alexa-tracking
Kategori
Kategori
Pengumuman! Mau dimodalin 25 Juta untuk acara komunitas? Ceritain aja tentang komunitas lo di sini!
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Pacaran lama tapi nggantung, Masuk!
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5caf3fb082d4955b6153034b/pacaran-lama-tapi-nggantung-masuk

Pacaran lama tapi nggantung, Masuk!

Gan, ane cew ya usia 22 lah. Nah, ente deket sama doi dah 7 tahun lamanya. Kayak kredit rumah 7 tahun. Saking lamanya ente sudah ga enak dengan hubungan tanpa ikatan ini. Oiya, ane udah lulus kuliah sekarang kuliah lagi 😅. Ga puas sama jurusan yg pertama. Nah doi udah lulus tp thn ini gan.
Ane freelance gan, illustrator. Kemarin sempat magang di puskesmas tapi ga dapet gaji, rugi lah. Doi juga masih serabutan gan. Banyak tawaran tapi kurang sesuai dengan kemampuan dia gan, jd enggan mengambilnya, ntar malah ngga optimal kerjanya.

Ortu ane pns semua gan, latar belakang bpk ane s3 alias doktor di pemerintahan. Ibu ane guru.

Balik lagi, singkat cerita. Ane mulai pacaran kelas 8 smp gan dengan doi ini. Dia dari keluarga missqueen, alias kurang mampu. Rumah nya aja masih kayu, lantai nya tanah, dalem rumah ga ada sekat, otomatis ga ada kamar. Disini ane dulu merasa sungkan gan, takut ortu ane ga terima. Lahhh ternyata bener, ibu ane brontak ga mau. Katanya aku ga boleh dengan yang missqueen2 takut akan masa depan.
Doi ini keluarga nya ga karuan gan, ibunya selingkuh ayahnya jauh dijakarta sana. Setiap ayahnya pulang kampung, istrinya pergi gan, kerumah tetangganya. Selama 7 th juga status orang tuanya ngambang gan. Bukan suami istri lagi, karena ayahnya sudah talak III sama istrinya. Mereka juga ga mengurus perceraian gan. Wal hasil anaknya ga karuan.

Nah doi ane, anak pertama. Dulu lulus smk doi kerja 1 tahun gan jadi tukang sapu rumah 😅😅. Nah disini ane kelas 2 SMA gan. Trus ane bilang, kalo mau serius sama aku, kamu harus kuliah, kamu harus mengimbangi keluarga ku. doi setuju gan, demi ane katanya.
Ane kelas 2 itu, jarang jajan gan. Akhirnya tabungan anedapet 890rb kalo ga salah, itu 2014. Doi tak daftar kan kelembaga bimbingan pri*m*g*. Ane nego, dari 1,sekian juta, hingga dapet 800rb. Masuklah doi ikut sbmptn, tapi gagal. Akhirnya tak carikan informasi perguruan tinggi yang masih buka pendaftaran. Akhirnya doi dapet gan, meskipun swasta. Lagi2 doi orang kurang mampu, pembayaran spp dan dana pengembangan ga ada gan. Akhirnya ane minta ibu ane supaya mencarikan sebrakan duit buat doi ane. Dengan merayu emak ane, akhirnya luluh juga emak ane. Krglebh 5 juta gan. Angsuran pun aku ikut ngangsur tp dikit2 😁.

Giliran ane masuk perguruan tinggi gan, doi sempet seneng sama cew lain. Ane tau, cuman tak buat diem aj, latihan dewasa 😅. Udah skip.

