alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! Mau dimodalin 25 Juta untuk acara komunitas? Ceritain aja tentang komunitas lo di sini!
Home / FORUM / All / News / ... / IDNTimes /
Go-Food, Layanan Online Pengantar Makanan Terbesar di Indonesia
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cafe422018e0d7d121429e0/go-food-layanan-online-pengantar-makanan-terbesar-di-indonesia

Go-Food, Layanan Online Pengantar Makanan Terbesar di Indonesia

Go-Food, Layanan Online Pengantar Makanan Terbesar di Indonesia

Jakarta, IDN Times - Chief Commercial Expansion (CCE) Go-Food, Catherine Hindra Sutjahyo, mengatakan Go-Food semakin menguatkan posisinya sebagai pemain online food delivery terbesar di Indonesia. Hal ini dinyatakan berdasarkan data riset IDN Times 2019 mengenai layanan pesan-antar makanan yang paling banyak dipakai.

"Berdasarkan data internal, pangsa pasar Go-Food di Indonesia mencapai 80%. Ini divalidasi dengan riset pihak ketiga yang menyatakan Go-Food paling banyak digunakan di Indonesia," katanya dalam Konferensi Pers Go-Jek dan Mitra Juara Go-Jek 2019, di Jakarta, Kamis (11/4).


1. UMKM yang bergabung mengalami peningkatan omzet hingga 3,5 kali lipat
Go-Food, Layanan Online Pengantar Makanan Terbesar di Indonesia
Catherine menjelaskan, para UMKM yang bergabung dengan Go-Food rata-rata mengalami peningkatan omzet hingga 3,5 kali lipat sejak mereka bergabung.
Hal ini menurut Catherine dikarenakan teknologi superior Gojek yang membantu para merchant, terutama UMKM, dalam mengembangkan skala bisnisnya.

“Kepercayaan merchant kami sejalan dengan kepercayaan dan loyalitas konsumen pada Go-Food yang telah menjadikan Go-food bagian tak terlepaskan dari kehidupan sehari-hari. Hal ini tercermin dari jumlah order yang terus meningkat dari tahun ke tahun,” jelas Catherine.

Catherine memaparkan, pada akhir 2018, Go-Food mencatatkan jumlah order sebesar 30 juta per bulan di Asia Tenggara. "Pertumbuhan jumlah order GO-Food mengalami peningkatan tujuh kali lipat, dari Desember 2016 ke Desember 2018," paparnya.


2. 85 persen mitra UMKM investasikan pendapatan untuk mengembangkan usaha
Go-Food, Layanan Online Pengantar Makanan Terbesar di Indonesia
Tak hanya itu, berdasarkan riset Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi & Bisnis Universitas Indonesia (LD FEB UI) tahun 2018, menemukan bahwa 93% responden mitra UMKM mengalami peningkatan volume transaksi dan 55% mitra mendapatkan peningkatan klasifikasi omzet setelah bergabung dengan Go-Food.

"Peningkatan volume dan omzet bisnis memacu mitra UMKM untuk terus mengembangkan usahanya. Hal ini ditunjukkan dari 85% responden yang menginvestasikan kembali pendapatannya ke dalam usaha mereka," ucap Catherine.


3. Go-Pay platform paling banyak digunakan di Indonesia
Go-Food, Layanan Online Pengantar Makanan Terbesar di Indonesia
Pada kesempatan yang sama, Chief Executive Offiver (CEO) Go-Pay Aldi Haryopratomo mengatakan, DNA Gojek yang berfokus pada dampak sosial juga tercermin di Go-Pay. Yaitu dengan cara merangkul jutaan keluarga Indonesia untuk memanfaatkan layanan keuangan digital serta membuka akses ke layanan perbankan.

Menurut Aldi, sejak diperkenalkan kepada publik, pertumbuhan transaksi Go-Pay di luar layanan Gojek naik hingga 25 kali lipat. Pertumbuhan signifikan itu kata Aldi menjadikan Go-Pay sebagai layanan uang elektronik yang paling banyak digunakan di Indonesia berdasarkan riset 3 lembaga yang berbeda.

Riset Financial Times Confidential tahun 2018 menempatkan 75 persen responden memanfaatkan Go-Pay. Riset Daily Social & Jakpat tahun 2018 juga menemukan bahwa Go-Pay menjadi uang elektronik terpopuler dengan 79 persen responden, sedangkan Riset YouGov tahun 2019 menyatakan 80 persen responden menggunakan Go-Pay.

“Keberhasilan Go-Pay memenangkan hati masyarakat Indonesia karena kami hadir menawarkan layanan komprehensif dalam keseharian masyarakat. Tidak hanya bagi pengguna, tapi juga bagi mitra pengemudi dan rekan usaha. Kami ada dari mulai bangun tidur, berangkat kerja, pesan makan siang hingga malam. Kami hadir di manapun, kapanpun,” jelas Aldi.

Diketahui, Saat ini, Go-Pay telah bermitra dengan 28 institusi keuangan, serta telah diterima di lebih ratusan ribu rekan usaha di 370 kota di Indonesia.

“Semangat kami adalah kolaborasi. Go-Pay sangat terbuka akan peluang kerjasama dengan berbagai pihak, baik pemerintah maupun institusi keuangan untuk memaksimalkan akselerasi nontunai di Indonesia.” ujar Aldi.


4. Go-Jek ajak lebih banyak startup Indonesia dukung pertumbuhan UMKM
Go-Food, Layanan Online Pengantar Makanan Terbesar di Indonesia
Founder sekaligus Chief Executive Officer (CEO) Global Gojek Nadiem Makarim mengatakan, Gojek memberikan apresiasi kepada startup lokal yang dinilai paling mendukung perkembangan UMKM. Salah satu misi Gojek, dijelaskan Nadiem, ialah mendukung wirausaha mandiri dan pengusaha UMKM agar bisa berkembang dan naik kelas.

Menurut Nadiem, membangun sebuah startup bukanlah hal yang mudah, apalagi untuk bisa terus bertumbuh dan memberikan dampak yang makin luas bagi banyak masyarakat.

"Karena UMKM merupakan tulang penopang pertumbuhan ekonomi Indonesia. Kami mengajak startup-startup anak bangsa lainnya untuk ikut serta mendukung pertumbuhan UMKM, agar lebih tercipta dampak sosial yang lebih luas serta mendorong pertumbuhan ekonomi digital Indonesia,” kata Nadiem.


Sumber : https://www.idntimes.com/business/ec...mpaign=network

---

Baca Juga :

- Go-Food, Layanan Online Pengantar Makanan Terbesar di Indonesia Go-Jek Jadi Aplikasi Ride-Sharing Paling Banyak Digunakan di Indonesia

- Go-Food, Layanan Online Pengantar Makanan Terbesar di Indonesia Startup Jadi Orientasi Pemerintah soal Ketersediaan Lapangan Kerja

- Go-Food, Layanan Online Pengantar Makanan Terbesar di Indonesia Mitra Gojek Sumbang Rp44,2 Triliun untuk Perekonomian Indonesia

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di