alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Pengalaman Serem Si Gadis Sungsang (Horror + Humor, Kisah NYATA)
5 stars - based on 5 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cc1dfeffacb9534910dc33b/pengalaman-serem-si-gadis-sungsang--horror--humor--kisah-nyata

Pengalaman Serem Si Gadis Sungsang (Horror + Humor, Kisah NYATA)

Pengalaman Serem Si Gadis Sungsang (horror, humor, kisah nyata)

Hai Agan/Wati emoticon-Big Kiss
Gue masih newbie nih di dunia perkaskusan, tapi gue ada cerita seru berjilid-jilid yang pengen gue sharing.
Ini cerita asli pengalaman hidup gue sebagai anak kolong sekaligus anak yang lahirnya nyusahin, alias lahir sungsang! Panggil aja gue Gadis.

Jadi menurut kepercayaan adat keluarga gue, kalo anak lahir sungsang itu biasanya jadi punya 'kelebihan'. Mana di keluarga gue itu turun temurun di tiap generasi ada aja tuh yang punya 'kemampuan lebih'. Waktu kecil gue udah kayak ponari, nyokap sering kasih air kobokan tangan gue ke sodara-sodara gue yang abis keselek makanan. Eh manjur loh! emoticon-Najis

Gue nggak mau sotoy, ngaku-ngaku. Justru gue menderita karena kesensitifan ini. Karena bokap itu angkatan, jadilah gue sering tinggal pindah-pindah tempat dan kota. Nah, gue mau cerita pengalaman serem gue selama ini tinggal di beragam daerah.

Buat yang kepo, tungguin aja updetan gue. Insya Allah bakal rutin, bisa seminggu dua kali lah ya.

Bel laknat
Cerita pertama dari penuturan Om gue, kejadiannya waktu itu usia gue masih balita. Gue tinggal di Sulsel, di Ujung Pandang (sekarang Makassar).

Bokap nggak dapat rumah dinas. Untungnya atasannya baek, bokap dikasih tinggal di rumah dinasnya yang kosong. Rumahnya luas banget, ada lima kamar tidur besar ukuran 4x6 meter. Di ruang makan yang cukup lapang ada kolam ikan, di atasnya ada meja makan. Jadi kalo lo duduk di sana bisa ngintip bawah meja ikan-ikan lagi bercengkrama. Kalo beruntung itu kaki bisa dicelup, mayan kapalan kulit matinya dimakan ikan hahaha emoticon-Wakaka

Di sisi samping kiri rumah ke arah belakang, ada kebun pisang yang lumayan luas. Pisangnya selalu ada meski nggak ada yang nanem dan merawat. Dari jendela kamar 4 dan 5 bisa kelihatan deretan pohon pisang yang jaraknya cuma 3 meter diri rumah. Kata orang-orang sih, kebun pisang biasanya jadi tempat mainnya pocong!

Kamar 1 dan 2 ada di area bagian depan rumah. Kamar ketiga adanya deket dapur. Kamar ketiga ini jadi kamar pembantu ceritanya. Kami rencananya mau tinggal di sana berenam. Bokap, nyokap, kakak gue cowo, gue, adik cewe dan Om (adiknya mama). Sebelum kita semua tinggal di sana, Om jagain rumah sekalian beberes gitu.

Om gue masih muda, baru lulus SMA waktu itu. Dia nginep sendirian di Kamar 4. Siang bolong dia lagi gogoleran di kasur habis baca kho-ping-ho sampe kiyip-kiyip matanya ngantuk, terus dia denger ada suara bel pintu rumah. Bunyi belnya "Assalamu'alaikum". Ga tau dah, ngapa bunyinya gitu, udah setelannya. Om bangun terus jalan cepet ke pintu rumah. Diintip dulu dari jendela nggak ada siapa-siapa. Dia bukalah pintunya. Eh bener nggak ada orang. Terus Om balik lagi ke kamar masih ngantuk.

