alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! Mau dimodalin 25 Juta untuk acara komunitas? Ceritain aja tentang komunitas lo di sini!
5 stars - based on 5 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cdc5899337f937d9d6b4f2b/saya-gigolo--21

Saya Gigolo ? *21++

Saya Gigolo ? *21++

Perkenalkan nama saya putra. Tentu ini nama samaran saya. Sedikit tentang saya ; Asli saya orang jawa tengah tp sudah lama stay di ibu kota. Ya kurang lebih 15 tahonan lah berada di ibu kota. Saya mau berbagi sedikit cerita tentang masa lalu saya yg pernah saya jalanin dari tahon 2014-2018. Entah ini perjalanan tobat saya atau jauh dari kata tobat, saya tidak tau. Yang saya tau pada tahun 2014 bulan oktober, i mess up..

Part pengenalan

Semua itu berawal ketika saya masih kuliah tahun 2014. semester akhir (hampir koit). Oh ya btw saya kuliah di jawa. Saat itu saya memilih kuliah di jawa reason saya karena kangen saja sama suasana jawa. Semasa kuliah saya sedikit mempunyai teman. Saya lebih suka menyendiri. Selesai kuliah ya balik ke kosan. Tidak ada menariknya cerita jaman saya kuliah. Kecuali satu, satu orang ini yg membuat cerita atau andil dalam berubahnya hidup saya yg membosankan. Dia bernama kina. Secara fisik dia menarik. Bisa dikata kina ini salah satu primadona fakultas di tempat kami. Awal kenal saya sama doi karena kita pernah mengerjakan tugas berdua. Dari situlah semuanya berlanjut.

“Kamu suka dugem gak?? Klo iya, ntar malem nyusul ya ke ini tempat”
Ajakan kina yg masih saya ingat karena pertama kalinya dalam hidup saya memasuki tempat hiburan malam.

Saya menerima ajakan kina dugem sebenarnya bukan karena kepengen dugem. Tp saya datang karena saat itu saya tertarik pada kina. Saya pengen mengenalnya lebih dekat. Itu tujuan saya awalnya.

Tadinya saya pikir kina cuman sama dua-tiga temannya. Ternyata mereka segerombolan. Seingat saya ada 10 orang. Dan perbandingannya lebih banyak ceweknya dari pada cowok. Perkenalan kami supaya lebih akrab dengan cara menuangkan minuman ke gelas. Mau tidak mau saya juga harus ikutan minum. Selain kina, ada beberapa temennya yg menarik. Salah satunya yg bernama mia. Kebetulan malam itu saya lebih dekat kepada mia.

Saya dan mia larut dalam pelukan. Pikiran kami berdua melayang..terus melayang..menuntun menuju kenikmatan. Tangan ini menjamah hampir tiap lekukan tubuhnya. Tak ada balasan darinya bukan karena dia melarang, tapi dia juga menikmatinya. Saya sudah lupa kina dan kita berdua sudah lupa kalau ini ditempat umum. Nafsu sudah membawa kita berdua ketempat yg lebih tinggi.

Skip....
Terlalu bertele tele ya kalimatnya ? Ya saya juga merasakan terlalu bertele tele dalam menyampaikan. Intinya saya dan mia melakukannya. Kita berdua melakukannya di mobil mia. Saya bingung cara menyampaikan atau bercerita keintiman yg terjadi malam itu. Ini merupakan pertamanya bagi saya. Kalau boleh jujur, saya menikmatinya. Tiap detik tiap peluh yg keluar, saya menikmatinya.

Ketika saya meminta lagi, dia menggoda..

“Enak ya..?? Mau minta lagi?”

Seperti anak kecil yg ingin meminta permen atau ice cream dengan manja. Mia meminta saya memanja seperti yg di inginkannya. Sungguh harga diri ini seakan membisu. sehingga mau melakukan apa pun demi mewujudkan nafsu.

Permainan kedua dilakukan di rumah mia. Kebetulan rumah doi sepi. Permainan kedua tidak seganas babak pertama. Kali ini juga lebih leluasa karena tempatnya diatas ranjang. Tiap gerakan saya mendapat tuntunan darinya. Jd tiap kenikmatan yg dia dapat malam itu merupakan hasil tuntunan yg diajarkan ke saya. Semuanya tumpah di dalam. Dan “dia” masih belum lelah. Dia masih ingin bergelut di dalam kenikmatan. Mia tersenyum seakan tak percaya. Tanpa harus saya pastikan lagi, mia bisa merasakannya.

