alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
My Destiny (Happiness and Tears)
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ce6dcef7e3a72082539cf90/my-destiny-happiness-and-tears

My Destiny (Happiness and Tears)

بِسْمِ اللّهِ الرحْمَنِ الرحِيْمِ


My Destiny (Happiness and Tears)


Prolog

      
Quote:

 
Kisah ini nyata adanya, hanya nama yang aku ubah demi kenyamanan bersama. Jika kalian tanya apa tujuanku membuat tulisan ini, aku membuatnya untuk menjadi peringatan bagi kalian yang berniat menyakiti pasangan kalian hanya demi kesenangan dunia. Selain itu, aku ingin mengeluarkan segala rasa yang ada dihati saat ini. Sungguh bukan tujuanku untuk membuka aib, tidak sama sekali. Aku hanya ingin agar tidak ada lagi yang merasakan sepertiku.

Mohon kritik dan saran yang membangun agar tulisan ini semakin baik nantinya, karena aku baru pertama kali nulis hehehe jadi mohon bimbingannyaemoticon-Wowcantik
Dan satu lagi, jika ada yang keberatan dengan Bahasa yang aku pakai, aku mohon maaf karena aku mencari kata-kata yang nyaman agar mudah aku sampaikan.
 
Selamat membaca 😊


=========================================================

INDEX

Part 2 (perkenalan pertama kali)

Part 1


Pertemuan Dengan Sahabat
 
“Kita janjian di sana ya cyin?” Ada notif masuk ke handphone gue, setelah gue liat ternyata dari sahabat gue
“Oke cyin sampe ketemu  ya.” Jawab gue singkat

Itu adalah percakapan terakhir gue sama dia. Kita udah lama banget gak ketemu. Mungkin sekitar 5 atau 6 tahun yang lalu. Dia sahabat gue sewaktu gue kuliah dulu.
Tepat jam 16.30 gue pulang kerja dan langsung bergegas menuju tempat yang udah dijanjikan. Kita bertemu di salah satu tempat makan di daerah Jakarta Timur.

“Ternyata dia belum datang“ Ucap gue dalam hati
Akhirnya gue abisin waktu dengan main game poker sambil nunggu dia datang.

“Oii cyiin” Teriaknya dari jauh.
“Hooiiii” Balas gue dengan melambaikan tangan

Kalian jangan heran ya. Gue sama sahabat gue ini emang selalu manggil dengan panggilan “cyiin”. Hahaha memang terdengar lucu dan aneh, tapi gue gak perduli. Yang penting gue nyaman.

Yuk perkenalkan dia sahabat gue, panggil aja Barbie (nama samaran ye, kenapa gue pilih nama ini, karena gue ambil dari nama sosmednya hahaha). Dia punya sifat yang gak jauh beda sama gue. Kita sama-sama rame, berisik,  tapi emang lebih ke gue sih yang kaya belatung nangka alias gak bisa diem. Pernah gak sih lo jejingkrakkan di suatu restoran ? Pasti kaga kan ?. Nah gue pernah. Gila , norak, emang gue perduli ? Lah manager nya dulu pacar gue dan ownernya gue kenal. Tapi yang jelas itu kalo lagi sepi aja sih. Kalo rame juga gue ga berani. Perbedaan gue sama Barbie ini hanya soal makhluk yang bernama “lelaki”, wohooo .. gue beda jauh sama dia. Beda banget, bagaikan langit dan bumi hahaha .. Oh iya Barbie ini asli keturunan Arab. Perawakannya tinggi sekitar 165 mungkin , berat badan ideal (saat itu), rambut pirang panjang sebahu bawah dikit .
 
Sedangkan gue ? Gue Vivian, biasa di panggil Vivi, jelas ini nama samaran gue. Terlalu bahaya kalo pake nama asli semua. Perawakan gue tinggi 160 cm, berat badan 50 kilo, rambut panjang sepunggung. Gitulah kurang lebih tentang gue.
Udah ya perkenalan singkatnya. Ntar lo pada nyari tau lagiemoticon-Wink
 
 
Berbagai macam bahasan gue bahas sama Barbie. Namanya juga udah lama gak ketemu, banyak gosip jadinya. Cerita di mulai dari kejelekan diri sendiri, lanjut ke temen, cerita semasa kuliah, cerita keluarga, berhenti di cerita tentang “pacar”. Barbie itu tau segala baik buruknya gue, begitupun gue tau baik buruknya dia, tapi kami saling menjaga rahasia. Mulut kami sangat tertutup rapat untuk setiap rahasia kami.
 
“Gimana sama cowo lu cyin” Tanya Barbie
“Gue hampir mendekati ilfeel nih.” Jawab gue
“Loh kenapa emang ?. Bukannya lu pacaran udah lama ya” Desaknya lagi

Akhirnya gue cerita semua sama Barbie apa masalah gue. Sepele sih, tapi mau sampai kapan hubungan di gantung gak jelas. Masalah gue bukan karena orang ke tiga. Sama sekali engga. Masalah gue saat itu hanyalah pacar gue ini orangnya males, ya males maunya serba instan. Tapi kalo soal hati jangan ditanya deh, dia itu setia. Cuma karena masalah ini terus berlarut, makanya gue jadi ilfeel. Begitupun dengan Barbie, dia cerita semua soal asmara nya sama gue, tanpa rahasia yang pasti.
Lagi enak ngobrol, tiba-tiba Barbie bilang sama gue kalo dia lagi pengen “minum”
 
“Ehh .. gue pengen minum beer nih, di mana ya yang deket daerah sini ?” Pinta Barbie
“Lah lu tanya gue, gue gak tau cyin, paling yang gue tau ya daerah Jakarta Selatan, kalo daerah sini gue kurang tau” Jawab gue karena gue emang beneran gak tau sama sekali.
 
Lagi bingung masalah beer, gue keinget kalo tadi pas gue mau parkir motor gue liat tulisan gitu di tembok.
 
“Oh iya cyiin, tadi gue baca, di lantai 2 sini bakalan buka Beer House bulan depan, lu mau cobain ?” Gue semangat
“Wah kebetulan banget kan jadi gak usah jauh-jauh” Barbie jauh lebih semangat
  
Waktu itu di antara bulan Agustus dan September kalau gak salah. Gue dan Barbie langsung menuju ke lantai 2. Tepatnya menuju restoran tersebut yang bernama "Beer House" karena sahabat gue ini udah gak sabar. 

