alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! Mau dimodalin 25 Juta untuk acara komunitas? Ceritain aja tentang komunitas lo di sini!
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Butuh saran karna gbs curhat kesiapapun
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cdb37469a972e109949e250/butuh-saran-karna-gbs-curhat-kesiapapun

Butuh saran karna gbs curhat kesiapapun

Assalamualaikum, ada yg bs bantu kasi saran utk mslh aku. Aku seorang ibu 1 anak, baru 1 taun trakir ini ikut suami pulang ke kampung halaman nya.
Dlu aku sm suami tgl di samarinda, sblm menikah kami sama" bekerja ( gaji aku agak lbh bnyk dr suami).
Wktu hamil muda aku resign dr kerjaan krna ada mslh dgn tmn kerja. Karna kondisi hamil pertama itu rasanya serba salah ( ibu" pasti tau).
Wktu nikah aku sm suami ud pengen ngontrak rmh sndiri dan pas disblh rmh ortu ada yg kosong kontrakannya. Suami sih g ada ngomong apa" ngikut aja, pas jg aku hamil, aku pikir smntara dkt sm ortu gpp soalnya g ada pengalaman jd bs sambil tanya sm ortu.
Suami ini selama nikah+hamil, sifat ky anak kecil,kasar bicara nya, ngiri sm anak dlm perut, prnah jg nyumpahin aku sm anak dlm perut mati, dikit" ngancem mw pulang aja ke rmh mamaknya, jarang kluar kamar, g mw sosial sm tetangga,tetanga disblh meninggal diajak melayat sm bapak dy jg gmw. Dtg kerja lgs onlen game sampe tgh mlm, pagi nya kerja lg. Sering ribut tp aku coba ngertiin karna dia merantau mungkin kangen keluarga.
Kluarga suami jg jrang komunikasi kecuali minta duit sm anaknya buat adek/perbaiki rmh di lombok/dll pdhl aku persiapan lahiran jg.

Aku ditawari freelance urus pajak perusahaan swasta hasilnya lumayan bgt lah bisa buat persiapan lahiran+ beli komputer gaming buat suami( rengek" pngen pny komputer krna slama ini onlen dilaptop).
Ortu dirumah sdh g suka sm sifatnya dy, cmn aku cb ttp kasi penjelasan kl mngkn dy blm bs nyesuaikan diri dsni, pokoknya baik"in dy biar betah. Yg bikin mamak aku ngamuk itu pas aku blom 40 hari nifas, dy maksa ngajak ml. Ngancem mw sewa lonte sgala kl g dikasi mlm itu jg. Aku posisi abis sesar smbil urus bayi. Terpaksa layanin suami dgn nahan rasa sakit operasi sesar.

Kluarga suami dilombok telpon suruh pulang aja karna ada kerjaan yg gajinya besar+ dikasi transport mobil pokoknya embel"nya menggiurkan lah (suami anak cwo satu"nya dr 3 bersaudara). Pdhl itu aku ditawari kerja sm rekanan ditambang utk suami, cmn kota nya jauh dr samarinda. Aku ud kasi tau cba aj ambil kerjaan yg dikasi tau rekanan aku itu, skalian kita blajar idup dikampung org tnpa embel ortu.
Suami g mau alasannya ini itu blg mamaknya dilombok kena stroke siapa yg mw jagain, aku gmw suudzon coba cri jln tengahnya.
Ortu sdh kasi saran disana itu masih blm berkembang ky kota sni, apa bisa tahan sambil urus anak, kerjaan aku gmn.
Aku cb jd istri yg berbakti sm suami mutusin ikut kelombok. Kerjaan aku takeover ke tmn ( dlm hati smoga dsna dpt kerjaan yg bs sambil urus debay). Mlm sblm brgkt mamak sm suami berkelahi sampe tetangga ikut ngelerai. Mama g percaya dy bakal bs ngayomin aku disna, ngeliat kelakuan dy dsni aja bgtu, smjak lahir smpe mw umur 10bln anak g prnh dy gendong.

Rasanya nyesal g ikut apa kata ortu wktu itu utk cb bertahan disana. Mama marah sm aku sampe g dianggap anak lg. Sodara aku jg marah krna klakuan dy.