Oh ya hampir lupa. Mia ini statusnya masih lajang saat itu. Ciri fisik orangnya : pendek, kulit putih, rambut coklat, badan tidak terlalu kurus juga tdk gemuk. Mia ini anak manja orang tuanya. Maklum doi anak satu2nya. Jd apa pun yg dia inginkan akan terwujud dengan cepat. Dia punya segalanya. Saat bersama mia, saya lupa segalanya soal kina. “Who need kina?? If i have mia” sejenak ungkapan itu saya rasakan kebenarannya. Tp ternyata saya salah. Sebelum subuh berkumandang, saya disuruh pulang olehnya. Kebutuhan dia sudah terpenuhi maka saya disuruh pergi. Saat itu saya belum kepikiran begini. Masih dengan polosnya berpikir “oh mungkin sebentar lagi pagi orang tuanya bangun. Jadi sebelum ketahuan, saya disuruh pergi dulu”. Tp ternyata orang tuanya tinggal di rumah sebelahnya lagi. Ini saya tau setelah sebulanan mengenal mia.

“Kok saya dikasih uang ya??”
Itu yg ada dipikiran saya saat mia memberi uang ongkos pulang. Jumlah yg dikasih 500rb lagi. Bagi saya itu sangat banyak hanya utk sekedar ongkos naik taksi ambil motor saya di parkiran tempat dugem. Kalau saja pada waktu itu saya tau uang 500rb nya itu adalah upah saya memuaskan dia, mungkin saya akan ketawa di depan mia. Harga diri saya di hargain segitu hahahaha.

Sekitar jam 4an pagi saya sudah sampai kosan. Sempat memberi kabar ke mia via chat kl saya sudah sampai kosan tp tidak ada tanggapan. Mungkin doi uda tidur. Itu dipikiran saya waktu itu. Sungguh pikiran yg salah.

“Baru pulang mas??”

“Asu!!”
Pertanyaan sopan saya balas dengan makian. Bukan karena tak ada alasan saya menjawab begitu. Saya kaget ! Bahkan hampir jatuh dari motor saat hendak memasukan motor ke parkiran kosan. Gimana tidak kaget ? Ada seorang wanita yg masih mengenakan mukena berdiri di depan pintu kamarnya menyapa saya. Dan itu terjadi jam 4an lagi. Saya kira kan demit.

Dia bernama puja. Wanita yg menyapa saya dengan lembut yg masih mengenakan mukena berwarna putih. Dari dua puluh lima kamar yg ada, Puja ini salah satu idaman di tempat kosan saya. Kebetulan kosan yg saya tempatin ini cowok-cewek dan lumayan bebas juga ini kosan. Kebanyakan yg ngekos disini karyawan/karyawati. Salah satunya puja. Puja ini teller bank plat merah. Di kosan ini ada yg pasutri juga. Kebetulan sebelah kamar saya ini pasutri. Kalau hari sakral (malam jumat) ributnya bukan main. Kadang hampir sampai tengah malam baru ributnya selesai. Kadang saya sendiri tertawa geli denger suaranya.

Oke kembali lagi ke cerita.. Dia pun memaklumi kata2 kotor yg terlontar dari mulut saya dengan tertawa geli melihat tingkah saya yg ketakutan hampir jatuh.

“Eh mbak.. maaf.. saya pikir hehe”

Puja hanya membalas dengan senyumnya kemudian masuk kembali ke dalam kamarnya. Rasanya saya ingin menyusul ke dalam kamarnya tp ah sudah lah.. walaupun barusan mengalami pengalaman surga dunia tp saya tidak mau senekat itu.

Bangun sekitar jam 10 pagi saya sempat buka hp baca chat masuk dari kina “cieee yg semalem habis ena ena sampai lupa sama aku ditinggal tanpa pamit haha!”