“Mas pesan Kahlua 1 ya, lu apa cyin ?” Tanya Barbie
“Es teh manis aja 1 ya mas” Jawab gue polos
“Mana ada di sini es teh manis gila” Ucap Barbie sedikit marah sambil tertawa
“Maaf mba di sini gak ada es teh” Jawab karyawan itu.
“Astaga dragon … Gue kan kaga demen minum cyin, trus gue pesen apaan?” Gue memelas
“Yaudah gue pesenin Smirnoff” Jawabnya lagi
“Smirnoff rasa apel 1 ya” Pesan Barbie
“Baik mba” Jawab karyawan.

Gue cuma nurutin aja apa kata dia, lagipula gue pernah cobain Smirnoff sekali, dan menurut gue rasanya enak, bukan seperti alkohol walaupun ada kandungan alkoholnya beberapa persen.
 
Barbie tau banget gue yang gak pernah minum, jadi dia sangat memaklumi kalo gue gak pernah mau. Pernah sih gue coba dua kali, gue penasaran pengen cobain sensasinya minum, tapi hasilnya badan gue gatel-gatel. Hahaha .. Ternyata gue alergi mungkin karena beer yang standar kali yaa. Pernah cobain juga minuman apalah itu namanya yang agak mahal dan bagusan dikit eh tapi perut gue jadi panas. Sungguh menyiksa, lebih enak es teh manis serius deh. Dan sejak itu gue gak pernah mau coba-coba lagi, bandel gue cukup di L.A Ice. Pasti paham lah ya itu apaemoticon-Stick Out Tongue

Hari itu gue lalui dengan canda tawa, ngebul bersama, tanpa ada rasa sedih sedikitpun. Gue habiskan waktu dengan hanya berdua dengan Barbie.



profile-picture
profile-picture
profile-picture
Lizaaaput dan 13 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh ernestta
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 12
Part 2


Perkenalan Pertama Kali

Karena terlalu sering gue dan Barbie ke sana, sampai pada akhirnya ada laki-laki yang ingin kenalan. Saat itu gue mampir sebentar ke rumah pacar gue, berhubung jarak kantor dan rumah doi dekat, jarak tempuh mungkin hanya 15 menit. Jadi gue ke lokasi janjian agak terlambat.
Udah gue bilang diawal kalo saat itu perasaan gue udah benar-benar hilang, gue ke rumahnya hanya untuk melihat pacar gue, ibarat kasarnya “setor muka”, engga lebih karena gue gak sabar untuk ketemu seseorang di tempat nongkrong gue yang baru. Saat gue lagi di jalan, tiba-tiba handphone gue bergetar, setelah gue cek ternyata ada chat dari Barbie.

“Cyiin lu udah di mana ?” Tanya Barbie
“Gue udah deket cyin, sekitar 10 menit lagi sampe kok, kenapa ?” Jawab gue
“Cepetan ya cyin, sumpah gue risih abis ini, ada om-om yang ngajak gue kenalan” Bujuk Barbie
“Hahaha .. Ganteng gak ? Tajir gak ? Kalo ganteng + tajir mah deketin aja cyin” Jawab gue asal
“Idih ogah banget, lemah gemulai begini orangnya. Udah lu buruan deh ahh” Barbie mulai marah
“Iye iye dikit lagi nih” Gue jawab sambil kasih emot meledek


Memang setelah kurang lebih 10 menit gue udah sampai, di samping gue yang agak kencang mengendarai motornya, jalanan juga sepi karena habis hujan. Dan benar aja, saat gue datang ada laki-laki yang lagi ngobrol sama sahabat gue ini. Kelihatan banget dari raut wajahnya Barbie kalo dia risih.
Namanya Pak Hilmi. Usia sekitar 37 tahunan mungkin. Perawakannya memakai kacamata, berkulit yang lumayan putih, postur tubuh gak terlalu tinggi, tutur katanya halus atau lebih tepatnya gemulai. Kurang lebih begitu.

Setelah gue datang dan memperkenalkan diri, lalu beliau memanggil salah satu temannya atau mungkin lebih tepatnya bisa dibilang tangan kanannya , laki-laki ini mempunyai jabatan sebagai Manager atau Marcom, ntahlah gue juga kurang paham. Kami berkenalan. Laki-laki tersebut bernama Joe. Laki-laki inilah yang akan gue ceritakan pada kalian semua dan dari sini awal perkenalan gue hingga gue pacaran selama kurang lebih 2 tahun dan akhirnya menikah. Banyak suka duka yang gue lewati. Banyak rintangan yang gue hadapi. Banyak cobaan yang harus gue tepis. Semuanya itu gak mudah dan gak gampang. Sampai akhirnya gue tiba dititik terlelah dalam hidup dan dalam dunia percintaan.

Laki-laki yang gue pikir bisa membimbing gue ke arah yang lebih baik. Membimbing gue ke jalan Allah. Benar-benar sosok lelaki yang gue cari pada saat itu. Ditambah suasana hati gue yang lagi galau karena pacar. Masuklah Joe dalam kehidupan gue dan memberi peranan terbesar dalam hidup gue
.

So , inilah cerita yang sesungguhnyaemoticon-Smilie
profile-picture
profile-picture
profile-picture
imoniquee dan 2 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh ernestta
lanjut sis... wahaha... roman romannye bakal ada air mata nih. emoticon-Blue Guy Cendol (L)
Quote:


Yailah beb .. Kiss dulu sini emoticon-Kiss
Quote:


Wahahaha. #Pura-pura gak kenal ah emoticon-Wink
Part 3


Pendekatan Awal

“Joe”
“Vivi”


Sesingkat itulah perkenalan gue sama dia diawal . Sosok cowok yang engga banget buat gue.

“Ih dingin banget sih tuh muka, jutek, judes.” Umpat gue dalam hati

Setelah berkenalan dengan waktu yang singkat itu. Gue ngobrol lagi sama Barbie.

