alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! Kuis ini Cuma Buat Fans Game of Thrones Sejati. Hadiahnya Mangstab Gan!
Home / FORUM / All / News / ... / Berita Luar Negeri /
Amerika Serikat Tantang China dalam Sengketa Laut China Selatan
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cdb42ed10d295113a7f6c4e/amerika-serikat-tantang-china-dalam-sengketa-laut-china-selatan

Amerika Serikat Tantang China dalam Sengketa Laut China Selatan

Jakarta - Seiring para pemimpin Asia Tenggara menyuarakan ‘kekhawatiran’ diplomatik mereka tentang militerisasi China di perairan Laut China Selatan yang diperebutkan, Amerika tampaknya mempersiapkan diri untuk bertikai.

Pemerintahan Presiden Donald Trump telah memperjelas melalui retorika dan tindakan yang keras, yang menyatakan bahwa AS tidak akan menerima kesepakatan akhir yang merendahkan atau melanggar kepentingannya di area tersebut.

Ketika Wakil Presiden Amerika Serikat (AS) Mike Pence terbang pada Selasa di atas Laut China Selatan dalam perjalanannya menuju KTT Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) di Singapura, pesawat udaranya melewati 50 mil dari pos-pos China di Kepulauan Spratly yang diperebutkan.

Setelah mendarat di KTT tersebut—yang dihadiri oleh para pemimpin regional—Pence mengatakan bahwa overflight-nya adalah jenis “kebebasan navigasi” operasi dan itu adalah pesan kepada China bahwa AS “tidak akan diintimidasi” oleh peringatan Beijing terhadap operasi AS di daerah-daerah yang diklaim di wilayah maritim tersebut.

Sementara ASEAN dan China terus menegosiasikan “kode etik” di wilayah yang disengketakan itu—pembicaraan yang telah berlangsung sejak tahun 2002—pemerintahan Presiden Donald Trump telah memperjelas melalui retorika dan tindakan yang keras, yang menyatakan bahwa AS tidak akan menerima kesepakatan akhir yang merendahkan atau melanggar kepentingannya di area tersebut.

Dalam beberapa bulan terakhir, Angkatan Laut AS telah meningkatkan frekuensi Operasi Kebebasan Navigasi (FONOPs) di Laut China Selatan. Awal bulan ini, untuk pertama kalinya, AS secara terbuka menyerukan China untuk menarik rudal dan aset militer canggih lainnya yang ditempatkan di daerah itu.

Sengketa Laut China Selatan berada dalam pembahasan pada Dialog Diplomatik dan Keamanan AS-China yang baru-baru ini terjadi di Washington, di mana Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan Menteri Pertahanan AS Jim Mattis mengadakan diskusi yang “jujur dan terbuka” dengan anggota senior Politbiro China Yang Jiechi dan Menteri Pertahanan China Wei Fenghe.

Pada pertemuan itu, para pejabat Amerika “meminta China untuk menarik sistem rudalnya dari fitur yang disengketakan di Kepulauan Spratly, dan menegaskan kembali bahwa semua negara harus menghindari cara menangani perselisihan melalui pemaksaan atau intimidasi,” menurut pernyataan Pentagon.

Citra satelit yang dirilis oleh Asian Maritime Transparency Initiative menunjukkan konstruksi yang diduga merupakan menara radar di Kepulauan Spratly. (Foto: AMTI DigitalGlobe handout via Reuters)

“Kami terus khawatir tentang kegiatan dan militerisasi China di Laut China Selatan,” kata Pompeo setelah dialog tersebut. “Kami menekan China untuk memenuhi komitmennya di masa lalu (tidak melakukan militerisasi fitur lahan yang disengketakan) di area ini.”

Menggarisbawahi pesan itu, para pemimpin ASEAN pada tanggal 15 November 2018—dalam pernyataan bersama—mengangkat “kekhawatiran” bersama mereka atas reklamasi daratan dan aktivitas di Laut China Selatan, meskipun tanpa menyebut China secara khusus.

Pernyataan bersama tersebut mengatakan bahwa kegiatan itu “telah mengikis kepercayaan dan keyakinan, meningkatkan ketegangan, dan mungkin merusak perdamaian, keamanan, dan stabilitas di kawasan itu.”

Secara signifikan, kata “kekhawatiran” itu dihilangkan dalam pernyataan bersama pada saat Filipina mengetuai ASEAN di tahun 2017.

Kembali pada tahun 2015, Presiden China Xi Jinping meyakinkan mantan Presiden AS Barack Obama di Rose Garden Gedung Putih, bahwa Beijing tidak akan memiliterisasi pulau buatan yang baru dibangun di Laut China Selatan.

