alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! Mau dimodalin 25 Juta untuk acara komunitas? Ceritain aja tentang komunitas lo di sini!
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cb21818facb95464358e85a/titik-terendah

Titik Terendah

Disini gua mau cerita tentang titik terendah yang gua alami. Yang gua harap, cukup gua aja yang ngalamin. Gua mau cerita dari bagian awal, dari waktu hati gua patah karna gua dikhianatin. Yap mantan pacar gua selingkuh, dengan alasan gua nggak ada waktu buat dia karna gua terlalu sibuk sama kesibukan gua di kampus. Dulu gua mahasiswa kupu-kupu sedangkan dia anak bem, dia ikut pkm, belum lagi dia juga ngurusin cafe punyanya dia. Dia selalu sibuk sedangkan gua nggak ada kerjaan lain selain kuliah dan tugas kuliah. Dia nyuruh gua buat jadi cewek yang aktif, yang nggak cuma ngributin dia terus, yang kerjaannya nggak cuma chat ke dia terus. Yaudah gua mutusin buat berubah kan. Gua ikut kepanitiaan, gua ikut organisasi, gua ikut ukm. Biar sibuk kayak dia, biar imbang. Tapi malah dia selingkuh, yaudah mau gimana lagi, putus.
Tapi gua nggak galau lama sih. Karna ada seseorang yang memang hadir di kehidupan gua. Dia temen gua satu ukm, sebut aja Fandy. Fandy yang bikin gua move on tapi Fandy juga yang bikin gua jatuh cinta lagi. Ya, gua jadian sama Fandy.

Gua sama Fandy pengen banget bisa liburan ke Lombok. Kebetulan Fandy orang Lombok ya jadinya bisalah gua nginep di tempat dia, apalagi dia punya adek cewek kan bisa gua tidur sama adeknya. Tapi gua nggak pengen minta duit orangtua buat sekedar foya2 sama Fandy, gua cari duit sendiri buat kebahagiaan gua. Gua ambil part time, gua jaga stand roti bakar, gua ngerjain project bareng temen. Dan hubungan kami nggak kerasa berjalan 8 bulan, uang hasil gua part time bener2 gua kumpulin. Bulan ke 9 gua dan Fandy ke Lombok, dia dengan biayanya dan gua dengan uang yang gua dapet dari kerja part time. Seenggaknya gua nggak perlu mikir penginapan, gua nginep tempat Fandy dan tidur sama adeknya dia yang namanya Luna. Bener2 tuh gua maen kesana sini, selama satu minggu itu rasanya dunia milik gua banget. Bahagia yang bener2 bahagia. Gua mikir tentang betapa beruntungnya gua bisa dapetin cowok kayak Fandy ini. Dia ini baik, ganteng, atlet, volunteer pula. Habis dari Lombok, gua balik Jogja, langsung ke rumah. Sebenernya ini juga liburan sebelum gua ngadepin yang namanya kompre. Kompre (n) ujian lisan yang diujikan sama kampus gua sebelum gua harus sidang. Kompre ini momok banget buat mahasiswa, karna ya susah buat lulus kompre. Bahkan, banyak yang harus ngulang 2 sampe 5 kali. Kan capek ya.

Gua pulang sejenak sebelum perang lagi sama kompre, sampe di rumah kebetulan kakak ipar dan kakak gua lagi bahas tentang hubungan, serius gua lupa awalnya gimana, gua cuma inget waktu mereka ngobrolin ini
Sebut aja kakak gua Fiko dan kakak ipar gua yang ini Indri
Indri "Gua mah asalkan adek gua bahagia, dan cowok yang dia pilih adalah cowok2 baik2, ya menurutku that's no problem"
Fiko "problem lah. Dek, lu mau nggak kalo lu punya pacarnya beda agama?"
Gua "nggak sih, gamau ribet"
Fiko "yaudah, kalo beda agama bisa dicoret ya beda daerah bisa dicoret dong harusnya. Pikirin juga keluarga, jangan egois cuma mikirin kebahagiaan sendiri"

Disitu rasanya hati gua langsung remuk. Kakak gua nggak pernah tau, berapa kali gua jauhin cowok cuma karna beda. Dan kakak nggak tau, gua selalu ngrasa deket, ngrasa akrab, dan ngrasa nyamannya justru sama mereka2 yang nggak dibolehin. Dan gua milih mengurungkan niat gua buat menjalin lebih jauh sama mereka cuma karna gua mikirin keluarga. Gua deket sama Adi, tapi ya yaudah dibatesin sahabat doang. Karna dia bukan cowok yang paham agama, Al Fatihah aja nggak bisa ya gimana kakak sama bokap mau nerima kan. Padahal dia baik banget dan gua klik sama dia, tapi yaudah. Kedua, gua deket sama Doni. Dia juga cowok baik2, lucu, humble, tapi kita beda agama dan kita kasih suatu batasan. And finally, gua juga harus ngejauhin Fandy? Fandy? Cowok yang bikin gua bener2 bahagia, cowok yang selalu ada buat gua, bantuin gua, jagain gua, caring of me and many more. Banyak kenangan yang udah terjalin dan gua juga harus ninggalin karna dia orang Lombok? Di saat gua harusnya fokus mikir kompre, gua jadi harus mikir dobel. Gua cerita sama Fandy, dan Fandy dengan begitu membawa ketenangan bilang
"kamu, fokus kompre dulu aja ya sayang. Tentang kita, plis pikirin setelah kompre. Jangan ada hal apapun yang nyita pikiranmu selain kompre. Anggep aja kemaren di rumah nggak terjadi obrolan apapun ya"
"ya tapi fan.."
"plis, stop it. Kompre ya..."
"Iya.."
"nanti kalo lulus komprenya, kamu mau minta kado apa sayang?"
"Aku mau boneka baymax"
"kenapa baymax?"
"Karna baymax itu suka meluk dan dia bisa tenagin hati orang cuma dengan pelukannya. Aku pengen punya baymax buat temen"
"okay, deal ya. Semangat kompre, baymax menunggumu"

Lanjut besok atau minggu depan ya gan. Ini belum nyampe di titik terendah gua. Masih opening gan
emoticon-Cool
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di