“Itu siapa sih cyin?.” Tanya gue
“Itu Markom di sini cyin ya ibaratnya Managernya lah gitu.” Jawab Barbie


Gue hanya jawab “oh”, setelahnya kami kembali bergosip ria dan ber-haha hihi.
Ketika gue lagi asyik bercanda, tiba-tiba datang lagi Joe ke meja kami. Dia menanyakan gimana caranya untuk membuat ramai tempat dia ini . Dia meminta kami untuk mengajak teman-teman kami agar berkumpul di sini. Ya karena memang gue dan Barbie udah gak banyak tau kontak teman-teman kuliah, jadi gue jawab seadanya. Bahwa gue gak bisa membantu banyak. Bisa kalian tebak kan apa yang bisa kami lakukan ?. Hmm … kami hanya sering ke sana sebab kami pikir tempat tersebut asyik untuk dijadikan sebagai tempat bergosip dan mengobrol bebas. Selain tempatnya yang tidak terlalu ramai, kami juga sudah mengenal Owner dan Managernya. Jadi aman emoticon-Big Grin

Gak ada yang istimewa sih untuk hari ini. Kalo kalian tanya gimana sama pacar gue, gue baik-baik aja, walaupun dalam hati itu gue udah sangat ilfeel. Tapi karna gue memang gak pernah berantem sama dia jadinya gue gak tau gimana caranya untuk minta pisah dari dia.
Semuanya ada ceritanya masing-masing. Ini baru tahap awal, untuk tahap yang sesungguhnya masih jauh beberapa tahun ke depan.

Sabar yoo ..
emoticon-Big Grin
profile-picture
profile-picture
profile-picture
imoniquee dan 3 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh ernestta
Part 4


Masih Pendekatan

Semuanya masih terasa biasa aja, nothing special sih. Masih terasa datar juga. Walaupun setelah gue pikir-pikir nih cowok agak tipe gue sedikit. Tapi untuk pandangan pertama, beuh .. bikin kesel. Oh iya .. gue belom kasih tau kalian ya gimana perawakannya Joe ini ?. Oke .. Joe ini mempunyai lesung pipi disebelah kiri (ini yang gue suka sedari awal), dia mempunyai badan yang menurut gue cukup berisi untuk ukuran seorang laki-laki (mungkin sekitar tinggi 175 dengan berat badan 75 kilo, kurang lebih ya), dia juga memakai kacamata, kulitnya pria Indonesia yaitu sawo matang. Selalu memakai jam tangan ditangan kirinya. Cukup segitu ciri-cirinya kurang lebih.


Semakin hari gue, Barbie sama Joe semakin akrab. Makin sering bercanda, ketawa, ngobrol. Makanya semakin lama gue merasa ada perasaan lain yang gue rasa. Sampai waktu itu gue berniat untuk karaoke, gue dan Barbie mengajak Pak Hilmi dan Joe untuk ikut karaoke bersama kami, lumayan lah ya bisa discount harganya, makan di resto mereka juga dapat potongan, malah kadang dapat makanan gratis sebagai uji coba makanan baru yang mereka buat. Seru kan ? Seru banget. Ada satu hal yang sangat menarik buat gue tentang Joe, gue liat dia berlagak seperti drummer saat gue menyanyikan sebuah lagu. Dan lagu pertama kali yang gue nyanyikan bareng dia itu lagunya Last Child ft Gisel – Seluruh Nafas Ini.

Barbie yang sadar sedari tadi gue liatin Joe dengan drum khayalannya , dia langsung berbisik ke gue.

“Cyin tipe lu tuh.” Ucap Barbie sambil sedikit berbisik ke gue
“Hahaha … Paham banget sih lu cyin” Jawab gue sambil tertawa kecil
“Pepet deh sono.” Desak Barbie
Saat itu gue gak jawab apapun, gue hanya fokus liatin dia aja. “Ya Tuhan … Apa aku benar-benar suka sama Joe” Hanya kata-kata itu yang keluar dari hati gue.


Hari-hari gue habiskan dengan main ke sana. Tetap dengan bercandaan gue, tetap dengan bergosip kita , nyanyi-nyanyi lagu galau, dan kegiatan yang absurd lainnya. Tapi seperti yang gue bilang di awal, semua masih terasa biasa aja.
Jam udah menunjukkan pukul 9 malam, Barbie gak bisa lama-lama karena Ibunya sendirian di rumah. Seperti biasa, Joe selalu mengantar kami hingga ke parkiran. Sebelum kami pulang pun kami masih bisa untuk tertawa. Menertawakan suatu hal yang saat itu memang lagi booming. Saat gue lagi siap-siap memakai jaket, gak sengaja gue, Barbie dan Joe mendengar percakapan antara Ibu dan anaknya.


“Bu … bapak ke mana ?.” Tanya si anak.
“Bapak ke Jonggol nak.” Jawab Ibunya


Seketika ketawa gue pecah, disusul ketawa Joe dan Barbie.

“Udah udah. Gila lu ya berdua, ketawa sampai segitu ngakaknya.” Cetus Barbie
“Oke oke, lo juga udah Joe, masih ketawa aja.” Jawab gue
“Lo ketawa nya gak kira-kira sih.” Timpal Joe yang gak mau kalah
“Ya abis itu anak ingetin gue, Bapak mana Bapak mana, di mana , di Jonggol.” Jawab gue sama Barbie kompak
“Hahaha … udah ahh tuh si Ibunya ngeliatin kita, lagian mungkin emang benar kali Bapaknya di Jonggol. Jahat lo berdua hahaha.” Ucap Barbie lagi
“Hahaha … Asli gue reflex cyin ahh. Eh iya Joe … Besok lo masuk gak?.” Tanya gue ke Joe
“Besok gue ada kok.” Jawab Joe lagi
“Ah lo berdua nanya-nanya mulu gak cape?.” Barbie mulai kesal


Gimana engga, kita udah cukup kenal lumayan lama, tapi gak pernah tukeran nomor handphone sama sekaluli. Dia ga nanya ke gue begitupun gue gak pernah nanya juga ke dia. Gue yang paham kode dari Barbie, langsung gue tanyain nomor handphone nya Joe. Ya … gue agresif saat itu, gue juga gak tau kenapa. Setelah kita bertukaran nomor handphone, kita langsung pulang.

Hari itu sangat membahagiakan buat gue. Jika di ingat kembali ke masa-masa itu rasanya pengen gue ulang, ya … walaupun hanya di dalam mimpi. Tuhan, jaga ia di manapun ia berada. Aku masih sangat menyayanginya, walaupun hati ini sakit karena tingkahnya
.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
darmawati040 dan 3 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh ernestta
Part 5


Hide Story About My Boyfriend

Alasan gue selalu telat saat ketemu Barbie itu karena gue mampir ke rumah cowok gue untuk sekedar “setor muka”. Biar dia percaya kalo gue masih Vivian yang dia kenal dulu.. Kadang dia minta gue untuk lebih lama di rumahnya, tapi jujur gue udah gak betah banget. Jelas, karena memang perasaan gue udah hilang. Benar-benar hilang. Dulu gue begitu khawatir kalo dia belum makan, atau pegang uang atau engga. Kalian bertanya soal kenapa gue bisa bingung soal uang kan?. Cowok gue gak kerja guys. Dia cuma punya usaha home recording di rumahnya.