“Saya menyampaikan kepada Presiden Xi kekhawatiran kami yang signifikan atas reklamasi daratan, konstruksi, dan militerisasi di wilayah yang disengketakan, yang membuat lebih sulit bagi negara-negara di kawasan itu untuk menyelesaikan perselisihan secara damai,” kata Obama saat itu.

Pemimpin China tersebut mengatakan kemudian bahwa “aktivitas pembangunan yang relevan yang dilakukan China di Kepulauan (Spratly) tidak menargetkan atau berdampak pada negara mana pun dan tidak ada niat untuk memiliterisasi (mereka).”

Namun pengerahan rudal surface-to-air dan sistem rudal anti-jelajah ke pulau-pulau yang diperebutkan pada awal tahun ini, telah mendustakan janji Xi. Awalnya tidak jelas apakah pengerahan senjata itu hanya sementara untuk tujuan pelatihan, tetapi seruan terbaru Amerika untuk penarikan senjata-senjata tersebut menunjukkan bahwa mereka masih ada di sana.

Selama konferensi dengan media di Singapura menjelang KTT ASEAN, Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton mengatakan, “hasilnya harus dapat diterima bersama, dan juga harus dapat diterima oleh semua negara yang memiliki hak maritim dan angkatan laut yang sah untuk melakukan transit, dan hak-hak terkait lainnya di mana kami tidak ingin melihatnya dilanggar.”

Mattis, sementara itu, menyatakan dengan jelas selama kunjungannya ke Singapura pada 9 November 2018, bahwa Washington akan melanjutkan “untuk terbang, berlayar, dan beroperasi di mana pun hukum internasional mengizinkan, dan jika kepentingan nasional kami menuntut,” dan menyatakan bahwa AS “tidak dapat menerima militerisasi (China atas) Laut China Selatan atau paksaan apa pun di wilayah ini.”

Sebagai akibatnya, AS menekan ASEAN untuk tidak memberikan persetujuan kepada Beijing melalui kesepakatan kode etik kompromistis yang memperkuat kekuatan maritim China, sementara mengakui klaim luas Beijing terhadap laut tersebut. Peta “sembilan garis putus” (nine-dash line) Beijing melingkupi 90 persen dari wilayah Laut China Selatan yang diklaim sebagai wilayah China.

Ini menandai perubahan besar atas kebijakan tradisional Washington, di mana AS secara luas mendukung upaya pengelompokan regional untuk menjinakkan ambisi maritim China melalui keterlibatan dan negosiasi diplomatik. Sebaliknya, di bawah kebijakan Trump yang lebih tegas, Washington sekarang menekan ASEAN untuk melawan China atau menyingkir saja.

Pernyataan bersama ASEAN “menekankan pentingnya non-militerisasi dan pengendalian diri dalam melakukan semua kegiatan oleh penuntut dan semua negara lain”, yang “dapat semakin memperumit situasi dan meningkatkan ketegangan di Laut China Selatan.”

Pernyataan tersebut juga menegaskan kembali komitmen bersama untuk “mempertahankan dan mempromosikan perdamaian, keamanan, dan stabilitas di kawasan ini.”

Tetapi Washington sekarang secara terbuka memasukkan dirinya ke dalam pusat upaya yang sedang berlangsung untuk membentuk aturan di salah satu jalur laut paling penting di dunia itu, di mana aktivitas perdagangan senilai $5 triliun terjadi setiap tahunnya.

Ketegasan diplomatik AS yang meningkat sebagian didorong oleh frustrasi yang mendalam atas negosiasi berkepanjangan tentang kode etik—sebuah proses yang secara resmi dimulai hampir dua dekade lalu tanpa terobosan besar hingga saat ini.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte—yang negaranya akan mengawasi perundingan sebagai koordinator perundingan ASEAN-China yang baru—ingin meyakinkan para kritikus dengan menyatakan, “Filipina siap untuk melakukan bagiannya. Kami berkomitmen untuk bekerja dengan semua pihak terkait dalam negosiasi substantif dan kesimpulan awal dari kode etik yang efektif.”

Pada saat yang sama, Presiden Filipina itu telah dikritik karena kebijakannya yang ramah terhadap China, termasuk penolakannya untuk meminta putusan kepada Mahkamah Permanen Arbitrase di Den Haag pada tahun 2016, yang melawan klaim Laut China Selatan oleh China yang berhubungan dengan Filipina.

Maksud awal di balik negosiasi kode etik tersebut adalah menempatkan hambatan pada upaya-upaya sepihak negara penuntut, untuk menantang status quo dan memaksakan kehendak mereka dengan mengorbankan keamanan regional dan hukum internasional.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, China tampak enggan melakukan negosiasi kode etik, sementara mengubah fakta di lapangan dengan merebut kembali pulau-pulau yang diperebutkan, dan sekarang menempatkan sistem persenjataan anti-rudal pada pulau-pulau tersebut.