Skrg aku sm suami tgl dipondok mertua indah, kerjaan yg dijanjikan gaji besar dll itu cmn sekedar janji. Suami kerja dgn gaji jauh dibawah kerjaan di samarinda+ jam kerja dr 7 pagi - 7mlm.
Aku g terbiasa manja dgn ortu, apa" aku bs lakukan sndiri. Suami ud ky msk ke ketek mamaknya, ini makanan buat suami mu yah, namanya anak cwo satu"nya.
Ortunya jg ud terlalu over perhatian sm anak aku, sampe mw mrk yg buat tidurkan anakku. Kakak ipar suka titipin anaknya sabtu minggu kesni jd mngkn kebiasaan ngurus cucu ud ky anak sndiri.
Aku gbs ngeliat hal" ky bgtu, aku bs mandiri ngurus anak dgn baik tp g prnh di gubris sm mrk.
Baru sampe disni aja, mamaknya sdh curhat ke aku yg isinya mnta beliin mesin cuci, mslh duit nikah kmrn patungan kluarga trs sisa pinjaman buat dtg ke smd pas acara nikah.
Aku sm suami baru dtg, ibaratnya baru mw bernafas sdh diminta kredit mesin cuci, smua harta dismd sdh dijual buat biaya pindah ke lom. " nanti istri mu kami carikan kerjaan dsni, ntr anakmu dititipin aj sm org yg byasa urus anak kecil"
Dengar itu rasanya mw nangis, aku ksni itu ikut suami berharap bs ngurus anakku sndiri.
Brusaha adaptasi aku jd menantu yg baik, bersih", masak buat mrk, awal" mrk blg suka tp makanan g prnh habis. Soal masak aku g jelek" bgt krn ortu pny warung mkn jd aku ud biasa masak. Brusaha g suudzon mngkn mrk g cocok masakan Kalimantan.
Anakku sring diambil sm mrk, ud brasa ky anak sndiri. Aku ngerasa sendirian dsni suami sibuk kerja+gamenya, anak diambil sm mertua, tetangga ngomong pke bahasa daerah yg aku g ngerti.

Dititik lelah aku jd ky orang gila dsni, babyblues gmw susuin anakku sampe aku blg ambil aja anakku skalian urus mcm" nya, mw pulang malu sm ortu dblg bukan anak lg, mw curhat kesiapa, tetangga? Yg ada ntr mlh crita ke mertua, kakak ipar? Awalnya doang blg" dek kl ada apa" crita, kk pst dukung adek", mertua? Suami aku salah aja cmn dijawab" mamak mw apalagi mmg sdh sifatnya bgtu " wtf bikin anaknya tambah manja.

Apa aku hrs cri kerjaan biar g stres dsni tp aku jg pengen ngurus anakku satu"nya. Aku gmw dy dititipin ke org apalagi mertua karna ngeliat dr anak kk ipar sring nginap dsni aj udah tau cara mertua ngurus anak. Yg penting anaknya mw diam diikuti / dibiarkan apa yg anak itu mw. Ponakan jd ky anak tantrum tiap mw sesuatu hrs teriak" dlu ( maap ky monyet).

Mungkin ada yg bs kasi saran dsni, negatif / positif aku trima sebagai masukan

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Quote:



Ane suka paragrap ini sist... apalgi kalimat terakhirnya, bikin ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Wakaka
yg sdh terjadi biarlah terjadi sist, percuma jg dibikin kesal yg hanya membuat sist jadi depresi dan hampir gila, semua itu akhirnya hanya menghancurkan hidup sist sendiri, mertua dan suami sist kemungkinan besar engga mau tahu penderitaan yg sist alami

saran ane lebih baik sist balik ke rumah ortu sekalian bawa anak sist,
ane yakin ortu sist masih mau bantu anaknya yg sdg kesusahan krn dari awal sebenarnya ibu sist engga rela melihat sist hidup menderita,
tenangkan pikiran dan perasaan sist dulu selama dirumah ortu,
utk selanjutnya sist mau gugat cerai suami atau tetap mau mempertahankannya itu semua dibicarakan baik2 aja
Balasan post ayahaceh
Trimakasih kak utk sarannya, jadi pny pandangan kedepan.
gmn sis ya nikah ma pria dewasa dong bukan baby emoticon-Bingung (S)emoticon-Bingung (S)
Quote:


Semua tindakan kamu uda bener, yaiutu ikut suami. Dan sy pribadi salut sama kamu.
Masalah suami kamu itu suka gaming, manja, dsb... ada positifnya juga. Dia jd betah dirumah main game drpd keluyuran diluar yg bs aja entar kepincut pelakor.

Masalah kalian sebenarnya hanya masalah2 kecil yang menumpuk dikepalamu. Saya pribadi melihat sebenarnya itu semua bukan masalah yg berarti. Rumah tangga kalian baik2 aja sebenarnya.

