alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! KASKUS punya fitur baru: MENTION! Berkomunitas jadi makin seru! Cekidot!
Home / FORUM / All / Tech / Handphone & Tablet /
Mau sampai kapan jadi budak perusahaan gadget?
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cd089bcf4d6957aca07fc5a/mau-sampai-kapan-jadi-budak-perusahaan-gadget

Mau sampai kapan jadi budak perusahaan gadget?

Saya ingat sekali pertama kali ngeliat iPhone. Itu HP keliatan keren, cute, dan agak futuristik. Ya Gimmick, lah. Tiba-tiba temen-temen saya punya semua. Tapi HP saya – masih sesuatu.

Saya bangga sama Nokia N73 saya. Sungguh Handphone yang luar biasa dengan body jumbo disertai kamera besar yang tertutup dan bakal terbuka otomatis saat kita akan mengambil foto dengan gaya kamera digital, Hasil foto yang jernih, dan kecepatan membuka aplikasi yang ok. Saya bisa multitasking menulis SMS sambil cari-cari tulisan di internet yang mungkin saya bisa copy paste ke SMS saya. Owh, dan Handphone ini sudah bisa Videocall.

Perlahan, saya mulai tergoda sama BlackBerry seiring dengan banyaknya permintaan pin BBM dari teman-teman kuliah hingga rekan-rekan kerja. Yup, dari Nokia N73 ke BlackBerry memang sesuatu. BB punya semua yang saya butuhkan, khususnya aplikasi BBMnya yang memungkinkan kita berkirim pesan pada seseorang hingga pada grup chatting dengan respon yang sangat cepat dengan pulsa yang lebih hemat. Dan katakanlah saya cukup bahagia dengan BlackBerry.

Akhirnya, suatu hari saya tidak bisa lagi bersikap idealis seiring dengan tuntutan sosial, yang orang-orang sudah mulai melirik-lirik HP saya dengan tatapan dan senyum yang merendahkan. Di gajian berikutnya SAYA – BELI – iPhone ... Dan benar saja seketika saya langsung menjadi Apple Fan Boy.

Dari iPhone, saya mengobral Acer mini saya buat tambahan beli iMac, lalu saya punya iPod, iPod Nano, iPod Shuffle, The iPad, The iPad Pro —  semua benda dengan embel-embel ‘i’ saya usahakan punya. Dan saya masih bahagia karena yaa, saya menggunakan semua itu setiap hari.

Tetapi, segera, Steve Jobs meluncurkan iPhone baru yang lebih baik, lebih cepat, dan punya beberapa fitur tambahan dan 'sesuatu lainnya'. Jadi di 2010 saya pun meng-Upgrade Smartphone saya, seiring dengan mulai melemahnya Smartphone saya itu di sektor daya dan bodynya yang sudah baret-baret.

Tetapi, setelah Oktober 2011, setelah Steve Jobs meninggal, saya ragu apakah Apple masih bisa bertahan dan jika pun iya apakah saya masih akan menyukainya.

Tetapi, Tim Cook menjawab pertanyaan itu pada 2012 dengan iPhone generasi terbaru. Yang ini lebih baik, lebih cepat, dan punya banyak fitur tambahan. Jadi saya memutuskan membelinya.

Tapi sekali lagi di tahun berikutnya, Apple mengumumkan akan meluncurkan iPhone terbaru yang lebih baik, lebih cepat, dan memiliki beberapa fitur tambahan. Saya yang kayak ... Err ... Okelah saya beli, mungkin emang bener nih iPhone punya sesuatu yang baru.

Kemudian di tahun berikutnya, Apple kembali mengumumkan iPhone terbaru yang lebih baik, lebih cepat, dengan beberapa fitur tambahan lagi. Dan kali ini saya yang kayak .... Errr ... Ada lagi yang baru? Beneran? Yaudahlah beli aja, dengan menjual iPhone lama saya yang harga jualnya masih tinggi karena baru beli tahun lalu. Saya cuma tinggal nambahin sedikit.

Tapi masih ditahun yang sama di 2014, Apple KEMBALI mengumumkan mereka punya model baru yang ... Ah kalian sudah tau kalimat selanjutnya.

SEKALI lagi ditahuh 2016, Apple mengumukan lagi iPhone yang baru yang .... You know lah...

Dan kali ini mereka menghapuskan yang namanya lubang Jack 3.5mm, memaksa kita membeli Airpods yang kelebihannya biasa aja.

Dan disanalah saya. Termenung di depan kaca sambil pake Airpods seraya senyum saya yang makin memudar berganti pertanyaan, "Apa yang gua lakuin nih?" Apakah saya benar-benar butuh terus mengupgrade Smartphone saya? Faktanya, apa yang salah dengan desain mereka yang lama?

Saya memandang iPhone saya – iPhone 6S. Hp ini masih berfungsi dengan sangat baik. Apakah saya beneran butuh upgrade ke iPhone 7? iPhone 7 Plus? Kapankah ini akan berakhir? Kapan ini akan berhenti?

Sejujurnya, saya melihat Hp saya dan bertanya pada diri sendiri – saya pake Hp buat ngapain aja sih? Facebook, Youtube, Instagram
Whatsapp, Skype, FB Messenger Phone Calls & SMS, mungkin Games. Terus yang lainnya kayak Google Maps, Google Translate & Email, selain itu — nope. Dan Hp saya itu masih sangat bisa digunakan untuk itu semua. Jadi kenapa saya harus meng-upgradenya lagi? Buat apa gitu?