Gue pacaran sama doi udah kurang lebih 4 tahun. Selama itu juga gue sabar, sabar menghadapi dia. Sebenarnya dia sih selalu disisi gue bahkan saat gue di musuhin habis-habisan sama adiknya, pacar adiknya dan teman-temannya. Gue dikatain miskinlah, engga bangetlah, cewek kampung yang gak tau style, Gitu deh pokoknya. Intinya gue sama dia selalu bersama saat suka dan duka.

Kita juga udah pernah membahas untuk masalah pernikahan, asli itu gue bahagia banget. Untuk mewujudkan mimpi itu otomatis kita harus kerja kan. Sama-sama mengumpulkan uang. Akhirnya dia diajak kerja di kantor tempat abang gue bekerja. Lebih tepatnya di recommended sama abang gue biar bisa kerja di sana. Dan diterima dengan gaji yang lumayan untuk ukuran tahun itu.

Di awal semua berjalan dengan lancar. Dia juga udah berani untuk kredit motor walaupun motor bekas. Yang buat gue makin senang sih, dia beli motor yang setipe sama gue. Hanya beda warna. Semuanya masih asyik. Sampai suatu ketika dia mulai malas-malasan kerja. Kadang telat datang, kadang gak masuk tanpa kabar dan paling fatal dia resign begitu aja dari kantor abang gue. So, kalian tau dong apa resikonya ? Ya ... Jelas abang gue malu, sangat malu. Apalagi abang gue udah memperkenalkan dia sebagai calon adik iparnya. Gue juga ikut malu dengan kelakuan cowok gue.

Dari situlah perasaan gue udah benar-benar hilang sama dia. Benar-benar gak ada rasa sama sekali. Ditambah dia keluar dengan ninggalin cicilan motor yang pastinya harus gue handle, kalo gak bisa pastinya akan ditagih sama Dept Collector, yang artinya Dept Collector bisa datang ke rumah gue untuk menagih pembayaran. Gue gak mau itu terjadi. Dengan sangat terpaksa gue bayarlah tagihan dia, tapi hanya satu bulan. Bulan selanjutnya gue udah gak mau tau. Mau sampai kapan selalu gue yang handle dia. Dari mulai bayar listrik, tebus televisinya yang rusak, Benerin kulkas dia yang rusak, Belum pompa air, modal dulu dagang, tebus meteran listrik dia karena telat bayar. Apalagi ya ? Gue lupa karena terlalu banyak. Gila kan ? Iya gue gila. Sikap kasihan gue seperti di jadikan senjata.

Kalo kalian tanya di mana orang tuanya ?. Ibunya sudah meninggal. Bapaknya udah menikah lagi dan gak mau tanggung jawab sama sekali. Di awal gue memang kasihan sama dia, tapi yang gue kesel dia gak mikir untuk kerja yang benar. Maunya secara instan. Dan akhirnya sampai lah gue di titik lelah.

Nah itulah alasan gue kenapa gue bisa sebegitu ilfeel nya sama cowok gue.
Kita lanjut ke cerita utama ya emoticon-Smilie
profile-picture
profile-picture
profile-picture
darmawati040 dan 3 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh ernestta
Part 6


Masih Pendekatan Juga

Jujur gue agak lupa saat itu gue chat apa ke Joe. Ntahlah, mungkin hanya bilang “hey, ini gue Vivi. Lagi apa lu? Sibuk gak hari ini?.” Persisnya gue gak begitu ingat.

“Yah ceklis” Ucap gue dalam hati dengan wajah agak sedih.

Raut muka gue langsung lemes, karena saat itu gue lagi gak ke sana. Ntah kenapa lagi pengen di rumah aja.

“Sayang lagi apa?.” Tanya gue ke cowok gue
“Nih lagi mixing lagu, tadi habis ada yang take sayang.”. Bales cowok gue


Gue masih bersikap biasa sama cowok gue. Selanjutnya di selingi pertanyaan-pertanyaan basi. Karena sama seperti pertanyaan pada umumnya. Lagian cowok gue paling gak bisa di ganggu kalo lagi edit-edit kaya gitu. Dan itu paling bikin gue kesel. Saat gue akhiri wa gue sama cowok gue, tiba-tiba ada wa masuk dari nomor lain. Tuhan … Ini balasan chat gue dari Joe. Gue sangat datar saat dapat balasan chat dari cowok gue, tapi gue begitu semangat saat gue dapat balasan chat dari Joe. Apa mungkin gue udah mulai benar-benar suka sama Joe ?. Wait … suka belum tentu menjadi cinta kan. Sepertinya sih iya gue beneran suka sama Joe. Ya Allah … Gue memang nyaman sama Joe dan gue gak bisa bohong untuk kali ini.

“Tenang Vi tenang. Santai aja sih, lo cuma suka kagum aja sama dia, ga lebih.” Ucap gue dalam hati mencoba meyakinkan diri

Huff … Gue coba Tarik nafas dalam-dalam, dan melanjutkan kembali chat gue sama Joe. Chat gue juga masih biasa kok. Hanya sekedar bercanda, trus main drama kaya di tipi-tipi pake hastag pula, balas-balasan pantun pula. Ya Tuhan gue sealay itu hahaha .. Biarlah ya yang penting gue senang.
Gak banyak dan gak lama juga gue chat sama Joe karena jujur gue udah gak begitu ingat..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
darmawati040 dan 3 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh ernestta
Part 7


Masih Masa Pendekatan

Hari itu gue lagi di tempat cowok gue dan tiba-tiba Joe chat gue.

“Vi … Lo di mana ? Bisa ke sini gak ?” Tanya Joe

Gue baru ingat ternyata hari ini ada acara di tempat Joe bekerja. Agak nyesel juga sih gue gak datang, tapi gimana lagi gue harus bisa bagi waktu antara Joe dan cowok gue. Lagi pula Joe bukan siapa-siapa gue, jadi kenapa juga harus gue utamakan. Ya ya ya … Oke gue nyerah, hati gue gak bisa bohong bahwa gue ada rasa ingin ke tempat Joe saat pulang dari sini.
Baru aja mau gue balas chat dari Joe, cowok gue langsung ambil handphone gue.

