuk Nadia dengan cetekan Helmnya.

"sini aku bantuin" gapaiku pada belt helm Nadia.

Sibuk benerin helm dia, gw ngrasa ada yang aneh. Iya aneh coy, kaya ada yang lagi mandangin gw gitu dari deket. Mandanginnya itu ga bisa biasa aja apa yak, emang mesti harus senyum2 sendiri ??

"kamu napa sih, stres ??"

"apaa sih gausah ledekin aku !!" jawabnya sambil menahan tawa.

"kamu kalo diliat dari deket manis juga ya Ge" ucap Nadia lirih.

"woy jangan liatin aku, gausa modus, tar maen jilat aja !!"

"jilat apaan sih !! GR !!"

" kan kamu bilang manis, hhaha"

Sore itu gw gass bareng Nadia. Selama di jalan gesture dia masih keliatan rada canggung. Pengen meluk dari belakang tapi dia lebih milih pegangan ama bodi motor. Padahal motor Honda CBR 150 gw udah rada nungging tapi ttep aja dada dia cuman berasa spons doang. Akirnya gw sampe disalah satu caffe yg ada roof top nya gitu. Enak sih buat ngobrol, musiknya kalem ga kenceng2 amat, jadi kalo ada acara orang nembak di sini gw rekomended banget deh. Auto jadian dah ( syarat wajib ganteng & tajir )

"hallooo .. ini pasti Geri, gw Kaylina temen Nadia dari esema dulu" sapa temen Nadia sebelum gw duduk.

"iyaa gw gw Geri yang cuma temen dimata Nadia" balasku.

"iihh kan gitu lagi kamunya" ucap Nadia lirih dibelakangku.

Awal ngobrol gw sedikit canggung sama Kaylina ini, anaknya menguasai sikon banget, berasa aura kedewasaannya mancar banget. Kulit putih resik terawat ala selebgram, ada bulu mata juga gaes, lipstik yg g terlalu mencolok, rambut sepunggung di cat silver. Buat yg kepo ukuran tete dia, segede bapao kimyen. Yah lo kira2 sendiri segitu lah pokoknya sekel aja dilihatnya. Kalo dari felling dia udah pernah ML sebelumnya. Selebihnya gmn habit dia gw masih belom faham.

"Gw semalem main kan k rumah nad nad, nyampe malem Ge, pen tidur sebenarnya gara2 cape nyetir, eh diajakin curhat sama dia" tukas Kaylina menyambung obrolan sebelumnya.

"curhat apaan kay"

"dia nemu cowok aneh tapi asik orangnya"

"bukan gw kan" jawabku singkat.

"ya jelas lo kali" tegas Kaylina.

"emang ceritain apa dia tentang gw, ??"

"awas ye kamu cerita aneh2 ama temen kamu" ancamku pada Nadia.

"iihh enggak, cerita biasa aja ko" panik Nadia.

"awalnya dia tau lo dari Konjin, kan Konjin sering buat story WhatsApp tentang lo tuh. Dari parti lo sebelum wisuda, waktu lo wisuda, lo pindahan kosan, lo belajar cukur semua di storiin ama konjin. Dari situ Nadia tau lo"

"oh gitu, iya juga sih .. kemren si konjin emang sering buat status weha tentang gw. trus ..."

"ya akirnya dia cerita tentang lo waktu motongin rambutnya, dia bilang lo simpen rambutnya sampe kejadian lukisan di kamar dia kan"

"kan kamu cerita juga nyampe situ" tuduhku pada Nadia.

"Dia mojokin aku Ge, maaf ya" terang Nadia.

"Duh maap banget nih jadi gaenak sampe dia cerita kesitu"

"santai aja lagi, gw udah biasa denger gituan dari anak2 seumuran kita"

Gw lebih tua 3 taun d atas lu kali, gumamku dalam hati.

"ya emang kejadian nya bener sih yg dia ceritain semua, cuman gw masih d anggep temen ama dia, ga lebih" lirikku pada Nadia.

"yaaa dia ga nembak duluan Kay"

"tadi sore gw tanyain dia ngeles kaga mau jawab Kay"

"yaudah ngomong aja yang jelas disini gimana maunya kalian" lerai Kaylina.

"kamu mau gimana nih sama aku" tawarku pada Nadia.

"ya kaya orang pada umumnya kan"

"pada umumnya apaan kaga jelas, temenan doang?"

"ya engga" jawabnya malu.

"terus maunya apaan nih ??"

"kamu ngomong apa gitu kek" merah muka Nadia.