Tentang adiknya, doi punya 1 adik, laki juga. Usia 17-18 th mungkin. Adik nya hanya lulusan SD gan, SMP nya ga kelar, gara2 status ortunya. Singkat cerita adiknya doi mengalami depresi berat gan. Ibunya malah membawanya ke org pinter katanya. Padahal dia hanya butuh kasih sayang ortu gan. Dia introvert, ga pernah mau komunikasi dg org lain kecuali ibunya dan 1 tetangganya. Setiap ane dateng, adiknya menjauh. Sering ngamuk, bahkan hampir menganiaya kakeknya. Hampir gantung diri juga. Ini depresi berat, harusnya dibawa ke sp.kJ supaya tau tindakan selanjutnya gimana, biar bisa mengikuti teman2nya sesuai umurnya. Lagi2 karena ane dan doi orang kampung (kita tetanggaan), ibunya ga setuju. Malah katanya kesurupan. OMG, ketika ngamuk, katanya adiknya kumat. Ya ampun ane sedih banget gan, coba adiknya mau tak deketin, tak kasih terapi gan hehe.
Trus, adiknya doi kalo ketemu bpknya seperti orang lain. Pokoknya keluarga antah berantah ga karuan. Ah menyedihkan pokoknya. Udah gtu aja.

Oh iya, saat ane semes 5, dan hari lebaran, bpknya doi pulkam, ane minta doi ane memperjelas status ortu nya gan. Mau gimana. Kalo mau diresmikan, Keluarga ane tidak setuju bila ga ada kejelasan status ortunya. Akhirnya doi menanyakan, tapi ayah sama ibunya ga bisa diajak komunikasi. Satu dateng, satunya pergi. Kan susah sekali. Aku akui doi memang kuat, ntah karena sama ane, atau memang kepribadian nya.
Doi tak suruh juga memberikan pendapat bila ane diresmikan. Ibunya mempertanyakan finansial dan bpknya no comment. Sakitt ane sebagai perempuan di gantung statusnya.

Sampe akhirnya ane lulus th 2018 kemarin gan. Ane tenaga kesehatan, dimana tenaga kesehatan kalo mau kerja harus punya yg nama STR (surat tanda registrasi), ini fungsinya seperti SIM gan. Ngurus nya dijakarta, sementara ane dikota gudeg. Maret kemarin ane ngurus STR ke Jakarta gan, dan mampir kerumah bp camer. Miris gan, kehidupannya. Tadinya mampir mau minta pendapat, bagaimana kalo status ane n doi diresmikan. Cuman momennya amat sangat tidak tepat.

Dua hari sblm wisuda, Hp dijatuhkan sama ponaknnya dan tc nya ga fungsi. Mana hp satu2nya. Jadi kita tanpa komunikasi. yg berpikir keras malah ane gan, nyariin tumpangan mobil dari rumah ke kota. belum mantau ayahnya yg motoran dari Jakarta. Jadi yg sms ane, tapi bertindak sebagai doi gan. Jadi doi ga tau apa2. Nah ,Doi lulus april 2019, ortunya kumpul. Niatnya ane, doi, camer, mau bahas status mereka yg mau digimanakan supaya ada kejelasan. Biar ga gantung. Tapi ibunya doi malah bawa temen gan, alias kompor. Pas wisuda aneh dah buat plan, mau gini gini gini. Wah kacau hati ku gan. Mana kompornya malah menentukan plan. Ane mau nglunjak tapi kok ga sopan. Wal hasil, ane badmood banget gan. Bener2 bete, dan hanya diem gan. Jujur, ane kasian sama doi, cuman ane orangnya ekspresiff, ga bisa menyembunyikan wajah ane yg bete'. Doi berserta camer+kompor, pergi ke saudaranya kompor gan, ane ga ikut. Bete banget pokoknya. Sebelum acara wisuda ane tanya sama doi, punya plan ga?, Jawabnya engga. Ane tau karena beberapa hari ini doi pikiran nya blank.

Ok. Malamnya ane sms intinya mempertanyakan status kita juga mau digimanakan. Doi blsnya malah, ane harus memperbaiki cara komunikasi ane. Doi sering bilang bgtu ke ane. Karena, ane sebagai perempuan dan notabenenya sudah 7 tahun menjalani hubungan tanpa ikatan, dan menggantung, serta ga ada kejelasan, wajar kalo sering menanyakan. Sakit digantung tuh. Ane kalo mau nglepasin, ane dah nganter dari smk sampe lulus kuliah, eman2 sekali. Masa ane jagain calon suami orang.