“Siapa nih Joe?” Tanya cowok gue yang buat gue dag dig dug
“Temen aku,, di tempatnya ada acara, sebenarnya dia ngundang aku untuk datang ke sana siang ini.”Jawab gue santai
“Oh” Jawabnya dengan memasang muka curiga


Gue yakin cowok gue udah menaruh rasa curiga, karena memang akhir-akhir ini gue udah gak lagi suka manja-manjaan sama dia. Gue lebih senang main game di komputer nya dia di lantai atas, udah pasti handphone selalu gue bawa. Yang biasanya handphone selalu tergeletak di mana aja, cuma sekarang selalu gue bawa. Gue udah yakin sih kalo cowok gue pasti curiga. Tapi jahatnya gue ya gue bodo amat saat itu. Gue asik sendiri main game di atas sambil chat sama Joe, sampe-sampe cowok gue nakutin gue biar gue turun ke bawah. Nah ini dia, rumah cowok gue tuh horror banget asli. Gue pernah rekam satu penampakan di balkon rumahnya. Itulah yang buat gue takut. Sebelum gue turun ke bawah, gue hapus dulu semua chat dari Joe dan berharap Joe gak akan lagi balas chat gue.

“Ngapain sih di atas aja dari tadi ihh” Rengek cowok gue
“Aku lagi main sega tau, rese banget sih.” Jawab gue kesal
“Ya lagian aku dicuekin di sini sendirian”. Omongnya lagi
“Hmm …” Gue males jawab


Gue harus berpura-pura manja lagi saat itu, padahal dalam hati udah gak mau.
Waktu menunjukkan hampir jam 07.30 malam. Saatnya gue harus pulang, walaupun saat itu cowok gue minta untuk beli makanan dulu sebelum gue pulang. Tapi gue gak mau, gue bilang gue mau pulang, akhirnya gue cuma kasih uang nya aja ke cowok gue dan gue langsung bergegas pulang. Pastinya gue gak pulang dong. Tepat sekali, gue mampir ke tempat Joe.

Gue gak perlu kabarin Joe untuk datang ke sana, karena gue yakin dia ada di tempat kerjanya.

“Eh lo dateng ke sini juga, gue kira gak bakalan dateng” Tanya Joe dengan senyumnya
“Gak lah, gue pasti ke sini” Jawab gue lagi
“Oh iya, tadi lo kenapa chat gue siang-siang?” Lanjut tanya gue
“Gue kira lo bakalan dateng tadi, jadi ada cewek yang dateng ke sini, gue risih banget ngobrol sama dia, makanya gue chat lo, gue kira lo bakalan dateng.” Penjelasan Joe
“Oh … Lo mau manfaatin gue ya ? Hahaha kurang ajar.” Tawa gue
“Hahaha gak gitu juga, kaku banget kalo ngobrol sama dia, gue gak betah”
“Ciee ceritanya punya pengagum rahasia nih hahaha”
“Dih rese banget lo, eh lo mau minum apa?” Tanya Joe
“Hm… seperti biasa aja, es teh manis” Jawab gue sambil mengeluarkan rokok dari dalam tas
“Oke bentar ya”
Gue cuma lempar senyum ke arahnya.


Setelah gue pastikan dia ke dalam, gue langsung nundukin kepala. Jujur sih, dalam hati ada perasaan bersalah, sangat bersalah sama cowok gue, tapi demi apapun gue udah gak bisa bareng-bareng lagi sama dia. Cuma gue gak tau gimana caranya untuk minta putus dari dia. Gue sempet nangis sambil dengerin lagu Maher Zein – Sepanjang Hidup , gue mencoba untuk menghidupkan kembali perasaan gue yang telah mati. Namun hasilnya nihil. Gue nangis hanya karena gue merasa bahwa gue jahat banget.
Waktu gak terasa hampir menunjukkan pukul 12 malam. Padahal gue belum jadi siapa-siapanya Joe, tapi gue udah bisa temenin dia sampai pulang kerja. Setelah dari sana, gue mampir ke 711 untuk sekedar ngobrol sambil minum dan merokok. Kita cerita banyak hal. Sampai pada akhirnya kita sampai di satu topik pembicaraan. Karena gue gak percaya dengan status dia, dia sampe menunjukkan kartu kependudukannya bahwa fix Joe masih single.

“Tuh gue masih single kali” Ucap Joe dengan mengeluarkan ktp nya
“Hahaha … Muka lo gak ngenakin” Ledek gue
“Ye … jangan fokus ke muka kali” Jawab Joe ngambek


Gue hanya tertawa sambil meledek dia, gue liat di situ memang tertera status single. Joe berulang tahun pada bulan Maret.

“Udah ahh jangan lama-lama, ntar lo naksir lagi” Gantian Joe meledek gue
“Dih pede banget lo hahaha.” Jawab gue gak mau kalah


Lagi asik ngobrol tiba-tiba ada telepon masuk dari handphone Joe

“Iya mi .. bentar lagi Joe pulang”

Gue bingung dong ya, siapa yang telepon, gue tanya ke Joe akhirnya.

“Siapa Joe?"
“Nyokap gue.”


Seketika gue benar-benar ketawa terbahak-bahak. Joe hanya memasang wajah yang terlihat kesal.

“Udah jam 2 nih, pulang yuk”
“Eh iya … yuk pulang, kabarin ya kalo udah sampe rumah”
“Oke sipp”


Akhirnya gue sama Joe sama-sama pulang.
Tentang cowok gue ? Gue gak tau, karena gue gak kabarin dia sama sekali.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
darmawati040 dan 3 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh ernestta
Part 8


Masih Dengan Pendekatan

Mulai saat itu gue cukup sering nemenin dia hingga pulang kerja, dan setiap pulang kerja gue sama dia selalu mampir ke 711 untuk sekedar bercanda, bahkan gue pernah sampai gak pulang. Ya … Waktu itu rasanya gue pengen selalu di dekat dia, gak mau jauh-jauh.
Hari ini hari Minggu, gue coba beranikan diri chat lagi.

