alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! KASKUS punya fitur baru: MENTION! Berkomunitas jadi makin seru! Cekidot!
Home / FORUM / All / Hobby / ... / Inspirasi /
Gadis Desa Nekat Mendirikan Penerbitan Indie di Usia 18 Tahun, Kok Bisa?
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cda49a082d495725357417d/gadis-desa-nekat-mendirikan-penerbitan-indie-di-usia-18-tahun-kok-bisa

Gadis Desa Nekat Mendirikan Penerbitan Indie di Usia 18 Tahun, Kok Bisa?

Gadis Desa Nekat Mendirikan Penerbitan Indie di Usia 18 Tahun, Kok Bisa?

Yumahest―nama pena dari seorang gadis remaja bernama lengkap Ayu Mahesti ini nekat mendirikan penerbitan buku indie tanpa diketahui kedua orang tuanya.

Gadis asal Kabupaten Banyuasin, Sumatera Selatan ini memutuskan terjun ke dunia kepenulisan saat dirinya menempuh pendidikan di jenjang perkuliahan.

Sebenarnya, Yumahest sudah mulai menyukai dan tertarik untuk menulis saat dirinya duduk di bangku SMA, tepatnya saat kelas sebelas, tetapi karena tinggal di desa dan jarang sekali mendapati teman dengan hobi yang sama dengannya, membuat Yumahest tak pernah menulis apa-apa.

"Dulu aku buta sama hal tulis-menulis, tapi ada kakak kenalanku yang menyarankan agar aku mengetes kemampuan menulisku dengan cara ikut lomba menulis," jelasnya saat ditanyai seorang teman.

Perjalanannya dalam dunia kepenulisan menulisnya hingga membawanya kerja suka-suka kurang lebih satu bulan di sebuah penerbitan indie milik temannya.

Beberapa bulan setelah mengundurkan diri, Yumahest diajak mendirikan penerbit dengan salah satu siswa dari Jawa Barat yang dikenalnya melalui komunitas menulis.

Jauh sebelum diajak mendirikan penerbit, Yumahest sudah berangan-angan ingin mendirikan penerbit. Keinginannya semakin kuat sebab di desanya belum ada penerbitan buku, toko buku pun tidak ada.

Yumahest pun memantapkan keinginannya dan memutuskan untuk mendirikan penerbitan buku indie seorang diri.

Penerbit Spekta. Penerbit yang berhasil didirikannya pada 27 Mei 2018 itu kini sudah banyak dikenal orang. Saat itu, Penerbit Spekta bekerja sama dengan penerbit dan percetakan. Kemudian baru diresmikan secara hukum pada 11 Desember 2018.

Nama Penerbit Spekta sendiri diambil dari kata "Spektakuler".

Tidak berhenti di situ saja, Penerbit Spekta kini sudah memiliki imprint, di antaranya:

1. Duta Publisher.
2. Ektalase Publisher.
3. Malta Publisher.
4. Smarta Publisher.
5. Surata Publisher.
6. Halim Pustaka Media.

Halim Pustaka Media sendiri dikhususkan untuk naskah dengan sistem seleksi.

"Saya harap Halim Pustaka Media bisa menjadi penerbit mayor yang bukunya bisa masuk toko buku besar seperti gramedia," ungkapnya pada pimpinan redaksi masing-masing imprint.

Setelah berhasil mendirikan penerbitan buku indie beserta imprint-nya itu, Yumahest masih mempunyai mimpi lain, yakni mendirikan toko buku.

Berikut ini pesan dari Yumahest untuk seluruh remaja di Indonesia, bahkan kalau bisa dunia sekalipun.

Quote:


Quote:
profile-picture
profile-picture
sendhaljepit dan ilafit memberi reputasi
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Siapa tahu bermanfaat.✌🏻😁
profile-picture
ilafit memberi reputasi
Quote:


Oke boss
profile-picture
yumahest memberi reputasi
Hal seperti ini tak populer di negara berkembang Indonesia.
Quote:


Miris sekali.💆🏻🙈
Keren semangat Dek
Quote:


Siap, Kak. Makasih banyak.😊
Quote:


Siap, Kak.😁
wih mantab jiwa
profile-picture
saya.kira memberi reputasi
menerima naskah komik dan naskah novel ga ya?
Quote:


Yuk, Kak kalau mau menerbitkan. Hihi.😁
Quote:


Kalau komik sih belum, Kak. Karena ribet. Kalau novel sih sudah pasti.😁


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di