Akhirnya doi tak suruh memahami ane sebagai perempuan yg sudh 7 tahun menemani nya. Udah tau baik buruknya masing2. Omongan tetangga pula 😂. Ga sih, omongan tetangga kita hempaskan aja. Ortu ane juga sudah menanyakan keseriusan doi. Bahkan ortu ane sudah menyiapkan pengganti doi gan. Alias dijodohkan sama temennya bpk ane. Ortu ane sangt berharap tahun ini bisa diresmikan. Berharap th depan dah dapet menimang cucu. Dan masalah nanti nikahnya mau gimana udah fix kalo hanya dikantor kua lanjut makan2, karena kalo nikahnnya gede, modal juga gede sangat eman2, bisa dibuat modal juga. Dan tidak menerima sumbangan dalam bentuk apapun. Simple gan, ini permintaan ortu ane. Ane ga tau ini berkenan di hati camer atau engga. Ane sama doi juga udah fix begitu saja, wg yg penting sah halal. Udah gt aja. Lah nyampe manaaa ini.

Balik lagi dah. Malam itu..
Dapetlah balesan dari doi,
Ibunya "blm merestui karena masalah finansial"
Ayahnya "no comment".
Oh my God, ini ane bingung banget mau gimana.
Ane sudah ga tahan dg status yg ga jelas ini. Ane ga mau sama dengan status camer.
Doi juga blm siap, karena tidak ada yg mendukung nya. Ane mendukung nya, tp tetap saja dia samsek tidak ada peningkatan. Ane capek gan, disamping capek aneh ga rela sudah sekian lama harus benar2 berpisah.
Oh ya, ortu ane stuju2 aja kalo segera disahkan. Karena rezeki org yg sah lebih diridhoi dari hubungan tanpa ikatan. Toh sebenarnya kalo ada kemauan bekerja keras, rezeki akan menghampiri. Hubungan tanpa ikatan menghambat rezeki udah pasti.

Jujur untuk saat ini ane bingung mau gimana. Biar status ane dan doi jelas.
Mohon sarannya agan aganku. Langkah ane harus gimana
Maaf bahasa nya belepotan, kronologi kurang pas, dan ga dapet feel. Karena setiap bercerita itu memang kelemahan saya. Terimakasih
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 2
Lah ya camermu bener anaknya aj blom kerja masa mau nikahin anak orang, dikasih mkn apa masih gantung jg.

Suruh lakimu cari kerja tetap.
baru tanyakan ke ortunya utk nikah.

kerja aja belom jelas udh kebelet nikah
ortu waras mana setuju
Balasan post sella91
Sebenarnya uda kerja pengawas lapangan disuatu proyek perumahan. Hanya saja perumahan tsb uda laku semua. Masanya habis. Nah, untuk saat ini belum ada pengganti.
Ane juga kerja disuatu klinik swasta. Hanya saja, gaji tenaga kesehatan ga seperti pekerja pabrik, atau yg lain. Mksdnnya lebih rendah dari pekerjanpabrik dll
klo selama 7 tahun ini aja kamu yg jagain dia. nyariin pinjeman dia dll.. kamu bakal terus kayak gitu sampe kamu menikah dan meninggal. yakin mau gitu terus? 7 tahun vs 30thn++ umur kamu yg belum kamu jalanin. yakin mau mengorbankan yg 30 tahun cm krn sayang ama yg 7 thn?

ga kerja krn ga sesuai kemampuan krn takut ga maksimal kerjanya? dan kamu bs dibohongin ama alasan "orang malas" kayak gitu???? jangan2 sebenarnya emang dia ga diterima kerja krn kemampuannya kurang. atau cm pemalas yg cari2 alasan maunya kerjanya yg enak2 aja?

klo dia beneran cinta ama kamu. itu ga cuma ucapan. tp dengan PERBUATAN. kerja yg bener. kerja keras. bukan malah alasan ini itu.

dia pernah selingkuh dan kamu diemin aja dan kamu maafkan??? yakin dia ga bakal mengulangi hal yg sama???? posisi ditolong kamu aja berani selingkuh.. yakin dia berubah???

once again reminder ku... jangan sampe hanya krn SAYANG UDAH 7 tahun.. menghancurkan kehidupanmu 30 tahun ke depan.