“Eh … Hari ini sibuk gak lo ?” Tanya gue
“Engga kenapa emang ?” Jawabnya
“Ntar malem ketemu bisa ? Tapi di 711 Pancoran aja ya ?” Ajak gue
“Jam berapa ?
“Jam 7 lah ya, gimana ?”
“Oke”


Jujur gue gak sabar banget nunggu jam 7, asli gue galau, kenapa ? karena gue gak pernah selingkuh dari cowok gue. Intinya gue gak pernah jalan sama laki-laki lain selain sama cowok gue. Tapi bodo amatlah, lagian cuma teman ini. Sambil nunggu malam gue dengerin lagu, jumpalitan dikasur, nyanyi-nyanyi gak jelas, tapi waktu emang bakalan terasa lama kalo di tunggu, akhirnya guepun tertidur.

“Astaga … Jam berapa ini ?”

Gue langsung raih handphone gue yang tergeletak di meja belajar. Setelah gue cek jam dan cek chat yang lain alhamdulillah semua aman. Waktu masih menunjukkan jam 6 sore, gue masih ada waktu untuk mandi, bersiap-siap dan dandan pastinya. Oh iya cowok gue juga gak chat gue apapun. Baguslah kalo gitu.
Saat jam udah menunjukkan pukul 7 , gue chat Joe.

“Di mana lo ? Jadi gak ?”
“Iya jadilah. Bentar lagi gue jalan”
“Oke”


Maklum cewek ya, dandan nya agak lama, apalagi kalo udah ngukir alis hahaha …
Jam 7 kurang 10 menit gue jalan, 711 Pancoran itu di tengah-tengah antara rumah gue dan Joe. Tadinya Joe nawarin gue mau di jemput atau engga, tapi gue jawab engga, gue takut, gue takut ada temennya cowok gue yang liat gue atau ada temen gue yang liat gue jalan sama cowok lain. Jadi gue cari aman. Walaupun kalo di pikir-pikir gue pengen nya dijemput sama dia.

Hanya 15 menit kurang lebih dari rumah gue ke tempat tujuan, engga lama gue dateng Joe pun dateng. Gue langsung salaman sama dia dan kita ke dalam untuk memesan beberapa minuman dan cemilan.
Gue gak lama ada di sana, mungkin cuma setengah jam, kami pindah tempat ke Monas. Sambil memesan nasi goreng di pinggiran jalan, gue cerita hal yang benar-benar rahasia ke dia, gue gak tau kenapa gue bisa cerita akan hal itu. Padahal itu aib gue banget. Dia cuma jawab “shit , brengsek tuh cowok, kaya gimana ciri-cirinya?”. Akhirnya gue kasih tau, dan jawaban dia sama . Berhubung Joe cerita sama gue kalo dia pernah kuliah di 3sakti, dan itu cowok juga kuliah di sana, gue berfikir mungkin aja Joe kenal, tapi Joe bilang , dia gak kenal cuma dia tau yang mana orangnya. Dan kalian tau apa yang Joe lakuin ke gue ? Dia belai rambut gue sambil bilang “lo yang sabar ya”. Gue cuma kasih senyum termanis untuk dia, habis itu dia suapin gue untuk makan nasi gorengnya.

Diapun cerita tentang seseorang. Tepatnya seorang wanita yang dia sebut itu sebagai pacarnya. Pacaran udah sekitar 3 atau 4 tahun, udah mau di lamar tapi pacarnya ketahuan selingkuh. Padahal semua udah dia lakuin untuk pacarnya, udah menyiapkan segalanya. Bahkan Joe sudah menyiapkan rumah untuk tempat tinggal mereka nanti setelah menikah. Setelah tau, cewek itu sangat menyesal dan berharap untuk kembali. Gue yang dengar cerita itupun langsung gemas seketika.

“Ih … Gue gregetan sama cewek lo, pengen nabok rasanya” Ucap gue dengan kesal

Joe menanggapi ucapan gue hanya tersenyum. Dia Cuma bilang “biarin aja lah”. Ya … Sesantai itu jawabannya.
Puas gue bercerita sekitar jam 11 malam gue pun pulang. Seperti biasa, sampai rumahpun gue masih berlanjut dengan chat. Ntahlah … Memang mungkin di saat pendekatan seperti ini topik pembicaraan selalu aja ada. Ya … Namanya juga lagi usaha …
profile-picture
profile-picture
profile-picture
imoniquee dan 2 lainnya memberi reputasi
Part 9


Pendekatan Terakhir

Keesokan harinya tanggal 17 November, gue keinget kalo hari ini adalah anniversary gue sama cowok gue yang ke 4 tahun. Gue bergegas ke rumahnya. Untuk syarat aja sih sebenarnya. Gue tulis status di social media, mengucapkan Happy Anniv ke cowok gue. Jangan tanya gimana perasaan gue please, karena perasaan gue terlalu campur aduk. Satu sisi gue gak mau kecewain cowok gue, tapi satu sisi gue juga gak bisa bohong bahwa perasaan ini udah hilang. Sedangkan gue gak ada keberanian untuk ucap kata putus karena memang kami tidak pernah bertengkar. Ah sudahlah … Gue jalanin aja ini semua. Gimana akhirnya nanti, kita liat aja.

Hari ini satu hari penuh gue sama cowok gue merayakan anniversary kita. Mungkin buat cowok gue special, tapi buat gue datar aja. Gue lupa kita hanya di rumah atau keluar. Serius deh, dan jangan paksa gue untuk kembali menghubungi dia saat ini. Hahaha … Ntar gue khilaf. Ups …
Satu hal yang pasti, gue gak berlama-lama di sana. Gue pulang ke rumah sekitar jam 8 atau 9 malam. Sisanya gue pake untuk chat Joe.

“Heh … Lagi apa lo? Sibuk gak Pak hari ini ?” Tanya gue
“Ke mana aja lo hahaha … Seperti biasa deh, gini-gini aja. Abis gak di temenin sama lo sih” Ledeknya
“Ape lo kate bos. Hahaha … Sa ae dah , neng jadi klepek-klepek bang” Canda gue
“Duh si neng, kalo ketawa bikin hati abang luluh” Godanya


Begitulah seterusnya isi chat gue dengan Joe. Mungkin buat kalian ini terasa garing, tapi buat gue yang lagi kasmaran saat itu, semua terasa menyenangkan. Kalo Joe udah sampai di rumah, biasanya kita lanjut telpon, padahal pagi harinya gue harus kerja. Ah begitulah cinta, udah pasti gak pake logika. Di sela-sela gue chat dengan Joe, udah pasti gue chat juga sama Barbie.