Jadi terdapat kecurigaan di seluruh kawasan dan di luar itu, bahwa China menggunakan negosiasi kode etik sebagai penutup diplomatik untuk perubahan sepihak status quo maritim, dengan mengorbankan negara-negara penuntut yang lebih kecil, serta kekuatan eksternal seperti AS yang telah menikmati akses tanpa hambatan kepada laut tersebut selama tujuh dekade terakhir.

Selama pidato 13 November 2018 menjelang KTT ASEAN, Perdana Menteri China Li Keqiang mengatakan bahwa negaranya berharap negosiasi yang sedang berlangsung antara ASEAN dan China “akan selesai dalam waktu tiga tahun”—menegaskan bahwa Beijing tidak terburu-buru untuk menetapkan perjanjian multilateral yang mengikat dalam waktu dekat.

Awal tahun ini, ASEAN dan China mengumumkan di tengah banyak keributan bahwa mereka telah menyimpulkan “rancangan tunggal” untuk kode etik di Laut China Selatan, yang meningkatkan harapan untuk menyelesaikan negosiasi jangka pendek yang sudah berjalan selama beberapa dekade.

Selama pembicaraan tersebut, bagaimanapun, China secara kontroversial mengusulkan bahwa negara-negara Asia Tenggara harus menghentikan latihan angkatan laut dan kerja sama militer dengan kekuatan eksternal, khususnya AS dan Jepang, di Laut China Selatan.

Para negosiator China juga meminta negara-negara penuntut untuk mengembangkan sumber daya hidrokarbon di daerah tersebut secara bersama-sama, dengan partisipasi minimal dari pemain eksternal.

Namun, walau proposal Beijing itu adalah upaya yang disengaja untuk mengeluarkan kekuatan eksternal dari Laut China Selatan, namun Washington telah menegaskan bahwa mereka tidak akan diam saja menghadapi upaya China untuk mendominasi perairan strategis tersebut.

https://www.matamatapolitik.com/in-d...china-selatan/

Berani ga ya?
profile-picture
ZenMan1 memberi reputasi
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Dijamin 1000000000000000000000000000000000% ga akan berani
profile-picture
kakekane.cell memberi reputasi
Balasan post beyoungcarerock
Aneh ya, padahal penduduk china ada 1,3 Miliar jiwa..
sedangkan amerika cuma 300 jutaan aja..
Kok amerika bisa ditakuti dunia emoticon-Ngakak
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kakekane.cell dan 2 lainnya memberi reputasi
]kenyataannya
sampai detik ini amerika (barat) belum mampu usir China dari LCS
China terus membangun di laut china selatan
amerika (barat) tak bisa apa2 ....tak bisa hentikan China

percuma amerika (varat) sibuk pamer kapal perangnya di asia ini
tetap aja tak berani/tak mampu usir china dari LCS
parahnya kapal perang amerika udah beberapa kali tabrakan wkt mau pamer di asia

amerika (barat) yg kebakaran jenggot di asia ini
sibuk mau provakasi negara2 asia supaya perang dgn china
tapi amerika (barat) failed
karena pengaruh china lebih hebat daripada amerika di asia ini
Memudarnya pengaruh Amerika di Asia, China kini mengambil alih
https://www.kaskus.co.id/thread/5a70...ngambil-alih/1
profile-picture
kakekane.cell memberi reputasi
Balasan post lpdp
Amrik kan pemenang world war 2 ganemoticon-Big Grin dan satu lagi karena alutsista, dana dan modern canggih alat2 perang Amrik makanya ditakutiemoticon-Big Grin dan jangan salah mereka sudah kenyang akan pengalaman dalam berbagai perangemoticon-Leh Uga jadi sudah patut untuk ditakutiemoticon-Leh Uga coba aja tiongkok nekat berani serang kapal perang amrik jamin bakal dihajar balikemoticon-Ngakak (S)
profile-picture
beyoungcarerock memberi reputasi
mau lagak apalah bule amerika itu
mayoritas di amerika itu sama spt di australia & kanada
semuanya bule domba kulit putih aka keturunan tukang genosida perampas tanah

leluhurnya bangsa eropa genosida penduduk pribumi asli & merampas tanah pribumi amerika/australia/kanada
setelah sukses genosida ,langsung bule2 eropa berbondong2 pindah ke tanah rampasan & ngesex membuat keturunan
bule2 domba kulit putih yg ada di amerika/australia/kanada skrg itu semuanya keturunan tukang genosida & perampas tanah

kalian bajingan bule domba paok kulit putih yg di amerika/australia/kanada akan selamanya diremehkan !!!

karena kalian bule domba kulit putih paok yg skrg di amerika/australia/kanada adalah keturunan tukang genosida perampas tanah
profile-picture
kakekane.cell memberi reputasi
mantab emoticon-Wkwkwk


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di