Bersambung....
profile-picture
profile-picture
profile-picture
gw.kenshin1601 dan 7 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Putraoriginal
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 6
Would love to read your story, gan... lanjutkan..
Diubah oleh tabernacle69
Lanjut gan,
Seru nih cerita'y emoticon-Jempol
Mau lagi doonnggggg...
lanjut gan,jarang ada org yg share cerita kyk gini
hmmm, ceritanya menarik, tapi bahasa indo englishnya bikin pusing gan, haha emoticon-Stick Out Tongueeace
Keep dulu deh ijin bangun bar dimari emoticon-Malu (S)

Bacanya nanti aja kalo udah buka atau abis Lebaran emoticon-Hammer (S)

Jangan lupa mampir ke trit ane.emoticon-Betty (S)

emoticon-Blue Guy Peace
kenalin dong gan sma kinaemoticon-Leh Uga
profile-picture
qodoxymendexta memberi reputasi
nerima pelanggan cowo ga gan?
open table dulu di pejwan, siapa tau bisa ketemu mia
lanjutin nih .mantab
kenalin sama kina dong haha
Lendir lendir ayo terus semangat buat TSnya emoticon-Genit
Izin duduk sambil baca gan emoticon-shakehand
Kina gak cemburu gan?

Ditunggu kelanjutannya gan
tanam lapak dulu
Part pengenalan (2)

Melakukan hubungan intim pengalaman pertama kalinya membuat saya baper sama mia. Wajar jika saat itu saya baper karena saya pikir setelah melakukan begituan akan berlanjut yg namanya hubungan (pacaran). Dengan polosnya saya tetap menghubungi mia menanyakan kabar dan memberikan perhatian. Walaupun semua itu dibalasnya dengan dingin. Hal itu malah membuat saya makin penasaran. Saking penasaran sama si mia saya sempat kepo social medianya doi. Yg saya tau si mia ini masih lajang. Hampir semua postingan di ig doi isinya cuman foto liburan dan makanan. Isi captionnya sangat beda jauh sama karakter aslinya. Di social media si mia ini nampak orang yg bijak dan religius. Ini bukan dia..

Saya juga tidak mengira uang 500rb pemberian mia ini dalam tempo dua hari langsung ludes. Bahkan uang saya ikutan ludes. Mau minta ke orang tua ? Rasanya tidak mungkin saya lakukan. Saya sudah cukup merepotkan orang tua saya dari jaman sekolah. Hingga tiba penolong kelaparan saya..siapa lagi kalau bukan kina. Dia ngajakin jalan sore ini dan saya sudah menjelaskan kalau lagi bokek. Tp doi bilang “gue yg traktir!” Kalimat ini bagaikan angin segar buat saya.

“Kin jemput yak? Saya bener2 lagi bokek kin. Nggak ada rupiah sama sekali..”

“Yaelah kere amat km haha! Oke gue jemput”

Sebenarnya saya malu juga. Masak cewek jemput cowok habis itu cewek yg traktir pula. Tp demi bertahan hidup, apa pun akan saya lakukan haha.

Selama perjalanan menuju tempat makan tidak ada obrolan serius antara saya sama kina. Hanya sekedar ngobrol seadanya saja. Kina juga belum menyinggung lagi soal saya tidur sama mia tempo hari. Kami tiba di salah satu restoran yg menu andalannya adalah seafood. Tadinya saya pikir kina bakalan ngajak di penyetan hehe. Entah kina sedang ulang tahun atau ketiban rejeki yg jelas saya akan menikmati hidangan yg tersaji. Maklum dari pagi perut sama sekali belum terisi.

“Put, empat hari kedepan loe ada acara apa nggak??”

“Siap bos! Bsk doang sih jam 9 pagi ketemu sama dosbing. Tp buat kamu setelah itu saya free!”

“Yee! Di traktir ae sekarang panggilnya bos!”

Saya membalasnya senyum dengan kondisi mulut masih penuh mengunyah makanan.

“Besok temenin ke bali yuk, put!”

Ajakan kina ini sempet buat saya sedikit kaget. Minta tolong nemenin ke bali seperti nyuruh nemenin ke pasar bringharjo saja. Dikira dekat dan nggak perlu ongkos apa gimana.

Kina tidak mendengar jawaban dari saya, doi meyakinkan saya dengan kalimat “tenang...tiket pesawat, makan, dan lainnya itu urusan aku. Kamu tinggal nemenin saja!” Kalimat ini yg membuat saya kegirangan mengiyakan. Kapan lagi coba lagi bokek tp ditawarin hal semacam ini ? Sungguh saya saat itu tidak berpikir dua kali lagi. Tidak juga menanyakan ada urusan apa ke bali atau mau liburan atau apa lah gitu. Saya sama sekali tidak menanyakan. Saya langsung mengiyakan ajakannya. Saat itu juga kina booking tiket dan langsung bayar via mbanking. Eticket ditunjukan ke saya sore itu juga utk keberangkatan esok.