Om boboan lagi di kasur. Pas mulai ngantuk kaget dia denger bunyi bel lagi. "Assalamu'alaikum" dua kali bunyinya. Itu bunyi bel agak awkward karena pake cengkok arabia gitu. Om masih sabar, bangun lagi dia jalan ke depan. Langsung buka pintu dan nggak ada siapa-siapa dong. Dia cuma rasain ada kayak angin berhembus gitu pas pintunya dibuka.
Om penasaran lalu jalan sampe ke teras terus ke pagar yang jaraknya 4 meter dari teras. Tetep nggak ada siapa-siapa. Mana panas terik pula. Ini kompleknya sepi amat.

Om jadi puyeng, lagi ngantuk kebangun lagi. Terus dia jalan masuk rumah, dan berniat mau bobo. Eh terus kejadian yang sama berulang sampe kali ketiga. Om kesel kirain ada bocah mainin bel, terus belnya dicabut sama dia. Ditarik sampe copot! Terus stop kontak bel ditaruh di bawah bantalnya, dia lanjut bobo deh. Belnya ketindih bantal kepalanya.

Beberapa menit hening sampai Om hampir hilang kesadaran. Badannya mulai rileks. Akhirnya bisa bobo juga....
Sampai....

Tiba-tiba belnya bunyi lagi!
"Assalamu'alaikum"

Om terkejut!
Siapa yang mencet bel di balik bantalnya....

emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak






profile-picture
profile-picture
profile-picture
lusilverstalker dan 12 lainnya memberi reputasi
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 5
Siapa tuh om
profile-picture
gadisgelis memberi reputasi
Paman gue, adeknya nyokap
Quote:


Paman gue, adeknya nyokap
Quote:


bukan yang mencet bel itu siapa
Lihat 1 balasan
kurang panjang ceritanya....lanjut
Quote:


Mahluk halus kayaknya, soalnya bel nya kan udah dicopot, ngapa masih bunyi yak
Quote:


Siap, part 2 lebih panjang nnt
ok ditunggu gan

Part (2) Adek di Mana?

Lanjut ya Gan. Gue tinggal di rumah yang belnya bunyi sendiri itu (meski udah dicabut itu) sampe usia gue 3 tahun. Masih toddler gitu.

Sebagai anak yang lahir sungsang bokap nyokap selalu cemas kalau gue bakal tumbuh berbeda dari anak-anak lainnya. Dan kekhawatiran mereka terbukti. Gue kena speech delay atau terlambat ngemeng. Sampe usia dua tahun gue nggak beres ngucapin satu kata pun. Terus gue cengeng banget, suka nangis tanpa sebab, apalagi tiap habis magrib, kadang sampai menjelang subuh. Kalau lagi kumat hebohnya, bisa nangis berjam-jam. Tadinya ortu gue pikir ini normal terjadi sama anak bayi pada umumnya, kolik sebutannya.

Sampai....
Tiba-tiba usia 2,5 tahun gue bisa ngemeng jelas dan ngemengnya sejelas orang biasa, kayak orang gede. Setiap kata yang gue omongin penyebutannya fasih. Contohnya nih, bunyi huruf "R" gue jelas banget rrrr, nggak cadel. Susunan kata gue udah rapi jadi kalimat pendek. Ortu gue sampe bingung kenapa bisa sejelas itu. Udahnya gue cerewet banget waktu itu dan sangat aktif. Gue suka lari-lari nggak kontrol, suka tidur sambil jalan, ngompol mulu, dll. Om gue sampe nggak sanggup jagain gue. Akhirnya nyokap panggil bala bantuan dari kampung, diboyonglah tante gue ke rumah buat bantuin jagain gue.

Pas Tante datang, Om pindah kamar ke kamar deket dapur bobo bareng abang gue. Di kamar 3, tidurlah Tante sama gue. Adek cewe gue masih Newborn bobo sama bokap nyokap. Waktu gue batita itu, nyokap dan Tante suka was-was jagain gue. Gimana nggak was-was, gue suka keliatan ngobrol sendiri.
Kalo malem mau bobo, gue juga suka cerita-cerita tentang sosok-sosok aneh ke Tante. Kayak gini:

"Tante, ada adek botak di atas Lemari,"

"Tante, kok temen Tante ketawa di situ (nunjuk ke belakang pintu kamar) rambutnya panjangggg jelek ga disisir.... Temennya Tante muntah merah merah... Kenapa Tante...kasian temennya muntah Tante..."