"ini kan udah ngomong Nadiaaaaaa"

"bilang sayang lah ge ama Nadia" ucap Kaylina.

"aku sayang kamu" ucapku datar.

"tuh kan Kay nyebelin banget masa bilang komuknya gitu sih, padahal kmren dia romantis" protes Nadia.

"Seriusan gw ngomong sayang ada penghulunya begini ???" pandangku pada Kaylina.

"hhahaha oke oke gw pergi dulu deh, biar sakral gitu ya acaranya" beranjak Kaylina pergi pindah meja yg lebih jauh.

Disaat berdua kaya gini baru mood gw pengen nembak muncul. Tapi gw orangnya bukan tipe yg ngomong kaya kebanyakan orang. Gw lebih pingin ngungkapin apa yg jadi keinginan di hati gw saat itu untuk Nadia.

"Aku pengen request sesuatu
sama kamu boleh"

"iya apa" memerah muka Nadia.

"Panjangin rambut km jangan pernah di potong lagi ya"

"itu aja ?"

"iya itu aja"

"aku sayang sm km Nad, jangan sedih lagi ya, ada aku sekarang disini"
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 5 lainnya memberi reputasi
hhahahaha tipikal laki banget emang, kenal cewe, first impression yaa pasti g jauh dari size bapao kimyen nya lah, bibir nya lah, yg kulit nya bening lah hhaha

tapi ilmu lo tinggi juga mang, gmna bisa detect si cewe udah pernah having sex / blm yaa??? emoticon-Wowcantik baru pertama ketemu lho
profile-picture
naymanasution memberi reputasi
Quote:


kbiasan klo liat yang bening2 emang suka gitu gan. Dari muka pasti turun k tete. 😅

gimana ya bilangnya, felling doang sih klo ini. pkok ketemu sama orangnya dulu, kalo liat dari gambar suka ga yakin. 🤔
profile-picture
labankabir memberi reputasi

Workout

.. Irasional Love ..

Sepulang dari cafe gw auto jadian ama Nadia. Panggilan sayang pun berubah. Yang awalnya dari "aku kamu" menjadi "sayang sayangan" ya rada jijik juga sih manggil Nadia dengan sebutan kaya gitu. Kenapa, karena kesannya gw kaya homo. Secara rambut dia pendek, disemir kan, trus kliatan tomboy juga, tapi aslinya lembek didalem. Lah gw, badan kurus, struktur tulang leher udah kaya wadah sabun, jalan gleyor kaya banci, rambut lebih gondrong dari Nadia, tapi dalemnya keras bisa bikin cewek kelonjotan. Jadi kalo homo, kesannya gw kaya meranin bagian ceweknya gitu.

Tapi untungnya ini cuma terjadi di beberapa bulan pertama aja. Selepas rambut dia memanjang sebahu, everything its okay. Pola pacaran gw diawal ama Nadia terkesan biasa aja, normal pada umumnya belom make acara ngeuwe every time. Alesan gw masih pengen ngejagain dia aja ga lebih. Yah meskipun beberapa kali dia sering kode k gw, tapi terang2an gw tolak (gile muke sange ky gw bisa nolak juga anjirrr ).

Siang itu gw lg ngopi di rumah Konjin, ada Frans sama Damar juga. Udah jarang2 bisa kumpul kaya gini mah, duh kapan lagi ya Allah kangen bangsaaddd. Dari mereka berempat, badan gw ama Damar adalah yg paling kecil dan kurus. Tapi masi mending gw, karena gw sesekali masih minum susu (susu kamar sebelah yang jarang di jenguk suaminya). Sedangkan Damar udah ibarat sungai kering kerontang udah gada ikan yg mau idup disana kecuali rumput yang bergoyang.

"Cuy abis UAS kemana gitu kek, tiga bulan lagi liburan panjang" pinta Frans disela kesibukan dengan Hp masing2.

"kemana emang ?" sahut Damar.

"naek gunung ??" ide Frans.

"Bosen" jawabku.

"banggsaaddddd mentang2 naikin gunung kamar tetangga sebelah lu Ge !!" protes Konjin.

"Hhahaha, cuman sekali Njin ama mba Marta. Ga sampe baik kok, masi inget suaminya gw mah" terangku.

"kalo naek gunung kayanya gw yg ga bakalan kuat, badan gw segentong gini. tar turun dari atas gw udah kaga jalan lagi bisa glinding nih" tukas Konjin.

"makanya diet Njin, diet .. perut udah kaya lumbung padi" celetuk Damar.