Sekitar jam 2 siang saya sudah siap. Tinggal nunggu kina jemput ke kosan. Semua kebutuhan saya masuk dalam satu tas ransel. Selain membawa diri, satu tas ransel, saya juga membawa satu bungkus rokok marlboro yg dibelikan kina kemarin. Sungguh tidak ada modal sama sekali. Ini nekat!

Jam 3 sore kita berdua sudah di bandara. Barang bawaan saya paling simple. Barang bawaan kina ? Cewek jgn ditanya..ribet dah! Sore itu saya menjadi porternya. Dia boss saya. Orang lain yg melihat kita berdua pasti bisa menilai bahwa kami ini bukan pasangan. Tp seperti majikan sama kacungnya.

Di dalam pesawat saya sempat bertanya ke kina,”sebenarnya kita ke bali dalam rangka apa? Liburan kah??” Pertanyaan ini terlambat saya tanyakan.

“Loe tau apa arti cewek bookingan?”

Dari jawaban kina ini saya sedikit drop. Saya pasrah. Saya sudah paham maksud dia. Dari caranya menyampaikan, saya sudah paham. Sempat berpikir kalau kina ini sedang bercanda. Tp dari ss hp nya yg ditunjukan ke saya membuat lidah saya rasanya kelu tak berucap. Disana (bali), dia sudah ada beberapa tamu yg mau menggunakan jasanya.

Wanita yg bikin saya penasaran ternyata cewek bookingan. Dan parahnya lagi saya menemani dia kerja. Agan2 pasti familiar dengan kata2 open bo atau expo kan ? Haha ngaku saja gan! Nah ini saya nemenin doi kerja. Asu!

Landing di bandara kita sempat makan dulu. Ngobrol ngalor ngidul. Saya berusaha tetap biasa saja setelah mengetahui tujuan kesini. Beberapa kali kina minta pendapat hotel mana yg bagus sambil menunjukan foto2 kamar hotelnya ke saya dari hp nya. Pilihan saya menjadi pilihannya. Kina membuka dua kamar yg sebelahan. Kamar yg satunya buat dia kerja. Kamar satunya buat kita tidur berdua. Kami dua hari memilih stay di daerah seminyak. Dua hari berikutnya kami stay di daerah kuta. Berapa rupiah yg di dapat sama kina ? Hitung aja sekali buka caps rate 2,5jt x 3-4 tamu sehari. Bahkan salah satu tamunya ada yg ngasih ke kina 6jt saking nyamannya berasa bermesraan sama istrinya. Semua uang yg masuk saya yg hitung duitnya. Selama di bali juga saya hidup dari uang itu.

Sebenarnya saya kasihan juga sama kina. Fisiknya sangat kelelahan. Saya berusaha menghibur doi supaya lelahnya menjadi tak sia2. Selama di bali saya tidak menyentuhnya sama sekali. Bukan karena tidak mau tp saya tidak tega dengan kondisinya. Kadang kina minta tp saya menolaknya. cukup saya berikan pelukan dalam tidurnya.

“Dikasih gratis malah nolak!” Kata2 ini beberapa kali keluar dari mulutnya. Sebagai lelaki normal siapa yg tidak tergoda dengan kecantikan dan tubuhnya ? Jelas saya pun ingin. Tp ya itu tadi alasan saya yg saya sampaikan diatas.

Continue....
profile-picture
profile-picture
profile-picture
gw.kenshin1601 dan 3 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Putraoriginal


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Matur suksma agan2 sdh nyimak 🙏🏻
profile-picture
gw.kenshin1601 memberi reputasi
Quote:


Lanjut gan
profile-picture
gw.kenshin1601 memberi reputasi
nemu trit baru, ninggalin jejak dulu ah siapa tau nggak dikasih kentang lagi
Salut sama perlakuan agan ts ke Kina

Keep update gan emoticon-shakehand
wihh baru ya...cerita yang menarik
Halaman 1 dari 6


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di