Ikuti saja dulu bagaimana alur kehidupan di lombok, alur kehidupan keluarganya ingin seperti apa, ikutin saja dulu. Dan saran saya, agar kamu tdk stress,, carilah pekerjaan disitu. Pekerjaan apa aja, yg pntg bs santai, jgn perduli gaji. Tp agar pikiran kamu ga mumet/stress dgn hal2 sepele dirumah setiap hari.
Dan setidaknya kamu msh pny uang utk uang jajan sendiri.

Saya kira suami kamu masih cukup baik, meskipun dia manja (anak laki satu2nya sih), tp dia masih mau bekerja juga. Dan keluarganya jg menurut sy msh cukup baik juga, setidaknya mereka sgt welcome dgn kamu. Dan menyukai anakmu juga. Ga menelantarkan kamu.

Dan mengenai masalah dgn ortu kamu sendiri, jalin komunikasi lagi dgn mereka, tp Jgn ceritakan apa yg kamu rasakan di lombok ke mereka. Jgn pernah pula ceritakan hal2 mendetil ttg kamu dan suami kamu ke mereka. Misal seperti ML sebelum 40 hari kamu sebelumnya. Itu tdk penting dan sgt tdk pantas utk diceritakan ke ortu kamu/org lain.

Quote:


Mengenai unek2 kamu, dsb.. segala macam... Pintar2lah dalam mengkomunikasikan sama suami kamu. Kemukakan juga kalau kamu punya impian pengen tinggal dirumah sendiri yg terpisah dr ortu dia dan ortu kamu. Tinggal mandiri bersama keluarga kalian aja. Tp ingat, pelan2 ngomongnya.. jgn pake emosi dan jgn pula tunjukan sifat kamu ga betah dgn ortu dia/keluarga dia. Itu fatal. Mengingat dia msh sgt manja dgn ibunya.

Sy yakin, kamu pasti bisa kok pelan2 menyesuaikan diri dgn cara hidup dan tradisi hidup keluarga mertua kamu. Kamu cuma butuh waktu. dan jgn lupa km jg butuh refreshing, ajak suami kamu makan bakso diluar sekali-kali. Dst. Kalo bs, ajak main game bareng juga sama dia sekali2 meskioun km ga suka game. Apasalahnya dicoba. Minta ajarin sm suami kamu. Nanti akan tercipta momen romantis tersendiri bg kalian.

Itu aja saran dr saya, yg uda 10 thn berkeluarga. Dgn beribu macam masalah yg uda kami lewati. Kasus2 seperti kamu sedikit banyak jg kami sudah melewatinya. Yg penting, jgn lupa kemukakan km ingin tinggal terpisah dr ortu dan mandiri bersama suami dan anak kamu saja. Pelan-pelan ya... dan jangan stress.
profile-picture
Anyar.lik memberi reputasi
Diubah oleh ayahaceh
Quote:


Hahaha,....kalimat terakhir,.....

sudah ada berbagai saran dan juga udah dijawab,.....
tinggal sis aja nih, masih sayang suami ga? kira2 suami bisa berubah ga? eh iya udah do'ain suami agar berubah,...
Masa sampai tua hidup gini terus, kadang harus ada pengorbanan untuk menikmati hidup,...kadang juga hidup tak sesuai harapan,...pas mau nikah bayangannya baik2 semua,.... ternyata ya gini....
cerai itu kadang solusi terbaik, tapi kadang suatu sikap yg berlebihan untuk suatu masalah.
Balasan post storm69
Trimakasih kak sdh mw meluangkan wktu utk jawab pertanyaan aku.

Dari awal rencana pindah ksni aku mnt ngontrak sndiri, suami blg ada rmh sndiri yg dibuatin mertua.
Kenyataannya bener sih rumah 1 petak aja tp posisi nya msh halaman rmh mertua dan pas saling berhadapan. Mirip kos"an rasa rumah, (dapur, kamar mandi, dll dirmh mertua). Mw kluar jalan" sm anak ditanyain dlu pdhl cmn pengen biar g mumet.

Sdh cb diskusi sm suami dr yg baik" sampe bertengkar hebat. Suami slalu jawabannya gaji g cukup (pdhl aku tau dy ada nyisihin gajinya utk upgrade sparepart komputer nya).