JANGAN PERNAH berharap bakal ada perubahan sesudah menikah. dia akan tetap jd cowo pemalas yg banyak alasan utk tidak bekerja... dgn keluarga yg perlu dukungan finansial (yg bs jd nanti gajimu yg bakal kepake utk ngebantu finansial ibu dan adik iparmu)... dgn ada kemungkinan selingkuh lg... yakin mau lanjut??

pikirin baik2.
Quote:


Ane cuman baca sampe paragraf 3 kayaknya emoticon-Stick Out Tongueemoticon-Stick Out Tongue

Beberapa pertanyaan ya sis emoticon-Big Grin
1. Apa yang kamu suka dari dia ?
2. Apa yang kamu harapkan dari dia, dan dia usahakan sekuat tenaga ?
3. Apa yang sudah dia lakukan untukmu ? Secara materiil dan non materiil.
4. Apa harapan dia untuk hubungan kalian kedepan ?
5. Dari poin nomor 4, sudah berapa % yang dia lakukan dan hasilnya sudah kasat mata ? (Misal, dia mau nikah dengan sis, dia sudah mulai nabung utk kehidupan kalian)
6. Jikalau kalian bener2 nikah, apakah sis akan kuat kalo jadi IRT dan wanita karir dalam waktu bersamaan ?
7. Apakah mimpi sis dalam berkeluarga (punya anak) akan terealisasi jika sis nikah dengan dia ? (Realistis ya ini)

Segitu dulu aja sis, monggo dijawab yang jujur ya emoticon-Big Grin
Diubah oleh mozillafirefox
aduh sayangku, mending mana, kamu jagain calon suami orang selama 7 tahun ini, atau kamu jagain suami selama sisa umur kamu? Kamu lho yg jagain dia, bukan dia yg jagain kamu. Kamu yg usahain semua buat dia, dia ya pasti senanglah diurusin gitu. Makanya ga penting buat dia kalian mau nikahnya kapan, lah wong sekarang aja ada kamu yg mati2an berkorban buat dia.

Jadi pacar kamu tuh:
- kurang pintar
- kurang mau brusaha
- kurang mau bekerja keras
- kurang tegas
- dari keluarga ekonomi kurang

Trs kelebihannya apa yah? Kalo menurut saya sih kelebihannya adalah dia punya kamu yg selalu bisa dia andalkan emoticon-Nohope
Quote:


Kamu koq pinter sih emoticon-Big Grinemoticon-Big Grin



Memang sih, manusia pada umumnya menjadi orang yang

take it for granted
Balasan post PuspitaHassei
Trit ane judul nya pacaran. Tapi dari awal hubungan kita ga ada kata pacar. Ga ada kata "mau jadi pacarku", itu ga ada. Kita hanya teman dekat dan mengalir. Hanya saja, intensitas ketemu dan kedekatan terlalu sering dan terlalu nyaman. Hingga lupa kalo blm sah.
Di trit ini, saya pake pacaran supaya memahami nya gampang.

Meluruskan, Itu utang pas awal masui kuliah. Doi kuliah sambil kerja, bukan serabutan kerjanya. Semua udah terlunasi dg kerjanya dia. Karena tugas akhir, doi magang, pas magang diangkat karyawan, sampe lulus kuliah dan pas proyeknya habis.

Trus kalo selingkuh, kita ga ada kata selingkuh. Kita bahasanya teman dekat. Karena kita ga ada ikatan apapun. Doi dekat dg teman cew lain, yg katanya mirip ane, sifat n karakter. Ane sih silahkan, Karena blm ada ikatan tadi. Kemudian doi paham kalo ane tau dekat dg cew lain, doi juga terus terang n doi mulai biasa aja. Karena cewnya tau kalo doi bersama ane.