"Tante, ambilin guling loncat-loncat, lucuuuuuu.... Gulingnya ada matanya hitam hitam...Tante, aku mau gulingnya... "

...
...
...
Yang semacam itulah tiap malam ada aja yang gue ocehin ke Tante. Terus Tante gue gimana dong? Kalau gue lagi cerita gitu dia keliatan panik meluk gue sambil komat-kamit baca doa kayaknya. Kalo ga selimutan terus hush hush suruh-suruh gue diem aja, atau Tante bawa gue keluar cariin nyokap.
Hal-hal kayak gini mungkin masih keliatan sepele ya. Tapi ada lagi satu kejadian yang bikin Tante dan gue pindah kamar. Nantinya Tante, gue, nyokap dan adek Newborn gue bobo sekamar. Terus kamar 3 ditidurin bokap sendirian. Gini ceritanya:

Malam itu bulan terang benderang, mungkin lagi purnama. Tante males ngintip bulan dari jendela kamar 3. Kenapa males? Dari jendela itu pemandangannya langsung ke kebon pisang. Deretan pohon pisang itu bisa bikin ngeri dan berhayal yang aneh-aneh. Tapi.....udara malam itu sangat panas. Gerah. Kipas menyala maksimal. Lampu sudah dimatikan, maklum lampu pijar kuning kan bikin sumuk n silau. Tante dan gue jadi susah tidur, terus gue jadi rewel setengah mati. Tante pun inisiatif membuka jendela kamar. Tirai disibak. Model jendelanya itu model lama, yang deretan kaca disusun berkumpul ke atas, kaca nako bukan ya namanya. Pas buka jendela itu, feeling Tante mulai ga enak. Berasa kayak ada yang mengawasi dari arah kebon pisang.

Setelah dibuka, hawa kamar jadi aneh. Kepala Tante rasanya panas gerah sampe dada, tapi bagian punggungnya kayak dingin. Panas dingin. Nggak karuan. Terus Tante jadi merinding. Nggak mau mikir apa-apa, Tante balik ke kasur terus boboin aku sambil dipuk-puk. Oiy lupa cerita, posisi ranjang itu pas banget ujung kakinya mepet tembok jendela. Sambil boboin aku, Tante rasa kakinya dingin banget, tapi dinginnya beda, kayak ada kain dingin yang dielus-elus dari mata kaki sampe betis. Padahal tirai disingkap loh. Tante berasa merinding terus sampe ketiduran. Perasaan dia sih, Tante bobo sambil meluk aku.

Jam tiga pagi, Tante terbangun karena kebelet pipis. Tante berjalan ke arah pintu nyalain stop kontak lampu dan kaget luar biasa. Tadinya jalan sambil setengah ngantuk, eh langsung sadar dia melek. Jantungnya berdegup kencang. Mau tau kenapa?

Karena gue hilang nggak ada di kamar lagi. Kasur kosong cuma ada selimut. Jendela masih kebuka.
Tante panik cariin keluar kamar,
"Adek di Mana...."

Tante manggil-manggil gue...

emoticon-Takut
profile-picture
profile-picture
profile-picture
cos44rm dan 4 lainnya memberi reputasi
Lihat 2 balasan
panjangin critanyaaaaa


seruh bingitttt
profile-picture
jengkolchrispy memberi reputasi
Hadduuhhhh......aaaddeeeeekkkkk......kemanaaaa adddeeeeeekkkkkkk....
Balasan post gadisgelis
Sepertinya bakalan seru nih
Ijin nenda sekalian gelar tikarnya ganemoticon-Cendol Gan
Balasan post gadisgelis
Bikin penasaran. Trims dah berbagi. Lanjut neng...
duh mana ini lanjutannya aku penasaran..
Quote:


Sipp Kaka part 3 lg diketik
Quote:


Maacih Gan emoticon-Big Kiss
Quote:


Maacih juga bang :big kiss ini lg ketik lg bang
ditunggu updatenya yah gan
masih Menunggu updetan
Quote:


Lah adek dimana?emoticon-Ngakak
profile-picture
profile-picture
biafra dan lukakelana memberi reputasi
Halaman 1 dari 5


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di