Suami slalu blg " biar mamak aja yg beli, km diam aja". Bukannya aku g bersyukur, tp mslhnya apa iya smua keperluan dirmh sampe makan anak jg ngarepin mrk. Mw beli sampo, sabun mandi buat sndiri aj dblg tggu mamak aj. Kl lg be2 sm mertua pas lg masak atau apa, pasti mertua ngomongin mslh duit. " mama capek kerja, itu bapak g prnh mw mikir bntu mama" ( mama mertua kerja pns, bpk mertua cmn nganggur, urus burung" peliharaan sm pohon nya).
Aku dgr ky bgtu kasian, drmh dlu aj tanpa disuruh kl liat bahan poko drmh habis lgs cpt aku beli, walaupun ortu aku jg ada penghasilan dari warung makan.
Cuman kl didpn suami, mamak mertua ini slalu blg" uda biar mamak aja yg beli ntr, uangnya disimpan aj buat cucu".

Aku tau ortu nya pny cara tunjukkan sayang ke anak. Cmn g manjain anaknya yg ud bebulu jembud.
1. Semua masalah di rumah tangga, gak perlu ortu dan segambreng sodara kamu tahu.
Misal tadi kamu bilang diajak ml belom kelar 40 hari nifas, masa kamu ceritain juga sama mama kamu ?
Karena apa ? terlalu banyak omongan sana sini itu jd gak bagus dan gak kondusif utk rmh tangga kamu.

2, Segera secepatnya bujuk rayu suami utk pisah rmh, mau ngontrak atau kpr atau beli rmh apapun itu namanya
Yang penting misah, gak 1 atap.

3. Suami km sebagai laki2 dan kepala keluarga harus bisa tegas sm keluarganya, termasuk soal keuangan dll.
Km harus pinter2 ambil hati suami biar dia ngerti apa maunya kamu.

Cheers emoticon-kiss
Ajak komunikasi suaminya....utarakan kesedihan2 dan uneg2 bunda yg ingin hidup mandiri. Membentuk keluarga kecil ideal bersama..dkk. dsb.
Cuma itu satu2nya cara...mencari solusi bersama suami.

Klo suami gbisa diajak kerjasama...minta dia pulangin kamu ke ortu (jangan kabur krn bkal memperkeruh suasana)
Quote:


apa gak milih cari suami baru..? emoticon-Embarrassment
Wajarlah ortu dn sodara marah sm sista... Ud digedein cape2 eh dibego2in suami terima2 aj *tepok jidat. Berbakti sama suami sih wajib tp lihat dulu kasusny kali... Kl perlu dibela ya dibela, kl emang salah ga usah dicari2 pembenaranny.

Kalau boleh kasih saran sih... Mendingan sista dan anak kabur balik ke ortu, malu si. Tp ane yakin ortu biar gmn bakal tetep terima anakny yg lg kesulitan, suami kalau marah byk yg pasang badan buat sista di kampung ortu. Tinggal laporin pak rt dan polisi
profile-picture
widyadewa memberi reputasi
Dik, ada hal yang harus kita tekankan dalam pernikahan, yakni komunikasi dengan pasangan kita.

Pengalaman saya menikah, yang pada saat itu rumah sedang dibangun, istri baru selesai melahirkan dan masih menyusui... jadi terpaksa kami tinggal di rumah ortu saya sendiri.

Banyak masalah kecil menjadi besar antara urusan menantu dan ibu mertua. Istri mengeluh mengenai sikap ibu dan ibu juga demikian. Di sini, posisi saya serba sulit karena satu sisi saya sebagai suami dan sisi lain sebagai anak. Ini belum termasuk cibiran dari saudara kandung dan tetangga, yang menganggap sudah menikah tapi masih ngedompleng orang tua.

Saya coba komunikasikan dengan istri (itu baru berjalan beberapa minggu tinggal di rumah orang tua) apa sebaiknya segera pindah ke rumah kontrakan, tepatnya bekas gudang yang dimanfaatkan sebagai kamar karena terbentur dari biaya.

Akhirnya kami nekad untuk pindah.
Tapi dari situ kami belajar bahwa ada benarnya juga kalo menikah itu harus pisah dengan orang tua supaya jika ada masalah di rumah tangga, tidak jadi melebar dengan terlibatnya orang tua, mertua dan keluarga besar.

Dan ada baiknya hubungan antara menantu dan mertua tidak terlalu dekat karena pasti ada kecemburuan dari mereka masing-masing. Sebagai istri, dia cemburu kalo suaminya lebih dekat dengan ortunya dan sebagai ortu, mereka cemburu kalo anaknya lebih perhatian ke istrinya.

Dah, gitu aja.
Semoga Adik bisa mengatasi masalah ini segera.
God bless you and your family




profile-picture
sweetwhite memberi reputasi
Diubah oleh storm69


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di