Menurut ane kemungkinan berubah tetap ada, asal kepercayaan dan komunikasi yg baik itu ada. Disini sebenarnya ane ingin membahas camer ane. Kuncinya dicamer ane, klo camer ane bisa diajak diskusi, it's okay mau gimana bisa dibahas. Sayangnya, blm mau angkat bicara.
Balasan post .hades
Quote:


Kok ada benernya 😅

Ada tips buat move on gan? Ane menjauh tapi tetep aja susah mengalahkan rasa ingin bertemu, bertukar cerita dll.
Kalo memang ane harus beranjak cari tambatan hati yg lain, misal. 😅😅
Quote:


Pan aku sekolah kakemoticon-EEK!






Ini sarkasme bukan sih, lg ga bisa mikir susah2 niyemoticon-Frown
Quote:


Paksain diri kamu buat stop kontak dia, ga ada jalan lain.
Atau coba kamu kenalan dulu dgn calon pilihan bapakmu, sapa tau kamu tertarik.
Quote:


Bukan koq sis... Ini compliment...
Yang bawahnya itu opini emoticon-Smilie
Quote:


Oh temen aja ya sis...

Kalo gitu to be blunt, jangan jadikan dia sebagai pasangan hidup sis deh...


Alesannya ada di post sis .hades. diatas
Quote:


Oh gitu emoticon-Big Grin
Makasih ya emoticon-Big Grin
emoticon-terimakasih
Balasan post mozillafirefox
Quote:


Wkwkwk harusnya jadi beberapa part inih trit.

1. Dia enak diajak diskusi, tentang apapun. Karena pengetahuan nya banyak dan nyambung. Ketika ane menginginkan sesuatu dia selalu mempertimbangkan antara memang kebutuhan atau keinginan.

2. Untuk saat ini cukup menghalalkan saja sih.

3. Dia lebih memilih ane ketimbang keluarga nya. Ketika ane butuh, selalu siap, kondisional sih. Kalo pekerjaannya menyangkut pimpronya ya ane yg ngalah. Itu sbagiannya.

4. Dia juga berharap segera disahkan, tapi menunggu Jawaban dan status ortunya.

5. Ini yg susah dicamkan untuk nya. Dia samsek blm ada persiapan karena ortunya. Dia mungkin berusaha, namun saya tau kelemahan dia dikomunikasinya. Hingga ortunya tdk dapat kepercayaan nya. karena blm ada persiapan itu tadi, ortuny ga dapet kepercayaan.

6. Insyaallah, karena ane sudah nawaitu(niat) dan ane juga seorang nakes, banyak curhatan dengan banyak pasien. Saya ambil positifnya dan mungkin bisa saya gunakan nanti nya sebagai seorang ibu dan wanita karir. Dan mungkin tidak cukup itu, masih banyak yg ane harus pelajari ketika sudah menjadi istri.

7. Insyaallah Iya, karena kita saling percaya. Tau baik buruknya masing2.

Wkwk
Sepertinya ane terlalu pede.
Itu jawaban untuk saat ini.
Balasan post .hades
Quote:


Sempet gini gan 11 hari. No kontak sama sekali. Tapi selalu teringat kebersamaan itu bikin rindu datang lagi.
Bahkan ane uda shalat tahajud supaya dijauhkan dengan orang tersebut.
Ane sungkan kenalan sama anak nya bapak ane. Karena dia tau ane pacaran uda 7 th. Ane juga cew, masa duluan sih. 😅
Quote:


Ya bilang ama bapak, kamu udah putus. Kan kamu bilang bapakmu yg pengen jodohin kalian, pasti beliau gercep deh berusaha bikin kalian kontak emoticon-Big Grin
Satu lagi kisah bucin.

Ini lah kenapa anak kecil itu dilarang pacaran. Kalau kamu ketemu dia di saat kuliah atau lulus kuliah, yakin deh kamu nggak akan mau sama dia. Pacar2an dari SMP ya ginilah hasilnya.

Buka mata lebar2. Kalau kalian nikah, tinggal ikut ortu lah paling kan, terus biaya RT dari mana? Kuliah kamu tetap dibayarin ortu? Gitu? Nanti kalo punya anak yg biayain siapa? Ortu juga? Kalau amit2 ada apa2 sama keluarga suami, yg biayain siapa? Ortumu juga?

