alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! Mau dimodalin 25 Juta untuk acara komunitas? Ceritain aja tentang komunitas lo di sini!
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Hati-hati Punya Pasangan Tampan
4.7 stars - based on 10 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cb4fb94eaab2523c62a2004/hati-hati-punya-pasangan-tampan

Hati-hati Punya Pasangan Tampan

Hati-hati Punya Pasangan Tampan
Sumber gambar: facetofeet.com

Hai hai agan and sista, ketemu lagi dengan saya, ibu Anis Hidayatie, asal Malang yang akan melanjutkan perbincangan tentang beberapa permasalahan dalam hidup berpasangan. Saya akan bahas kasus perkasus se obyektif mungkin, dengan sedikit solusi yang bisa menjadi alternatif pilihan untuk mempersempit melebarnya permasalahan.

Seperti bahasan saya kali ini, tentang penilai orang bahwa pasangan kita tidak sepadan. Dalam hal wajah dan penampilan. Karena saya perempuan, saya akan menuliskannya dari kacamata seorang perempuan.

Dinilai tidak imbang ketika jalan bareng pasangan sungguhlah tidak nyaman. Apa lagi ketika ada yang bertanya,

"Ini siapa?"

Menyebalkan, padahal dia tahu betul kami datang bareng, lengket kayak perangko. Lengan juga gandengan terus, kecuali kalo keadaan darurat tentu. Kayak kebelet pipis, tentu harus lepas bukan?

Itu terjadi di sebuah resepsi pernikahan kerabat kenalan beberapa hari lalu. Kondangan gitu loh, pasti ane dandan abis to. Nah yang jadi pusat perhatian malah laki ane. Padahal dia tadi cuma mandi aje, sama sisir klimis, ngikat rambut panjangnya yang gondrong ke belakang. Gak pake pomade, apalagi baju branded. Suka selengek an. Cuek bebek, kagak suka nyapa nyapa, kecuali tebar senyum aja. Katanya sayang suara, mending stok kata kata dituangkan dalam cerita, mayan kalo lolos review dapet duit. Praktis banget sih laki ane.

Hati-hati Punya Pasangan Tampan
Sumber gambar: Doc.pri. Bekti Cahyo Purnomo Seuryansyah

Ngidupin ane juga cuma modal kata kata doang. Tiap hari kerja anya mantengin si lapi, atau gawai, nutul nutul huruf di keyboard. Lalu dia kirim rangkaian kata katanya tuh ke Kaskus, gak pake bosen, keranjingan banget. Buat belanja sehari hari sih buat ane cukuplah. Sekitar 50 ribuan perhari.

Untuk kebutuhan bulanan dia ngandelin transferan dari media cetak semacam koran. Biasanya ada aja puisi ato cerpen laki ane yang dimuat di sana. Honornya sampe nol 5 jejeran, meskipun harus nunggu satu bulan buat cair, tapi bisa diandalkan untuk menutup kebutuhan bulanan.

Lah kok jadi curhat, okeh kembali ke rasa bete ane ketika jalan bareng laki ane ya. Dia tuh emang tampan sih, mirip-mirip artis Korea ato Jepang. Kulitnya bersih kinclong, tatapannya oriental teduh padahal pabrikannya jawa abis, gak ada bau Cina sama sekali, kalo tetangga sih banyak, tapi masak bau tetangga. Bapaknya dari Madiun, ibunya dari Surakarta, besar di Kalimantan, ketemu ane pas dia study banding di Ragunan Jakarta. Menetap di Jakarta sampai sekarang.

Sebetulnya proses jadian sama dia dulu terbilang super singkat. Jadi ceritanya gini. Waktu itu, ada sekelompok mahasiswa dari Kalimantan datang ke Jakarta, mampirlah mereka ke kebun binatang Ragunan. Aku yang emang kerja di situ sebagai tukang rawat orang utan membuatnya terpesona. Beberapa kali bidikan kameranya mengenai aktifitasku. Tanpa ragu dia minta nomor telepon, katanya sih mau wawancara buat laporan ke kampusnya di Universitas Mulawarman.
Hati-hati Punya Pasangan Tampan
Sumber Gambar: Kaltim.Tribunnews.com

Quote:


Jiah, baru dia satu satunya lelaki tampan yang bilang ane manis, sebelumnya cuma emak aja yang bilang gitu. Heran, apa dia kagak salah liat yak, apa karena efek abis mantengin orang utan, jadi wajahku kelihatan lebih manis? Ah bodo amat. Yang jelas waktu itu ane suka banget. Langsung jatuh cinta sama dia.
Hati-hati Punya Pasangan Tampan
Sumber gambar: Taman Margasatwa Ragunan.

Trisno jalaran soko kulino, kelar wawancara, dia pulang ke Kalimantan, tapi kami malah sering chattingan. Hingga akhirnya, usai wisuda dia bilang mau melamar ane. Ya langsung ane terima lah, gak peke mikir seribu kali. Wong baru dia lelaki yang mau sama ane. Mumpung ada yang mau gitu. Kuatir dia berubah pikiran kuminta dia segera datang ke Jakarta, lamaran, sekalian nikahan.

Abis nikahan dia nebeng di rumah ane dahulu sambil nyari kerjaan. Ternyata dia malah lebih nyaman jadi penulis. Akhirnya kami putuskan dia gak usah kerja di luaran. Kebetulan gaji ane sebagai pekerja di Ragunan cukup kalau sekedar buat makan berdua.

Ngontrak, itu pilihan kami. Hidup mandiri berdua di kontrakan sempit rasanya bahagia banget. Saya berangkat kerja pagi pulang sore hari. Sedangkan dia jaga rumah sambil menikmati kerjaanya sebagai penulis lepas.