"eh lu siluman tengkorak putih diem, ngatain gw lumbung padi. itu wadah sabun sebelah leher lo gw beliin Lifebuoy ntar !!" ejek Konjin.

"Kalo naek gunung rasanya harus ada persiapan nih, harus ada olahraga terlebih dulu biar ga kerasa berat ntarnya" jelas Frans.

Ga lama gw bediri jalan ke kamar mandi belakang, disitu ada cermin panjang dari atas kepala ampe kaki. Kalo diperhatiin badan gw emang kurus banget udah kaya orang tukang make. Terakir Nadia sandaran di pundak gw kayanya dia juga bingung nyari tempat yg nyaman gegara badan yg nonjol tulang semua. Kayanya gw harus olah raga terlepas itu karena ide Frans buat nanjak.

Jadi acaranya tiga bulan lagi anak2 bakalan ngajakin nanjak ke Semeru. Gw paksa Damar ikut fitness buat gedein beberapa bagian otot yg pengen di gedein, semisal kaki buat nambah stamina pas nanjak nanti. Sisanya tinggal Konjin entah dia diet berhasil apa kaga, gw g bisa terlalu mantau dia. Terakhir ketemu dia ngebut dijalan dan berakhir di belokan KFC. Dih dasar babi ngepet !!

Gw ngejim biasa malem atau pagi skalian sebelum gawe ke Barber. Malem itu gw udah closed barber, Udah janjian ama Damar buat ngejim di UB Sport Center. Di Hari pertama gw ngejim, gw g tau kalo ini ternyata hari terakhir bisa ketawa haha hihi.

"Ge, make alat yang mana dulu nih" bingung Damar.

"program gw bulking Mar, Hari ini mau nyoba latian TBWO dulu kayanya. tete gw udah keriput kaya tete nenek2 gada ngembangnya sama sekali"

"yaudah gw ikut lo aja dah, lo faham kan mesti make alat apa aja ??"

"udah makmum aja lo, tinggal bilang amin ribet amat"

Malem itu semua alat yang ada di Gym gw cobain. Gw hajar secara jantan dengan beban terberat yang mampu gw angkat dengan repetisi pendek. Dari otot kaki ampe otot kepala gw hajar semua. Kelar dari gym gw masih berbahagia karena porsi makan bak orang kesetanan abis 2 porsi nasi padang dengan daging yg sering gw umpetin dibalik nasi (prasmanan). Dan ketahuilah, itu malam terakhir gw bisa ngrasain yang namanya hidup, karena besoknya gw serasa mati suri.

Alaram bunyi pukul 8 pagi, samar2 terdengar ditelinga gw memecah beberapa mimpi yang belum terealisasi. Mata mulai menganga melihat kanan dan kiri, namun suasana masih sepi. Sesaat gw coba bangun dari rasa kantuk ini, tapi. loh kok ga bisa bangun gaes, eh kok ga bisa bangun anjir goblok !!! ga bisa bangun beneran eh bangsad !!! Pada akhirnya gw bangun dengan cara gelinding dulu kekiri buat ngehindarin kontraksi otot perut. Demi Allah nyawa gw pada kemana ini sakitnya udah kaya disodomi orang sekampung + satpamnya sekalian ( kalian gakan faham gimana rasa sakit ini sumpah ). Dengan kondisi kaya gini gw jelas kudu bed rest total. Dan gw pun izin kerja sampai waktu yg belum bisa d tentukan.

"tinung tinung" bunyi Hp gw d atas meja. Pas mau ngambil, eh bangsadd serasa ketek gw kaya mau sobek mirip sari roti.

"iya Hallo yank" telfon dari Nadia.

"Pagi yank, sarapan belom ??"

"belom, kayanya aku ga masuk kerja hari ini"

"loh kamu kenapa emang, ko suaranya berat gitu"

"iya ini semalem ngejim bareng Damar"

"ng ... yaudah aku bawain sarapan kesitu yah, mumpung hari ini lagi gada kelas"

"iya boleh ..."

Belom selesai dengan perut dan ketek, gw nyoba duduk trus jalan ngambil air minum. Dan yang terjadi, gw jalan mirip topeng monyet. Ngangkang2 ga jelas anying. Jongkok sakit, berdiri sakit, gimana mau boker nanti. Ga selang lama Nadia dateng, bawain sarapan buat kita berdua. Gw suru langsung masuk ke kamar karena ga mungkin gw turun nyamperin dia duluan.

"kamu semalem latihan apa si bisa kaya gini yank"

"ya biasa nyobain alat2 di gym bareng Damar"

"Damar kamu ajakin nggym jugak ??"