Kamu itu bukan digantung, tapi dimanfaatkan sama pacarmu. Kalau dia memang cinta sama kamu, dia pasti mati2an cari kerja, mati2an minta izin keluarganya, mati2an minta izin keluargmu, dst. Bukannya malah milih2 kerjaan, terus pasrah aja sama kondisi keluarganya. He takes you for granted. Lah dia ga ngapa2in aja kamu udah segitunya sama dia, ngapain pake susah2 dinikahin.

Lagian mau bapak-ibu si pacar cerai ataupun nggak, kalian tetap aja bisa nikah. Itu cuma alasan yg dibuat2 aja. Kalau dia memang pengen banget nikahin kamu, pasti dia sudah datang ke Bapakmu mohon izin nikahin kamu. Dan langsung lakukan langkah konkrit untuk memenangkan hati keluarganya. Kalo ortumu udah setuju langsung urus berkas2 nikah, cari kerjaan yg cukup untuk biaya RT, dsb. Bukannya cuma pasrah aja playing victim.

Sekali lagi, buka mata lebar2. Baca2in thread2 disini yg cerita suami2 yg level kehidupan keluarganya di bawah keluarga istri, dan bukan tipe pekerja keras. Kayak gitu kira2 kehidupan mu nanti. Sanggup?

Apalagi dia pernah ada dekat cewe lain juga. Duh, kuliah dibiayain keluarga cewek (walaupun itungannya ngutang), tapi masih bisa centil2 sama cewek lain. Jangan heran nanti pas jadi suami, bawa mobil mertua bisa nganterin cewek lain pulang kerja.

Move on, kamu masih muda. Masih banyak ikan di laut. Cari kegiatan yg banyak. Banyak2 kumpul sama teman2, keluarga, dll. Jangan banyak waktu sendiri, jadi nggak ada waktu galau terus ngehubungin dia.

Apa yg salah dari jagain pacar orang? Namanya juga ga jodoh. Toh dalam 7 tahun itu ada kebersamaan yg kamu nikmatin jg kan? Ya anggap aja 7 tahun itu harga yg kamu bayar untuk pelajaran "cari jodoh yg baik dan benar".
Quote:


coba dibaca2 thread2 disini.. berapa banyak cewe yg menyesal krn nikah ama suami yg diharapkan berubah tp kenyataanya ga berubah.

WAJIB BERUBAH SEBELUM MENIKAH. jangan pernah berharap dia akan berubah sesudah menikah!

trus skrng kerja apa? pake alasan ga nemu kerjaan yg cocok ama kemampuan dia????

aku sama suami ku juga ga ada kata "aku pacarmu" atau kapan date kita resmi pacaran. tp kami berdua sama2 tidak pernah ngelirik lawan jenis lain. so klo kamu menganggap bahwa ga ada masalah dia deket ama cewe lain. ya kenapa kamu harus pusing klo harus pisah ama dia? toh kamu bukan apa2 nya dia kan?

kuncinya itu bukan di camer. tp di gebetanmu! klo dia niat ya dia usaha. toh dia pihak cowo kan yg notabene ga perlu restu ortu jg bs nikah. jd alasan doank itu dia mengedepankan camer utk jd alasan. keliatan sebenarnya cm kamu yg ngebet nikah sedangkan dia ga minat nikahin kamu dalam waktu dekat.

dah banyak komen di atas yg sebenarnya sudah mengingatkan hal yg sama. gebetanmu itu parasit only. yakin mau lanjut?
Diubah oleh PuspitaHassei
1. Kamu bego
2. Kamu bego sekali
3. Kamu super bego

Anak perempuan yang disusui dirawat dijaga dibesarkan oleh ibu kenapa bisa seBEGO ini.

https://m.kaskus.co.id/post/5c9d632b68cc956cde73ca2f/?ref=profile&med=post

Balasan post cloning.ortillo
Cewek2 emang lebih banyak yang bego makanya bisa diakalin sama cowok2.

Itulah perbedaan mendasar antara logika dan perasaan.
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di