Tiap hari ane berteman jalanan dan matahari, sedangkan dia jarang tersentuh dunia luar. Trauma katanya, dia ngeri kalo keluar rumah sendiri di lingkungan kami. Pandangan mata wanita tak pernah lepas menelanjangi penampilannya.

Pernah suatu hari dia pengen minum kopi. Kebetulan stok di rumah abis. Keluarlah dia ke warung terdekat, mau beli bubuk kopi niatnya. Sontak ibu-ibu, tante-tante, bahkan nenek nenek pada ngerubutin dia, kagak ada yang perawan, soalnya mereka pada pergi ke sekolah. Jadilah dia jadi obyek tontonan, disapa, ditanya-tanya.

Quote:


Begitu suami ane menceritakan. Makanya kalau keluar rumah dia lebih nyaman sama ane, aman. Untuk kebutuhan makan atau sehari hari, dia lebih suka pesan online delivery. Awalnya ane kagak percaya, tapi hari itu, usai pernikahan kerabat teman ane itu. Baru ane percaya. Ketampanannya bisa bikin mupeng wanita, atau maho juga kali yaa, hii ngeri.

Maka sejak saat itu ane jadi was was punya suami dia, hati-hati. Takut kehilangan tentu saja. Digoda wanita siapa yang bakal tahan? Apalagi hari hari nya sering kosong tanpa ane.

Overprotektif. Itu imbasnya. Semua kebutuhan rumah, ane penuhi semua, jangan sampai dia punya kesempatan ke luar rumah. Namun kemudian satu sangkan bergelayut. Apa iya ini bakal membuatnya tahan godaan?

Yang ane rasakan ini ternyata diketahui suami.

Quote:



Wadaw, malah ane yang disangka demikian. Padahal ane tuh yang kepikiran cara mengamankan dia. Akhirnya kuungkapkan kegelisahanku padanya. Yah, gimana lagi, ane bukan orang yang pandai menyimpan perasaan.

Lalu kukatan padanya bahwa kagak ada orang lain, cuma dia seorang, terus terang aje yee, ane cuma hati hati aje. Lagi mikir ini, bagaimana caranya supaya muka dia kagak menggiurkan buat tuh cewek-cewek yang liat dia. Pan dia sering ane tinggal. Kalo dia tergoda, ntar ane gimana dong? Gilak, bisa nyerocos banyak loh mulut ane ketika berkata kata, tapi lega.

Ternyata laki ane, bukan jenis yang gampang tergoda, baginya asal ane tetap seperti dulu, yang sabar, sayang, setia dan perhatian, dia bakal merasa nyaman. Malah risih katanya, kalo ada perempuan genit menggoda.

Quote:



Menurutnya tak perlu risau dengan kata mereka. Cantik itu cuma casing saja Yang penting itu Ai Si nya, dalemnya, yang paling tahu isi daleman ane kan cuma laki ane doang. Setia gitu loh. Ternyata diapun was - was ketika aku keluar rumah. Malah bersyukur aku dibilang orang gak cantik. Aman, gak bakal ada yang gangguin ane di luaran.

Spoiler for Harusnya sikap kita pada pasangan:
Diubah oleh aniesday
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 11
Seperti baca cerpen, tapi di setor di lounge bukan di sfth.
Penempatan quote dan spoilernya udah bagus. Cuma gambar si abang kok cuma satu? Tambahin lagi dong biar cukup dua. Masa lebih banyakan gambar si monyet daripada gambar si abang? Ini kan trit tentang pasangan, ayo nambah pic yang mendukung judul ya, Mbak.🙂
Mbak Anis aku juga pernah loh diginikan sama suami tampannya

Ntar kalau suka gimana lu?
Ane jawab baba mau apa emang kalau suka he he he biar tak impikan siang malam sambil sesenggukan nyukai suami orang emoticon-Mewekemoticon-Mewekemoticon-Mewekemoticon-Kiss
mbak Anis kayaknya di wedding and familly bagus he he he

aih si abang ganteng beud dah
huft mav tak bisa kasih rating pun, sinyal muter mulu jd gagal
Pasangan memang variatif, ada yang tampan ada yang tidak, jadi sesuaikan saja. Kalau memang sudah jodoh ya tetap santai saja, dan tidak perlu khawatir. Sehingga hidup tetap samawa.
nyimak
Wih mantap betulll
Memang deg2an punya Pasangan yg terlalu Tampan atau Cantik....!
Ngeri.Ngeri Sedapppp....!
emoticon-Travelleremoticon-Ngacir
Quote:


Iya omemoticon-Ngakak
TS-nya maho ?? emoticon-Bingung (S)
Quote:


Hehehe..sy takut masuk stfhemoticon-Malumaluemoticon-Malu ada opini jd tak taruh the lounge ajaemoticon-Malumaluemoticon-Malukissemoticon-Kiss
Quote:


Siap..nyari lg..otwemoticon-Ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Malu
Quote:


Ciiit..kepo nih.. setampan apa cobaemoticon-Malumaluemoticon-Maluemoticon-Ngakakemoticon-Kiss
Quote:


Kok takut masuk Sfth, mbak? Masuk lounge jangan kebanyakan dialog ntar kena tegur.
Quote:


Emang, gw mau banget mantengin terus tuh mukaemoticon-Malumaluemoticon-Malumaluemoticon-Ngakak
Quote:


Ambil foto abang di tritnya, comot 1 aja, hehehe
Quote:


Wadaw..kagak ngerti deh ane..biar di sini dulu aje yakemoticon-Ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Malu
Quote:


Tritnya bang bekti?.. blum ijin ini. Yg itu ja dikasih kokemoticon-Malumaluemoticon-Malu
Halaman 1 dari 11


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di