"iya .. kenapa"

wajah Nadia sedikit melotot keinget struktur badan Damar yang termat sangat kurus. Jangankan angin, gw biasanya kalo bersin suka berpaling dari depan Damar. Bukannya apa apa nih, gw takut Damar terbang gara2 gw bersin. Keinget hal itu gw auto shock bareng Nadia.

kalo gw sesakit ini, berarti kondisi si Damar . . . ????
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 5 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh geri91
Fangkee.. Auto ngakak bosque... Salam kenal
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support17
Quote:


Salam kenal juga juraganque, silahkeun gelar tiker ... mari mari mari ... 😁

Foreplay

.. Irasional Love ..

tes"hallo Mar, woy Damar" telfonku diseberang Hp Damar.

"Halooo" suara orang sekaratul maut.

"Alhamdulillah masih idup lo" hella nafasku lega.

"gw kaga bisa bangun dari kamar Ge"

"iya iya tau, sama gw juga gitu. Cuman ini gw ada Nadia yang nemenin bawain sarapan. lo gimana makannya ??"

"gw ?? ga tau ni gimana ... pen ngomong minta tolong aja kaga kuat treak gw mah. Kalo kosan ada bom mledak palingan cuma gw satu2nya warga yang ga sempet kemana2 dan mati gada suaranya"

"ih segitunya, kalo gw bisa jalan k situ uda gw bawain indomacet di kosan lo. Perbanyak makan karbohidrat ama protein aja lah pesen gw. semangat idup ya Mar, jangan mati dulu"

Syukur Damar masih hidup, gw pikir dia udah mati. Kondisi tubuh ini bener2 menyiksa. Untuk ngerjain segala hal gada benernya. Salah semua !!!

mulai dari be'ol jongkok sakit, ngeden kaga kuat, tai cuma kluar dikit, enak2 ngeden tau2 bersin yang ada perut makin sakit, apalagi ketawa malah nambah perah, berasa kaya orang kejang2 perutnya di oprasi tanpa anestesi. Pokoknya semua ini teramat sangat menyakitkan di hari pertama. Dan selama masa off itu gw absen nggym 5 hari, off kerja 5 hari juga dan gw minta potong gaji aja ama koh Ahong.

"Sayang ini buruan sarapan dulu, keburu dingin" pinta Nadia.

"iya ayok barengan"

Disela gw sarapan ama Nadia, dia nyaranin gw buat make suplemen biar efek ngejim gak gini gini amat. Dia bilang respon tubuh gw lebay, baru ngangkat berapa kelo udah kram parah. Gimana jadinya waktu gw angkat Nadia diatas ranjang nanti ??? iya juga sih, selama ini mentok 2 ronde ama mantan2 gw , itu pun maksimal gada sejam.

"kamu mau ga make susu ini, ini gainer buat nambahin kebutuhan kalori kamu" tawar Nadia dari Hpnya.

"susu lain ada ga sih, yang alami gitu" godaku.

"minta susu apa ini kamu" muka Nadia bete.

"nyang ituh" pandanganku turun ke bawah belahan dada Nadai yang masih ranum.

"mau ini ???" mukanya jadi sinis.

"kan maren ada yang ngode beberapa kali tuh, tapi ga keturutan .. haha"

"ah tauk ah, bodo !!! kamu nyebelin emang jadi pacar"

"kamu selama pacaran sama Willy emang sejauh mana sih ?? serius dari awal aku kenal, kamu g pernah cerita tentang beginian kan. Justru kamu udah tau gimana brengseknya aku"

"kok jadi nanya kesitu sih yank, yang lain aja ih tema obrolannya"

"tar dulu, seriusan aku nanya ini, aku heran sebenarnya motivasi kamu mau pacaran sama aku apa sih. kan secara kamu tau aku anaknya gimana"

"kamu itu apa adanya yank, ga pernah jaim sama aku, dengan tau segala tentang kamu, itu yg buat aku nyaman"

"emang kamu nyaman kalo cowokmu ini pernah dapet perawan cewek beberapa kali ?? ini bukan hal yg membanggakan bagimu lho yank"

"yeah i know ... agak parno juga sih awal taunya"

"okey terus masih mau jalan ??? kalo kamu ngajakin putus karena takut aku bakal ngapa2in kuy aja akunya mah"

"engga yank, bukan gitu .. aku masih ttep pengen sama kamu. jangan bilang putus lagi ya"

Disela sarapan yang mulai habis gw beresin sisanya sebisa mungkin sambil nunggu sarapan Nadia abis. Gw pun beranjak k kasur pengen rebahan sambil browsing gainer yang cocok di kantong ama kebutuhan. Ga lama Nadia ikutan nimbrung di kasur posisi duduk disebelah gw ngadepnya k gw juga.