“Oii cyin. Lagi apa lu ?”
“Oii, gue abis telponan sama cowok gue, lu gimana sama Joe?”
“Semua masih biasa aja ko cyin, gak ada apa-apa”
“Inget cyin ahh … Jangan main api, nanti lu kebakar”
“Iya cyin gue ngerti kok”


Barbie selalu ingatkan gue akan hal itu. Gue memang sedang bermain api. Api yang saat ini masih kecil dan masih jadi teman, suatu saat nanti akan menjadi besar dan bisa membakar gue habis. Gue harus siap apapun konsekuensi nya.
Gak terasa udah jam 2 pagi, sepertinya gue mulai ngantuk, lagipula gue harus kerja besok. Kalo Joe sih enak kerjanya santai gak terpaku dengan waktu, lah gue? Kalo telat bisa amblas uang makan.

“Joe … Tidur yuk, asli gue ngantuk nih”
“Yaudah lu tidur aja, gue belom terlalu ngantuk nih
“Yaudah gue tidur duluan ya ?”
“Oke.” Balas Joe dengan emot senyum
“Nice dream Joe”
“Nice dream Vi”
profile-picture
profile-picture
profile-picture
darmawati040 dan 3 lainnya memberi reputasi
Part 10


Akhirnya Saat Itu Tiba

“Nahkan udah jam 6”

Ucap gue begitu alarm handphone berbunyi. Buat gue jam 6 baru bangun itu udah telat. Karena perjalanan dari rumah gue ke tempat gue kerja itu sekitar 40 menit. Belum lagi jalanan yang selalu gue lewati itu sering ada Razia. Gue sih yakin gue gak akan kena tilang, tapi yang jadi masalah itu jalanan jadi macet karena polisi memberhentikan dari dua arah, kanan dan kiri. Kali ini gak perlu dandanlah. Dandan di kantor aja.

“Mama … Vi berangkat dulu ya ?”
“Tumben masih agak pagi”
“Iya mah … Belum dandan nya nanti memakan waktu lama hahaha”
Mama hanya membalas celotehan gue dengan ketawa.


Maklum gue cewe yang gak pernah dandan full. Dandan gue paling Cuma sekedar alas bedak, bedak, lipstick, eyeliner sih kalo lagi pengen. Itu aja. Gue gak pernah pake eyeshadow, alis, dan teman-temannya yang lain. Tapi di kerjaan gue ini menuntut gue harus bisa dandan. Karena di setiap pekerjanya yang seperti gue itu ada pelatihan khusus dandan, Namanya Beauty Class. Memang di adakan dari tempat kerjaan gue. Karena tugas gue ada bertemu dengan banyak customer dan membantu menyelesaikan semua keluhan mereka. Udah bisa menerka dong apa pekerjaan gue?.
Oke skip yaa ..


Terakhir Joe chat gue untuk minta di bangunin jam 10 pagi.

“Oke siap . Nanti gue telepon lo ya” Gue cuma bales itu

Keluar masuk customer gue bergantian. Pekerjaan yang sangat gue suka. Kenapa ? Karena gue banyak memahami karakter seseorang. Bagaimana cara gue menyikapi mereka di saat mereka lagi emosi. Gue punya trik sendiri untuk itu. Sampai ada dulu temen gue yang gantiin posisi gue sementara karena gue lagi makan siang.

“Vi … Tadi customer lo telepon tuh. Ih galak banget deh. Marah-marah gitu” Kak Wulan cerita dengan wajah serius
“Siapa kak ?” Jawab gue santai sambil kunyah nasi padang
“Haduh namanya gue lupa, tapi udah gue catat kok di note lo”
“Oh … Oke oke. Kecil itu mah”
“Dih gaya banget lu Vi … Ntar kena ocehan nya baru tau rasa loh”
“Tenang aja tenang kak”


Gue emang slengean bahkan di tempat kerja. Buat gue gak ada jarak antara gue dan semua customer gue. Mau yang muda ataupun yang tua. Gue anggap mereka semua teman. Anggap aja lo ketemu temen lo dan dia mau curhat, trus lo kasih solusi. Tapi tetap dengan etika ya. Inti yang gue maksud saat mereka datang dengan amarah, gue selalu memberi senyuman termanis gue, sambil bilang,“Ada yang bisa Vi bantu Pak/Bu” sambil senyum.

Dengan begitu amarah mereka sedikit demi sedikit akan luntur. Trus kita coba untuk ajak ngobrol santai. Gitu aja sih kalo gue. Kalo gue liat kiri kanan gue, mereka terlalu kaku dalam menghadapi customer mereka. Pernah sih gue di tegur karena cara gue ini. Tapi ya ini gue dengan cara gue gitu. Toh atasan gue aja gak marah kok karena sejauh ini baik-baik aja. Di bawain oleh-oleh sama customer itu udah biasa, di bekelin uang juga pernah, katanya ucapan terima kasih karena gue cepat menanggapi keluhan mereka. Nah kalo soal uang ini pasti gue tanya dulu deh ke senior kiri kanan gue. Biar gak ada salah paham. Ada juga yang ajak gue untuk makan siang, sampai-sampai gue harus menghindar kalo beliau datang. Gimana engga, maaf banget, beliau sudah bapak-bapak banget, mungkin sekitar usia 55 tahunan, tapi tenang, gak hanya si Bapak kok yang gue tolak. Kalo soal makan siang gue emang gak mau.
Wah maaf ya jadi terlalu jauh nih ceritanya emoticon-Big Grin

Skip skip skip

Gue liat jam ternyata udah jam 10 lewat. Gue langsung berlari ke arah dapur untuk telepon Joe.

“Dasar kebo, udah 25x telepon tetap aja gak di angkat”

Gue trus coba telepon dia sampai akhirnya diangkat

“Heh kebo … Jam berapa ini, emang kaga kerja?” Gue langsung marah-marah
“Iya iya maaf, namanya juga begadang. Yaudah gue mandi dulu ya”
“Yaudah nanti kabarin lagi”


Gue kembali ke kursi gue dan melanjutkan aktifitas gue sampai jam kerja selesai.


Tidak terasa sudah sore hari. Gue bersiap-siap untuk pulang. Rasanya hari ini gue malas ke mana-mana. Pengen langsung rebahan di tempat tidur. Gue chat dulu cowok gue dan gue bilang kalo hari ini gue mau langsung pulang. Dia Cuma jawab “yaudah gak apa-apa sayang”. Okelah kalo begitu.

Sesampainya gue di rumah, benar aja gue langsung tiduran. Gak tau kenapa hari ini rasanya gue lelah banget.