Apakah saya butuh fitur face unlock? Emangnya saya agen CIA yang punya informasi segitu sensitif dan segitu berbahayanya sehingga butuh perlindungan dari Hacker? Jangan-jangan nanti ada DNA analisis unlock? Nggak penting banget tau gak sih?

Jadi pertanyaannya adalah – kapan ini akan berakhir? Apa yang saya mau lakuin dengan kamera puluhan Mega pixel? emang saya mau bikin banner atau poster buat kampanye? Momen itu cuma butuh diabadikan aja, nggak usah sampai bisa dizoom sampai keliatan plak giginya. Apa saya butuh layar 4K? 4K buat Smartphone yang 6.5 inch aja udah nggak enak banget dipegang? Buat apa 4K saat Full HD aja udah bening banget?!

Tau alasan Hp sekarang Unibody? Itu karena kapasitas baterai akan berkurang seiring waktu. Dari yang 3rb mAH sekitar dua tahun bisa berkurang hingga 30%, itu fakta! Dan saat baterainya sering ngedrop kita nggak bisa ngelakuin apa-apa lagi selain beli Hp baru. Dan fitur fast charging yang kalian bangga-banggakan itu akan semakin memperburuk keadaan baterai Hp kalian.

Balik lagi saya bertanya, kapan ini akan berhenti. Kapan saya dan anda berhenti jadi objek bisnis mereka yang memproduksi benda yang sebenernya nggak terlalu kita butuhkan. Kita kerja mati-matian cuma buat memenuhi hasrat nggak penting kita dengan membeli benda-benda itu. Masih mau jadi budak hedonisme? Masih mau baca berita di UC mengenai Hp canggih yang banting harga sambil ngiler mau beli? Hidup lebih berarti tanpa itu, guys. Believe me.
profile-picture
profile-picture
warrysangru2 dan banghindar memberi reputasi
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
jadi iphone 6s nya mo dijual berapa gan?

wkwkwkkw emoticon-Peace
Quote:


Gk bakal dijual ah, udah baret2, kesian yang beli
Quote:


2 juta ane sikat, asal baterai dan lcd masih berfungsi normal
Agan sih kurang menggunakan performa hapenya secara maksimal jadinya kerasa useless klo beli hape baru.

Klo agan berkecimpung di bidang Video Editing, 3D modelling, Gaming. Pasti kerasa worth banget punya hape lebih dari satu atau lebih banyak lagi. Karena kalo salah satu baterainya habis bisa langsung pindah ke hape yg satunya sembari hape sebelumnya di cas. Hal ini membuat baterai hape agan awet bertahun-tahun lamanya. klo cuman 1 kan jadinya pas baterai habis tapi masih pengen dipake otomatis sambil di cas. Nah hal ini yang menyebabkan baterai lama-kelamaan kemampuannya berkurang. Kalo cuman ngandelin 1 hape pasti bakal ada masanya hape agan bakal rusak. Dan akhirnya agan beli lagi dan begitu seterusnya. Coba klo punya 2 hape terus mekanisme penggunaannya seperti yang ane contohkan. Pasti bakal awet bertahun-tahun lamanya hingga ke masa dimana agan harus benar-benar mengganti ponsel agan.
Quote:


Oke, ini sebenarnya bukan masalah batrai juga intinya. Yang saya maksudkan di Thread saya adalah belilah sesuatu yang memang dibutuhkan dan bukannya mengejar hasrat atau ikut2an tren aja. Selama belum rusak dan belum jadul2 amat kenapa harus beli baru, kan... Ya, saya juga nantinya pasti beli lagi kok smartphone baru – kalo hal2 itu terjadi
Balasan post Hadiansyah97
Quote:


berati emang dah ga jadi budak nih yak, mantab emoticon-shakehand

ane jg dr dulu cuman kepengen doank jadi budak tapi ga jadi2 karena nyangkut di dana wkwkwkwk

ini aja masih pake redmi 2 prime emoticon-Hammer
curhat gan emoticon-Betty
like this gan... sepemikiran sama saya tapi saya ga sampe sefans itu ama apple...

saya masi beruntung bisa manfaatin sesuai keperluan dan ga maksain utk tergoda....

mirip gan malah saya panjang bgt buat sampe mentok skg:

- era feature phone: nokia 2100
- era java : sony ericsson k750i-SE w910i-Sej105i
- era BB: BB curve 8520-BB curve 9300
- era android: Sony Xperia L
- era apple: iphone 5S 32GB ex nyonya, lanjut sampe skg iPhone SE 64Gb ex nyonya...

sampe skg blom tertarik ganti karna masih sesuai kebutuhan..
wkk
Kalo ane sekarang jadi budak cinta terlarang gan emoticon-Ngakak
Becanda. Tapi memang akhirnya gak gadget gak cewek ya gitu gitu aja deh. Pergunakanlah sesuai kebutuhan.
makanya udah explore aja pc komputer

pain pake semarpon, sengaja betul di keluarin dikit2 kemampuannya
padahal pc udah jauh dri itu lama


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di