"aku ...." putus kata Nadia membuka percakapannya.

"hmmm ... apaan yank ??" responku masih asik browsing.

"aku selama jalan ama Willy ga pernah ngapa2in" jelasnya menundukkan kepala.

"lah .. ya bagus dong, kenapa malah sedih. jangan kaya cowokmu yg brengsek ini dong"

"aku penasaran" tangan Nadia mulai bersandar didada gw yang rapuh ini.

"penasaran apa sih ?" heranku pada gestur Nadia.

"itu ..." wajahnya berpaling seolah tak ingin meyakini apa yang dia rasakan.

"itu apa sii, ngomong belibet banget, ini bantuin nyari susu yang cocok apa gitu kek"

Dia merespin sedikit marah, karena sikap gw yang seoalah tak perduli dengan kegalauan yang dia Alami. Tapi jujur, gw lagi sakit, sakit seluruh badan ini. Gw gakan sanggup ngeuwe bangsaaaddd. Jangankan nyodok meki, ngangkang aja gw nyerah. Dengan mata sedikit melotot kearah gw, Nadia bilang.

"kamu tu udah gada napsu apa gimana sih sama aku !!" kesal Nadia.

"Haa ... napsu ??? seriusan disaat kaya gini ????"

"kamu selalu gitu sma aku, aku udah open tp km selalu berkilah kan !! aku mulai ragu sama pernyataan kalo km sering tidur ama cewek yank !!"

Ehh si yayank meragukan kejantanan gw, okelah gw kasih nih !!! Aaaakkkkhhhhh ... kampret gw lupa, fisik gw lagi kaga suport anjirr. Duh ya ampun, kalo ga lagi kaya gini mah udah gw hajar dia sekarang. Dan gw cuma bisa beralasan seperlunya karena sejatinya kejantanan tak perlu dibuktikan didepan mata, cukup dia melihat bagimana otong gw bereaksi dibalik kolor pagi ini yang masih terasa longgar sekali.

"kamu ngraguin kredibilitas ku sebagai tukang tidur ama cewek ?? serius aku pengen memulai titik balik ini sama kamu sebenarnya yank. memulai lembaran baru yang bersih. tapi apaboleh buat kalo kamu pengen tau hal kaya gitu. Hal yg perlu kamu tau, kenikmatan itu bisa kamu dapetin, tapi waktu ga akan bisa kamu puter balik untuk memperbaiki segalanya. cuma ada dua pilihan, larut atau menyudahi. Dan ketika kamu ingin memilih menyudahi, itu akan berbanding terbalik dengan larut. Sebab pada hakikatnya semua manusia siap menerima kenikmatan dari cinta mereka masing2"

"maaf, aku ga tau kamu punya planning sampe kesitu. yaa aku cuma penasaran aja sebenernya gimana. dulu pernah hampir kejadian ama mantan, tapi ga jadi. mungkin ini efek dari angan2 yang belum terealisasi"

Memudar wajah garang Nadia, menjadi sendu bercampur kekecewaan. Kali ini gw ga tau apa yang ada dibalik pikiran Nadia. Cuma ada beberapa spekulasi bahwa dia masih ingin tau tentang itu atau berusaha menerima bagaimana pemikiran gw terhadapnya. Gw tau bahwasanya dia sadar gw ga mau nglakuin itu sama dia. Tapi demi menebus raut wajah yang terlanjur sedih itu, gw terpaksa ngasih tau dia sedikit tentang gerbang kenikmatan.

"yank, buka baju kamu" pintaku pada Nadia.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 3 lainnya memberi reputasi
Izin baca gan..
Part berikutnya sepertinya akan terjadi hal diinginkan pasti emoticon-Bingung emoticon-Ngacir
Quote:


monggo silahkeun gan, kopinya mangga di sruput mumpung masih anget ..

yang ingin Nadia gan, bukan ane emoticon-Nohope
yeeeh kalimat terakhir auto kentang emoticon-Cape d...
Quote:


kemudian Nadia pun menjawab "haa ...??" ( masih kentang gan ??) emoticon-Ngacir
(moral velue) Hal yg perlu kamu tau, kenikmatan itu bisa kamu dapetin, tapi waktu ga akan bisa kamu puter balik untuk memperbaiki.. Blah blah blah... Matur nuhunn
Quote:


sama2 gan emon emoticon-Malu
Halaman 2 dari 27


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di