“Joe masih di sana ?”
“Masih. Lo udah pulang?
“Udah. Nih langsung rebahan di Kasur”
“Yaudah lo istirahat deh”
“Oke, nanti gue kabarin lagi ya”


Gue pun tertidur setelahnya dan terbangun jam 9 malam.“Alamak … Pasti begadang nih gue” Ucap gue sambil tepok jidat. Herannya, gue bukannya ngabarin cowok gue tapi malah chat ke cowok lain. Cowok gue benar-benar gue cuekin.

“Oii pangeran. Sibuk gak?” Chat gue ke Joe
“Eh tuan putri udah bangun. Gak juga ko. Agak rame sih tadi, tapi yaudahlah, sekarang udah kembali seperti semula” Jawab Joe
“Trus lo lagi apa?
“Lagi chat sama neng. Neng udah makan?
“Belom bang. Lah baru aja melek ini”
“Pantes bau”
“Hahaha … Sialan lu”


Gue terus asyik chat sama Joe, gue lupa kalo ada hati yang harus gue jaga dan gue kabari. Kenapa gue bisa sejahat ini ya ? Serius gue gak tau. Apa karena gue lelah sama sikap cowok gue yang gak pernah berubah? Ntahlah .
Akhirnya ini adalah part pendekatan terakhir. Tepat tanggal 18 November Joe nembak gue. Tepatnya sehari setelah anniversary gue sama cowok gue. Dan bodohnya gue, gue berkata “IYA”. Oh God …

Pendekatan gue dengan Joe terasa cukup lama, padahal kalo di pikir-pikir hanya sekitar 4 atau 5 bulan aja. Tapi karna kami cukup sering bertemu, jadi terasa lama. Di saat hati gue yang jenuh ini kosong, lalu datang laki-laki lain yang bisa membuat gue nyaman, bahkan lebih nyaman dari cowok gue yang super cuek itu. Gue tau banget kalo ini salah. Gak seharusnya gue buka hati gue untuk orang lain. Tapi gue udah terlanjur tercebur dan terjerumus dalam permainan gue sendiri. Gue berpikir, gue dan Joe memang hanya berteman, gak lebih sama sekali. Tapi kenapa Allah malah membuat perasaan gue segini nyamannya.

Gak lama gue komunikasi sama Joe, akhirnya Joe pun nembak gue. Dia mau gue jadi pacarnya.

“Gue sayang sama lo Vi, lo mau gak jadi pacar gue?.”

Bagaikan tersambar petir malam hari. Bodohnya lagi gue suka saat-saat itu. Belum gue jawab, gue langsung chat Barbie.

“Cyin … Joe nembak gue.” Isi chat gue ke Barbie

Barbie udah tau akan hal ini. Dia udah bisa nebak kalo gue suka sama Joe. Persisnya semenjak kita karaokean bareng, dia menggebukkan kakinya seolah-olah sedang menjadi drummer pada lagu itu. Dan barbie hafal banget kalo tipe cowok yang gue suka itu adalah seorang anak band pastinya. Dan dia seorang drummer. Gak tau kenapa ya … pesona drummer tuh bikin klepek-kelepek. Apalagi saat menggebuk drum. Duh rasanya hati ini meleleh.

“Hah … serius lu cyin ?.” Barbie mungkin gak menyayangka kalo Joe bisa nembak gue secepat ini
“Iya serius”
“Trus lu jawab apa cyin ?.
“Lu kan tau gue suka sama dia cyin”
“Jangan main api lu cyin. Lu udah ada dia”. Tegas Barbie
“Iya gue tau. Tapi lu kan juga tau kalo perasaan gue sama dia udah hambar cyin. Gue mau minta putus juga gak tau harus alasan apa”.
“Yaudah terserah lu aja cyin.” Barbie pun akhirnya pasrah sama keputusan gue


Akhirnya gue bales chat Joe

“Lu kesambet apaan deh ? Ini serius apa lagi main ftv ?” Balas gue sambil tertawa
“Hahaha … Gue serius”


Kali ini gue rasa Joe serius deh. Ya Allah gue harus bilang apa ini ?. Kalian tau ? Ini tanggal 18 November, ada apa sih di tanggal 18 ? Sebenarnya bukan tanggal 18 nya yang jadi masalah, tapi masalahnya kemarin gue baru aja rayain anniversary gue sama cowok gue. Ya … persis banget kemarin tanggal 17 November. Tapi gue gak bisa bohong kalo gue memang udah suka sama Joe. Akhirnya gue kasih tantangan ke dia untuk nembak gue secara langsung.

Jadilah dia bilang itu semua di satu tempat, tempat yang saat ini menjadi kenangan buat gue. Tempat yang selalu buat gue menangis kalo lagi gak sengaja lewat daerah sana. Kalian pasti tau apa jawaban gue kan? Gue terima dia jadi cowok gue. Gue jahat ? Banget … Menduakan hati seseorang yang sebenarnya gak bersalah. Tapi gue mohon maaf, karena perasaan gue udah benar-benar hilang. Dan gue gak punya cukup keberanian untuk bilang putus ke cowok gue ini.
Gue mohon maaf banget sama lo, kalo lo ga sengaja baca ini

Next Season 2
Awal Yang Indah

Terima kasih untuk yang sudah baca thread aku ..
emoticon-Kissemoticon-Kissemoticon-Peluk
Cerita yang sesungguh nya di mulai emoticon-Smilie
profile-picture
profile-picture
profile-picture
darmawati040 dan 3 lainnya memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Wadaw wadidaw... Season 2? Kek nya bakal ada banyak season. emoticon-Sundul
profile-picture
jimmy.k4 memberi reputasi
emoticon-Sundulemoticon-Sundulemoticon-Sundulemoticon-Sundulemoticon-Sundul
Quote:


Duuhh di komen sama penulisemoticon-Malu
Quote:


Sok imut lu, amit - amit. emoticon-Ngakak
Quote:


Lu baru tau kalo gue imut ?
Peluk dulu sini emoticon-Peluk emoticon-Wakaka
Quote:


Imut iye. Kek marmut mak.. emoticon-Ngakak

Eh, ngapain lu. Jauh jauh sono.
emoticon-Takut
profile-picture
pink.duck memberi reputasi
lanjut lagi dong sista. ijin nyimak ya sis, emoticon-Blue Guy Smile (S)
Quote:


Eh ktmu lg... emoticon-Big Kiss
Halaman 1 dari 12


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di